::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 26 September 2014

Coco, S.Kom

    Sebenernya banyak banget hal yang pengen gw ceritain. Mule dari persiapan sidang, curhatannya temen gw si mean, asian games, pilkada langsung, sampe pengen komentar soal ulah KPI yang menghimbau TV untuk tidak menayangkan Spongebob dan temen-temennya. #apaSalahPatrick? Tapi tunggu bentar, yang paling pengen gw ceritain adalah soal sidang skripsi kemarin. Bukan karena ceritanya super, tapi karena kayak semacem kewajiban dan pelengkap biar otak gw plong. Haha.

    Sabtu kemarin gw sidang skripsi. Gimana rasanya? Jujur aja biasa. Kalo kata temen kantor gw, 'nervousnya ngelebihin ngelamar anak orang'. Dan karena gw belum pernah ngelamar anak orang, jadi gw ga bisa ngebandingin gimana rasanya. Hehe. Gw dan temen-temen sepersidangan  gw, mean, anik, aldi, dan fery berangkat dari Depok ba'da subuh. Bener-bener ba'da subuh, karena takut sama macet (Ya, gw tau harusnya takut cuma sama Allah). Dan bener aja, baru sekitar 1km jalan, mobil-mobil udah pada berenti di jalan. Bener kata Abdel, 'gw ga ngerti sama orang-orang. Udah tau macet, malah pada berenti'. Ya ya... Padahal kita udah berangkat jam segitu, masih aja kena macet. Tapi singkat cerita, kita nyampe kampus tempat sidang tepat waktu.

    Ga sempet sarapan ato lebih tepatnya ga mau sarapan, karena takut ketinggalan info kalo keluar gedung, akhirnya kita-kita bengong doank dari jam 7 sampe setengah 9. Si mean malah udah tidur seenak udelnya. Setelah melalui briefing dan segala macem, tibalah saatnya.... menunggu giliran sidang. Dari kelima orang ini, cuman gw seorang yang tempat sidangnya terpisah. Anak-anak di lantai empat, dan gw sendirian di lantai 3. Belum selese sampe disitu, pas gw liat dosen penguji yang bakal nguji gw entar, tiba-tiba si Aldi nyaut, sambil nyengir, 'Sabar ya, Co, dapet Bu Marliza'. Asem pahit bener tu anak. As you know aja sik, bu marliza itu adalah satu dari sedikit dosen penguji yang dianggep killer lah. Banyak korbannya, dan gw berikutnya.

    Gw resmi nungguin giliran sidang dari jam 9 pagi. Dan ketika sekitar jam 11 an anak-anak udah pada bisa senyum, karena udah kelar sidangnya, gw masih kudu manyun, karena ga sidang-sidang. Gw tanya sama yang tugas ngabsen, dan ternyata nama gw ditaro di paling belakang. Buseng dah. Garing bos. Gw yang tadinya nervous sidang, pada akhirnya cuman bisa meratapi nasib. Udah ga deg-degan lagi, melainkan males, pengen cepet-cepet sidang, kelar, tidur.

    Sekitar jam 12.30 gw akhirnya disuruh masuk buat sidang. Ada tiga dosen penguji, 1 cowok 2 cewek. Cewek yang satunya mukanya adem, senyum, manis. Satunya lagi panas, terlihat galak, sekaligus ganas. Sementar yang cowok ada di tengah. Jadi kayak pembatas surga dan neraka gitu. Dan ga usah nanya lagi lah siapa yang disebut sebagai bu *******. Haha.

    Presentasi lancar jaya, meskipun beberapa kali lidah gw sempet belibet. Tapi overall okelah. Mule di sesi tanya jawab. Bu ******* mencecar gw dengan pertanyaan-pertanyaan tentang konsep skripsi yang gw buat. Bukannya sombong, tapi karena gw ngerti apa yang gw tulis, jadi semua pertanyaan terjawab dengan mudah. Si ibu tampak ga seneng, atau cuman perasaan gw aja, gw ga ngerti. Yang jelas abis itu si ibu menyerang gw dengan aturan penulisan, pemilihan kata, dan bla bla bla. 'Kenapa kamu pake kata hingga untuk kalimat ini?', tanya beliau. Gw cengok. Ya, kaget juga ditanyain kayak gitu, karena gw pikir pertanyaan kayak gini ga bakalan keluar pas sidang skripsi. Tapi ternyata... Oh God!! Gw pikir-pikir lagi, tapi percuma, gw bukan anak bahasa. Ya, gw kalo nulis ya nulis aja gitu. Sekiranya katanya pas, ya itu gw pakai. Gw mau jawab sekenanya, tapi gw ga terbiasa ngomong sesuatu yang gw ga kuasai. Jadi pada akhirnya gw pun tanya balik, 'Jadi harusnya apa, Bu?'. Bodoh. Pertanyaan yang gw sesalin di detik pertama setelah keluar, tapi menjadikan gw mengenal sisi lain Bu ******* dalam detik berikutnya. Beliau nerangin bla bla bla, dan gw cuman manggut-manggut. What else i can do ? Gw ga ngerti, gw ga paham, mau apa lagi coba? Dari apa yang gw perhatiin, sebenernya Bu Marliza (kali ini udah boleh sebut nama) ga killer-killer banget kok. Asalkan kita ngerti dan paham apa yang kita bicarakan, beliau fine-fine aja kok. Soal penulisan, pemilihan diksi, dan sebagainya, beliau paham itu bukan salah gw sepenuhnya, karena tiap orang punya kemampuan yang beda-beda. Bahkan di akhir sidang beliau bilang, 'Materi nya sebenernya bagus, kalimatnya juga sudah bagus. Cuman pemilihan beberapa kata nya kadang kurang pas, jadi kayak mengubah arti. Saya sih paham karena dibantu dengan presentasi. Tapi takutnya kalo dibcaa orang lain dan mengartikan kata yang Anda pakai dengan maksud yang berbeda, maka akan jadi masalah'. Satu kata dari gw, thanks.

    Sementara Bu Metty enak. Tiap kali dia tanya pasti ada senyumnya. Kalo gw jawab dan kiranya ga sesuai dengan apa yang diharepin, pasti beliau ngejelasin ke gw dengan alus dan penuh kasih sayang #tsah. Pokoknya beda banget lah.

    Di akhir sidang gw nerima kertas revisi. Sama-sama banyaknya, Bu Mety 3 poin dan Bu Marliza 4 poin, sementara si bapak nol poin. Tapi di akhir sidang, Bu Marliza bilang ke gw, 'dari 4 poin ini, kerjain 2 aja lah ya'. Satu kata, thanks. Pelajaran yang bisa gw ambil dari sidang ini adalah, event dua dosen penguji ini layaknya siang dan malam, tapi pada akhirnya apa yang dilakukan beliau-beliau ini untuk memperbaiki skripsi kita kok. Ya, meskipun yang satu dengan cara yang agak nyebelin dan yang satu lagi nyenengin. Tapi tergantung darimana kita ngelihatnya lah. Gw sendiri ga menganggap apa yang dilakukan Bu Marliza sebagai tindakan 'mempesulit mahasiswa' kayak yang dikatakan orang-orang di luar sana. Menurut gw, ya itulah cara beliau. Everybody have their own style. Cuma kita mau ngebuka diri untuk menerima style orang tersebut apa engga.

    Gw itung-itung, gw masuk sidang jam 12.30 dan keluar kira-kira jam 13.15. Lama juga gw pikir. Karena kalo gw denger cerita dari anak-anak, mereka paling sidang cuman 10-15 menit. Betah banget gw yak.

    Pengumuman sidang dilakukan di hari itu juga jam 14.00. Berhubung gw baru kelar jam 13.15 maka gw ga perlu nunggu lama buat tahu hasilnya. Pas pengumuman, panitia sidang sok-sokan nyontek cara-cara Indonesian Idol gitu pas ngumumin siapa yang bakal tereliminasi. Mendramatisir dan lebai gitu. Anak-anak tampangnya pada tegang semua, sementara entah kenapa gw engga. Waktu itu gw lebih peduli pada perut gw yang dari tadi keroncongan daripada ikut tegang bareng anak-anak. Intinya gw lulus sidang. Alhamdulillah. Pas keluar ruangan pengumuman, e buseng, rame bener. Ada yang disambut keluarga, ada yang disambut pacar, ada yang ngasih bunga, ngasih balon, macem-macem deh. Dan gw cuman kebagian ngiri doank. Nasib jomblo...

    Well, kalo kata temen kantor gw 'sidang itu nervousnya ngelebihin ngelamar anak orang', sementara gw sidang perasaan ga nervous-nervous amat, gw jadi khawatir sendiri kalo-kalo entar ngelamar anak orang terlalu sante. Dateng ke rumah calon mertua pake celana pendek sama sendal jepit sambil bilang 'Be, anak ente aye nikahin ye!'. Ga ada sakral-sakralnya. Anyway, dengan kelarnya sidang kali ini, artinya gw udah berhak menyandang gelar S.Kom -> Coco, S.Kom -> kok kayaknya ga pantes amat yak. Haha. Well, waktunya memikirkan 'what's next?'. Lanjut S2? Nguber beasiswa luar negeri? Cari kerja di Semarang? Ato nguber anak orang? Sok deh atuh kalo ada yang mau gw uber.. Hehe...

Thursday, 18 September 2014

Menuju Sidang Skripsi ...

    Halo-halo guys... Pertama yang pengen gw mau bilang adalah.. Thanks so much Allah.. Thanks so much.. Akhirnya setelah perjuangan yang panjang dan melelahkan, skripsi gw kelar, dapet acc, daftar sidang, dan insyaAllah senin besok sidang. Flashback ke belakang, rasanya too many story behind.. Yup, bener kata temen gw, kuliah tanpa skripsi? Ga nendang. Empat tahun kuliah, rasanya cuman pas waktu skripsi kemarin gw bener-bener belajar. Cari referensi sana-sini, baca buku ini jurnal itu, googling, koding, dan tentu saja pusing. But.. itulah seninya.. itulah yang bakal jadi kenangan buat masa depan...

    Perjalanan skripsi gw lumayan alot. Bahkan buat nentuin judul aja gw musti diskusi 3 ato empat kali sama dosen. Pertama kali ketemu tiga judul yang gw ajuin ditolak dengan alesan, 'Topik yang kamu bahas, ga level buat skripsi'. Waktu itu gw ngajuin skripsi bikin : Web media sosial tapi basicnya review buku, program monitoring produksi yang dipake kantor, dan terakhir program android (yang bahkan gw lupa mau bikin apa). Tapi untungnya DP (dosen pembimbing) gw baik hati dan suka menolong, karena ga cuman nolak, beliau juga ngasih ide, 'Gimana kalo kamu bahas tentang Data Cleaning'. Gw ga jawab, karena emang ga bisa jawab. Empat tahun kuliah sistem informasi dan bahkan gw ga tau Data Cleaning. Gw pelajarin sampe gw ngerti, dan laporan ke DP. Tapi kemudian DP gw bilang, 'tapi kayaknya udah banyak yang bahas ya. Gimana kalo ganti tentang similaritas tabel?'. Gw cari-cari dan pas ketemu jalannya, gw curhat lagi sama DP. Kali ini bukan karena DP yang ganti topik, tapi gw yang ga srek, 'kalo ini mah pake query sql biasa juga bisa pak. Too easy' , jawab gw sok. Haha. Ganti topik lagi. DP kemudian nyodorin paper tentang MapReduce. Gw pelajarin, gugling sana-sini dan akhirnya ngerti. Nyoba bikin program sederhananya dan berhasil, lalu gw bilang ke DP, gw cocok ngebahas ini. Tapi kemudian DP nambahin lagi, 'Kalo gini kurang asik kali ya. Gimana kalo kamu tambahin MapReduce dan Hadoop?'. Gw yang udah terbiasa dengan istilah baru yang bahkan pernah kesliwer aja kagak, akhirnya mengiyakan saran DP. Tapi yang sebenarnya terjadi adalah jurang ada di depan sana. Ya, belajar Hadoop tak semudah yang gw pikirkan. Praktekin tutorial yang ditulis orang di web juga tak berjalan lancar. Gw mule stres. Dan hampir putus asa. Tapi kemudian jalan terbuka. Adik gw, yang saat itu lagi liburan sekolah, main ke Depok. Ya, jujur aja yang ada di pikiran gw waktu itu adalah, 'kita karyakan dia'. Haha. Bukannya mau nyombong atau muji-muji dia ya, tapi sebagai seorang kakak, gw harus mengakui kalo adik gw itu doyan banget dunia komputer kek gini. Dari segi pengalaman mungkin gw lebih, tapi dari segi eksplorasi, gw itu sepeda, adik gw mobil balap. Dan bener aja, seminggu doi di Depok, Hadoop gw jalan, walopun empot-empotan, lemot banget. Hahaha. Great job bro! Tapi kata adik gw sebelum dia pulang : coba pake Hadoop versi di bawahnya, kayaknya lebih stabil. Dan bener aja, pas gw coba versi di bawahnya, Hadoop gw berjalan dengan lancar jaya. Haha.

    Selesai dengan coba-coba, yakin bisa, gw curhat lagi sama DP. Nentuin judul. Ya, dari tadi kita baru bahas topik ya, belum judul. Gw mikir, apa yang bisa dilakukan dengan MapReduce dan Hadoop. Temen ada yang nyaranin ngolah data pemilih tetap (kebetulan pas jelang pemilu), ngolah data kependudukan, dan bla bla bla, yang pada akhirnya gw milih bikin program similaritas (membandingkan tingkat kesamaan dua dokumen). Bukan karena apa-apa, tapi karena gw udah punya jurnalnya, jadi tinggal konversi kodingan aja. Hehe. Dan DP pun oke.

    Kepotong puasa, lebaran, dan males, tengah agustus bisa dikatakan program gw udah oke. Tinggal penulisan aja. Tapi ya malesnya itu ga ketulungan. Baru pas temen-temen udah pada mau acc, gw ngebut. Padahal cuman butuh waktu 4 hari buat ngelarin Bab 3, 4, dan 5. Tapi karena males tadi, jadi ketunda dua minggu.

    Menjelang detik-detik terakhir, gw dan dosen udah deal ketemuan buat acc. Gw udah ijin kantor, planning segala sesuatunya agar bisa daftar sidang bareng temen, tapi pada akhirnya manusia cuma bisa merencanakan. DP gw sakit pas di hari H. Gw lemes, planning gw gagal. Sementara dengan berat hati gw harus merelakan temen-temen gw daftar sidang duluan, mengingat deadline sidang, kuota wisuda, dan bla bla bla. Seharian gw berdoa, 'Ya Allah, tenangkan pikiranku, dan berilah jalan'. Ya, di saat-saat seperti ini emang gw ga bisa tenang. Pokoknya kalo sesuatu udah ga sesuai rencana itu rasanya semua hal berantakan, kemrungsung, otak ga bisa mikir lagi, bibir pecah-pecah, dan gangguan perncernaan dan kehamilan. Dan bener aja, sore gw ditelpon DP gw buat dateng ke rumahnya beliau buat acc. Gw maksa temen gw, satria, buat nganterin. Dengan berbekal Google Map, kita sampe di rumah beliau bahkan tanpa bertanya dan tersesat sedikitpun, dan mendarat persis di depan rumah beliau. How great Google Map. Dan ACC. DP gw minta maaf karena kita-kita harus jauh2 ke rumah beliau dan ngerasa ga enak karena ga sesuai janji. But, it's nothing Dad, you are the real MVP. Gw terharu, sumpah.

    But, dikarenakan gw telat dapet ACC nya dan temen-temen udah daftar duluan, gw tetep mempersiapkan diri untuk ga sidang barengan. Mereka udah dapet jadwal sidang, sementara gw masih harap-harap cemas. Apalagi untuk dapet jadwal sidang gw mesti nyerahin berkas ke kampus, dan tentu saja itu pagi, dan pagi gw harus kerja. Gw ga enak kalo kudu ijin lagi, karena bulan ini gw udah ga ngantor dua kali. Untung temen-temen gw itu bener-bener temen. Thanks to Anik yang udah mau nyerahin berkas ke kampus dan antri buat dapet jadwal sidang gw. Dan yap, thanks to Allah karena ternyata jadwal sidang kita barengan. Kenapa dari tadi gw ngotot buat sidang barengan? Alasan utama, sidang di Kenari, dan gw ga tau dimana itu. Gw ga ada motor, sehingga dengan barengan gw bisa nebeng. Bisa mempersiapkan segala sesuatunya barengan, jadi gw ga perlu grusa-grusu. Dan tentu saja, apapun, bareng temen-temen itu lebih asoi daripada harus maju sendirian.

    Well, sidang senin besok. Semoga gw bisa melewatinya dengan lancar. Bisa lulus dengan nilai A. Bisa cepet-cepet daftar S2 dan tentu saja hunting beasiswa ke luar negeri. Gw juga udah planning buat jalan ke Gn Kidul dan Cikurai abis sidang. So, plis temen-temen kirim doa ke gw, semoga semuanya berjalan mulus, semulus kulitnya Pevita #eh.

Tuesday, 16 September 2014

Curhat bener...

    Ada beberapa hal yang ngeganggu gw akhir-akhir ini. Tapi yang paling ngeganggu adalah 'ga bisanya gw istiwomah ngapalin Quran'. Ya, agak gimana gitu, ketika gw selalu berdoa agar dimudahkan dan dilancarkan, tapi di lain pihak, gw nya sendiri yang ga serius gini. Gw pernah nanya ke Pakdhe, guru gw, kenapa gw sering banget lupa ayat ini ayat itu, ngapal ayat baru, ayat yang lama ilang, dan seterusnya. Terus beliau bilang, 'kapan biasanya ngapal Quran?'. 'Abis maghrib sampe isya sama dipake pas sholat sunnah', gw bilang. Dan pakdhe hanya mengatakan satu kata untuk menanggapi jawaban gw ini, 'kurang'.

    Well, bener sih. Tapi .. (kata tapi menandakan ketidakseriusan). Gw juga baru kelar baca buku nya om Edi Sutiasna, Sedekah Membabi Buta. Beliau juga nyinggung, seberapa banyak sih waktu yang kita berikan untuk Allah dalam sehari ? Gw itung-itung, iya juga  ya, waktu gw sama Allah cuman pas sholat, 10 menit lah paling, kali lima. Sama kadang kalo sempet dluha sama tahajud. Kalo sempet, Allah aja kalo sempet. Terus sisanya kemana? Kerja, kuliah, baca novel, sepedaan, belajar bahasa jepang, nonton drama korea, dan ya.. ga ada satupun yang nyinggung Allah, agama, dan tentu saja apalan Quran. Terus darimana lo mau apal Quran kalo mayoritas waktumu lo pake bukan buat Quran, Co? Ngapal Quran cuman abis maghrib, itupun kadang ketiduran, praktis cuman 30 menit lah sehari, padahal nonton Running Man, satu episode aja minimal 60 menit. Terus lo mau apal Quran darimana? Belum lagi kalo ada yang main ke kosan, ngajakin renang, ngajakin main, praktis waktu ngapal Quran yang cuman 30 menit juga kegusur. Ga enak lah sama temen. Ya, sama temen aja ga enak, sama Allah? Terus lo mau apal darimana, Co?

    Ya ya, rasanya susah banget buat istiqomah, menyisihkan waktu setiap hari nya khusus buat ngapal Quran. Apalagi dua minggu ini ni. Sejak gw dinas luar ke Pekanbaru selama empat hari kemarin, praktis selama empat hari itu pula gw ga ngapal Quran. Boro-boro ngapal, pegang aja engga. Terus sepulangnya dari Pekanbaru, ada aja yang bikin gw ogah megang Quran lagi. Pada ngajakin renang kek, kondangan kek, sampe yang cuman main-main ga penting. Well, praktis seminggu full gw ga megang Quran. Dan sebagai hasilnya, hampir semua surat 'agak panjang' gw putus nyambung, kadang inget, banyakan lupa. Baru dari sabtu kemarin mau recovery apalan gw lagi, minggu sama senin ada yang ngerecokin lagi. Well, susah banget. Gw pikir-pikir, gimana gw mau jadi Hafidz kalo megang Quran aja ga tiap hari. Gimana gw mau ngeti agama, kalo buku wajib nya (Quran) aja ga pernah dibaca. Gimana lo mau sampe ke Allah kalo jalan kesononya ga lo pelajarin. Poor me. Gw selalu berdoa, 'Ya Allah, tunjukilah aku jalan menuju-Mu, jalan yang Engkau ridhoi. Dan kalo aku bandel Ya Allah, seret aku Ya Allah, yang penting aku tetap di jalan-Mu'. Gw tahu doa gw bakal didenger dan dikabulkan Allah, tapi gw akan lebih yakin lagi, kalo temen-temen mau menyisihkan semenit aja waktunya buat ngedoain hal yang sama buat gw. Gw tau dosa gw kebanyakan, jadi mungkin doa-doa gw kecantol dosa. So, plis, bantu gw.

Thursday, 11 September 2014

Pekanbaru - Duri - Dumai

    Hari minggu kemarin, sampai hari Rabu, gw ke Pekanbaru, Duri, dan Dumai. Bukan, bukan liburan. Boro-boro dah liburan. Kerja bos. Tugas kantor. Well, sangat melelahkan, tapi banyak banget pengalaman dan hal baru yang gw dapetin.

    Pertama, tentu saja ini adalah pengalaman pertama gw menginjakkan kaki di tanah Sumatra. Sejujurnya, di umur gw yang udah bangka banget ini, ini baru perjalanan kedua gw keluar tanah Jawa. Yang pertama, dulu, empat tahun lalu ke Balikpapan. Dan yang kedua, ini. Keluar bandara, kesan pertama adalah panas. Ya, gw ga tau kalo Pekanbaru sepanas ini. Ga sempet jalan-jalan di Pekanbaru dulu karena gw harus langsung cao ke Duri. Perjalanan Pekanbaru - Duri kira-kira butuh waktu 4 sampai 5 jam. Perjalanan yang sumpah bikin pantat tebel. Selain jauh bener, jalanan juga kurang bersahabat. Dari Jakarta, pikiran gw tentang jalanan lintas sumatra itu kiri-kanan hutan, pohon, adem gitu. Tapi ternyata bayangan gw salah total. Yang pertama bukan hutan, melainkan kebun kelapa sawit ditambah semak-semak. Dan yang kedua panas, kering, dan berdebu. Ditambah jalanan yang agak bentol-bentol. Berat. Ini adalah pengalaman pertama gw juga ngeliat banyak gereja, bukan masjid di sepanjang jalan. Tentu saja ini sangat berbeda dengan di Jawa, dimana masjid bertebaran dimana-mana. Dan yang bikin gw lemes juga adalah rumah jarang-jarang, dan tentu saja alfa/indo mart semakin jarang. Padahal gw punya rencana buat sepedaan menelusuri jalanan sumatra suatu saat nanti. Jelas ini masalah serius.

    Hal lain yang cukup membelalakkan mata gw adalah banyaknya logo Chevron di sepanjang Pekanbaru-Duri-Dumai. Sekolah, arena olahraga, perkantoran, dan bahkan sampe patung di bunderan ada logo Chevron nya. Selidik punya selidik, memang hampir semua kilang minyak dan kebun kelapa sawit di sepanjang jalan itu dikuasai oleh Chevron. Tentu ada perusahaan-perusahaan lain, tapi sebagian besar adalah perusahaan yang juga menggantungkan hidupnya pada Chevron alias sub kontraktor (subkon) nya Chevron juga. Ya, termasuk perusahaan tempat gw kerja. Di beberapa tempat gw juga liat Pertamina. Ah, tapi kalo dibandingin Chevron itu ma ga ada seujung kukunya. Kalo kalian kesana dan melihat dengan mata kepala sendiri, mungkin temen-temen juga akan berpikiran sama kayak gw, "benarkah kita, Indonesia, sudah merdeka?". Bayangin aja, berapa banyak lahan kelapa sawit dan ladang minyak MILIK RAKYAT INDONESIA, tapi DIKUASAI OLEH ASING? Yang terlihat disana adalah orang-orang asing itu pada asik main golf, dan kita yang kerja dari jam 7 pagi sampai 6 sore. Apa bedanya sama waktu zaman VOC? Tentu ada bedanya. Di zaman penjajahan dulu, hasil bumi kita dijual di luar. Sedangkan sekarang, hasil bumi kita diambil, diolah di luar, dan dijual lagi di Indonesia. Agak pengen berontak saat itu, tapi apa daya ...

    Ketika gw ke Dumai, gw sempet mampir ke Pelabuhan. Waktu itu, sontak gw teringat novelnya Andrea Hirata, Laskar Pelangi series. Suasana sosialnya, logatnya, pas, begitu mirip dengan apa yang digambarkan Andrea, walopun disini sedikit lebih baik. Para pekerja yang nampak item dekil dan mandi keringat ngangkut barang-barang ke kapal, sementara di sisi lain terlihat mobil-mobil kinclong pada parkir di deket warung dan sang pengendara mobil dengan santenya ngisep batang rokok sambil senderan di mobilnya. Oya, satu hal  yang menurut gw unik waktu di Pelabuhan adalah banyak orang yang bicara tentang Jakarta. Ada beberapa warung di daerah pelabuhan, dan hampir semua pengunjungnya ngobrol tentang Jakarta. Begitupun waktu gw makan di tengah kota Dumai, kata 'Jakarta' juga ada dimana-mana.. Entah apa dan kenapa... gw ga paham...

    Makanan. Duri dan Dumai terkenal dengan ikan baung (maaf kalo salah ngejanya, gw dengernya gitu. hehe). Gw yang ga begitu paham makanan, gagal paham apa yang  membedakan rasa ikan baung sama ikan tongkol. Karena rasa-rasanya kok sama aja. Hehe. Satu hal yang jadi ciri khas makanan disana adalah mereka total masaknya. Kalo asin ya asin banget, kalo pedes ya pedes banget, kalo asem ya asem banget. Kayaknya untuk bikin satu porsi makanan tu mereka make satu loyang rempah-rempah. Kerasa banget. Beda sama di Jakarta yang kalo ngolah makanan, bumbunya pelit-pelit. Sampe-sampe ga ada bedanya antara makanan yang digaremin sama yang engga. Actually, gw suka makanan yang banyak rempahnya. Tapi ketika sarapan, makan dluha, makan siang, makan sore, dan makan malam selama tiga hari berturut-turut, rasanya pengen muntah juga. Bukan, bukan karena engga enak. Tapi mungkin cuman karena gw masih ga bisa adaptasi. Kebiasaan 'total' dalam memasak inilah mungkin yang menjadi cikal bakal terciptanya Balado. Total dalam hal pedes...

    Oya, satu lagi yang lagi 'in' disana adalah batu. Orang-orang disana gila batu. Ga cowok ga cewek sama aja. Semakin banyak batu akik yang dipake oleh seorang cowok disana, terutama bapak-bapak, maka semakin menariklah ia. Kalo yang cewek, semakin banyak gelang batu yang dipake, semakin menggoda lah ia. Bahkan sampe ada anekdot, 'bukan kegantengan yang membuatmu menarik, tapi banyaknya batu yang kau kenakan'. Berita gembira buat orang-orang yang ga ganteng.. Well, gw juga bawa pulang beberapa batu dari sana, biar gw terlihat lebih menarik ketika gw sampe di Jakarta.. Hehe..

    Well, sekian cerita singkat perjalanan ke Pekanbaru-Duri-Dumai. Semoga ke depannya gw bisa jalan-jalan tanpa harus mikirin kerjaan...

Note : buat senja, kalo lo baca tulisan ini, gw harap lo puas. Ya, gw kerja di tengah asep pabrik, bermandi keringat, dan lo malah asik jalan-jalan ke Sempu. Udah ga ngajak-ngajak, malah cuman ngirimin foto lagi.. Satu kata buat lo 'Lambe...'

Monday, 1 September 2014

Refleksi Awal Bulan ...

    Ada banyak hal yang patut kita syukuri dalam hidup ini. Jauh lebih banyak daripada yang harus kita keluhkan. Tapi seringkali kita menginginkan semuanya berjalan sempurna sesuai keinginan kita. Ya, sempurna sesuai keinginan kita. Padahal siapa kita, yang bisa membuat sempurna? Bahkan kita sendiri jauh dari sempurna.

    Oke, mungkin agak aneh kalo gw bisa bilang kayak gitu, padahal post gw di blog ini sebagian besar berisi keluhan. Ya, gw sadari gw makhuk yang ga bisa bersyukur, dan gw akui gw salah. Tapi, event dalam kesalahan itu ga ada salahnya gw mengingatkan, seengaknya buat diri gw sendiri. 'Well, gw pernah ngeluh, sering. Tapi gw juga pernah sadar kalo gw salah'. Bagi sebagian orang mungkin that'ts not a big deal. Tapi bagi gw itu big deal. Berapa banyak orang yang punya salah dan ga mau mengakui kesalahannya. Berapa banyak orang yang terus-menerus mengeluh akan hidupnya, memberontak ketidakadilan Tuhan, dan well, ketika mereka diberi nikmat, dan selalu diberi nikmat, tapi tak sedikitpun ada rasa terima kasih kepada Tuhannya.

    Gw adalah orang yang suka baca tulisan gw sendiri. Entah kenapa. Bahkan kalo diitung-itung mungkin gw udah baca tulisan-tulisan di blog gw ini, tulisan yang gw tulis sendiri ini, 3 atau bahkan sampai 5 kali. Ya, sekedar untuk mengisi waktu luang dan mengoreksi gaya menulis gw. Dan well, ketika gw baca postingan terakhir gw, yang fully berisi keluhan, gw sadar, bahwa lebih banyak hal yang patut gw syukuri daripada gw keluhkan.

    Ya, gw akui memang susah untuk bilang 'Terima kasih Allah atas semua pekerjaan yang bikin mumet ini'. Tapi let's see, gw bilang sama Allah 'Allah, bantu aku Allah, tenangkan pikiranku dari semua urusan dunia ini'. Dan tara, berangsur-angsur masalah kayak terangkat gitu aja. Semua pekerjaan kantor yang bikin mumet itu tiba-tiba ketemu sama jalan keluarnya masing-masing. Gw udah bisa jalan ke Gramed, baca komik, menikmati weekend, hangout bareng temen, gajian, dapet voucher buat beli carrier, dan Allah, maka nikmat Tuhanmu yang mana yang engkau dustakan.

    Weekend kemarin temen gw nginep di kosan. Katanya mau ngerjain skripsi, karena kalo di kosannya dia, dapat dipastikan dia ga bakal bisa ngerjain skripsi. Gw ma oke-oke aja. Sembari ngerjain skripsi, temen gw curhat banyak hal, utamanya soal kerjaannya. Ya, sebagai pemuda rantau apalagi yang bisa dicurhatkan? Kerjaan, kampus, kangen orang rumah, investasi, wanita? Doi bilang bahwa seminggu kemarin, hampir tiap hari nginep kantor, kerja sampe jam 3 subuh, dan bla bla bla. Refleks, gw langsung bilang sama temen gw 'apa sih yang lo cari?'. Ya, kalimat itu tampak ringan diucapkan dan bijak didengar, tapi sejujurnya kalimat itu juga merupakan pertanyaan balik buat diri gw sendiri. 'Apa sih yang gw cari?' Kerja siang malem, sampe ngorbanin sholat jamaah, ngorbanin kehidupan sosial, ngorbanin ngobrol sama ibu/bapak, ngorbanin buka Quran, ngorbanin ngobrol santai bareng temen, dan apa sih yang lo dapet dari semua itu? Uang? Jabatan? Dan berapa banyak orang yang nimbun uang, dan tiba-tiba sakit, dan timbunan uangnya seketika ludes buat berobat? Berapa banyak orang yang kerja sampe tengah malem, ngejar uang lemburan dan bonus, sampe dibela-belain ga sedekah biar uangnya tetep, tapi kemudian tas tempat dia nyimpen dompet, handphone, tab, jatuh, dan ilang. Apa yang lo dapet?

    Well, Allah, jangan butakan aku dengan dunia, jangan sibukkan aku dengan urusan dunia, tuntunlah aku menuju Mu, kalo perlu seret aku agar tetap berada di jalan Mu...