::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 20 September 2013

Kejahatan itu tidak ada, Kejahatan hanyalah simbol untuk menyebut Ketiadaan Tuhan..

Siapa sangka kan gw dapet ilmu dari forum One Piece di Kaskus. Ga tanggung-tanggung, langsung ilmu Agama + Fisika. Emang ilmu bisa didapat dari mana aja.. Tergantung bagaimana kita menyikapinya.. Yang penasaran apa ilmunya.. Ni, gw sodorin tulisannya (sori berantakan, langsung copas soalnya. hehe)..


Seorang Profesor dari sebuah universitas
terkenal menantang mahasiswa-mahasiswa nya
dengan pertanyaan ini, "Apakah Tuhan
menciptakan segala yang ada?".
Seorang mahasiswa dengan berani menjawab,
"Betul, Dia yang menciptakan semuanya".
"Tuhan menciptakan semuanya?" Tanya
professor sekali lagi. "Ya, Pak, semuanya" kata
mahasiswa tersebut.
Profesor itu menjawab, "Jika Tuhan
menciptakan segalanya, berarti Tuhan
menciptakan Kejahatan. Karena kejahatan itu
ada, dan menurut prinsip kita bahwa
pekerjaan kita menjelaskan siapa kita, jadi kita
bisa berasumsi bahwa Tuhan itu adalah
kejahatan".
Mahasiswa itu terdiam dan tidak bisa
menjawab hipotesis professor tersebut.
Profesor itu merasa menang dan
menyombongkan diri bahwa sekali lagi dia
telah membuktikan kalau Agama itu adalah
sebuah mitos.
Mahasiswa lain mengangkat tangan dan
berkata, "Profesor, boleh saya bertanya
sesuatu?".
"Tentu saja," jawab si Profesor,
Mahasiswa itu berdiri dan bertanya,
"Profesor, apakah dingin itu ada?"
"Pertanyaan macam apa itu? Tentu saja dingin
itu ada.
Kamu tidak pernah sakit flu?" Tanya si
professor diiringi tawa mahasiswa lainnya.
Mahasiswa itu menjawab, "Kenyataannya, Pak,
dingin itu tidak ada.
Menurut hukum fisika, yang kita anggap
dingin itu adalah ketiadaan panas. Suhu -460F
adalah ketiadaan panas sama sekali. Dan
semua partikel menjadi diam dan tidak bisa
bereaksi pada suhu tersebut. Kita menciptakan
kata dingin untuk mendeskripsikan ketiadaan
panas."
Mahasiswa itu melanjutkan, "Profesor, apakah
gelap itu ada?" Profesor itu menjawab, "Tentu
saja itu ada."
Mahasiswa itu menjawab, "Sekali lagi anda
salah, Pak.
Gelap itu juga tidak ada. Gelap adalah keadaan
dimana tidak ada cahaya. Cahaya bisa kita
pelajari, gelap tidak.
Kita bisa menggunakan prisma Newton untuk
meme-cahkan cahaya menjadi beberapa warna
dan mempelajari berbagai panjang gelombang
setiap warna. Tapi Anda tidak bisa mengukur
gelap. Seberapa gelap suatu ruangan diukur
dengan berapa intensitas cahaya di ruangan
tersebut. Kata gelap dipakai manusia untuk
mendeskripsikan ketiadaan cahaya."
Akhirnya mahasiswa itu bertanya, "Profesor,
apakah kejahatan itu ada?"
Dengan bimbang professor itu menjawab,
"Tentu saja, seperti yang telah kukatakan
sebelumnya.
Kita melihat setiap hari di Koran dan TV.
Banyak perkara kriminal dan kekerasan di
antara manusia. Perkara-perkara tersebut
adalah manifestasi dari kejahatan."
Terhadap pernyataan ini mahasiswa itu
menjawab, "Sekali lagi Anda salah, Pak.
Kajahatan itu tidak ada. Kejahatan adalah
ketiadaan Tuhan. Seperti dingin atau gelap,
kajahatan adalah kata yang dipakai manusia
untuk mendeskripsikan ketiadaan Tuhan.
Tuhan tidak menciptakan kajahatan. Kajahatan
adalah hasil dari tidak adanya kasih Tuhan
dihati manusia. Seperti dingin yang timbul
dari ketiadaan panas dan gelap yang timbul
dari ketiadaan cahaya."
Profesor itu terdiam.
Nama mahasiswa itu adalah "Albert Einstein"

Sumber : http://www.kaskus.co.id/thread/520d8fb21ad719391a000001/the-official-one-piece-thread/82

Thursday, 19 September 2013

Otak lagi ga lurus...

Otak gw lagi ga lurus..

- kerjaan kantor banyak banget... terhitung mule dari hari ini (sebenarnya udah dari 2 minggu kemarin) sampe tengah oktober ntar bakal ada terus...
- di waktu yang sama event badminton lagi banyak banget.. mule dari Taipei GP, China Master, Japan SS, Indonesia GP,
- di saat yang sama pula gw masih punya peer buat nulis, karena gw ikutan lomba cerpen,
- gw juga lagi seneng-senengnya lari, dan lagi mau latihan ningkatin pace, karena tgl 29 dan 6 besok ada race,
- minggu depan kuliah gw juga udah mule,
- pun Channel Jr juga udah ngrengek2 minta jalan-jalan,
- dan hafalan Quran gw yang udah beberapa hari ini ga nambah,


well, kalo ini dibiarin terus, otak gw bakal bener-bener ga lurus...
sekarang aja kalo di kantor di meja udah nongkrong list kerjaan, tapi yang nongol di komputer adalah live score sama live streaming badminton (dan gw masih sempet-sempetnya ngblog), takutnya ntar kalo ini ga segera dihentikan, bisa-bisa gw lari-larian di kantor sambil ngapal Quran tapi yang dipegang list kerjaan..

Errrr...


Monday, 9 September 2013

Trail Run Gunung Bunder, Kawah Ratu, Bogor,

    Lagi, lagi, dan lagi. Lagi-lagi ini adalah pengalaman pertama gw naik gunung, sekaligus pengalaman pertama gw trail run. Well, sebelumnya gw mau bilang, kalo ikutan komunitas itu emang asoy. Terutama buat orang-orang kayak gw yang susah bergaul. Karena dengan gabung komunitas, lo akan dengan sendirinya bisa bersosialisasi. Ga percaya? Gw buktinya. Hehe.

    Trail Run ke Gunung Bunder ini emang udah diplan jauh-jauh hari sih. Penggagasnya siapa lagi kalo bukan, om Rudi Rochmansyah. Sesepuh di Derby, Depok Running Buddy. O iya, sebelumnya perkenalkan, Derby adalah komunitas lari di daerah Depok. Berawal dari wall iseng seorang Rudi Rochmansyah di facebook Indo Runner, yang ngajakin lari bareng di UI. Awal kali anak-anak lari bareng kalo ga salah bulan Juni. Waktu itu yang dateng sekitar 20an orang. Dan sekarang, anggota Derby udah lebih dari 90 orang. Wow...

    Back to the topic, bosen dengan lari-lari biasa, om Rudi ngajakin anak-anak buat nyobain trail run, yaitu lari di medan yang ga biasa, trail track. Lokasi yang dipilih adalah Gunung Bunder, Kawah Ratu, Bogor. Alesannya sih karena ini percobaan, jadi nyari gunungnya yang ga tinggi-tinggi amat. Panjang tracknya aja cuman 4km sekali jalan.

    Sabtu tahajud (karena kita janjian ngumpul jam 2.45), anak-anak udah pada kumpul di POM bensin Margonda. Ada 30 anak yang ikut dengan 7 mobil. Rombongan berangkat jam 3.30 dan sampe di lokasi jam 5.30. Satu hal yang gw inget adalah waktu mampir sholat subuh. Dinginnya naudzubillah. Lebih dingin dari Puncak.

    Setelah melakukan kewajiban sebelum beraktifitas, yaitu poto-poto, buat diupload ke grup, biar yang ga ikut ngiri, akhirnya trail run dimulai. Pas mule jalan semangat 100%, 100 meter lari udah mule keringetan, 1km lari napas udah ngos-ngosan. Rutenya pun super dengan batu-batu licin berlumut, akar-akar poon yang siap menghadang langkah kaki, plus tanah yang agak becek karena kebetulan abis ujan. Gw sendiri super exciting dan super semangat, walopun napas udah kek orang asma dan udah bukan lari lagi jadinya, tapi lebih kek orang jalan cepat. Hehe.

    Semakin masuk ke dalam hutan, track semakin seru. Kadang ada jalan yang sempitnya minta ampun. Bahkan badan gw yang kayak batang lidi aja susah buat nglewatinnya. Ada pula yang berbentuk kayak tangga, tapi tingginya setengah meter. Ada lagi batang poon yang ngehalangi jalan, hingga kita kudu lompat-lompatan. Belum lagi melewati sungai. Super dah. Bener-bener pengalaman yang tak kan terlupakan.

    Setelah dua jam pendakian, akhirnya kita sampe juga di puncak gunung, Kawah Ratu. Ini juga pengalaman pertama gw ngeliat kawah gunung secara langsung. Dan kesan pertama gw waktu lihat kawah ratu adalah neraka. Disana poon-poon pada mati, tanahnya kering, asep dimana-mana, dan bau belerang. Tapi di luar itu semua, pas gw naik lagi ke tempat yang lebih tinggi, dan melihat kiri kanan depan belakang, satu kata yang bisa gw bilang 'Keren'. Perpaduan antara neraka yang dikelingingi oleh pepohonan hijau, angin semilir di atas gunung, dan tawa bareng temen-temen. Momen yang sangat pas untuk melepas kepenatan dan harga yang pantas untuk membayar perjuangan menaklukan gunung bunder.

Puasss...
  
    Sewaktu turun, gw ambil posisi di depan. Gw mau balas dendam, karena pas naik tadi gw ga sepenuhnya trail run. Maka, pas turun gw udah berniat buat bener-bener trail run. Di etape pertama, gw sendirian. Bener-bener sendirian, karena yang lain ketinggalan di belakang. Tapi sampe di pos pertama, akhirnya gw ngajak temen buat bareng. Ngeri lari sendirian di tengah utan. Hehe. Menuruni gunung, ternyata sama susahnya dengan naik gunung. Kalo pas naik kita dituntut untuk punya tenaga ekstra, nah, kalo pas turun, kita dituntut untuj punya fokus tinggi. Apalagi ini lari. Salah pijakan dikit aja, kaki lo bisa keseleo. Gw sendiri, karena ga ati-ati pas nyebarang sungai, harus membayarnya dengan jatuh, dan basah kuyup. Untung di sungai, coba kalo gw jatuhnya ke pelukan Asmiranda, ga mau bangun gw. Hehe.
   
      Kalo pas naik, kaki yang protes karena pegel, pas udah nyampe bawah, gantian perut yang demo. Laper. Makanya, sesaat setelah sampe di bawah, kita langsung makan. Makanan sih ga spesial-spesial amat ya, telor, kering tempe, tahu, sama sambel doank. Tapi makan di depan air terjun, udara yang sejuk, pas badan capek, bareng anak-anak, membuat sambel terasa lebih maknyus. What a nice day.

    Dan akhirnya, di penghujung tulisan ini, gw mau bilang kalo gw ketagihan trail run kayak gini lagi. Dan kalo anak-anak mau ngadain event serupa, gw lah orang yang akan daftar pertama kali. Love you guys, DERBY!! 

Thursday, 5 September 2013

Random...

    Oke, kali ini gw ga punya bahasan yang spesial untuk ditulis, tapi entah kenapa pengen nulis, n so, this is it.. gw bakal nulis random activity yang terjadi sama gw seminggu ini.

    Pertama, Lari,
Hari minggu kemarin gw lari. Jadwal mingguan. Terus? Ya udah gitu aja. Hari minggu kemarin gw lari, dan itu adalah jadwal mingguan gw. Lha terus? Ya ga ada kelanjutannya. Gitu doank.

    Kedua, Badminton,
Minggu sorenya, gw badminton. Itu juga jadwal mingguan.

    Ketiga, Traktiran Ultahnya Kapten,
Minggu malemnya, kapten traktir anak-anak makan-makan. Ceritanya doi ultah. Doi ngajakin makan ke tempat makan seafood. Well, walopun pada dasarnya gw ga suka seafood, kecuali ikan, gw tetep menikmati traktiran ini. Karena dari segi ekonomi, traktiran akan menghemat pengeluaran gw sebagai anak kost. Dan itu bagus.

    Keempat, Badan Ga Fit,
Mungkin karena hari minggu itu gw memforsir diri gw sedemikian rupa sehingga, Senin pagi gw merasa badan gw ga normal. Alhasil, punggung gw penuh dengan koyo.

    Kelima, Cuaca,
Entah badan gw yang terlalu sensitif karena lagi ga fit, atau emang cuaca yang labil, tapi gw merasa badan gw semakin ga normal. Kena angin dikit aja, langsung kedinginan. Pada satu titik gw merasa, mungkin ini angin dari solid soul nya Brook.

    Keenam, Channel Jr bermasalah,
Hari rabu, Channel Jr bermasalah. Roda belakangnya goyang-goyang padahal ga ada dangdutan. Awalnya gw curiga velg nya udah bengkok. So, gw udah nyiapin dana kalo-kalo butuh ganti. Secara itu velg udah setahun dan udah menerjang berbagai macam jalanan rusak dan trotoar (Maafkan gw nak). Tapi ternyata, alhamdulillahnya, jari-jarinya aja yang butuh dikencengin. Dan tara.. Channel Jr kembali sehat.

    Ketujuh, OCD,
Udah dua minggu ini gw niru-niru cara dietnya Deddy Corbuzer. Well, bukan dietnya sih yang gw incer. Tapi bentuk tubuhnya. Karena denger-denger, diet ini juga bisa ngebentuk otot perut. Siapa tahu kan perut gw bisa kayak artis-artis korea. Siapa tahu. Tapi faktanya, udah dua minggu gw OCD tapi ga ada hasil yang signifikan. Perut gw tetep lempeng-lempeng aja.

    Kedelapan, Entah Gw ato Channel Jr,
Hari kamis, hari ini, gw sepedaan seperti biasanya. Tapi entah kenapa, rasanya asoy banget. Speed juga bisa maksimal. Dan yang paling heboh adalah tanjakan is nothing. Sampe sekarang gw masih bingung, apa strength gw yang meningkat, ato Channel Jr yang geboy. Entahlah, yang jelas gw bisa menyingkat waktu 15 menit dari biasanya.

    Kesembilan, Traktiran Buku Senja,
Ini harusnya ada di urutan no 5 atau 6, tapi berhubung gw lupa (maafkan gw bos!), dan baru inget pas akhir-akhir nulis, ya beginilah jadinya. Hari selasa, atau senin, Senja, temen kampus gw yang kebetulan kosannya deket sama gw, yang kebetulan sering jalan bareng ke Gramedia, dan kebetulan baik hati dan suka menolong, ngajakin gw ke Gramed. Berhubung gw lagi nganggur, so it's oke. Gw sendiri ga berniat beli buku apapun, karena stok buku gw masih banyak, dan ga ada buku baru yang menarik, dan gw juga lagi nabung buat beli buku idaman gw yang harganya di atas langit. Senja tahu itu. Dan dia bilang 'Lo beneran ga mau beli buku?'. Yakin, gw bilang, 'engga'. Terus dia bilang, 'My Tread!'. Dan tanpa pikir panjang gw langsung muter-muter rak buku, dan nyari buku. Hehe. Gw memutuskan memilih 'Jejak Langkah'nya Eyang Pram. Tadinya mau nyari Anak Semua Bangsa, karena gw udah punya Bumi Manusia. Tapi karena stok nya ga ada, akhirnya gw loncat ke buku ketiganya, Jejak Langkah. Agak mahal, 95.000, tapi kata Senja no problem. Jadi dengan senang hati gw terima buku dari dia. Wohoho. Thanks alot.


    Kesepuluh, Sekian, Terima Kasih,