::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 27 June 2014

Membuktikan "ke-alay-an" Pendaki Gunung Gede,

    Tanggal 13 Juni kemarin, gw sama temen-temen kampus gw naik Gunung Gede. Plan yang udah kepending dari bulan Maret kemarin. Sesuatu. Banyak alasan kenapa bisa kepending lama gitu, but anyway, toh kelaksana juga. Haha.

    Kata temen-temen gw, dan pendaki lainnya, 'Bawa jaket tebel, celana panjang yang anget dan dry fit, sleeping bag, kaos kaki dobel, kupluk, dan bla bla bla, karena ntar di atas dinginnya bisa sampe 10 derajat". Well, cukup meyakinkan karena leader kita, yang juga udah khatam naik gunung menyarankan hal yang sama, blog-blog orang pun demikian. Tapi gw sendiri agak-agak ga percaya, toh pas kemarin gw ke Bromo, semua orang bilang hal yang sama, dan gw mendapati hal yang berbeda. Mereka bilang ga bisa tidur karena Bromo is too cold meskipun lo pake jaket dobel dan bla bla bla. Tapi nyatanya gw jalan-jalan di Bromo pake kaos kutang dan celana pendek. So, sama, gw pengen ngebuktiin dan ngerasain sendiri, sedingin apa sih Gunung Gede itu.

    Tim berangkat hampir jam 9 malem dari rencana jam 7 malem. Yah, mereka terlalu banyak ba bi bu, packing, bongkar lagi, masukin lagi, bongkar lagi, dan seterusnya. Sumpah bikin males. Mungkin gw yang ga sabaran, who knows. Kita berangkat dari Margonda ke Rambutan naik angkot 112 lanjut bus dari Rambutan ke Cibodas. Bus nya bikin males, gerah amit-amit, desek-desek an sampe sesek. Maklum, bus ekonomi. Apa yang lo harepin dari bus 14 ribu. Hehe.

    Pas nyampe, anak-anak langsung pada mau cao, tapi gw maksa mau sholat isya dulu. Salah gw, tadi ga sholat dulu di Depok, tapi di sisi lain gw juga ga pengen ga sholat, takut mati di atas dalam keadaan belum sholat. Hoho. Mulai naik sekitar pukul 2 pagi. Ini adalah pengalaman pertama gw di tengah hutan jam segini. Menyenangkan. Apalagi sepanjang perjalanan anak-anak pada ngobrol dan bercanda mulu. Seru. Unexpected thing adalah ketika leader gw beberapa kali kram. Sambil jalan doi bilang kalo cuma mau sampe Kandang Badak dan ga lanjut ke atas. Ga bisa gw bilang. Kita kudu bareng-bareng sampe puncak. Agak egois gw, biarin. Gw mau deh gotong carrier lo, asal ga minta gendong aja. Kita mulai bareng dan harus berakhir bareng. Tsah.

    Abis subuh, kita lewat air panas. Awalnya kata 'air panas' gw kira cuman namanya aja. Airnya tetep anget ato dingin. Tapi terntata engga, airnya bener-bener panas. Mana masih gelap dan kabutnya tebel banget plus di kanan kita jurang. Kepeleset, fatal akibatnya. Gw ambil posisi depan, bukannya sombong, tapi diantara temen-temen gw, sepertinya cuman gw yang masih lumayan fit. Gw agak was-was juga karena ada satu temen gw yang pake kacamata. Kacamata udah penuh kabut, ga bisa liat. Dan kalo pun dilepas, doi juga ga bisa lihat. Jadi berkali-kali doi harus ngebersihin kacamatanya. Gw juga khawatir sama leader gw yang kram. Itu adalah fase paling ngeri dari perjalanan ini. Menurut gw.

    Selepas air panas, keliat banget temen-temen udah pada abis. Tinggal gw sama si kacamata, Satria, yang masih kuat jalan. Berkali-kali nungguin tapi ga dateng juga, akhirnya kita memutuskan untuk leading di depan berdua. Nyampe di Kandang Bandak, gw inisiatif turun lagi, rencananya mau ngebantuin bawain carrier temen-temen yang udah pada kecapekan. Tapi beberapa temen berpikiran lain, dan nganggep gw 'sok'. oke, sip.

    Di Kandang Badak ada satu mata air. Dinginnya sesuatu. Ga beda jauh sama dinginnya air di Bromo. Tapi selain itu, everything is fine. Yang ga fine adalah, anak-anak pada ngeluh kedinginan. Sampe ada yang menggigil segala. Haha. Padahal mereka pake jaket tebel, celana panjang, selimutan sarung, kaos kaki, sarung tangan, kupluk. Lengkap. Sementara gw yang cuma make celana pendek, kaos lengan pendek, sama kaos kaki, ngerasanya biasa aja. Dingin, tapi ga alay. Disini akhirnya gw bisa ngebuktiin lagi, bahwa gunung gede sama kayak bromo. Dingin, tapi ga alay. Haha.

    Pendakian selanjutnya, gw sama Satria leading terus di depan, sementara yang lain masih ketinggalan di belakang. Bukannya mau ninggalin, tapi ga enak rasanya kalo lagi jalan bentar, terus suruh berhenti, nunggu, gitu terus. So, jadilah tim terpisah cukup jauh. Nyampe puncak Gede, rasanya amazing. Pemandangan luas membentang sambil ditiup angin gunung, wuih, so great. Capek pendakian dari semalem, bener-bener ilang rasanya ketika kita nyampe di puncak. Gw ngeliatin Satria. Doi terlihat bener-bener menikmati, hembusan angin puncak. Sementara gw akhirnya malah menyelamatkan diri dari angin puncak yang makin lama bikin mriang. Secara gw ga bawa jaket, cuman pake kaos sama celana pendek. Sejam kemudian, baru temen-temen yang di belakang nyusul. Lengkap. So great.


    Sedikit turun dari puncak, kita nyampe di Surya Kencana. Kata temen gw, itu keren. Gw bilang, biasa aja. Haha. Surya Kencana itu mirip Padang Savana di Bromo. Jadi ketika gw kemarin bilang Padang Savana biasaj aja, pun demikian dengan Surya Kencana.

    Menjelang sore, kita mulai turun. Kita emang sengaja ga ngecamp, karena keterbatasan waktu. Orang (sok) sibuk bos. Pas turun thrilling banget. Kenapa gerangan? Jalannya masih tanah dan ujan. Licin banget. Berkali-kali Satria, Moncos (Leader), dan Frans kudu jatuh bangun. Sementara gw yang di barisan paling belakang tinggal mengamati, dan ga ngambil jalan yang tadi bikin mereka jatoh. Hehe. Perjalanan 4 jam bener-bener menghadirkan karakter asli kita, terutama gw. Ya, gw ngambek abis karena ga kebagian madu rasa. Gw ngambek abis, karena ga kebagian coklat (bilangnya abis, padal pas di bawah ada. gw ditipu). Gw ngambek abis, karena berkali-kali gw bilang break, tapi yang depan jalan terus. Gw ngambek abis karena ga ada becanda-becandaan lagi. Pokoknya segala hal saat itu bikin gw males. Capek + laper membuat karakter gelap gw nongol.

    Tapi well, toh akhirnya kita nyampe juga di bawah. Dan you know what? Kita dapet bus patas dari Cipanas ke Rambutan. AC bos, ga ada yang berdiri, dan cuma 20rb. Bandingkan dengan bus ekonomi 14 ribu waktu berangkat. Well, perjalan dari Cipanas ke Rambutan cuman butuh waktu 5 menit. Karena gw cuma bisa bertahan 5 menit melek dari pas naik bus. Sisanya gw tidur. Dan bangun-bangun udah di rambutan.

    Akhir kata, ketika sampe kosan, kita lanjut tidur lagi, untuk siap-siap nonton piala dunia. Haha.

Friday, 20 June 2014

24 My Age

    Waktu gw buat menyandang status 'remaja' tinggal 357 hari lagi. Karena menurut BPS yang dimaksud remaja adalah mereka yang berumur 10-24 tahun. Delapan hari yang lalu, menurut penanggalan Gregorian, gw resmi berumur 24 tahun. Suatu usia yang cukup bangka, tapi prestasi sama sekali ga ada. Ga ada yang spesial, karena emang gw bukan orang yang spesial, kecuali satu, yaitu di hari yang sama Piala Dunia dimulai.

    Mungkin karena gw masih ga bisa terima udah masuk usia 24, hari pertama di 24 gw berjalan menyedihkan. Sejak bangun tidur gw merasa ada yang aneh, perasaan ga enak. Dan yah, pas pulang kantor ujan. Dan karena ujan itu, gw jatoh dari sepeda [lagi]. Bayangin, setelah jatoh, gw langsung minggir, menyelamatkan diri, ngatur napas, nahan sakit. Telapak tangan gw langsung bengkak, sementara sekujur tangan kanan gw lecet-lecet kecil.  Perihnya nauudzubillah pas kena air ujan. Yup, itulah momen pertama gw di 24 yang berkesan.

    Sampai seminggu setelah itu gw masih ga nyaman naik sepeda. Gw yang biasanya bisa melepaskan semua masalah di dunia cuma dengan sepedaan. Sekarang kebalikannya. Sepedaan malah ngebuat gw males. Entah kenapa.

    Satu hal yang paling ngebuat gw kusut adalah gw udah bangka. Iya, 24 emang bukan usia yang muda lagi. Temen-temen gw udah banyak yang nikah. Lha gw? Kesliwer di pikiran aja belon. Di usia 24, Li Xuerui, pemain badminton Tiongkok udah dapet emas olimpiade. Lha gw? Cuma jadi mas-mas.  Satu hal yang paling gw pengen di usia gw ini adalah GW PENGEN NEMUIN JAWABAN, WHAT SHOULD I DO ? APA YANG KUDU GW LAKUIN BUAT NGISI HIDUP INI? Ya, gw cuma pengen tahu jawaban itu doank. Tapi jawaban yang bener-bener jelas dan bisa ngeyakinin gw. Bukan jawaban yang bisa bikin gw lari enem bulan, abis itu males-malesan. Bukan jawaban yang bikin gw nulis, lalu ditinggalin ketika nemu kesenangan lain. Bukan jawaban yang bikin gw naik gunung, tapi pikiran ada di kantor. Sekian.

Monday, 2 June 2014

Bromo bukanlah surga,

    Judul postingan gw kali ini mungkin bisa dibilang agak kontroversial, mengingat banyak orang yang bilang 'Bromo itu surganya Indonesia'. Well, Bromo memang bagus, tapi bukan surga. Karena surga ada di telapak kaki ibu #plak #edisiMenjelangRamadhan

    Trip ke Bromo kali ini udah gw persiapkan bahkan sejak bulan Februari kemarin. Kenapa gw ngebet ke Bromo? Tidak lain tidak bukan adalah karena begitu banyaknya blog travelling yang ngebahas tentang Bromo. Dan semua bilang 'Bromo is wonderful', 'Bromo seperti surga', dan masih banyak kalimat wow yang bikin gw penasaran.

    Sabtu pagi gw berangkat dari station Pasar Senen menuju station Pasar Turi, Surabaya menggunakan kereta ... gw lupa nama keretanya. Pokoknya yang harganya 50rb. Mungkin banyak yang ngira kalo perjalanan gw nyontek konsepnya Jokowi, blusukan dari pasar ke pasar, tapi ciyusly bukan. Ini murni karena emang nama station nya kayak gitu. Satu hal yang perlu dicatat adalah, pada hari itu, suasana di station mirip kayak mau ada transmigrasi, karena sejauh mata memandang adalah orang-orang yang pada ngegendong tas bakcpack yang gedenya hampir sama kayak lemari kosan gw. Gw doang yang mau jalan-jalan jauh tapi cuman bawa tas sekucrit. Hahaha.

    Surabaya menyambut kami dengan ujan gede. Sejenak gw khawatir kalo pasir-pasir di Bromo bakalan anyut, saking gede ujannya. Baru sekitar jam 7 pagi gw bisa jalan lagi menuju Terminal Bungurasih. Disinilah rencananya gw bakal ketemu sama partner gw, Jepun, mahasiswa ITS.

    Terminal Bungurasih adalah salah satu terminal yang 'keren' menurut gw. Bersih dan rapi. Beda dengan terminal manapun yang pernah gw datengin. Banyak juga warung yang ngejual makanan dengan harga murah. Tapi jangan sampe beli minum di warung tersebut, karena yang dimahalin adalah harga minumnya. Sebagai referensi, satu mangkok soto dihargai 7rb perak, tapi segelas es teh dibandrol 5rb. Cukup sesuatu bukan? Dari sini, kita bakal ke Terminal Probolinggo. Karena konsep kita adalah semi backpacker, maka tentu saja kami memilih bus ekonomi 14rb. Selama perjalanan ke Probolinggo, nothing special, kecuali gw harus melihat degradasi moral bangsa yang udah sebegininya. Banyak banget lansia di bus itu yang berdiri, sementara yang masih muda-muda pada enaknya duduk sante. Gw bukan salah satunya, dan semoga gw terhindar dari perbuatan seperti itu.

    Menurut blog yang gw baca, dari Terminal Probolinggo, kita harus keluar dan belok kiri. Maka akan ditemukan mobil-mobil Elf berjejer menunggu penumpang yang hendak ke Bromo. Plus para calon penumpang lain yang udah nunggu sampe kutuan, karena mobil Elf tidak akan jalan sebelum kuota terpenuhi. Dan itu 100% benar sodara. Pas kita dateng, baru ada sekitar 8 orang, ditambah gw dan partner, jadi 10 orang. Itu artinya masih kurang 5 orang lagi, karena si bapak sopir bilang, kalo doi baru mau jalan kalo udah 15 orang. Sebuah cerita dateng dari sini. Seorang bule ngambek sama sopir karena dia udah nunggu lebih dari 1 jam, tapi mobil ga jalan-jalan. Dia bilang 'I'll take another drive' dengan nada marah. Tapi percuma, karena si sopir ga ngerti, dan ga ada angkutan lain yang menuju ke Bromo. Pada akhirnya dia ngambek, dan seperti mau nangis di pojokan sana. Kasian. Gw sama Jepun yang kasihan sama tu bule, akhirnya berinisiatif buat ngebantu si sopir nyari penumpang di depan terminal. Tapi yang terjadi adalah si Jepun malah minta dipotoin di depan terminal. Fuhhh. 15 menit kemudian datanglah gerombolan penumpang yang sangat kami nantikan kehadirannya. Akhirnya, jalan juga. Kata orang, pemandangan dari Probolinggo ke Cemoro Lawang (Bromo) itu 'wow'. Bagi gw, yang bilang begitu agak alay. Emang sih keren, tapi ga wow-wow banget.    


    Perjalanan berakhir sekitar jam 12.30, tapi yang badan gw rasain adalah ini baru jam 7 pagi. Dingin bok. Apalagi pas pertama kali menginjakkan kaki di lantai penginepan, rasanya kayak jalan di atas balok es. Nah, yang alay adalah, menurut cerita yang gw denger dan gw baca, banyak orang yang ga bisa tidur karena dinginnya Bromo naudzubillah, kudu pake jaket dobel + kaos kaki + sarung tangan + selimut tebel. Nah, menurut gw ini alay bin lebay. Nyatanya adalah, pas sore hari, gw jalan-jalan di sekitar Bromo cuma pake kaos kutang + celana pendek. Dan pas tidur gw cuman pake celana panjang + jaket sepeda yg tipis + selimut. Dan gw bisa tidur dengan sangat amat nyenyak. Emang sih dingin, tapi dinginnya ga lebay. Haha.

    Sore menjelang petang, gw sama Jepun memutuskan untuk jalan-jalan di sekitar Bromo. Kita nemu spot yang bagus buat poto-poto. Kita juga nemu jalan yang kata Jepun adalah 'for staff only', karena ini kayak jalan tikus menuju Bromo tanpa harus melalui pos masuk Bromo. Itu artinya, kalo situ mau, lu bisa masuk ke kawasan Bromo, gratis. Tapi berhubung kita nemu jalan tikus ini udah agak telat, jadi baru separo jalan kita balik lagi ke atas, karena matahari udah mau selimutan.

    Sekitar jam 3 pagi, kita dibangunin sama yang punya penginepan. Katanya, suruh siap-siap menuju Pananjakan. Dan bener aja, pas kita keluar penginepan, udah banyak banget jeep yang nangkring di jalanan. Termasuk jeep kami. Oya, FYI, kami dapet penginepan di puncak dengan harga 125rb per kamar dan sewa jeep 150rb per orang untuk ke 4 tempat. Agak mahal sih, tapi karena kita ga mau ribet, jadi ya seperti itulah. Hehe.

    Spot pertama yang dikunjungi adalah Pananjakan. Disinilah katanya spot terbaik buat liat sunrise. Kali ini gw setuju. Menyambut pagi di Pananjakan emang keren. Apalagi pas liat kabut yang masih menyelimuti gunung. Amazing. Yang ga amazing adalah banyakya orang. Kalo saja saat itu pengunjung ga sebanyak ini, ni tempat asik banget buat ngegalau. Lumayanlah,  bisa sejenak ngelupain pacar #pacarOrang.

    Spot kedua adalah Kawah Bromo. Yang perlu dicatat adalah jangan lupa bawa masker ato sebagenya. Ini kawasan isinya pasir doang, jadi ada angin dikit aja langsung wusss.. bukan oksigen yang lo isep, tapi pasir. Yang ga banget disini adalah kuda. Ya, kuda-kuda disini bikin bau. Plus kalo jalan, bikin pasir beterbangan. Emang sih ngebantu bagi mereka yang ga kuat jalan ke puncak, tapi mengganggu bagi para pendaki kayak gw. Oya, ada mitos katanya tiap orang punya itungan yang beda-beda tiap ngitung jumlah tangga di Bromo. Ada benernya, tapi setelah gw perhatiin, ga samanya adalah karena sebagian besar orang, baru jalan sekecrit, udah kecapean. Boro-boro ngitungin tangga, ngurusin napas aja mpot-mpotan. Dan ini terjadi pula sama partner gw. Haha. Gw sendiri berhasil ngitung jumlah tangganya. 250 anak tangga. Ada yang sama? Unexpected thing to do adalah ketika gw nyampe di Puncak Bromo. Tiba-tiba gw pengen poto bareng turis. Dan dengan tanpa malu akhirnya gw dapet poto bareng cewek netherland dan Thailand. Haha.


    Spot ketiga adalah Padang Savana. Sama sekali ga wow menurut gw. Biasa aja. Disana ada bukit-bukit yang bergelombang kayak bukit teletubbies gitu. Dan di kampung gw juga ada yang lebih kece daripada ini. Haha. Pun, temen-temen satu jeep gw juga sepertinya kurang menikmati, karena baru 10 menit, mereka udah ngajak jalan lagi.


    Spot keempat adalah Pasir Berbisik. Lumayan wow  menurut gw. Pemandangan padang pasir yang luas dengan latar belakang gunung di belakangnya. Some great view anyway.


    Well, menurut gw, Bromo emang bukanlah surga. Entah mata gw yang sliweran ato emang standar gw ketinggian, tapi Bromo emang ga se'wow' yang gw kira. But anyway, Bromo panteslah dijadiin salah satu daftar tempat yang wajib dikunjungi.

Note :
1. Special Thanks to Jepun, teman sejawat. Egy, Ruri, dan pacarnya, we make some friend there.
2. Rincian perjalanan dan biaya yang mungkin bisa dijadiin rujukan buat temen-temen yang mau kesana (tawar, kalo bisa nawar)