::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 11 December 2014

FR - Indonesia Reading Festival IV

    Sabtu-Minggu kemarin di Museum Nasional atau Museum Gajah, samping Monas, ada acara yang dikhususkan bagi para kutu, yaitu Indonesia Reading Festival. Komunitas kutu gw, Kaskus Serapium ambil bagian. Ini adalah IRF keempat Serapium, pun IRF keempat gw. Ngomong-ngomong keempat, itu artinya udah empat taun berturut-turut gw dan serapium ikutan acara ini. Artinya lagi, udah empat taun lebih gw gabung Serapium. Ah, it bring so much memory.  Dari IRF yang pertama yang bertema 'putri dangdut', IRF kedua yang mengingatkan gw pada, ah sudahlah, IRF ketiga yang tidak berkesan, dan IRF keempat kali ini yang ngebuka mata gw bahwa anak-anak seraper ya itu-itu aja dari jaman batu sampe sekarang. Cenderung berkurang malah. Ga ada Qiqi dan Shifa, Mile dan Inyong, Yulelico, Koh Hendra, dan kutu-kutu zaman purba lainnya.

    Sabtu pagi gw dateng lumayan pagi. Berangkat dari kosan gw di Depok sekitar jam setengah 8 dengan berbekal 3 buku yang bakal gw hibahkan karena ga kebaca juga di kosan, 6 buku seri Diary si Bocah Tengil yang bakal gw pajang di rak buku Serapium, dan 1 buku Paulo Coelho yang belum kelar gw baca. Gw naik KRL dari station Pocin sampe station Gondangdia. Sisanya.. jalan kaki. Gw pikir ga jauh-jauh amat, cuma 2,4 km. Jadi jalan kaki paling lama juga 30 menit. Apalagi saat itu udara juga lagi ngedukung banget, mendung-mendung asoi. Cocok lah buat ngegalau sepanjang jalan.

    Sampe di museum gajah, langsung disambut dengan mukanya selvi. Yaelah mak, kenapa kudu selvi sik. Kenapa ga Sophia Latjuba ato Haruka JKT48. Sementara di booth Serapium sendiri baru ada Puh Dan, Aghi, sama Koh Amin yang nampak bingung mau diapain nih Booth. Ga lama Bima dateng, terus Tera, terus Cardo, terus Jansen, terus Tiono, dan terus aja cowok semua yang dateng. Ini booth udah kayak booth homo karena isinya cowok semua. Gw yang ga tahan dengan keadaan di booth dan merasa kelaki-lakian gw terancam langsung ngider ke area talkshow. Kebetulan yang lagi di panggung adalah Tere Liye sama om Iwan. Lumayan lah daripada bercengkerama dengan para lelaki di booth. Agak siangan, gw balik ke booth, dan ga banyak perubahan. Cuma tambah sist Dina sama mba Isna. Itupun mereka juga ngider mulu. Booth terlihat sepi pengunjung dan gw bertekad untuk meramaikannya. Padahal dari kosan gw udah komitmen gw ga bakal ikut ngramein booth seperti yang terjadi di IRF-IRF sebelumnya, dimana saking sibuknya di booth gw ga bisa ngider kemana-mana. Tapi apa daya, mungkin ini yang dinamakan takdir. Gw bareng Aghi sama Tera promosi abis-abisan booth sampe  akhirnya rame juga.  Dan bener aja, pada akhirnya gw ga bisa keluar dari booth, karena ada aja yang dateng. Sial. Oya, niat gw buat menghibahkan ketiga buku gw berhasil. Tapi kemudian Allah menggantinya dengan tiga buku lain yang gw dapet dari hadiah kuis di booth lain. Jadi, sama aja.


    Hari kedua, sebenernya gw bimbang mau dateng apa engga. Secara hari itu ada final Axiata Cup. Tapi toh akhirnya gw dateng juga. Haha. Kali ini gw cuma berbekal satu buku Paulo Coelho yang belum selese gw baca (dan sebenernya sampe hari ini pun belum selesei juga :p). Hari kedua lebih baik dari hari pertama dikarenakan di booth ada ceweknya. Ada Imel, ada Rika, ada siapa lagi. Yang jelas booth tidak lagi menjadi sarang lelaki. Pun karena banyak yang dateng, gw jadi sempet ngider ke booth-booth lain. Gw sempet main ke Booth BBI (Blogger Buku Indonesia), dimana gw ikut kuis (sampe tiga kali) dan ga ada yang menang. Gw juga sempet ke booth yang nyediain pertanyaan-pertanyaan untuk anak SD dan SMP. Dan gw cuman dapet score 70 untuk pertanyaan SD. Sigh. Sempet juga ngamatin Book War  yang bener-bener War. Gw ga ikutan. Masih sayang nyawa. Sempet juga nyerobot bukunya Cardo, "Kisah-kisah Tengah Malam" nya Allan Poe. Gile tu anak. Bukunya Allan Poe mau dituker. Gw aja tiap ke Gramed nyari-nyari tu buku mulu, dan ga pernah ketemu lagi. So, daripada tu buku masuk medan perang, gw serobot aja duluan. Haha. Singkat cerita, gw yang tadinya ke sini cuma bawa 1 buku doank, pulang dengan membawa 5 buku + 16 komik + pembatas buku, pin, dll. Lumayan bikin pegel. Sigh.

    Well, kalo boleh gw menilai, IRF taun ini lebih baik dari IRF taun kemarin. Tempat oke, peserta oke, acara oke. Yang ga oke cuma satu, yaitu penjaga booth serapium yang ya, itu-itu aja. Gw sih berharap, untuk acara-acara taun depan, anggota seraper yang lain, yang lebih muda, yang lebih punya tenaga, bisa ikutan lah. Kasian lah sama Bima, koh Amin, apalagi Puh Dan. Umur bos #ups. Masak iya sampe taun jebot anggota serapium itu-itu aja, ga berkembang donk. Itu aja sik. Salam kutu.

Friday, 14 November 2014

Mental Preparation for #go[w]esToBali

    Sebulan lagi menuju #go[w]esToBali. Dan rasanya, entah kenapa gw malah agak ragu. Pertama, karena TIM malah susah diajakin. Dengan berbagai alasan, yang emang sih, masuk akal. But, ini mimpi kita, mimpi yang dulu pernah bareng-bareng kita utarakan waktu sepedaan di UI. Kita udah mule dari yang paling deket #go[w]esToBogor, #go[w]esToBandung, #go[w]esCirebon, #go[w]esSemarang, dan yang terakhir, dimana gw harus menjalani mimpi sendirian #go[w]esSurabaya. Tentu saja, gw ga mau kejadian ke Surabaya kemarin terulang lagi. Dimana gw harus sepedaan sendirian. So lonely. So, untuk rencana #go[w]esToBali tahun ini gw gencar ngajakin TIM untuk bisa berangkat bareng. Meskipun ya, agak sulit. Sedih rasanya, masak iya gw harus bermimpi sendiri?

    Seperti yang pernah gw bilang dulu, bahwa mimpi gw tentang sepedaan sebenernya sederhana, yaitu gw pengen #go[w]esToTokyo. Gw ga mau kalah sama Andres Plock dan Keiichi Iwasaki (Tapi pasti kalah dari Daisuke sensei). Ya, seperti yang dikatakan Daisuke Sensei "Aku sangat kasihan terhadap semua orang yang hanya membuang-buang waktu mereka untuk kegiatan sehari-hari TANPA MIMPI APAPUN". Atau perkataan Iwasaki, "Mimpi bisa menjadi kenyataan jika Anda memiliki kemauan yang kuat". Dan untuk menggapai mimpi gw itu, gw harus mendaki tangga sedikit demi sedikit. Dan #go[w]esToBali adalah salah satu tangga yang harus gw lakuin. Tangga terakhir sebelum gw membelokkan stang sepeda gw ke arah barat, menuju Sumatra, Singapore, Malaysia, Thailand, Kamboja, Hongkong, China, Korea, dan Tokyo. Gw selalu percaya bahwa tidak ada yang salah dengan bermimpi, yang salah adalah ketika kita merelakan mimpi itu lenyap bahkan sebelum kita mencobanya.

    Mungkin, mungkin aja akhir tahun entar gw bakal sepedaan sendirian lagi (gw harap engga), mengingat jadwal dan alasan lain-lain dari TIM. Yang jelas adalah gw harus bisa meyakinkan diri gw sendiri bahwa gw akan tetap bersepeda dengan atau tanpa TIM. Gw ga bisa membiarkan mimpi gw, mimpi TIM lenyap begitu saja. Gw udah mempersiapkan diri sepanjang tahun ini, latihan, nabung, provokasi TIM dan temen buat gabung. Tapi pada akhirnya yang paling perlu gw siapin ternyata adalah mental dan keberanian untuk mengayuh. Yang pada detik ini belum juga gw dapatkan secara utuh.

    Well, foto Andreas Plock, Iwasaki, Daisuke sensei, dan bahkan Mas Paimo udah gw tempel di partisi meja kerja gw sejak beberapa bulan yang lalu. Seolah mereka berkata, "Kapan lo nyusul gw?". Ya, gw bakal nyusul kalian gais. Just wait for me in the next pedal. Doanya gais!!

Tuesday, 4 November 2014

Mini Gath Serapium, Kebun Raya Bogor


    Sudah sejak lama sekali gw ga ketemu temen-temen kutu gw. Terakhir ketemu anak-anak seraper kalo ga salah pas buka bersama, Ramadhan kemarin. Selebihnya, kabar pun tidak.

    Gath kemarin itu pun sebenernya cukup mendadak buat gw. Sejak abad ke-17 gw udah ga pernah mampir di forum, pun gw juga ga ikut grup seraper, jadi gw bener-bener buta kegiatan anak-anak. Lucky, koh amin ngewasap gw kalo bakal ada gath kecil-kecilan  di Kebun Raya Bogor, sekaligus bahas tentang kegiatan Indonesian Reading Festival (IRF) yang bakal digelar Desember nanti. Gw yang tadinya udah berencana mau tidur sepanjang hari minggu, terpaksa membatalkan rencana gw itu. Demi serapium #tsah.

    Janjian berangkat bareng dari station Pocin jam 7 pagi. Gw dateng jam 7.45. Indonesia banget lah. Haha. Pun begitu, ternyata masih ada yang lebih ngaret daripada gw. Haha. Tim keberangkatan dibagi menjadi 3 kloter (ini udah kayak jemaah haji aja dah), tim Pocin 1 (berangkat dari station Pocin), Pocin 2 (berangkat entaran karena masih nunggu temen yang lainnya), dan Sudirman (berangkat dari station Sudirman). Gw yang tadinya telat 45 menit, ternyata masih bisa ikut tim Pocin 1 yang nyampe di station Bogor paling awal. Bayangkan!

    Well, ketemu kutu-kutu ini setelah sekian lama rasanya gw super kuper. Pertama, karena beberapa bulan ini gw sama sekali ga baca novel. Gw masih konsisten dengan Komik One Piece gw. Dan kedua karena gw ga tau perkembangan gosip di serapium. Ada yang dijodoh-jodohkan, ada yang punya julukan pemuja kerang, entahlah. Gw bagai 'Song Jong Ki di dalam tempurung'.

    Kegiatan pertama setelah sampe di Kebun Raya Bogor adalah tentu saja muter-muter. Dan ternyata banyak diantara kutu-kutu ini yang belum pernah ke Kebun Raya. Haha. Gw sendiri udah hampir khatam Kebun Raya saking seringnya gw kesini. Bagi gw, kebun raya bogor udah kayak kebun yang ada di bogor #mikir.

    Setelah pegel muter-muter, kita memutuskan untuk berteduh. Makanan dikeluarkan, camilan dikeluarkan, dan gw harus menahan diri untuk mengeluarkan nafsu makan gw. Oh God, kenapa makanan-makanan ini hadir di saat gw lagi puasa. Setelah itu kartu dikeluarkan. Ya, tiap kali ketemu, anak-anak pasti main kartu. Tapi bukan kartu remi, domino, togel, apalagi kartu kredit. Tapi permainan kartu khas anak serapium. Gw ga tau nama kartu dan nama permaiannya. Yang gw tau, permainan ini mengajarkan kita untuk lihai berbohong dan mempengaruhi orang lain. Dan berkali-kali gw jadi sasaran tembak dan dikick duluan karena 'dianggap' sering berkhianat dan licik. Well, whateva..

    Jam 1 siang anak-anak ngajakin makan. Tapi apa daya, pas ngeliat museum zoology, mereka ngajakin mampir. Sejam berlalu dan perut kembali memanggil. Tapi apa daya (lagi), anak-anak tergoda dengan plang yang nunjukin arah ke 'bunga raflesia arnlodi'. Sejam berlalu, dan ketika mau makan, mendung datang. Akhirnya, dengan segala pertimbangan diputuskanlah rencana 'hunting makan' diganti dengan 'makan di deket station aja'. Sampe station anak-anak terpecah menjadi dua, 'tim KFC' dan 'tim CFC'. Entahlah, ini kita jauh-jauh ke Bogor dan makannya KFC lagi, CFC lagi. Sekali lagi gw cuman bisa makan nafsu. Semoga Allah nambahin pahala puasa gw. Amin.

    Menjelang pulang, anak-anak nyempetin dulu buat sedikit ngobrol tentang rencana IRF. Hemm.. tiga kali IRF gw selalu ikut meramaikan booth serapium sih.. Moga aja taun ini bisa juga.. walopun gw jarang ngumpul sama anak-anak..
   
    Well, mini gath kali ini cukup menyenangkan. Menyenangkan karena bisa ngumpul, silaturahim bareng anak-anak. Semoga seterusnya seperti ini dan semoga gw bisa segera kembali ke jalan yang benar.. menjadi kutu-kutu buku.. dan terhindar dari godaan rasa malas yang terkutuk..

Tuesday, 28 October 2014

Jakarta Marathon - Impossible is Possible

    Ini adalah hari ketiga dimana gw ilfeel kalo liat tangga. Kaki gw belum siap lair batin buat naik-turun tangga, pun buat jalan aja rasanya udah kayak uang bulanan abis, lemes. Ya, sejak ikutan Jakarta Marathon hari minggu kemarin, badan gw, terutama kaki, belum terecovery dengan sempurna.  Meskipun ini jauh, jauuuuuhhh lebih enakan daripada hari senin kemarin, dimana sekujur badan gw rasanya kayak abis diinjek gajah. Gw terpaksa cuti ngantor, karena jangankan buat ngantor, buat ke kamar mandi aja gw kudu meringis abis-abisan. Punggung gw udah gw tempel empat koyo cabe super hot sekaligus, sementara kaki gw ga pernah kering dari counterpain. Memang begitulah cinta, deritanya tiada berakhir #loh

    But, lupakan segala keluhan dan rasa sakit itu, karena di atas itu semua gw puas, seneng, luar biasa. Gw berhasil lari Full Marathon, 42km. Gw ulangi, GW BERHASIL LARI FULL MARATHON, 42KM. Gw ulangi, GW JOMBLOOOO #ups. Ini adalah salah satu moment terbesar dalam hidup gw. Dan yup, pain is temporary but pride is forever.

    Dari semua runner yang ikutan event ini, mungkin gw adalah runner yang paling minim persiapan. Sementara yang lain pada latihan rutin dengan planning super mateng dari beberapa bulan sebelumnya, gw cuman lari seadanya di hari sabtu doank. Paling mentok 14 km. Padahal gw harus menempuh 42km di hari H. Sementara yang lain pada sibuk mempersiapkan segala perlengkapan perang, termasuk milih celana compression, kaos dryfit, sampe kaos kaki yang pas, gw dengan begonya lari dengan celana 5/8 yang biasa gw pake buat jalan. Sementara yang lain pada sibuk carboloading plus mengkonsumsi berbagai macam suplemen, gw dengan oon nya malah mengurangi konsumsi karbohidrat karena gw lagi diet (efek stres karena berat badan gw tiba-tiba naik 5 kg). Jujur aja, gw terlalu ngeremehin lari 42km. Secara gw pikir gw selalu berhasil lari 20-an km tanpa ada kesulitan berarti, dan gw pikir 42 km ga akan jauh berbeda. But the fact is, gw salah besar.

    Dari titik start sampe km 15, gw masih oke. Gw masih bisa  lari sambil becanda bareng temen-temen lari gw (Derby : om Murat, Lidya, Ari, Winda, UI Runners). Meskipun sejak di km 7 atau 8 tadi, gw harus nahan sakit, karena lutut gw tiba-tiba sakit. Ini lutut emang udah bermasalah dari kemarin-kemarin, tapi gw abaikan karena selama ini ga begitu mengganggu. Di km 17 gw kehilangan jejak anak-anak, entah kemana. Tinggal gw sama Winda doank. Mungkin ini takdir #ups. Winda bahkan ngambilin gw minum pas di water station #ups #ups. Tapi apa daya, U-Turn memisahkan kita. Gw yang iktuan Full Marathon harus ngambil jalan lurus, sementara Winda yang ngambil Half Marathon harus balik arah. Kita berpisah. Sial. Mungkin ini takdir #spu.

    Sejak ditinggal Winda, hidup gw seakan goyah. Lutut gw yang tadinya bisa lari 19 km tanpa berhenti, tiba-tiba sakit banget. Gw terpaksa berhenti di km 22-23 karena takut kenapa-kenapa kalo gw terus lanjut lari. Setelah sedikit stretching dan istirahat, gw akhirnya bisa lari lagi, meskipun sambil meringis karena lutut gw masih aja nyut-nyutan. Sakit di lutut ternyata ngefek sama badan gw. Badan gw yang tadinya fit, tiba-tiba ngedrop. Di km 25, gw sempet mampir ke pos medic buat minta pain killer spray, tapi ternyata spray nya abis. Sial. Makin lama, lutut gw makin ga karuan. Dari km 25 ini gw cuma bisa lari sekilo, jalan, lari sekilo lagi, jalan lagi. Gitu terus, sampe akhirnya di km 33-34 ga cuman lutut gw yang rewel, betis gw juga ikut-ikutan. Gw mampir lagi ke pos medic buat minta pain killer spray, dan (lagi) mereka keabisan. Sial dan sakit bener. Di saat-saat ini tiba-tiba gw keingetan sama film lari yang pernah gw nonton. Di film itu dikatakan bahwa rintangan terbesar saat Marathon adalah di km 33-35. Dan di saat itulah gw bertekat, apapun yang terjadi gw harus lewat km 35. Gw lari lagi, meskipun sebenernya speednya udah keong banget. Dan lewat juga km 35.

    Di km 36-37, ga cuman lutut sama betis gw yang nyut-nyutan, sekarang paha dan pergelangan kaki juga ga mau ketinggalan. Untungnya ada bule yang berbaik hati mau ngasih gw blue gel. Lumayan buat meredam rasa sakit yang udah ga karuan. 4 km menjelang garis finish, tiba-tiba semangat gw kebakar lagi. Gw pikir kebangetan banget kalo gw sampe gagal, padahal gw udah sampe sejauh ini. 2 km menjelang finish, gw ketemu sama bapak-bapak yang udah loyo banget. Ga beda lah sama gw. Dan akhirnya dengan sok-sok akrab gw ajak tu bapak buat finish bareng. Si bapak manggut-manggut dan lari lagi bareng gw. Well, ini  yang namanya keluarga dalam derita. Menjelang garis finish, ternyata anak-anak yang udah pada finish duluan udah nongkrong  di samping finish line, sambil teriak-teriak, 'Ayo Co! Lebih kenceng, biar kece fotonya!'. Gw nyengir. Tapi udah ga bisa nambah speed lagi. Maafkeun. Di garis finish, gw sama si bapak yang barengan sama gw (yang gw ga tau namanya) berpelukan sambil saling ngucapin terima kasih. Dan tiada kata yang lebih kece untuk diucapkan pas nyampe di garis finish selain , 'Thanks God!'.

    Well, ini adalah Marathon pertama gw. Meskipun dengan persiapan yang kacau balau, toh akhirnya gw bisa juga. Hal yang ga pernah gw bayangin sebelumnya, yang dulunya gw anggep impossible, tapi toh ternyata possible juga. Ini ngebuka mata gw sekaligus ngebuktiin bahwa impossible is possible, asal kita mau memulai melangkah di garis start dan  berusaha sekuat tenaga, ga nyerah, event harus bersakit-sakit dulu buat sampe di garis finish. Dan yang ga kalah pentingnya adalah persiapan. Karena tanpa persiapan yang mateng dan ngeremehin apa yang bakal lo hadapi dan jalani, lo bakal berakhir dengan jalan ngangkang dan ilfeel liat tangga kayak gw.

Wednesday, 22 October 2014

Happy birthday, Dad..

    "Happy birthday, Dad..", itulah kata yang kemarin malem gw SMS ke bokap, yang dibales dengan SMS "wis 50" -> "sudah 50". Wow. Hal yang ga gw sadari adalah bokap dan nyokap gw,apalagi eyang gw,udah semakin tua. Sedangkan gw sampe hari ini masih sangat bergantung pada mereka. Emang udah 4 tahun ini gw kerja, bisa cari makan sendiri, tapi gw masih ga bisa lepas dari mereka, dan ga mau lepas pula. Gw masih pengen tidur berbantal lengan nyokap gw, gw masih pengen makan bareng mereka, gw masih pengen nonton TV sambil diem-diem an sama bokap, gw masih pengen nanem taneman di pekarangan rumah, gw masih pengen ngobrol bareng sambil menikmati senja bareng mereka. Masih terlalu banyak hal yang pengen gw lakuin bareng mereka.

    Flashback tentang bokap gw, gw masih inget bener waktu kecil, mungkin umur gw 3/4 taun gw pernah ditendang sama bokap gw karena ga mau mandi. Ya, bener-bener ditendang. Bokap gw emang keras dan disiplin. Gw inget bener waktu itu lagi ujan dan karena dingin, gw ga mau disuruh mandi. Mungkin saking jengkelnya, bokap langsung nendang gw keluar rumah dan jadilah gw bener-bener kedinginan karena air hujan. Gw juga masih inget bener ketika gw ga boleh masuk rumah sampe tengah malem sama bokap, karena gw ketauan ngambil (nyolong) duit bokap buat beli mie instan. Cuman 300 perak dan gw harus tidur di luar rumah. Gw pun masih inget ketika suatu hari gw dijewer bokap sepanjang jalan karena ga mau pulang main. Masih jelas sekali.

    Namun begitu, entah karena gw udah gede jadi bisa memahami sikap bokap, ato karena emang bokap udah mulai ga sekeras dulu lagi, saat ini bokap gw menjadi orang yang berbeda. Meskipun terkadang sikap kerasnya masih aja ga bisa disembunyiin. Gw inget ketika suatu hari bokap kudu nungguin gw sampe berjam-jam di luar pager sekolah, karena kegiatan gw belum kelar. Ato ketika bokap gw dateng ke Semarang cuma buat nganter uang saku buat gw yang ga lebih dari 100rb. Ato ketika gw akhirnya tau kalo ternyata gaji bokap tinggal 300rb per bulan karena sebagian besarnya abis buat ngebiayain sekolah gw dan adik gw. Ato ketika bokap gw rela ngejemput gw pas ujan-ujan, padahal beliau lagi sakit. Ato ketika dulu waktu kecil bokap sering ngebopong gw ke kamar karena sering ketiduran di depan TV, dan sekarang karena udah ga kuat ngebopong gw, diganti dengan nyelimutin gw (gw tau, karena gw selalu kebangun ketika bokap ngelakuin ini). Ato ketika bokap gw diem-diem ngerapiin tugas seni rupa gw yang berantakan. Ato ketika bokap gw sakit, tapi terus-terusan bilang, 'udah, ga usah dipkirin, bapak baik-baik saja'. Bokap gw adalah orang yang ga pernah ngeluh sedikitpun. Sesekali ngeluh paling cuma karena printer di rumah ngadat ato makanan yang kepedesan.

    Dan satu-satunya hal yang beliau minta dari gw adalah 'sekolah yang bener'. Dan mungkin sekarang ditambah dengan 'kalo cari istri, kalo bisa yang sedaerah, kalo engga bisa beda daerah tapi jangan yang jauh-jauh, kalo engga bisa paling engga sesuku. Tapi di luar itu semua, toh kamu yang ngejalanin, jadi terserah kamu'.

    Sekarang bokap udah 50 tahun. Gw kadang sedih kalo harus nerima fakta bahwa orang-orang terdekat gw, bokap, nyokap, eyang, udah tambah tua. Itu artinya ga banyak waktu yang gw punya buat selalu bareng dan ngeliat senyum mereka.

    'Bap, semoga selalu sehat, diberi keselamatan, kebahagiaan, umur yang berkah, dan dikarunia iman yang kuat'. Amin.
(bokap, adik, nyokap -> pekarangan -> foto iseng pas mau kondangan)

Thursday, 16 October 2014

[Niat Banget]- Kondangan ke Pagar Alam

    Seumur-umur, ini adalah kondangan terjauh dan terniat yang pernah gw lakuin. Namun begitu ini bukan kondangan yang paling melelahkan. Jauh lebih melelahkan kondangan di nikahannya orang yang pernah lu suka #tsah.

    Berawal dari keceplosan salah satu personel untuk kondangan rame-rame sekalian jalan-jalan, akhirnya pada hari Jumat-Sabtu-Minggu kemarin gw sama temen-temen kantor jalan ke Pagar Alam, Sumatera Selatan. Gw sih dari awal udah menduga, 'ga bakal bisa jalan-jalan ini ma, capek doank di jalan'. Secara menurut info yang kami dapet, perjalanan dari Jakarta ke Pagar Alam via jalur darat itu butuh waktu sekitar 24-26 jam tanpa macet. Tapi ya sudahlah, kapan lagi kita jalan bareng kayak gini. Kalo kata temen gw ma, 'perjalanan membujang'.

    Tim berangkat hari jumat jam 10 pagi dengan bekal cemilan satu alfamart. Banyak banget sumpah dah. Dan gw sebage anak kos tentu saja berdiri di barisan terdepan untuk melahap semua cemilan ini. Haha. Menjelang sore, sekiitar jam 3, kita sampe di pelabuhan Merak. Temen-temen yang tadinya pada setengah hidup karena kebanyakan tidur di mobil, tiba-tiba terlahir kembali. Nampaknya, ini adalah pengalaman pertama personel IT naik kapal Fery. Termasuk gw. Haha. Di kapal, tim terbagi menjadi dua. Satu yang tetep di dalem kapal nonton bola (AFF U19) dan tim satu lagi di sibuk poto-poto di luar.


    Kapal sampe di Bakauheni menjelang maghrib. Temen-temen pada super semangat karena udah nyampe di pulau sumatera. 'Bentar lagi nih', pikir gw. Tapi jam 8 lewat, jam 10 lewat, jam 12 lewat, temen-temen mule males. Jam 2 lewat, jam 4 lewat, muka udah pada butek. Jam 6 lewat, jam 8 lewat, udah pada siap lompat mobil saking bosennya. Buset dah, ini perjalanan bener-bener bikin pantat gepeng. Medannya juga ga main-main, udah kayak ninja Hattori dah, mendaki gunung lewat di lembah sungai mengalir indah, bikin sengsara. Jam 10 lewat, udah pada gigit sofa mobil, jam 11 lewat pada gigit temen sendiri, jam 12 lewat dan kita tersesat. Gw udah siap-siap bertanya pada dewa bumi, tapi pada akhirnya kita menemukan jalan yang benar. Jam 1 kita sampe lokasi. Tepar.

    Satu hal yang bikin gw exited adalah rumah panggung. Ya, ini adalah pertama kalinya gw liat rumah panggung berjejer banyak banget. Hal kedua adalah bahasa dan logat yang gw ga ngerti. Hal ketiga adalah kegiatan adat 'Pantawan' yang sukses bikin perut gw buncit tiba-tiba. Pantawan adalah adat di sono yang mana ketika ada orang nikahan, pasangan pengantin harus berkunjung ke rumah sanak sodara dekat termasuk tetangga. Minta doa lah intinya. Dan pas tiba di rumah yang didatengin, meja udah penuh sama makanan, dan kita harus makan apapun yang terjadi. Emang adat ini harusnya buat pengantin aja, tapi berhubung kita udah dateng jauh-jauh, ga ngerti adat dan pengen tau, akhirnya kami diijinkan ikut. Haha.




    Setelah acara nikahan kelar, kita bergegas menuju ke hotel di kota Pagar Alam. Perlu diketahui, kalo faktor penentu peradaban saat ini adalah adanya Alfamart/Indomaret, maka lokasi nikahan temen gw ini jauh dari peradaban. Kalo ditarik ke belakang, mungkin sekarang kita ada di peradaban Mesopotamia. Butuh waktu 2 jam untuk sampe ke hotel. Sebelum tepar, kita sempatkan dulu hunting makan dan oleh-oleh. FYI, yang khas dari Pagar Alam antara lain adalah : Pindang Manunjang Ikan Patin, Teh Hitam, Kopi, sama Lempuk. Jadi cobain deh itu. Kita makan di resto88 (dapet info dari orang hotel). Pindang Manunjangnya gw akui ajib. Ditambah tea jahe, surga. Abis kulineran, balik ke hotel, tepar. Gw sendiri ga bisa tidur sampe jam 12 malem. Bukan apa-apa, cuman karena mantan ngajakin ngobrol. Errrr.

    Keesokan paginya, bukan, keesokan subuhnya kita jalan ke Gunung Dempo. Ga lama dari hotel, cuman setengah jam. Gunung Dempo menurut gw ga beda jauh sama puncak lah. Dingin dan kebun teh. Bedanya, pemdangan di Gunung Dempo sedikit lebih ajib dan sepi. Ga ada orang jualan apalagi nawarin vila. Entah kalo malem, soalnya kita kesono pagi bener. Hehe.


    Dan jam 8 pagi kita udah kudu jalan pulang, mengingat senin harus masuk kerja lagi. Apa daya, pak bos tak mengijinkan kita cuti. Tiada kesan berarti pas perjalanan pulang kecuali banyaknya orang nikahan. Udah ga terhitung berapa kali nikahan yang kita lewati di sepanjang jalan. Singkat cerita, kita sampe di kantor jam 10 pagi hari senin. Niatnya nyampe kantor langsung tidur, tapi mata nampaknya kangen sama layar komputer, jadinya seharin nongkrong di depan komputer.

    Di akhir posting ini, ada beberapa hal yang pengen gw sampein.
1. Congrat for your merried, sist. Sekarang lo udah ga bisa gw panggil sist lagi -> Emak. Haha.
2. Sorry temen-temen, karena pas perjalanan pulang gw yang makan cemilan diam-diam, mule dari kue tambang sampe keripik singkong. Maaf.
3. Bagi para pembaca, ada baiknya kalo nikahan di kota aja ato seenggaknya di lokasi yang mudah diakses.

    Sekian..

Friday, 26 September 2014

Coco, S.Kom

    Sebenernya banyak banget hal yang pengen gw ceritain. Mule dari persiapan sidang, curhatannya temen gw si mean, asian games, pilkada langsung, sampe pengen komentar soal ulah KPI yang menghimbau TV untuk tidak menayangkan Spongebob dan temen-temennya. #apaSalahPatrick? Tapi tunggu bentar, yang paling pengen gw ceritain adalah soal sidang skripsi kemarin. Bukan karena ceritanya super, tapi karena kayak semacem kewajiban dan pelengkap biar otak gw plong. Haha.

    Sabtu kemarin gw sidang skripsi. Gimana rasanya? Jujur aja biasa. Kalo kata temen kantor gw, 'nervousnya ngelebihin ngelamar anak orang'. Dan karena gw belum pernah ngelamar anak orang, jadi gw ga bisa ngebandingin gimana rasanya. Hehe. Gw dan temen-temen sepersidangan  gw, mean, anik, aldi, dan fery berangkat dari Depok ba'da subuh. Bener-bener ba'da subuh, karena takut sama macet (Ya, gw tau harusnya takut cuma sama Allah). Dan bener aja, baru sekitar 1km jalan, mobil-mobil udah pada berenti di jalan. Bener kata Abdel, 'gw ga ngerti sama orang-orang. Udah tau macet, malah pada berenti'. Ya ya... Padahal kita udah berangkat jam segitu, masih aja kena macet. Tapi singkat cerita, kita nyampe kampus tempat sidang tepat waktu.

    Ga sempet sarapan ato lebih tepatnya ga mau sarapan, karena takut ketinggalan info kalo keluar gedung, akhirnya kita-kita bengong doank dari jam 7 sampe setengah 9. Si mean malah udah tidur seenak udelnya. Setelah melalui briefing dan segala macem, tibalah saatnya.... menunggu giliran sidang. Dari kelima orang ini, cuman gw seorang yang tempat sidangnya terpisah. Anak-anak di lantai empat, dan gw sendirian di lantai 3. Belum selese sampe disitu, pas gw liat dosen penguji yang bakal nguji gw entar, tiba-tiba si Aldi nyaut, sambil nyengir, 'Sabar ya, Co, dapet Bu Marliza'. Asem pahit bener tu anak. As you know aja sik, bu marliza itu adalah satu dari sedikit dosen penguji yang dianggep killer lah. Banyak korbannya, dan gw berikutnya.

    Gw resmi nungguin giliran sidang dari jam 9 pagi. Dan ketika sekitar jam 11 an anak-anak udah pada bisa senyum, karena udah kelar sidangnya, gw masih kudu manyun, karena ga sidang-sidang. Gw tanya sama yang tugas ngabsen, dan ternyata nama gw ditaro di paling belakang. Buseng dah. Garing bos. Gw yang tadinya nervous sidang, pada akhirnya cuman bisa meratapi nasib. Udah ga deg-degan lagi, melainkan males, pengen cepet-cepet sidang, kelar, tidur.

    Sekitar jam 12.30 gw akhirnya disuruh masuk buat sidang. Ada tiga dosen penguji, 1 cowok 2 cewek. Cewek yang satunya mukanya adem, senyum, manis. Satunya lagi panas, terlihat galak, sekaligus ganas. Sementar yang cowok ada di tengah. Jadi kayak pembatas surga dan neraka gitu. Dan ga usah nanya lagi lah siapa yang disebut sebagai bu *******. Haha.

    Presentasi lancar jaya, meskipun beberapa kali lidah gw sempet belibet. Tapi overall okelah. Mule di sesi tanya jawab. Bu ******* mencecar gw dengan pertanyaan-pertanyaan tentang konsep skripsi yang gw buat. Bukannya sombong, tapi karena gw ngerti apa yang gw tulis, jadi semua pertanyaan terjawab dengan mudah. Si ibu tampak ga seneng, atau cuman perasaan gw aja, gw ga ngerti. Yang jelas abis itu si ibu menyerang gw dengan aturan penulisan, pemilihan kata, dan bla bla bla. 'Kenapa kamu pake kata hingga untuk kalimat ini?', tanya beliau. Gw cengok. Ya, kaget juga ditanyain kayak gitu, karena gw pikir pertanyaan kayak gini ga bakalan keluar pas sidang skripsi. Tapi ternyata... Oh God!! Gw pikir-pikir lagi, tapi percuma, gw bukan anak bahasa. Ya, gw kalo nulis ya nulis aja gitu. Sekiranya katanya pas, ya itu gw pakai. Gw mau jawab sekenanya, tapi gw ga terbiasa ngomong sesuatu yang gw ga kuasai. Jadi pada akhirnya gw pun tanya balik, 'Jadi harusnya apa, Bu?'. Bodoh. Pertanyaan yang gw sesalin di detik pertama setelah keluar, tapi menjadikan gw mengenal sisi lain Bu ******* dalam detik berikutnya. Beliau nerangin bla bla bla, dan gw cuman manggut-manggut. What else i can do ? Gw ga ngerti, gw ga paham, mau apa lagi coba? Dari apa yang gw perhatiin, sebenernya Bu Marliza (kali ini udah boleh sebut nama) ga killer-killer banget kok. Asalkan kita ngerti dan paham apa yang kita bicarakan, beliau fine-fine aja kok. Soal penulisan, pemilihan diksi, dan sebagainya, beliau paham itu bukan salah gw sepenuhnya, karena tiap orang punya kemampuan yang beda-beda. Bahkan di akhir sidang beliau bilang, 'Materi nya sebenernya bagus, kalimatnya juga sudah bagus. Cuman pemilihan beberapa kata nya kadang kurang pas, jadi kayak mengubah arti. Saya sih paham karena dibantu dengan presentasi. Tapi takutnya kalo dibcaa orang lain dan mengartikan kata yang Anda pakai dengan maksud yang berbeda, maka akan jadi masalah'. Satu kata dari gw, thanks.

    Sementara Bu Metty enak. Tiap kali dia tanya pasti ada senyumnya. Kalo gw jawab dan kiranya ga sesuai dengan apa yang diharepin, pasti beliau ngejelasin ke gw dengan alus dan penuh kasih sayang #tsah. Pokoknya beda banget lah.

    Di akhir sidang gw nerima kertas revisi. Sama-sama banyaknya, Bu Mety 3 poin dan Bu Marliza 4 poin, sementara si bapak nol poin. Tapi di akhir sidang, Bu Marliza bilang ke gw, 'dari 4 poin ini, kerjain 2 aja lah ya'. Satu kata, thanks. Pelajaran yang bisa gw ambil dari sidang ini adalah, event dua dosen penguji ini layaknya siang dan malam, tapi pada akhirnya apa yang dilakukan beliau-beliau ini untuk memperbaiki skripsi kita kok. Ya, meskipun yang satu dengan cara yang agak nyebelin dan yang satu lagi nyenengin. Tapi tergantung darimana kita ngelihatnya lah. Gw sendiri ga menganggap apa yang dilakukan Bu Marliza sebagai tindakan 'mempesulit mahasiswa' kayak yang dikatakan orang-orang di luar sana. Menurut gw, ya itulah cara beliau. Everybody have their own style. Cuma kita mau ngebuka diri untuk menerima style orang tersebut apa engga.

    Gw itung-itung, gw masuk sidang jam 12.30 dan keluar kira-kira jam 13.15. Lama juga gw pikir. Karena kalo gw denger cerita dari anak-anak, mereka paling sidang cuman 10-15 menit. Betah banget gw yak.

    Pengumuman sidang dilakukan di hari itu juga jam 14.00. Berhubung gw baru kelar jam 13.15 maka gw ga perlu nunggu lama buat tahu hasilnya. Pas pengumuman, panitia sidang sok-sokan nyontek cara-cara Indonesian Idol gitu pas ngumumin siapa yang bakal tereliminasi. Mendramatisir dan lebai gitu. Anak-anak tampangnya pada tegang semua, sementara entah kenapa gw engga. Waktu itu gw lebih peduli pada perut gw yang dari tadi keroncongan daripada ikut tegang bareng anak-anak. Intinya gw lulus sidang. Alhamdulillah. Pas keluar ruangan pengumuman, e buseng, rame bener. Ada yang disambut keluarga, ada yang disambut pacar, ada yang ngasih bunga, ngasih balon, macem-macem deh. Dan gw cuman kebagian ngiri doank. Nasib jomblo...

    Well, kalo kata temen kantor gw 'sidang itu nervousnya ngelebihin ngelamar anak orang', sementara gw sidang perasaan ga nervous-nervous amat, gw jadi khawatir sendiri kalo-kalo entar ngelamar anak orang terlalu sante. Dateng ke rumah calon mertua pake celana pendek sama sendal jepit sambil bilang 'Be, anak ente aye nikahin ye!'. Ga ada sakral-sakralnya. Anyway, dengan kelarnya sidang kali ini, artinya gw udah berhak menyandang gelar S.Kom -> Coco, S.Kom -> kok kayaknya ga pantes amat yak. Haha. Well, waktunya memikirkan 'what's next?'. Lanjut S2? Nguber beasiswa luar negeri? Cari kerja di Semarang? Ato nguber anak orang? Sok deh atuh kalo ada yang mau gw uber.. Hehe...

Thursday, 18 September 2014

Menuju Sidang Skripsi ...

    Halo-halo guys... Pertama yang pengen gw mau bilang adalah.. Thanks so much Allah.. Thanks so much.. Akhirnya setelah perjuangan yang panjang dan melelahkan, skripsi gw kelar, dapet acc, daftar sidang, dan insyaAllah senin besok sidang. Flashback ke belakang, rasanya too many story behind.. Yup, bener kata temen gw, kuliah tanpa skripsi? Ga nendang. Empat tahun kuliah, rasanya cuman pas waktu skripsi kemarin gw bener-bener belajar. Cari referensi sana-sini, baca buku ini jurnal itu, googling, koding, dan tentu saja pusing. But.. itulah seninya.. itulah yang bakal jadi kenangan buat masa depan...

    Perjalanan skripsi gw lumayan alot. Bahkan buat nentuin judul aja gw musti diskusi 3 ato empat kali sama dosen. Pertama kali ketemu tiga judul yang gw ajuin ditolak dengan alesan, 'Topik yang kamu bahas, ga level buat skripsi'. Waktu itu gw ngajuin skripsi bikin : Web media sosial tapi basicnya review buku, program monitoring produksi yang dipake kantor, dan terakhir program android (yang bahkan gw lupa mau bikin apa). Tapi untungnya DP (dosen pembimbing) gw baik hati dan suka menolong, karena ga cuman nolak, beliau juga ngasih ide, 'Gimana kalo kamu bahas tentang Data Cleaning'. Gw ga jawab, karena emang ga bisa jawab. Empat tahun kuliah sistem informasi dan bahkan gw ga tau Data Cleaning. Gw pelajarin sampe gw ngerti, dan laporan ke DP. Tapi kemudian DP gw bilang, 'tapi kayaknya udah banyak yang bahas ya. Gimana kalo ganti tentang similaritas tabel?'. Gw cari-cari dan pas ketemu jalannya, gw curhat lagi sama DP. Kali ini bukan karena DP yang ganti topik, tapi gw yang ga srek, 'kalo ini mah pake query sql biasa juga bisa pak. Too easy' , jawab gw sok. Haha. Ganti topik lagi. DP kemudian nyodorin paper tentang MapReduce. Gw pelajarin, gugling sana-sini dan akhirnya ngerti. Nyoba bikin program sederhananya dan berhasil, lalu gw bilang ke DP, gw cocok ngebahas ini. Tapi kemudian DP nambahin lagi, 'Kalo gini kurang asik kali ya. Gimana kalo kamu tambahin MapReduce dan Hadoop?'. Gw yang udah terbiasa dengan istilah baru yang bahkan pernah kesliwer aja kagak, akhirnya mengiyakan saran DP. Tapi yang sebenarnya terjadi adalah jurang ada di depan sana. Ya, belajar Hadoop tak semudah yang gw pikirkan. Praktekin tutorial yang ditulis orang di web juga tak berjalan lancar. Gw mule stres. Dan hampir putus asa. Tapi kemudian jalan terbuka. Adik gw, yang saat itu lagi liburan sekolah, main ke Depok. Ya, jujur aja yang ada di pikiran gw waktu itu adalah, 'kita karyakan dia'. Haha. Bukannya mau nyombong atau muji-muji dia ya, tapi sebagai seorang kakak, gw harus mengakui kalo adik gw itu doyan banget dunia komputer kek gini. Dari segi pengalaman mungkin gw lebih, tapi dari segi eksplorasi, gw itu sepeda, adik gw mobil balap. Dan bener aja, seminggu doi di Depok, Hadoop gw jalan, walopun empot-empotan, lemot banget. Hahaha. Great job bro! Tapi kata adik gw sebelum dia pulang : coba pake Hadoop versi di bawahnya, kayaknya lebih stabil. Dan bener aja, pas gw coba versi di bawahnya, Hadoop gw berjalan dengan lancar jaya. Haha.

    Selesai dengan coba-coba, yakin bisa, gw curhat lagi sama DP. Nentuin judul. Ya, dari tadi kita baru bahas topik ya, belum judul. Gw mikir, apa yang bisa dilakukan dengan MapReduce dan Hadoop. Temen ada yang nyaranin ngolah data pemilih tetap (kebetulan pas jelang pemilu), ngolah data kependudukan, dan bla bla bla, yang pada akhirnya gw milih bikin program similaritas (membandingkan tingkat kesamaan dua dokumen). Bukan karena apa-apa, tapi karena gw udah punya jurnalnya, jadi tinggal konversi kodingan aja. Hehe. Dan DP pun oke.

    Kepotong puasa, lebaran, dan males, tengah agustus bisa dikatakan program gw udah oke. Tinggal penulisan aja. Tapi ya malesnya itu ga ketulungan. Baru pas temen-temen udah pada mau acc, gw ngebut. Padahal cuman butuh waktu 4 hari buat ngelarin Bab 3, 4, dan 5. Tapi karena males tadi, jadi ketunda dua minggu.

    Menjelang detik-detik terakhir, gw dan dosen udah deal ketemuan buat acc. Gw udah ijin kantor, planning segala sesuatunya agar bisa daftar sidang bareng temen, tapi pada akhirnya manusia cuma bisa merencanakan. DP gw sakit pas di hari H. Gw lemes, planning gw gagal. Sementara dengan berat hati gw harus merelakan temen-temen gw daftar sidang duluan, mengingat deadline sidang, kuota wisuda, dan bla bla bla. Seharian gw berdoa, 'Ya Allah, tenangkan pikiranku, dan berilah jalan'. Ya, di saat-saat seperti ini emang gw ga bisa tenang. Pokoknya kalo sesuatu udah ga sesuai rencana itu rasanya semua hal berantakan, kemrungsung, otak ga bisa mikir lagi, bibir pecah-pecah, dan gangguan perncernaan dan kehamilan. Dan bener aja, sore gw ditelpon DP gw buat dateng ke rumahnya beliau buat acc. Gw maksa temen gw, satria, buat nganterin. Dengan berbekal Google Map, kita sampe di rumah beliau bahkan tanpa bertanya dan tersesat sedikitpun, dan mendarat persis di depan rumah beliau. How great Google Map. Dan ACC. DP gw minta maaf karena kita-kita harus jauh2 ke rumah beliau dan ngerasa ga enak karena ga sesuai janji. But, it's nothing Dad, you are the real MVP. Gw terharu, sumpah.

    But, dikarenakan gw telat dapet ACC nya dan temen-temen udah daftar duluan, gw tetep mempersiapkan diri untuk ga sidang barengan. Mereka udah dapet jadwal sidang, sementara gw masih harap-harap cemas. Apalagi untuk dapet jadwal sidang gw mesti nyerahin berkas ke kampus, dan tentu saja itu pagi, dan pagi gw harus kerja. Gw ga enak kalo kudu ijin lagi, karena bulan ini gw udah ga ngantor dua kali. Untung temen-temen gw itu bener-bener temen. Thanks to Anik yang udah mau nyerahin berkas ke kampus dan antri buat dapet jadwal sidang gw. Dan yap, thanks to Allah karena ternyata jadwal sidang kita barengan. Kenapa dari tadi gw ngotot buat sidang barengan? Alasan utama, sidang di Kenari, dan gw ga tau dimana itu. Gw ga ada motor, sehingga dengan barengan gw bisa nebeng. Bisa mempersiapkan segala sesuatunya barengan, jadi gw ga perlu grusa-grusu. Dan tentu saja, apapun, bareng temen-temen itu lebih asoi daripada harus maju sendirian.

    Well, sidang senin besok. Semoga gw bisa melewatinya dengan lancar. Bisa lulus dengan nilai A. Bisa cepet-cepet daftar S2 dan tentu saja hunting beasiswa ke luar negeri. Gw juga udah planning buat jalan ke Gn Kidul dan Cikurai abis sidang. So, plis temen-temen kirim doa ke gw, semoga semuanya berjalan mulus, semulus kulitnya Pevita #eh.

Tuesday, 16 September 2014

Curhat bener...

    Ada beberapa hal yang ngeganggu gw akhir-akhir ini. Tapi yang paling ngeganggu adalah 'ga bisanya gw istiwomah ngapalin Quran'. Ya, agak gimana gitu, ketika gw selalu berdoa agar dimudahkan dan dilancarkan, tapi di lain pihak, gw nya sendiri yang ga serius gini. Gw pernah nanya ke Pakdhe, guru gw, kenapa gw sering banget lupa ayat ini ayat itu, ngapal ayat baru, ayat yang lama ilang, dan seterusnya. Terus beliau bilang, 'kapan biasanya ngapal Quran?'. 'Abis maghrib sampe isya sama dipake pas sholat sunnah', gw bilang. Dan pakdhe hanya mengatakan satu kata untuk menanggapi jawaban gw ini, 'kurang'.

    Well, bener sih. Tapi .. (kata tapi menandakan ketidakseriusan). Gw juga baru kelar baca buku nya om Edi Sutiasna, Sedekah Membabi Buta. Beliau juga nyinggung, seberapa banyak sih waktu yang kita berikan untuk Allah dalam sehari ? Gw itung-itung, iya juga  ya, waktu gw sama Allah cuman pas sholat, 10 menit lah paling, kali lima. Sama kadang kalo sempet dluha sama tahajud. Kalo sempet, Allah aja kalo sempet. Terus sisanya kemana? Kerja, kuliah, baca novel, sepedaan, belajar bahasa jepang, nonton drama korea, dan ya.. ga ada satupun yang nyinggung Allah, agama, dan tentu saja apalan Quran. Terus darimana lo mau apal Quran kalo mayoritas waktumu lo pake bukan buat Quran, Co? Ngapal Quran cuman abis maghrib, itupun kadang ketiduran, praktis cuman 30 menit lah sehari, padahal nonton Running Man, satu episode aja minimal 60 menit. Terus lo mau apal Quran darimana? Belum lagi kalo ada yang main ke kosan, ngajakin renang, ngajakin main, praktis waktu ngapal Quran yang cuman 30 menit juga kegusur. Ga enak lah sama temen. Ya, sama temen aja ga enak, sama Allah? Terus lo mau apal darimana, Co?

    Ya ya, rasanya susah banget buat istiqomah, menyisihkan waktu setiap hari nya khusus buat ngapal Quran. Apalagi dua minggu ini ni. Sejak gw dinas luar ke Pekanbaru selama empat hari kemarin, praktis selama empat hari itu pula gw ga ngapal Quran. Boro-boro ngapal, pegang aja engga. Terus sepulangnya dari Pekanbaru, ada aja yang bikin gw ogah megang Quran lagi. Pada ngajakin renang kek, kondangan kek, sampe yang cuman main-main ga penting. Well, praktis seminggu full gw ga megang Quran. Dan sebagai hasilnya, hampir semua surat 'agak panjang' gw putus nyambung, kadang inget, banyakan lupa. Baru dari sabtu kemarin mau recovery apalan gw lagi, minggu sama senin ada yang ngerecokin lagi. Well, susah banget. Gw pikir-pikir, gimana gw mau jadi Hafidz kalo megang Quran aja ga tiap hari. Gimana gw mau ngeti agama, kalo buku wajib nya (Quran) aja ga pernah dibaca. Gimana lo mau sampe ke Allah kalo jalan kesononya ga lo pelajarin. Poor me. Gw selalu berdoa, 'Ya Allah, tunjukilah aku jalan menuju-Mu, jalan yang Engkau ridhoi. Dan kalo aku bandel Ya Allah, seret aku Ya Allah, yang penting aku tetap di jalan-Mu'. Gw tahu doa gw bakal didenger dan dikabulkan Allah, tapi gw akan lebih yakin lagi, kalo temen-temen mau menyisihkan semenit aja waktunya buat ngedoain hal yang sama buat gw. Gw tau dosa gw kebanyakan, jadi mungkin doa-doa gw kecantol dosa. So, plis, bantu gw.

Thursday, 11 September 2014

Pekanbaru - Duri - Dumai

    Hari minggu kemarin, sampai hari Rabu, gw ke Pekanbaru, Duri, dan Dumai. Bukan, bukan liburan. Boro-boro dah liburan. Kerja bos. Tugas kantor. Well, sangat melelahkan, tapi banyak banget pengalaman dan hal baru yang gw dapetin.

    Pertama, tentu saja ini adalah pengalaman pertama gw menginjakkan kaki di tanah Sumatra. Sejujurnya, di umur gw yang udah bangka banget ini, ini baru perjalanan kedua gw keluar tanah Jawa. Yang pertama, dulu, empat tahun lalu ke Balikpapan. Dan yang kedua, ini. Keluar bandara, kesan pertama adalah panas. Ya, gw ga tau kalo Pekanbaru sepanas ini. Ga sempet jalan-jalan di Pekanbaru dulu karena gw harus langsung cao ke Duri. Perjalanan Pekanbaru - Duri kira-kira butuh waktu 4 sampai 5 jam. Perjalanan yang sumpah bikin pantat tebel. Selain jauh bener, jalanan juga kurang bersahabat. Dari Jakarta, pikiran gw tentang jalanan lintas sumatra itu kiri-kanan hutan, pohon, adem gitu. Tapi ternyata bayangan gw salah total. Yang pertama bukan hutan, melainkan kebun kelapa sawit ditambah semak-semak. Dan yang kedua panas, kering, dan berdebu. Ditambah jalanan yang agak bentol-bentol. Berat. Ini adalah pengalaman pertama gw juga ngeliat banyak gereja, bukan masjid di sepanjang jalan. Tentu saja ini sangat berbeda dengan di Jawa, dimana masjid bertebaran dimana-mana. Dan yang bikin gw lemes juga adalah rumah jarang-jarang, dan tentu saja alfa/indo mart semakin jarang. Padahal gw punya rencana buat sepedaan menelusuri jalanan sumatra suatu saat nanti. Jelas ini masalah serius.

    Hal lain yang cukup membelalakkan mata gw adalah banyaknya logo Chevron di sepanjang Pekanbaru-Duri-Dumai. Sekolah, arena olahraga, perkantoran, dan bahkan sampe patung di bunderan ada logo Chevron nya. Selidik punya selidik, memang hampir semua kilang minyak dan kebun kelapa sawit di sepanjang jalan itu dikuasai oleh Chevron. Tentu ada perusahaan-perusahaan lain, tapi sebagian besar adalah perusahaan yang juga menggantungkan hidupnya pada Chevron alias sub kontraktor (subkon) nya Chevron juga. Ya, termasuk perusahaan tempat gw kerja. Di beberapa tempat gw juga liat Pertamina. Ah, tapi kalo dibandingin Chevron itu ma ga ada seujung kukunya. Kalo kalian kesana dan melihat dengan mata kepala sendiri, mungkin temen-temen juga akan berpikiran sama kayak gw, "benarkah kita, Indonesia, sudah merdeka?". Bayangin aja, berapa banyak lahan kelapa sawit dan ladang minyak MILIK RAKYAT INDONESIA, tapi DIKUASAI OLEH ASING? Yang terlihat disana adalah orang-orang asing itu pada asik main golf, dan kita yang kerja dari jam 7 pagi sampai 6 sore. Apa bedanya sama waktu zaman VOC? Tentu ada bedanya. Di zaman penjajahan dulu, hasil bumi kita dijual di luar. Sedangkan sekarang, hasil bumi kita diambil, diolah di luar, dan dijual lagi di Indonesia. Agak pengen berontak saat itu, tapi apa daya ...

    Ketika gw ke Dumai, gw sempet mampir ke Pelabuhan. Waktu itu, sontak gw teringat novelnya Andrea Hirata, Laskar Pelangi series. Suasana sosialnya, logatnya, pas, begitu mirip dengan apa yang digambarkan Andrea, walopun disini sedikit lebih baik. Para pekerja yang nampak item dekil dan mandi keringat ngangkut barang-barang ke kapal, sementara di sisi lain terlihat mobil-mobil kinclong pada parkir di deket warung dan sang pengendara mobil dengan santenya ngisep batang rokok sambil senderan di mobilnya. Oya, satu hal  yang menurut gw unik waktu di Pelabuhan adalah banyak orang yang bicara tentang Jakarta. Ada beberapa warung di daerah pelabuhan, dan hampir semua pengunjungnya ngobrol tentang Jakarta. Begitupun waktu gw makan di tengah kota Dumai, kata 'Jakarta' juga ada dimana-mana.. Entah apa dan kenapa... gw ga paham...

    Makanan. Duri dan Dumai terkenal dengan ikan baung (maaf kalo salah ngejanya, gw dengernya gitu. hehe). Gw yang ga begitu paham makanan, gagal paham apa yang  membedakan rasa ikan baung sama ikan tongkol. Karena rasa-rasanya kok sama aja. Hehe. Satu hal yang jadi ciri khas makanan disana adalah mereka total masaknya. Kalo asin ya asin banget, kalo pedes ya pedes banget, kalo asem ya asem banget. Kayaknya untuk bikin satu porsi makanan tu mereka make satu loyang rempah-rempah. Kerasa banget. Beda sama di Jakarta yang kalo ngolah makanan, bumbunya pelit-pelit. Sampe-sampe ga ada bedanya antara makanan yang digaremin sama yang engga. Actually, gw suka makanan yang banyak rempahnya. Tapi ketika sarapan, makan dluha, makan siang, makan sore, dan makan malam selama tiga hari berturut-turut, rasanya pengen muntah juga. Bukan, bukan karena engga enak. Tapi mungkin cuman karena gw masih ga bisa adaptasi. Kebiasaan 'total' dalam memasak inilah mungkin yang menjadi cikal bakal terciptanya Balado. Total dalam hal pedes...

    Oya, satu lagi yang lagi 'in' disana adalah batu. Orang-orang disana gila batu. Ga cowok ga cewek sama aja. Semakin banyak batu akik yang dipake oleh seorang cowok disana, terutama bapak-bapak, maka semakin menariklah ia. Kalo yang cewek, semakin banyak gelang batu yang dipake, semakin menggoda lah ia. Bahkan sampe ada anekdot, 'bukan kegantengan yang membuatmu menarik, tapi banyaknya batu yang kau kenakan'. Berita gembira buat orang-orang yang ga ganteng.. Well, gw juga bawa pulang beberapa batu dari sana, biar gw terlihat lebih menarik ketika gw sampe di Jakarta.. Hehe..

    Well, sekian cerita singkat perjalanan ke Pekanbaru-Duri-Dumai. Semoga ke depannya gw bisa jalan-jalan tanpa harus mikirin kerjaan...

Note : buat senja, kalo lo baca tulisan ini, gw harap lo puas. Ya, gw kerja di tengah asep pabrik, bermandi keringat, dan lo malah asik jalan-jalan ke Sempu. Udah ga ngajak-ngajak, malah cuman ngirimin foto lagi.. Satu kata buat lo 'Lambe...'

Monday, 1 September 2014

Refleksi Awal Bulan ...

    Ada banyak hal yang patut kita syukuri dalam hidup ini. Jauh lebih banyak daripada yang harus kita keluhkan. Tapi seringkali kita menginginkan semuanya berjalan sempurna sesuai keinginan kita. Ya, sempurna sesuai keinginan kita. Padahal siapa kita, yang bisa membuat sempurna? Bahkan kita sendiri jauh dari sempurna.

    Oke, mungkin agak aneh kalo gw bisa bilang kayak gitu, padahal post gw di blog ini sebagian besar berisi keluhan. Ya, gw sadari gw makhuk yang ga bisa bersyukur, dan gw akui gw salah. Tapi, event dalam kesalahan itu ga ada salahnya gw mengingatkan, seengaknya buat diri gw sendiri. 'Well, gw pernah ngeluh, sering. Tapi gw juga pernah sadar kalo gw salah'. Bagi sebagian orang mungkin that'ts not a big deal. Tapi bagi gw itu big deal. Berapa banyak orang yang punya salah dan ga mau mengakui kesalahannya. Berapa banyak orang yang terus-menerus mengeluh akan hidupnya, memberontak ketidakadilan Tuhan, dan well, ketika mereka diberi nikmat, dan selalu diberi nikmat, tapi tak sedikitpun ada rasa terima kasih kepada Tuhannya.

    Gw adalah orang yang suka baca tulisan gw sendiri. Entah kenapa. Bahkan kalo diitung-itung mungkin gw udah baca tulisan-tulisan di blog gw ini, tulisan yang gw tulis sendiri ini, 3 atau bahkan sampai 5 kali. Ya, sekedar untuk mengisi waktu luang dan mengoreksi gaya menulis gw. Dan well, ketika gw baca postingan terakhir gw, yang fully berisi keluhan, gw sadar, bahwa lebih banyak hal yang patut gw syukuri daripada gw keluhkan.

    Ya, gw akui memang susah untuk bilang 'Terima kasih Allah atas semua pekerjaan yang bikin mumet ini'. Tapi let's see, gw bilang sama Allah 'Allah, bantu aku Allah, tenangkan pikiranku dari semua urusan dunia ini'. Dan tara, berangsur-angsur masalah kayak terangkat gitu aja. Semua pekerjaan kantor yang bikin mumet itu tiba-tiba ketemu sama jalan keluarnya masing-masing. Gw udah bisa jalan ke Gramed, baca komik, menikmati weekend, hangout bareng temen, gajian, dapet voucher buat beli carrier, dan Allah, maka nikmat Tuhanmu yang mana yang engkau dustakan.

    Weekend kemarin temen gw nginep di kosan. Katanya mau ngerjain skripsi, karena kalo di kosannya dia, dapat dipastikan dia ga bakal bisa ngerjain skripsi. Gw ma oke-oke aja. Sembari ngerjain skripsi, temen gw curhat banyak hal, utamanya soal kerjaannya. Ya, sebagai pemuda rantau apalagi yang bisa dicurhatkan? Kerjaan, kampus, kangen orang rumah, investasi, wanita? Doi bilang bahwa seminggu kemarin, hampir tiap hari nginep kantor, kerja sampe jam 3 subuh, dan bla bla bla. Refleks, gw langsung bilang sama temen gw 'apa sih yang lo cari?'. Ya, kalimat itu tampak ringan diucapkan dan bijak didengar, tapi sejujurnya kalimat itu juga merupakan pertanyaan balik buat diri gw sendiri. 'Apa sih yang gw cari?' Kerja siang malem, sampe ngorbanin sholat jamaah, ngorbanin kehidupan sosial, ngorbanin ngobrol sama ibu/bapak, ngorbanin buka Quran, ngorbanin ngobrol santai bareng temen, dan apa sih yang lo dapet dari semua itu? Uang? Jabatan? Dan berapa banyak orang yang nimbun uang, dan tiba-tiba sakit, dan timbunan uangnya seketika ludes buat berobat? Berapa banyak orang yang kerja sampe tengah malem, ngejar uang lemburan dan bonus, sampe dibela-belain ga sedekah biar uangnya tetep, tapi kemudian tas tempat dia nyimpen dompet, handphone, tab, jatuh, dan ilang. Apa yang lo dapet?

    Well, Allah, jangan butakan aku dengan dunia, jangan sibukkan aku dengan urusan dunia, tuntunlah aku menuju Mu, kalo perlu seret aku agar tetap berada di jalan Mu...

Thursday, 28 August 2014

Minggu yang.. BODO!!!

    You know what.. minggu ini bener-bener bikin otak kacau. Bener-bener... Setelah, alhamdulillah, gw terbebas dari ancaman badan sakit gegara ngedrop kemarin (meski butuh waktu hampir dua minggu buat fully recharged), minggu-minggu ini gantian otak gw yang diserang. Yup, apalagi kalo bukan kerjaan kantor. Lo bisa bayangin, hari rabo gw kudu miting, dan di miting memutuskan bahwa gw ditugaskan bikin program invoicing n tax, yang bisa diakses over internet, dan deadlinenya senin, dan selasa gw kudu masang tu program di Duri, Riau. masalahnya adalah, gw belum pernah bikin program keuangan apapun, karena job gw di kantor selama ini bikin program monitoring produksi, koperasi, dll. Dan yang kedua adalah, gw belum pernah nyoba bikin program delphi yang makek databasenya over internet (kantor gw pake program delphi), sedangkan kalo gw bikin web based, maka lebih parah lagi, karena gw ga terbiasa bikin program web based. Bisa, tapi dengan deadline senin, it's imposible for me. praktis gw cuman punya waktu kamis sama jumat buat ngerjain sesuatu yang gw ga paham apa dan gimananya. gw stres...

    Namun, bukan Tuhan namanya kalo ga ngebantu hamba Nya, karena pas gw browsing-browsing, gw nemu komponen delphi yang bisa bikin program web based server side, artinya gw bisa bikin program over internet make komponen itu. Allah... maka nikmat Tuhanmu yang mana yang engkau dustai.. 50% gw selamet.. tinggal bikin programnya... Dikarenakan ini adalah pertama kalinya gw make ini komponen, gw kudu nyoba-nyoba dulu sebelum bener-bener action bikin programnya.. hari kamis abis buat nyoba-nyoba, tapi kabar baiknya adalah komponen ini bisa dipake..

    Jumat, pengennya gw ngebut ngerjain tu program. Tapi apa daya, jumat ada jadwal main badminton di kantor, dan you know what lah, gw ga bakal bisa nolak ajakan temen kantor gw buat main. Abis badminton gw ngebut, semua program chat di komputer gw matiin, henpon gw simpen, dan semua yang bisa ganggu konsentrasi gw, gw hidden dulu. Tapi sampe jam 5 sore, bisa dibilang program baru kelar 30%. Terpaksa.. sekali lagi terpaksa.. gw ambil lembur hari sabtu. Sebagai catatan, bahwa selama 4 tahun lebih gw kerja, ini adalah lembur ke 3 gw. Gw emang males banget kalo disuruh lembur. Secara weekend adalah weekend, tubuh gw butuh istirahat, dan gw punya kehidupan lain di luar kantor. masa bodo dengan uang lembur. Tapi apa daya, untuk kali ini gw kudu lembur... apa daya...

    Sabtu, gw ngebut nyelesain program. Dan alhamdulillah, sampai pulang program udah 80% jadi. Jari tangan gw sampe sakit karena dipake buat mencet-mencet keyboard mulu.

    Minggu, pengennya gw off, pengen lari di UI, pengen main ke Gramed, pengen renang, pengen makan enak, dan hal-hal menyenangkan lainnya. Tapi rencana tinggal rencana, karena minggu gw bangun kesiangan, ga jadi lari, dan temen kampus gw minta tolong ngajarin bikin program buat skripsinya. Allah.. gw udah mutek sama koding di kantor, dan sekarang disuruh ketemu kodingan lagi. Gw ga bisa bilang engga, karena ga enak lah, sama temen sendiri. Dan well, minggu siang gw abis buat mantengin kodingan lagi.

    Senin datang, program tinggal finishing-finishing aja. Dan pas gw laporan sama pak bos, ternyata pak bos bilang bahwa ke Duri nya, ditunda, karena doi mau ada urusan ke Batam dulu. Rasanya gw pengen nampol tu pak bos.  Kalo gitu kenapa ga bilang dari kemarin-kemarin. Otak gw udah dengan terpaksa mikirin tu kerjaan di hari libur, dan dengan mudahnya kau bilang DITUNDA. Allah...

    Selasa gw pengen off kerjaan. Secara gw udah memforsir diri sendiri dari kemarin, so gw pengen istirahat. Apalagi BWF Word Champ 2014 udah mule. Pokoknya gw mau streamingan badminton. Tapi Tuhan berkehendak.. orang bea cukai ngrecokin buat bikinin program bea cukai.. sebenarnya program udah ada.. tapi ini mau dipasang di tempat lain, dan butuh modifikasi.. Tapi yang bikin males apa coba, dia bilang gitu hari selasa dan minta hari jumat udah harus jadi. Emang sialan tu orang kantor. Dikiranya bikin program itu segampang bikin teh manis apa. Itu kejadian selasa siang ya. Dan you know what, selasa sore gw ditelpon sama senior gw, kalo dia butuh program bea cukai juga untuk dipasang di tempat lain lagi, dengan modifikasi juga tentu. Dan you know what kapan kudu selesai? Kamis bos. Ya, doi bilang selasa sore, dan kamis harus udah kelar. Padahal gw rabo ada miting. Menurut el gimana? Ha? Gimana? sumpah, ini orang kantor bikin stres semua. Dan ini belum berakhir lho. Karena di hari rabo, pas miting, pak bos bilang ada program yang harus dibikin lagi. Dan gw tau dari tatapan matanya, kalo dia bakal ngelempar tu tugas ke gw lagi. So, sebelum gw kena lagi, gw bilang, "dua minggu depan saya ga bisa, jadwal udah full". Mau gaji lo potong kek, mau lo kasih SP kek, terserah. bodo amat.

    Pas gw sibuk-sibuknya ngerjain tu tugas yang seabrek, orang monitoring produksi, chat gw, bilang kalo ada yang mau ditanyain. Masa bodo, lo kata gw customer service, lo tanya-tanya. Terus senior gw yang lain ngajakin gw nyoba-nyoba program baru, python, buat program di alatnya dia, masa bodo. Otak gw udah full.

    Well, minggu ini bener-bener kacau. Seakan kerjaan dalam satu dekade, ditumpuk di satu minggu ini. Bener-bener gila. Mana skripsi belum kesentuh lagi. So, ketika ada temen yang ngajakin gw renang, tanpa ragu gw langsung bilang "YA". gw pengen nyemplung dalem air, dan merasakan kedamaian, sunyi, ngebuang jauh-jauh kerjaan yang bikin stres. Allah... ampuni aku, jika karena dunia, aku lalai kepada Mu dan perintah-perintah Mu...

Friday, 15 August 2014

Badan ngedrop ...

    Minggu kemarin adalah minggu yang berat buat gw. Yap, sebaliknya dari kampung dan kembali berburu di hutan Jakarta, memaksa gw untuk perang badar ngelawan berbagai macam virus yang mencoba menguasai tubuh gw. Gw drop dan hampir kalah.

    Pertama kali gw merasa aneh di hari jumat kemarin. Abis badminton, badan gw terasa aneh. Ngerasa dingin padahal ruangan gw ber AC (ya kali). Tapi bukan dingin yang biasa, dingin-dingin meriang gitu. Tapi ya dasar gw, bukannya istirahat ato apa, malemnya, sepulang kantor (setelah sepedaan), gw malah renang dua jam lebih, dari abis maghib sampe sekitar jam 9 . Mulai dari situ deh gw merasa badan gw bener-bener ga beres. Gw nyari-nyari obat mustajab gw, Antangin, tapi ternyata stok Antangin gw lagi kosong. Dan jadilah hari itu gw memasrahkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa, semoga setelah bangun tidur besok, badan gw dikembalikan seperti sedia kala.

    Tapi ternyata Tuhan berkata lain. Besoknya pala gw tambah gliyengan. Tapi entah kenapa di saat seperti itu, otak gw malah ngirim sinyal buat lari, bukannya nerusin tidur. Dan singkat cerita, sabtu pagi gw lari, dengan harapan setelah lari, gliyengan gw bakal ilang. Gw lari cuman 7km, tapi badan ngerasa capeknya kayak lari 70km. Itupun dengan speed keong. Kayaknya badan gw udah jadi super kaku setelah di bulan Ramadhan kemarin gw cuman lari sekali doank. Harapan gw pupus, karena ternyata setelah lari gw masih gliyengan. Bahkan sekarang ga cuma kepala doank, kaki gw juga kerasa jadi berat banget. Bahkan waktu sholat dluhur jamaah gw sempet ngedumel sama imam nya karena berdirinya lama banget. Buat berdiri sholat aja, kaki gw udah angkat tangan (ngerasa ada yang aneh dengan kalimat ini).   

    Abis dluhur gw tepar, hingga ketika menjelang ashar, temen gw dateng ke kosan, si mean. Apa yang dia perbuat sodara? Ngajakin gw renang. Gw bilang sama dia kalo gw ga fit, jadi paling gw nemenin aja di pinggir kolem, silahkan deh lo nyebur. Tapi, sekali lagi tapi, kolem renang nya ternyata udah dipasangin magnet, sehingga pada akhirnya gw nyemplung juga. Renang 2 jam.

    Malam pun datang tapi gliyengan tak juga hilang. Ah, palingan ini juga badan lagi adaptasi. Kaget, karena sebulan kemarin ga dipake olahraga. Besok juga udah mendingan. Lagian ini kan gw udah minum Antangin. Begitulah kira-kira pikiran gw saat itu. Hingga datang keesokan harinya, dan gw tetep belum fit. Bahkan kaki semakin berat aja.

    Minggu gw berencana buat istirahat total. Tapi rencana tinggal rencana, karena temen gw ngajakin badminton. Gw ga bisa bilang engga. Dan lagi gw main badminton selama 2 jam. Huff...

    Gw bener-bener ngerasa abis di hari senin pagi. Rasanya berat banget pas mau berangkat kantor (antara berat karena lagi ga fit ato emang dasarnya males ke kantor. Masih dipertanyakan). Tapi ga bisa, Marija udah ngerengek mulu buat dikayuh. Yang perlu diketahui orang adalah, gw selalu sehat ketika bersepeda, event sebenernya gw sakit. Ketika dulu lutut gw bonyok, bahkan buat jalan aja susah, ketika gw di atas sepeda, entah kenapa gw merasa nothing happened. Ketika perut gw mules karena banyakan makan pedes, gw sepedahan, karena setelah sejam sepedaan, perut gw bakal normal lagi. Lo boleh coba...

    Well, sebenernya sampe hari ini pun gw masih belum balik 100%. Temen-temen selalu nyaranin gw buat istirahat. Tapi kalo saat nyaranin gitu mereka sambil pegang raket badminton, mustahil gw mau istirahat. Temen-temen juga selalu nyaranin buat ke klinik kantor, tapi percuma karena gw percaya tubuh gw bisa mengatasi ini semua. Haha. Keep healthy!!!

Tuesday, 5 August 2014

Raport Ramadhan 1435 H

    Ramadhan udah lewat seminggu, dan yup, berikut adalah raport Ramadhan gw tahun ini. Waaa... banyak merahnya bo'..

(Hijau = bagus, biru = cukup, merah = jeblok)

    Kalo dibanding tahun kemarin, Ramadhan gw tahun ini bisa dibilang lebih buruk. Itu artinya gw termasuk orang yang celaka. Tidakkkk... Menyesal? Telat. Tapi ga ada salahnya gw tulis disini, biar bisa jadi pelajaran dan introspeksi, terutama buat gw sendiri. Itulah sebabnya gw catetin satu-satu kegiatan gw selama di Ramadhan tahun ini. Biar bisa buat catatan, minimal bikin malu kalo gw ngeliatnya. Besok-besok mau gw print A2 ato sekalian pasang di billboard biar malu dan berubah.

1. kita mulai dari Tahajud. Gw ga nyatet kegiatan selama Ramadhan gw tahun lalu, tapi kalo liat postingan tahun lalu, statistik Tahajud gw tahun ini sama dengan tahun kemarin, dimana gw bolong sekali. Gw inget betul dimana bolongnya, yaitu pas mudik. Mudik emang selalu jadi noda di catatan Ramadhan gw. Dan dengan melihat statistik yang ga berubah dari tahun lalu, itu artinya gw termasuk orang yang rugi. Udah miskin, rugi lagi. Derita bener nasib gw.

2. Sahur, puasa, dan buka alhamdulillah 100% full. Dari statistik, keliatan kalo masalah makan gw ga pernah kelewat. Dan yang perlu menjadi catatan adalah, dari 29 hari sahur, gw inget betul kalo cuman sekali gw sahur tanpa ikan. Selebihnya, tiap pagi gw kudu rebutan sama kucing kosan.

3. Sholat sunnah rawatib adalah black hole bagi gw. Banyak banget bolongnya. Rekor adalah sholat qobliyah ashar, dimana dari 29 kali kesempatan, gw cuman ngelakuin 3 kali. Itu kalo absen kantor, gw udah dipecat. Disusul ba'diyah dluhur (7 kali) dan qobliyah dluhur (10 kali). Tapi untuk qobliyah ashar gw punya pembelaan, dimana di musholla kantor gw imam dan muadzinnya ngadain kebijakan aneh yang diaminin oleh hampir semua jamaah, yaitu "abis adzan langsung iqomat". Ini ga lepas dari kebijakan manajemen kantor yang nerapin selama Ramadhan jam pulang adalah 15:30. Dan kalo jam ashar adalah 15:20, bisa ditebak kalo para karyawan lebih milih pulang cepet daripada ngasih kesempatan sholat sunnah. Kecuali gw donk.. :p Huff.

Sedangkan sholat rawatib yang lumayan ngebanggain adalah qobliyah dan ba'diyah isya, dimana gw bolong 2 kali. 1 kali pas mudik, dan 1 kali nya lagi lupa. Lumayan buat nyeimbangin QB dluhur yang jeblok. Paling ga ntar pas ditimbang di hari kiamat bisa nambah-nambahin timbangan amal kebaikan. Hehehuft.

4. Satu hal yang gw paling berusaha ngejaga selain puasa adalah sholat jamaah. Walopun hasilnya juga masih tetep jelek (Ga cuman tampang aja yang jelek ternyata, sholat juga). Sholat jamaah yang lumayan memuaskan adalah jamaah maghrib (28 kali), dimana gw cuman kelewat sekali. Itupun dengan alesan yang jelas, yaitu gw lagi di perjalanan nganter adek gw ke station. Disusul jamaah dluhur (26 kali), jamaah subuh (25 kali), jamaah ashar (24 kali), dan jamaah isya (19 kali). Kenapa jamaah isya gw jeblok banget? Ada beberapa alesan : ketiduran (2 kali), ujian malem (3 kali), renang (1 kali), dan sisanya karena mau tarawih sendiri, yang mengakibatkan sholat isya sendiri juga. Berhubung ga ada catetan sholat jamaah tahun lalu, jadi gw ga bisa ngebandingin apakah gw orang yang beruntung, rugi, ato celaka. Tapi secara pribadi, gw ga puas. Seharusnya gw bisa lebih baik dari ini.

5. Catatan sholat tarawih dan witir sama, yaitu gw bolong 2 kali. 1 pas mudik dan 1  lagi pas kecapekan karena pulang ujian malem. Untuk sholat tarawih dan witir, gw ga ngebedain antara sholat munfarid dan jamaah, karena ga ada yang lebih baik. Artinya sendiri oke, jamaah oke. Jujur, gw ga pernah dapet feelnya/khusuk ketika sholat jamaah. Itulah sebabnya gw suka selingi sama sholat sendiri. Walopun sebenernya ga ngejamin juga bakal lebih khusuk.

6. Nah, satu yang ngebedain Ramadhan tahun lalu dan tahun ini adalah Tadarus Quran. Tahun ini gw sama sekali ga Tadarus Quran. Gw berusaha fokus ke hafalan, walopun pada akhirnya "target gagal". Ramadhan kali ini gw menarget buat nambah hadalan 2 surat, Aj Jin dan An Nuh. Tapi sampe takbir lebaran tiba, hafalan An Nuh gw masih kurang 4 ayat. Itu hampir sama kayak Liverpool yang udah bagus di awal musim, tapi akhirnya cuma jadi peringkat 2 di akhir musim. Gw gagal. Rencana gw nambah 3 ayat per hari ga berjalan sesuai rencana, karena ketika gw mau nambah ayat, ayat-ayat sebelumnya masih belum nempel sempurna. Akhirnya kudu ngulang lagi, dan itu cukup bikin stres otak gw yang ga sebeapa. Ini akhirnya memaksa gw buat take a break buat ngasih istirahat otak. Gw juga kena damprak guru gw, karena ngapalin dengan ngasih target gitu, artinya gw bakal fokus ngapalin doangan, dan ngelupain ikhlasnya. Cukup menohok. But well, akhirnya di H+5 gw bisa nyelesain utang 4 ayat gw. Kenapa
baru H+5? Karena dari H-1 sampai H+4 gw ga buka Al Quran sama sekali. Sibuk lebaran. Astaghfirullah emang gw.

    Well, itu tadi review Ramadhan gw kali ini. Cukup jeblok, tapi tetep berharap bisa ketemu Ramadhan tahun depan dan nyoba lagi, nyoba lagi. Dan semoga juga apa yang udah gw latih di Ramadhan ini bisa lanjut dan bahkan meningkat di bulan-bulan berikutnya. Amiinnn..

Saturday, 2 August 2014

akan tiba saatnya..

    kita skip dulu laporan ramadhan dan idul fitri kemarin, karena entah kenapa gw lebih pengen nulis ini duluan. well, udah 4 tahun gw kuliah di depok. 4 tahun kuliah.. apa artinya ? artinya gw harus mempersiapkan diri buat menjalani satu momen yang malesin tapi harus, 'perpisahan'. ga ada lagi kuliah malem, ga ada lagi ke kampus pulang kerja, ga ada lagi makan malam bareng sepulang ngampus, ga ada lagi ngeluh capek, ga ada lagi dosen malesin, ga ada lagi main poker di kelas, dan bahkan mungkin ga ada lagi futsal ato badminton bareng. why?  karena, well, ga ada pemersatu. kalo sebelum-sebelumnya buat ngumpulin anak-anak itu gampang banget, sekarang gw masih ga ngerti gimana caranya buat ngumpulin anak-anak setelah kita ga kuliah lagi.

    ngomong-ngomong perpisahan sama temen-temen kampus, perpisahan pertama yang cukup berarti adalah ketika sohib gw, Gerry kudu kerja, nikah, dan pindah ke Batam. Well, meskipun bukan sohib yang banget-banget, seenggaknya cuma tu orang yang kenal sama keluarga gw di bogor, cuma tu orang yang sering gw ajakin ke acara anak-anak forum buku, dan lain-lain. Cuma tu orang yang bikin geger seantero anak-anak kelas malem gegara 'wanita'. Ya, gara-gara tu orang gw ngerti gimana hebatnya kekuatan seorang wanita. well, kehidupan sosial gw buruk, dan gw ga punya banyak temen. So, kehilangan satu temen, gerry, itu sangat sangat berarti banget buat gw.

    kepindahan nisul, temen kampus yang kosannya deket kosan gw juga lumayan menohok. bukan karena apa-apa, melainkan karena sebelumnya kita sering jalan bareng, ke kampus bareng, ke gramed, nemenin doi ngemall, makan, main badminton, lari pagi, kecuali ke bioskop. sampe doi pindah kosan, bahkan sampe sekarang, doi belum pernah berhasil ngajak ke bioskop. well, ketika doi pindah kosan rasanya itu bener-bener wow. yang tadinya kemana-mana berdua ato berempat (bareng temen lain + pacarnya), akhirnya gw kudu sendirian. Karena ga ada doi juga, gw jadi jarang ato bahkan ga pernah jalan sama temen+pacarnya. Semacam ga mau jadi pengganggu. so, tinggallah gw sebatang lidi di dunia perdepokan.

    stevan yang pindah kampus di semester 7 juga cukup bikin ketjutan di kehidupan perkuliahan malam. kenapa demikian? karena doi adalah satu dari empat anggota 'Mr 2 Bon Clay', temen kampus yang kalo ada tugas kelompok selalu berempat. doi juga adalah orang yang selalu ada di kampus dalam kondisi apapun, so, ketika doi tiba-tiba bilang pindah kampus, rasanya kelas udah ga pernah sama lagi.

    kemudian setahun kemarin, akhirnya ada temen kampus yang ngekos deket kosan lagi. ada temennya lagi. tapi beberapa minggu terakhir doi mule jarang terlihat, hingga akhirnya gw tahu kalo doi udah pindah kosan ke BSD. Semacam lebih nyesek lagi, karena doi pergi tanpa pamit ato bilang apapun. gw tau juga karena iseng baca blog doi. sialun tu anak. senja namanya.

    dan yah, sebentar lagi, tinggal menunggu waktu aja, sampe gw kudu pisah sama anak-anak karena kuliah udah mau abis. ada yang bilang, setelah gelar S1 didapat, mau balik ke kota masing-masing : mean, frans. ada yang kelihatannya masih betah di jakarta: puk, anik, om widi. dan ada pula yang emang bangkotannya depok: kapten, moncoz, ono, dkk. well, tapi pastinya keadaan ga akan pernah sama lagi. gw kudu nyiapin diri, termasuk ngubah kebiasaan yang udah berjalan 3/4 tahun ini. everybody changed, everything changed. dan gw kudu nyiapin diri untuk itu semua. lagi. huft.

Thursday, 10 July 2014

Tugas Etika dan Profesionalisme TSI 3

Q :
Apa yang dimaksud dengan IT forensik dan kegunaan dari IT Forensik tersebut ?
A :
Menurut Noblett, IT Forensik berperan untuk mengambil, menjaga, mengembalikan, dan menyajikan data yang telah diproses secara elektronik dan disimpan di media komputer.

Menurut Judd Robin, IT Forensik yaitu penerapan secara sederhana dari penyidikan komputer dan teknik analisisnya untuk menentukan bukti-bukti hukum yang mungkin.

Sehingga, dapat disimpulkan dalam definisi sederhana, IT Forensik adalah penggunaan sekumpulan prosedur untuk melakukan pengujian secara menyeluruh suatu sistem komputer dengan mempergunakan software dan tool untuk memelihara barang bukti tindakan kriminal.

Q :
Apa Tujuan IT Forensik ?
A :
Tujuan kegiatan forensik IT adalah untuk mengamankan dan menganalisa bukti digital dengan cara menjabarkan keadaan terkini dari suatu artefak digital. Istilah artefak digital dapat mencakup sebuah sistem komputer, media penyimpanan (harddisk, flashdisk, CD-ROM), sebuah dokumen elektronik (misalnya sebuah email atau gambar), atau bahkan sederetan paket yang berpindah melalui jaringan komputer.

Q :
Jelaskan Pengetahuan apa saja yang dibutuhkan oleh IT forensic ?

A :
- Dasar-dasar hardware dan pemahaman bagaimana umumnya sistem operasi bekerja
- Bagaimana partisi drive, hidden partition, dan di mana tabel partisi bisa ditemukan pada sistem operasi yang berbeda
- Bagaimana umumnya master boot record tersebut dan bagaimana drive geometry
- Pemahaman untuk hide, delete, recover file dan directory bisa mempercepat pemahaman pada bagaimana tool forensik dan sistem operasi yang berbeda bekerja.
- Familiar dengan header dan ekstension file yang bisa jadi berkaitan dengan file tertentu
- Pengetahuan kriminologi/ forensik sendiri

Q :
Contoh Kasus IT forensik ?
A :
Kasus suap daging sapi yang melibatkan salah satu anggota DPR, bukti di pengadilan yang diajukan oleh jaksa penuntut umum adalah rekaman suara orang tersebut. Rekaman suara tersebut tentunya bersifat digital dan dibutuhkan ahli dalam hal ini. IT Forensik digunakan untuk mensortir bagian mana yang dapat dijadikan bukti, membuktikan percakapan tersebut asli serta menjaga barang bukti agar tetap valid dan dapat memberatkan pelaku.

Kasus lain misalnya adalah penangkapan pembobol ATM, dimana pihak forensik memanfaatkan ilmu IT untuk mentracing arus keuangan, dari mana transaksi dilakukan, kapan dilakukan, dll.

Q :
Berikan contoh dari sikap profesionalisme yang berhubungan dengan pemanfatan teknologi informasi ?
A:
Tidak merusak atau mengacak-acak privasi orang lain, dengan tidak melakukan hacking di sosial media, blog, web atau sebagainya yang dapat merugikan orang lain.

Wednesday, 2 July 2014

Happy Birthday Derby

Bener-bener ga kerasa, kalo Derby (Depok Running Buddy, klub lari gw) udah setahun. Ciyusly, ga kerasa banget. Kayaknya baru kemarin sejak om Rudi posting 'iklan' di facebook Indo Runner ngajakin anak-anak Depok buat lari bareng. Rasanya baru kemarin om Rud, koh Rein, mba Chia, wan Hasan, tan Dew, dan brondong-brondong lainnya : gw, nicho, arsy, widi, irfan kumpul dan kenal untuk pertama kalinya di parkiran FISIP UI. Ya, waktu begitu cepat berlalu. Mungkin karena terlalu banyak hal seru dan membahagiakan di keluarga Derby, hingga waktu terasa cepat berlalu. Tsah.

Untuk memperingati ulang tahun pertama Derby, minggu kemarin-kemarin anak-anak ngadain syukuran. Ga cuma syukuran antar keluarga besar Derby, tapi juga dengan tetangga sesama pelari, seperti Team Chubby, JAR, dan bahkan para sesepuh dari TRI (Trail Rain Indonesia), kang Hendra, Kang Nevo, Kang Hendrikus, dan Kang Aki. Plus dedengkot Indo Runner, Yommy. Ulang tahun kemarin juga jadi ajang reuni antar anggota Derby. Secara, akhir-akhir ini anak-anak Derby generasi awal udah mulai jarang kumpul, termasuk gw. Haha. Acara juga sekaligus merupakan acara buka puasa bareng, karena kebetulan tanggalnya sama persis dengan hari pertama puasa. Pokoknya banyak sealigus nya dah. Hehe.


Well, ga banyak kata-kata yang bisa gw rangkai kali ini. Entah kenapa. Anyway, Happy Birthday to Derby. You'll Never  Run Alone.


Friday, 27 June 2014

Membuktikan "ke-alay-an" Pendaki Gunung Gede,

    Tanggal 13 Juni kemarin, gw sama temen-temen kampus gw naik Gunung Gede. Plan yang udah kepending dari bulan Maret kemarin. Sesuatu. Banyak alasan kenapa bisa kepending lama gitu, but anyway, toh kelaksana juga. Haha.

    Kata temen-temen gw, dan pendaki lainnya, 'Bawa jaket tebel, celana panjang yang anget dan dry fit, sleeping bag, kaos kaki dobel, kupluk, dan bla bla bla, karena ntar di atas dinginnya bisa sampe 10 derajat". Well, cukup meyakinkan karena leader kita, yang juga udah khatam naik gunung menyarankan hal yang sama, blog-blog orang pun demikian. Tapi gw sendiri agak-agak ga percaya, toh pas kemarin gw ke Bromo, semua orang bilang hal yang sama, dan gw mendapati hal yang berbeda. Mereka bilang ga bisa tidur karena Bromo is too cold meskipun lo pake jaket dobel dan bla bla bla. Tapi nyatanya gw jalan-jalan di Bromo pake kaos kutang dan celana pendek. So, sama, gw pengen ngebuktiin dan ngerasain sendiri, sedingin apa sih Gunung Gede itu.

    Tim berangkat hampir jam 9 malem dari rencana jam 7 malem. Yah, mereka terlalu banyak ba bi bu, packing, bongkar lagi, masukin lagi, bongkar lagi, dan seterusnya. Sumpah bikin males. Mungkin gw yang ga sabaran, who knows. Kita berangkat dari Margonda ke Rambutan naik angkot 112 lanjut bus dari Rambutan ke Cibodas. Bus nya bikin males, gerah amit-amit, desek-desek an sampe sesek. Maklum, bus ekonomi. Apa yang lo harepin dari bus 14 ribu. Hehe.

    Pas nyampe, anak-anak langsung pada mau cao, tapi gw maksa mau sholat isya dulu. Salah gw, tadi ga sholat dulu di Depok, tapi di sisi lain gw juga ga pengen ga sholat, takut mati di atas dalam keadaan belum sholat. Hoho. Mulai naik sekitar pukul 2 pagi. Ini adalah pengalaman pertama gw di tengah hutan jam segini. Menyenangkan. Apalagi sepanjang perjalanan anak-anak pada ngobrol dan bercanda mulu. Seru. Unexpected thing adalah ketika leader gw beberapa kali kram. Sambil jalan doi bilang kalo cuma mau sampe Kandang Badak dan ga lanjut ke atas. Ga bisa gw bilang. Kita kudu bareng-bareng sampe puncak. Agak egois gw, biarin. Gw mau deh gotong carrier lo, asal ga minta gendong aja. Kita mulai bareng dan harus berakhir bareng. Tsah.

    Abis subuh, kita lewat air panas. Awalnya kata 'air panas' gw kira cuman namanya aja. Airnya tetep anget ato dingin. Tapi terntata engga, airnya bener-bener panas. Mana masih gelap dan kabutnya tebel banget plus di kanan kita jurang. Kepeleset, fatal akibatnya. Gw ambil posisi depan, bukannya sombong, tapi diantara temen-temen gw, sepertinya cuman gw yang masih lumayan fit. Gw agak was-was juga karena ada satu temen gw yang pake kacamata. Kacamata udah penuh kabut, ga bisa liat. Dan kalo pun dilepas, doi juga ga bisa lihat. Jadi berkali-kali doi harus ngebersihin kacamatanya. Gw juga khawatir sama leader gw yang kram. Itu adalah fase paling ngeri dari perjalanan ini. Menurut gw.

    Selepas air panas, keliat banget temen-temen udah pada abis. Tinggal gw sama si kacamata, Satria, yang masih kuat jalan. Berkali-kali nungguin tapi ga dateng juga, akhirnya kita memutuskan untuk leading di depan berdua. Nyampe di Kandang Bandak, gw inisiatif turun lagi, rencananya mau ngebantuin bawain carrier temen-temen yang udah pada kecapekan. Tapi beberapa temen berpikiran lain, dan nganggep gw 'sok'. oke, sip.

    Di Kandang Badak ada satu mata air. Dinginnya sesuatu. Ga beda jauh sama dinginnya air di Bromo. Tapi selain itu, everything is fine. Yang ga fine adalah, anak-anak pada ngeluh kedinginan. Sampe ada yang menggigil segala. Haha. Padahal mereka pake jaket tebel, celana panjang, selimutan sarung, kaos kaki, sarung tangan, kupluk. Lengkap. Sementara gw yang cuma make celana pendek, kaos lengan pendek, sama kaos kaki, ngerasanya biasa aja. Dingin, tapi ga alay. Disini akhirnya gw bisa ngebuktiin lagi, bahwa gunung gede sama kayak bromo. Dingin, tapi ga alay. Haha.

    Pendakian selanjutnya, gw sama Satria leading terus di depan, sementara yang lain masih ketinggalan di belakang. Bukannya mau ninggalin, tapi ga enak rasanya kalo lagi jalan bentar, terus suruh berhenti, nunggu, gitu terus. So, jadilah tim terpisah cukup jauh. Nyampe puncak Gede, rasanya amazing. Pemandangan luas membentang sambil ditiup angin gunung, wuih, so great. Capek pendakian dari semalem, bener-bener ilang rasanya ketika kita nyampe di puncak. Gw ngeliatin Satria. Doi terlihat bener-bener menikmati, hembusan angin puncak. Sementara gw akhirnya malah menyelamatkan diri dari angin puncak yang makin lama bikin mriang. Secara gw ga bawa jaket, cuman pake kaos sama celana pendek. Sejam kemudian, baru temen-temen yang di belakang nyusul. Lengkap. So great.


    Sedikit turun dari puncak, kita nyampe di Surya Kencana. Kata temen gw, itu keren. Gw bilang, biasa aja. Haha. Surya Kencana itu mirip Padang Savana di Bromo. Jadi ketika gw kemarin bilang Padang Savana biasaj aja, pun demikian dengan Surya Kencana.

    Menjelang sore, kita mulai turun. Kita emang sengaja ga ngecamp, karena keterbatasan waktu. Orang (sok) sibuk bos. Pas turun thrilling banget. Kenapa gerangan? Jalannya masih tanah dan ujan. Licin banget. Berkali-kali Satria, Moncos (Leader), dan Frans kudu jatuh bangun. Sementara gw yang di barisan paling belakang tinggal mengamati, dan ga ngambil jalan yang tadi bikin mereka jatoh. Hehe. Perjalanan 4 jam bener-bener menghadirkan karakter asli kita, terutama gw. Ya, gw ngambek abis karena ga kebagian madu rasa. Gw ngambek abis, karena ga kebagian coklat (bilangnya abis, padal pas di bawah ada. gw ditipu). Gw ngambek abis, karena berkali-kali gw bilang break, tapi yang depan jalan terus. Gw ngambek abis karena ga ada becanda-becandaan lagi. Pokoknya segala hal saat itu bikin gw males. Capek + laper membuat karakter gelap gw nongol.

    Tapi well, toh akhirnya kita nyampe juga di bawah. Dan you know what? Kita dapet bus patas dari Cipanas ke Rambutan. AC bos, ga ada yang berdiri, dan cuma 20rb. Bandingkan dengan bus ekonomi 14 ribu waktu berangkat. Well, perjalan dari Cipanas ke Rambutan cuman butuh waktu 5 menit. Karena gw cuma bisa bertahan 5 menit melek dari pas naik bus. Sisanya gw tidur. Dan bangun-bangun udah di rambutan.

    Akhir kata, ketika sampe kosan, kita lanjut tidur lagi, untuk siap-siap nonton piala dunia. Haha.

Friday, 20 June 2014

24 My Age

    Waktu gw buat menyandang status 'remaja' tinggal 357 hari lagi. Karena menurut BPS yang dimaksud remaja adalah mereka yang berumur 10-24 tahun. Delapan hari yang lalu, menurut penanggalan Gregorian, gw resmi berumur 24 tahun. Suatu usia yang cukup bangka, tapi prestasi sama sekali ga ada. Ga ada yang spesial, karena emang gw bukan orang yang spesial, kecuali satu, yaitu di hari yang sama Piala Dunia dimulai.

    Mungkin karena gw masih ga bisa terima udah masuk usia 24, hari pertama di 24 gw berjalan menyedihkan. Sejak bangun tidur gw merasa ada yang aneh, perasaan ga enak. Dan yah, pas pulang kantor ujan. Dan karena ujan itu, gw jatoh dari sepeda [lagi]. Bayangin, setelah jatoh, gw langsung minggir, menyelamatkan diri, ngatur napas, nahan sakit. Telapak tangan gw langsung bengkak, sementara sekujur tangan kanan gw lecet-lecet kecil.  Perihnya nauudzubillah pas kena air ujan. Yup, itulah momen pertama gw di 24 yang berkesan.

    Sampai seminggu setelah itu gw masih ga nyaman naik sepeda. Gw yang biasanya bisa melepaskan semua masalah di dunia cuma dengan sepedaan. Sekarang kebalikannya. Sepedaan malah ngebuat gw males. Entah kenapa.

    Satu hal yang paling ngebuat gw kusut adalah gw udah bangka. Iya, 24 emang bukan usia yang muda lagi. Temen-temen gw udah banyak yang nikah. Lha gw? Kesliwer di pikiran aja belon. Di usia 24, Li Xuerui, pemain badminton Tiongkok udah dapet emas olimpiade. Lha gw? Cuma jadi mas-mas.  Satu hal yang paling gw pengen di usia gw ini adalah GW PENGEN NEMUIN JAWABAN, WHAT SHOULD I DO ? APA YANG KUDU GW LAKUIN BUAT NGISI HIDUP INI? Ya, gw cuma pengen tahu jawaban itu doank. Tapi jawaban yang bener-bener jelas dan bisa ngeyakinin gw. Bukan jawaban yang bisa bikin gw lari enem bulan, abis itu males-malesan. Bukan jawaban yang bikin gw nulis, lalu ditinggalin ketika nemu kesenangan lain. Bukan jawaban yang bikin gw naik gunung, tapi pikiran ada di kantor. Sekian.

Monday, 2 June 2014

Bromo bukanlah surga,

    Judul postingan gw kali ini mungkin bisa dibilang agak kontroversial, mengingat banyak orang yang bilang 'Bromo itu surganya Indonesia'. Well, Bromo memang bagus, tapi bukan surga. Karena surga ada di telapak kaki ibu #plak #edisiMenjelangRamadhan

    Trip ke Bromo kali ini udah gw persiapkan bahkan sejak bulan Februari kemarin. Kenapa gw ngebet ke Bromo? Tidak lain tidak bukan adalah karena begitu banyaknya blog travelling yang ngebahas tentang Bromo. Dan semua bilang 'Bromo is wonderful', 'Bromo seperti surga', dan masih banyak kalimat wow yang bikin gw penasaran.

    Sabtu pagi gw berangkat dari station Pasar Senen menuju station Pasar Turi, Surabaya menggunakan kereta ... gw lupa nama keretanya. Pokoknya yang harganya 50rb. Mungkin banyak yang ngira kalo perjalanan gw nyontek konsepnya Jokowi, blusukan dari pasar ke pasar, tapi ciyusly bukan. Ini murni karena emang nama station nya kayak gitu. Satu hal yang perlu dicatat adalah, pada hari itu, suasana di station mirip kayak mau ada transmigrasi, karena sejauh mata memandang adalah orang-orang yang pada ngegendong tas bakcpack yang gedenya hampir sama kayak lemari kosan gw. Gw doang yang mau jalan-jalan jauh tapi cuman bawa tas sekucrit. Hahaha.

    Surabaya menyambut kami dengan ujan gede. Sejenak gw khawatir kalo pasir-pasir di Bromo bakalan anyut, saking gede ujannya. Baru sekitar jam 7 pagi gw bisa jalan lagi menuju Terminal Bungurasih. Disinilah rencananya gw bakal ketemu sama partner gw, Jepun, mahasiswa ITS.

    Terminal Bungurasih adalah salah satu terminal yang 'keren' menurut gw. Bersih dan rapi. Beda dengan terminal manapun yang pernah gw datengin. Banyak juga warung yang ngejual makanan dengan harga murah. Tapi jangan sampe beli minum di warung tersebut, karena yang dimahalin adalah harga minumnya. Sebagai referensi, satu mangkok soto dihargai 7rb perak, tapi segelas es teh dibandrol 5rb. Cukup sesuatu bukan? Dari sini, kita bakal ke Terminal Probolinggo. Karena konsep kita adalah semi backpacker, maka tentu saja kami memilih bus ekonomi 14rb. Selama perjalanan ke Probolinggo, nothing special, kecuali gw harus melihat degradasi moral bangsa yang udah sebegininya. Banyak banget lansia di bus itu yang berdiri, sementara yang masih muda-muda pada enaknya duduk sante. Gw bukan salah satunya, dan semoga gw terhindar dari perbuatan seperti itu.

    Menurut blog yang gw baca, dari Terminal Probolinggo, kita harus keluar dan belok kiri. Maka akan ditemukan mobil-mobil Elf berjejer menunggu penumpang yang hendak ke Bromo. Plus para calon penumpang lain yang udah nunggu sampe kutuan, karena mobil Elf tidak akan jalan sebelum kuota terpenuhi. Dan itu 100% benar sodara. Pas kita dateng, baru ada sekitar 8 orang, ditambah gw dan partner, jadi 10 orang. Itu artinya masih kurang 5 orang lagi, karena si bapak sopir bilang, kalo doi baru mau jalan kalo udah 15 orang. Sebuah cerita dateng dari sini. Seorang bule ngambek sama sopir karena dia udah nunggu lebih dari 1 jam, tapi mobil ga jalan-jalan. Dia bilang 'I'll take another drive' dengan nada marah. Tapi percuma, karena si sopir ga ngerti, dan ga ada angkutan lain yang menuju ke Bromo. Pada akhirnya dia ngambek, dan seperti mau nangis di pojokan sana. Kasian. Gw sama Jepun yang kasihan sama tu bule, akhirnya berinisiatif buat ngebantu si sopir nyari penumpang di depan terminal. Tapi yang terjadi adalah si Jepun malah minta dipotoin di depan terminal. Fuhhh. 15 menit kemudian datanglah gerombolan penumpang yang sangat kami nantikan kehadirannya. Akhirnya, jalan juga. Kata orang, pemandangan dari Probolinggo ke Cemoro Lawang (Bromo) itu 'wow'. Bagi gw, yang bilang begitu agak alay. Emang sih keren, tapi ga wow-wow banget.    


    Perjalanan berakhir sekitar jam 12.30, tapi yang badan gw rasain adalah ini baru jam 7 pagi. Dingin bok. Apalagi pas pertama kali menginjakkan kaki di lantai penginepan, rasanya kayak jalan di atas balok es. Nah, yang alay adalah, menurut cerita yang gw denger dan gw baca, banyak orang yang ga bisa tidur karena dinginnya Bromo naudzubillah, kudu pake jaket dobel + kaos kaki + sarung tangan + selimut tebel. Nah, menurut gw ini alay bin lebay. Nyatanya adalah, pas sore hari, gw jalan-jalan di sekitar Bromo cuma pake kaos kutang + celana pendek. Dan pas tidur gw cuman pake celana panjang + jaket sepeda yg tipis + selimut. Dan gw bisa tidur dengan sangat amat nyenyak. Emang sih dingin, tapi dinginnya ga lebay. Haha.

    Sore menjelang petang, gw sama Jepun memutuskan untuk jalan-jalan di sekitar Bromo. Kita nemu spot yang bagus buat poto-poto. Kita juga nemu jalan yang kata Jepun adalah 'for staff only', karena ini kayak jalan tikus menuju Bromo tanpa harus melalui pos masuk Bromo. Itu artinya, kalo situ mau, lu bisa masuk ke kawasan Bromo, gratis. Tapi berhubung kita nemu jalan tikus ini udah agak telat, jadi baru separo jalan kita balik lagi ke atas, karena matahari udah mau selimutan.

    Sekitar jam 3 pagi, kita dibangunin sama yang punya penginepan. Katanya, suruh siap-siap menuju Pananjakan. Dan bener aja, pas kita keluar penginepan, udah banyak banget jeep yang nangkring di jalanan. Termasuk jeep kami. Oya, FYI, kami dapet penginepan di puncak dengan harga 125rb per kamar dan sewa jeep 150rb per orang untuk ke 4 tempat. Agak mahal sih, tapi karena kita ga mau ribet, jadi ya seperti itulah. Hehe.

    Spot pertama yang dikunjungi adalah Pananjakan. Disinilah katanya spot terbaik buat liat sunrise. Kali ini gw setuju. Menyambut pagi di Pananjakan emang keren. Apalagi pas liat kabut yang masih menyelimuti gunung. Amazing. Yang ga amazing adalah banyakya orang. Kalo saja saat itu pengunjung ga sebanyak ini, ni tempat asik banget buat ngegalau. Lumayanlah,  bisa sejenak ngelupain pacar #pacarOrang.

    Spot kedua adalah Kawah Bromo. Yang perlu dicatat adalah jangan lupa bawa masker ato sebagenya. Ini kawasan isinya pasir doang, jadi ada angin dikit aja langsung wusss.. bukan oksigen yang lo isep, tapi pasir. Yang ga banget disini adalah kuda. Ya, kuda-kuda disini bikin bau. Plus kalo jalan, bikin pasir beterbangan. Emang sih ngebantu bagi mereka yang ga kuat jalan ke puncak, tapi mengganggu bagi para pendaki kayak gw. Oya, ada mitos katanya tiap orang punya itungan yang beda-beda tiap ngitung jumlah tangga di Bromo. Ada benernya, tapi setelah gw perhatiin, ga samanya adalah karena sebagian besar orang, baru jalan sekecrit, udah kecapean. Boro-boro ngitungin tangga, ngurusin napas aja mpot-mpotan. Dan ini terjadi pula sama partner gw. Haha. Gw sendiri berhasil ngitung jumlah tangganya. 250 anak tangga. Ada yang sama? Unexpected thing to do adalah ketika gw nyampe di Puncak Bromo. Tiba-tiba gw pengen poto bareng turis. Dan dengan tanpa malu akhirnya gw dapet poto bareng cewek netherland dan Thailand. Haha.


    Spot ketiga adalah Padang Savana. Sama sekali ga wow menurut gw. Biasa aja. Disana ada bukit-bukit yang bergelombang kayak bukit teletubbies gitu. Dan di kampung gw juga ada yang lebih kece daripada ini. Haha. Pun, temen-temen satu jeep gw juga sepertinya kurang menikmati, karena baru 10 menit, mereka udah ngajak jalan lagi.


    Spot keempat adalah Pasir Berbisik. Lumayan wow  menurut gw. Pemandangan padang pasir yang luas dengan latar belakang gunung di belakangnya. Some great view anyway.


    Well, menurut gw, Bromo emang bukanlah surga. Entah mata gw yang sliweran ato emang standar gw ketinggian, tapi Bromo emang ga se'wow' yang gw kira. But anyway, Bromo panteslah dijadiin salah satu daftar tempat yang wajib dikunjungi.

Note :
1. Special Thanks to Jepun, teman sejawat. Egy, Ruri, dan pacarnya, we make some friend there.
2. Rincian perjalanan dan biaya yang mungkin bisa dijadiin rujukan buat temen-temen yang mau kesana (tawar, kalo bisa nawar)