::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 29 September 2011

Liverpool, i lop u pull,

Udah lebih dari dua bulan gw memproklamirkan diri sebagai salah satu fans dari Liverpool. Bagi yang mengira Liverpool adalah makanan semacam onde-onde, bersiap-siaplah gw tabok. Enak aja disamain sama Onde-onde. Liverpool tuh lebih ke semacam ketan atau onigiri gitu. Walopun sebenernya kalo mau jujur gw lebih suka onde-onde sih daripada ketan. Wijennya itu lho. Sesuatu.

Oke, serius. Liverpool adalah salah satu klub papan atas di Liga Primer Inggris, meskipun, sekali lagi meskipun, di beberapa musin ini jalanny
a terseok-seok. Kalah jauh dari rival-rival nya di The Big Four macam Manchester United, Chelsea, atau Arsenal (yang kayaknya akan lebih terpuruk dari Liverpool di musim ini. Hahahaha!). Dan musim lalu pula, Liverpool harus keluar dari The Big Four, tergeser oleh Manchester City. Tapi, justru di saat itulah gw suka sama Liverpool.

Jujur aja dari kecil gw adalah orang yang paling males kalo disuruh olahraga apalagi sepak bola. Kurang kerjaan banget, lari-lari ngejar bola, capek, becek, g ada ojek. Satu-satunya olahraga yang gw kuasain dengan sangat mupuni adalah ngupil. Say
ang, ngupil tidak dipertandingkan di Olimpiade.

Kesukaan gw pada bola, dikarenakan tuntutan pergaulan. Secara g di kampus, g di rumah, g di kantor, semuanya pada ngomongin bola, bola, dan bolu. Gw g mau donk cuma bengong aja sementara yang lain pada ngomongin Tores yang sering banget gagal mencetak gol sampe gosip bakal hilangnya kemampuan Rooney gara-gara numbuhin rambut di bagian kepalanya yang mulus. Dari situlah gw berniat, 'apapun yang terjadi, gw kudu bisa nyambung ngobrol sama mereka'. Dengan cara? Baca segala sesuatu tentang update bola,nonton pertandingan, sampe makan tu bo
lanya sekalian.

Terus kenapa Liverpool? Sebenernya g spesial sih. Gw selalu g bisa disuruh ngejelasin kalo suka sama sesuatu. Misalnya, dulu waktu kecil, waktu masih getol-getolnya Tsubasa, ketika yang lain ngejagoin Tsubasa, Misaki, Hyuga, ato Misugijun, gw malah ngejagoin Izawa, yang sama sekali tidak terkenal. Alesannya? Suka aja. Contoh lain, One Piece misalnya. Ketika temen-temen pada ngejagoin Luffy, Ace, Zorro, atau siapapun lah yang punya kemampuan hebat, gw dengan senang hati ngejagoin Usopp yang kalo ketemu musuh aja lari kebirit-birit. Hahaha. Dan seperti juga lah baga
imana gw suka sama Liverpool. Gw g peduli musim kemarin Liverpool finish di urutan 7, yang penting gw suka Liverpool. Bahkan gw lebih apal pemain-pemainnya MU daripada Liverpool. Tapi itu bukan halangan untuk berhenti mencintai Liverpool.



Bagi gw, Liverpool emang g sekeren MU atau Chelsea, bahkan kemarin Liverpool dibantai 4-0 sama Tottenham. Tapi gw tetep suka Liverpool. Biarin aja Dirk Kyut g se-cute Chicarito, tapi bagi gw, Liverpul tetep bikin cenut-cenut. Hidup Liverpool!!! LIVERPOOL JUARA LIGA INGGRIS TAHUN INI!! HIDUP GERRARD!! HIDUP KYUT!! HIDUP CARROL!! GANTI REINA!! JANGAN MAINKAN SUARREZ!! HIDUP LIVERPOOL!!

Monday, 19 September 2011

FR Gathering - Serapium Kaskus (versi saya)

Hari ini adalah hari Senin. Kemarin itu hari Minggu (yaelah, ni anak minta dilempar bata apa ya? Bayi-bayi ngedot sampai nenek-nenek peyot juga tau kali). Jadi ceritanya, hari Minggu kemarin, tgl 18 September 2011, temen-temen seraper (sub forum Book Reviews di Kaskus --> http://www.kaskus.us/forumdisplay.php?f=66) ngadain gath gitu. Gw yang termasuk anak baru di forum, masih lugu, dan belum ternoda, tertantang buat ikutan acara ini. Secara, kapan lagi gitu kita bisa ketemu anak-anak seraper secara live. Lagian penasaran juga sama wajah makhluk-makhluk kutu loncat, eh, kutu buku ini. Siapa tau ada yang tampangnya udah beneran kayak kutu. Hehehe. Nah, untuk cerita lengkapnya, silahkan simak paparan berikut ini :


Pertama dan utama, gw ucapin terima kasih buat om dani yang udah sukses ngerayu-ngerayu gw buat ikutan acara ini. Sampe nyariin temen yang bisa diajak bareng segala. Secara gw kan buta jalanan.

Gw berangkat dari rumah gw di Bogor jam 9 pagi. Rencananya gw mau ngajak temen-temen kampus non seraper buat ikutan acara ini. Tujuan utamanya jelas, biar ada temennya ke TKP, yaitu Museum Fatahillah, Kota Tua, Jakarta. Walopun sebenernya temen-temen gw ini juga belum pernah ke Kota Tua sih. Tapi seengaknya, kalo tersesat kan ada temennya. Hehehe. Gw, sama dua orang yang tidak beruntung tadi janjian ketemuan di station Pondok Cina Depok. Kita rencana mau naik kereta, karena ternyata eh ternyata, yang namanya Kota Tua itu ada di belakang station Kota. Kita berangkat jam 11 dari Depok. Sengaja berangkat lebih awal,karena kedua makhluk ini ngebet mau foto-foto dulu di Kota Tua. Narsis.

Sejam kemudian kita nyampe di station, dan emang bener banget, karena ternyata station Kota itu udah bagian dari Kota Tua. Nah, disinilah sebuah kebodohan terjadi. Kami bertiga nyari-nyari dimana kah Museum Fatahillah itu berada lewat Google Map.



Kami muter-muter dari Museum Keramik jalan lagi sampai Cafe Batavia jalan lagi sampai Museum Wayang, tapi tetep g tahu dimanakah Museum Fatahillah berada. Akhirnya karena capek, kita bertiga ngadem dulu di Museum Wayang sambil foto-foto. Sejam berselang, kita bertiga melanjutkan pencarian menemukan Museum Fatahillah berada. Kita liatin map nya, kita pelajari, kita telaah bersama-sama, dan *tuing* kita baru sadar kalo ternyata Museum Fatahillah itu ada di depan kita persis. Di antara Museum Keramik dan Museum Wayang. Bodoh!

Jam 2 lebih dikit, gw SMS an sama bang Adit, koordinator acara ini. Si Bang Adit bilang kalo doi pake jaket cokelat tas biru. Sedangkan gw bilang gw pake Jaket Liperpul. Disinilah kebodohan kedua terjadi. Kita bertiga nyari-nyari dimanakah gerangan Bang Adit. Setelah energi makan siang abis buat nyari doi, kita berhenti di bawah pohon depan Museum Fatahillah di samping gerombolan orang yang salah satunya pake tas biru menurut temen gw dan ijo menurut gw. Temen gw ini yakin doi adalah Bang Adit karena pake tas biru. Sementara gw yakin itu tas warnanya ijo, bukan biru. Sementara kita masih debat nentuin warna tas si abang di samping kita, gw telpon deh si Bang Adit, dan ternyata bener, si abang yang di samping kita itu adalah Bang Adit. Belakangan gw baru sadar, kalo gw kan g bisa ngebedain warna ijo sama biru. Buta warna sebagian. Nah, pas gw nyapa si Bang Adit, ternyata dia juga keliatan agak bingung gitu. Secara gw tadi salah ngasih info ke Bang Adit kalo gw pake Jaket Liperpul, karena yang bener adalah gw pake KAOS liperpul, bukan JAKET karena jaket udah gw masukin tas dari tadi. Hehehe.

Jam setengah tigaan acara dimule. Dimule dari sesi perkenalan, dimana sumpah, gw g bisa inget setengah dari mereka. Maap aje niye, hardisk gw terbatas. Yang jelas ada 10 orang yang kumpul, terus jadi 15, terus akhirnya jadi 20 atau 25 an makhluk. Seneng? Pasti. Dapet temen-temen baru yang incredible gitu loh. Gw jadi kecil banget dibandingin para tetua-tetua ini, secara gw aja masih baca cerita bergambar macam Miko ato Timun Mas, eh, mereka bacaanya dah yang berat-berat, dari yang mule The Grand Design, 24 Wajah Billy, The Alchemist nya Nicholas Flamel, sampe 1001 Books review yang gedenya aja ngalahin bantal kamar gw. Gw curiga jangan-jangan itu bukan buku. Itu memang bantal kamar yang disulap jadi buku.

Selain perkenalan-perkenalan tadi, si Bang Adhit ngasih kayak planning Serapium ke depannya. Bahwasanya beliaunya pengen ngadain event-event lain baik secara online maupun offline, termasuk kerjasama dengan Perpustakaan Daerah. Mantabs. Acara lain adalah perkenalan buku faforit masing-masing, dimana disini gw paling cupu, karena gw adalah satu-satunya orang yang ngebawa komik. Sumpah, cupu berat.




Tapi sayang beribu sayang, gw kudu balik cepet. Jam 5 gw udah balik, soalnya g mau ketinggalan nonton Liperpul. Hidup Suarez!!! Hehehehe. Eh tapi, udah dibela-belain gitu, keujanan juga, naik motor ngebut dari Depok sampe Bogor, nyampe rumah disuguhi sama kegogolan 4 gol. Liperpulnya kalah, dibantai 4-0 sama The Spurs. Nangis darah dah gw.

Overall, ini adalah gath pertama gw. Dan gw beruntung karena di gath pertama gw, yang dateng banyak, jadi gw bisa dapet kesan indah di gath pertama gw. Hehehe. Beruntung berikutnya adalah, karena para kutu loncat ini orangnya asik-asik, dan g diragukan lagi kekutuannya. Beruntung selanjutnya, karena gw yakin forum kita akan semakin jaya kalo di dalemnya ada orang-orang yang loyal kayak mereka. Beruntung berikutnya lagi, karena dapet Travelling Snacknya. Beruntungnya lagi adalah punya temen baru, punya koneksi baru, dan tentu saja punya korban baru buat dipinjemin bukunya. Hehehe. Tapi ada dua hal yang g beruntung. Pertama gw g sempet foto-foto sama mereka dan Liperpul dibantai 4-0. #nangisDarah

Ketika Mereka Harus Lulus Duluan ...

Jadi ceritanya ntar adalah hari pertama kuliah setelah semedi selama dua bulan lebih. Rasanya krenyes-krenyes gimana gitu. Antara seneng karena bisa ketemu temen-temen, specially si eneng (Enengnya orang lain maksudnya!), sama males karena terlanjur pewe abis ngantor balik rumah. Liburnya sih, kelamaan...

Tapi eh tapi, ada berita mengejutkan menjelang kuliah kali ini. Apakah gerangan?? Bahwasanya, salah satu temen gw yang rumahnya di bengkulu, kagak bisa kuliah lagi bareng kita-kita. Pasalnya doi didaftarin ortunya jadi PNS disono, dan ketrima. Jadi ya gitu deh. Doi g bisa lanjut kuliah dimari. Tapi sebenernya gw agak-agak g percaya gitu sih. Jangan-jangan doi mau dikawinin sama gadis pilihan orang tuanya. Macam Siti Nurbaya gitu. Tapi ini versi cowoknya. Pan sama-sama hikayat Melayu tu. Soalnya g ada kabar gitu. Tiba-tiba aja muncul tu berita. Telpon engga, SMS kagak, Imel apalagi. Gw curiga ini HP nya dia disita sama orang tuanya. Biar dia g bisa minta bantuan sama kita-kita apalagi Power Rangers.

Kejadian kayak gini, temen yang g bisa ngelanjutin kuliah bareng, sebenernya bukan pertama kali terjadi sih. Seengaknya setahun ini ada 4 temen gw yang kudu lulus duluan. Yang pertama, baca Quran dan maknanya. Yang pertama namanya Muham. Doi cuma bertahan g nyampe sebulan. Alesannya, susah ngatur jam kerja sama kuliahnya. Emang sih, bagi kita-kita manusia malem gini, paling susah kalo udah urusan ngatur waktu kerja sama kuliah. Ijin dari Pak Bos lah, jam pulang kantor yang melebar lah, sampe tugas kuliah yang numpuk berton-ton. Jadi alasan temen gw ini lulus duluan, meskipun klasik, cukup masuk diakal lah ya.

Temen kedua gw yang kudu lulus duluan namanya Fika. Doi bertahan 3/4 bulanan lah. Alesannya? Terbang ke UK.

Nah, berikutnya ini yang cukup mengejutkan. Beliaunya yang kabur dari kampus adalah ketua suku kita (yang ada kepala suku kali), Bang Ade. Doi adalah salah satu dari 4 makhluk tertua di kelas. Umurnya sudah tidak bisa diidentifikasi lagi. Dan beliau mewarisi kebijakan-kebijakan orang zaman Mesir Kuno. Mereka berempat adalah Nyak Babe dari kita-kita ini yang tergolong masih imut-imut ini. Makanya, waktu ada berita Bang Ade mau kabur duluan, kelas kita geger, gempa bumi dimana-mana, Gunung Merapi meletus, sampe Bang SOmay g berdinas beberapa hari karena berduka. Alesannya? Sederhananya beliau harus milih kuliah atau dapur ngebul.

Dan yang terakhir adalah temen gw yang di awal udah gw bahas tadi. Namanya Redo. Salah satu temen yang cukup dekat dengan gw. Satu-satunya temen yang rumahnya sering gw jadiin sarang. Satu-satunya temen yang dapurnya pernah gw nodain. Satu-satunya temen yang bilang 'enak' dan abis dua piring sama masakan gw, yang gw aja g doyan. Doi juga lah yang menyebabkan beberapa project gw berjalan lancar, karena mau nganterin gw ke tempat-tempat yang tak terjamah oleh gw sebelumnya. Dia juga yang memperkenalkan kata 'Bigal' sama temen-temen, yang dengan sukses mengalahkan kata-kata mutiara gw, 'Lambe'.

But overall, meskipun bak mandi udah penuh karena air mata gw, gw tetep bisa tersenyum kok kalo inget mereka. Gimana mereka udah rela (mungkin terpaksa) jadi temen gw. Seengaknya, mereka udah ngasih warna tersendiri dalam pelangi hidup gw. Mungkin pink bunga-bunga, atau item polkadot? Apapun itu, you are all just my friends, more, not less.

Friday, 16 September 2011

Jawaban Beasiswa Sarmag

Seperti yang udah gw duga sebelumnya, jawaban bokap atas beasiswa ini adalah, "untuk sementara ini tidak". Bokap minta gw pertahanin kerjaan yang sekarang, dan kuliah kayak biasanya.

Sebenernya, kalo emang gw bisa milih, gw bakal milih beasiswa ini.
Q : kalo gitu kenapa g lo ambil aja?
A : karena seperti yang gw bilang tadi, 'kalo emang gw bisa milih', tapi nyatanya gw g punya pilihan.
Q : pilihan itu ada di tangan lo, bukan bokap lo!
A : bener banget. tapi konsekuensi atas pilihan itu g bisa gw handel sendiri. Butuh bokap gw?
Q : ????
A : misal gw ambil beasiswa itu, seperti yang udah gw bilang kemarin, gw kudu resign. Itu artinya bahkan buat beli cimol aja gw g mampu. Apalagi kuliah? Terus siapa yang ngebiayain kuliahnya, biaya hidupnya, dan lain-lainnya? Jawabannya jelas, bokap. Artinya apa, kalo gw ngambil keputusan di luar keputusan bokap, gw kudu bisa bertahan tanpa bantuan dari bokap gw. Betul g? So, seandenya gw ambil tu beasiswa, gw kudu bisa bayar uang kulia sendiri, ngebiayain hidup sendiri, dll. Padahal dari mana gw bisa dapet duit kalo gw resign dari kantor? Itulah sebabnya gw bilang 'kalo emang gw bisa milih', karena nyatanya gw emang g punya pilihan.
Q : lo kan bisa cari kerjaan lain.
A : tempat mana yang mau mempekerjakan orang yang dari jam 9 sampe 4 nya harus kuliah? Dan, apakah upahnya cukup buat biaya hidup + kuliah?
Q : lo juga bisa usaha sendiri lah. lo kan udah punya skill komputer sama bikin program.
A : ada waktu gitu buat bikinnya??
Q : pulang kulia, ato malemnya kan bisa?
A : emang kulia g ada tugas?? emang gw g butuh istirahat?
Q : lo terlalu pesimis deh. G ada passion.
A : gw jawab 'emang'. Tapi gw gitu juga karena mikirin sebab-akibatnya, gw pikirin logisnya.
Q : tapi gw yakin, orang tua lo pasti tetep mau bayarin lah misalnya lo resign pun. Dan gw yakin mereka juga mampu ngebayar kulia lo.
A : tapi gw yang g mampu. mau ditaruh dimana muka gw, kalo gw ambil tu beasiswa, padahal bokap udah bilang engga, trus gw minta bokap buat nanggung biayanya. jujur, gw malu.
Q : terserah dah ... emang susah di elo nya. G punya passion buat ambil tantangan. Kesempatan g dateng dua kali lho.
A : Apa yang kita dapet sekarang, juga belum tentu bisa kita dapet lagi.

Kejadian kayak gini sebenernya g sekali ini doang terjadi. Dan gw pun udah belajar buat kecewa. Dulu waktu mau masuk SMA, beberapa guru nawarin buat masuk Taruna Nusantara, SMA 3 Semarang, sampai Pondok Pesantren Gontor. Waktu itupun, gw udah milih Taruna Nusantara. Bahkan udah daftar sendiri, tanpa sepengetahuan bokap. Tapi apa yang terjadi selanjutnya? Pas gw bilang sama bokap, beliau cuma bilang 'TIDAK'. Dan akhirnya beliau ngedaftarin gw di SMK N 7 Semarang. Waktu itu, gw kecewa berat. Nilai gw ancur. Dan bahkan selama setahun, gw cuma kenal setengah dari temen sekelas gw. Tapi sekarang, lihat, di usia 19tahun gw udah punya gaji sendiri. Gw bangga. Dan itu ngebuat gw berpikir kalo bokap tau mana yang menurutnya terbaik buat gw. Walopun mungkin sebenarnya ini bukan yang terbaik buat gw.

Begitu juga pas gw mau masuk kuliah. Gw dapet beasiswa dari Universitas Dian Nuswantoro Semarang. Beasiswa gratis biaya kuliah sampai lulus. Tapi sekali lagi bokap bilang 'TIDAK'. Alesannya? Kalo emang mau SERIUS kuliah, jangan di swasta (Padahal beliau ambil S2 di universitas swasta). Kecewa, gw daftar beasiswa di ITB, kampus impian gw dari kecil. Dan waktu itu pula, gw dapet tawaran kerja dari tempat gw kerja sekarang ini. Dan apa tanggapan beliau? Ambil tawaran kerjanya, dan kuliah sambil kerja. Kecewa? Banget. Tapi gw udah kok belajar buat kecewa.

And now?? This is I am. Emang gw gagal meraih impian-impian gw. SMA di Taruna Nusantara, kuliah di ITB dan luar negeri, jadi ilmuwan atau setidaknya dosen matematik. Dan sampai detik inipun gw kecewa. Tapi sekali lagi gw bilang, ada konsekuensi yang kudu diambil. Dan gue berusaha ngambil konsekuensi terendah. Cemen?? iya. kalo g cemen, mungkin gw g ada disini. mungkin gw udah ada di salah satu kelas di ITB ato praktikum di salah satu lab di Jepang. Tapi misal gw g cemen, mungkin gw sekarang ada di kamar, merenungi nasib karena ternyata ortu g bisa /mau ngebiayain kuliah gw atau mungkin adik gw terancam g bisa kuliah jg, karena ortu kudu ngebiayain kuliah gw.

Who knows??

Tuesday, 13 September 2011

Beasiswa Sarmag yang men-Dilema-kan

Kemarin gw dapet SMS dari kampus, yang mengabarkan bahwa gw terpilih buat ikut seleksi cowok terkeren di kampus. Heran gw, padahal udah jelas banget, gw lah yang bakal jadi juaranya. Tapi kampus masih aja ngadain acara kayak gini, seakan g rela banget kalo gw yang kepilih jadi cowok terkeren. Padahal, udah jelas banget kan ya? Heran.

Oke, itu tadi ngaco. Keren dari Hongkong, orang bulu ketek aja lebatnya udah ngalahin hutan Kalimantan. Kecuali kalo lombanya adalah lomba bulu ketek tertidak terurus, mungkin gw bisa jadi juara. Yang bener adalah kemarin gw dapet SMS dari kampus yang mengabarkan bahwa Mang Udin, yang jualan kentang goreng di depan kampus udah mulai beroperasi lagi setelah libur lebaran.

Oke, itu juga ngaco. Lagian siapa juga yang mau ngabarin gw kalo Mang Udin udah beroperasi lagi? Orang utang semester 1 aja belum kebayar kok. Yang bener adalah kemarin gw dapet (ngaco lagi dapet bata ni!!) SMS dari kampus yang mengabarkan bahwa gw terpilih buat ikut seleksi penerima Beasiswa Sarmag (Noh kan ngaco lagi, yang bener DONNKKK!!). Engga engga, ini beneran kok. Kali ini, sumpah, gw g ngaco lagi, meskipun aneh bin ajaib gw bisa kepilih buat ikutan seleksi beasiswa sarwoedipeni kena maag itu tadi. Secara gitu loh, gw adalah mahasiswa yang paling keras ngoroknya kalo lagi ada kuliah. How come gw bisa dapet berita kayak gitu. Tapi, sumpah, beneran. Gw emang bener-bener dapet SMS pemberitahuan ini kok. Meskipun gw masih curiga, yang ngirim SMS ini dapet nomer HP gw dari poster sedot tinja yang gw pasang di sekitar kampus.

Terus, apakah gerangan Beasiswa Sarmag itu? Dan kenapakah gw dapet SMS itu? Mau tahu? Serius? Sumpeh Lo? Ketik Reg Mau, kirim ke 9998, cuma dari kartu *tit* kamu. Jadi, setelah gw telaah dan tinjau lebih jauh, ternyata yang dapet SMS itu tadi adalah mahasiswa yang IPK nya lebih dari 3,5. Nah, pertanyaanya adalah, emang IPK gw nyampe 3,5?? Jujur, pertanyaan ini ngebuat gw sedih sekaligus terharu. Pertanyaan ini ngebuat gw harus mengingat kejadian 7/8 bulan yang lalu dimana IPK gw secara tegas bilang mau memisahkan diri dari gw.
IPK : Fernando, relakan aku pergi.
Gw : Maria, jangan tinggalkan aku.
IPK : , jangan tatap mataku Fernando. Aku tak sanggup memandangnya.
Gw : aku tak sanggup hidup tanpamu Maria.
IPK : Fernando ...
GW : Maria ...
IPK : Ada kerikil di mata kamu. Bersiin dulu donk. G enak ngeliatnya

IPK gw g mau teraniaya dengan kelakuan buruk gw. Tidur di kelas, ngegambar pas dosennya lagi ngejelasin makul, sampe main petasan di dalem kelas. IPK gw tau masa depannya bakalan buruk jika terus bersama gw. Makanya dia memutuskan untuk berpisah dengan gw. Dia ingin mandiri. Berjuang sendiri. Bener-bener sendiri. Tanpa gw. Dan sekarang, ternyata keputusan itu tepat. IPK, yang udah memisahkan diri dari gw bisa meraih nilai yang lumayan tinggi. Dan akhirnya berkesempatan ngedapetin beasiswa ini. Tapi sayang, ternyata pihak kampus masih menganggap IPK adalah bagian dari diri gw, jadi gw lah yang dapet SMS ini. Bukan IPK. Kasian.

Terus, Sarmag tu apaan? Sebenernya gw jg g gitu ngerti sih. Secara kemarin gw asik main Angry Birds pas dijelasin sama pihak kampus. Intinya adalah, Sarmag itu singkatan dari Sarjana Magister. Dimana dalam 4 tahun, seorang Mahasiswa yang ikut program ini bisa ngedapetin dua gelar, Sarjana dan Magister. Cara kerjanya kayak kelas akselerasi gitu deh kalo di SMP-SMA. Jadwalnya dipadetin, dari jam 9 pagi sampe jam 4 sore dari senin sampe jumat. Nah, kalo regulernya, mahasiswa yang ikut program ini kudu membayar semua administrasi yang totalnya 96jt rupiah, termasuk di dalamnya SPP S1 dan S2 nya, KRS yang lebih mahal, dan sumbangan pembangunan s2 sebesar 30jt. Bagi mereka yang dapet beasiswa ini, uang segedhe 96jt itu cukup diganti dengan 10jt aja buat biaya sarana dan prasarana, termasuk dapet tengtop, eh, leptop gratis. Bukan itu aja, mereka yang dapet beasiswa ini kelasnya juga bakal berubah jadi cuma 20 orang doang satu kelasnya. Dapet kursus-kursus dari luar kampus, pengajar dari dalem dan luar negeri yang minimal gelarnya Magister, sertifikat internasional, dan juga berkesempatan buat kuliah di luar negeri pas S2 nya. Selain juga yang paling menggiurkan adalah selama 4 tahun kita udah bisa lulus S2.

TAPIIIIIIII, bagi mereka yang dapet beasiswa ini, jadwalnya berubah kayak yang gw bilang tadi, yaitu dari jam 9-16. PADAHALLLLLL, gw kan kerja. Inilah yang ngebuat gw dilema dan galau. Di satu sisi, tawaran beasiswa ini begitu menggiurkan, dan di lain pihak gw juga tetep pengen kerja demi menyambung hidup. Dan gw g bisa ngambil keduanya. Harus pilih satu dan ninggalin satunya lagi. Ini persis kayak kejadian beberapa saat yang lalu, pas gw dihadapkan pada pilihan antara Syahrini atau Putri Titian. Yang akhirnya gw putusin buat milih Mpok Ati. Bikin galau banget kan??

Friday, 9 September 2011

Cerita Liburan Part 4 (Together with BTW Club)

Setelah kemarin gue bersenang-senang dengan temen-temen SMP gue, hari ini gue ada kumpul-kumpul bareng geng gw. Namanya BTW Club,singkatan dari By The Way Club. Kenapa By The Way? Soalnya dulu kita sering banget ngomong pake kata By The Way ato SMS dengan kata BTW. Dan jadilah, organisasi sesat ini, BTW Club.

Tiap liburan, BTW Club selalu berusaha ngumpul. Walopun untuk ngumpulin empat personil ini susahnya minta ampun. Maklum lah, kita sibuk cui. G ada banyak waktu buat just waste the time. Terakhir kali kita kumpul kalo g salah adalah 6 bulan yang lalu, ato setahun yang lalu? Lupa. Yang jelas udah lama banget.

Seperti kumpul kali ini juga, susah banget buat ngumpulinnya. Padahal posisi udah ada di satu kota, tapi tetep aja susah. Yang alesan ngebantu ortu lah, panas lah, sampe alesan g bisa ninggalin spongbob'. Tapi akhirnya, kita bisa kumpul juga. Jam 4, di rumah Marta, basecamp kita sejak Pak Karno diasingkan ke Digul. Oya, anggota BTW Club itu ada empat makhluk, Gw sebagai yang paling waras diantara mereka, Marta, Abid, dan Emi. Mereka semua gila. Apalagi kalo udah ngumpul.

Tadinya, kita rencana mau buka bareng di luar. Soalnya Mami nya Marta g masak hari ini. Sibuk mempersiapkan segala sesuatunya buat lebaran. kan tinggal besok. Sementara adik-adik nya Marta juga keliatan sibuk dari tadi, soalnya mau ikut takbir keliling. Cuma Marta aja yang g sibuk. Tapiiiii, sampe manghrib kita masih belum beranjak dari tempat duduk. Kalo Abid mah wajar g bisa berdiri lagi. Perutnya aja udah segedhe gentong, mana kuat ngangkat badan buat berdiri. Kalo si Emi, sori aja, gw g bisa ngebedain antara dia duduk apa udah berdiri. Marta udah asik sama leptopnya. Gw?? Kenapa g berdiri juga? Kalo gw punya alibi. Gw udah berusaha, tapi g bisa. Gw curiga ini kursi yang gw dudukin udah dikasih lem sama mereka bertiga. Mereka bertiga sekongkol buat ngejebak gw. Gw yakin. SUlit banget buat berdirinya.

15 abad berlalu. Kita masih duduk-duduk aja. Sampe akhirnya malaikat penolong datang. Tukang Bakso lewat. Segera dah beli bakso. Rencana buka di luar kini sudah menjadi kenangan yang tersimpan dalam lembar-lembar kehidupan.

Abis itu kegiatan kita juga cuma satu. Main kartu sampe malem. Yang sukses ngebuat kaki gw kesemutan stadium akhir, karena terlalu banyak jongkok. Soalnya kalah mulu. Kita bersenang-senang hari ini, kecuali gw. Walopun cuma ngumpul bareng, makan bakso, sama main kartu doank. But, it just about laugh together.