::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 30 April 2013

Lari Kosan-Kantor, Mission Completed,

    Sebenernya ini udah ane share di twitter kemarin. Tapi demi pembaca blog yang mungkin ga mengikuti rekam jejak ane #Tsahh, ane share disini dah ceritanye. Oya, kalo yang ada Twitter dan belum follow ane, buruan gih. Sebelum kesempatan ditutup. Hehe.

    Masih soal New Target, yakni lari kosan-kantor. Sebenernya, seminggu yang lalu, tepatnya hari rabu, 24 April 2013, target ini udah closed. Hehe. Bagi yang ga percaya, boleh deh tanyain sama satpam kantor yang liat ane lari ke kantor dengan penuh penderitaan semangat.
   
    Emang, kalo menurut rencana awal, seharusnya gw belum harus menuhin target ini, karena latihan lari gw baru 10km in a row. Masih ada 15km dan 20km. Tapi, karena emang manusia cuman bisa berencana, dan Tuhanlah yang menentukan, maka voila, terjadilah. Gw lari dari kosan ke kantor.

    Hari selasa sore, sepeda kesayangan gw, Channel Jr kudu kembali opname, karena Bottom Bracket nya bermasalah. Alhasil, Rabu gw kudu ke kantor tanpa Channel Jr. Sementara Miho juga ada di rumah Om, dan gw lagi males banget naik angkot. Selain macet pastinya, gw juga males debu-debu jalanan ngotorin wajah eksotis gw. Dan ya, karena udah ga ada jalan lain lagi, gw iseng mau nyoba lari dari kosan ke kantor.

    Selasa malem gw tidur awal, biar besok bisa bangun lebih pagi. Secara, kalo menurut perhitungan otak jenius gw, 22km itu bisa ditempuh antara 2.5 - 3 jam dengan asumsi latihan terakhir gw, 12km dalam waktu 55 menit plus istirahat, dan lain-lain. Dan kalo kantor masuk jam 7 pagi, maka gw kudu berangkat dari kosan paling engga jam 4 subuh. Hemmm...

    Rabu, jam 3 pagi gw udah bangun. Bukan apa-apa, tapi karena kosan-kosan bawah berisik banget. As you know, gw ngekost dan kamar gw ada di lantai atas. Ternyata hari itu ada bola, Champion antara Barca vs Munchen. Well, alhamdulillah juga sik, itu artinya gw bisa Tahajud dulu dan siap-siap. Dan akhirnya, jam 4.08 gw berangkat dari kosan.

    First impresion adalah, ternyata jalana sama track lari itu beda banget. Gw yang kemarin-kemarin bisa dua lap tanpa berhenti, sekarang baru 3 km aja udah ngos-ngosan. Ga tau kenapa. Mungkin karena masih ngantuk. Mungkin juga karena keinget sama dia yang namanya tak boleh disebut. Ups. Well, di km 5 gw udah mau nyerah. Pikiran gw udah mempersapkan dua kemungkinan,
1. balik kanan, mandi, naik angkot.
2. berhenti, sambil nunggu angkot lewat.
Tapi ternyata yang terjadi adalah otak dan kaki gw ga sinkron. sementara otak gw mikirin dua kemungkinan itu, kaki gw malah udah tancap gas lagi, lari.

    Jam 5 pagi, gw sampe di tengah perjalan. Mampir masjid dulu buat sholat subuh. Well, kalo dipikir-pikir, sampe di mesjid ini jam segini tu sebenarnya masih sesuai target lho. Makanya, abis subuhan, gw semangat lagi buat lari.

    Di km 13, kaki gw udah mau nyerah. Tapi sekarang gantian otak gw yang ga mau nyerah. Entah balas dendam ato apa gw ga ngerti. Yang jelas, di otak gw terus-menerus terdengar suara, 'Ayo, udah nanggung nih. 7 km lagi'. Dan hasilnya? gw tetep lari.

    Di km 18, sekali lagi gw udah mau nyerah. Kali ini otak sama kaki sinkron ni. Kaki bilang udah capek, dan otak bilang berhenti dulu. Pas deh. Gw mau nyerah tu sebenernya. Angkot-angkot juga udah banyak dan kayak bilang, 'sini mas, duduk sini lebih enak. 2rb doank, ga capek. Sini sini!'. Tapi rayuan si manis angkot ga mempan buat gw, karena setelah gw liat jam, dan ternyata baru jam 6.10, gw jadi semangat lagi. tinggal 5 km lagi, dan masih jam 6.10 itu artinya masih sesuai dengan target awal. Gw lari lagi.

    Jam 6.30 gw sampe di gerbang belakang kantor, yang mana untuk sampe di gedung tempat gw kerja masih ada 2km lagi yang kudu ditaklukin. Gw udah mau lari aja sebenernya, karena kaki gw udah sakit banget. Tapi ternyata Tuhan berkehendak lain, karena pas gw mau jalan, gw ketemu sama satpam 1. Satpam nanyain, 'lari darimana mas?', dengan setengah tersenyum, gw jawan, 'Depok!'. Si satpam ngeliatin gw mulu. Sementara gw yang diliatin ga jadi berhenti, karena malu kalo si satpam ngeliatin gw jalan. Sial.

    Akhirnya, jam 6.47 gw nyampe kantor. 2 km dalam waktu 17 menit, itu agak-agak kayak keong gitu. Tapi apa daya, yang penting GW NYAMPE KANTOR!!! Waktu di depan gedung, gw angkat-angkat tangan, sambil teriak, "YES!! GW BISA!! YES!!". Satpam gedung ngeliatin, orang-orang yang pada lewat ngeliatin, tapi bodo amat. Yang penting GW BERHASIL!!

    Waktu nyampe kantor tu rasanya PUAS banget. Gw aja samep ga bisa nahan senyum sampe pulang kantor. Iya sih, kaki pegel banget rasanya. Tapi tiap kali pegelnya kerasa, itu tu malah kayak ngingetin gw lagi, "CO! LO GILA! TAPI LO KEREN!". Hehe. Jadi, ya gw senyum-senyum lagi.

    And then, di akhir cerita ini, gw pengen bilang bahwa New Target yang gw pasang 2 minggu yang lalu, udah kelar, dan sekarang waktunya gw bilang, "MISSION COMPLETED!". Gw juga pengen bilang bahwa jadi orang gila, netapin target gila, dan dianggep orang gila itu biasa. Biasa banget. Dan kalo lo nyerah cuman karena dianggep gila, maka lo ya lo yang biasa-biasa aja. Tapi coba deh, tetapin target gila, ga peduli orang mau bilang apa, dan berusaha jadi 'gila', maka apa yang lo dapet juga pasti 'gila'. Meskipun 'gila' yang lo dapet cuman dalam bentuk kepuasaan, misalnya. Itu tetep keren, karena orang lain yang bilang lo gila, belum tentu bisa kayak elo. So, you know lah what to do..  it's okay to be crazy, if it make you wanna learn n wanna try,

    Misi selanjutnya tentu saja adalah maraton 42km dan ngebiasain diri buat lari kosan-kantor paling engga seminggu sekali. Well, doakan doakan...

Monday, 22 April 2013

10km in a row

Minggu kemarin gw bilang bahwa gw punya target baru yakni menyelesaikan lari 22km in a row. Dan minggu kemarin pula gw cerita bahwa gw udah bisa 5km in a row. Sekarang gw cuman mau bilang bahwa minggu ini, tepatnya hari minggu kemarin gw udah bisa 10km in a row. Tapi sumpah, kaki gw bener-bener kelabakan..

Next target is 15km in a row. Semoga berhasil. Semangat!!!

Monday, 15 April 2013

Inspiration n New Target,

    Cerita ini bermula dari opnamenya Channel Jr. Well, udah dari rabu kemarin Channel Jr harus tertidur di pembaringan karena sakit yang dideritanya. Hub nya rusak dan ga bisa jalan sama sekali. Keadaan ini ga hanya membuat Channel Jr aja yang sedih, tapi juga gw. Karena itu artinya, gw ga bisa menikmati udara pagi saat berangkat kantor bareng doi, atau memandangi langit senja pas balik kantor. Huff! Bener-bener dah, hidup tanpa Channel Jr udah kayak 'separuh jiwaku pergi'. Krik krik krik...

    Tanpa Channel Jr hidup gw kayak ga ada artinya. Isinya cuman ngendon di kamar sambil nonton Running Man ato drama. Sangat-sangat tidak produktif. Dan sangat-sangat tidak sehat. Hasilnya? Badan gw udah kayak engkong-engkong yang encoknya kumat. Pegel semua. Ga biasa ga olahraga. Hemmm...

    Tapi ternyata, kalimat super, 'selalu ada hikmah di balik setiap kejadian' malah terbukti disini. Di saat gw males-malesan gitu, gw nemu sesuatu yang inspiring banget. Yup, pas gw nontn 'Seven Something', drama Thailand, yang dimainin sama Nikchun , gw mendapat insiprasi dan ide yang luar biasa.

    Based story dari drama itu emang romance, yang sangat tidak cocok buat jomblo kayak gw. Tapi setting ceritanya yang tentang olahraga 'Marathon', meningspirasi gw banget. Disitu diceritain bahwa Nickhun, sang pemeran utamanya adalah seseorang yang suka banget lari marathon. Bukan apa-apa, dia suka lari sebenernya karena dia asma, dan ingin membuktikan bahwa ia bisa sembuh dari asma itu dengan olahraga. Dan dia memilih lari, karena lari adalah obat terbaik buat asma, pikir Nickhun.

    Pada suatu pagi, pas lagi lari, Nikchun ketemu sama seoarang janda muda yang baru ditinggal suaminya dalam sebuah kecelekaan pesawat. Si janda muda yang awalnya ga kenal sama sekali sama olahraga, tetiba ikut lari bareng Nikchun, karena doi merasa dekat dengan Nickhun bisa mengobati kesedihannya ditinggal suaminya. Awalnya cuman 2km, lalu 5km, lalu 15 km, lalu 22km, dan akhirnya 35km, dan finalnya ikutan marathon sejauh 42km. Amazing!

    Cerita cintanya cukup panjang dan gw males ngebahasnya. Tapi yang bakal gw bahas adalah larinya.

    Di saat Channel Jr lagi sakit kayak sekarang, otomatis gw ga punya 'temen' buat diajak kemana-mana. Olahraga engga, ke kantor juga kudu pake motor yang ciyusly bikin gw 'merasa sangat berdosa'. Gw sama sekali ga suka asep motor, dan selalu merasa berdosa kalo menjadi bagian dari penghasil asep itu. Dan setelah gw nonton Drama tersebut, gw mikir, 'Kenapa engga lari aja?'. Secara dengan larin gw tetep bisa olahraga, dan juga gw juga bisa lari dari kosan ke kantor kalo Channel Jr lagi sakit kayak gini. Ide Bagus.

    Terinsipirasi dari drama itu, minggu pagi gw pengen ngetes kemampuan lari gw. Dan ternyata sodara-sodara... ini sama sekali ga gampang. Kaki gw yang udah terlalu sering buat sepedaan, rasanya berat banget buat lari. baru 5km lari, nafas sih insyaAllah kuat, tapi kaki udah mo putus. Dan akhirnya gw berhenti di km 5 tersebut. Gw cek Endomondo gw (aplikasi android buat tahu jarak, waktu, dan speed), dan ternyata lintasan 5km itu gw laluin selama 29 menit dengan rata-rata kecepatan 7,8km/jam. Well, dengan kecepatan segini, kalo gw nekat lari dari kosan ke kantor, paling cepet nyampe kantor 3 jam, karena jarak kosan-kantor sekitar 22km. Itupun gw yakin nyampe kantor gw udah ga kuat jalan. Hehe.

    So, maka dari itu, gw pengen ningkatin skill lari gw dulu, hingga paling ga bisa 10km/jam lah ya. Jadi perjalanan kosan-kantor cukup 2 jam aja, dan tentu saja tanpa berhenti. Ya.. terbilang agak absurd dan gila emang, tapi toh gw udah terkenal gila. Jadi, no problem juga. Hehe.

    Gw sih punya rencana buat latihan lari tiap sabtu ama minggu dengan progress tiap minggunya. Target gw sebulan ini gw bisa nuntasin target gw 10km/jam selama 2 jam tanpa berhenti. Kalo target ini udah terpenuhi, gw juga punya rencana buat berangkat kantor 3 hari sepedaan, 2 hari lari. Jadi ga bosen tiap hari sepedaan mulu. Hemmm...

    Well, segitu dulu aja tulisan gw kali ini. Semoga ide gila gw tercape, seperti ide-ide gila sebelumnya. Hehe..   

   

Monday, 8 April 2013

Menyembuhkan Diri Gaya Gw,

    Halo dunia. Well, sama seperti biasa, setelah sekian lama ga nulis, dan akhirnya bisa nulis lagi, itu rasanya 'wow'. Hehe.

    Hari ini adalah hari senin. Dan kemarin adalah hari minggu. Seminggunya kemarin hari minggu adalah hari minggu. Dan 2 hari sebelum hari minggu itu adalah hari jumat.

    Well, pas hari jumat itu, kalender lagi haid, karena pas tanggal itu warnanya merah. Gw sih seneng-seneng aja karena itu artinya hari libur. Tiga hari. Long weekend. Sebenarnya, kemarin-kemarin gw udah bikin rencana mo balik Semarang. Karena oh ternyata, temen gw waktu STM, Wuck aka Purwatisari nikahan. Tapi karena hari sabtu gw ada bimbingan PI dan hari minggu gw ada praktikum, dan plus dompet gw udah setipis 'cintaku padanya', maka rencana buat balik Semarang batal. Dan akhirnya, di kasur kosan lah semua ini bermuara. Karena liburan tanpa rencana itu seperti hidup tanpa agama (Tsah, bahasa gw mantap).

    Selama Jumat, sabtu, minggu, kegiatan gw cuman diisi dengan tidur, kuliah yang cuman beberapa jam doang, nonton Running Man, dan tidur lagi. Makan ga teratur, cemil jalan terus, olahraga ga sama sekali. Hasilnya? Minggu sore gw drop. Dan udah tau drop gitu, minggu malem gw masih maksain diri buat main game Moodoo (Monopoli Online) sampe jam 1 malem, lantaran ga bisa tidur karena sore tadi udah hibernasi. Dan udah bisa ditebak lah, Senin pagi gw bangun kayak orang mabok. Pala gw nyut-nyutan, tenggorokan gw sakit, dan badan gw panasnya udah kayak setrikaan.

    Awalnya gw mau ijin aja ke kantor. Tapi setelah gw pikir-pikir, percuma juga gw ijin, wong di kosan juga ga ada orang. Mo ngapa-ngapain juga sendiri. Bukannya sembuh, yang ada gw malah bunuh diri. Makanya, dalam keadaan kayak gitu, gw tetep maksain diri buat berangkat kantor. Dan naik sepeda, seperti biasa. Secara, gw ga tega ninggalin Channel Jr sendirian di kosan. Hehe.

    Nah, disinilah keajaiban terjadi. Pas sepedaan itu, rasanya gw udah ga sakit apa-apa. Gliyengan sih masih ada, tapi gw merasa jauh lebih sehat daripada pas bangun tidur tadi.

    Pas sepedaan juga, gw mikir tentang hidup sehat. Gw mikirnya, gw ngedrop gini pasti gara-gara kemarin gw idup ga sehat. Kerjaannya cuman tidur, ga olahraga, makan ga teratur, jarang mandi, sikat gigi, boker sembarangan, dll. Dan gw yakin, kalo gw kembali ke pola hidup sehat gw sebelumnya, maksimal seminggu gw udah fit seperti sedia kala. Dan dimulailah perjuangan gw ini.

    Ga butuh waktu lama buat orang2 kantor tau kalo gw sakit. Ada yang nawarin cuti aja, ada yang nawarin buat nganter ke dokter, tapi sayangnya ga ada yang nawarin makan siang gratis. Padahal sebagai anak kos yang sedang sakit, makanan gratis itu udah kayak obat dari langit. Well, gw cuman ngebales tawaran mereka dengan senyuman. Tsah.

    Selama Senin - Kamis, progress penyembuhan gw sangat sesuai dengan prediksi gw. Hari Kamis, gw udah sama sekali ga pusing, tenggorokan juga udah normal, tinggal batuk-batuk doank. Tapi overall, gw udah 80% recovered. Walopun kalo pada tahu ni ye, dalam keadaan sakit gitu, gw tiap hari masih sepedaan kosan-kantor yang 22KM, tiap pulang kantor keujanan, dan abis itu masih kudu kuliah. Gw sendiri aja sempet ga percaya, kalo gw bisa kembali fit gini, tanpa obat kimia apapun. Cuman menjaga gaya hidup sehat aja, yaitu :
1. olahraga (sepedaan),
2. makan teratur dan berkualitas, sayur dan buah jangan ketinggalan
3. tidak memasukkan makanan yang tidak bermanfaat aka cemilan,
4. minum yang berkualitas aka air putih aja,
5. jaga tubuh tetep anget
dan TARAAAA... hari jumat, gw udah bisa main futsal.

    Menurut perkiraan gw, sabtu ato paling lambat minggu gw udah kudu 100% recovered. Dan bener aja, minggu, abis badminton sama anak-anak, gw udah bisa bilang 'GW UDAH 100%'.

    Well, intinya adalah, gw bisa ngebuktiin bahwa gw bisa kok sembuh dari sakit tanpa dokterm tanpa obat-obat 'lucu'. Cukup dengan menerapkan gaya hidup sehat aja, dan biarkan alam yang menjagamu tetap sehat. Heheh. Tapi kalo sakitnya korengan ya beda lagi ceritanya. Apalagi sakit hati. errr...