::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 30 June 2011

geduBrak . . .

Sebelumnya, selamat memperingati Isra Mi'raj bagi kaum muslim di seluruh dunia. gue berharap sih ada increase lah buat iman dan takwa kita setelah Isra Mi'raj ini. paling g sholat nya jadi lebih kenceng, g bolong-bolong lagi. amien.

oya, di saat libur nasional memperingati Isra Mi'raj kayak gini, gue berangkat kerja. lembur. yap, lumayanlah buat beli beras untuk anak istri (anak istri siapa bang??) di rumah (rumah siapa bang??). semua berjalan normal sih, nothing special, kecuali waktu gue agak-agak bimbang mau langsung cabut sepulang dari kantor ato ikut temen-temen kampus main futsal. sumpah gue bimbang. secara udah lama lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget gue g futsal bareng temen-temen kampus. kalo diitung-itung sejak praktikum fisika sampe sekarang. itu sekitar 2 bulan lah. tapi di sisi lain ini rencana belum fix. yang udah confirm mau ikut aja cuman 4/5 biji. ntar gue kesana g ada orang lagi. rumah gue kan jauh amit-amit kalo dari tempat futsalnya. dan akhirnya karena sampe sore g ada confirm lagi dari temen-temen, gue putusin buat pulang aja. tapi pengen futsal. tapi pulang aja deh.

setelah mutusin buat pulang, gue ambillah miho kesayangan gue yang bersih sekali. seperti kerbau abis kubangan. bersih sekali. hihi. ntah kapan terakhir gue cuci tu miho. maafin ayah miho. baru keluar dari kantor, gue udah dihentikan oleh pertigaan jalan yang rame minta ampun. gue emang kagak mahir naik motor, jadi gue tungguin dah jalan sampe bener-bener sepi. sejam, dua jam, 3 jam, 4 hari, akhirnya sepi juga jalanan. cuman ada truk yang masih jauh lah. cukup jauh buat gue tiduran di tengah jalan barang sejenak. sejauh mata memandang cuman ada truk itu doank, g ada yang lain-lain di kanan kiri depan belakang truk, dan emang fokus gue cuma si abang truk. gue menyeberanglah di jalan dengan santainya. truk masih jauh. masih ada lah sekitar 100 meter. tapi tiba-tiba 'BRUK. PRANG PRANG PRANG. KROYAK. PRETTTTT', seekor motor matic bermerk b**t sukses nabrak miho gue. miho terkapar, gue jatuh, si motor penabrak jatuh, kusirnya juga jatuh beserta satu penumpangnya. sesaat setelah gue jatuh, dan gue belum sempet lihat keadaan gue, miho, apalagi orang yang nabrak gue tadi, yang kepikir di otak gue adalah 'mampus lo, g jadi beli Android deh!'. yap, gue lagi pengen banget beli Android. tapi dengan tabrakan ini, pastilah si miho kudu dibawa ke rumah sakit, dan itu artinya butuh biaya, dan faktanya duit gue mepet, dan itu artinya gue kudu ngambil dana di Pos Android buat biaya berobat miho dan gue sendiri.

gue bangun, dan ngabangunin miho jugatentunya buat bernafas sejenak di pinggir jalan. gue liatin yang nabrak gue. Alhamdulillah orangnya selamat. cuman tangannya agak-agak lecet dikit. yang diboncengin juga agak lecet dikit. body motornya juga rusak. terus gue liat diri gue sendiri. gue g apa-apa. puji Tuhan. cuman miho gue lehernya bengkok. dan harus segera dioperasi sebelum bertambah parah. gue baru sempet bilang maaf dan nanya keadaan si mas-mas dan seekor wanita yang diboncengnya, ketika si mas-mas dengan segala macam 'bla bla bla' nya udah cari muka dihadapan orang-orang yang nolongin dengan bilang gue yang terlalu ke depan lah, ini lah, itu lah. Anjrit gue bilang. gue sibuk tanya keadaan dia baik-baik, malah gue yang dipojokin gitu. udah jelas dia yang nabrak gue. masih aja cari muka gitu. mana minta ongkos buat motor dia yang rusak lagi. kalo berobat oke, gue layanin. toh cuma lecet gitu. tapi kalo motor, sori ya. miho gue juga parah cuy! Untung seribu diuntung, orang-orang yang nolongin tadi, yang diprovokasi sama si makhluk ini masih waras. dan akhirnya menjadi hakim dadakan, yang keputusannya masih adil lah. jauh lebih adil daripada hakim-hakim yang nanganin para pejabat yang korupsi. 'oke, ini musibah. g ada yang bisa disalahin. motor sama-sama rusak, jadi untuk motor diperbaiki sendiri-sendiri. sementara untuk berobat, si mas ini (gue) mau bayar ongkosnya!'. yap, walopun gue udah diprovokasi kayak gitu, tapi paling g gue masih punya hati, dan mau nayar ongkos berobatnya dia. gue ajaklah mereka ke klinik. tapi mereka g mau. ya uda, terserah. akhirnya gue kasih biaya dah buat berobat sendiri. Setelah sang penabrak pergi, si bapak-bapak penolong tadi akhirnya gantian nolongin gue ngebawa miho ke rumah sakit terdekat. sambil cerita-cerita kalo sebenernya mereka mau ngebela gue, karena jelas si mas penabrak tadi yang salah. tapi karena si mas penabrak tadi yang lecet, dan gue baik-baik saja, akhirnya si bapak-bapak penolong memilih untuk jadi pihak netral. gue juga bilang sama si bapak-bapak itu tadi, dan beberapa orang di rumah sakit, yang ngeri ngelihat leher miho gue bengkok, 'wajar lah pak. g ada yang mau disalahin kok. pasti mereka bakalan ngomong kalo merekalah yang bener, dan orang lain yang salah'. 'bela diri ya mas?', 'iya', gue bilang. sumpah, gue g tau darimana kata-kata itu terbentuk. tapi yang jelas, itu termasuk kata-kata keren yang keluar dari mulut gue.

yah, akhirnya miho kudu opname. dan memakan biaya yang g sedikit, karena bahu dan pelipis nya juga kena. 'Android kudu nunggu', pikir gue. di perjalanan pulang (ada bapak-bapak yang baik hati, yang mau nganterin gue pulang, mungkin karena kasihan ngliat orang cakep abis kena musibah), pikiran gue malah masuk ke dunia instropeksi. gimana Raja negur gue. untuk sabar. untuk ikhlas. untuk bisa berfikir dingin di keadaan apapun. untuk bersyukur atas nikmat yang diberikan. untuk ingat mati. untuk ingat bahwa seandenya gue mati hari itu, gue g punya bekal yang cukup.

di balik setiap peristiwa ada hikmah yang bisa diambil. tergantung kita mau memetiknya, atau membiarkannya busuk.

Monday, 20 June 2011

Everybody Changed,

ehem-ehem,
oke guys, tulisan gue kali ini bisa dibilang agak sedikit sekali beda dengan tulisan gue sebelumnya. tulisan kali ini agak #ehem-ehem 'serius'. tapi sebelum gue nulis tulisan yang
agak #ehem-ehem 'serius' ini gue mau bilang bahwa :

"dalam kehidupan gue yang amburadul, penuh dengan tantangan dan rintangan serta hambatan yang menghadang, yang gue kudu selalu memperhitungkan analisa SWOT, untung rugi hingga percepatan dan massa untuk mengetahui berapa Newton gaya yang gue butuhin dan dikali jarak agar gue tau seberapa besar usaha yang kudu gue keluarin untuk menjalani ini semua, segala nya ikut berubah. termasuk bagaimana gue menghadapi ini semua, strategi yang digunakan, keikhlasan menerima hasil, dan sebagainya-dan sebagainya. world is changed. everybody changed. sekian"

gue udah hidup di bumi lebih dari 21 tahun (yap, gue baru sadar kalo gue emang udah 'tua' #bangka). 21 tahun bukanlah waktu yang singkat gue rasa, kecuali bahwa gue adalah seorang immortal (yap, inilah akibatnya kalo terlalu sering membaca novel fantasi. Tapi sumpah, novel ini, The Immortal, lumayanlah. meskipun ceritanya g jauh beda sama Twilight. gue udah punya 3 seri). dan gue sadar sesada-sadarnya bahwa gue 'berubah'. gue sekarang udah jarang nonton kartun lebih suka nonton acara-acara talkshow (kecuali tentu saja Avatar, Pokemon, Oscar, Mong, Sinchan, One Piece yang kayaknya susah gue tinggalin), gue sekarang lebih sering makan pake sumpit daripada pake sendok, gue udah doyan makanan pedes, gue lebih gila ngebaca novel, dan lain-lain. tapi itu semua nol, kalau dibandingkan dengan perubahan kejiwaan gue (g, gue g sakit jiwa. sumpah). kalo dulu gue adalah seoarang yang ambisius, selalu ingin jadi yang 'ter', sekarang gue adalah orang yang lebih bisa 'nrimo'. kalo dulu gue selalu berorientasi pada hasil, sekarang gue lebih fokus pada proses dan pelajaran apa yang bisa gue ambil, kalo dulu gue adalah orang yang gila ilmu 'otak', sekarang gue lebih seneng ama ilmu 'spirit'. kalo dulu gue selalu berambisi jadi orang pinter, sekarang gue bangga memproklamirkan diri sebagai 'warrior of stupidness'. yap. gue sadar kalo gue berubah. everybody changed.

tapi di balik itu semua, serius, gue menikmatinya. gue suka dengan setiap perubahan yang ada pada diri gue. toh gue juga g mau jadi orang yang itu-itu dan begitu-begitu aja setelah semua orang juga berubah. gue suka dengan diri gue yang bisa 'cuek' meskipun nilai kuliah gue jeblok, tapi tentu aja gue bakal berusaha memperbaikinya. gue seneng ketika gue tahu kerjaan di kantor gue numpuk, dan tugas kuliah sebarek, tapi gue tetep bisa ngegame, dan ngebaca novel. yah, meskipun akibatnya adalah 'gue tidak lagi menjadi orang yang hebat (setidaknya dulu gue dikenal sebagai orang yang cukup hebat' #sedikit #olehOrangGila), tapi gue seneng. karena di dalam diri gue, gue bebas. g ada tekanan.

kesimpulannya adalah, 'gue g ngerti dengan apa yang gue tulis. yang jelas gue yakin world is changed, everybody changed!'

So little time
Try to understand that I'm
Trying to make a move just to stay in the game
I try to stay awake and remember my name
But everybody's changing and I don't feel the same
(Everybody Changing by Keane)

Thursday, 16 June 2011

*o*

minggu kemarin dan minggu ini adalah minggu-minggu tersulit dalam hidup gue. tapi sumpah, gue bangga dengan bagaimana gue ngelewatin minggu-minggu ini. bahkan gue sampe melongo sendiri seakan g percaya kalo gue punya cukup kekuatan layaknya superman.
ini dimulai dari tugas kuliah yang bejibun (postingan kemarin lengkapnya). terus ditambah dengan project yang menguras segenap kekuatan fisik dan jiwa. project ini gue sebut dengan project PRJ (Pekan Raya Jakarta). di H-2 (selasa), gue sukses nyampe rumah jam 1 malem. besoknya (rebo), jam segitu gue masih di PRJ, padahal gue tidor di bogor. Dan alhasil, gue nyampe rumah jam 3 subuh. Padahal besoknya kudu kerja yang mengharuskan gue bangun kurang dari jam 6. buset. gue bener2 udah kayak lele di atas wajan. masih belum berakhir, kemis jam 1 malem gue baru siap-siap pulang dari kantor. mata gue udah susah kebuka, dan gue masih kudu naik motor di jalanan malam cileungsi yang dihuni oleh truk dan tronton yang gedenya naudzubillah. g kurang dari lima kali gue hampir nabrak itu truk, sekali g sadar kalo gue masuk di anatara roda belakang dan roda depan tronton, sekali mau nabarak trotoar, dan beberapa kali g sadarkan diri. sumpah, gue bersyukur banget bisa nyampe rumah dengan selamat. jumat pagi pas gue bangun, gue baru sadar kalo ternyata hari ini gue ada ujian di kampus. mampus dah. boro-boro belajar, buku nya aja dimana gue kagak tau. dan hasilnya adalah, dari 45 soal, paling g 15 soal gue jawab A semua. geblek.
Eits, itu belum selese sodara-sodara. hari sabtu gue kudu ke PRJ lagi. kali ini g pulang malem lagi, tapi ngebawa otak stres. si client minta gue ngebuat sesuatu yang gue aja g tau gimana cara ngebuatnya, dan besok harus udah kelar. buset, gimane ceritanye. gue lari kesono kemari, berharap ada orang nyulik gue. terus gue dibawa ke Afghanistan, ikut perang disana. temen seperjalanan dan senaas, yang tau penderitaan gue, dan tau juga kalo gue belum makan dari tadi pagi sampe pas dia ngomong (jam 3 sore), ikut berbela sungkawa ma keadaa gue.
'makan dulu lah mas, ntar malah sakit lho!', kata temen gue,
dan gue jawab, 'biarin sakit sekalian, biar gue punya alesan buat g ngerjain ini job. capek!'. dan setelah mengeluarkan segala bentuk pengemisan (ngemis ilmu sama temen-temen yang udah expert --> special thanks to Pakdhe Faruq ma Om Mamo), akhirnya jam 10 malem kelar juga. Badan gue udah capek g ketulungan, dan pikiran gue udah kacau balau. pengen rasanya gue lari ke hutan lalu ke pantai lalu rebahan dan tidor. tapi keadaan berkata lain sodara-sodara, ternyata gue besok ujian praktikum, dan syarat ujian adalah mengumpulkan 2 laporan, yang mana baru kelar 1. Dengan berat hati, gue tunda tidor dulu, sampe tu laporan kelar jam 1 malem.
besoknya (minggu), temen-temen gue bilang 'muka lo pucet banget!', dan gue cuma bisa jawab 'masa?'. ujian berakhir, dan gue kudu ke PRJ lagi nganter project tadi malem. dan apa yang terjadi sodara-sodara, si client bilang, 'kayaknya project yang kemarin g jadi deh mas. ada project lain yang lebih penting!'. beuh, seandainya saat itu gue ada di lantai 5, gue langsung anjlok dah dari situ. untung gue ada di lantai satu, jadi gue cuma bisa 'S.A.B.A.R' sambil senyum-senyum najong sama tu client.
hari senin, gue udah tepar jam 8 malem. sumpah capek banget. selasa, client yang lain lagi (kita sebut project lain) nanya, 'Gimana project ku? udah nyampe mana?' 'TIDAAAAAAKKKKKKKKKKKKKKK'. akhirnya selasa malem, sepulang dari kampus (ujian) gue kerjain dah tu project ampe jam setengah dua pagi (untung prject PRJ kagak rewel lagi). Rabu pagi, temen gue yang lain lagi imel ke gue soal project yang lain lagi (kita sebut project yang lain lagi). sampe gue nulis ini, project PRJ kagak rewel lagi, project lain baru 50% (semalem dikerjain sampe jam 2), project yang lain lagi masih perawan, dan naas, minggu ini ujian matematika ama fisika-kimia. mampus dah lo!
sekian, kerja lagi . . .

Tuesday, 7 June 2011

Gara-gara tugas ni,

Semua ini gara-gara tugas kampus yang tiada akhir. sumpah, gue udah g tau lagi kudu nyalahin siapa, karena emang gara-gara tugas kampus yang seabrek, kehidupan normal gue terenggut. Kemarin aja, karena pusingnya abis ngerjain laporan fisika, pas gue mau ngambil air wudhu buat sholat isya, gue salah nyalain keran. yang keputer adalah keran shower, dan perlu diketahui sodara-sodara bahwa showernya tepat digantung di atas keran wudhu, dan yak, gue kesiram air shower. basah basah basah seluruh tubuhku, awh awh awh mandi dulu. masih ada hubungannya dengan air, kemarin pas gue mandiin miho ku tersayang yang udah hampir seminggu g keurus, dan kotornya udah selevel ma kandang babi, gue kembali do the stupid thing. gue siram-siram, gue elap-elap, gue elus-elus dan yak, selesai. tapi pas miho udah mau gue pindah, mau gue keringin, gue kaget bukan main. ternyata yang gue cuci baru sebelah, yang sebelahnya lagi masih g beda ma kandang sapi. dan lagi-lagi gue ucapin selamat kepada tugas kuliah yang udah ngebuat gue sinting. belum lagi gue kagak sempet mandi gara-gara ngerjain tugas, alhasil badan gue wanginya udah nyaingin wanginya bangke (ini ma emang orangnya males).

Gara-gara tugas kuliah juga gue terpaksa menunda perjalanan gue dalam misi mendapatkan gadis pujaan hati. yang ada malah tiap hari bermesraan dengan bolpoin, tipe ex, kertass kuarto, dan rumus-rumus yang udah pengen gue rebus, terus gue keringin, gue giling-giling, kasihin anjing, biar keriting.

Gara-gara tugas kuliah juga gue udah hampir 2 minggu g berkunjung ke Gramedia. pacar gue yang lain, novel-novel udah pada kangen ma gue, tiap hari udah telpon tapi gara-gara inget tugas, g pernah gue angkat, udah sms, g pernah gue bales, kirim imel,boro-boro gue buka inbox, nulis wall, rumah gue g ada dindingnya, ngetweep, burung-burung gue udah mati karena belum sempet gue kasih makan. tapi emang desakan rasa rindu yang mendalam terhadap buku-buku itu g bisa gue tahan lagi. Dan akhirnya tadi gue ke Gramedia. Apa yang terjadi sodara-sodara? Ternyata buku-buku di Gramedia udah beranak pinak. Misalnya, Buku Seri Immortal udah muncul seri yang ketiga, Shadowland. Waaaaa, gue udah nunggu buku ini berbulan-bulan dan akhirnya lahir juga (emang bayi??). Langsung aja gue ambil dah tu buku, takut ntar keburu diserobot orang. Trus gue muter lagi, ada buku gedhe terpampang 'Seri 2, Muhammad, Lelaki Pengurai Hujan'. Waaaaaa, pengen. gue udah punya seri 1 nya, yang tebalnya udah nyaingin kasur di kamar gue. gue yakin kalo buat ngebebuk tikus, langsung mati di tempat dah tu tikus. gue muter lagi, 'Anak Kos Dodol Seri Terakhir', waaaaaa pengen juga. gue muter lagi, ada buku baru, gue lupa judulnya, tapi ada serinya juga. Sampai disini gue mikir, kenapa sekarang banyak banget ya buku berseri? Dulu waktu masih SMA, buku berseri yang gue tahu cuman Harry Potter dan Artemis Fowl, tapi sekarang, sejauh mata menerawang, banyak banget buku berseri. Mula dari yang gue bahas tadi, Immortal, Twilight, dan novel berat lainnya, sampai buku-buku yang bikin perut sakit kayaknya My Stupid Boss, Anak Kos Dodol, dan lain-lain. Enaknya buku berseri adalah, cerita nya g abis-abis. tapi g enaknya adalah, ketika ceritanya jelek, udah mati deh tu buku seri selanjutnya, tapi ketika ceritanya bagus, yang mati adalah pembacanya. Gimana g coba, kalo misalnya kita udah abis seri satu dan penasaran ma cerita selanjutnya, tapi ternyata kantong tak bersahabat, gajian juga masih lama, ATM kosong, ngutang udah banyak, maka hal yang paling mungkin adalah menghemat pengeluaran ato bahasa sederahanya adalah mengurangi jatah makan. yap, itu bakal berhasil, tapi lama-kelamaan kena busung lapar. bagi sebagian orang, terutama yang g gitu-gitu banget sama buku, mungkin berpikir 'g mungkin lah ya sampe segitunya', tapi bagi kami, kaum-kaum kutu bau, buku udah kayak penyambung hidup. Mending makan sehari sekali dah daripada g punya asupan buku. Serius, ini terjadi sama gue. tapi untung gue masih belum ekstrim lah. paling-paling gue cuman mengurangi jatah makan sekali doank buat beli buku, dan masa tenggang buku gue paling g masih bertahan 1-2 mingguanlah. Tapi ada juga lho orang yang sampe ekstrim, dia rela g makan cuma buat beli buku. Ada juga yang karena g punya duit, tapi pengen punya buku, sampe-sampe dia nyuri tu buku. Mestinya ini jadi kritik buat pemerintah, 'DIRIKAN PERPUSTAKAAN YANG BERMUTU DONK!!!'. DUlu waktu SMA, di Semarang, paling tidak ada dua perpustakaan yang wajib kita kunjungi minimal 3 kali dalam seminggu. dan kualitas bukunya lumayan. lha ini, sekarang gue di idup di Bogor kulia di Depok, gue belum liat tuh ada perpustakaan. kalo ada dimana? tunjukkan pada saya!!

Yap, tadi gue abis 100ribuan buat beli buku (1 buku baru, dan 4 buku bekas), dan mungkin bakalan lebih kalo seandenya gue punya duit lebih di dompet, karena paling g tadi gue udah ngebawa 5 buku baru : Shadowland nya Alyson Noel, Muhammad : Lelaki Pengurai Hujan nya Tasaro GK, Nobody Boy nya Marlot, dan The Zahir ama The Pigrimage nya Paulo Coelho. Dan sekali lagi bakalan gue bilang, kalo ini 'gara-gara tugas kuliah'. iya, karena seandenya g ada tugas ini, gue g bakal terlalu bernafsu beli buku sebanyak ini.