::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 30 January 2012

Fr. Gath TB Leksika, Kalibata City, Jakarta

Minggu terakhir di bulan Januari ini ditutup dengan Gath Forum Buku Kaskus (Serappium). Seperti yang udah direncanakan sebelumnya, Gath kali ini diadain di TB Leksika, Kalibata City. Sebelum Gath ini, Forum Jogja juga udah ngadain Gath yang diadain seminggu sebelumnya, yang berakhir dengan cerita manis Enthu Adhit di kawasan *ehem* ... M*ho (katanya sih).

Seperti biasa, setiap kali ada acara gw udah mewanti-wanti temen gw buat jadi Guide. Secara gituloh, gw buta kota Jakarta. Setelah sebelumnya diawali dengan kebimbangan dan keraguan karena ujan, akhirnya jam setengah dua, gw dan mr. guide berangkat dari station Pondok Cina, Depok.

Salah gw adalah, gw lupa g nyari map nya dulu. Sementara si mr. guide juga g tau kalo sampe detail gitu. Doi taunya ya, "kita udah sampe di Kalibata City". Dan sialnya lagi adalah, entah yang namanya Kalibata City itu kampung ato pelosok(namanya aja City), yang jelas, gw g dapet sinyal internet buat nyari map nya. Dan kesialan ini berbuntut kita salah masuk mal. Sial. Dan setelah tanya sana-sini (termasuk SMSan sama Zuko), berjalan kaki menelusuri kota disertai tangisan dari langit, akhirnya kita sampe juga di yang namanya Mal Kalibata City. G susah nyari lokasi TB Leksika. Yang susah adalah *lagi-lagi* nyari sinyal buat kontakan sama sesepuh yang lain.

Untung gw bisa segera ketemu Bang Adhit. Jadi pencarian ini segera berakhir. Pas gw nyampe di lokasi, acara udah mulai dengan sesi Bedah Buku Red Pyramid yang kabarnya bakal dibagiin gretong bagi peserta Gath. Gw g langsung gabung sama anak-anak. Gw memantau dari belakang. Mengamati bagaimana tingkah polah anak-anak seraper. Ada beberapa anak yang berhasil gw identifikasi wajahnya. Yang pertama, tentu saja adalah Puh Dani. Entah kenapa, Puh Dani sangat mudah dikenali. Ada juga Cemongers, Prudence, Zuko99, Choice, Neoarm (yang pada akhirnya ketahuan juga kalo punya klonengan Ingus Boy), Cabolaki, Ryotanoe, dewoq, dan yang paling gw wow adalah ada Missnn :malus. Eh, ada juga binatangendut yang adalah seraper Surabaya. Dan juga beberapa wajah baru yang gw belum kenal dan g kalah kutu nya sama kutu-kutu yang lain.


Ayo tebak, gw yang mana?

Sesaat sebelum acara dimulai, gw ikutan gabung dengan duduk di bangku paling depan, yang tentu saja langsung dikenali oleh seraper yang lainnya. Secara gw satu-satunya yang pake Kaos Liverpool merah menyala, dengan tampang yang memesona.

Acara dilanjutkan dengan semacam Kuis dari Mizan, yang memperebutkan tiga buku dari Mizan. Alhamdulillah, gw dapet satu buku, *lupa judulnya*, setelah nyontek jawaban dari buku. Hihihi. Tapi bukan salah gw, karena di aturannya emang g ada yang bilang "G BOLEH NYONTEK". Hehehe.

Abis itu, ada kuis lagi yang memperbutkan 6 buku dari TB Leksika. Dan Alhamdulillah lagi gw dapet satu buku lagi. Buku lama sih, Da Peci Code. Tapi kali ini gw kagak nyontek, tapi dibisikin sama Puh Dani. Hihihi. Thanks Puh! I Lope U Pull dah!!

Hadiah belum abis, dan acara berikutnya adalah Bookstore Invation, dimana panitia udah nyebar pin dan atau bolpen kaskus di seantero tuku buku, dan bagi yang menemukannya, bakalan dapet merchandise dari Kaskus, berupa bag, kaos, pin, note, sama pulpen. Sialnya gw g dapet. Padahal gw ngidam banget sama kaosnya. Tapi tenang, berkat kebaikan hati Bang Adhit yang ngebagiin pulpen sama pin sisa, gw berhasil dapet dua-duanya. Sedikit maruk emang, tapi it's not a big deal. Ya g bang? Hehe.

Acara terakhir adalah duduk-duduk. Dimana kita, ber-20-an mungkin, duduk-duduk di salah satu cafe/tempat makan/apapun lah itu namanya. Sempet ngobrol2 tentang event selanjutnya. Perkenalan *ehem* pacar barunya Bang Adhit, perkenalan *ehem* seseorang yang digosipkan telah *ehem* dilamar oleh Cemongers, dan *ehem* gosip tentang Neoarm/Ingus Boy dengan *ehem* missnn.

Acara kelar jam setengah lima sore. Tapi gw baru nyampe rumah jam delapan malem. Dan besoknya ada UAS sodara-sodara. Dan gw udah males banget buat buka lecture. Sekian.

Note :
1. Hasrat tependam buat ketemu sama mb Luna dan penCITRAan gagal.
2. Buku Red Pyramid nya gagal pula didapatkan. Pasalnya ada kesalahan teknis.
3. Komik QED gw kembali (dari Zuko99), yang sukses ngebuat tas gw jadi super berat, dan bikin pegel-pegel pundak gw sampe sekarang.
4. Gara-gara keujanan, disinyalir gw masuk angin.

Minggu Yang Sesuatu ...

Minggu ini, terutama weekend ini, cukup banyak kejadian yang sesuatu banget buat gw. Diawali dengan kemenangan Liverpool atas Manc City di Piala Liga. Uyeah. Seneng g ketulungan. Meski sempet deg-deg an juga karena berkali-kali Joe Hart matahin serangan-serangan dari Bellamy, dan kayak-kayaknya Reina lagi g on fire. Untung si mata ular (Skrtel) dan kawan-kawan keren banget di barisan pertahanan. Uyeah. You'll never walk alone guys!

Sayang sekali, kemenangan Liverpool ini melenakan gw. Gw yang Kamis malem kudu ujian, saking senengnya, lupa kagak belajar (sebenernya g lupa juga sih. Tapi emang g belajar). Alhasil, 40% jawaban ujian gw yang 40 soal multiple choice, gw jawab C semua. hahaha.

Hari Jumat juga bisa dibilang sesuatu. Pasalnya tim futsal gw di Dept IT dibantai 10-4. Sesuatu banget. Nyesek dah. Dan ditambah lagi, pas gw lagi mau ngambil duit di ATM Center, tiba-tiba listrik mati lho. Mesin ATM mati, dan kartu ATM gw sudah tak bernyawa lagi. Ditelen mentah-mentah sama tu mesin. Sial banget dah. Dan lebih sialnya lagi adalah, pas gw telpon di Call Center nya bank gw itu, gw cuma bisa ganti ATM Card di Bank Pertama gw bikin tu ATM, yang adalah di Purwodadi, kampung gw. Yang artinya adalah gw kudu balik kampung dulu buat dapetin ATM Card baru. Sial.

Another day, Sabtu adalah salah satu hari yang gw tunggu-tunggu di minggu ini. Alasannya jelas banget, Liverpool vs Man United cuy! Tapi sebelum pertandingan akbar ini, gw masih nyempetin diri buat hadir di acaranya Good Reads Indonesia (GRI) yang lagi ngadain kayak semacam seminar gitu yang bertajuk BerFantasi Tidak Dilarang, di TM Book Store, Depok Town Square. Sempet ketemu sama Enthu nya Forum Buku Kaskus, Bang Adhit yang juga panitia dari Good Reads. Dan *ehem* sempet liat juga *ehem* pacar barunya Bang Adhit, Mpok Melody Violine, yang kebetulan jadi moderator di acara tersebut. Mau donk punya pacar cantik gitu. Hehehe, #hening

Acara ini sendiri udah selesai jam 4 sore. Yang mana diakhiri dengan permainan DIMANA KUNCI MOTOR GW? Yap, pas mau balik, gw baru sadar kalo ternyata kunci motor gw g ada di manapun di tubuh gw. Tidak di kantong, tidak pula di tas. Apalagi nyangkukt di bulu mata. Dan setelah sukses dipermainkan oleh petugas parkir.
Petugas A : "Tanya aja di POS B itu Mas!",
dan gw ke POS B. Di POS B,
Mas-mas di POS B : "Coba tanya ke POS C mas!"
dan gw ke POS C. Di POS C,
Mas-mas di POS C : "Udah tanya sama Bapak D yang itu Mas?"
dan gw ke Bapak D.
Bapak D : "Biasanya kalau kita nemu Kunci langsung kami kasih ke POS keluar mas".
Gw : "POS keluar dimana Pak?"
Bapak D : "Itu!"--> nunjuk POS B.
GW : "Tadi saya udah nanya kesitu Pak, katanya suruh ke POS C, terus dari POS C suruh tanya Bapak!"
Bapak D : "kalau bla bla bla" --> Ceramah sampe subuh.
Gw : "Bisa tolong tanyain ke Mas yang di POS B Pak? Siapa tahu sama Bapak beda jawabnya!"
Kita jalan ke POS B, nyamperin mas-mas di POS B.
Bapak D : "Ada kunci yang dititip kesini g?"
Mas-mas di POS B : "Coba tanya ke POS C Pak!"
Kita jalan ke POS C, nyamperin mas-mas di POS C.
Bapak D : "Ada kunci yang dititip kesini g?"
Mas-mas di POS C : "Ini bukan?"
Gw : "Iya Mas".
Dalam ati gw udah bilang, "gw bakar lo mas. kenapa g bilang dari TADIIIIII????
Dan permainan berakhir.

Gw sampe rumah sebelum maghrib. Setelah selesai sholat, nyiapain makan, cemilan, dan segala hal yang dibutuhkan demi kenyamanana nonton Liverpool, tepat jam 7 malem, gw udah mantengin TV, yang ternyata pertandingannya sendiri baru dimulai jam 8 malem. Sialan nih komentatornya. Lama bener.

Sembari menunggu, gw Twitteran dan SMS an sama temen-temen gw. Dan hampir 80% nya ngedukung MU, dan ngejelek2in Liverpool. Ada yang bilang "Biang Rasis lah", "Tim labil lah", "Tim Menengah lah", dan yang paling g banget tuh "Looserpool". Tapi ya biarlah, di atas kertas, MU memang lebih meyakinkan daripada Liverpool. Tapi bukankah bola itu bundar? Apapun bisa terjadi men. Dan itu terbukti dengan hasil akhir 2-1 untuk our Liverpool.

Nah, jeleknya adalah, temen-temen gw ini (termasuk adik gw yang fans beratnya MU), udah kalah, masih aja g mau mengakui kekalahan. Pake bilang, "Wajar, Rooney kan g main!". Suarez juga g main men. "Nani juga g bisa main". Our Lucas juga g bisa main. Dan yang paling menohok adalah temen gw malah ada yang ngebahas kalo fans Liverpool g sportif dengan mem "BOoOOooOO" Evra tiap kali dia bawa bola. Gw bilang, "Wajar lah, Evra kan lawan. Masak iya kita sebagai fans Liverpool bilang, Ayo Evra!!". Toge!

Well, masih ada satu cerita lagi sebenernya. Tapi ini kayaknya udah terlalu panjang, jadi gw tulis di post berikutnya ajah.

Wednesday, 25 January 2012

Apa yang terjadi seminggu ini?

Udah mau akhir bulan ni, g kerasa ya? Kayaknya baru kemarin aja tengah bulan, ini udah mau abis bulannya.


G banyak yang terjadi di bulan ini, itu sebabnya kenapa juga gw jadi jarang nulis di blog. Kerjaan masih sama. Agak-agak bosen, tapi g ada yang bisa gw lakuin kan? Kecuali mau dapur g ngebul. Kuliah, lagi Ujian. But not a big deal lah. Toh ujian g ujian juga same aje, g pernah belajar. Cuma doa nya aja yang dikencengin. Hubungan sama orang rumah dan temen-temen juga baik-baik aja.

Satu hal yang mungkin perlu jadi catetan adalah waktu tidur gw jadi ngaco. Gw yang dulunya jam 11 pasti udah tepar, sekarang baru bisa tidur lewat tengah malem. Nah, masalahnya adalah waktu jam tidur gw teteeep aja. Alhasil hampir tiap hari gw telat bangun. Tadi aja gw baru bangun jam setengah 7, padahal jam masuk kantor adalah jam 7. Sesuatu banget kan? Belum lagi badan gw belum bisa adaptasi, jadi tiap bangun pagi tu rasanya pusing-pusing aneh gitu, ditambah mual-mual juga (ini sakit apa hamil?). Intinya, badan gw g fit lah.
Ya gitu-gitu aja sih. G ada yang wah gitu.

O ya, kegalauan gw belum ilang juga. Entah kenapa susah banget buat g galau. Kayaknya tu penyakit udah permanen deh nencep di diri gw. Tapi positifnya adalah, karena galau ini, gw jadi deket sama temen forum buku, yang juga sama-sama galau. Namanya Malora (nama samaran). Bagi yang mau tau siapa dan bagaimana hubungan gw dengan Malora bisa cek di Twitter deh (@ramundro). Disitu banyak kok cit cat an gw sama doi.

Satu lagi, buat nutup tulisan ini, gw mau cerita tentang penyakit gw yang lain lagi. Gw sekarang jadi lebih sering ketakutan sendiri. Emang sih gw orangnya penakut, tapi kalo takutnya tanpa sebab, menurut gw itu sesuatu banget. Gw inget banget, tiba-tiba takut kayak gini mulainya awal Desember 2011 kalo g salah. G tau kenapa tiba-tiba gw takut. Yang paling parah adalah pas tanggal 10 Desember (gw inget bener), gw mimpi buruk. Buruk banget, sampe-sampe pas gw bangun, badan gw masih merinding, sampe setengah jam kali.

Nah, sejak hari itu, walaupun belum ilang, tapi takut yang tiba-tiba gw tu udah jarang muncul lagi. Bahkan di 2012 ini bisa dikatakan g muncul lagi sampe beberapa hari yang lalu, dimana gw takut banget. Tapi kali ini bukan g ada sebabnya. Gw tau kalo gw bakal ketakutan banget kalau liat jalan lewat jam 10 malem. Tapi kalo lo tanya, kenapa bisa takut ngeliat jalan, gw g ngerti. Dan paling engga, seminggu ini gw udah ketakutan gitu minimal dua kali. Yang paling parah adalah dua hari lalu, dimana gw dari jam 11 sampe jam 1 an merinding g jelas. Entah kenapa takut.
Sekian.

Friday, 13 January 2012

Kiper Itu Jenius,

Dalam pertandingan sepak bola, posisi yang paling gw kagumi adalah kiper. Kenapa kiper? Karena menurut gw, kiper adalah posisi yang selain butuh fisik juga butuh otak. Bukan berarti posisi lain g butuh otak lho ya. Gw bilang butuh juga, tapi g seintens kiper.

Striker. Doi tugasnya masukin bola ke gawang lain. Yang mungkin diperluin si doi buat melakukan tugasnya dengan baik dan benar adalah nendang bola sekenceng-kencengnya (fisik) sama diarahin ke gawang (fokus). Kalo ada yang ngehadang, butuh gocek2 dikit (kelincahan dan otak buat mikir gimana caranya terhindar dari pemain lain, ditambah mungkn insting). Dan kalo gw itung2, porsi otak dalam hal ini mungkin cuma sekitar 10-20%.


Gelandang. Kalo gelandang butuh mikir nih. Yang perlu dilakuin seorang gelandang adalah gimana caranya mengatur serangan. G terlalu capek. Toh doi g butuh lari-lari kenceng kayak striker. Dan juga, seorang gelandang punya waktu lebih banyak buat mikir kalo dibandingin striker, karena doi jarang2 yang ganggu. beda sama striker, yang kalo tela
t mikir, bola udah pasti direbut sama lawan.

Pemain belakang. Dan yang paling dikit mikirnya menurut gw adalah pemain belakang, alias bek. Tugas doi lebih ke fisik, kelincahan, dan kecepatan. Yang penting bola g ngedeketin gawang aja. Udah, gitu doank. G perlu mikir ini gimana cara nembus pertahanan lawan, ini gimana biar bola sampe di striker. Engga perlu. Itu tugas gelandang. Doi cuma bertugas ngebantu kiper gimana bola yang dibawa striker lawan g mendekat. Sedikit mikir mungkin saat mau ngambil bola dari striker lawan. Tapi ya sebatas gitu doank.

Dan yang paling butuh banyak mikir adalah kiper. Emang sih, doi g butuh fisik kuat kayak striker yang kudu lari-lari. Doi cuma berdiri, nunggu bola di belakang. Kalo bola dateng ya siap-siap, kalo bola jauh ya bisa ditinggal minum kopi. Tapi, saat bola dateng itulah, sebenernya segala macam kemungkinan berputar di otak sang kiper. Ketika striker lawan datang dengan meliuk-liuk, gocek sana, gocek sini, tugas pertama seorang kiper adalah menentukan kapan sang striker lawan mau nembak? Kelihatannya gampang, tapi ini sebenarnya yang paling menentukan. Gw udah ngalamin sendiri. Bahwa semakin lama seorang striker ngegocek bola di depan gawang, semakin tidak pasti lah kemungkinan menentukan KAPAN bola akan ditembakan? Dan semakin lama seorang kiper bisa menentukan KAPAN, semakin sedikit pula waktu yang tersisa untuk menentukan langkah kedua, yaitu KEMANA.

Saat striker akhirnya menembak bola, dalam waktu sepersekian detik, kiper udah harus menentukan KEMANA arah bola. Ini juga bukan hal yang mudah. Karena striker juga pinter-pinter. Doi bisa aja mengecoh sang kiper dengan pandangan matanya, ato dengan mengubah keputusan menendang bola dengan tiba-tiba. Banyak cara yang bisa dilakukan striker, dan kiper HARUS tetep tau KEMANA arah bola. Dan ingat, hanya dalam waktu sepersekian detik.

Belum selesai. Setelah menentu
kan arah, kiper masih harus DENGAN APA dia harus menghadang bola. Apakah dengan tangannya atau kakinya? Apakah kudu melompat apa tetep berdiri di tempat? Dan banyak kemungkinan lain. Dan sekali lagi, itu harus dilakukan dalam waktu sepersekian detik. Beda dengan striker yang bisa mikir sembari membawa bolanya.

Setelah tau kapan, kemana, dan pake apa, kiper masih harus sekali lagi mikir. Kali ini perpaduan dari KAPAN dan KEMANA. Kiper harus mikir KAPAN ia harus melompat setelah striker menendang bola. G mungkin donk, ketika striker nendang dari
tengah lapangan misalnya, seorang kiper langsung lompat. Doi kudu nunggu beberapa saat dulu, sebelum melompat. Artinya doi kudu mikir berapa jarak bola dari gawang, berapa kecepatan laju bola, kemudian setelah itu, baru kiper dapet timing yang tepat buat nangkep bola. Ini bakal beda ketika striker nendangnya dari dalem kotak penalti misalnya. Kiper g bisa nunggu dulu kayak di kasus pertama tadi. Kiper harus segera menentukan semua hal itu segera.

Ilustrasi paling mudah adalah ketika terjadi penalti. Saat terjadi penalti. Seorang striker akan menendang bola dari jarak 11m dari gawang. Disini tugas eksekutor cuma 2. Nentuin arah, lalu tendang. Gampang. Lebih gampang lagi pemain
yang bukan eksekutor. Tinggal nonton. Ato bisa juga tiduran dulu. Ato main kartu bareng pemain lain. Hehehe. Tapi kiper?? Banyak hal yang harus dipikirkan dan dilakukan kiper. Berikut adalah list sederhananya.
1. Kiper harus mentukan kapan tepatnya bola akan ditendang. Dalam kasus penalti, menentukan kapan jauh lebih mudah bagi kiper, karena doi terbantu dengan peluit wasit.
2. Kemana arah bola. Dalam kasus penalti, arah bola menjadi dilema tersendiri. Dimana dalam keadaan bebas, tidak dalam tekanan, tidak dihambat oleh siapapun, sang eksekutor bisa leluasa berfikir kemana bola akan ditempatkan. Sed
angkan kiper harus menentukan lebih cepat kemana arah yang dituju. Belum lagi tipuan mata sang eksekutor, dan gangguan non teknis lainnya.
3. Setelah tahu arah bola secara umum, Kiper harus menentukan detailnya. Dimana koordinat bola itu dilayangkan, dan apa yang akan dilakukannya. Melompat ke kanan, ke kiri, atau lurus ke atas. Menangkap bola di kiri bawah, kanan bawah, atau tengah, bola tanggung kanan, kiri, atau tengah. Dan berbagai kemungkinan lain yang hanya Allah dan sang eksekutor yang tahu.
4. Selanjutnya adalah
menentukan kapan ia harus melompat. Apakah ia harus nunggu bola sepersekian detik baru melompat atau langsung lompat?
5. Yang terakhir adalah bertindak sesegera mungkin, dan harus lebih cepat dari bola.

Tapi sebenernya yang paling penting untuk diperhatikan bukanlah list di atas. Tapi waktu. Bayangin deh (ato sambil nyoret-nyoret kertas juga boleh kalo perlu).
Diketahui :
jarak (s) = 11m

Kecepatan (v) = (+/-) 30 km/jam (umpama. biar gampang ngitungnya. kalo mau diganti juga g papa). Atau kalau diconvert ke meter/menit
v = 30 km / jam
v = 500 meter / menit
v = 8,3 meter / detik.


Maka :
t = s/v

t = 11/8,3
t = 1,32 detik.

Artinya, dalam waktu 1,32 detik itu seorang kiper harus bisa menentukan kelima daftar di atas.

Selain waktu, ada lagi yang biki
n sesuatu banget. Yaitu area yang dijaga kiper. Kiper kudu ngejaga agar bola g masuk ke gawang, yang lebarnya 6/7 m dan tinggi 2,4 m.
Artinya, jika diketahui kecepatan bola tadi (v) = 500 meter/menit = 8,3 meter / detik, dan dibandingkan dengan lebar gawang = 6 meter, dan kita asumsikan kiper ada di tengah gawang.
Artinya, kiper harus bisa bergerak dengan kecepatan (v) minimal :
v = 3 meter (setengah lebar gawang) / 1,32
v = 2,27 meter / detik.

Jika dibandingkan dengan
tinggi gawang, maka minimal kecepatan :
v = 2,4 meter / 1,32
v = 1,8 meter/detik.

Dan bagaimana jika arah bola ada di pojok gawang? Artinya, jarak yang ditempuh semakin jauh, yakni pitagoras dari 3 dan 2,4 = 3,84. Dan kecepatan yang dibutuhkan :
v = 3,84 meter/ 1,32

v = 2,9 meter / detik.

Dan belum selesai, karena kiper masih harus berpikir, berapa lama jeda ia harus bergerak. Jika tadi disebutkan bahwa waktu yang dibutuhkan bola untuk sampai ke garis gawang dengan kecepatan bola 30 km/ jam adalah 1,32 detik, bagaimana jika ternyata sang eksekutor memelankan tendangannya? Artinya, kiper harus menghitung ulang semua kemungkinan di atas dengan segera. Termasuk menentukan berapa kecepatan yang harus dilakukannya (v), dan seberapa banyak energi (W) yang dibutuhkan untuk itu. Bisa saja kiper terlalu bersemangat (W > x), dan melebihi kecepatan (v > x) yang seharusnya, sehingga ia sudah melompat, tapi bola belum datang. Atau se
balinya (W < x), bola sudah masuk gawang, dan sang kiper baru melompat.



Well, itu tadi adalah hitung-hitungan sederhananya. Kalau memang mau dihitung beneran, tentu saja banyak faktor yang harus diperhatikan. Misalnya, kecepatan angin, massa bola, sudut tendangan, dan lain-lain. Dan percayalah, itu semua harus dipikirkan dan dilakukan oleh kiper. So, siapa yang mau meremehkan posisi kiper??

Wednesday, 11 January 2012

Cinta Yang Bisu

"kring kring kring",
"1 pesan diterima", sebuah tulisan muncul di layar handphone Marta. Marta yang sedari tadi asyik dengan teenlitnya, dengan malas menutup cerita dalam buku itu untuk sejenak. Ia mengambil handphone dan membaca isi pesan yang baru saja diterimanya. Isi pesan itu singkat. Hanya tiga kata, "aku kangen kamu",
"Dari Dio", bisik Marta lirih, yang ia tujukan untuk dirinya sendiri. Marta ingin mengacuhkan pesan itu, tapi ragu. Sejenak ia nampak berpikir sambil menempelkan handphone ke dagunya. Ragu untuk melanjutkan membaca atau membalas pesan itu. Beberapa detik kemudian, Marta menutup handphone nya, dan meletakkannya di tempat semula. Ia terdiam sejenak. Membuka teenlit yang ada di tangannya. Tapi lalu kembali mengambil handphone nya. Dan saat itulah, kenangan-kenangan masa lalu nya seperti diputar kembali.

Enam tahun lalu Marta dan Dio sedang berada di kelas barunya. Hari itu adalah hari pertama mereka menjadi siswa SMA. Ketika teman-teman yang lain berhamburan ke luar kelas ketika istirahat siang, Marta dan Dio tetap bertahan di kelasnya. Mereka sama-sama pemalu dan pendiam. Mereka sama-sama belum berkenalan dengan satu pun dari 38 teman-teman barunya itu.
"H H Hey, mau roti?", sapa Marta gugup, mencoba memecah keheningan.
"E e eh??", Dio menoleh ke asal suara itu. Sama gugupnya dengan Marta.
"Mau roti?", ulang Marta.
Dio berdiri. Berjalan mendekat ke arah Marta. Kaki-kakinya yang sejak tadi bergetar, dipaksakannya, hingga membuat cara berjalnnya terlihat aneh, dan lambat.
"Mau .... roti?, ulang Marta sekali lagi, dengan suara yang kini terdengar wajar. Sambil mengambilkan sepotong roti dan memberikannya kepada Dio. Dio malu-malu, tapi tetap menerimanya.
"Ma makasih ya"
"Kamu kok g istirahat di luar?"
"Kamu juga"
Hening. Mereka berdua terperangkap dalam diam.
"Namaku Dio"
"Aku Marta"
Keduanya tersenyum dan saling menatap mata masing-masing. Hening.

"Awh", Marta menggeleng, mencoba menutup kenangan nya itu. Tangannya masih memegang handphone tadi. Ia lalu bangkit mengambil air minum. Nampaknya kenangan tadi menguapkan banyak cairan di tubuh Marta. Keringat di keningnya bermunculan satu-satu.

Marta melihat ke luar jendela. Berusaha menenangkan pikirannya. Ia melihat daun-daun belimbing kering yang jatuh diterpa angin sepoi. Dari jendela ini ia juga bisa melihat jalan raya. Motor yang lalu lalang. Penjual gorengan. Anak-anak kecil yang sedang bermain petak umpet. Dan beberpa sepeda yang diparkir di halaman rumah tetangganya, sementara pemiliknya adalah anak-anak SMA yang sedang belajar bersama atau bercanda bersama mungkin, di teras rumah. Yang jelas mereka terlihat tertawa bersama.
"Sepeda", ucap Marta pelan.
Nampaknya usaha Marta untuk menenangkan diri gagal. Kini pikirannya tengah bersepeda menuju kenangan yang lain.

"Marta, ntar sore main ke taman yuk!", ajak Dio suatu kali di tahun keduanya di SMA.
"Emmmmm ..."
"Ntar aku jemput jam 3 ya!"
"Emmmmm ..."
"Bye bye, pulang dulu!"
Sebuh senyum kecil tersungging manis di bibirnya. Sejak Marta membagi roti nya untuk Dio, mereka menjadi sering ngobrol bersama, mengerjakan tugas atau PR, jalan-jalan, atau sekedar cerita tentang Pusy, kucing peliharaan Marta. Mereka nyaman satu sama lain.

Jam 3 sore itu, Marta sedang membaca novel di kamarnya, ketika sebuah suara memanggilnya,
"Marta, main yuk!", panggil Dio khas anak-anak SMA.
Marta segera menutup novelnya dan segera menemui Dio yang tengah menunggunya di depan gerbang dengan sepeda kesayangannya. Channel, itulah nama yang diberikan Dio kepada sepedanya itu.
"Jadi ke taman kan?"
"Iya, sebentar. Aku bilang Ibu dulu"
Tak lama berselang Marta keluar.
"Udah?", tanya Dio.
Marta hanya mengangguk sambil mendekat ke arah Dio. Ketika dilihatnya Channel, Marta bingung karena tak ada boncengannya.
Marta bertanya, "Aku duduk dimana?"
Dio menepuk-nepuk galangan sepeda yang ada di antara setang dan dirinya.
"Ato kamu mau jalan sampai taman?", kata Dio sambil nyengir.
Marta mendekat, pasrah. Mencoba mengatur posisi duduk di galangan sepeda itu.
"Siap?", tanya Dio
Marta hanya mengangguk pelan. Hatinya berdebar. Bahkan detaknya bertambah cepat, ketika tangan Dio mulai memegang setang. Marta merasakan tubuh Dio sangat dekat dengan kepalanya. Dan tangan itu ... seperti hendak memeluknya. Marta tersenyum kecil. Gugup, malu, dan senang.
Dio juga merasakan hal yang sama. Sebisa mungkin ia mengatur detak jantungnya yang bergerak cepat, agar Marta tak mendengarnya. Ia gugup, malu, dan tentu saja senang. Dio mulai mengayuh sepedanya, dan dalam debaran sepanjang jalan itu, mereka hanya tersenyum. Tanpa suara. Hanya diam. Hening.

"Awh", sekali lagi Marta menggeleng. Kali ini lebih keras. Dengan cepat ia berpaling dari sepeda yang dilihatnya itu. Menghabiskan minumnya. Dan kembali lagi ke kamarnya. Ia mengambil teenlit yang tadi ditinggalkannya di meja. Memandang sejenak handphone itu. Lalu berbaring di tempat tidurnya. Marta mulai membuka teenlit dan membacanya lagi. Tidak. Hanya memandangnya. Karena pikirannya kembali lari ke kenangan bersama Dio. Kali ini saat pengumuman kelulusan SMA.

Dio berlari menghampiri Marta di kelasnya. Di kelas 3 ini, mereka tidak sekelas.
Dio berkata, "Selamat ya! Peringkat Dua. Keren!!!"
Marta tersenyum.
"Kamu juga keren. Masuk 10 besar!"
Hening.
"Kamu jadi lanjut ke Semarang?", tanya Dio
"Heem. Kamu?"
"Seperti rencana, Bandung"
"Owh",
Hening. Mereka menunduk. Memandang tanah, seolah meyakinkan diri sendiri, bahwa dimanapun kita berada, kita masih menginjak bumi yang sama.
"Marta ...", kata Dio. Sambil mengangkat kepalanya, memandang Marta.
"Emm ...?", Marta juga mengangkat kepalanya. Memandang DIo. Tepat di matanya.
Hening. Mereka masih saling memandang. Seolah mata mereka telah berbicara panjang lebar, sementara mulut mereka tak bergerak. Bisu. Tak ada suara.
Marta meneteskan air mata. Dio masih memandang mata itu, sambil mengusap air mata Marta dengan tangannya. Seketika itu Marta menghambur memeluk Dio. Dio yang kaget sempat terhuyung, namun bisa menahannya. Dio membelai rambut panjang Marta. Ia bisa merasakan dadanya basah oleh air mata Marta. Pandangan Dio kosong. Ada banyak yang ingin diucapkannya kepada Marta, meski intinya cuma satu. Namun mulutnya terkunci. Marta juga sama, tapi air mata mengalahkannya. Menyumbat semua kata yang diredamnya dalam hati.

Angin berhembus menggugurkan daun-daun yang harusnya bisa bertahan lebih lama di pohonnya.
"Kalau kamu mau, kamu bisa bertahan lebih lama", kata Dio dengan tatapannya yang kosong.
Marta melepaskan pelukannya perlahan. Memandang mata Dio yang hampa.
"Kita akan bertahan lebih lama"
"Ya"
Hening. Marta kembali menghambur ke pelukan Dio.
"Dio"
"Ya"
"Aku ingin hari ini lebih lama dari biasanya"
Dio tak menjawab. Dio juga ingin hari ini lebih lama. Marta mempererat pelukannya, hingga Dio bisa merasakan nafas Marta di dadanya.
"Besok aku berangkat ke Bandung", kata Dio
"Aku g bisa nganter kamu. Besok aku juga harus ke Semarang"
"Oke. Lagian, aku g ingin melihat air matamu lagi"
"Aku g akan nangis cuma karena kamu pergi ke Bandung"
"Kalau gitu, aku g ingin kamu melihat air mataku"
"Cengeng"
Angin masih berhembus, mencoba menyentuh rambut panjang Marta. Namun Dio tak akan membiarkannya. Ia membelai rambut Marta lebih sering. Tak ingin kecolongan oleh angin.
"Bapak dan Ibu rencana juga akan pindah ke Bandung. Nenek mulai sakit-sakitan"
"Jadi?"
"Mungkin aku bakal jarang pulang"
"Sangat jarang", Dio menambahkan.
Hening.
Dio tahu ini bakal berat. Sejak hari pertama mereka kenal, sejak Marta membagi roti untuknya, Dio melihat ada yang lain di mata Marta. Di dalam sana ada kedamaian. Nyaman. Itulah yang membuat Marta begitu berarti buat Dio. Begitu juga Marta. Ia juga melihat hal yang sama. Cinta. Marta mencintai Dio. Begitu juga halnya Dio. Dio mencintai Marta. Namun selama tiga tahun mereka bersama, entah kenapa hanya kata itu yang tak pernah terucapkan. Meski itu sebenarnya tak perlu, karena mereka sudah tahu perasaan masing-masing tanpa harus mengucapkannya. Karena alasan itu lah, Dio tak pernah mengucapkan cinta pada Marta. Marta juga paham, dan karenanya telah ia simpan dengan rapi keinginannya untuk mendengar kata itu dari mulut Dio. Tapi di saat seperti ini, Dio justru ingin mengucapkan kedua kata itu pada Marta, "aku mencintaimu". Dan itu sama sekali tak mudah. Mulutnya telah tertutup terlalu lama untuk mengucapkan kedua kata itu. Mata telah mengambil alih fungsi mulut untuk mengucapkan nya. Tapi Dio benar-benar ingin mengatakannya pada Marta.
"Marta ...", kata Dio pelan.
"Hemmm ???"
"Aku ..."
Marta melepas pelukannya. Memegang erat tangan Dio dan menatap dalam matanya. Berharap kata itu akan terucap. Tapi lama, Dio tak kunjung mengatakannya.
"Apa?", tanya Marta. Berusaha mendesaknya.
"Aku mau pulang. Udah sore"
"Ohw, yah benar. Udah sore ya? Hehe", jawab Marta, berusaha menyembunyikan kekecewaannya.
"Aku anter kamu ya?", tanya Dio
Marta mengangguk.

Marta melepas pegangannya pada Dio dan berlari ke kelas mengambil tas nya. Sementara Dio memukul-mukul kepalanya dengan tangan kanannya, sambil mengutuk dirinya sendiri, "Bodoh!". Sedangkan tangan kirinya masih belum bergerak sejak Marta melepaskan genggamannya dari tangan itu.
Marta keluar dari pintu kelas. Dio melihat sekilas tangan kirinya. Menjatuhkannya. Dan segera berlari menghampiri Marta.

Dalam perjalan pulang, Dio menyatukan tangan kirinya dengan tangan kanan Marta.
"Ga apa-apa kan?", tanya Dio sambil tertawa kecil.
Sementara Marta hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya dan kenangan itu hilang.

Marta menutup teenlit yang terbuka dan menunggu untuk dibaca. Sementara matanya terpejam, berusaha menutup lembaran kenangan yang baru saja terputar kembali.
"Sudah tiga tahun aku menunggu kamu pulang dan sudah enam tahun aku menunggu kata itu kau ucapkan", batin Marta,
Marta bangkit dari tempat tidurnya, mengusap air mata yang mengalir tanpa disadarinya. Ia mengambil handphone nya, dan membalas pesan itu,
"aku menunggu ... :D",

Monday, 9 January 2012

Buku Diskonan Yang Bikin Miskin ...

Di awal 2012 ini yang jelas banget peningkatannya dari diri gw adalah, gw semakin freak sama buku. Liat aja, di akhir 2011, sebelum liburan akhir tahun gw udah nyiapin banyak buku buat dibaca di akhir tahun. Total ada satu, dua, tiga, empat buku. Tapi yang namanya liburan kan ya harus dinikmati, jadi selama liburan akhir tahun itu gw agak mengesampingkan buku-buku itu dan mencoba untuk berlibur. Alhasil, seminggu gw baru ngabisin 2 dari 4 buku yang udah gw siapin. 24 Wajah Billy dan Si Jenius Dungu punyanya bang Daniel Keyes.

Di awal tahun, sekitar tgl 2/3 Januari, lupa, temen gw ngabarin kalo ada diskon untuk buku-buku lamanya bang Jeffery Deaver. 15ribu an bok. Kapan lagi coba. Dan segera aja gw bilang, 'beliin semua karya bang Deaver yang didiskon'. Dan alhasil gw dapet 3 buku, The Bone Collector (yang ternyata gw udah punya. sial. tekor 15 ribu), The Twelve Card, sama Speaking in The Tounge. Well, itu buku tahun 1997/1998 sih. Tapi kalo karya nya Bang Deaver, siapa takut. Hehehe.

Lima/ enam hari kemudian, atau tepatnya kemarin, gw ke Gramedia. Udah kangen berat. Lebih dari 2 minggu g ke Gramedia tu rasanya kayak ada yang kurang dalam hidup gw. Hahaha. Dan betapa senangnya hatiku sodara-sodara karena di gramedia juga lagi ada diskonan. Tanpa ba bi bu, gw langsung serbu tu buku diskonan. Dapet lima buku dengan harga 10ribuan. Lumayan banget kan? Lumayan nipisin budget. Abis mau gimana lagi, gw kalo udah di depan buku tu udah g bisa mengendalikan diri lagi. Kayak otot-otot di tubuh gw tu dah g mau gw perintah lagi. Apa daya ....

Abis itu rencana gw mau nyari satu atau dua buku baru. Biar fresh gitu. Dan pas banget gw kebetulan belum punya Manusia Setengah Salmon nya Raditya Dika. Jadi mungkin itu yang bakal gw incer. Tapi entah kenapa ketika gw udah berada di antara ribuan buku baru itu, tiba-tiba gw males. Bener-bener males. Dan akhirnya gw g jadi beli MSS nya Radit, dan berencana buat pulang saja.

Tempat buku diskonan emang pas banget. Di deket pintu masuk/ keluar gramedia. Alhasil pengunjung yang masuk/ keluar toko pasti ngelewatin tu tempat diskonan. Gw udah berusaha menguatkan diri untuk tidak berpaling. Sekuat tenaga. Tapi gagal. Gw mampir ke tempat diskonan lagi. Lima belas menit gw cuman baca-baca doank. Tapi pas gw udah capek mau pulang, entah kenapa di tangan gw udah ada 4 buku lagi, 2 buku 10 ribuan, 2 lagi 5ribuan. Sial.

Dan yak, akhirnya gw pulang dengan 9 buku, dan ngabisin 80 ribu rupiah untuk buku bekas itu. Kesimpulannya adalah, semurah apapun buku diskon, kalo lo beli nya banyak, tetep aja ngabisin duit banyak. Tetep aja bikin miskin.

Monday, 2 January 2012

Selamat Datang di 2012 Kakak ...

Tiap awal tahun, kuping gw selalu disibukkan dengan kata-kata resolusi. Kayaknya hampir setiap orang, mule dari tukang becak sampe artis beken, mulai dari tukang jengkol sampe dengan koruptor, semua ngomongin resolusi. Dan mungkin orang di dunia ini yang g punya resolusi adalah gw. Boro-boro punya resolusi, apa itu resolusi aja gw g tahu. Kalo risolusi gw tahu. Makanan yang kayak lumpia kan itu?

Well, yang gw denger dari temen-temen, revolusi adalah *eh salah*, resolusi adalah kek semacam 'what will you do?' gitu. Dan karena gw g pengen kalah gahol dari temen-temen, makanya gw juga akan ngebuat risolusi. Hahaha. Anak gahol punya risolusi donk kakak!

Pertama, yang jelas, gw pengen sepeda. yak, sepeda. Gw udah ngerasa cukup bersalah di 2011 ini karena telah mengotori alam dengan asap motor gw. Gw g pengen alam murka. Gw g pengen dicap sebagai orang yang g tahu balas budi. Alam telah memberi segala kenikmatan ini, dan gw merusaknya dengan asap itu. Alam g akan memaafkan gw. Dan gw pengen mengakhiri ini semua. Dan biar perasaan bersalah gw ini g berkepanjangan, sepeda adalah jawabannya. Tunggulah alam, gw bakal berusaha keras buat bisa punya sepeda. Cayoooo!!!

Pengen yang kedua adalah punya buku sendiri. Yapp, gw pengen NULIS, dan gw pengen ada satu buku yang nama penulis nya adalah Coco d Gea. Keinginan buat nulis sebenernya udah lama banget. Cuma di akhir 2011 ini, perpaduan antara bosen kerja kantoran dan suntikan semangat dari temen-temen gw (thanks to Pakdhe dan Serapers), plus kegalauan yang ternyata bikin lebih produktif, membuat gw punya semangat berlebih, bahkan sampe tumpah ruah buat nulis. Doakan aku ya kakak! Semoga di tahun 2012 gw bisa punya buku sendiri.

Pengen selanjutnya adalah gw pengen ngelupain semuanya. Bukan ngelupain ding, ngeikhlasin tepatnya. Well, kalo lo tanya gw di tanggal 31 Desember kemarin, apakah lo masih berharap pada Rumbela. Ato Amore. Gw bakal jawab 'masih'. Tapi di 2012, gw bakal berusaha lebih keras buat ngeikhlasin mereka. Dan gw rasa, siapapun dan dimanapun, seseorang telah menunggu. Dan bodoh kalo gw terus menghentikan langkah menuju dia yang gw belum tahu sampai saat ini.

Selain hal-hal di atas, gw tetep pengen ngelanjutin apa yang telah gw capai di 2011. Gw bakalan tetep jadi seorang Pejuang Kebodohan. Dan gw bakal lebih bodoh dari sebelumnya. yeah. Gw bakalan tetep jadi kiper di Tim Futsal kantor. Gw bakalan tetep jadi Liverpudlian. Dan yang paling penting, gw bakalan tetep berperan sebagai Coco sesuai Grand Design yang udah gw bikin satu setengah tahun lalu.

Well, itu tadi risolusi gw di tahun 2012. Gw sebenernya g suka sih bikin yang gini-ginian. Gw lebih suka hidup yang penuh surprise, gw g suka dengan peraturan, gw g suka dengan target. Tapi demi menjadi remaja yang 'gahol', risolusi ini gw rasa cukup untuk sekedar memenuhi syarat. hahaha.

Selamat berjuang di 2012 kakak!!!!

Very Special Thanks to King for 2011

Setelah lelah menanti selama setahun penuh sejak 1 Januari 2011 lalu, akhirnya sekarang kita tiba di 2012. Ye ye ye. Siap-siap membuktikan apakah yang ditampilkan film '2012' benar adanya. Kita tunggu tanggal mainnya.

Well, banyak yang terjadi di 2011. Gw g inget semua, tapi dengan tulisan singkat di blog ini, semoga aja bisa ngereview apa yang gw lakuin setahun ini, selaiin tentu aja menghabiskan waktu dengan menggalau. Haha. G ada salahnya kan mengingat masa lalu. Yang penting jangan terbuai sama kenangan. Karena dunia terus move on, dan kita juga kudu move on donk.
1. gw inget bulan januari 2011 gw tanda tangan kontrak untuk yang kedua kali nya di tempat gawe gw sekarang. Well, thanks God masih ngasih gw kesempatan. Dan gw yakin Raja akan tetep ngasih gw kesempatan, hari ini, besok, bulan depan, dan tahun-tahun selanjutnya. Thanks King!
2. bulan februari adalah setahun gw putus dengan dia yang namanya tak boleh disebut. Dan sekarang dia udah bahagia dengan orang lain yang gw yakin jauh jauh jauh lebih dari gw. Dan meskipun di setahun itu gw masih g bisa ikhlas, tahun 2011 ini ngebuat gw belajar banyak hal. Termasuk belajar ikhlas. Thanks King!
3. bulan februari juga atau maret, lupa, gw sama temen-temen kampus ngadain Gath di Puncak untuk kedua kalinya. Beda, gath kali ini g cuma kelas gw doank, tapi bareng sama kelas sebelah. Dan itulah pertama kalinya gw kenal Amore, orang yang di akhir tahun ini bakal jadi special. For the chance, thanks King!
4. Bulan Juli saat nilai semester dua keluar, akhirnya gw bisa nambah nilai A gw. Thanks King!
5. Pertama kali gw dapet job di luar kerjaan kantor, yang sukses ngebuat gw pontang panting, sukses ngebuat gw pulang sampe jam setengah empat pagi, tapi juga sukses menambah segala pengalaman dan ilmu. Thanks King!
6. Setelah 6 bulan g pulang, pada Agustus, pas lebaran, akhirnya gw bisa pulang kampung. Itu adalah rentang waktu terlama gw g pulang. Enam bulan. Dan akhirnya gw bisa merasakan bagaimana rindu itu terbalas. Thanks King!
7. Satu kesedihan di tahun ini adalah gw g bisa memaksimalkan bulan Ramadhan. Gw terlalu sibuk dengan dunia. Dan sangat sedikit sekali peduli pada agama. Sorry King!
8. Menjelang lebaran, gw akhirnya bisa ketemu dengan teman-teman STM gw, juga temen-temen SMP gw yang udah 2 tahun g ketemu. Thanks King!
9. Awal September gw gabung dengan anak-anak Forum Buku Kaskus. Thanks King.
10. Pertengahan September adalah Gath pertama gw dengan anak-anak Forum Buku Kaskus. Itu adalah kesempatan yang sangat sangat sangat spesial. Bukan hanya karena akhirnya gw punya komunitas sehobi, tapi karena punya temen-temen baru dan hebat. Thanks King.
11. Gw mulai deket dengan Amore. Dan bisa deket dengan Amore walopun cuma 3 minggu dan berakhir kurang baik, tapi ini ngebuat gw belajar. Belajar mengendalikan perasaan, belajar menghadapi hidup yang sebenernya. Thanks King.
12. Gw dapet beberapa job di luar kantor. Thanks King.
13. Gath kedua dengan anak-anak Forum Buku. Thanks King.
14. Pulang ke Semarang setelah 4 bulan bercengkerama dengan rutinitas dan kesibukan. Untuk pertama kalinya di 2011 akhirnya gw bisa ketemu sodara kembar gw. Melancong bareng ke Jogja bareng temen-temen STM. It's kind of Fun. Thanks King.
15. Di rumah selama lima hari full. Bener-bener di rumah. Dan menghabiskan waktu bersama keluarga. Thanks King.
16. Dan terakhir, liburan akhir tahun ini gw kangen sama temen-temen kuliah gw. Thanks King.

Dan resolusi untuk tahun 2012?
Next Post yah! Hihihi.