::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 31 August 2016

Tesis

Ada begitu banyak hal yang ingin gw ceritain, tapi ada tembok penghalang yang tidak mengizinkanku untuk cerita disini. Belum waktunya. Tidak pada tempatnya. Karena ini bukan cuma soal gw, tapi juga orang lain.

Well, tapi entah kenapa gw kangen akut buat nulis. Jari-jari gw udah terlalu bosen buat ngoding dan pengen kembali lagi nulis. Ya, nulis adalah temen gw sejak kecil dan gw ga bisa begitu aja tutup kuping ketika temen gw manggil-manggil gw. Untungnya, di saat gw harus bungkam dengan segala masalah yang gw hadapi sekarang, ada sesuatu yang worth it buat ditulis, tesis gw.

Seperti yang udah gw ceritain sebelumnya, bahwa cerita tesis gw cukup drama. Mulai dari gw yang udah ngobrol ngalor ngidul, mulai melakukan penelitian ngetan ngulon tentang tesis gw bareng Mrs Metty, dan ternyata ketika SK keluar dosen pembimbing gw bukan Mrs Metty melainkan Mr Setia. Semua udah drama banget. Tapi gw sama sekali ga ngedown dengan semua itu, malahan exited banget karena 'curiga' dengan rencana Tuhan yang emang sulit ditebak dan biasanya 'seru'.

Gw sendiri mulai ngajuin proposal ke Mr Setia beberapa hari menjelang libur lebaran. Dengan perasaan yang campur aduk karena gw tau Mr Setia orangnya tenang tapi ambisius banget, jadi gw agak minder juga takut kalo proposal gw ditolak. Gw inget ketika dulu S1 gw pernah diajar sama Mr Setia. Cara ngajarnya keren, ga monoton kayak dosen lain pada umumnya. Bahasannya juga uptodate dan menengah ke atas, beda sama kebanyakan dosen yang nyampein hanya dasar-dasarnya aja, ga peduli kalo materi mereka udah jadul.  Gw juga pernah ngajar di satu kampus bareng Mr Setia (Kampus J3 Bekasi). Waktu itu gw masih nyubi banget, jadi ketika kelas gw udah kelar, gw ngintip di kelasnya Mr Setia untuk ngeliat gimana beliau ngajar. Dan emang super. Semua pengalaman-pengalaman gw tadi secara tidak sadar 'merendahkan' posisi gw. Gw minder. Tapi ternyata itu cuma perasaan gw aja, karena nyatanya Mr Setia oke-oke aja dan dan tanpa revisi yang berarti minta gw untuk dateng lagi dengan bab 1 sampai bab 3. Wow. Super.

Agak lama gw dateng lagi ke Pak Setia untuk bimbingan kedua. Lama karena gw banyak malesnya. Hehe. Libur di rumah dua minggu bikin gw jadi duta males sekeluarga. Jangankan ngerjain tesis, gerak dari tempat tidur aja males. Dan akhirnya ketika liburan udah kelar, tak ada satupun huruf yang terketik untuk bab 1. Ampon. Baru ketika gw balik ke Jakarta, gw lembur seminggu buat ngerjain tesis gw. Alhamdulillah rampung dan gw bimbingan ke Mr Setia. Perasaan gw masih sama, tapi kali ini sedikit lebih tenang karena gw udah belajar dari pertemuan pertama gw. Dan percaya atau engga, semuanya lancar, Mr Setia suka dengan konsep gw dan pulang tanpa revisi sedikitpun. Bahkan secara khusus Mr Setia minta gw dateng dengan bab 4 dan bab 5 sebelum sidang akhir agustus. Buseng dah!! Secara pribadi gw tertantang dan emang niat dan yakin bisa demikian. Tapi ternyata skrip ceritanya ga gitu. Setelah gw nyelesein bab 3, gw punya masalah. Masalah yang gw bilang di awal, yang ga bisa gw ceritain sekarang, karena belum waktunya dan tidak pada tempatnya. Tapi tetep aja ini gw, Coco, ketika gw udah punya target, ga peduli ada badai atau monster yang datang menyerang kota, gw tetep harus kejar target gw, selesai bab4 dan bab 5 akhir agustus. 

Gw ga menduga masalah gw bakal serumit itu hingga akhirnya gw harus skip seminggu buat vakum ga ngerjain tesis, seminggu kemudian ngerjain di kantor dan nunda semua kerjaan kantor, sampe akhirnya begadang dua hari berturut-turut, ditambah dengan masalah yang belum kelar-kelar juga bikin gw harus ngaku kalah, gw sakit. Tapi sekali lagi, bukan Coco namanya kalo sama sakit aja nyerah. Dalam kondisi kayak gitu gw tetep ngerjain tesis gw. Untungnya udah tinggal 20% terakhir, jadi tinggal sedikit lagi yang harus gw lakukan. Dan finalnya, selasa 30 Agustus kemarin gw janjian lagi sama Mr Setia untuk bimbingan bab 4 dan bab 5. Gw masih batuk-batuk mulu selama nungguin Mr Setia di luar ruangannya. Dari jam 10 pagi sampai jam 3 sore gw nungguin doank tanpa kejelasan. Sampai akhirnya jam 3 lebih dikit Mr Setia dateng dan mulai bimbingan gw. Untungnya ini Mr Setia, bukan dosen lain. Jadi ketika gw ngadep, Mr Setia yang minta maaf ke gw karena lama nunggu beliau. Respect gw buat Mr Setia. Rasanya cuma dengan permintaan maaf itu pegelnya gw nunggu 5 jam ilang begitu aja dan suasana jadi enak. Mr Setia liat hasil penelitian gw dan alhamdulillah, everything is okai. Ada sedikit revisi, tapi itu bukan hal yang mendasar. Cuma saran-saran cara penulisan/penyampaian aja. Dan hari itu juga Mr Setia ACC tesis gw. Puji Tuhan. 

       Satu masalah selesai, tapi masih ada masalah lain yang belum selesai, dan masalah lainnya lagi yang udah antri buat dateng. Tapi ya gw sadar diri. Gw bukan robot. Gw pengen istirahat sejenak dan melupakan semua masalah gw. Gw pengen liburan. Gw pengen naik gunung, pengen ke pantai, pengen renang di laut. Sampai jumpa di lautan...