Skip to main content

Posts

Showing posts from 2014

FR - Indonesia Reading Festival IV

Sabtu-Minggu kemarin di Museum Nasional atau Museum Gajah, samping Monas, ada acara yang dikhususkan bagi para kutu, yaitu Indonesia Reading Festival. Komunitas kutu gw, Kaskus Serapium ambil bagian. Ini adalah IRF keempat Serapium, pun IRF keempat gw. Ngomong-ngomong keempat, itu artinya udah empat taun berturut-turut gw dan serapium ikutan acara ini. Artinya lagi, udah empat taun lebih gw gabung Serapium. Ah, it bring so much memory.  Dari IRF yang pertama yang bertema 'putri dangdut', IRF kedua yang mengingatkan gw pada, ah sudahlah, IRF ketiga yang tidak berkesan, dan IRF keempat kali ini yang ngebuka mata gw bahwa anak-anak seraper ya itu-itu aja dari jaman batu sampe sekarang. Cenderung berkurang malah. Ga ada Qiqi dan Shifa, Mile dan Inyong, Yulelico, Koh Hendra, dan kutu-kutu zaman purba lainnya.
    Sabtu pagi gw dateng lumayan pagi. Berangkat dari kosan gw di Depok sekitar jam setengah 8 dengan berbekal 3 buku yang bakal gw hibahkan karena ga kebaca juga di kosan,…

Mental Preparation for #go[w]esToBali

Sebulan lagi menuju #go[w]esToBali. Dan rasanya, entah kenapa gw malah agak ragu. Pertama, karena TIM malah susah diajakin. Dengan berbagai alasan, yang emang sih, masuk akal. But, ini mimpi kita, mimpi yang dulu pernah bareng-bareng kita utarakan waktu sepedaan di UI. Kita udah mule dari yang paling deket #go[w]esToBogor, #go[w]esToBandung, #go[w]esCirebon, #go[w]esSemarang, dan yang terakhir, dimana gw harus menjalani mimpi sendirian #go[w]esSurabaya. Tentu saja, gw ga mau kejadian ke Surabaya kemarin terulang lagi. Dimana gw harus sepedaan sendirian. So lonely. So, untuk rencana #go[w]esToBali tahun ini gw gencar ngajakin TIM untuk bisa berangkat bareng. Meskipun ya, agak sulit. Sedih rasanya, masak iya gw harus bermimpi sendiri?

    Seperti yang pernah gw bilang dulu, bahwa mimpi gw tentang sepedaan sebenernya sederhana, yaitu gw pengen #go[w]esToTokyo. Gw ga mau kalah sama Andres Plock dan Keiichi Iwasaki (Tapi pasti kalah dari Daisuke sensei). Ya, seperti yang dikatakan Daisu…

Mini Gath Serapium, Kebun Raya Bogor

Sudah sejak lama sekali gw ga ketemu temen-temen kutu gw. Terakhir ketemu anak-anak seraper kalo ga salah pas buka bersama, Ramadhan kemarin. Selebihnya, kabar pun tidak.

    Gath kemarin itu pun sebenernya cukup mendadak buat gw. Sejak abad ke-17 gw udah ga pernah mampir di forum, pun gw juga ga ikut grup seraper, jadi gw bener-bener buta kegiatan anak-anak. Lucky, koh amin ngewasap gw kalo bakal ada gath kecil-kecilan  di Kebun Raya Bogor, sekaligus bahas tentang kegiatan Indonesian Reading Festival (IRF) yang bakal digelar Desember nanti. Gw yang tadinya udah berencana mau tidur sepanjang hari minggu, terpaksa membatalkan rencana gw itu. Demi serapium #tsah.

    Janjian berangkat bareng dari station Pocin jam 7 pagi. Gw dateng jam 7.45. Indonesia banget lah. Haha. Pun begitu, ternyata masih ada yang lebih ngaret daripada gw. Haha. Tim keberangkatan dibagi menjadi 3 kloter (ini udah kayak jemaah haji aja dah), tim Pocin 1 (berangkat dari station Pocin), Pocin 2 (berangkat entaran …

Jakarta Marathon - Impossible is Possible

Ini adalah hari ketiga dimana gw ilfeel kalo liat tangga. Kaki gw belum siap lair batin buat naik-turun tangga, pun buat jalan aja rasanya udah kayak uang bulanan abis, lemes. Ya, sejak ikutan Jakarta Marathon hari minggu kemarin, badan gw, terutama kaki, belum terecovery dengan sempurna.  Meskipun ini jauh, jauuuuuhhh lebih enakan daripada hari senin kemarin, dimana sekujur badan gw rasanya kayak abis diinjek gajah. Gw terpaksa cuti ngantor, karena jangankan buat ngantor, buat ke kamar mandi aja gw kudu meringis abis-abisan. Punggung gw udah gw tempel empat koyo cabe super hot sekaligus, sementara kaki gw ga pernah kering dari counterpain. Memang begitulah cinta, deritanya tiada berakhir #loh

    But, lupakan segala keluhan dan rasa sakit itu, karena di atas itu semua gw puas, seneng, luar biasa. Gw berhasil lari Full Marathon, 42km. Gw ulangi, GW BERHASIL LARI FULL MARATHON, 42KM. Gw ulangi, GW JOMBLOOOO #ups. Ini adalah salah satu moment terbesar dalam hidup gw. Dan yup, pain is…

Happy birthday, Dad..

"Happy birthday, Dad..", itulah kata yang kemarin malem gw SMS ke bokap, yang dibales dengan SMS "wis 50" -> "sudah 50". Wow. Hal yang ga gw sadari adalah bokap dan nyokap gw,apalagi eyang gw,udah semakin tua. Sedangkan gw sampe hari ini masih sangat bergantung pada mereka. Emang udah 4 tahun ini gw kerja, bisa cari makan sendiri, tapi gw masih ga bisa lepas dari mereka, dan ga mau lepas pula. Gw masih pengen tidur berbantal lengan nyokap gw, gw masih pengen makan bareng mereka, gw masih pengen nonton TV sambil diem-diem an sama bokap, gw masih pengen nanem taneman di pekarangan rumah, gw masih pengen ngobrol bareng sambil menikmati senja bareng mereka. Masih terlalu banyak hal yang pengen gw lakuin bareng mereka.

    Flashback tentang bokap gw, gw masih inget bener waktu kecil, mungkin umur gw 3/4 taun gw pernah ditendang sama bokap gw karena ga mau mandi. Ya, bener-bener ditendang. Bokap gw emang keras dan disiplin. Gw inget bener waktu itu lagi u…

[Niat Banget]- Kondangan ke Pagar Alam

Seumur-umur, ini adalah kondangan terjauh dan terniat yang pernah gw lakuin. Namun begitu ini bukan kondangan yang paling melelahkan. Jauh lebih melelahkan kondangan di nikahannya orang yang pernah lu suka #tsah.

    Berawal dari keceplosan salah satu personel untuk kondangan rame-rame sekalian jalan-jalan, akhirnya pada hari Jumat-Sabtu-Minggu kemarin gw sama temen-temen kantor jalan ke Pagar Alam, Sumatera Selatan. Gw sih dari awal udah menduga, 'ga bakal bisa jalan-jalan ini ma, capek doank di jalan'. Secara menurut info yang kami dapet, perjalanan dari Jakarta ke Pagar Alam via jalur darat itu butuh waktu sekitar 24-26 jam tanpa macet. Tapi ya sudahlah, kapan lagi kita jalan bareng kayak gini. Kalo kata temen gw ma, 'perjalanan membujang'.

    Tim berangkat hari jumat jam 10 pagi dengan bekal cemilan satu alfamart. Banyak banget sumpah dah. Dan gw sebage anak kos tentu saja berdiri di barisan terdepan untuk melahap semua cemilan ini. Haha. Menjelang sore, sekiit…

Coco, S.Kom

Sebenernya banyak banget hal yang pengen gw ceritain. Mule dari persiapan sidang, curhatannya temen gw si mean, asian games, pilkada langsung, sampe pengen komentar soal ulah KPI yang menghimbau TV untuk tidak menayangkan Spongebob dan temen-temennya. #apaSalahPatrick? Tapi tunggu bentar, yang paling pengen gw ceritain adalah soal sidang skripsi kemarin. Bukan karena ceritanya super, tapi karena kayak semacem kewajiban dan pelengkap biar otak gw plong. Haha.

    Sabtu kemarin gw sidang skripsi. Gimana rasanya? Jujur aja biasa. Kalo kata temen kantor gw, 'nervousnya ngelebihin ngelamar anak orang'. Dan karena gw belum pernah ngelamar anak orang, jadi gw ga bisa ngebandingin gimana rasanya. Hehe. Gw dan temen-temen sepersidangan  gw, mean, anik, aldi, dan fery berangkat dari Depok ba'da subuh. Bener-bener ba'da subuh, karena takut sama macet (Ya, gw tau harusnya takut cuma sama Allah). Dan bener aja, baru sekitar 1km jalan, mobil-mobil udah pada berenti di jalan. Bene…

Menuju Sidang Skripsi ...

Halo-halo guys... Pertama yang pengen gw mau bilang adalah.. Thanks so much Allah.. Thanks so much.. Akhirnya setelah perjuangan yang panjang dan melelahkan, skripsi gw kelar, dapet acc, daftar sidang, dan insyaAllah senin besok sidang. Flashback ke belakang, rasanya too many story behind.. Yup, bener kata temen gw, kuliah tanpa skripsi? Ga nendang. Empat tahun kuliah, rasanya cuman pas waktu skripsi kemarin gw bener-bener belajar. Cari referensi sana-sini, baca buku ini jurnal itu, googling, koding, dan tentu saja pusing. But.. itulah seninya.. itulah yang bakal jadi kenangan buat masa depan...

    Perjalanan skripsi gw lumayan alot. Bahkan buat nentuin judul aja gw musti diskusi 3 ato empat kali sama dosen. Pertama kali ketemu tiga judul yang gw ajuin ditolak dengan alesan, 'Topik yang kamu bahas, ga level buat skripsi'. Waktu itu gw ngajuin skripsi bikin : Web media sosial tapi basicnya review buku, program monitoring produksi yang dipake kantor, dan terakhir program and…

Curhat bener...

Ada beberapa hal yang ngeganggu gw akhir-akhir ini. Tapi yang paling ngeganggu adalah 'ga bisanya gw istiwomah ngapalin Quran'. Ya, agak gimana gitu, ketika gw selalu berdoa agar dimudahkan dan dilancarkan, tapi di lain pihak, gw nya sendiri yang ga serius gini. Gw pernah nanya ke Pakdhe, guru gw, kenapa gw sering banget lupa ayat ini ayat itu, ngapal ayat baru, ayat yang lama ilang, dan seterusnya. Terus beliau bilang, 'kapan biasanya ngapal Quran?'. 'Abis maghrib sampe isya sama dipake pas sholat sunnah', gw bilang. Dan pakdhe hanya mengatakan satu kata untuk menanggapi jawaban gw ini, 'kurang'.

    Well, bener sih. Tapi .. (kata tapi menandakan ketidakseriusan). Gw juga baru kelar baca buku nya om Edi Sutiasna, Sedekah Membabi Buta. Beliau juga nyinggung, seberapa banyak sih waktu yang kita berikan untuk Allah dalam sehari ? Gw itung-itung, iya juga  ya, waktu gw sama Allah cuman pas sholat, 10 menit lah paling, kali lima. Sama kadang kalo sempet …

Pekanbaru - Duri - Dumai

Hari minggu kemarin, sampai hari Rabu, gw ke Pekanbaru, Duri, dan Dumai. Bukan, bukan liburan. Boro-boro dah liburan. Kerja bos. Tugas kantor. Well, sangat melelahkan, tapi banyak banget pengalaman dan hal baru yang gw dapetin.

    Pertama, tentu saja ini adalah pengalaman pertama gw menginjakkan kaki di tanah Sumatra. Sejujurnya, di umur gw yang udah bangka banget ini, ini baru perjalanan kedua gw keluar tanah Jawa. Yang pertama, dulu, empat tahun lalu ke Balikpapan. Dan yang kedua, ini. Keluar bandara, kesan pertama adalah panas. Ya, gw ga tau kalo Pekanbaru sepanas ini. Ga sempet jalan-jalan di Pekanbaru dulu karena gw harus langsung cao ke Duri. Perjalanan Pekanbaru - Duri kira-kira butuh waktu 4 sampai 5 jam. Perjalanan yang sumpah bikin pantat tebel. Selain jauh bener, jalanan juga kurang bersahabat. Dari Jakarta, pikiran gw tentang jalanan lintas sumatra itu kiri-kanan hutan, pohon, adem gitu. Tapi ternyata bayangan gw salah total. Yang pertama bukan hutan, melainkan kebun k…

Refleksi Awal Bulan ...

Ada banyak hal yang patut kita syukuri dalam hidup ini. Jauh lebih banyak daripada yang harus kita keluhkan. Tapi seringkali kita menginginkan semuanya berjalan sempurna sesuai keinginan kita. Ya, sempurna sesuai keinginan kita. Padahal siapa kita, yang bisa membuat sempurna? Bahkan kita sendiri jauh dari sempurna.

    Oke, mungkin agak aneh kalo gw bisa bilang kayak gitu, padahal post gw di blog ini sebagian besar berisi keluhan. Ya, gw sadari gw makhuk yang ga bisa bersyukur, dan gw akui gw salah. Tapi, event dalam kesalahan itu ga ada salahnya gw mengingatkan, seengaknya buat diri gw sendiri. 'Well, gw pernah ngeluh, sering. Tapi gw juga pernah sadar kalo gw salah'. Bagi sebagian orang mungkin that'ts not a big deal. Tapi bagi gw itu big deal. Berapa banyak orang yang punya salah dan ga mau mengakui kesalahannya. Berapa banyak orang yang terus-menerus mengeluh akan hidupnya, memberontak ketidakadilan Tuhan, dan well, ketika mereka diberi nikmat, dan selalu diberi nik…

Minggu yang.. BODO!!!

You know what.. minggu ini bener-bener bikin otak kacau. Bener-bener... Setelah, alhamdulillah, gw terbebas dari ancaman badan sakit gegara ngedrop kemarin (meski butuh waktu hampir dua minggu buat fully recharged), minggu-minggu ini gantian otak gw yang diserang. Yup, apalagi kalo bukan kerjaan kantor. Lo bisa bayangin, hari rabo gw kudu miting, dan di miting memutuskan bahwa gw ditugaskan bikin program invoicing n tax, yang bisa diakses over internet, dan deadlinenya senin, dan selasa gw kudu masang tu program di Duri, Riau. masalahnya adalah, gw belum pernah bikin program keuangan apapun, karena job gw di kantor selama ini bikin program monitoring produksi, koperasi, dll. Dan yang kedua adalah, gw belum pernah nyoba bikin program delphi yang makek databasenya over internet (kantor gw pake program delphi), sedangkan kalo gw bikin web based, maka lebih parah lagi, karena gw ga terbiasa bikin program web based. Bisa, tapi dengan deadline senin, it's imposible fo…

Badan ngedrop ...

Minggu kemarin adalah minggu yang berat buat gw. Yap, sebaliknya dari kampung dan kembali berburu di hutan Jakarta, memaksa gw untuk perang badar ngelawan berbagai macam virus yang mencoba menguasai tubuh gw. Gw drop dan hampir kalah.

    Pertama kali gw merasa aneh di hari jumat kemarin. Abis badminton, badan gw terasa aneh. Ngerasa dingin padahal ruangan gw ber AC (ya kali). Tapi bukan dingin yang biasa, dingin-dingin meriang gitu. Tapi ya dasar gw, bukannya istirahat ato apa, malemnya, sepulang kantor (setelah sepedaan), gw malah renang dua jam lebih, dari abis maghib sampe sekitar jam 9 . Mulai dari situ deh gw merasa badan gw bener-bener ga beres. Gw nyari-nyari obat mustajab gw, Antangin, tapi ternyata stok Antangin gw lagi kosong. Dan jadilah hari itu gw memasrahkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa, semoga setelah bangun tidur besok, badan gw dikembalikan seperti sedia kala.

    Tapi ternyata Tuhan berkata lain. Besoknya pala gw tambah gliyengan. Tapi entah kenapa di saat sepe…

Raport Ramadhan 1435 H

Ramadhan udah lewat seminggu, dan yup, berikut adalah raport Ramadhan gw tahun ini. Waaa... banyak merahnya bo'..
(Hijau = bagus, biru = cukup, merah = jeblok)
    Kalo dibanding tahun kemarin, Ramadhan gw tahun ini bisa dibilang lebih buruk. Itu artinya gw termasuk orang yang celaka. Tidakkkk... Menyesal? Telat. Tapi ga ada salahnya gw tulis disini, biar bisa jadi pelajaran dan introspeksi, terutama buat gw sendiri. Itulah sebabnya gw catetin satu-satu kegiatan gw selama di Ramadhan tahun ini. Biar bisa buat catatan, minimal bikin malu kalo gw ngeliatnya. Besok-besok mau gw print A2 ato sekalian pasang di billboard biar malu dan berubah.

1. kita mulai dari Tahajud. Gw ga nyatet kegiatan selama Ramadhan gw tahun lalu, tapi kalo liat postingan tahun lalu, statistik Tahajud gw tahun ini sama dengan tahun kemarin, dimana gw bolong sekali. Gw inget betul dimana bolongnya, yaitu pas mudik. Mudik emang selalu jadi noda di catatan Ramadhan gw. Dan dengan melihat statistik yang ga beru…

akan tiba saatnya..

kita skip dulu laporan ramadhan dan idul fitri kemarin, karena entah kenapa gw lebih pengen nulis ini duluan. well, udah 4 tahun gw kuliah di depok. 4 tahun kuliah.. apa artinya ? artinya gw harus mempersiapkan diri buat menjalani satu momen yang malesin tapi harus, 'perpisahan'. ga ada lagi kuliah malem, ga ada lagi ke kampus pulang kerja, ga ada lagi makan malam bareng sepulang ngampus, ga ada lagi ngeluh capek, ga ada lagi dosen malesin, ga ada lagi main poker di kelas, dan bahkan mungkin ga ada lagi futsal ato badminton bareng. why?  karena, well, ga ada pemersatu. kalo sebelum-sebelumnya buat ngumpulin anak-anak itu gampang banget, sekarang gw masih ga ngerti gimana caranya buat ngumpulin anak-anak setelah kita ga kuliah lagi.

    ngomong-ngomong perpisahan sama temen-temen kampus, perpisahan pertama yang cukup berarti adalah ketika sohib gw, Gerry kudu kerja, nikah, dan pindah ke Batam. Well, meskipun bukan sohib yang banget-banget, seenggaknya cuma tu orang yang kena…

Tugas Etika dan Profesionalisme TSI 3

Q :
Apa yang dimaksud dengan IT forensik dan kegunaan dari IT Forensik tersebut ?
A :
Menurut Noblett, IT Forensik berperan untuk mengambil, menjaga, mengembalikan, dan menyajikan data yang telah diproses secara elektronik dan disimpan di media komputer.

Menurut Judd Robin, IT Forensik yaitu penerapan secara sederhana dari penyidikan komputer dan teknik analisisnya untuk menentukan bukti-bukti hukum yang mungkin.

Sehingga, dapat disimpulkan dalam definisi sederhana, IT Forensik adalah penggunaan sekumpulan prosedur untuk melakukan pengujian secara menyeluruh suatu sistem komputer dengan mempergunakan software dan tool untuk memelihara barang bukti tindakan kriminal.

Q :
Apa Tujuan IT Forensik ?
A :
Tujuan kegiatan forensik IT adalah untuk mengamankan dan menganalisa bukti digital dengan cara menjabarkan keadaan terkini dari suatu artefak digital. Istilah artefak digital dapat mencakup sebuah sistem komputer, media penyimpanan (harddisk, flashdisk, CD-ROM), sebuah dokumen elek…

Happy Birthday Derby

Bener-bener ga kerasa, kalo Derby (Depok Running Buddy, klub lari gw) udah setahun. Ciyusly, ga kerasa banget. Kayaknya baru kemarin sejak om Rudi posting 'iklan' di facebook Indo Runner ngajakin anak-anak Depok buat lari bareng. Rasanya baru kemarin om Rud, koh Rein, mba Chia, wan Hasan, tan Dew, dan brondong-brondong lainnya : gw, nicho, arsy, widi, irfan kumpul dan kenal untuk pertama kalinya di parkiran FISIP UI. Ya, waktu begitu cepat berlalu. Mungkin karena terlalu banyak hal seru dan membahagiakan di keluarga Derby, hingga waktu terasa cepat berlalu. Tsah.
Untuk memperingati ulang tahun pertama Derby, minggu kemarin-kemarin anak-anak ngadain syukuran. Ga cuma syukuran antar keluarga besar Derby, tapi juga dengan tetangga sesama pelari, seperti Team Chubby, JAR, dan bahkan para sesepuh dari TRI (Trail Rain Indonesia), kang Hendra, Kang Nevo, Kang Hendrikus, dan Kang Aki. Plus dedengkot Indo Runner, Yommy. Ulang tahun kemarin juga jadi ajang reuni antar anggota Derby. Seca…

Membuktikan "ke-alay-an" Pendaki Gunung Gede,

Tanggal 13 Juni kemarin, gw sama temen-temen kampus gw naik Gunung Gede. Plan yang udah kepending dari bulan Maret kemarin. Sesuatu. Banyak alasan kenapa bisa kepending lama gitu, but anyway, toh kelaksana juga. Haha.

    Kata temen-temen gw, dan pendaki lainnya, 'Bawa jaket tebel, celana panjang yang anget dan dry fit, sleeping bag, kaos kaki dobel, kupluk, dan bla bla bla, karena ntar di atas dinginnya bisa sampe 10 derajat". Well, cukup meyakinkan karena leader kita, yang juga udah khatam naik gunung menyarankan hal yang sama, blog-blog orang pun demikian. Tapi gw sendiri agak-agak ga percaya, toh pas kemarin gw ke Bromo, semua orang bilang hal yang sama, dan gw mendapati hal yang berbeda. Mereka bilang ga bisa tidur karena Bromo is too cold meskipun lo pake jaket dobel dan bla bla bla. Tapi nyatanya gw jalan-jalan di Bromo pake kaos kutang dan celana pendek. So, sama, gw pengen ngebuktiin dan ngerasain sendiri, sedingin apa sih Gunung Gede itu.

    Tim berangkat hampir …

24 My Age

Waktu gw buat menyandang status 'remaja' tinggal 357 hari lagi. Karena menurut BPS yang dimaksud remaja adalah mereka yang berumur 10-24 tahun. Delapan hari yang lalu, menurut penanggalan Gregorian, gw resmi berumur 24 tahun. Suatu usia yang cukup bangka, tapi prestasi sama sekali ga ada. Ga ada yang spesial, karena emang gw bukan orang yang spesial, kecuali satu, yaitu di hari yang sama Piala Dunia dimulai.

    Mungkin karena gw masih ga bisa terima udah masuk usia 24, hari pertama di 24 gw berjalan menyedihkan. Sejak bangun tidur gw merasa ada yang aneh, perasaan ga enak. Dan yah, pas pulang kantor ujan. Dan karena ujan itu, gw jatoh dari sepeda [lagi]. Bayangin, setelah jatoh, gw langsung minggir, menyelamatkan diri, ngatur napas, nahan sakit. Telapak tangan gw langsung bengkak, sementara sekujur tangan kanan gw lecet-lecet kecil.  Perihnya nauudzubillah pas kena air ujan. Yup, itulah momen pertama gw di 24 yang berkesan.

    Sampai seminggu setelah itu gw masih ga nyaman…

Bromo bukanlah surga,

Judul postingan gw kali ini mungkin bisa dibilang agak kontroversial, mengingat banyak orang yang bilang 'Bromo itu surganya Indonesia'. Well, Bromo memang bagus, tapi bukan surga. Karena surga ada di telapak kaki ibu #plak #edisiMenjelangRamadhan

    Trip ke Bromo kali ini udah gw persiapkan bahkan sejak bulan Februari kemarin. Kenapa gw ngebet ke Bromo? Tidak lain tidak bukan adalah karena begitu banyaknya blog travelling yang ngebahas tentang Bromo. Dan semua bilang 'Bromo is wonderful', 'Bromo seperti surga', dan masih banyak kalimat wow yang bikin gw penasaran.

    Sabtu pagi gw berangkat dari station Pasar Senen menuju station Pasar Turi, Surabaya menggunakan kereta ... gw lupa nama keretanya. Pokoknya yang harganya 50rb. Mungkin banyak yang ngira kalo perjalanan gw nyontek konsepnya Jokowi, blusukan dari pasar ke pasar, tapi ciyusly bukan. Ini murni karena emang nama station nya kayak gitu. Satu hal yang perlu dicatat adalah, pada hari itu, suasana di …

adSense