::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 2 December 2013

Never be No 1

    Kalo ga salah, gw dulu pernah ngomong (dan pernah posting) bahwa 'gw bisa melakukan apapun, tapi ga pernah bisa fokus di satu hal sampe bener-bener master'. Dan well, beberapa hari ini kalimat itu menghantui gw lagi.

    Gw inget dulu waktu sekolah. Gw adalah orang yang hampir bisa di semua mata pelajaran, tapi hampir ga pernah jadi yang no 1 di mata pelajaran tertentu. Hasilnya, gw jarang banget ikut lomba yang hanya fokus pada pelajaran tertentu. Kenapa? Karena gw emang bisa, tapi ga pernah jadi yang no 1.

    Dan yeah, sampe sekarang gw udah lumutan gini, hal kayak gitu masih juga terjadi sama gw. Di kantor misalnya. Ato lebih luas lagi di bidang kerjaan gw, dunia komputer dan khusunya pemrograman. Gw bisa Delphi, karena emang tiap hari gw mantengin Delphi. Tapi apakah gw menguasai Delphi? I'll say not. Masih banyak hal lain yang gw ga bisa lakukan dengan Delphi. Gw juga bisa VB, tapi ya gitu2 aja. Gw bisa PHP, tapi ya cuman perintah standar doank. Gw bisa jaringan, itupun mentok cuman pada yang diajarin waktu sekolah dulu. Yup, hampir gw bisa di semua bidang, tapi ga ada yang bener-bener bisa. Sekedar.bisa.doank.

    Dan parahnya lagi, gw adalah tipe orang yang gampang bosen dan pengen doing what's new. Gw masih inget di awal tahun kemarin, resolusi gw adalah pengen punya buku sendiri. Itu karena beberapa bulan sebelumnya gw berhasil menang lomba nulis cerpen yang diadain Gradien. Tapi, seperti yang kalian tahu lah, gw cuman nongkrong di urutan ketiga. Not No 1. Apakah sebelumnya gw pernah nulis-nulis buat media atau ikutan lomba serupa? Jawabannya engga. Waktu itu gw cuman tertarik pengen ikutan, baca-baca, nulis, kirimin naskah, dan voila, dapet urutan tiga. Yang dipikirin gw waktu itu cuman satu, gw bisa, dan gw bakal tekunin dunia penulisan.

    Tapi waktu berlalu, dan gw tertarik sama sepeda. Bulan Maret gw jalan ama temen gw ke Semarang naik sepeda. Otomatis, fokus gw di buku musnah. Saat itupun yang ada di list prioritas gw bukan lagi di buku, tapi bisa sepedaan lebih jauh lagi, lebih jauh lagi. Well, bukannya sombong, tapi ga banyak orang yang bisa sepedaan Jakarta-Semarang. Tapi ada juga yang bahkan bisa sepedaan Jakarta - Bali, bahkan dari Sabang - Merauke. Dan yow know what, gw bukan yang No 1.

    Bulan Juni, gw masih inget banget, rencana buat sepedaan ke Surabaya gagal. Gw kecewa berat waktu itu. Tapi ga lama kemudian "Lari" lagi ngetren. Dan seperti yang bisa ditebak, gw masuk dunia lari. Sebagai seorang nubi di komunitas, pencapaian gw termasuk lumayan. Gw salah satu yang bisa lari kenceng di komunitas. No 4,5,6 lah. Dan setelah hampir lima bulan gw lari, gw masih di urutan itu-itu aja. Ga jelek sih, tapi juga ga bisa jadi yang No 1.

    Di sela-sela itu gw juga belajar ngafal Quran. Berkat dorongan dan bimbingan dari temen baik gw, Pakdhe, sampe hari ini gw udah lewat satu juz. Tapi kalo lo liat di luar sana, berapa banyak yang udah apal 2,3,4 juz, bahkan satu Al Quran full. Dan jelas, jalan gw masih sangaaat panjang buat jadi yang No 1.

    Apalagi? Kuliah gw? Gw udah lama ga fokus sama kuliah, jadi gw udah agak-agak ga minat ngejar No 1. Hehe.

    Oya, akhir-akhir ini gw juga lagi mau nyoba hal baru lagi, backpacker. Baru dua kali sih backpackeran, yang pertama ke Sawarna dan yang kedua Temple Tour ke Jogja. Lumayan seru, tapi ga mungkin gw ngelist ini di skala prioritas gw. Selain dana yang tipis, waktu gw juga udah abis buat kerja dan kuliah.

    Well, pada akhirnya gw cuman bisa menyimpulkan bahwa gw mentok hampir di semua bidang. Kemarin, temen juga nawarin project gitu, bikin web. Dan gara-gara mentok, gw akhirnya bilang engga. Tapi apakah sebenernya gw bisa? Mungkin. Tapi melihat ilmu gw di dunia web yang mentok, gw jadi takut ngambil kesempatan kayak gitu.

    Gw kadang males sama diri gw sendiri yang ga bisa fokus sama satu hal kayak gini. Tapi ketika gw mau fokus pada satu bidang aja, nulis misalnya. Bisa diitung deh berapa hari gw bisa bertahan di dunia itu. Bosen. And don't know lah what will happen with me tomorrow dengan keadaan gw yang kayak gini.. huft.

Wednesday, 20 November 2013

Borobudur Run n Temple Tour

    Tanggal 15 kemarin gw ga berangkat kantor. Bukan, bukan di PHK. Cuti. Gw udah punya rencana buat jalan bareng anak-anak Derby (Depok Running Buddy) baut jalan ke Jogja, ikutan Borobudur Run. Jogjaaaa... i am coming.

    Gw sendiri ke Jogja sebenernya punya misi terselubung. Selain ikut Borobudur Run, gw juga mau Temple Tour ke beberapa Candi di Jogja, plus lagi sekalian latian backpacker. Backpacker pertama gw ke Sawarna bulan lalu lumayan sukses, dan karenanya gw mule ketagihan dan mau nyoba ke Jogja backpackeran juga.

    Berangkat dari Station Pocin, gw naik KRL ke Station Kemayoran. Harusnya sih ke Station Senen ya, tapi berhubung KRL ga berhenti di Senen, jadilah gw kudu transit di Kemayoran. Sebenarnya ada dua alternatif sih :
1. Station Pocin - Station Gondangdia (3rb), lanjut metromini P20 (3rb).
2. Station Pocin - Station Kemayoran (4rb), lanjut jalan kaki 1,5km.
Dan jelas kalian tahu mana yang gw pilih. Yup, tepat sekali. Pocin - Kemayoran + jalan kaki (ini bukan rumus matematika ya. Hehe).

    Kereta ke Jogja berangkat jam 13.00 (Kereta Bengawan, harga 50rb. Jadi PP = 100rb). Nothing special di dalem kereta kecuali ketawa ketiwi n share cerita bareng anak-anak Derby. Jam 22.00 kita tiba di Station Tugu (harusnya Lempuyangan, tapi entah kenapa ini kereta berhenti di Tugu). And you know what lah apa yang pertama kali dilakukan anak-anak, photo time. Puas dengan foto-foto (yang ngabisin waktu hampir setengah jam), kita jalan lagi ke rumah temennya anak Derby. Lumayan bikin pegel, 2km men. Mana malem-malem, gerimis, laper lagi, lengkap dah. Well, akhirnya karena ga tahan ngedenger jeritan perut, akhirnya kita mampir dulu di angkringan. Sampe jam 1.30 pagi. Amigo.



    (Ga) Puas tidur yang cuma beberapa jam doank, gw bareng dua temen gw siap memulai Temple Tour. Yup, ga semua anak Derby ikut Temple Tour, cuma bertiga doank, sementara yang lain langsung chao ke Magelang, buat persiapan Borobudur Run hari minggu nya.

    Temple Tour kita mulai dari Halte Trans Yogya Mangkubumi 1 yang ada di sebelum Tugu Yogya menuju ke Halte Prambanan di deket Candi Prambanan. Cukup dengan 3rb perak doank kita udah bisa jalan dari ujung ke ujung Jogja. Serunya naik transyogya adalah, hampir semua spot menarik di Jogja dilewatin, termasuk Tugu Jogja, Monumen Jogja Kembali, Taman Pintar, dan lain-lain yang gw ga bisa inget satu-satu (Otak gw emang udah agak-agak soak buat memorizing). Jadi gw harus nahan napsu buat ga mampir di setiap spot. Untungnya gw udah bikin itenerary, jadi agak-agak ketolong.

    Perjalanan ke Prambanan ngabisin waktu sekitar 1 jam. Ketika keluar dari halte, Candi Prambanan udah keliatan. Tapi eits, tunggu dulu. First point kita bukan ke Candi Prambanan, melainkan ke Candi Plaosan. Jaraknya sekitar 2,5km dari Prambanan. Dan ga ada angkot atau angkutan umum lainnya. Ada ojek, tapi mahal. So? You know what i do lah, jalan kaki. 2,5km ini doank, nothing lah, 20 menit doang.

    Candi Plaosan adalah Candi Budha. Terbagi menjadi dua kawasan, Plaosan Lor dan Plaosan Kidul. Ukurannya ga terlalu gede. Jauh kalo dibandingin sama Prambanan, apalagi Borobudur. Arsitektur candinya lumayan menarik. Ada dua candi utama dengan bentuk dan ukuran yang sama persis, dikelilingi oleh candi-candi kecil. Kalo difoto barengan sunset keren deh. FYI aja, Candi Plaosan ini masih dalam proses pemugaran. Jadi masih terlihat berantakan dan belum simetris. Di beberapa tempat bahkan gw masih nemu relief yang belum lengkap. Dan satu lagi, menurut informasi dari yang ngejaga, dibutuhkan waktu 1 tahun untuk memugar satu candi kecil dengan ukuran lebar 2m dan tinggi 3m. Dan tau berapa lama buat mugar candi utama? 10 tahun bray. Itupun belum selesai. Oya, tiket masuk ke Candi Plaosan murah banget, 5rb perak.





    Dari Candi Plaosan, kita menuju ke Candi Sewu. 1km doank jaraknya. Awalnya gw menduga mungkin Candi Sewu ini ada hubungannya sama pembangunan seribu candinya Roro Jonggrang dan Bandung Bandawasa, tapi setelah gw kesana ternyata gw salah besar. Kenapa? Karena Candi Sewu, meskipun satu kompleks dengan Candi Prambanan, ternyata adalah Candi Budha. Kok tau? Stupanya brai. Candi Sewu punya banyak stupa yang ga mungkin ada di Candi Hindu. Pertama gw liat Candi Sewu, yang ada di pikiran gw cuman satu, Amazing. Bukan karena gedenya aja yang menurut gw lebih gede dari Candi Prambanan, tapi arsitektur dan desainnya brai, mangstap dah. Jadi kayak perpaduan gitu antara Candi Prambanan dan Candi Borobudur. Oya, Candi Sewu juga masih dalam tahap pemugaran ya, jadi masih berantakan banget. Gw yakin ni, kalo pemugaran udah selesai, candi sewu ini bisa nandingin candi sebelah, prambanan. Berapa harga tiket masuknya? Seikhlasnya. Hehe. Karena emang sebenernya Candi ini masih satu kompleks sama Candi Prambanan, jadi tiket masuk Prambanan udah include Candi Sewu juga. Masalahnya kemarin kita lewat pintu belakang, jadi bayarnya seikhlasnya.


     Cukup jalan ga nyampe 1km, kita udah sampe di Candi Prambanan. Ga perlu gw bahas lah ya. Udah banyak yang kesana dan udah banyak yang mengagumi keindahannya. Cuman ya itu, tiket masuknya brai, mahal, 40rb

    Jam udah menunjukkan pukul 13.00 pas kita di Prambanan. Ga ada pilihan lain kecuali kudu cepet-cepet lanjut jalan, kalo ga mau ketinggalan bus ke Bodobudur. Yup, final destination adalah Candi Borobudur, yang akan kita kunjungi besok, sekalian pas ikutan race lari Borobudur Run. Untuk menuju ke Borobudur dari Prambanan, agak ribet sih. Karena kita harus ganti trans yogya tiga kali. Pertama dari Prambanan ke Bandara, lanjut Bandara ke Condong Catur, lanjut Condong Catur ke Terminal Jombor. Dari terminal Jombor sambung bus reyot ke Terminal Borobudur. Buat informasi aja nih, ternyata ongkos trans yogya yang 3rb perak masih bisa lebih murah lagi cuy kalo bayarnya pake E-Money nya Mandiri atau Flazz nya BCA atau BRIzzi nya BRI. Mau tau berapa? Cuman seribu perak cuy. Sangat-sangat cocok buat para gembel kayak gw. Haha. Sedangkan dari Terminal Jombor ke Terminal Borobudur lo bisa bayar 15rb. Biasanya sih kernetnya nipu2 20rb ato lebih, tapi gw kasih tau, biaya normalnya 15rb. Catet. Jangan ketipu. Waspadalah!

    Jarak Terminal Borobudur ke Candi Borobudur sendiri udah ga jauh. Palingan cuman 1,5km doank. Yang perlu dicatet adalah jarang banget angkot/angkutan umum disana, atau kalau mau dibilang ga ada sama sekali. Yang ada andong sama becak. Catet harganya, sampe Borobudur itu 10rb doank. Kemarin waktu gw kesana ada bule, mereka masuk jebakan tukang becak dan harus bayar 30rb. Kasian. Tapi, you know lah, sebagai seorang gembel, jarak 1,5km ma nothing lah, kaki juga masih fit. Hehe. Gw nginep di Pondok Tingal, dengan harga 25rb per malem. Murah? Banget, tapi buat gw yang juga butuh kenyamanan, tempat ini not recomended. Konsep menginap di Pondok Tingal adalah asrama gitu, dimana tiap kamar bisa diisi 7 orang. Mendingnya, kalo lo nginep disananya rame-rame. Kalo sendirian? Bisa-bisa lo sekamar sama maho. Ngeri.Oya, kebetulan juga pas hari gw nginep itu, di Pondok Tingal lagi ada pagelaran apa gitu, jadi ruame banget. Ni ada beberapa poto yang berhasil dijebret.

    Minggu, 17 November 2013 jam 6 pagi, Depan Pendopo Magelang udah rame sama sekitar 15rb orang yang bakal ikut lari. Banyak yang dateng dari luar kota, kayak Surabaya, Semarang, Jakarta, dan termasuk kita yang dateng jauh-jauh dari Depok cuman buat lari. Terdengar absurd, udah jauh-jauh daru Depok, belum ongkosnya, cuman buat lari. But, itu sama sekali ga masalah, karena sesuai dengan slogan anak-anak Semarang Runners, "mlayu sakesele, kekancan saklawase (lari secapeknya, berteman selamanya)". Dan yeah, kita yang awalnya sama sekali ga kenal, tapi tiba-tiba bisa poto2 bareng, lari-lari bareng, dan tentu saja teman baru. Rute Borobudur Run sendiri lumayan asik. Ngelewatin jalan-jalan kampung yang masih asri. Apalagi ditambah dukungan dari masyarakat sekitar yang ga berhenti berjejer mule dari garis start sampe finish. Tapi mungkin karena  banyaknya peserta kali ya, jadi jalanan jadi terlihat kecil dan sumpek. Hehe.

    Gw sendiri finish di menit ke 53. Bukan pace best gw. Tapi kenangan lari di Borobudur adalah salah satu race best gw (Best race kali). Hehe.
(Ini foto bareng, antara Derby, Semarang Runner, dan Jogja Runner)

   Well, see you Borobudur, see ya Jogja. Kita akan bertemu lagi di lain kesempatan. InsyaAllah.

Wednesday, 13 November 2013

Tugas 2 Pengantar Telematika

1. Jelaskan tentang perkembangan jaringan komputer sebagai sarana yang digunakan dalam proses telematika baik yang menggunakan kabel maupun yang tanpa kabel!
2. Apa keuntungan dan kerugian:
    a. Teknologi peer-to-peer
    b. Teknologi client-server
Berikan contoh komunikasi baik yang peer to peer maupun yang client-server!
3. Jelaskan menurut pendapat masing-masing tentang perkembangan teknologi wireless yang meliputi hardware, sistem operasi dan program aplikasi yang digunakan pada perangkat wireless!

=================================================================

Jawaban
=================================================================

1.
Perkembangan dunia telematika sekarang ini tidak bisa dipisahkan dengan perkembangan dunia jaringan komputer. Sejak ditemukannya konsep Jaringan Komputer, penyebaran informasi dan hubungan telekomunikasi menjadi semakin mudah, efektif, dan efisien. Pada awalnya, teknologi jaringan komputer digunakan oleh dunia militer Amerika. Pada saat itu Departemen Pertahanan Amerika Serikat (US Department of Defense) membuat sistem jaringan komputer yang tersebar dengan menghubungkan komputer di daerah-daerah vital untuk mengatasi masalah bila terjadi serangan nuklir dan untuk menghindari terjadinya informasi terpusat, yang apabila terjadi perang dapat mudah dihancurkan.

Melihat besarnya manfaat yang diperoleh dan potensi pengembangannya, selanjutnya konsep ini dikembangkan lagi hingga muncullah konsep website. Adalah  Sir Timothy John “Tim” Berners-Lee dari European Laboratory for Particle Physics (CERN) yang mengusulkan untuk dibuat protokol khusus yang memungkinkan untuk pertukaran informasi antar jaringan komputer di seluruh dunia.

Sejak saat itulah, pertukaran data dan informasi menjadi semakin mudah. Melalui internet dan website, semua orang yang terkoneksi dengan internet bisa saling berkomunikasi dan menemukan segala informasi yang mereka butuhkan. Namun begitu, tetap saja ada kendalanya, yaitu bagaimana apabila seseorang tinggal di daerah yang sulit dijangkau oleh jaringan komputer (via kabel).

Seiring dengan perkembangan dunia telematika, dunia jaringan komputer juga terus berkembang dengan menghadirkan teknologi jaringan tanpa kabel atau wireless. Konsep ini sebenarnya adalah pengembangan dari teknologi wireless yang ada terlebih dahulu  seperti teknologi infrared dan bluetooth. Maka, dengan ditemukannya teknologi jaringan wireless ini, kendala daerah yang sulit dijangkau dengan kabel pun teratasi. Komunikasi dan penyebaran informasi bisa berjalan.

Kebutuhan akan informasi dan komunikasi terus berkembang. Jika jaringan komputer hanya bisa digunakan untuk bertukar data saja, sedangkan device telekomunikasi lain, telepon, hanya bisa digunakan untuk berkomunikasi melalui suara saja, maka selanjutnya muncullah konsep untuk menggabungkan dua teknologi ini ke dalam satu media, yaitu Handphone. Handphone bisa menangangi baik komunikasi melalui suara maupun data (SMS). Konsep penggabungan ini dikenal dengan Generasi 2G. Selanjutnya, konsep ini terus berkembang seiring dengan perkembangan jaringan internet dunia, menjadi 3G, yang mampu menangani pertukaran data tingkat tinggi, termasuk live video over internet. Hingga saat ini, muncullah teknologi Smartphone yang merupakan perkembangan terkini dari teknologi handphone dan internet. Dengan adanya smartphone, komunikasi dan pertukaran informasi menjadi jauh lebih mudah. Seseorang hanya perlu menggerakkan jari-jemarinya untuk berkomunikasi dengan orang lain di negara yang berbeda, atau mendapatkan informasi apa saja dan dari mana saja.


2.
a. Teknologi Peer to Peer
Keuntungan     :
- Biaya operasional relatif lebih murah dibandingkan dengan tipe jaringan client-server, salah satunya karena tidak memerlukan adanya server yang memiliki kemampuan khusus untuk mengorganisasikan dan menyediakan fasilitas jaringan.
- Kelangsungan kerja jaringan tidak tergantung pada satu server. Sehingga bila salah satu komputer/peer mati atau rusak, jaringan secara keseluruhan tidak akan mengalami gangguan.

Kerugian     :
- Troubleshooting jaringan relatif lebih sulit, karena pada jaringan tipe peer to peer setiap komputer dimungkinkan untuk terlibat dalam komunikasi yang ada. Di jaringan client-server, komunikasi adalah antara server dengan workstation.
- Unjuk kerja lebih rendah dibandingkan dengan jaringan client- server, karena setiap komputer/peer di samping harus mengelola emakaian fasilitas jaringan juga harus mengelola pekerjaan atau aplikasi sendiri.
- Sistem keamanan jaringan ditentukan oleh masing-masing user dengan mengatur masing-masing fasilitas yang dimiliki.
- Karena data jaringan tersebar di masing-masing komputer dalam jaringan, maka backup harus dilakukan oleh masing- masing komputer tersebut. Selain juga, integrasi data menjadi sulit dilakukan.

Contoh         :
- Penggunaan teknologi bluetooth atau infrared antar komputer/device.
- Sharing file antar komputer.


b. Teknologi CLient-Server
Keuntungan     :
- Client-server mampu menciptakan aturan dan kewajiban komputasi secara terdistribusi.
- Mudah dalam maintenance. Memungkinkan untuk mengganti, memperbaiki server tanpa mengganggu client.
- Tempat penyimpanan terpusat, update dan integrasi data mudah.
- Mendukung banyak clients berbeda dan kemampuan yang berbeda pula.

Kerugian    :
- Kelangsungan jaringan bergantung pada server, bila jaringan pada server terganggu, maka semua akan ikut terganggu.
- Biaya operasional relatif lebih mahal.
- Memerlukan sebuah komputer yang memiliki kemampuan yang sangat baik yang akan dijadikan sebagai Server.

Contoh        :
- Internet (Server adalah layanan seperti Web Server, Mail Server, FTP Server, dll. Sedangkan Clientnya adalah semua pengguna internet.
- Jaringan perbankan, komunikasi antara komputer Server di Pusat dan client di Cabang dan pengguna.


3. Perkembangan Dunia Wireless.
a.     Hardware
       Teknologi wireless pada dasarnya adalah teknologi yang berkaitan dengan hardware, karena wireless adalah sarana pengganti wired. Perkembangan teknologi wireless dibedakan berdasar speed/kecepatan transfer data, seperti berikut ini :
-      802.11
802.11 hanya mendukung kecepatan bandwidth jaringan maksimum 2 Mbps yang terlalu lambat untuk sebagian besar aplikasi. Untuk alasan ini, dengan itu produk 802.11 jenis ini tidak lagi diproduksi.

-      802.11a
Standar wireless network dengan maksimum data transfer rate 54 Mbps dan bekerja pada frekuensi 5 GHz. Karena 802.11a dan 802.11b menggunakan frekuensi yang berbeda, kedua teknologi tidak kompatibel satu sama lain. Kelebihan dari 802.11a adalah kecepatan maksimum atau terbilang cepat, frekuensi yang diatur untuk mencegah interferensi sinyal dari perangkat lain.
Sedangkan kekurangannya meliputi harga mahal; jangkauan sinyal lebih pendek dan lebih mudah terhambat.

-       802.11b
802.11b menggunakan frekuensi radio di 2,4 GHz sebagai standar 802.11 yang asli dan mempunyai  maksimum data transfer rate 11 Mbps. Vendor sering lebih suka menggunakan frekuensi ini untuk menurunkan biaya produksi mereka. Kelebihan 802.11b : harga murah; jangkauan sinyal yang baik dan tidak mudah terhalang. Kekurangan 802.11.b : kecepatan maksimum paling lambat

-      802.11g
Di tahun 2002 dan 2003, Produk wireless sudah mulai support standar wireless 802.11g.  Standar wireless network dengan maksimum data transfer rate 54 Mbps dan bekerja pada frekuensi 2,4 GHz.  802.11g menggabungkan teknologi 802.11a dan 802.11b, 802.11g kompatibel dengan 802.11b, yang berarti jalur akses 802.11g bekerja dengan perangkat jaringan nirkabel 802.11b dan sebaliknya. Kelebihan 802.11.g : kecepatan maksimum atau terbilang cepat, frekuensi yang diatur untuk mencegah interferensi sinyal dari perangkat lain. Kekurangan 802.11.g : harga lebih mahal dari perangkat wireless 802.11b.

-       802.11n
Standar IEEE terbaru dalam kategori Wi-Fi adalah 802.11n. Ini dirancang untuk memperbaiki 802.11g dalam meningkatkan kecepatan bandwidth yang didukung dengan memanfaatkan beberapa sinyal nirkabel dan antena (disebut teknologi MIMO). Ketika standar ini selesai, koneksi 802.11n mendukung kecepatan data lebih dari 100 Mbps. 802.11n juga menawarkan jangkauan yang lebih baik karena intensitas sinyal yang meningkat. Kelebihan 802.11n : kecepatan tercepat dan jangkauan sinyal terbaik, lebih tahan terhadap gangguan sinyal dari perangkat lain. Kekurangan 802.11n : Harga lebih mahal, 802.11n menggunakan beberapa sinyal yang mungkin mengganggu 802.11b terdekat / jaringan berbasis g.


b.     Sistem Operasi
    Seperti telah dijelaskan sebelumnya, teknologi wireless adalah teknologi hardware pengganti kabel, sehingga sebenarnya tidak masalah sofware/sistem operasi apa yang digunakan, asalkan bisa berkomunikasi dengan jaringan kabel, maka seharusnya komputer juga akan bisa berkomunikasi dengan menggunakan jaringan wireless. Akant tetapi mungkin perlu ada penambahan driver atau service yang berfungsi untuk komunikasi antar sistem operasi dan hardware saja.


c.     Aplikasi
    Agak berbeda dengan sistem operasi, perkembangan teknologi wireless yang memungkinkan user untuk menggunakan device nya dimana saja, memberikan dampak sosial dan psikologis kepada si user, sehingga aplikasi harus mengikuti kemauan dari user. Misalnya, dengan semakin maraknya penggunaan smartphone saat ini, maka aplikasi-aplikasi yang adapun harus mengikuti karakteristik smartphone, terutama dalam hal tampilan. Tidak mungkin aplikasi smarphone disamakan dengan aplikasi komputer dekstop, dikarenakan perbedaan hardware dan fungsi.

Thursday, 31 October 2013

Jakarta Marathon 2013

    Hari Minggu kemarin, udah agak lama sih, gw ikutan Jakarta Marathon. FYI aja, event ini adalah event Marathon tingkat International pertama yang diadain di Jakarta. Pesertanya lo bisa liat sendiri, banyakan orang itemnya, orang-orang Kenya yang tiap hari latihan larinya sama Singa. Errr. Gw sendiri udah daftar dari bulan Juli kemarin, menjelang lebaran, dimana gw harus merelakan sebagain dari THR gw buat daftar. T_T

    Back to the story, saking excitednya gw ikutan race ini, malemnya gw ga bisa tidur. Sebenarnya bukan karena excited juga sih, tapi lebih karena pas gw mau tidur, kamar kosan sebelah lagi nonton Barca-Madrid, yang suaranya udah ngalahin suara bajay. Berisik banget dah. Kecuali lo udah nenggak obat tidur, gw yakin siapapun juga akan bernasib sama kayak gw. Ga tanggung-tanggung mereka jejeritan sampe jam 1.30 pagi. Padahal gw kudu berangkat race jam 2.30 pagi biar dapet tempat parkir, karena jalanan di Jakarta bakal ditutup. Singkat cerita, gw ga tidur dan sibuk nyumpahin tu anak-anak kosan sebelah. Sialun.

    Subuh, gw udah nyampe di lokasi. Satu hal yang gw amati adalah, yang sholat subuh dikit doank. Mungkin cuma puluhan dari ribuan peserta. Ga tau juga sih kalo mereka subuhan di tempat lain. Cuman karena dari awal perasaan udah ga enak, jadi kemana-mana bawaannya suudzon mulu.

    Jam 5 teng, race dimulai untuk kategori Full (42km) dan Half (21) Marathon. Gw sendiri ikutan yang Half Marathon. Kaki masih lemah, belum kuat buat lari 42km yang sama dengan lo lari dari ujung selatan sampe ujung utara Jakarta, lanjut nyemplung laut, sampe kepulauan seribu. Meskipun race mulai jam 5 teng, tapi gw baru mulai lari jam 5.15. Ceritanya gw telat sodara-sodara. Telat gara-gara gw mampir dulu di Booth Yahoo & Flickr buat poto-poto. Hehe. Walhasil, pas gw mule lari, rute race udah sepi. What a nice rute.

    Sejujurnya, ini adalah race 21km pertama gw. Sebelumnya, paling mentok 17km, pas di Independence Day bulan Agustus. So, sebenernya gw agak-agak khawatir juga kalo-kalo gw ambruk di jalan. Secara, waktu Independence Day, kaki gw udah nyut-nyutan, nafas tinggal satu dua. Gw sih udah latihan ya buat race ini, dua kali, tapi sayang sekali dua-duanya berakhir dengan mata berkunang-kunang mau pingsan. Apalagi semalem gw ga tidur. Lengkap sudah deh. Tapi well, gw yakin gw pasti bisa lah. Target gw sih ada dua di race ini. Satu finish, dua kurang dari 2 jam.

    Di km 1-15 biasa. Serius, gw bahkan ga merasa capek sama sekali. Gw juga ga mampir sama sekali di water station. Tapi pas nyampe km 17, dimana pas di km ini Monas udah keliatan (finish line ada di Monas), gw nambah speed, dan alhasil nafas gw berantakan, kaki gw teriak-teriak. Tapi setelah lari 1km, garis finish belum juga keliatan, yang ada malah tulisan 'Half Marathon 18km'. Gw langsung lemes. Ternyata,meskipun gw udah sampe Monas, rutenya masih kudu muter lagi sejauh 3km. Di saat seperti ini, gw cuman bisa bilang sama diri gw sendiri, 'sialun'.

    Setelah melewati 3km 'sialun' tadi, akhirnya finish line keliatan juga. Ada 3 orang di depan gw yang larinya juga udah kayak keong. Gw yang udah mau finish cepet-cepet, maksain diri buat sprint. Target gw, 'pokoknya gw kudu bisa balap tiga orang ini', dan berhasil. Buahaha.

    Nah, kalo orang-orang pas nyampe di Finish Line pada bilang "Yeah", "Aaaa" (sambil membuka kedua tangannya), gw malah ngomong "Sialun" (sekali lagi), karena ternyata meski target pertama gw terpenuhi, target kedua engga. Gw finish 2 jam 10 menit. Sial. Setelah sekitar 1 jam istirahat, gw langsung buru-buru balik, karena siangnya gw ada Kuliah Praktikum. Pas balik, di kereta, gw cuman bisa ngedumel, 'Gw ga sempet poto-poto".

    Nah, pas turun dari kereta ada kejadian lucu sekaligus miris. Gw ga bisa jalan bo', gw mau ambruk. Jadilah, pas gw keluar pintu, gw langsung nyari kursi buat duduk. 30 menit gw cuman duduk doank, ngerasa-ngerasain 'apa yang terjadi', dan setelah sekian lama akhirnya gw sadar, gw laper. Energi gw udah abis, dan gw butuh makan. Langsung, dengan tenaga yang tersisa gw mampir di lontong sayur langganan gw. Dan bukan sulap bukan sihir, gw langsung seger lagi. Hahaha.

    Well, pas di kampus, mata gw udah ga normal. Ngantuk berat. Tapi apa daya, gw masih kudu berjuang untuk dua jam ke depan. Selesai ngampus, temen ngajakin main badminton. Pun gw ga bisa menolak tawaran itu, dan akhirnya main badminton sampe jam 6 sore dengan mata seperempat kebuka. Ga heran sih kalo beberapa kali gw kelewat nampol si kok. Mungkin waktu kelewat itu gw tertidur. Entahlah.

    Di akhir posting, meskipun postingan gw kali ini penuh kata 'sialun' dan mungkin ga bermutu, gw tetep bangga bisa nyelesein Half Marathon. Karena kalo gw flashback ke belakang dimana waktu SMP gw adalah bocah yang langganan pingsan. Jangankan 21km, muterin halaman sekolah aja gw ga kuat. But, this is me. Everybody changed dan emang seharusnya setiap orang berubah, menjadi lebih baik dan lebih baik. Dan semua orang bisa berubah. Kuncinya cuman dua kok, mau dan berusaha. Sekian.

Tuesday, 8 October 2013

Tugas 1 - Pengantar Telematika



Tugas 1
Mata Kuliah        : Pengantar Telematika



Nama                    : Condro Wibawa
Kelas                     : 4 KA 22
NPM                      : 11110626

1.    Jelaskan menurut pendapat masing-masing tentang perkembangan teknologi informasi dalam penyebarluasan informasi!
2.    Bagaimana peranan telematika dalam bidang pendidikan? Berikan contohnya!
3.    Apa manfaat dan dampak negatif dari perkembangan telematika, jelaskan!
4.    Bagaimana cara mengatasi dampak negatif dari perkembangan telematika tersebut?


1.   Perkembangan Teknologi Informasi erat kaitannya dengan penyebarluasan informasi. Hal ini bisa dilihat dari bagaimana penyebarluasan informasi dimulai dari surat menyurat yang bisa memakan waktu berhari-hari, kemudian berkembang dengan adanya teknologi telepon, SMS, Email, hingga Chatting. Bahkan tidak hanya berupa percakapan saja, poster pun yang biasanya dipajang di tempat-tempat umum, kini cukup diupload melalui social media. Tidak hanya praktis, namun dengan perkembangan teknologi yang semakin maju, penyebarluasan informasi juga semakin efektif dan efisien. Informasi bisa didapat oleh orang lain, berapapun jaraknya. Selain itu, biaya yang dibutuhkanpun semakin murah bahkan nol. Seseorang hanya butuh koneksi internet untuk menyebarluaskan pengumuman melalui internet. Bandingkan dengan biaya yang harus dikeluarkan jika ia menggunakan cara tradisional seperti membuat poster atau melalui media cetak. Selain lebih mahal, belum tentu informasi tersebut sampai ke sasaran.

Secara teknologi, menurut saya, perkembangan teknologi saat ini sudah memenuhi apa yang diharapkan. Kendala yang mungkin masih menjadi hambatan adalah infrastruktur yang masih kurang.

2.   Dalam bidang pendidikan, peranan telematika juga sangat besar. Saat ini, para siswa dan guru tidak perlu lagi bingung mencari buku ajar. Cukup dengan koneksi internet, maka buku ajar sudah bisa didownload secara gratis dalam bentuk E-Book atau Buku Elektronik. Dalam hal ini, Kementerian Pendidikan sudah menyediakannya dan bisa diunduh secara gratis. Selain hampir tanpa biaya, metode ini juga cukup efektif untuk distribusi bahan ajar ke daerah-dearah terpencil. Toh saat ini, koneksi internet sudah hampir bisa dinikmati hingga daerah terpencil.

Tidak terbatas pada bahan ajar, saat ini, Kementerian Pendidikan juga sudah mulai menerapkan pendataan siswa dan guru secara online, untuk tingkat pendidikan menengah, sehingga ke depannya, dinas-dinas terkait bisa mendata dengan akurat tentang kondisi sekolah, terutama untuk daerah yang sulit dijangkau.

Khusus di kota-kota besar, peranan telematika juga sudah bisa dirasakan dengan adanya penerimaan siswa/mahasiswa secara online. Hal ini selain mempercepat proses penerimaan siswa baru, juga bisa memberikan informasi kepada para orang tua secara langsung apakah anaknya bisa diterima atau tidak. Sedangkan untuk kegiatan belajar-mengajar,  di beberapa sekolah, para orang tua juga bisa mendapat laporan secara langsung mengenai kegiatan yang dilakukan anak-anaknya, baik melalui SMS/ Email.

Belum lagi untuk sektor pendidikan informal, dimana sekarang ini hampir setiap orang bisa belajar apa saja melalui internet. Kursus-kursus online, baik yang berbayar ataupun gratis, bahan ajar, ebook, artikel-artikel yang memberikan informasi berharga lainnya. Semuanya kini bisa dilakukan oleh siapa saja, kapan saja, dan dimana saja berkat kemajuan teknologi telematika.

3.   Seperti telah dijelaskan sebelumnya, ada begitu banyak manfaat yang bisa diperoleh dari perkembangan teknologi informasi, diantaranya adalah :
a.     Tidak ada jarak. Artinya dengan perkembangan teknologi informasi saat ini, jarak sama sekali bukan hambatan. Seseorang yang ada di benua Amerika bisa mengobrol dengan temannya di Indonesia, dalam waktu yang bersamaan. Selain itu, dengan tiadanya jarak, waktu penerimaan informasi juga bisa sangat cepat. Bahkan ketika seseorang di Malaysia memposting gambarnya di Facebook misalnya, seorang temannya yang ada di Inggris saat itu juga telah bisa melihat gambar tersebut.
b.    Hemat biaya dan tenaga. Masih berhubungan dengan manfaat di poin a, dengan tiadanya jarak, secara otomatis akan memotong semua biaya perjalanan yang dibutuhkan. Apabila melalui kantor pos, mengirim surat dari Jakarta ke Semarang membutuhkan biaya sekitar Rp 10.000,00 untuk pos kilat dan itupun baru diterima keesokan harinya plus antri di kantor pos, maka dengan email, seseorang bisa mengirim surat tersebut gratis (asal ada koneksi internet) dan akan diterima oleh si penerima saat itu juga plus bisa dilakukan sambil minum kopi di rumah.
c.    Bisa mendapatkan informasi apa saja.  Melihat manfaat internet yang begitu hebat, membuat semua orang berlomba-lomba untuk menampilkan informasi apa saja di internet. Imbasnya, seseorang yang ingin mendapatkan informasi pun akan terbantu dengan postingan orang lain. Mulai dari teori-teori ilmiah hingga resep masakan bisa kita temukan di internet.
d.    Masih banyak manfaat lain, tapi pada intinya, manfaat perkembangan teknologi informasi yang paling mendasar adalah di poin a, memutus jarak. Dengan tidak adanya jarak, maka manfaat lain akan mengikuti.
Namun begitu, setiap penemuan baru pasti akan ada dampak buruknya. Begitupun di dalam perkembangan teknologi informasi.  Beberapa dampak negatif dari perkembangan teknologi antara lain adalah.
a.    Hilangnya kehidupan sosial bermasyarakat.  Dengan adanya telpon, SMS, dan chatting, seseorang bisa dengan mudah berkomunikasi dan bertukar informasi tanpa harus saling bertatap muka. Kemudahan ini membuat orang malas berinteraksi secara langsung.
b.    Pudarnya moral. Dengan kemudahan akses informasi, tidak hanya informasi yang bersifat positif saja yang bisa diperoleh, namun informasi negatifpun mudah didapat, seperti pornografi, kehidupan bebas, dll. Apabila tidak disertai dengan pendidikan moral yang memadai dan pengawasan yang ekstra, maka moral penggunanya akan semakin tergerus. Bahkan dalam kasus  yang ekstrim, kabarnya di Amerika, pernah ada kasus pembunuhan, dimana pelakunya terobsesi untuk memainkan game komputer di dunia nyata.
c.    Menurunnya tingkat kesehatan. Penggunaan alat-alat eletronik, secara tidak langsung akan berpengaruh pada kesehatan penggunanya. Radiasi dari layar monitor/gadget, radiasi suara dari telepon, terlalu lama duduk, malas bergerak akan menurunkan tingkat kesehatan penggunanya. Di Korea Selatan, seorang gamer meninggal dunia akibat terlalu lama bermain game.
4.  Meskipun memiliki dampak negatif yang tidak bisa dihindarkan, namun perkemangan teknologi harus tetap berjalan, karena manfaatnyapun begitu besar bagi kehidupan manusia. Beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengurangi dampak negatif dari perkembangan teknologi informasi antara lain adalah :
a.     Tidak mengizinkan/membiasakan anak untuk menggunakan perangkat teknologi informasi secara bebas. Hal ini bertujuan agar anak-anak bisa berinteraksi dengan dunia nyata. Dewasa ini orang tua malah memanjakan anak-anak mereka dengan berbagai macam gadget sehingga masa kecil mereka habis hanya untuk berinteraksi dengan gadget mereka, bukan dengan teman-teman sebayanya.
b.    Membekali anak dengan pendidikan moral dan agama yang kuat, sehingga seseorang bisa dengan bijak memilih informasi mana yang berguna bagi dirinya dan mana yang bisa merusak dirinya.
c.     Selalu mengawasi seluruh kegiatan anak dan keluarga. Pengawasan disini tidak berarti mengekang. Seseorang boleh menggunakan perangkat telematika, namun tetap dalam pengawasan orang yang lebih bijak.
d.    Tetap memprioritaskan kehidupan nyata daripada kehidupan maya.
e.    Membuat terobosan teknologi yang bisa mengurangi dampak negatif dari penggunaan teknologi informasi itu sendiri, seperti sistem pemblokiran, scheduling, parents monitoring, password, dan lain-lain.

Friday, 20 September 2013

Kejahatan itu tidak ada, Kejahatan hanyalah simbol untuk menyebut Ketiadaan Tuhan..

Siapa sangka kan gw dapet ilmu dari forum One Piece di Kaskus. Ga tanggung-tanggung, langsung ilmu Agama + Fisika. Emang ilmu bisa didapat dari mana aja.. Tergantung bagaimana kita menyikapinya.. Yang penasaran apa ilmunya.. Ni, gw sodorin tulisannya (sori berantakan, langsung copas soalnya. hehe)..


Seorang Profesor dari sebuah universitas
terkenal menantang mahasiswa-mahasiswa nya
dengan pertanyaan ini, "Apakah Tuhan
menciptakan segala yang ada?".
Seorang mahasiswa dengan berani menjawab,
"Betul, Dia yang menciptakan semuanya".
"Tuhan menciptakan semuanya?" Tanya
professor sekali lagi. "Ya, Pak, semuanya" kata
mahasiswa tersebut.
Profesor itu menjawab, "Jika Tuhan
menciptakan segalanya, berarti Tuhan
menciptakan Kejahatan. Karena kejahatan itu
ada, dan menurut prinsip kita bahwa
pekerjaan kita menjelaskan siapa kita, jadi kita
bisa berasumsi bahwa Tuhan itu adalah
kejahatan".
Mahasiswa itu terdiam dan tidak bisa
menjawab hipotesis professor tersebut.
Profesor itu merasa menang dan
menyombongkan diri bahwa sekali lagi dia
telah membuktikan kalau Agama itu adalah
sebuah mitos.
Mahasiswa lain mengangkat tangan dan
berkata, "Profesor, boleh saya bertanya
sesuatu?".
"Tentu saja," jawab si Profesor,
Mahasiswa itu berdiri dan bertanya,
"Profesor, apakah dingin itu ada?"
"Pertanyaan macam apa itu? Tentu saja dingin
itu ada.
Kamu tidak pernah sakit flu?" Tanya si
professor diiringi tawa mahasiswa lainnya.
Mahasiswa itu menjawab, "Kenyataannya, Pak,
dingin itu tidak ada.
Menurut hukum fisika, yang kita anggap
dingin itu adalah ketiadaan panas. Suhu -460F
adalah ketiadaan panas sama sekali. Dan
semua partikel menjadi diam dan tidak bisa
bereaksi pada suhu tersebut. Kita menciptakan
kata dingin untuk mendeskripsikan ketiadaan
panas."
Mahasiswa itu melanjutkan, "Profesor, apakah
gelap itu ada?" Profesor itu menjawab, "Tentu
saja itu ada."
Mahasiswa itu menjawab, "Sekali lagi anda
salah, Pak.
Gelap itu juga tidak ada. Gelap adalah keadaan
dimana tidak ada cahaya. Cahaya bisa kita
pelajari, gelap tidak.
Kita bisa menggunakan prisma Newton untuk
meme-cahkan cahaya menjadi beberapa warna
dan mempelajari berbagai panjang gelombang
setiap warna. Tapi Anda tidak bisa mengukur
gelap. Seberapa gelap suatu ruangan diukur
dengan berapa intensitas cahaya di ruangan
tersebut. Kata gelap dipakai manusia untuk
mendeskripsikan ketiadaan cahaya."
Akhirnya mahasiswa itu bertanya, "Profesor,
apakah kejahatan itu ada?"
Dengan bimbang professor itu menjawab,
"Tentu saja, seperti yang telah kukatakan
sebelumnya.
Kita melihat setiap hari di Koran dan TV.
Banyak perkara kriminal dan kekerasan di
antara manusia. Perkara-perkara tersebut
adalah manifestasi dari kejahatan."
Terhadap pernyataan ini mahasiswa itu
menjawab, "Sekali lagi Anda salah, Pak.
Kajahatan itu tidak ada. Kejahatan adalah
ketiadaan Tuhan. Seperti dingin atau gelap,
kajahatan adalah kata yang dipakai manusia
untuk mendeskripsikan ketiadaan Tuhan.
Tuhan tidak menciptakan kajahatan. Kajahatan
adalah hasil dari tidak adanya kasih Tuhan
dihati manusia. Seperti dingin yang timbul
dari ketiadaan panas dan gelap yang timbul
dari ketiadaan cahaya."
Profesor itu terdiam.
Nama mahasiswa itu adalah "Albert Einstein"

Sumber : http://www.kaskus.co.id/thread/520d8fb21ad719391a000001/the-official-one-piece-thread/82

Thursday, 19 September 2013

Otak lagi ga lurus...

Otak gw lagi ga lurus..

- kerjaan kantor banyak banget... terhitung mule dari hari ini (sebenarnya udah dari 2 minggu kemarin) sampe tengah oktober ntar bakal ada terus...
- di waktu yang sama event badminton lagi banyak banget.. mule dari Taipei GP, China Master, Japan SS, Indonesia GP,
- di saat yang sama pula gw masih punya peer buat nulis, karena gw ikutan lomba cerpen,
- gw juga lagi seneng-senengnya lari, dan lagi mau latihan ningkatin pace, karena tgl 29 dan 6 besok ada race,
- minggu depan kuliah gw juga udah mule,
- pun Channel Jr juga udah ngrengek2 minta jalan-jalan,
- dan hafalan Quran gw yang udah beberapa hari ini ga nambah,


well, kalo ini dibiarin terus, otak gw bakal bener-bener ga lurus...
sekarang aja kalo di kantor di meja udah nongkrong list kerjaan, tapi yang nongol di komputer adalah live score sama live streaming badminton (dan gw masih sempet-sempetnya ngblog), takutnya ntar kalo ini ga segera dihentikan, bisa-bisa gw lari-larian di kantor sambil ngapal Quran tapi yang dipegang list kerjaan..

Errrr...


Monday, 9 September 2013

Trail Run Gunung Bunder, Kawah Ratu, Bogor,

    Lagi, lagi, dan lagi. Lagi-lagi ini adalah pengalaman pertama gw naik gunung, sekaligus pengalaman pertama gw trail run. Well, sebelumnya gw mau bilang, kalo ikutan komunitas itu emang asoy. Terutama buat orang-orang kayak gw yang susah bergaul. Karena dengan gabung komunitas, lo akan dengan sendirinya bisa bersosialisasi. Ga percaya? Gw buktinya. Hehe.

    Trail Run ke Gunung Bunder ini emang udah diplan jauh-jauh hari sih. Penggagasnya siapa lagi kalo bukan, om Rudi Rochmansyah. Sesepuh di Derby, Depok Running Buddy. O iya, sebelumnya perkenalkan, Derby adalah komunitas lari di daerah Depok. Berawal dari wall iseng seorang Rudi Rochmansyah di facebook Indo Runner, yang ngajakin lari bareng di UI. Awal kali anak-anak lari bareng kalo ga salah bulan Juni. Waktu itu yang dateng sekitar 20an orang. Dan sekarang, anggota Derby udah lebih dari 90 orang. Wow...

    Back to the topic, bosen dengan lari-lari biasa, om Rudi ngajakin anak-anak buat nyobain trail run, yaitu lari di medan yang ga biasa, trail track. Lokasi yang dipilih adalah Gunung Bunder, Kawah Ratu, Bogor. Alesannya sih karena ini percobaan, jadi nyari gunungnya yang ga tinggi-tinggi amat. Panjang tracknya aja cuman 4km sekali jalan.

    Sabtu tahajud (karena kita janjian ngumpul jam 2.45), anak-anak udah pada kumpul di POM bensin Margonda. Ada 30 anak yang ikut dengan 7 mobil. Rombongan berangkat jam 3.30 dan sampe di lokasi jam 5.30. Satu hal yang gw inget adalah waktu mampir sholat subuh. Dinginnya naudzubillah. Lebih dingin dari Puncak.

    Setelah melakukan kewajiban sebelum beraktifitas, yaitu poto-poto, buat diupload ke grup, biar yang ga ikut ngiri, akhirnya trail run dimulai. Pas mule jalan semangat 100%, 100 meter lari udah mule keringetan, 1km lari napas udah ngos-ngosan. Rutenya pun super dengan batu-batu licin berlumut, akar-akar poon yang siap menghadang langkah kaki, plus tanah yang agak becek karena kebetulan abis ujan. Gw sendiri super exciting dan super semangat, walopun napas udah kek orang asma dan udah bukan lari lagi jadinya, tapi lebih kek orang jalan cepat. Hehe.

    Semakin masuk ke dalam hutan, track semakin seru. Kadang ada jalan yang sempitnya minta ampun. Bahkan badan gw yang kayak batang lidi aja susah buat nglewatinnya. Ada pula yang berbentuk kayak tangga, tapi tingginya setengah meter. Ada lagi batang poon yang ngehalangi jalan, hingga kita kudu lompat-lompatan. Belum lagi melewati sungai. Super dah. Bener-bener pengalaman yang tak kan terlupakan.

    Setelah dua jam pendakian, akhirnya kita sampe juga di puncak gunung, Kawah Ratu. Ini juga pengalaman pertama gw ngeliat kawah gunung secara langsung. Dan kesan pertama gw waktu lihat kawah ratu adalah neraka. Disana poon-poon pada mati, tanahnya kering, asep dimana-mana, dan bau belerang. Tapi di luar itu semua, pas gw naik lagi ke tempat yang lebih tinggi, dan melihat kiri kanan depan belakang, satu kata yang bisa gw bilang 'Keren'. Perpaduan antara neraka yang dikelingingi oleh pepohonan hijau, angin semilir di atas gunung, dan tawa bareng temen-temen. Momen yang sangat pas untuk melepas kepenatan dan harga yang pantas untuk membayar perjuangan menaklukan gunung bunder.

Puasss...
  
    Sewaktu turun, gw ambil posisi di depan. Gw mau balas dendam, karena pas naik tadi gw ga sepenuhnya trail run. Maka, pas turun gw udah berniat buat bener-bener trail run. Di etape pertama, gw sendirian. Bener-bener sendirian, karena yang lain ketinggalan di belakang. Tapi sampe di pos pertama, akhirnya gw ngajak temen buat bareng. Ngeri lari sendirian di tengah utan. Hehe. Menuruni gunung, ternyata sama susahnya dengan naik gunung. Kalo pas naik kita dituntut untuk punya tenaga ekstra, nah, kalo pas turun, kita dituntut untuj punya fokus tinggi. Apalagi ini lari. Salah pijakan dikit aja, kaki lo bisa keseleo. Gw sendiri, karena ga ati-ati pas nyebarang sungai, harus membayarnya dengan jatuh, dan basah kuyup. Untung di sungai, coba kalo gw jatuhnya ke pelukan Asmiranda, ga mau bangun gw. Hehe.
   
      Kalo pas naik, kaki yang protes karena pegel, pas udah nyampe bawah, gantian perut yang demo. Laper. Makanya, sesaat setelah sampe di bawah, kita langsung makan. Makanan sih ga spesial-spesial amat ya, telor, kering tempe, tahu, sama sambel doank. Tapi makan di depan air terjun, udara yang sejuk, pas badan capek, bareng anak-anak, membuat sambel terasa lebih maknyus. What a nice day.

    Dan akhirnya, di penghujung tulisan ini, gw mau bilang kalo gw ketagihan trail run kayak gini lagi. Dan kalo anak-anak mau ngadain event serupa, gw lah orang yang akan daftar pertama kali. Love you guys, DERBY!! 

Thursday, 5 September 2013

Random...

    Oke, kali ini gw ga punya bahasan yang spesial untuk ditulis, tapi entah kenapa pengen nulis, n so, this is it.. gw bakal nulis random activity yang terjadi sama gw seminggu ini.

    Pertama, Lari,
Hari minggu kemarin gw lari. Jadwal mingguan. Terus? Ya udah gitu aja. Hari minggu kemarin gw lari, dan itu adalah jadwal mingguan gw. Lha terus? Ya ga ada kelanjutannya. Gitu doank.

    Kedua, Badminton,
Minggu sorenya, gw badminton. Itu juga jadwal mingguan.

    Ketiga, Traktiran Ultahnya Kapten,
Minggu malemnya, kapten traktir anak-anak makan-makan. Ceritanya doi ultah. Doi ngajakin makan ke tempat makan seafood. Well, walopun pada dasarnya gw ga suka seafood, kecuali ikan, gw tetep menikmati traktiran ini. Karena dari segi ekonomi, traktiran akan menghemat pengeluaran gw sebagai anak kost. Dan itu bagus.

    Keempat, Badan Ga Fit,
Mungkin karena hari minggu itu gw memforsir diri gw sedemikian rupa sehingga, Senin pagi gw merasa badan gw ga normal. Alhasil, punggung gw penuh dengan koyo.

    Kelima, Cuaca,
Entah badan gw yang terlalu sensitif karena lagi ga fit, atau emang cuaca yang labil, tapi gw merasa badan gw semakin ga normal. Kena angin dikit aja, langsung kedinginan. Pada satu titik gw merasa, mungkin ini angin dari solid soul nya Brook.

    Keenam, Channel Jr bermasalah,
Hari rabu, Channel Jr bermasalah. Roda belakangnya goyang-goyang padahal ga ada dangdutan. Awalnya gw curiga velg nya udah bengkok. So, gw udah nyiapin dana kalo-kalo butuh ganti. Secara itu velg udah setahun dan udah menerjang berbagai macam jalanan rusak dan trotoar (Maafkan gw nak). Tapi ternyata, alhamdulillahnya, jari-jarinya aja yang butuh dikencengin. Dan tara.. Channel Jr kembali sehat.

    Ketujuh, OCD,
Udah dua minggu ini gw niru-niru cara dietnya Deddy Corbuzer. Well, bukan dietnya sih yang gw incer. Tapi bentuk tubuhnya. Karena denger-denger, diet ini juga bisa ngebentuk otot perut. Siapa tahu kan perut gw bisa kayak artis-artis korea. Siapa tahu. Tapi faktanya, udah dua minggu gw OCD tapi ga ada hasil yang signifikan. Perut gw tetep lempeng-lempeng aja.

    Kedelapan, Entah Gw ato Channel Jr,
Hari kamis, hari ini, gw sepedaan seperti biasanya. Tapi entah kenapa, rasanya asoy banget. Speed juga bisa maksimal. Dan yang paling heboh adalah tanjakan is nothing. Sampe sekarang gw masih bingung, apa strength gw yang meningkat, ato Channel Jr yang geboy. Entahlah, yang jelas gw bisa menyingkat waktu 15 menit dari biasanya.

    Kesembilan, Traktiran Buku Senja,
Ini harusnya ada di urutan no 5 atau 6, tapi berhubung gw lupa (maafkan gw bos!), dan baru inget pas akhir-akhir nulis, ya beginilah jadinya. Hari selasa, atau senin, Senja, temen kampus gw yang kebetulan kosannya deket sama gw, yang kebetulan sering jalan bareng ke Gramedia, dan kebetulan baik hati dan suka menolong, ngajakin gw ke Gramed. Berhubung gw lagi nganggur, so it's oke. Gw sendiri ga berniat beli buku apapun, karena stok buku gw masih banyak, dan ga ada buku baru yang menarik, dan gw juga lagi nabung buat beli buku idaman gw yang harganya di atas langit. Senja tahu itu. Dan dia bilang 'Lo beneran ga mau beli buku?'. Yakin, gw bilang, 'engga'. Terus dia bilang, 'My Tread!'. Dan tanpa pikir panjang gw langsung muter-muter rak buku, dan nyari buku. Hehe. Gw memutuskan memilih 'Jejak Langkah'nya Eyang Pram. Tadinya mau nyari Anak Semua Bangsa, karena gw udah punya Bumi Manusia. Tapi karena stok nya ga ada, akhirnya gw loncat ke buku ketiganya, Jejak Langkah. Agak mahal, 95.000, tapi kata Senja no problem. Jadi dengan senang hati gw terima buku dari dia. Wohoho. Thanks alot.


    Kesepuluh, Sekian, Terima Kasih,

Friday, 30 August 2013

"gw ga tau kemana harus berjalan, dan gw ga tau kapan harus berhenti"

    Sekali lagi jalan hidup gw berubah. Tsah, mantap bener bahasanya brai. Kalo misalnya gw disuruh jalan dari A sampai B, mungkin apa yang gw lakuin hari ini, dan mungkin juga kemarin-kemarin adalah mampir ke rumah orang, dan berhenti sejenak untuk melanjutkan perjalanan. Naasnya, saking seringnya mampir, gw sampe lupa kemana tujuan gw berjalan sebenarnya.

    Waktu kecil banget, gw pengen jadi dosen matematik. Paling engga itu bertahan sampe gw SMP. Itulah kenapa gw mati-matian belajar matematik dari jaman orok sampe SMP. Gw berhasil. Berapa kali gw ikutan lomba dan olimpiade matematik, dan gw sukses. Waktu itu gw ngira itulah jalan gw.

    Keluar SMP, dan masuk STM, jalan hidup gw berubah. Gw yang pada waktu itu 'terpaksa' masuk sekolah yang bukan pilihan gw pun akhirnya menarik hati gw juga. Witing tresno jalaran saka kulina. Itulah sebabnya kenapa waktu ditanya kepala jurusan, 'kamu nanti mau jadi apa setelah lulus?', gw jawab, 'mau jadi programmer'. Meskipun ga berhasil-berhasil banget, tapi faktanya sekarang gw jadi apa yang gw pengenin tadi. Dengan kerja keras dan belajar tentunya. Dan sama, untuk beberapa tahun gw ngira inilah jalan gw. Bukan lagi seorang dosen matematika.

    Di sela-sela menggembleng diri menjadi seorang juru ketik, gw tertarik pada satu ilmu, kimia. Agak absurd, karena sebelumnya gw ga pernah suka sama kimia. Cuman gara-gara ditawari ikut lomba dan gw iyakan, akhirnya gw mulai belajar kimia, dan suka. Dalam ukuran gw, gw berhasil, karena paling engga dua kali gw ikut olimpiade kimia terapan tingkat nasional. Gw bahkan udah ngedaftar ngambil beasiswa Teknik Kimia di ITB. Waktu itu, gw berpikir inilah jalan gw. Tapi karena satu hal, mimpi gw menjadi seorang kimiawan pupus, dan gw kudu kembali menjalani hidup sebagai seorang programmer.


    Jadi seorang programmer cupu selama hampir dua tahun, ngebuat gw bosen. Bosen banget. Itulah makanya gw mengalihkan fokus ke baca. Ya, gw emang suka baca, tapi dari semua masa kehidupan gw, setahun lalu dari sekarang adalah masa-masa dimana gw bener-bener gila sama baca dan buku. It's why, pada titik itu gw pengen jadi penulis. Dan hasilnya? Sekali dua kali nyoba, tulisan gw dimuat di buku. Saat itu, gw berpikir, mungkin ini jalan gw yang sebenarnya. Bukan lagi seorang programmer.

    Sejak September tahun kemarin, gw mulai kenal sama sepeda. Gw ga bilang gw mau jadi tukang sepeda. Tapi dengan sepeda itu gw jadi lebih sering jalan-jalan. Meskipun sampe hari ini masih belum berani keluar kota sendiri pake sepeda, tapi seengaknya gw udah pernah ke Bandung, Cirebon, dan Semarang. Gara-gara sepeda. Dari situ mata gw terbuka, bahwa kehidupan di luar itu menyenangkan. Itulah sebabnya, gw bilang, 'mungkin gw harus nyoba ini'. Buku mulai gw tinggalin, dan begitu juga dengan nulis. Gw ga bilang, 'mungkin ini jalan gw',karena gw masih ga bisa ngebayangin gimana hidup dengan sepeda, tapi paling engga, sepeda udah ngalihin fokus gw selama hampir setahun ini.

    Beberapa bulan inipun gw mulai menekuni sisi lain dari dunia, yakni lari. Gw adalah tipe orang yang selalu pengen nyoba hal baru. Dan actually, banyak banget hal baru yang ditawarkan oleh lari. Awalnya cuman iseng yang penting kuat lari 5km, lalu 10km, lalu 15km, dan kemarin baru aja selesai 17km. Bosen ngejar jarak, sekarang yang ada di otak gw adalah kecepatan, dimana gw nantang diri gw sendiri buat lari 5km dalam waktu kurang dari 15 menit. Semcam imposible kalo buat sekarang. Tapi kalo inget semua cerita gw tadi, gw merasa ini mungkin. Dalam hal lari, gw juga ga mau bilang kalo ini jalan hidup gw,karena udah telat banget kalo mau jadi atlit lari dari umur segini. Tapi menurut pengalaman gw, fokus gw bakal terforsir penuh untuk lari, paling engga sampe dua tiga bulan ke depan, sampe gw bosen. Sepeda? Udah berkurang. Nulis? Entah kapan gw terakhir nulis. Programmer? Gw udah males ngomongin program. Dosen matematik? Hanya kenangan masa kecil.

    Jadi, kembali ke paragraf pertama tulisan gw tadi. Yang terjadi sama gw hari ini adalah 'gw terlalu banyak mampir, sampe-sampe lupa kemana tujuan gw yang sebenarnya'. Serius. Lo bisa tanya ke gw, apa cita-cita gw, dan lo ga bakal dapet jawaban. Lo bisa tanya ke gw, mau jadi apa lo? maka gw pun ga akan punya jawaban. Tapi ketika lo tanya ke gw, 'lo mau hidup yang kayak gimana?', maka gw bakal jawab, gw pengen bisa melakukan apa saja di dalam hidup gw, termasuk ngejalanin semua hal yang udah gw ceritain. Dengan kata lain, gw ga tau pengen jadi apa, gw ga tau kemana harus berjalan, dan gw ga tau kapan harus berhenti. Sekian.

Monday, 26 August 2013

First race n first medaL

    Capek, puas, seneng, item (poin terakhir abaikan), adalah yang gw rasain kemarin, waktu dapet medali di race lari Independence Day Run, 17k. Well, ini adalah race lari pertama gw sejak gw 'belajar' lari beberapa bulan yang lalu.

    Beberapa minggu setelah gw serius belajar lari, gw gabung sama anak-anak Indo Runner Depok, yang digawangi oleh Bang Rudi, Om Reinhard, Tan Dew, dan lain-lain. Sebagai seorang nyubi yang unyu, sekuat tenaga gw belajar dari mereka, meski banyakan ga nyambungnya. Hehe. Maklum, di jaman Core I7 gini gw masih pake sempoa.

    Nah, setelah merasa mampu dan waktunya tepat (dan gratis), akhirnya kemarin, tepatnya Minggu, 25 Agustus 2013, gw menjadi salah satu pelari dalam event Indpendence Day Run.

    Sekedar informasi, Independence Day Run sendiri adalah event lari yang diadain Garuda Finisher (yang punya anaknya Pak BeYe). Ada dua race yang bisa dipilih, yaitu 17K dan 8K. Menurut informasi kemarin, yang ikut race 17K sektiar 5000 orang, sedang yang ikut 8k sekitar 40000 orang. Gw sendiri sih percaya aja, karena males juga kalo kudu ngitung atu-atu orang sebanyak itu. Yang jelas sih monas penuh. That's all.

    Agak nekat juga sih ketika gw milih race 17K ketimbang yang 8K. Alesannya sederhana aja, pengen nantang diri sendiri. Secara kalo 8K, hampir tiap minggu gw lari 8K dan gw baik-baik saja tanpa kurang suatu apa. Tapi kalo untuk 17K, gw belum pernah. Paling jauh 15k, itupun napas udah kudu diisi ulang. Hehe.

    Race dimulai sekitar jam 6.30. Gw sendiri milih lari santai di kilometer awal. Selain emang ga bisa lari karena banyaknya orang, gw juga mau nyari skema lari yang cocok buat gw. Baru di km 3, gw mulai percepat lari. Satu, dua, tiga puluh, empat ratus pelari gw salip. Gw berlari dengan mantap dan konstan. Tapi masalah terjadi di km 6, dimana gw ketemu sama seorang bule yang mau nyalip gw. Tepat di saat itulah jiwa nasionalisme gw berkobar. Gw mempresentasikan diri gw sebagai Indonesia dan orang bule itu sebagai negara lain. Gw ga mau Indonesia kalah dari negara lain, makanya ketika si bule mau nyalip gw, gw tambah kecepatan gw. Satu kilometer, gw masih hidup. Dan satu kilometer berikutnya, gw berusaha untuk mempertahankan hidup. Well, ternyata Indonesia memang masih harus berjuang dan belajar lebih keras lagi untuk bisa bersaing dengan negara lain.

    Di km 13, pace gw udah mulai ancur. Sepanjang pelarian, gw cuma berharap ada orang yang ngelemparin minum ke gw. Tapi gw ga mau nyerah gitu aja, gw tetep lari, dan ngebalap pelari lain yang keadaannya ga lebih baik dari gw. Cobaan datang lagi ketika gw sampe di km 15 dimana, Edza, temen lari gw di Indo Runner Depok nyalip gw. Gw mau ngejar, tapi kayaknya kaki gw kebanyakan dosa. Berat banget. Dan gw harus merelakan Edza lari duluan.

    Sekilo menjelang garis finish, akhirnya Tuhan ngebantu gw dengan menghadirkan seorang emak-emak yang nyemangatin di pinggir jalan. Meskipun sebenarnya gw berharap yang ngasih semangat adalah Oki Setiana Dewi.

    Dan akhirnya, hasil kerja keras gw terbayarkan ketika gw menginjak garis finish di menit 104. Agak surprise juga karena ternyata gw finish di urutan 154. And yeah, my first medal, menggantung dengan seksinya di leher gw. Uye uye...

    Bagi gw, yang sering sakit-sakitan, yang dari SD-STM ga pernah olahraga, medali ini berarti banget. Itu ngebuktiin bahwa kalo gw mau, gw bisa. Asal disertai dengan usaha dan doa untuk meraihnya. Well, next race gw insaAllah di akhir September ntar, Adidas King of The Road. Di keadaan gw yang sekarang, gw sih ga berharap banyak bisa finish 10 tercepat atau bahkan juara. Tapi gw yakin, kalo gw mau, dan kalo gw berusaha lebih keras lagi, itu bukan hal yang mustahil. Hehe. Sekian.
   

Monday, 19 August 2013

Menikahlah, karena sesungguhnya Anda sudah karatan...

    Senin, 19 Agustus 2013, berangkat ke kantor lagi, menjalani rutinitas lagi, menerjang badai asap jalanan lagi, menerobos kemacetan dengan Channel Jr lagi, dan lagi, dan lagi. Well, udah hampir 4 jam gw ada di depan komputer yang mana "seharusnya" gw udah kerja. Tapi apa mau dikata ketika keinginan untuk bekerja itu belum datang juga. Ya seperti inilah akhirnya, browsing-browsing ga jelas, download update-an drama korea yang lama tertinggal plus anime-anime yang juga udah manggil-manggil ga sabar buat pindah ke hardisk gw.

    Ciyusly, ga banyak yang tersisa dari liburan 2 minggu kemarin. Semuanya terasa lempeng-lempeng aja, kecuali dua hal. Yang pertama adalah henpon Nokiyem gw yang entah kenapa jadi gampang drop. Dulu doi kuat ga gw charge 3-4 hari. Sekarang, jangankan 3 hari, dapet sehari aja udah sujud syukur. Entah kenapa...

    Dan yang kedua adalah, tentang pembicaraan antara gw, bokap, dan nyokap sebelum gw kembali ke hutan Jakarta. Percakapan yang ga nyampe 20 menit, tapi bisa berdampak bagi kehidupan gw 20 hari ke depan, 20 bulan, 20 tahun, atau bahkan sampe gw mati. Karena yang kita obrolin adalah sesuatu yang menyangkut masa depan gw, dan keluarga gw, dan insaAllah bakal keturunan gw, yaitu soal "Pernikahan".

    Jangan kaget, karena yang harusnya kaget adalah gw. Gw yang hari ini udah 23 tahun tapi jangankan mempersiapkan diri untuk pernikahan, kepipkiran aja belum. Yang harusnya kaget adalah gw, kenapa di usia gw yang udah bangka ini, gw masih kayak anak-anak yang gw rasa masih sangat jauh naik ke panggung pernikahan. Entah kenapa... Sekali lagi, entah kenapa...

    Beberapa hari sebelum gw balik ke Jakarta, bokap gw ngajakin gw ngobrol "serius". Well, gw bukan tipe orang yang bisa serius, itulah makannya bukannya duduk anteng, gw malah ngambil mainan ponakan gw yang masih 5 tahun buat mainan. Untung bokap gw adalah bokap gw, jadi beliau udah ngerti sama tingkah polah anaknya ini. Percakapan dimulai dengan kalimat, "sekarang kamu udah 23 kan?". Mendengar kalimat ini aja gw udah merasa terpojok, belum apa-apa udah nyenggol umur. Bahaya ini. Dan kalimat berikutnya adalah, "Bapak dan Ibu ga ngelarang kamu buat pacaran atau kalo udah punya niatan buat nikah". Dan seketika halilintar menyambar-nyambar. Oke, sampai disini mungkin perlu diperjelas bahwa sampai detik itu (waktu ngobrol itu), gw udah jomblo berabad-abad, dan jelas kata "ga ngelarang kamu buat pacaran" seperti kilat yang menerkam kejombloanku. Dan pula ditambah kalimat berikutnya "ato kalo udah punya niatan buat nikah". Ga usah dibahas, you know what i feel. Dan begitu seterusnya obrolan tentang nikah berlanjut.

    Bokap gw ga pandai berbasa-basi meskipun sebenarnya beliau udah nyoba basa-basi. Tapi yang jelas, obrolan tentang masa depan itu, yang harusnya bisa berjam-jam berakhir hanya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Gw sendiri, walopun terlihat tidak serius (pada waktu itu), pun sebenarnya serius ngedengerin wejangan dari bokap gw yang disambut anggukan dari nyokap gw (udah sekongkong ternyata). Intinya adalah :
1. Lo udah tua, udah waktunya buat nikah.
2. Abis lo lulus S1, terserah mau lanjut S2 dulu ato diskip nikah dulu. Bapak dan Ibu no problemo.
3. Yang penting, batas maksimal lo nikah adalah umur 30, kalo bisa 27-28, ato lebih cepat lebih baik. Ga boleh ditawar lagi.
4. Dan ini yang paling serius, adalah "kalo bisa", cari istri yang deket-deket aja.

    Khusus poin 4 bakal gw bahas. Karena ini serius dan agak panjang. Jadi, bokap gw berharap, kalo gw punya istri, disarankan untuk punya istri yang deket. Deket disini dalam artian, jarak rumah bisa ditempuh 2-3 jam perjalanan. Agar supaya, (ini contoh dari bokap gw) kalo ada salah satu dari orang tua kita nantinya ada yang masuk angin, ga susah kalo minta dikerik. Well, terkesan sederhana, walopun sebenarnya ini sangat tidak sederhana. Jujur aja, ketika mendengar kata 2-3 jam, otak gw langsung ngitung. Kalo ke barat maksimal ke Semarang, kalo ke Selatan maksimal ke Solo, kalo ke Timur maksimal ke Cepu, kalo ke utara maksimal ke Blora. Sekali lagi, terkesan sederhana, tapi ini tidak sederhana. Well, kemudian bokap gw nambahin lagi, "kalo ga bisa ya minimal sesuku lah". Terkesan sederhana, walopun ini tidak sederhana. Dan yang terakhir adalah "Tapi kita manusia hanya bisa berencana, kalo ternyata jodohnya emang bukan dari salah satu di atas, kita bisa apa". Terkesan ribet, padahal ga ribet. Pada intinya adalah, ortu gw berharap nantinya kalo mau punya istri, ga usah deh sama Moon Gae Young, sama Oki Setiana Dewi aja. Tapi setelah gw cari alamtnya, ternyata Oki orang Batam. Jadi ya ga jadi. Huh...

    Well, itu tadi sedikit oleh-oleh dari liburan kemarin. Semoga terwujud dalam waktu dekat. Amien...