::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 24 April 2012

Bukan Minggu Yang Baik,

    Well, minggu ini bukan minggu yang baik buat gw. Atau mungkin minggu yang baik, tapi gw ngerasa nya bukan minggu yang baik. Whateva lah.

    Dimulai dari fakta yang bikin ga cuma hati yang ciut, tapi perut juga. Yak, duit gw udah tipis. Setipis harapanku untuk mendapatkanmu. Wajar sih, udah masuk tanggal tua. Tapi biasanya setua apapun kalendarnya, biasanya ane ga pernah nguntit dari celengan. But this week is different. Terhitung sampe hari ini gw uda nguntit 200ribu dari celengan. Sesuatu emang, tapi untuk bertahan hidup dari kerasnya hidup, gw emang musti nguntit celengan,

    Belum beres urusan gw sama perut, Handphone Samsung Galaxy Gio gw, yang gw dapetin dengan pulang kerja jam setengah empat pagi, yang sukses bikin badan gw rontok, Rabu kemarin raib. Well, ini bukan yang pertama gw kehilangan barang. Sindrom pelupa gw udah sukses ngebuat gw kudu ngeikhlasin dua hanphone, charger, duit, kaos kaki, bahkan cinta. Semuanya ilang karena gw mulai pikun, pelupa. Lupa menjaga cinta dan kesetiaan, #eaaa,

    Masih belum tuntas, besoknya, Kamis gw kudu berhadapan dengan masalah lagi. Miho sakit. Yeah, ini juga bukan yang pertama. Dan gw ga bisa milih-milih kapan Miho kudu sakit. Yang jelas, sakit Miho kali ini bener-bener dateng di saat yang ga tepat.

    Hari Kamis gw lembur. Lembur tugas kuliah yang buanyak banget. Tiga makalah, 2 makalah kudu dikumpulin besoknya, 1 lagi lusa. Dan tahukah saudara, gw kudu ngerjain tugas itu di bawah temaran sinar lilin. Karena entah apa sebabnya, PLN matiin listrik. Untung, sekali lagi untung. laptop gw masih bernyawa, jadi  tetep bisa dipake buat ngerjain tu tugas.

    Jumat, gw pesen handphone baru buat ngegantiin si Gio. Gw pesen online. Gw udah seneng-seneng aja ketika hari sabtu tu handphone udah nunggu gw di rumah. Tapi ternyata, minggu ini belum selesai sodara-sodara. Handphonenya bermasalah. Dan kemarin baru aja gw kirim balik ke tokonya buat entah diganti atau mau diservice. Yang jelas sampai hari ini gw belum punya pengganti Gio.

    Ada yang bilang, 'Yang kita anggap buruk, belum tentu buruk'. Yang jelas, bagi gw minggu ini tidak bisa diklasifikasikan sebagai minggu  yang baik. Sekian.

   

Monday, 9 April 2012

kita ingin hidup kita berubah, tapi sekaligus ingin semuanya tetap sama ....


kalo ada hal yang sangat bertolak belakang dari diri gw, hal itu adalah tentang perubahan. Di satu sisi gw pengen banget ngerasain sesuatu yang beda. bahkan gw sering banget koar-koar bahwa gw seneng sama perubahan. tapi nyatanya adalah, gw adalah orang yang sangat ga siap untuk berubah, atau setidaknya, terlalu cemen menghadapi perubahan.

liburan kemarin gw pulang kampung. yup, udah empat bulan gw ga pulang. pulang kampung gw kali ini bisa dikatakan adalah pulang kampung yang paling ga berkesan, tapi sekaligus memberi kesan yang mendalam buat gw (bingung kan?).

kesan pertama yang gw rasain adalah pas di perjalanan pulang. entah kenapa gw jadi keinget sama temen-temen kampus gw. dulu, waktu awal-awal kuliah, gw pernah ditanya sama dua temen gw di kesempatan yang berbeda, dudi ama stevan. "setelah lulus kuliah, rencana lo apa?". Dan dengan yakin waktu itu gw jawab, "balik ke semarang". Well, dulu gw yakin banget sama jawaban itu. Tapi sekarang entah kenapa gw engga seyakin dulu. Gw jadi mikir, "mau ngapain gw di semarang? Nguras jalanan yang tiap saat banjir karena rob? Mau ngitemin kulit?". Atau misal pertanyaannya diganti "emang ada apaan di Semarang?", gw juga ga yakin bisa nemu jawaban yang pas. "Ada mantan pacar? Percuma aja, itu cuma bakal bikin susah move on. Ada temen-temen SMA? Ga juga kali, orang banyakan temen SMA gw malah ke luar kota?". Terus kenapa lo bisa jawab "pengen balik ke semarang".

Dan setelah berpikir agak panjangan, gw jadi nemu alesan kenapa dulu (paling engga dulu), kenapa gw bisa jawab kayak gitu. simpel, "gw ga pengen ada yang berubah". gw pengen tetep punya temen kayak waktu SMA dulu. Gw pengen suasana yang sama, orang-orang yang sama, dan lingkungan yang sama. gw ga pengen adaptasi lagi. Atau dengan kata lain, "gw ga pengen berubah". Padahal kalo lo tanya ke gw, "apa sih hal yang lo suka?", gw bakal jawab "mencoba hal baru".

Balik lagi ke perjalanan balik gw tadi. Pas gw nyampe di Semarang, entah kenapa gw kayak berkunjung ke suatu kota yang asing. Padahal empat tahun gw dulu sekolah di sini. Simpang lima, trans semarang, SMK 7, jalanannya, semuanya. Semua asing. Dan karena perasaan gw yang aneh itu, refleks gw mikir, "kenapa?". Dan akhirnya gw nemu jawabannya. "Gw udah bisa adaptasi dengan lingkungan baru gw di Bogor (padahal udah 2 tahun), dan Semarang udah terasa kota lain bagi gw.

Well, gw di rumah cuman 2 hari doang. Ga kemana-mana. Ga ketemu temen, karena emang temen-temen lagi pada ga di rumah. Mereka udah merantau entah kemana. Gw cuman nongkrong di rumah. Dan percaya atau engga, dua hari di rumah ini, gw kangen sama Bogor. Sama temen-temen kantor, temen-temen kampus, dan semua keadaan ini.

Sabtu, akhirnya gw balik ke Bogor lagi. Dan sekali lagi, entah kenapa gw tiba-tiba kepikiran sama semua orang, baik yang gw tinggal di Semarang atau yang gw tuju di Bogor. Gw tiba-tiba takut. Takut ngebayangin dua tahun lagi kita udah lulus, dan otomatis bakalan pisah, terus harus ketemu orang baru, adaptasi lagi, berangsur mulai nglupain temen-temen yang ada sekarang, dan mereka juga mulai nglupain kita. Well, kalo dipikir-pikir itu sakit. Tapi entah kenapa kita bisa nglewatin itu semua, dengan atau tanpa air mata....

kita ingin hidup kita berubah, tapi sekaligus ingin semuanya tetap sama ....

Monday, 2 April 2012

Kulinaria - Soto Gebrak + Latah = 100 nyawa melayang

tiap hari minggu, gw sama temen-temen kampus ngadain semacam wisata kuliner gitu. jadi, sembari nunggu jeda waktu kuliah yang lamanya bikin tua, kita selalu nyempetin buat icip-icip di tempat makan baru.


nah, acara icip-icip minggu ini, kita rencana mau ke tempat makan yang katanya ajib di kawasan jalan margonda, depok. Tempat makan yang kurang beruntung karena harus kedatangan pelanggan sedeng ini tak lain adalah SS atau Super Sambel. Agak absurd emang, karena waktu kami jalan itu baru pukul 9.30, dan kita udah nekat aja mau makan sambel. Super lagi. Gw ngebayanginnya, ntar di kuliah berikutnya, bukannya masuk kelas, tapi kita-kita malah pada rebutan toilet buat menetralisir perut yang mules-mules.

kita udah semangatnya buat nyoba makan di SS, tapi ternyata Tuhan berkehendak lain. Di depan tempat makan tersebut, terpampang tulisan 'TUTUP'. kita lemes. semangat kami tiba-tiba memudar terbawa angin yang lalu lalang. Gw curiga, jangan-jangan tempat makan ini sebenernya udah buka. Cuma waktu liat sekawanan orang-orang ga jelas mondar-mandir di tempat dia, jadi si pemilik segera berinisiatif buat masang plang TUTUP itu tadi. Daripada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, ya engga? (kok gw jadi negebelain penjualnya sih? kan kita yang terdzalimi)

tapi kami ga nyerah. demi terpenuhinya hak-hak cacing-cacing di perut, kita akhirnya nyari tempat makan lain. Setelah berjalan lima hari 3 malam, kami akhirnya sampai di sebuah tempat makan yang majang plang gedhe banget di depannya. Pertama liat plang itu, mata kami langsung berbinar-binar. 'Tuhan mendengar doa kami', kata gw dalam hati. nama tempat makan ini cukup unik, yaitu 'SOTO GEBRAK'. Karena penasaran, apanya yang bakal digebrak, kami akhirnya memutuskan makan di tempat ini.


Kami ngeliat menunya, soto ayam, soto daging, soto combi, biasa aja, ga ada yang menggebrak. Liat list minumannya, es teh, teh tawar, es batu, biasa aja juga. Liat tampilan tempat makannya, biasa saja. Liat tampang pelayannya, emmm, lumayan menggebrak sih. Tapi apa iya yang dimaksud 'gebrak' disini adalah tampang pelayannya. Kita akhirnya bermusyawarah untuk mufakat apa yang menggebarak dari tempat makan ini.

Lagi asik rapat untuk memutuskan apa yang menggebrak, tiba-tiba 'PRAAAKKKKKK', terdengar suara yang sangat menggelegar dan dijamin kalo ada yang punya penyakit jantung, bisa langsung tewas di tempat dah. Gw sendiri yang agak-agak latahan, ngedenger gebrakan itu otomotis langsung mengucapkan mantra-mantra pengusir banci. Jangankan gebrakan kayak gitu, kucing ngeong aja gw latah. Temen-temen gw juga terlihat agak kaget, tapi beruntung, mereka ga latah. pelanggan lain juga biasa aja. saat itu gw terpuruk. nampaknya cuman gw doang yang latah. gw malu. gw pengen lari ke hutan lalu ke pantai. tapi ga jadi karena hutannya udah abis ditebangin. Namun, siapa mengira coba kalau melalui gebrakan 'PRAAAKKKK' itu, pertanyaan kami tentang kenapa disebut 'soto gebrak' pun terjawab. Cara Tuhan mengajari kita untuk tahu emang misterius.

mendengar gebrakan itu, dan melihat gw yang kaget sampe latah, temen gw, Kapten (gw pernah posting juga nama Kapten di post 'Kenapa Kera Sakti Harus Kera') pun berkomentar.
Kapten : 'Untung lo belum makan!'
Gw yang cengok pun cuman bisa bilang : 'ha?'
Gw : 'Emang kenapa?'
kapten : 'Gw ngebayanginnya kalo lo udah nyeruput tu soto, terus si mas nya ngegbrak, lo kaget, terus soto yang ada di mulut, lo semburin, kena ke orang di depan lo dan kena matanya. terus dia panik dan tak terkendali, terus karena ga liat, tangannya gerak-gerak, terus garpu yang ada di tangannya nusuk orang di sebelahnya. Orang yang di sebelahnya menahan sakit sambil terhuyung-huyung terus oleng nabrak panci sotonya. panci sotonya tumpah, kena pelayannya. karena kepanasan, pelayannya lari ke jalan. padahal kan jalannya rame, dia ketabrak mobil. mobilnya reflek berhenti. karena berhentinya ngedadak, motor dan mobil di belakangnya kaget, akhirnya ada yang jatoh, ada yang ngepot, ada yang banting setir, terus nabrak rumah yang ada di pinggir jalan. dan meledak, DUUUAAARRRR!!! 100 orang tewas'
Gw : ha???!!#@?
kapten : 'bisa aja kan?'
Gw : (mlongo)

Sejak saat itu, kamipun menyimpulkan bahwa, 'makan di tempat ini, terlalu berisiko, terutama bagi mereka yang latah. jauh lebih baik orang yang jantungan, karena ketika digebrak, dia kaget, langsung mati, 1 orang tewas. Sedangkan kalo dia latah, 100 nyawa bisa melayang dalam sekejap'. Waspadalah!!