::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 24 July 2013

The song of 'Iri'

    When the others have something more than me,
    When the others more knowledgeable than me,
    When the others have a greater job than me,
    When the others walked in a top university than me,
    When the others better than me,
    The song of iri just floated in my way, in my day,

Waktunya menggalau. Hehe. Well, seperti yang bisa kalian perhatikan dan analisa secara mendalam dari tulisan gw di atas, gw lagi laper. Hehe. Well, tadi gw iseng buka-buka facebook, terus buka grup alumni, terus bukain profile temen satu-satu, terus galau.



intinya, gw cuma pengen bilang, 'harusnya gw punya kesempatan seperti mereka'. sekian.

Tuesday, 16 July 2013

Sebuah Pandangan : Ramadhan dan Laju Perekonomian Masyarakat Sekitar

    Widih, pasti pada widih baca judul tulisan gw kali ini. Hehe. Secara yang biasanya cuma cerita tentang kisah penggalauan tiada ujung atau hal-hal sampah yang udah ga bisa didaur ulang saking ga mutunya, hari ini gw nulis judul yang cukup fenomenal, 'Sebuah Pandangan : Ramadhan dan Laju Perekonomian Masyarakat Sekitar'. Tinggal disebutin salah satu nama daerah aja nih, udah jadi laporan PKL. Lumayan lah buat nulis skripsi. Hehe. Oke, lets see, how shit my work. Hehe,

    Ramadhan, bulan penuh berkah. Bagi gw, nampaknya julukan bulan penuh berkah cocok banget buat bulan Ramadhan ini. Kecuali tentu saja, buat dompet gw. Hehe. Seenggaknya, itulah yang gw lihat beberapa hari di awal Ramadhan ini. Bagaimana Ramadhan bisa membuat perekonomian masyarakat sekitar bergeliat? Berikut ini adalah pandangan gw sebagai seorang pengamat abal-abal, #benerinKacamata #padahalGaMakeKacamata #terusGwHarusBilangWowGitu

Pertama,
Ketika bulan Ramadhan datang, yang sebenarnya ga datang juga sih. Wong Ramadhan dari dulu juga ga kemana-mana dan ga pula dari mana-mana. Disitu aja, tetep tiap tahunnya.Oke, balik lagi, setiap bulan Ramadhan datang, setiap orang muslim 'yang beriman' insaAllah puasa. Seenggaknya seperti itulah isi materi yang disampaikan setiap khotib jumat ketika menjelang puasa. Hehe.

Kedua,
Ketika puasa, ada dua waktu makan, yaitu sahur dan buka. Plus satu desert pas selese tarawih (desert, baca : gurun. Karena biasanya pas abis tarawih, makanan satu gurun juga masih abis juga).

Ketiga,
Waktu sahur adalah pagi-pagi bener, sebelum subuh. Bahkan bagi anak-anak kos, makan sahur adalah setelah tengah malam, karena telat dikit aja, bisa ga makan sahur, karena udah diembat sama anak kos lainnya (referensi : pengalaman pribadi). Nah, ketika makan sahur inilah, gejolak perekonomian mulai meningkat. Faktanya adalah, hampir semua orang yang puasa makan sahur(kecuali bagi mereka yang telat bangun, atau karena hal non teknis lainnya). Hal ini berbeda ketika tidak puasa, dimana biasanya banyak orang yang tidak sarapan pagi, baik karena faktor kebiasaan atau membiasakan diri karena alasan penghematan. Dilihat dari sisi ini saja sudah akan menunjukkan grafik pergerakan ekonomi yang meningkat. Faktor ini menyumbang sekitar 10% dari total kenaikan perekonomian ini.

Selain itu, waktu sahur yang pagi-pagi buta, membuat orang-orang malas atau tidak sempat untuk mencari tempat makan yang lokasinya jauh. Bagi mereka, tidak penting rasa dan selera, yang penting deket dan perut keisi. Hal ini berbeda ketika tidak puasa, dimana biasanya orang-orang akan mencari tempat makan sesuai selera lidah dan selera dompet. Dengan adanya mindset 'yang penting deket' ini, secara tidak langsung akan berdampak pada penjualan di tempat-tempat makan lokal, yang biasanya, dilirik aja engga. Dengan demikian, roda perekonomian lokal akan berputar. Yang perlu dicatat adalah, meskipun orang-orang cenderung meninggalkan tempat makan yang sesuai selera tadi, namun pada kenyataannya hal ini tidak menimbulkan pengurangan pendapatan yang signifikan. Yang terjadi justru sebaliknya, pemerataan perekonomian dan pemusnahan monopoli. Faktor ini berdampak sekitar 30% dari total kenaikan perekonomian di bulan Ramadhan.

Keempat,
Setelah seharian berpuasa, rasa lapar dan haus menumpuk. Hal ini secara tidak sadar akan menimbulkan mindset 'balas dendam', khususnya bagi mereka yang tidak terbiasa berpuasa. Dengan adanya mindset balas dendam ini, orang-orang akan cenderung membeli segala sesuatu dengan porsi yang berlebih. Yang biasanya makan malam cuma pake kuah gratisan sama sambel doank, ketika puasa, menu makanan menjadi lebih bervariasi. Begitupun dengan minuman pendampingnya, yang biasanya cuman air putih doank, ketika puasa minimal adalah es teh, es buah, atau es es lain di luar sana. Pertanyaannya adalah, dimana orang-orang ini mendapatkan makanan dan minuman ini? Menurut survery yang telah dilakukan, orang-orang ini memilih tempat makan lokal sekitar tempat tinggal untuk memenuhi kebutuhan berbuka mereka. Hal ini dikarenakan, adanya kegiatan sholat tarawih yang biasanya dilakukan di masjid/mushola lokal, yang waktunya tidak lama setelah berbuka.

Tidak bisa dipungkiri, fakta ini menyumbang sekitar 40% peningkatan penjualan di tempat makan lokal.

Kelima,
Bagi sebagian orang, berbuka yang sebenarnya adalah setelah sholat tarawih. Hal ini menyebabkan beberapa tempat makan tetap ramai setelah sholat tarawih. Ditambah lagi dengan cemilan dan kudapan lain yang terlalu menggoda untuk dilewatkan. Hal ini menyumbang sekitar 10% dari peningkatan perekonomian lokal,

Keenam,
Sisa 10% disumbangkan oleh sektor ekonomi lain selain makan dan minuman, seperti laundry, ojek, pedagang keliling, dan lain-lain. Hal ini dikarenakan keadaan fisik seorang yang menjadikan puasa sebagai alasan untuk tidak melakukan pekerjaan berat seperti mencuci, berjalan kaki, dan lain-lain.

    Nah, demikianlah hasil analisa saya tentang korelasi antara Bulan Ramadhan dengan peningkatan perekonomian lokal. Semoga bermanfaat dan bisa menjadi rujukan dan motivasi tersendiri bagi para penggiat bisnis tingkat lokal. Sekian.

Thursday, 11 July 2013

Target Ramadhan kali ini...

    Hari ketiga puasa... waaa... udah tiga hari aja, tinggal 26 hari lagi. Cepet banget kayaknya. Hemmm.
  
    Seperti gw bilang di post sebelumnya, bahwa Ramadhan gw tiga tahun terakhir ini kacau. Nah, Ramadhan kali ini gw ga mau mengulangi kesalahan yang sama. Gw pengen Ramadhan kali ini sebagai come back gw dalam berIslam. Nah, untuk itu, gw udah menetapkan target gw selama Ramadhan ini. Ga mulu-mulu sih, cuman kalo berhasil ya lumayan pake banget. Hehe.

Yang pertama,
Puasa Full. Yang ini jelas, ga usah dibahas. Hehe.

Yang kedua,
Tetep Sepedaan. Well, seperti yang pernah gw singgung di post sebelumnya juga, bahwa gw pengen tetep puasa, tapi juga tetep bisa menjalankan aktifitas gw kayak biasanya. Dan salah satu 'aktifitas gw yang kayak biasanya' adalah sepedaan kemana-mana, termasuk berangkat-pulang kantor. Agak berat, tapi gw akan berusaha maksimal. Hehe. Secara, bener dah, gw udah males banget naik motor. Bukan apa-apa, rasa berdosa naik motor dan menghasilkan asep yang bisa merusak lingkungan itu kayaknya setara dengan dosa ga sholat wajib. So, daripada kemana-mana gw ditebengin rasa bersalah dan berdosa, mending gw lebihin dikit effort dan tenaga gw buat tetep sepedaan bareng Channel Jr.

Yang ketiga,
Full Sholat Wajib berjamaah + Dhuha + Tahajud + Rawatib + Tarawih. Yup, Ramadhan kali ini gw pengen nama gw selalu kecatet di buku amalan malaikat bagian sholat wajib berjamaah. Pengen juga kecatet sholat dhuha + tahajud lengkap selama Ramadhan (dan insAllah setelahnya juga). Plus sholat Rawatib dan Tarawih. Alhamdulillah tiga hari ini masih full, kecuali Sholat Rawatibnya bolong beberapa kali. Hehe. But, it's oke lah. Target gw 90% buat sholat Rawatib dan 100% buat yang lainnya.

Yang keempat,
Ngelarin 30 juz. Yup, terhitung sejak gw lulus SMK dan mule kerja, gw belum pernah lagi khatam 30 juz pas Ramadhan. Terakhir kali khatam pas kelas tiga SMK dulu. So, tahun ini gw menargetkan buat khatam 30 juz. Emang sih agak susah kalo ngeliat jadwal gw sekarang ini, tapi dengan strategi khusus gw rasa ini ga mustahil. Kalo dulu gw bisa abis tarawih nyelesein 1 juz, maka tahun ini gw ngebagi 1 juz dibaca 3-4 kali sehari. Abis shubuh, abis dzuhur, abis ashar, dan kalo belum selese juga, abis tarawih. Tapi gw mau usahain abis ashar kelar, soalnya abis tarawih tu tentatif. Kadang ada kuliah sampe malem, kadang badan udah capek, kadang diajakin temen main, dan lain-lain. Well, mohon doanya ya.

Yang kelima,
Nambah hafalan 4 surat. Udah beberapa bulan ini gw mencoba buat ngafal Al Quran. Mulai dari paling belakang, An Nas, dan sampe sekarang gw insAllah udah hafal sampe surat Al Infitar. Mengharukan, karena gw yang pada awalnya bilang ga mungkin bisa apal surat-surat ini, pada akhirnya pun bisa. Pada awalnya, gw malah ga masukin ini ke dalam target gw, karena gw biasanya ngafal Al Quran ya semampu otak gw aja. Tapi kemarin, temen gw, sekaligus guru gw, sekaligus motivator gw dalam ngafalin Quran, Pakdhe, nantang gw buat nambah tiga surat lagi. Karena merasa tertantang, gw sanggupin. Tapi pas gw liat Al Quran, dan ternyata 4 surat lagi, juz 30 selese, akhirnya gw nantang diri gw sendiri buat nambah 4 hafalan, jadi pas Ramadhan selese, gw udah hafal Juz 30. Aminnnnn...

    Well, itu sih target gw tahun ini. Ga mulu-mulu. Tapi kalo bisa kecape semuanya, bakal mantep banget tuh. Berharap juga Allah selalu ngebimbing dan nunjukin gw jalan yang benar. Keep fightinG!!

Tuesday, 9 July 2013

Marhaban Ya Ramadhan...

Marhaban Ya Ramadhan....
    Duh duh.. alhamdulillah, sesuatu banget bisa ketemu sama Ramadhan lagi. Bener deh, ga tahu kenapa nungguin datengnya Ramadhan kali ini beda sama Ramadhan sebelumnya. Apalagi 3 tahun terakhir ini, yang mana, Ramadhan terasa hambar. Semoga tahun ini engga. Amiiinnnn...

    Dari H-5 Ramadhan gw intens berdoa, 'Ya Allah, sampaikanlah aku ke Ramadhan Ya Allah!'. Entah kenapa, setiap kali gw selese sholat atau ketemu sesuatu yang pengen trenyuh, langsung keinget Ramadhan yang udah tinggal ngitung jari. Takut ga sampe ke Ramadhan. Ciyus dah...

    Nah, terlepas dari kontroversi awal Ramadhan, gw udah mantep mule puasa tanggal 9 Juli, alias hari ini. Tadi malem juga udah mule tarawih. Well, ada yang aneh.. bener-bener aneh.. semacam perasaan, 'yes, gw ada di zona aman', karena udah berhasil masuk Ramadhan.

    Oya, puasa kali ini juga bakal beda sama puasa-puasa di tahun sebelumnya, karena di tahun ini gw puasa, tapi masih tetep sepedaan ke kantor. Sempet khawatir juga bakalan ga kuat ato apalah. Tapi gw udah niatin. GW ga mau cengeng, dan balik lagi pake motor. Well, bukannya gw anti pake motor, tapi ciyusly gw ga suka asep motor dan asep-asep lain sejenisnya. Apalagi kalo gw sendiri yang memproduksi asap jahanam itu dan membuat kesehatan orang lain terganggu. Jangan sampe dah. Dan well, sepedaan pertama gw di bulan puasa berjalan dengan lancar, kecuali gw yang sekarang ini, jam 3 sore, cuman bisa ngeliatin jam, kapan pulangnya. Karena jujur aja badan gw udah lemes banget. Hehe. Secara juga, tadi pagi gw sahur cuma ngegado ayam goreng sama jeruk doank. Hehe.

    Well, gw berharap Ramadhan ini bakalan jadi Ramadhan yang indah bagi gw. Paling engga, kudu lebih indah dari tiga Ramadhan terakhir ini, dimana gw sibuk dengan ketidakjelasan gw sendiri.

    Akhir kata, Marhaban Ya Ramadhan... Selamat menjalankan ibadah puasa dan ibadah-ibadah lain di bulan Ramadhan...

Wednesday, 3 July 2013

Tugas Ke-4 Bahasa Indonesia 2 - Berbahasa Sesuai Kodratnya,

    Bahasa adalah salah satu produk budaya yang selalu ada di setiap peradaban. Selain sebagai alat komunikasi, bahasa juga menjadi ciri khas kebudayaan. Peradaban China dengan bahasa mandarinnya, peradaban lembah sungai indus dengan bahasa hindustannya, peradaban babylonia dengan bahasa semitiknya, hingga munculnya peradaban baru di Indonesia yang ditandai dengan kerajaan-kerajaan Hindu pertama dengan bahasa sansekertanya. Selain itu, khususnya di Indonesia, bahasa juga menjadi ciri khas adat dan kedaerahan, karena hampir semua daerah di Indonesia memiliki bahasa masing-masing. Dalam hal ini, bahasa telah bermetamorfosis menjadi ciri khas sekaligus identitas kebudayaan.

    Tidak hanya itu, bahasa nampaknya memiliki pengaruh yang lebih besar dalam kehidupan sosial. Di beberapa kebudayaan seperti di budaya jawa dan sunda, bahasa juga dipakai sebagai sarana penghormatan kepada orang yang lebih dihormati. Hal ini terlihat jelas dengan adanya kasta-kasta dalam berbahasa. Penggunaannyapun juga tidak boleh sembarangan. Seorang anak di jawa misalnya, harus menggunakan bahasa kromo alus saat berbicara dengan orang tuanya. Hal ini ditujukan untuk memberi penghormatan kepada sang orang tua. Berbeda lagi ketika anak tersebut ketika berbicara dengan teman sebayanya. Penggunaan bahasa kromo justru akan menimbulkan suasana kaku dalam pergaulan. Untuk itulah, seorang jawa atau sunda harus benar-benar tahu dan paham, kepada siapa dan kapan ia harus menggunakan kasta bahasa yang tepat. Penggunaan kasta dalam berbahasa ini juga menunjukkan tata krama dan sopan santun yang sangat dijunjung tinggi, khususnya di kebudayaan timur.

    Namun, seiring perkembangan zaman dan semakin besarnya pengaruh globalisasi, terutama pengaruh dari dunia barat, penggunaan kasta bahasa dalam kehidupan sehari-hari sudah mulai terlupakan. Banyak anak-anak daerah yang sudah tidak lagi menggunakan bahasa kromo alus kepada orang tua atau yang dituakan. Hal ini terjadi karena memang di dunia barat, khususnya bahasa inggirs, tidak mengenal adanya kasta dalam berbahasa. Orang-orang barat lebih menghargai kebebasan individu daripada kehidupan sosial. Berbeda dengan kebudayaan timur yang menekankan pentingnya kehidupan sosial dan menekan ego individu.

    Meski terlihat sederhana, namun implikasi berbahasa dalam kehidupan sehari-hari sangatlah besar. Berbahasa dan berkehidupan memiliki hubungan yang saling bergantungan. Bahasa merupakan ekspresi dari budaya, begitupun bahasa juga akan mempengaruhi kebudayaan itu sendiri. Ketika seorang jawa sudah meninggalkan berbicara dalam kasta-kasta yang ada dalam bahasa jawa, maka secara tidak langsung, iapun sedang berproses menuju budaya untuk tidak lagi menghormati 'trah-trah' sosial, yang pada akhirnya akan menghancurkan budaya jawa itu sendiri. Akibatnya apa? Akan kita lihat orang-orang dengan kulit jawa namun bersikap seperti seorang bule.

    Tidak ada yang salah memang berbicara dengan bahasa inggris, jerman, belanda, atau apapun. Asalkan kita bisa menempatkan segala sesuatunya pada tempatnya. Dalam ukuran global, bolehlah kita menggunakan bahasa inggris sebagai bahasa penghubung dengan dunia luar. Namun ketika berada di rumah sendiri, ada baiknya untuk menggunakan bahasa daerah masing-masing. Hal ini bukan hanya untuk mempertahankan eksistensi bahasa itu sendiri, namun juga untuk mempertahankan eksistensi budaya budaya itu sendiri. Tidak sedikit contoh orang-orang yang sudah kehilangan jati diri budayanya hanya karena menggunakan bahasa tidak pada tempatnya. Contohnlah negara Korea, dimana di negara tersebut, penggunaan bahasa daerah masih sangat dijunjung tinggi. Orang masih menggunakan kasta-kasta dalam berbahasa. Bahkan tidak jarang seorang mendapat teguran keras dan dicap sebagai orang yang tidak sopan hanya karena salah menggunakan kata sapaan, seperti Hyung, Nuna, atau Oppa (Mas atau Mbak dalam bahasa Jawa). Akibatnya apa? Kita lihat sekarang ini di Korea, sikap saling hormat-menghoarmati masih tetap terjaga dengan cantiknya.

    Di akhir tulisan ini, saya pribadi ingin mengajak kepada teman-teman dan para pembaca semuanya untuk menggunakan bahasa sesuai dengan tempatnya. Bahasa tak hanya sekedar alat untuk berkomunikasi. Tapi lebih dari itu, bahasa adalah cerminan budaya, sedang budaya adalah hasil budi dan daya dari diri manusia, dari diri kita masing-masing.