::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 31 August 2012

FR Singkat Liburan Kemarin (Part 4 - Kumpul-Kumpul Gank BTW Club)

    Gini-gini, gw dulu waktu SMP juga punya gank lho. Emang sih nama gank nya agak-agak cupu, BTW Club. Tapi itu tetep gank lho. Jangan salah. Hehe. BTW Club sendiri anggotanya ada empat makhluk, Gw sendiri, Marta, Abid, sama Emi. Biasanya sih, minimal setahun sekali kita pasti ada kumpul-kumpul lah. Maklum lah, kita berempat memang ditakdirkan untuk hidup di kota yang beda-beda. Gw di Bogor, Marta di Semarang, Abid nomaden, dan Emi di Jogja. Makannya, kumpul-kumpul adalah salah satu exciting thing yang selalu kita nantikan tiap tahunnya.

    Tapi, sedihnya tahun ini, kita ga bisa kumpul berempat. Anggota kami yang paling bontot, sekaligus paling kecil (badannya. Kalo umurnya mah udah seangkatan sama RA Kartini), ga bisa dateng, karena eh karena doi lagi sibuk-sibuknya di kampusnya. Bayangin aja, doi baru mudik ke Purwodadi tu H-1, dan kudu balik lagi H+3. Sementara diantara hari-hari itu kita juga pasti punya acara sendiri sama keluarga. Singakat cerita, kita cuma bisa kumpul bertiga doank. Sial.

Wednesday, 29 August 2012

FR Singkat Liburan Kemarin (Part 3 - Suprise yang sesuatu)

    Lebaran, selain identik dengan maap-maapan, juga sering dimanfaatkan sebagai ajang kumpul-kumpul seluruh anggota keluarga. Dan lebaran kali ini, sesuatu banget, karena ternyata, tingkat populasi keponakan-keponakan gw meningkat drastis. Banyak bermunculan bayi-bayi baru yang mengisi panggung sistem kekeluargaan gw. Jadi intinya, tahun depan gw kudu nyiapain angpo jauh lebih banyak lagi, karena pastinya tahun depan, bayi-bayi ini sudah mengenal 'UANG'. Sial.

FR Singkat Liburan Kemarin (Part 2 - Buka Bersama Bareng Anak-Anak SMP)

    Hari kedua di rumah, gw dapet SMS dari temen SMP gw, Kiki. Doi ngajakin buka bareng anak-anak sekelas (Kelas 3B). Gw tanya, 'siapa aja yang ikut?'. Dan doi cuma bilang, 'Udah, ikut aja dulu!'. Singkat cerita, gw berangkat ke TKP. Dan berapa orang yang udah dateng sodara-sodara? Dua biji doank. Kiki sama temen gw satu lagi, Meta. Tapi ga lama kemudian, makhluk-makhluk aneh segera bermunculan, Subhan sama Bro (yang satu kelas), dan Dewa sama Bagus (beda kelas). Dan singkat cerita, dari 48 anak di kelas 3B, yang dateng cuman 7 anak. Itupun kudu impor 2 anak dari kelas lain. Yang lain pada kemana? Gw sebenernya agak sakit kalo kudu jawab pertanyaan ini. Yang jelas, mereka lebih milih temen-temen SMA mereka daripada kita ber 7 ini. Sakit. Dan setelah gw pikir-pikir lagi, mungkin tahun depan, acara Buka Bersama Anak-Anak 3B harus dikasih keterangan, 'Yang SMA nya di luar kota', karena emang kami ber 7 SMA nya di luar kota. Jadi ga punya temen SMA di Purwodadi. Hihi.

    Kami akhirnya meluncur ke tempat makan yang masih baru di Purwodadi. Seinget gw sih, 3 bulan yang lalu, ini tempat makan belum ada. Iseng-iseng kita coba ke tempat makan ini. Siapa tahu masih ada diskonan. Hehe. Di tempat makan ini sendiri kami akhirnya ketemu sama temen SMP (3 orang anak 3B) kita juga yang lagi buka bareng sama temen-temen SMA nya. Agak miris sebenernya liatnya, karena yang dateng juga ga lebih dari 10 orang. Dan akhirnya, biar ga makan tempat, kita gabung (Alibi biar bisa nyobain lebih banyak menu aka ngembat punya orang. Hehe). Tapi bukan diskonan yang kami dapat, melainkan kekecewaan. Kami udah laper-laper nunggu, itu makanan tak kunjung dateng. Sekalinya dateng cuma 4 porsi, padahal kan kita pesennya 7. Kita nunggu lagi. Sampe cacing-cacing udah pada protes. Tapi pelayannya tak kunjung datang. Nyerah, kita akhirnya tanya ke pelayannya. Dan apa jawabannya sodara-sodara? 'Maaf mas, kami hanya mengantar sesuai yang disiapkan tim dapur'. Terus kita kudu bilang 'wow' gitu? Sial. Ato kalo mau dipahami lebih, ni pelayan sebenernya secara tidak langsung nyuruh kita 'Cek aja sendiri di dapur sono. Sekalian masak sendiri. Kalo perlu tangkep ayamnya sendiri, tanem kangkungnya sendiri'. Emang sontoloyo ni pelayan. Ga puas kami akhirnya minta bon nya, bayar, dan capcus ke tempat lain. Kasihan perut kami.

    Pada akhirnya, buka acara kami ini berakhir di trotoar alun-alun Purwodadi dengan sepiring batagor. Gw sendiri berhasil ngajakin salah satu temen yang ikut bukber SMA tadi, Fahri,  buat gabung. Jadi sekarang kami ber 8. Uye. Perbincangan hangat mulai terlontar, dan tawa-tawa mulai membahana mengiringi suap demi suap batagor yang kami nikmati. Tak lama kemudian, kami dikejutkan dengan datangnya temen SMP kita lagi, Isna dan Nella. Disusul Maya. Lalu Budhi, Wawan, Aji, Agung, Totok, Asti, Afif, dan semakin banyak lagi yang gabung. Akhirnya, buka bersama yang 'nyaris' gagal tadi, menjadi buka bersama yang menyenangkan. Ga pengen kehilangan moment, kita beli kembang api, dan main-main sama malem. Obrolan dan tawa ga berkurang sedikitpun, sementara keceriaan dan keakraban semakin bertambah.

    Tapi akhirnya, waktu jua yang memisahkan kita. #eaaa. Jam 9 malem lebih akhirnya kita berpisah. Yang cewek cipika cipiki, sementara yang cowok cuma bisa ngiri doank. Sial.

   

FR Singkat Liburan Kemarin (Part 1 - Pulang Kampung)

    Gw mau cerita nih, ada yang mau denger ceritaku ga ceman-ceman? Yang mau, maacih yach, yang ga mau minggato kono!! Hohoho.

    Libur lebaran kemarin adalah liburan yang udah gw tunggu-tunggu sejak 3 bulan yang lalu. Bukan apa-apa sih, soalnya gw udah beli tiket Kereta buat mudik dari bulan Mei kemarin. Jadi secara tidak langsung gw udah 'nunggu' liburan ini sejak 3 bulan yang lalu. Hehe.

    Gw sendiri balik tanggal 15 Agustus dimana di tanggal itu warung-warung di sekitaran Depok udah pada tutup. Jadi bisa dikatakan, waktu pulang itu punya 'berkah' tersendiri buat gw, karena itu artinya penderitaan gw buat nyari makan sahur dan buka di tengah tutupnya warung-warung itu akan segera berakhir. Terlihat lebay emang, tapi beneran lho, warung-warung pada tutup itu menyiksa banget. Yan tadinya jalan 5 menit nyampe, gw sama temen-temen kos kudu memperpanjang waktu jadi 10-20 menit. Jarak tempuh pun semakin jauh, akibatnya perlu BBM lebih banyak, dan ujung-ujungnya pengeluaran lebih. Tempat makan yang buka pun yang agak elitan. Minimal KFC lah. Ujung-ujungnya? Duit lagi. Belum lagi yang tadinya di warung biasa gw bisa sambil merem-merem (ato ngeces), rambut awut-awutan juga ni problemo, bau busuk juga ga ada yang komplain, ga mungkin donk di 'tempat makan elite' gw pertahanin sikap kayak gitu. Ujung-ujungnya? Pakailah minyak rambut, minyak wangi, dan ujungnya lagi apa coba kalo bukan duit. Jadi, berbahagialah kalian anak-anak kos kalo di sekitar kalian bercecer warunf-warung (sukur-sukur bisa diutangin).

    Biasanya kalo pulang kampung, gw mampir dulu di Semarang. Ngopi-ngopi dulu, beli bubur ayam dulu buat sarapan. Biasanya sampe Semarang abis subuh. Tapi kali ini engga. Dari Semarang gw langsung capcus ke Purwodadi, kampung gw. Bukan apa-apa sih, soalnya waktu itu kan puasa. Masak iya gw ngopi-ngopi? Hehe. Nothing special lah selama perjalanan pulang, kecuali waktu gw naik Trans Semarang (Semacam Busway). Waktu itu gw lagi baca buku, dan beruntungnya gw ketiduran. Dan pas gw kebangun, yang gw liat adalah ada dua anak-anak SMA lagi ketawa-ketiwi sambil ngeliatin gw. Sepintas gw kira mereka gemes liatin cowok cakep macam gw duduk di depan mereka. Bangga donk gw. Tapi detik berikutnya gw sadar, 'ketiduran di bus sambil ngeces' itu adalah hal yang tidak patut dibanggakan. Sial.

    Dan akhirnya perjalanan panjang gw dari Jekartah ke Purwodadi berakhir di rumah gw sekitar jam 9 pagi. Buru-buru gw mandi, siapa tau ntar ada cewek kampung lewat. Ga gaul kan kalo mereka melihat bekas-bekas peninggalan ngeces gw tadi? Tanpa ba bi bu lagi gw langsung ke kamar mandi, melepas helai demi helai pakaian di tubuhku, tak meninggalkan sepotong kainpun. Dengan segera kuambil gayung, dan kusiramkan air ke tubuhku, dan 'Ahhhhhh', suwer, ni air lebih dingin dari es batu. Sial. Gw langsung buru-buru ambil handuk, dan pakai baju lagi. Ga jadi mandi.

    Selebihnya, gw ga inget apa yang terjadi, yang jelas, tiba-tiba hari sudah mulai gelap. Waktu itu jam di rumah menunjukkan pukul 17.40. Dan anehnya sudah adzan maghrib sodara-sodara. Gw agak-agak ragu buat buka, soalnya biasanya jam segini kalo di Jakarta ma gw masih di jalan, baru balik kantor. Sebenernya emang iya bener di rumah gw jam segini udah maghrib, karena emang waktu sholat beda 20 menitan dari Jakarta. Tapi karena gw masih ragu, masa iya jam segitu udah maghrib, akhirnya gw milih nungguin adzan dari tipi. Jam 17.57 adzan di tipi akhirnya berkumandang, gw udah seneng-seneng mau buka, tapi apa yang kudapati? Hanya Sambel sama Sayur. Lauknya udah diembat semua. Sial.

Tuesday, 14 August 2012

FR Gath n Bukber KFC Pondok Indah

    Semalem tidur gw ga tenang, sumpah dah. Penyebabnya tidak lain dan tidak bukan adalah karena kucing kos-kosan mau melahirkan. Aduh, pusing dah. Mana temen-temen kos an udah pada mudik lagi. Ditambah lagi, sebelum tidur, gw diteror sama Puh Dan (Forum Buku) buat bikin FR acara Gath n Bukber n Raising Book n ...... (Silahkan isi sendiri) kemarin minggu, 12 Agustus 2012 di KFC Pondok Indah. Well, biar teror ini ga berkelanjutan, dan gw bisa menikmati mimpi-mimpi dengan indah, this is it, FR with Keju Panggang ala ramundro.

    Sebenernya, gw sama sekali ga punya rencana mau ikutan ini acara. Secara, guide gw yang biasa nemenin gw menelusuri kota labirin, Jakarta, lagi ada kerjaan di Batam, dan baru pulang tahun depan. Jadi gw udah agak-agak mengikhlaskan buat ga ikutan Gath sampai doi pulang. Tapi semuanya berubah sejak gw list makhluk-makhluk yang bakalan hadir di acara ini. Dan sumpah, itu tu ganggu banget. Bikin hati gw kacau, bimbang, dan gulana, sampe-sampe gw kudu sholat istikhoroh (yang ini boong). Dan setelah mengalami penderitaan ini, Allah nolongin gw lewat Puh Vandaniesta. Gw WhatsApp beliau, minta nebeng. Dan secara ajaib beliau ini mengabulkan permintaan gw dengan senang hati. Inna ma'al usri yusro, Sesungguhnya setelah kesusahan itu ada kemudahan. Subhanallah.

    Awalnya, gw janjian sama Om Irvan (baca : vandaniesta) ketemuan di depan kampus Gunadarma, Depok. Tapi karena waktu itu gw lagi ngebet ke Gramedia, akhirnya kampus Gunadarma gw pindahin di deket Gramedia, dan kita akhirnya ketemuan disitu. Hehe. Perjalanan ga sesuai dengan apa yang gw pikirkan. Gw kirain yang namanya Pondok Indah itu jauuuuhhhhhhh banget, tapi ternyata engga begitu jauh menurut gw. Jauhan dari kosan ke kantor gw malah. WOhoho. Sampe di TKP jam 1.48, 12 menit lebih awal dari jadwal yang seharusnya. Dan daripada bosen nunggu, kita putuskan buat ngemis dulu. Lumayan, buat beli makanan buat buka ntar.

    Jam 2 lebih dikit, gw WhatsApp puh Adit, yang ternyata beliaunya udah nongkrong di KFC dari jam 1 tadi. Gw curiga deh, jangan-jangan Enthu kita yang satu ini ni puasanya sampe bedug dzuhur doank deh. Jadi tadi dateng jam segitu tu, buat buka dulu. Ga lama kemudian, Tan Rika dateng, yang disusul dengan Tan Dew, Tan Selv n The Gank (termasuk seraper dari Pekanlama --> dulu namanya Pekanbaru). Dan ga lama kemudian, acara pun dimulai.

    Acara pertama adalah bincang-bincang bareng penulis kita, Bapak Oleh Solihin, pengarang Buku Jangan Jadi Bebek, dan 45 buku lainnya. Banyak ilmu yang kita dapet. Mulai dari bagaimana proses penulisan buku-buku beliau sampe cara-cara beternak bebek. Acara disambung dengan perkenalan dari Komunitas Satu Juta Buku Untuk Anak Indonesia, dimana ini komunitas bertujuan untuk membantu anak-anak di daerah yang kesulitan mengakses dan mendapatkan buku, dengan cara menyumbangkan buku-buku dari para relawan kepada sekolah-sekolah/ taman bacaan. Dan kebetulan, pada kesempatan kali ini, Seraper juga menyumbang beberapa butir buku untuk disumbangkan. Semoga bermanfaat.

    Jam 5 sore acara "resmi" nya udah selesei, dan dilanjutkan dengan acara ngobrol-ngobrol bareng anak-anak. Termasuk rebutan voucher dari KFC buat buka. Hihihi. Sebenernya tadinya gw mau ambil dua, satunya buat buka, satunya buat sahur besok. Tapi gw ga tega ngeliat tampang anak-anak ini  yang melas banget, jadi akhirnya gw kasihin deh satu voucher gw. Well, semoga bermanfaat.

    Acara buka puasa sendiri, diselingi oleh obrolan-obrolan ga penting dan ketawa-tawa ga jelas. Om Bim, yang Enthu Galau, seperti biasa, menggalau tiada akhir seperti layaknya kasus korupsi di Indonesia yang ga ada habisnya. Om Ganteng aka Ryo sedang berjuang ngabisin dua potong ayam yang dipesennya tadi, Om Irvan sibuk telp sama sist Ida yang lagi pusing nyari jalan ke KFC, puh Dan sama bang Rifqi mojok, sementara gw asik mandangin... *ehem*.

    Puncak acara adalah perkenalan seperti biasa, yang mana pada sesi ini akhirnya Puh Dan mengakui bahwa buku faforitnya adalah 'Semua Tentang Cowok'. Entah kenapa. Gw juga ga ngerti. Setelah capek memperkenalkan diri, akhirnya kedua Enthu kita, Enthu Adit dan Enthu Dani plus tetua kita Tan Dewok plus aktifis kita Selpih, mulai berorasi memaparkan Next Activity, termasuk bikin Blog, Jaket, SRC, Next Gath, Vote buat #askSeraper di Twitter, dan lain-lain.

    Dan akhirnya jam 08.22 acara selesei, dilanjut dengan sesi poto-poto. Uyeah. Tragedi terjadi beberapa menit menjelang pulang. Om Irvan mau nganterin sist Ida. Dan-gw-ga-tau-kudu-pulang-bareng-siapa. Gw udah kepikiran mau tidur di trotoar jalan, sebelum akhirnya sang dewa penyelamat datang. Dialah bang Eghi aka Inyong. Beliaunya tinggal di Pasar Minggu. Dan meskipun gw ga tetep ga tau Pasar Minggu itu mana, yang jelas, gw tau kalo itu lebih deket ke Depok, daripada dari sini. Sebenernya Om Jansen nawarin bareng juga sik. Doi malah di kelapa dua, jauh lebih deket daripada Pasar Minggu. Bang Rifqi setelah gw tanya ternyata juga pulang ke Kukusan, sekitaran UI, juga jauh lebih deket daripada Pasar Minggu. Tapi apa mau dikata, hati ini telah memilih Bang Inyong. Cinta memang buta, ga pake logika #loh. Dan akhirnya, gw sama Inyong pulanglah, menelusuri jalanan ibukota yang gelap diantara lampu kota, yang sepi diantara kemacetan, dan harum diantara bau asep knalpot. Alhamdulillahnya adalah, akhirnya gw dianterin Inyong sampe depan kost. Buahahaha. Terima kasih Tong Fang.

    Sekian, FR ini dibuat, semoga bisa dijadikan pertimbangan dalam memberikan Donat. Akhir kata, Wassalamu'alaikum Warohmatullahi Wbarokatuh.

   

Monday, 13 August 2012

Korelasi Puasa dan Tombo Ati (Judul Hanya Fiktif Belaka. Hehe)

Oke, udah sebulan gw ga nulis. Hehehe. Makin males aje ni orang. Sebenernya ada beberapa hal menarik yang pengen gw share, tapi ya itu, entah kenapa gw kehilangan jejak setan yang biasa merasuki gw buat nulis. Mungkin karena bulan puasa kali ye, setan-setan dibelenggu. Hehehe.

Well, udah 2/3 jalan lebih kita ngejalanin puasa. Banyak hal yang terjadi. Dan gw berniat nyeritain perjalanan puasaku sejauh ini. Hehe.

Yang pertama, Baca Quran dan maknanya. Well, gw sebenernya dari awal puasa udah niat banget buat ikutan Tarowih di mesjid (secara udah 3 tahun ini gw selalu sholat Tarowih sendiri). Niatnya sih abis Tarowih, ikut tadarusan di mesjid, dengan target, satu hari minimal dua juz. Satu juz baca Qurannya, satu juz minuman pendampinya. Hehe. Tapi dari sekian banyak niatan itu, cuman satu yang terlaksana, yaitu Sholat Tarowih berjamaah di mesjid. Itupun juga ga sempurna, karena ada satu dan lain hal yang akhirnya memaksa gw buat sholat sendiri. Hehe. Lalu, apa kabar tadarusan di mesjid? Hari pertama Tarowih, gw sengaja nungguin orang kampung yang mau tadarusan di mesjid. Secara gw pendatang, ga enak kalo mulai duluan. Tapi 10 menit berlalu, tiada tampak tanda-tanda orang mau tadarusan. Gw tetep nunggu. 30 menit berlalu, jangkrik-jangkrik udah mulai tadarusan duluan. Dan setelah sejam berlalu, akhirnya ada  yang dateng ke mesjid. Tapi bukan buat tadarusan, tapi buat ngonci pintu mesjid. Sial. Mereka ga tau apa ya, gw tu nunggu Gas, nunggu!! (AADC mode on). Dan seperti itulah rencana dua telah digagalkan. Akhirnya, karena tadarusan di mesjid ga bisa   terlaksana, gw cuman bisa tadarusan di rumah. Hasilnya? Sampe hari ini, gw baru sampe juz 8. Boro-boro sehari satu juz, baru 3 lembar aja mata gw udah males buat ngebuka. Dan itupun minuman pendampingnya bukan juz seperti yang gw rencanakan, tapi Nata de Coco. Dan atas kegagalan rencana ketiga ini, gw berasumsi, ini adalah salah minimarket yang jual Nata de Coco. Kenapa mereka malah jual Nata, bukannya Juz? Emangnya ada gitu orang baca Quran ditanyain, 'Bacanya udah sampe Nata ke berapa?'. Sigh.

Yang kedua, Sholat malam dirikanlah. Alhamdulillah kalo yang ini, sesuatu. Seengaknya sebelum sahur gw ga lupa buat sholat. Yah, walopun cuma dua rakaat, itupun dengan ngantuk-ngantuk. Hehe. Kalo kata ustadz yang ngasih tausyiah di mesjid ma, "ibadah itu bukan dinilai dari kuantitasnya, tapi kesungguhan dan niatnya" (Kalimat ini telah mengalami cropping, dari kalimat lengkapnya "ibadah itu bukan dinilai dari kuantitasnya, tapi kesungguhan dan niatnya. Kalo niatnya sholat cuman dua rakaat, ya ga apa-apa dua rakaat. Daripada engga sama sekali. Tapi kalo diniatkan lebih dari dua rakaat, itu lebih bagus. Kalo kualitas niatnya sama, kuantitasnya lebih banyak, tentu pahalanya lebih banyak. Betul?")

Yang ketiga, Berkumpulah orang salih. Nah ini. Ini ni yang sama sekali ga terlaksana. Hehe. Bukannya berkumpulah dengan orang salih, gw malah sering ngrecokin orang-orang salih. Hehe. Misalnya ni ya, tiap malem minggu gw selalu ngajakin anak-anak buat main badminton. Hehe. Biasanya sih mainnya jam 8 malem. Dan bagi gw, itu sih sama sekali ga masalah, secara jam segitu, gw, yang biasa sholat Tarowih 8 rakaat udah kelar. Tapi bagi mereka yang pengen sholat 20 rakaat? Ya itu masalanya. Disitulah letak "ngrecokinnya" gw. Belum lagi ngajinya. dzikirnya. Hehehe. Tapi kalo kalian berpikir gw adalah salah satu setan yang berhasil keluar dari belenggu di bulan puasa ini, dan kerjaannya cuman menggoda hamba Allah yang ingin beribadah, kalian juga ga sepenuhnya bener (walopun sebagiannya lagi emang bener. Hehe), karena tanpa gw, temen-temen kos gw itu dijamin ga bakal bisa bangun buat sahur. Gw lah alarm bagi mereka, gw lah kentongan bagi anak-anak rantau ini. Gw lah pahlawan penyelamat mereka di kala sahur. Hehe. Walopun ga sekali dua kali gw kena gaplok karena hampir ngejebolin pintu kamar mereka gara-gara gw dobrak-dobrak saking susahnya mereka dibangunin. Hehe. Tapi seriusan lho, tanpa gw, mereka ga bakal berkutik. Pernah suatu hari gw lagi main ke tempat om gw, otomatis gw ga bisa ngebangunin anak-anak (tak) berdosa ini donk. Dan apa yang terjadi, besoknya gw nerima laporan lengkap yang udah di hardcover plus tanda tangan dosen penguji soal bagaimana mereka akhirnya engga sahur. Kasihan mereka. Hehe.

Yang keempat, Perbanyaklah berpuasa. Ya iyalah, namanya juga bulan puasa. Masa iya gw malah memperbanyak minum air putih, minimal 8 gelas sehari? Dong dong dong,

Yang kelima, Dzikir malam, perpanjanglah. Kalau yang satu ini susah. Hehe. Gw ga pernah kuat dzikir lebih dari 10 menit. Entah kenapa gw selalu ketiduran tiap lagi dzikir. Seakan-akan tu ya, kalimat dzikir yang harusnya jadi pengantar kita berkomunikasi dengan Allah, malah jadi mantra hipnotisnya Uya Kuya biar kita tertidur, jauh lebih dalam, jauh lebih dalam (itu ma, tagline nya Romi Rafael kali yak? Hehe.) Tapi anehnya, kalo waktu itu gw pake buat nonton Naruto gw kuat sampe jam 1 malem. Ato minimal jam setengah 11 malem buat nonton Tukang Bubur Naik Haji. Hehe.

Well, itu tadi cerita gw di bulan puasa ini. Apa ceritamu? Dan ingat, bulan Ramadhan tinggal beberapa hari lagi. Semoga kita bisa memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya. Mohon doanya ya kakak...