::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 1 September 2014

Refleksi Awal Bulan ...

    Ada banyak hal yang patut kita syukuri dalam hidup ini. Jauh lebih banyak daripada yang harus kita keluhkan. Tapi seringkali kita menginginkan semuanya berjalan sempurna sesuai keinginan kita. Ya, sempurna sesuai keinginan kita. Padahal siapa kita, yang bisa membuat sempurna? Bahkan kita sendiri jauh dari sempurna.

    Oke, mungkin agak aneh kalo gw bisa bilang kayak gitu, padahal post gw di blog ini sebagian besar berisi keluhan. Ya, gw sadari gw makhuk yang ga bisa bersyukur, dan gw akui gw salah. Tapi, event dalam kesalahan itu ga ada salahnya gw mengingatkan, seengaknya buat diri gw sendiri. 'Well, gw pernah ngeluh, sering. Tapi gw juga pernah sadar kalo gw salah'. Bagi sebagian orang mungkin that'ts not a big deal. Tapi bagi gw itu big deal. Berapa banyak orang yang punya salah dan ga mau mengakui kesalahannya. Berapa banyak orang yang terus-menerus mengeluh akan hidupnya, memberontak ketidakadilan Tuhan, dan well, ketika mereka diberi nikmat, dan selalu diberi nikmat, tapi tak sedikitpun ada rasa terima kasih kepada Tuhannya.

    Gw adalah orang yang suka baca tulisan gw sendiri. Entah kenapa. Bahkan kalo diitung-itung mungkin gw udah baca tulisan-tulisan di blog gw ini, tulisan yang gw tulis sendiri ini, 3 atau bahkan sampai 5 kali. Ya, sekedar untuk mengisi waktu luang dan mengoreksi gaya menulis gw. Dan well, ketika gw baca postingan terakhir gw, yang fully berisi keluhan, gw sadar, bahwa lebih banyak hal yang patut gw syukuri daripada gw keluhkan.

    Ya, gw akui memang susah untuk bilang 'Terima kasih Allah atas semua pekerjaan yang bikin mumet ini'. Tapi let's see, gw bilang sama Allah 'Allah, bantu aku Allah, tenangkan pikiranku dari semua urusan dunia ini'. Dan tara, berangsur-angsur masalah kayak terangkat gitu aja. Semua pekerjaan kantor yang bikin mumet itu tiba-tiba ketemu sama jalan keluarnya masing-masing. Gw udah bisa jalan ke Gramed, baca komik, menikmati weekend, hangout bareng temen, gajian, dapet voucher buat beli carrier, dan Allah, maka nikmat Tuhanmu yang mana yang engkau dustakan.

    Weekend kemarin temen gw nginep di kosan. Katanya mau ngerjain skripsi, karena kalo di kosannya dia, dapat dipastikan dia ga bakal bisa ngerjain skripsi. Gw ma oke-oke aja. Sembari ngerjain skripsi, temen gw curhat banyak hal, utamanya soal kerjaannya. Ya, sebagai pemuda rantau apalagi yang bisa dicurhatkan? Kerjaan, kampus, kangen orang rumah, investasi, wanita? Doi bilang bahwa seminggu kemarin, hampir tiap hari nginep kantor, kerja sampe jam 3 subuh, dan bla bla bla. Refleks, gw langsung bilang sama temen gw 'apa sih yang lo cari?'. Ya, kalimat itu tampak ringan diucapkan dan bijak didengar, tapi sejujurnya kalimat itu juga merupakan pertanyaan balik buat diri gw sendiri. 'Apa sih yang gw cari?' Kerja siang malem, sampe ngorbanin sholat jamaah, ngorbanin kehidupan sosial, ngorbanin ngobrol sama ibu/bapak, ngorbanin buka Quran, ngorbanin ngobrol santai bareng temen, dan apa sih yang lo dapet dari semua itu? Uang? Jabatan? Dan berapa banyak orang yang nimbun uang, dan tiba-tiba sakit, dan timbunan uangnya seketika ludes buat berobat? Berapa banyak orang yang kerja sampe tengah malem, ngejar uang lemburan dan bonus, sampe dibela-belain ga sedekah biar uangnya tetep, tapi kemudian tas tempat dia nyimpen dompet, handphone, tab, jatuh, dan ilang. Apa yang lo dapet?

    Well, Allah, jangan butakan aku dengan dunia, jangan sibukkan aku dengan urusan dunia, tuntunlah aku menuju Mu, kalo perlu seret aku agar tetap berada di jalan Mu...

No comments:

Post a Comment