::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Saturday, 2 August 2014

akan tiba saatnya..

    kita skip dulu laporan ramadhan dan idul fitri kemarin, karena entah kenapa gw lebih pengen nulis ini duluan. well, udah 4 tahun gw kuliah di depok. 4 tahun kuliah.. apa artinya ? artinya gw harus mempersiapkan diri buat menjalani satu momen yang malesin tapi harus, 'perpisahan'. ga ada lagi kuliah malem, ga ada lagi ke kampus pulang kerja, ga ada lagi makan malam bareng sepulang ngampus, ga ada lagi ngeluh capek, ga ada lagi dosen malesin, ga ada lagi main poker di kelas, dan bahkan mungkin ga ada lagi futsal ato badminton bareng. why?  karena, well, ga ada pemersatu. kalo sebelum-sebelumnya buat ngumpulin anak-anak itu gampang banget, sekarang gw masih ga ngerti gimana caranya buat ngumpulin anak-anak setelah kita ga kuliah lagi.

    ngomong-ngomong perpisahan sama temen-temen kampus, perpisahan pertama yang cukup berarti adalah ketika sohib gw, Gerry kudu kerja, nikah, dan pindah ke Batam. Well, meskipun bukan sohib yang banget-banget, seenggaknya cuma tu orang yang kenal sama keluarga gw di bogor, cuma tu orang yang sering gw ajakin ke acara anak-anak forum buku, dan lain-lain. Cuma tu orang yang bikin geger seantero anak-anak kelas malem gegara 'wanita'. Ya, gara-gara tu orang gw ngerti gimana hebatnya kekuatan seorang wanita. well, kehidupan sosial gw buruk, dan gw ga punya banyak temen. So, kehilangan satu temen, gerry, itu sangat sangat berarti banget buat gw.

    kepindahan nisul, temen kampus yang kosannya deket kosan gw juga lumayan menohok. bukan karena apa-apa, melainkan karena sebelumnya kita sering jalan bareng, ke kampus bareng, ke gramed, nemenin doi ngemall, makan, main badminton, lari pagi, kecuali ke bioskop. sampe doi pindah kosan, bahkan sampe sekarang, doi belum pernah berhasil ngajak ke bioskop. well, ketika doi pindah kosan rasanya itu bener-bener wow. yang tadinya kemana-mana berdua ato berempat (bareng temen lain + pacarnya), akhirnya gw kudu sendirian. Karena ga ada doi juga, gw jadi jarang ato bahkan ga pernah jalan sama temen+pacarnya. Semacam ga mau jadi pengganggu. so, tinggallah gw sebatang lidi di dunia perdepokan.

    stevan yang pindah kampus di semester 7 juga cukup bikin ketjutan di kehidupan perkuliahan malam. kenapa demikian? karena doi adalah satu dari empat anggota 'Mr 2 Bon Clay', temen kampus yang kalo ada tugas kelompok selalu berempat. doi juga adalah orang yang selalu ada di kampus dalam kondisi apapun, so, ketika doi tiba-tiba bilang pindah kampus, rasanya kelas udah ga pernah sama lagi.

    kemudian setahun kemarin, akhirnya ada temen kampus yang ngekos deket kosan lagi. ada temennya lagi. tapi beberapa minggu terakhir doi mule jarang terlihat, hingga akhirnya gw tahu kalo doi udah pindah kosan ke BSD. Semacam lebih nyesek lagi, karena doi pergi tanpa pamit ato bilang apapun. gw tau juga karena iseng baca blog doi. sialun tu anak. senja namanya.

    dan yah, sebentar lagi, tinggal menunggu waktu aja, sampe gw kudu pisah sama anak-anak karena kuliah udah mau abis. ada yang bilang, setelah gelar S1 didapat, mau balik ke kota masing-masing : mean, frans. ada yang kelihatannya masih betah di jakarta: puk, anik, om widi. dan ada pula yang emang bangkotannya depok: kapten, moncoz, ono, dkk. well, tapi pastinya keadaan ga akan pernah sama lagi. gw kudu nyiapin diri, termasuk ngubah kebiasaan yang udah berjalan 3/4 tahun ini. everybody changed, everything changed. dan gw kudu nyiapin diri untuk itu semua. lagi. huft.

No comments:

Post a Comment