::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 11 May 2016

Pahawang, Kenapa Kau Begitu Indah ?

    Pahawang really really gave me amazing snorkeling experience. Gimana engga, baru nyemplung di kedalaman satu meter di pinggir pantai aja ikan-ikan beraneka ragam dan warna udah pada ngeroyok gw. Belum lagi airnya yang jernih gila, membuat ikan-ikan lucu itu terlihat lebih lucu dari mantan manapun #mantanYangMana? #emangPunyaMantan?

    Well, cerita ini berawal dari strategi busuk gw yang ngebet pengen ke Pahawang tapi dana tak kunjung datang. Secara, bagi traveller gembel kayak gw, jalan ke Pahawang sendiri atau cuma berdua, itu namanya bunuh diri. Gw ajak Jepun dan beberapa temen jalan gw dan ga ada yang bisa, sampe gw tulis di status Whatsapp gw dan cuma dua orang yang ngerespon. Padahal libur panjang udah menghadang. Akhirnya, dengan segala jurus basa-basi dan hasut-menghasut yang gw punya, gw lancarkan serangan ke beberapa temen kuliah gw. Dan tak diduga saudara, dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, mereka mengiyakan dan viola KITA JALAN KE PAHAWANG.
   
    Perjalanan dimulai dari Station Pasar Senen. Kita memutuskan naik kereta Krakatau yang langsung ke Station Merak, dengan alasan murah dan waktunya lebih bisa kekontrol ketimbang naik bus. Kereta berangkat jam 22:00 dan nyampe di Merak sekitar jam 02:00. Di luar perkiraan, kereta penuh banget. Dan mayoritas yang pada bawa backpack kalau ditanya mau kemana, jawabnya ke "Pahawang". Saek, bisa kek pasar ni Pahawang.

    Setelah turun dari kereta dan berjuang untuk nyari tiket kapal, sekitar jam 3 pagi kita udah di atas kapal menuju Pelabuhan Bakauheni, Lampung. Anggota tim udah glongsoran ga jelas di geladak kapal, karena ga ada tempat lain buat menyandarkan pantat. Ini kapal ramainya udah bisa bersaing di level mudik lebaran dah. Dan karena ga ada yang seru selama di kapal, maka singkat cerita jam 6:30 pagi kita sampai di Pelabuhan Bakauheni. Pak sopir travel yang udah kita kontak sebelumnya untuk nganter ke Dermaga Ketapang juga udah standby di TKP dari jam 5:30, jadi perjalanan masih akan berlanjut sodara, tanpa poto (baca : foto-foto alay) tanpa soto (baca : sarapan). Dari Pelabuhan Bakauheni ke Dermaga Ketapang masih butuh waktu 3 jam. Ga ada yang spesial juga selama di jalan kecuali kita kudu ngedengerin pak sopirnya ngoceh di telepon. Sepertinya sedang ada masalah pak sopir kita ini. Hehe.

    Sampai di Dermaga Ketapang, Pak Yanto (yang nyewain perahu dan sekaligus yang nemenin kita selama disana) udah menyambut dengan kulit gosong ala anak-anak pantainya, eksotis. Tanpa banyak ba bi bu, Pak Yanto langsung nyuruh kita ke perahu untuk menuju homestay di Pulau Kelagian. Wait wait, kita ini ke Pahawang tapi kenapa homestay di Kelagian? Jawabannya adalah kalau kalian baca kondisi di dalam kereta tadi, kalian akan tahu jawabannya. Kita berasumsi Pahawang bakal jadi kayak pasar, jadi suasana pantai yang sepi nan syahdu di pagi hari hanya akan jadi mimpi, makanya kita milih tempat penginepan yang kiranya ga banyak dilirik orang. Dan Kelagian jawabannya.

    Dari Dermaga ke Kelagian ga butuh waktu lama, mungkin cuman 30 menit kita udah nyampe. Dan begitu melihat pantai, jiwa Beach Lover gw muncul seketika. Dan, bisa langsung kalian tebak, begitu nyampe dan naro tas di homestay, gw segera make perlengkapan snorkeling dan nyemplung ke laut. Hal yang ga gw duga sebelumnya adalah, gw baru nyemplung di kedalaman semeter dan ikan-ikan di Kelagian udah pada ngroyok gw. Berbagai jenis ikan dengan beragam warna ditambah dengan wanita-wanita karang-karang cantik plus cuaca yang ga begitu terik, sukses membuat kesan pertama gw di Kelagian 'sempurna'.


    Setelah makan siang, kita mulai jalan menuju Pahawang. Kata Pak Yanto, kita akan mengunjungi rumah nemo, ikan belang-belang orange yang pernah jadi bintang film di Hollywood. Dari Kelagian ke Pahawang butuh waktu sekitar 40 menit. Tapi 40 menit ga bakal ngebosenin karena kiri kanan kita penuh dengan hamparan lukisan alam yang aduhai. So marvelous!

    Begitu sampe di Pahawang, seperti dugaan gw sebelumnya, ramenya udah kayak pasar. Orang-orang pada snorkeling di satu area, dan menjadikan suasana snorkeling kurang begitu nyaman. Si Nemo dan ikan-ikan lain juga kayak terganggu sehingga ga banyak yang keluar rumah. Banyakan di Kelagian malah. Yang banyak adalah kaki-kaki para pesnorkeling. Tapi well, lumayan lah.


    Bosen di Pahawang, kita lanjut ke Pasir Timbul. Disini malah lebih pasar lagi, karena semua orang, baik yang bisa berenang atau engga, pada ngumpul disini semua. Kalau di area snorkeling, ada sedikit filter dimana orang-orang yang ga bisa berenang biasanya ogah nyebur atau kalau ga nyebur bentar abis itu ogahan. Tapi di pasir timbul, dimana sejatinya adalah pantai, semua orang bisa menikmati. Tapi banyaknya orang ga bisa ngalahin indahnya tempat ini. Serius.



    Nah, ga jauh dari Pasir Timbul, perahu berenti di tengah laut. Pak Yanto nyuruh kita nyebur lagi (snorkeling and diving), dan jempol gede buat Pak Yanto. Ini jauh jauh jauh lebih kece daripada di Pahawang tadi. Terumbu karangnya, ikannya, airnya, ah, semua bikin gw betah. Itu ikan-ikan langsung pada nyerbu perahu kita begitu kita nyampe. Pas gw nyemplung, bahkan itu ikan pada ngumpul di kaki gw. Temen gw, si Kevin, yang iseng nyerok pake keranjang aja langsung dapet dua biji. Temennya Pak Yanto yang jago diving juga ngehadiahin kita dengan tangkepan bintang lautnya. Sugoi. Apalagi waktu kita snorkeling disitu, ya cuman kita doank. Ga ada orang lain. Gw ga tau apakah karena orang-orang ga tau tempat ini atau emang ogah snorkeling lagi setelah capek dari Pahawang. Tapi yang jelas, kalau gw berkesempatan main ke Pahawang lagi, ini tempat ga bakal gw lewatin.




    Menjelang maghrib kita udah sampe di Kelagian lagi. Sementara yang lain pada sibuk mandi dan berburu sunset, gw lagi-lagi nyemplung laut, dan mencoba menikmati sunset sambil ngambang di tengah laut. Untung banyak gw, karena selain dapat pemandangan yang kece juga dapat suasana yang aduhai.

    Keesokan paginya, sementara anak-anak masih pada pules, gw dan Hafidz mencoba berburu sunrise di pojokan Pulau Kelagian. Hari itu sedikit kurang beruntung karena kayaknya mataharinya kedinginan dan selimutan awan mulu, jadi ga kelihatan lah wajah cakepnya. Tapi tetep suasana pagi di pantai ga sebanding sama suasana pagi di jalanan Jakarta #yakali. Gw juga masih sempet nyemplung di laut Kelagian sebelum sarapan sembari nunggu anak-anak pada packing. Gw sendiri sengaja udah packing dari abis subuh, biar bisa menikmati Kelagian lebih lama.


    Ga lama kemudian, Pak Yanto datang dan bersiap untuk berburu keindahan alam lainnya di Pulau Maitam. Seperti biasa, perahu Pak Yanto berenti di tengah laut memberi kesempatan kita untuk nyemplung laut lagi. Kali ini ga banyak yang nyemplung, cuman gw, Uce, dan Hafidz. Harus diakui, karangnya mantep, walaupun ikannya dikit. Nah, hebohnya, sementara gw masih snorkeling-an di tengah laut, perahu Pak Yanto udah jalan. Sial, gw disuruh renang dari tengah laut sampai pantainya. Ga jauh sih, tapi kalau 500 meter ada kali. Jadi, sementara yang lain udah sampai di pantai Maitam, gw masih asik mandangin bawah laut Maitam yang kece gila. Dan begitu nyampe pantai, surprise nya belum abis. Pantai Maitam gila bos. Kece gila. Pasir Timbul yang kemarin sore kita datengin ma lewat. No word to describe it. Just come here!



    Well, sayang sekali waktu di Pahawang dan dana di dompet terbatas. Jadi sore itu juga kita udah kudu balik. Masih sempet mampir di ikon-nya Lampung, Menara Siger, buat foto-foto. Sempet lama juga di Bakauheni karena toh tiket kereta kita masih besok paginya. Dan alhamdulillahnya juga dapet kapal balik yang bagus dan sepi, jadi ga perlu ngemper lagi kayak pas berangkat.

    Kesimpulannya, gambar-gambar ini tidak ada apa-apanya. Aslinya jauh lebih indah daripada gambar ini. So, silahkan datang ke Pahawang. Kalau butuh bantuan info kontak, bisa tanya gw.

~~~ Indonesia itu Indah, Jadi jangan di Rumah Aja ~~~