::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 27 January 2014

Alasan yang 'dibuat-buat', kenapa gw sepedahan..

    Udah setahun lebih gw sepedahan. Engga peduli panas ato ujan, ga peduli siang ato malem, ga peduli badan lagi super ato kurang fit, gw tetep sepedahan. Tapi walo gitu, masih aja ada orang yang mempertanyakan, kenapa sih gw sepedaan? Lagi musim ujan lho, lagi musim orang sakit lho, lagi bla bla bla. Dan parahnya, orang yang tanya gitu adalah mereka yang tiap hari lihat gw sepedahan, dan tahu betapa gw suka sepedahan. Well, gw berpikir positif bahwa mereka mempertanyakan 'kenapa gw tetep sepedahan', karena mereka care sama gw. Tapi tetep aja, terkadang gw geli sendiri kalo harus ngejelasin kenapa gw sepedahan. Bagi gw, ketika lo suka sama sesuatu, ya suka aja. You do not need a reason to love something. Itu yang gw percaya dari dulu, termasuk dalam menyukai seorang gadis #ups #malahCurhat #biarinDah #efekLamaNgejomblo

    Postingan ini adalah beberapa alasan yang gw coba kumpulin dan karang-karang sendiri, yang mungkin bisa menjawab pertanyaan Anda-Anda sekalian, kenapa gw sepedahan. Walopun pada dasarnya, i do not have a specific reason. Sekalian ngisi waktu luang sebelum pulang kantor. Hehe.

    Pertama, gw sepedahan karena gw suka dan cinta sama alam. Dan namanya orang cinta ya, ga mungkin mau ngerusak apa yang dicintainya. Termasuk ketika ia udah menjadi milik orang, gw ga bakal merusak kebahagiannya. #eh #salahFokus. Begitu juga dengan gw. Gw ga mau ngerusak alam yang super keren ini. Dengan sepedahan paling engga gw ga memproduksi asep, yang dengan begitu gw ga ikut mencemari alam dengan polusi. Kalo ditanya apa salah satu hal yang paling gw benci di dunia ini, jawabannya adalah asep. Yup, gw benci sama asep. Dengan alasan yang sama, makanya gw ga suka naik motor. Meskipun di kasus2 tertentu gw terpaksa juga pake motor, tapi secara umum gw ga suka naik motor.

    Kedua, pengen sehat. Sebagai orang kantoran dan kampusan, sebagian besar hidup gw abis buat duduk, diem, mantengin komputer sama buku. Lima hari dalam seminggu, dari jam 7 pagi sampe jam 4 sore plus jam 7 malem sampe 10 malem, hidup gw abis cuman buat duduk dan diem. Dan itu jelas-jelas ga sehat. Tubuh manusia didesain bukan buat duduk dan diem aja. Itu sebabnya kenapa telapak kaki lebih tebel daripada pantat. Karena kita adalah makhluk bergerak. And so, dengan sepedahan, seenggaknya, gw udah ngurangin 3 jam duduk dan diem buat sepedahan (berangkat dan pulang kantor). Tapi bukan berarti pas sepedahan gw kagak duduk ya, gw tetep duduk, tapi kaki gw gerak, tubuh gw gerak, jantung gw gerak (yakali, jantung berenti, mati donk). Hehe.

    Ketiga, sepedahan ngebuat mood gw jadi seneng. Ga percaya? Coba sendiri. Coba lo perhatiin orang yang sepedahan, naik motor, sama naik mobil. Perhatian bener-bener, mana yang mimik mukanya seneng, bosen, sama stress. Gw yakin, lo bakalan dapet fakta yang sepedahan dengan mood paling oke, dan yang naik motor dengan mood paling kacau. Kalau lagi macet, gantian yang naik mobil yang moodnya paling kacau. Gw udah nyobain, jadi gw percaya.

    Keempat, hemat. Meskipun bukan alasan utama gw sepedahan, tidak bisa dipungkiri dengan sepedahan gw bisa hemat biaya transportasi. Kalo dari kosan gw ke kantor, dalam seminggu gw isi bensin 3 x @20rb, maka dalam sebulan gw udah abis sekitar 240rb. Itu itungan gw setahun yang lalu ya, pas terakhir kali gw masih naik motor ke kantor. Kalo sekarang ga tau lagi deh, berhubung BBM naik. Gw aja ga tahu berapa harga bensin sekarang. Haha.

    Sepedahan itu nambah temen. Karena ga banyak orang yang sepedahan, jadi setiap ketemu orang yang sepedahan di jalan, bawaannya pengen nyapa aja, minimal ngebel lah. Why? Karena kita merasa satu nasib, satu perjuangan. Beda kalo lo naik motor, boro-boro. Malah kadang keluarga aja ga kenal pas papasan di jalan. krik krik. Gw sendiri juga udah ngebuktiin, gw kenal banyak temen sepedahan, cuman karena saling sapa di jalan.

    Efektif dan Efisien. Untuk ukuran jalanan Jakarta yang rame dan sering macetnya, sepedahan bisa gw bilang efektif dan efisien. Lo bisa nyalip diantara mobil pas lagi macet, yang mana motor ga bisa lakuin. Kalo macetnya parah, lo bisa tenteng sepeda dan tetep bisa melanjutkan perjalanan.

    Yang terakhir, ini pribadi, tapi penting buat gw. Bahwa dengan sepedahan gw bisa menjelajah kemana-mana. Selama setahun gw sepedahan, gw udah mengunjungi banyak tempat di Jakarta dan Bogor. Yang mana ga pernah gw lakuin pas masih naik motor. Gw naik motor, selama dua tahun, paling jauh cuman sampe Pasar Minggu. krik krik krik. Dan yang sebelumnya ga pernah gw bayangin, dengan sepeda gw bahkan udah sampe Bandung, Cirebon, Semarang, dan Surabaya. Yang gw rasa ga mungkin gw lakuin kalo gw masih naik motor.

    Well, tapi sekali lagi alasan-alasan yang gw sebutin tadi ya cuman sekedar alasan-alasan. Karena seperti gw bilang di awal, i do not need any reason to love something. I just love cycling, and that's all.

Friday, 24 January 2014

Salahkah Aku, Pak Dosen?

    Akhir-akhir ini gw lagi sebel sama dosen gw yang hari kamis, yang gw lupa (emang ga pernah diinget2), siapa namanya dan ngajar mata kuliah apa. Yang jelas dia ngajar hari kamis, di ruang pojok.

    Kenapa sebel?
    Jadi ceritanya gini, gw kan abis UTS ya. Well, emang sih di UTS kali ini (dan sebenernya di semua UTS) cara belajar gw adalah sejam sebelum pulang kantor (dipotong sama waktu ashar). Dan spesial buat UTS kali ini kepotong juga konsentrasinya karena di layar komputer udah ada streamingan badminton (kalo ga salah waktu itu Hongkong Open SS dan Super Series Final). So, gimana gw mau konsen belajar coba? But, kesampingkan semua itu. Gw punya cara tersendiri buat belajar. Baca materi halaman per halaman, catet poin2 pentingnya dengan tulis tangan di selembar kertas. Agak terkesan ribet, tapi ini efektif buat gw. Dan hasilnya? Nah, kita bahas hasilnya di paragraf berikutnya.

    Hasilnya, luar binasa. Ya, memang bener-bener luar biasa. Karena di luar ekspektasi gw, dengan cara ini gw bisa ngerjain soal-soal UTS dengan lancar. Meskipun abis ujian, semua materi langsung kabur dari otak gw. Tapi seengaknya, pas ujian mereka masih belum pergi meninggalkan gw. Tsah.

    Sebenernya, gw sih ga berharap tinggi buat dapetin nile bagus ya. Yang standar-standar aja lah, 70/80. Toh, gw juga belajar acakadut gitu. Ditambah, semester ini gw isinya main-main doank kalo di kelas. Hoho. Jadi, gw pun udah mempersiapkan diri buat dapet nile standar. Hasil UTS yang pertama dibagikan adalah mata kuliah ... (gw lupa nama mata kuliahnya), pokoknya yang gw bahas di awal-awal tadi. Dan berapa nilainya sodara? 26 perak. Yup, cuman 26 perak. Seketika gw bilang 'What d hell', tapi detik berikutnya langsung tobat, karena inget cara belajar gw tadi. 'Wajar', kata gw ngenenangin diri sendiri.

    Besoknya, hasil UTS mata kuliah lain dibagikan. Keamanan komputer kalo ga salah. Gw agak-agak inget, karena di mata kuliah dosennya asik. Dan gw dapet berapa sodara? 100. Yup, Anda tidak salah lihat. 100 broh, sempurna. Nah, waktu itu gw langsung kepikiran sama mata kuliah yang cuman dapet 26 perak, jadi yang salah cara belajar gw ato apa ni?

    Lusa, hasil UTS mata kuliah lain dibagiin lagi. Apa sistem informasi gitu, dan dapet berapa sodara? 100 lagi. Gw langsung inget mata kuliah 26, ada yang salah ini. Besoknya, mata kuliah lain dibagiin lagi. Dapet berapa broh? 99. Yup, 100 kurang sebiji. Tahu donk gw langsung keinget apaan? Yup, mata kuliah 26. Besoknya lagi, hasil dua dua mata kuliah lain dikasih tahu sama dosennya. Ga dikasih tau detilnya berapa, tapi dosen bilang 'bagus-bagus kok. Paling rendah 80'. Dan yup, mata kuliah 26.

    Dari 7 mata kuliah di semester ini bisa disimpulkan :
- 2 mata kuliah dapet 100,
- 1 mata kuliah dapet 99,
- 2 mata kuliah dapet > 80,
- 1 mata kuliah dapet 26, dan
- 1 mata kuliah ga dibagiin.
Nah, dari data di atas lihat deh, pasti nemu ada yang salah.  Yup, gw belajar dengan modal yang sama, catetan dan softcopy dari dosen plus otak masih kosong sama sekali sama materi (karena ga pernah merhatiin dosen pas doi ngajar). Dengan cara yang sama, belajar dengan nyatet poin2 yang penting sejam sebelum pulang kantor,. Tapi hasilnya lihat, lihat sodara-sodara, buka mata Anda lebar-lebar, dan perhatikan. Cuman satu mata kuliah yang nilenya jeblok. Yup, dan mau ga mau gw mesti ngambil kesimpulan, 'ADA YANG SALAH DENGAN DOSENNYA'. Minggu depannya, ato dua minggu yang lalu, si dosen ngadain remidi, dan gw udah terlanjur males sama si dosen, jadi gw ga masuk dan ga ikut remidi. Minggu kemarin juga gw ga masuk lagi dan minggu ini juga ga masuk lagi. Males liat dosennya. Orang kalo namanya udah males, ya males aja. Biarlah nile gw jeblok di IPK entar. Buahaha.

    Di akhir tulisan ini, gw cuman mau bilang, 'SALAHKAH AKU, PAK DOSEN?'. Hahaha. Saeklah.



** Noted : Dan tulisan ini gw masukin label, 'Pojok Renungan dan Pemikiran'. Haha. Pret

Wednesday, 22 January 2014

Tugas 3 - Pengantar Telematika

1. Jelaskan salah satu metode yang digunakan untuk mengamankan layanan telematika!
2. Jelaskan menurut pendapat masing-masing tentang salah satu contoh kasus yang terdapat dalam kehidupan sehari-hari  mengenai gangguan yang muncul dalam mengakses layanan telematika!
3. Apa perbedaan metode pengamanan layanan telematika antara perangkat yang mengggunakan kabel dengan perangkat wireless?

Jawaban

1.
    Ada banyak metode yang dapat digunakan untuk mengamankan layanan telematika, baik dari sisi hardware maupun software dan data. Salah satunya yang akan kita bahas kali ini adalah sistem pengamanan dari sisi software/data yaitu dengan memaksimalkan fungsi Administration. Dari sisi ini saja, ada beberapa cara yang harus diperhatikan, diantaranya adalah :

- Account & Password Administration
      Account & Password Administration adalah hal yang sangat penting dalam pengelolaaan layanan telematika. Dalam sistem telematika, seorang user yang tidak diatur sistem accountnya bisa saja merusakkan sistem yang ada. Oleh sebab itu, dalam layanan jaringan, hak untuk menjadi Super User/Root tidak bisa diberikan kepada sembarangan orang.
      Begitu juga dengan sistem password. Password adalah kunci untuk masuk ke dalam sistem. Apabila Password Administration kacau, bisa saja semua orang yang tidak memiliki hak masuk ke dalam sistem. Hal ini, apabila tidak dikelola dengan serius tentu akan membahayakan sistem layanan telematika itu sendiri.

- Access Administration
      Hampir sama dengan Account Administration, Access Administration juga membatasi hak setiap user di dalam sistem. Bedanya, account & password digunakan sebelum seseorang masuk ke dalam sistem, sedangkan access administration digunakan setelah seseorang berhasil masuk ke dalam sistem. Access Administration sama pentingnya dengan Account Administration. Bisa dikatakan, Access Administration adalah pintu kedua setelah Account & Password Administration.

- Service Administration
      Service Administration disini mengacu pada layanan apa saja yang bisa diakses oleh semua orang dari luar sistem. Semakin banyak service yang diberikan, akan memberikan banyak kemudahan bagi pengguna untuk mengakses sistem. Namun begitu, banyak pula pintu yang dibuka yang bisa dimanfaatkan oleh orang jahat untuk masuk ke dalam sistem. Oleh sebab itu, service administration seperti buka/tutup port harus menjadi salah satu fokus utama dalam pengamanan layanana telematika.


- Backup & Log File Administration

      Kita tidak tahu apa yang akan terjadi esok hari. Oleh sebab itu, sistem backup mutlak diperlukan, sebagai upaya untuk mengamankan data yang ada. Selain itu, sistem log file juga tidak kalah pentingnya sebagai pencatat kegiatan apa saja yang terjadi di dalam sistem. Pemeriksaan log file secara berkala sangat diperlukan untuk memonitor apabila ada transaksi-transaksi yang mencurigakan.
 =========================================================================
2.
    Sering kita melihat atau mendengar tentang akun facebook/twitter orang yang kena hack. Ini adalah salah satu gangguan layanan telematika akibat ketidaktahuan/ketidakpedulian kita terhadap Account & Password Administration. Di dalam sistem layanan social media sendiri biasanya ada saran untuk mengganti password secara berkala. Namun begitu kadang, seorang user mengabaikan saran tersebut sehingga orang lain bisa dengan mudah menebak/mendapatkan akun dan password kita.

Atau bisa juga diakibatkan karena ketidakpedulian pengguna terhadap penggunaan aplikasi-aplikasi/layanan pihak ketiga untuk mengakses akun pengguna. Seperti games, atau aplikasi lainnya, yang terkadang kita tidak mengerti maksudnya, tapi tetap mengizinkannya untuk mengakses akun pribadi kita.

 =========================================================================
 
3.
    Perbedaan yang paling kentara adalah dari jalur yang dipakai. Jika menggunakan kabel, jalur komunikasi data yang dipakai bisa dikatakan adalah jalur privat, yang hanya kita yang memakai/tidak banyak memakai. Sehingga kemungkinan data sampai di tujuan dengan selamat lebih besar. Sedangkan apabila menggunakan komunikasi via wireless maka akan terdapat banyak sekali jalur yang saling berseliweran dan terkadang tumpang tindih dengan jalur yang kita gunakan. Hal ini bisa menyebabkan terjadinya noise/gangguan dan juga memudahkan orang lain untuk mengganggu atau bahkan menyelinap di jalur kita, sehingga keamanan data menjadi terganggu. Untuk itu, di dalam media wireless, faktor keamanan jalur harus lebih diperhatikan.

    Secara fisik, di dalam media kabel, apabila terdapat kerusakan pada kabel (misalnya : putus), maka penanganan bisa dilakukan dengan cepat karena identifikasi masalah relatif mudah. Sedangkan pada media wireless, penanganan masalah relatif lebih sulit, dikarenakan jalur yang digunakan secara fisik tidak terlihat. Hal ini tentu akan lebih menyulitkan dalam mencari sumber masalah.

    Dari sisi kecepatan, jalur kabel jelas lebih cepat dibanding jalur wireless. Kecepatan transfer data juga akan berpengaruh pada kemananan data itu sendiri. Semakin lama proses transfer data, semakin meningkat pula bahaya yang mengancam. Contoh mudahnya adalah sistem copy data. Apabila menggunakan sistem kabel kecepatan copy data bisa mencapai 100mbps sedangkan pada wireless hanya 54mbps, maka apabila ada 100mb data, maka waktu copy menggunakan media kabel adalah 8 detik, dan menggunakan wireless sekitar 15 detik. Apabila di detik ke 12 tiba-tiba listrik putus, maka copy data menggunakan kabel selamat sedangkan menggunakan wireless tidak selamat.