::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 21 October 2015

Sakit Gigi dan RSKGM UI

    Sakit Gigi. Katanya, lebih baik sakit gigi daripada sakit hati. Buat gw, ga gitu juga sih. Alesannya simpel aja. Karena bagi jomblo menahun kayak gw, gw jarang sakit hati. Yang ada hanya sakit gigi.

    FYI, sakit gigi ini tambah sakit karena jatah pengobatan di kantor gw dicabut sejak Agustus lalu. Pun, gw juga berusaha segera cabut dari kantor gw, karena melihat gelagat yang ga beres, tapi sayang belum dapet-dapet. Huft.

    Sebenernya gw bisa pake BPJS, tapi melihat pengalaman temen-temen kantor gw yang pake layanan BPJS dan ga ada yang beres, akhirnya gw mengurungkan niat itu. Sebagai contoh, kemarin anak temen kantor gw sakit. Periksa ke klinik kantor yang merupakan PPK 1. Dikasih obat dengan dosis seadanya dan berakhir dengan seminggu ga sembuh juga. Akhirnya dirujuk ke PPK 2. Eh, pas ke PPK 2 katanya untuk layanan BPJS hari itu sudah tutup, dan harus balik lagi besok. Besoknya temen gw dateng lagi. Dapet sih, tapi setelah ngantri sekian lama. Bukan apa-apa, kasihan anaknya. Ada lagi temen kantor gw juga. Rumahnya di Jonggol, tapi PPK 1 nya di klinik kantor di Cielungsi (20km lebih). Doi sakit dan ke klinik kantor. Dari klinik dapet rujukan ke RS Umum Cileungsi, yang mana lokasi rumah sakit ini deket rumahnya dia. Akhirnya doi kudu puter balik lagi. Nyampe di RSU Cileungsi, doi disuruh balik lagi besok karena layanan hari itu udah penuh. Shit banget kan. Orang sakit gitu, malah dimainin. Ngeliat pengalaman itu, gw jadi males pake BPJS.

    Alternatif kedua adalah bayar sendiri. Tapi biaya perawatan gigi itu mahal sodara. Gw pernah periksa dan tambal gigi di klinik kantor. Sekali tambal itu bisa abis 200rb an belum termasuk jasa dokternya. Udah gitu, waktu itu gw disuruh rongten dulu, yang mana di klinik kantor ga ada dan harus dirujuk ke RS. Berapa biayanya? 320rb untuk rongten panoramic. Gw juga udah telpon-telpon ke klinik gigi di sekitar kosan gw di Depok dan jawabannya adalah minimal 300rb untuk tambalan satu gigi. Miskin dah gw. Mana asuransi prudential gw ga ngecover pengobatan gigi lagi. Sial. Dan akhirnya, tanpa lelah gw browsing-browsing dan nemu tempat yang layak gw coba yaitu Rumah Sakit Khusus Gigi dan Mulut (RSKGM) UI, Salemba.

    FYI, RSKGM ini adalah tempat prakteknya mahasiswa kedokteran gigi UI. Jadi otomatis, ga ada biaya dokter. Gw coba dateng pertama kali tiga minggu yang lalu. Daftar, bayar biaya administrasi (15.000), nunggu antrian diagnosa. Nah, yang ngediagnosa ini dokter beneran. Jadi ga perlu khawatir salah diagnosa dan tindakan. Oleh si dokter gw disuruh rongten panoramic dan details. 'Wah, mahal ni', gw pikir. Pas gw dapet struk pembayarannya, gw shock, karena biaya rongten panoramic cuman 60rb dan detailnya 15rb. Bandingkan dengan rongten gw di RS yang mencapai 320rb. Something banget. Dari diagnosis dokter, gw disuruh ke ruang perawatan. Disana sudah menunggu mahasiswa (gw harap sih mahasiswi :P) yang akan melakukan tindakan atas diagnosis dokter. Puji Tuhan, gw dapet mahasiswi. Gw ga berani liat mukanya, karena itu dilarang agama :p. Bukan mahrom. Tapi apa daya, ketika perawatan berlangsung ya gw akhirnya ngeliat mukanya dia juga, lama malah. Apa daya, posisi pemeriksaan membuatku seperti ini. Alhamdulillah. Gw mau nutup mata, taku dia nyangka gw cemen, ga kuat nahan sakit. Jadi ya, gw buka mata terus :p.

    Yang jadi masalah kalo berobat ke sini adalah LAMA. Untuk kasus gw aja, yang cuma mau nambal aja, memakan waktu sekitar 4 jam, dari jam 9 sampe jam 1. Beberapa hal yang bikin lama adalah :
satu :
semua gigi diperiksa dulu. Positifnya adalah kita jadi tahu kondisi keseluruhan gigi kita kayak apa. Tapi negatifnya, waktu yang dibutuhkan jadi tambah lama.
dua :
setiap si mahasiswa mau dan sudah melakukan tindakan, apapun itu, harus dicatet. Jadi, periksa satu gigi selesai, dicatet. Gigi dua selesai, dicatet. Gitu terus sampe semua gigi terperiksa. Bayangkan sodara, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memeriksa semua gigi.
tiga :
setiap mau melakukan tindakan, mahasiswa harus lapor ke dosennya dulu. Padahal seringnya dosen ga ada di tempat. Jadi si mahasiswa kudu bolak-balik sana-sini untuk nemuin dan konsultasi sama si dosen.

    Selain lama, si mahasiswa juga kadang ceroboh dan kurang sigap. Misalnya, untuk melakukan satu tindakan dibutuhkan alat dan bahan a, b, dan c. Si mahasiswa, biasanya ambil a nya dulu, taro di meja, terus pergi lagi, ambil b, dan gitu seterusnya. Cerobohnya, gw kemarin sempet kesemprot sama air yang untuk nyemprot gigi, lantaran si mahasiswa keburu mencet tombolnya padahal tu alat belum masuk mulut gw, dan tepat ada di depan muka gw. Mungkin si mahasiswa lelah.

    Tapi, selain daripada yang gw sebutin di atas, semuanya oke. Misalnya, dengan diperiksa gigi satu-satu kita jadi tahu kondisi gigi kita secara detail, mana-mana yang berpotensi bermasalah, dan mana-mana saja yang masih oke. Tindakan si mahasiswa buat ngecatet dan lapor sama dosennya juga memberikan waktu untuk analisa gejala menjadi lebih cermat dan ga asal. Lagian, si mahasiswa disitu kan praktek sekaligus belajar, jadi otomatis orientasinya 'tindakan yang benar', bukan 'uang', jadi gw yakin mereka melakukan yang terbaik. Dan sudah terkonfirm oleh dosennya, itu bikin tambah yakin lagi. Masalah biaya, RSKGM UI juara pisan. Gw sudah tiga kali kunjungan, dan masing-masing kunjungan ga pernah keluar sampe lebih dari 100rb. Terakhir buat tambal amalgam cuma abis 35rb. Untuk pelayanan, dengan mengecualikan faktor 'penanganan yang lama', semuanya oke. Si calon-calon dokter ini aktif dan berusaha dekat dengan pasien dengan terus ngajak ngobrol, nanya2 keluhan, sampe ngingetin jadwal kunjungan berikutnya. Well, dari segi apapun, RSKGM lebih baik dari klinik di kantor gw, dan buktinya gw merasa gigi gw jauh lebih baik dibanding dengan ketika gw perawatan di klinik kantor.

    Kesimpulannya, gw cukup puas periksa di RSKGM UI dan berharap gigi-gigi gw bisa kembali normal. Sekian.