::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 27 March 2017

Ramundro Al Coco, S.Kom., MMSI

Jumat kemarin harusnya jadi hari yang bikin gw nervous dan deg-deg an, harusnya. Tapi entah kenapa gw biasa aja. Jumat kemarin gw sidang tesis. Sidang yang udah gw tunggu dari gw jomblo sampe sekarang udah nikah. Beneran. Gw rencana daftar sidang dari bulan Agustus taun lalu dan baru dapet jadwal sidang jumat kemarin. Enam bulan coi. Untung aja ini sidang tesis, kagak sidang isbat. Kebayang kalo ini sidang isbat nentuin hari lebaran. Lebaran yang harusnya besok bisa ketunda 6 bulan kemudian. Baju lebaran udah kagak baru lagi. Pokoknya sidang tesis gw ini saingan dah sama sidangnya Ahok, kagak kelar-kelar. 

Tapi well, alhamdulillah sih akhirnya bisa tetep sidang. Walaupun momen-momen sidangnya udah ilang. Keinget dulu pas sidang skripsi, malemnya sampe kagak bisa tidur, berangkat pagi-pagi, nyampe lokasi masih buka-buka materi skripsi sambil nervous dan deg-degan. Makan juga ogah-ogahan. Lha sekarang gw kagak ada nervous-nervousnya. Beneran. Bukannya gw sombong, tapi emang begitu adanya. Dari beberapa hari sebelum sidang, bukan gw yang ketar-ketir, tapi istri gw. Malem sebelum sidang siapa yang ga bisa tidur? Istri gw. Lha gw ma pules-pules aja tidur. Besoknya pas sidang, yang lain pada pegang laptop, baca tesisnya lagi, praktek presentasi, gw ngapain coba? Makan tahu baso sama serabi yang dibawain istri gw. Sekali lagi bukannya gw sombong, tapi emang begitu keadaannya. Suasana ketegangan menjelang sidang udah expired, kadaluwarsa. Hehe. Makanya gw sebenernya bersyukur juga sidangnya ketunda lama. Bayangin kalo abis daftar, gw langsung sidang. Beh, bisa pusing mikirin sidang,kagak jadi nikah taun kemarin gw. Hehe.

Proses sidang di depan juri (lo kate Dangdut Acedemy?), maksud gw dosen penguji, juga alhamdulillah berjalan lancar. Gw bisa menyampaikan materi dengan enak, ngejelasin dengan lancar, dan pertanyaan-pertanyaan dari penguji pun ga yang nyerang-nyerang banget. Semuanya biasa aja. Yang justru gw takutin apa coba, kalo ternyata materi tesis gw udah out date. Secara penelitian di bidang IT itu kan cepet banget ya. Ojek online aja cuma butuh waktu setahunan buat menumpas ojek-ojek konvensional, ya ga. Tapi alhamdulillah kagak, semuanya aman.

Sampe pas pengumuman kelulusan, entah kenapa pas diumumin lulus juga gw biasa aja. Gw sendiri bingung dengan diri gw sendiri. Gw sampe memotivasi diri gw sendiri untuk seneng, tapi ternyata emang biasa aja. Pas Dewan Penguji bilang "Kalian dinyatakan lulus", cuman gw yang tepuk tangannya delay. Pokoknya hype nya beda banget sama pas sidang skripsi dulu.

Yang beda dari sidang kali ini adalah istri gw. Ya, istri gw yang katanya ga bisa dateng, bahkan dari malem udah minta maaf ga bisa nemenin gw, ternyata udah nungguin gw di depan pintu. Mana bawa-bawa coki-coki lagi. Orang kelulusan dikasihnya bunga, lha ini istri gw dateng bawa coki-coki. Masih kurang manis apa De, Mas nya? But, gara-gara istri gw juga gw menyadari kalau gw barusan sidang. Serius. Kalau istri gw ga dateng sambil ngecengin gw "Cie, udah S2", mungkin pulang sampai rumah gw masih biasa aja, like nothing happen. Tapi berkat istri gw, gw akhirnya sadar kalo gw abis lulus S2. Dan ga lupa istri gw juga nyemangatin gw buat cepetan diurus revisiannya, biar bisa cepet dapet ijasah, dan dapet kenaikan gaji dari kantor. Wkwkwk. Siap lah.

Well, perjuangan kuliah S2 dua taun gw akhirnya sudah mendekati garis finish. Gw jadi inget gimana dulu gw ngelobi HRD kantor buat ngasih ijin pulang cepet, gw jadi inget ketiduran di KRL sampe kelewat station turunnya, gw jadi inget gimana gw kenal temen-temen S2 gw yang keren-keren, gw jadi inget gimana pas puasa perut baru bisa ketemu nasi jam 11 malem pulang kuliah dan jam 2 kudu udah bangun lagi buat hunting buat sahur. Perjuangan banget. Dan itulah hidup, Perjuangan.

Ke depan, masih banyak hal yang harus gw perjuangin, seperti yang udah gw tulis di post sebelumnya. Dan pada akhirnya, gw kudu berterima kasih kepada Allah, Bokap-Nyokap dan keluarga gw, pak bosa dan temen-temen kantor gw, temen-temen kuliah gw, dosen-dosen gw, kampus gw, dan tentu saja istri gw. Gw bersyukur punya kalian, dan gelar MMSI gw, gw dedikasikan buat kalian semua, doakan agar gw bisa jadi manfaat, Amiin.

Wednesday, 22 March 2017

Mimpi yang Tertunda: What I Want To Achieve in 2017

Entah, entah kenapa, setelah gw nikah, gw udah jarang banget nulis. Mungkin karena udah ada pasangan, jadi yang lain ma ga penting. Wkwkw. Maap-maap ni ya yang masih jomblo :p. Sampe-sampe ni istri gw nanyain, "Mas, kok ga nulis lagi?". Mak jeder lah gw, mikir lah gw, "Iya ya, bahkan resolusi tahun ini aja gw belum nulis". Padal ini Maret aja udah mau bye bye. Payah dan parah banget dah. Tapi well, di kamus gw, ga pernah ada kata terlambat, event hampir tiap pagi sekarang gw telat ngantor karena asik sama istri. Wkwk. Gimana ya bro ya, udah punya istri ma beda. Haha. #sombongSikik #udahGaJombloSih

Well, ilmu tentang menulis resolusi dari Pak Pracih waktu gw SMK dulu, masih gw terapin sampe sekarang. Bahkan di setiap kali ngajar, gw selalu share kebiasaan ini ke mahasiswa gw. Walaupun kebanyakan pada ngantuk waktu gw cerita, tapi ya gw positive thinking aja, mungkin gw ada bakat bisa hipnotis orang, sekali cerita semua yang denger pada tidur. So, apa resolusi gw taun ini? Yang jelas udah kagak nikah lagi, karena gw udah punya istri yang cuantiknya masya Allah di rumah. Lalu, apa ?

Pertama, adalah lulus S2. Iye, gw tau ini resolusi gw taun kemarin. Iye, gw belum lulus. Iye, gw gagal. Tapi ini kan kita lagi ngomongin Coco, gw ma ambil positive nya aja. Mungkin gw belum sidang taun kemarin, karena Allah minta gw fokus sama nikahan gw dulu. Sekarang, ketika udah agak senggangan, baru deh dikasih jadwal sidang. Bayangin aja bro, gw tesis kelar bulan Agustus taun kemarin, daftar sidang bulan November, dan baru dapet jadwal sidang Maret, tanggal 24 besok. Apa kagak lumutan gw nunggunya. Berat gw aja sampe udah nambah 5 kg. Wkwk. But, tetep gw optimis, taun ini gw kudu lulus S2.

Kedua, berhubung sekarang gw udah nikah, tentu aja gw pengen segera punya anak, baik putra atau putri yang soleh dan solehah. Mumpung gw dan istri masih muda, masih kuatlah tenaganya buat ngurusin anak. Kagak mau nunda-nunda juga, tapi ga mau nargetin banget juga. Yang penting berusaha, biar Allah yang atur. Enak ma kalo mikirnya kayak gitu. Idup jadi selow.

Ketiga, sekarang gw masih numpang di rumah mertua. Dan sebagai seorang suami, tentu aja gw pengen ngasih tempat tinggal sendiri ke istri. Kagak numpang kayak sekarang. Jadi, jika Allah ngasih ijin, ngasih rejeki, insaAllah gw taun ini udah punya rumah sendiri. Rumah yang gedean, lingkungan yang enak, dan yang baik-baik dah. Biar gw dan istri betah tinggalnya, jadi berkah rumah tangganya. Amin. Ya Allah, kasih rumah ya Allah.

Keempat, bisa nyoba ngajar di kampus lain. Ya, kalo ijasah S2 gw udah keluar taun ini, gw pengen coba ngajar di kampus lain. Pengen tau, gimana suasananya, gimana lingkungannya, gimana tantangannya, dan gimana gajinya. Hehe. Jujur aja, di kampus gw yang sekarang gajinya ga seberapa, tapi pengalamannya luar biasa. Jadi, kalo dikasih dan semoga dikasih, gw pengen nyoba peruntungan ngajar di kampus lain, selain yang sekarang juga tetep. Gw juga pengen supaya Allah bener-bener nunjukin jalan karir gw. Apakah harus tetep kayak gini, jadi dosen beneran, nulis, atau any other field. Karena sampai sekarang pun, gw masih belum tau mau gimana gw ke depannya. Jujur, dari hati gw, gw pengen jadi dosen yang bener. Punya NIDN, ngajar, ngadain penelitian, nulis-nulis jurnal, dll. Tapi ngeliat penghasilannya, kok kayaknya susah ni idup. Makanya, gw bingung. Gw masih belum tau gimana ntar. Ya Allah, semoga taun ini jalan gw udah dipasang penunjuk arahnya, jadi gw ga bingung lagi, Amin.

Kelima, selama 2016 hafalan gw kacau parah. Gw bahkan udah ga apal Juz 30 full. Cuman sampai Muthoffifin doank. Sedih dah. Gw pengen memperbaiki apalan gw, karena rasanya sampah banget gw. Dulu udah pernah mau apal dua juz, sekarang satu juz aja kagak ada. Kayak sayang banget gitu. Pengen nambah apalan lagi, tapi kayak waktu itu sikik banget. Padahal ma gw nya aja yang males. Ya Allah, pengen dah apal Quran lagi. Bantu ya Ya Allah.

Keenam, travelling. Gw tetep pengen travell, Karimun Jawa, Belitong, atau Lombok lah untuk lokalnya. Mimpi gw ke Karimun, kalo gw inget-inget udah dari 2 taun yang lalu, dan belum juga ketulungan. Taun kemarin udah hampir jadi, tapi gagal lagi karena satu dan lain hal. Semoga dah taun ini, walaupun istri agak susah diajak jalan jauh. Tapi ya, semoga aja dah. Untuk yang luar, gw tetep pengen ke Bangkok, Thailand. Entah kenapa. Mungkin karena gw udah kelamaan di Jakarta yang crowded gini, jadi pengennya jalan ke Bangkok yang sebelas dua belas sama Jakarta (katanye). Mungkin juga gw bakal ketemu batagor sama siomay disono. Wkwk.

Ketujuh, gw pengen S3. Entah gimana ceritanya. Gw sendiri sama sekali ga kepikiran gimana skenarionya sekarang bisa kuliah S3. Secara kalo dengan biaya sendiri, agak absurd untuk taun-taun ini, karena mahalnya ampon. Beasiswa ada sih, bisa dicoba. Tapi kendalanya, kan kuliah S3 itu pagi, kerjaan gw gimana? Mungkin dulu waktu masih jomblo, ya udah sih, resign, kuliah dulu. Itu dulu, waktu gw masih bisa mikir makan indomie sekali sehari doank. Lha sekarang gw udah punya istri, mana mungkin gw ngasih makan indomie tiap hari ke istri gw. Hunting beasiswa ke luar negeri, gw juga ga tau gimana skenarionya. Apa iye gw bisa dapet beasiswa? Kalopun dapet, apa iye istri gw mau diajak tinggal di luar negeri. Kagak tau dah. Tapi tetep bagi gw, ngimpi ma mimpi aja, ya ga ? Ga perlu dipusingin ntar gimana nya. Biar Allah yang ngatur, kita ma ikuti jalan aja.

Kedelapan, dan terakhir, passion gw terhadap sepeda masih tetep sama. Dan cita-cita gw buat #go(w)esToKL, #go(w)esToBangkok, dan #go(w)esToTokyo masih tetep ada dan gw yakin bakal tercape. Entah gimana caranya. Kalo dipikirin sekarang agak ga masuk diakal juga sih. Pertama, istri gw, gw yakin bakal ga ngijinin. Istri gw kan sayang banget sama gw, pasti khawatir banget dia. Kedua, dana. Darimana dananya? Dikata murah pergi ke luar negeri sepedaan. Mahil. Dan ketiga, emang gw bisa pisah sama istri berhari-hari bahkan minggu, bahkan bulan? Lha wong ninggal istri kerja aja gw kangennya ampun-ampunan. Tapi sekali lagi, namanya juga mimpi. Yang penting gw udah utarain apa yang gw pengenin, masalah gimana-gimananya, ya gimana ntar aja. Hehe.

Well, itu tadi resolusi gw taun ini. Masih banyak hal yang ingin dicapai, tapi itu yang besar-besar aja. Kalo di jaman Pak Harto, ini GBHN (Garis-garis Besar Haluan Negara) nya, yang lainnya ma ngikutin aja. Dan gw selalu bangga bisa nulis apa resolusi gw, apa mimpi gw. Gw, dari dulu sampai sekarang, ga peduli orang mau bilang mimpi gw absurd, ga logis, becanda doank, atau apa, kenapa ? Karena gw yakin Allah bisa ngelakuin segala hal dan untungnya Allah juga Maha Memberi. So, kenapa ga minta aja sama Allah. Ya, Ga? Ya, Donk! Selamat taun baru!! (#taunBaruNenekLo)

Thursday, 12 January 2017

Bro, Kita Ga Jomblo Lagi Bro,

Kalo ditanya, siapa sahabat gw? Gw kagak bisa jawab. I mean, gw punya banyak temen, deket, tapi ya ga deket-deket banget. Tapi kalo temen biasa, ya ga juga. Tau ah, pusing, sebut aja temen baik. Salah satu temen baik gw adalah Hafidz. Kita baru kenal setahunan. Gegara sering bareng naik kereta kalo berangkat kampus. Kalo disuruh inget-inget gimana gw bisa deket sama Hafidz, jujur aja gw lupa dan bingung juga. Doi bukan temen sekelas gw, kenal juga baru kemarin, tapi entah kenapa bisa deket. Mungkin karena kita satu mahzab. I mean, suka main bareng, suka anime, suka idup yang nyante dan selow, ga repot sama apapun, dan berpandangan yang relatively the same soal agama, termasuk pandangan menjomblo atau nikah. Apalagi sejak dia pindah kosan deket kosan gw. Almost everything happen after gw cerita sama dia. Hafidz pun sama (mungkin). Dan ga susah buat saling cerita karena emang ga banyak hal yang bisa diceritain. Wkwkwk. Cowok gitu loh, paling ceritanya ya soal game, anime, sama jalan-jalan. Sesekali ngomongin agama, cita-cita, dan pada akhirnya rencana nikah. Hafidz adalah salah satu yang tau cerita gimana gw kenal My Super Bee sampe akhirnya kita nikah. Doi juga yang setia dengerin curhatan gw dan bantu-bantu persiapan nikah gw. Thanks a lot bro.

Nah, akhir taun kemarin, tanggal 26 Desember 2016, temen gw ini nikah. Sebenernya lamarannya udah lama. Udah dari Ramadhan kemarin. Tapi emang akad nya baru kemarin. Gw pribadi emang udah ngerencanain untuk dateng ke nikahannya Hafidz, bahkan sebelum gw sendiri nikah. Tapi kebetulan banget kemarin gw abis jalan ke Dieng, dan Dieng-Purworejo itu ga jauh, jadi ya sekalian. FYI, Hafidz dapet orang Purworejo dan nikahannya di Purworejo. So, dari Dieng kemarin gw sama istri langsung cao ke Purworejo.

Perjalanan ke Purworejo diwarnai dengan insiden "hampir ga dapet bus", karena kita kesorean dapet busnya. Selain itu diwarnai juga dengan "gw hampir mabok", karena mungkin campuran capek, jalan yang asoi, bau, dan lain-lain. Sedangkan istri gw yang dari awal takut mabok, malah baik-baik aja. Wkwkw. Tapi untungnya, sampe Purworejo gw baik-baik aja.

Sampe Purworejo menjelang maghrib dan langsung cao menuju hotel. Selama di bus gw udah cari-cari hotel di sekitar lokasi buat nginep malem ini dan segeran ketika dateng ke nikahannya Hafidz. Hal yang cukup mengagetkan adalah, untuk ukuran kota kecil gini, harga hotelnya mahal bos. Hotel dengan AC dan Air Panas 575rb. Yang ga pake air panas 475rb. Padahal kamarnya ni ya, biasa aja menurut gw. Dan rata-rata harga hotel disini emang segitu. Kagak tau dah gw. Apa gw yang kurang update, atau emang mahal. But, it's oke lah. Semua udah ada budgetnya. Cuman surprise aja. Tadinya mikir masih ada sisa buat beli gorengan, ternyata kagak nyisa.

Besoknya, kita jalan ke TKP. Ga jauh, naik angkot ga nyampe 10 menit. Untung si Hafidz masih pegang HP sampe detik-detik menjelang akad, jadinya gw bisa minta doi nunjukin arah dulu. Hehe. Sampai di TKP, si Hafidz udah siap. Gw yakin dia deg-deg an. Gw pernah ngerasain juga bos. Wajah tanpa ekspresi. Wkwk. Baru setelah prosesi akad kelar (yang harus dilalui dengan mengulangi ijab-qabul), ekspresi leganya muncul. Ekspresi yang ngingetin gw, gimana gw dulu. Bahkan gw dulu leganya masih 10 menit setelah akad. Lama loadingnya. Hehe.

Too bad, karena kita ga bisa lama-lama di acaranya Hafidz. Cuman nunggu kesempatan salaman sama makan bakso, kita langsung pamit pulang, karena masih ada urusan di Kutoarjo, silaturahim ke keluarga istri. Baru nanti malem mengakhiri perjalanan ini dan bersiap menghadapi hidup yang sesungguhnya.

Well, selemat atas pernikahannya bro. Semoga berkah dan dapet ridho Allah. Doain gw juga bahagia selamanya bareng istri dan keluarga gw. Bro, satu kata bro yang bisa kita banggain dan teriakin bareng, "KITA UDAH GA JOMBLO LAGI!".


Tuesday, 10 January 2017

Our First Trip : Dieng with Diajeng,

Gw and my Super Bee jalan ke Dieng. Rencana jalan ke Dieng ini emang agak nekat bin absurd. Nekat karena gw udah mesen tiket jauh-jauh hari, almost two months sebelum gw nikah. Like yakin banget cinta gw bakal diterima sama Diajeng, karena waktu itu kita sama sekali belum ada ikatan. Wkwkwk. Bukan Coco lah namanya kalo ga optimis aka nekat. Nikah aja modal optimis sama nekad doank. Hehe.

Misi gw dari awal adalah mengenalkan Dessy backpackeran, maka acara jalan kami yang pertama ini adalah ala-ala backpackeran. Naik kereta, udah gitu ekonomi lagi. Pokoknya ga elit banget dah. Kalo orang-orang pada honeymoon ke Bali naik pesawat, serba enak. Ini kita honeymoon naik kereta, ekonomi lagi. Parah dah Coco. Untung istri gw ini pengertian, mau diajakin susah. Berhubung kagak ada kereta langsungan dari Jakarta ke Dieng, maka kita naik kereta cuman sampe Purwokerto. Dari Purwokerto lanjut naik bus kaleng ke Wonosobo. Perjalanannya hectic banget dah. Penuh dengan gonjangan, dalam artian yang sebenernya. Jalanannya agak-agak rusak dan sopir busnya agak-agak rusak juga nyetirnya yang sukses ngebuat gw susah payah ngejagain Dessy dan barang-barang bawaan kami. Udah gitu, sampe terminal Wonosobo kita masih kudu nunggu tiga jam, karena minibus dari Wonosobo ke Dieng kagak mau jalan sebelum penumpang penuh. Yang nunggu lama ternyata ga kita berdua doank. Ga berapa lama setelah kami dateng ada pasangan bule yang juga mau ke Dieng. Sama istri gw, gw diminta ngajak ngomong tu bule. Gw yang ngerasa tertantang dan sekaligus penasaran juga, iseng nyapa-nyapa si bule. Dan singkat cerita kita ngobrol banyak hal meski pake English yang ngaco berat. Wkwkw. Tu bule (dan emang hampir semua bule eropah) emang selalu bikin ngiri. Kayak si Jacklyn ini ni, dia ngambil cuti dari kerjaannya selama dua bulan. Udah mulai jalan ke Indonesia sejak awal November dan berencana balik akhir Desember ini. Gilee. Mereka udah jalan dari Rinjani, Lombok, Bali, Banyuwangi, Bromo, Solo, Jogja, mau ke Dieng, dan masih mau lanjut ke Bandung dan Ujung Kulon. Mantap dah. Sambil ngobrol ngalor ngidul, akhirnya sopir minibus ngasih tanda buat jalan dan akhirnya kita jalan ke Dieng. Alhamdulillah.



Di Dieng kita nginep di Homestay Puspa Indah. Gw dapet referensi ini dari hasil browsing. Harga per kamarnya 200rb dengan kamar yang lumayan enak, TV, dan air anget. Standar lah ya. Setelah selesei beberes dan mandi, kita iseng jalan-jalan ke luar, nyari mie ongklok yang legendaris itu sambil menikmati jalanan Dieng. Tapi amsyong, Dieng sore itu dingin gila. Baru lima menit di luat gw udah ngerasa kedinginan. Istri gw apalagi. Pokoknya udara di Dieng itu peluk-able banget dah. Enak buat ndusel-ndusel ma istri. Hihi. Dan sebelum maghrib kita udah ada di bawah selimut homestay. Dingin gila. Dan akhirnya abis isya istri minta. Hemmm. Minta dibeliin martabak depan. Acxrsxd, gw mesti keluar lagi. Tapi demi istri tercinta gw rela dengan ikhlas dingin-dinginan di luar pake sarung doank. Beku. #salahSendiri #udahTauDinginSarunganDoank.


Esoknya, abis subuh kita siap hunting wisata di Dieng. Dimulai dari Bukit Sikunir untuk menikmati sunrise di Dieng. Sekali lagi, udara di Dieng beku banget. Istri gw aja udah pake jaket lapis tiga, kuppluk, sarung tangan, kaos kaki lapis dua, bersepatu, dan masih kedinginan. Sementara gw, karena gw rusa kutub, udara kayak gini enak-enak aja. Gw cuman pake jaket, buff, celana pendek, kaos kaki, sandal. Usut punya usut, kata bapak-bapak yang jualan kue di sekitar Sikunir, udara pagi itu adalah 2 derajat. Pantes.

Bukit Sikunir keren. I mean, harus  gw akui keren. Ga perlu naik gunung tinggi-tinggi, cukup treking ga nyampe 30 menit udah nyampe di puncak dengan pemandangan yang ga kalah keren sama yang daki gunung beneran. Let's the picture describe it.





Dari Bukit Sikunir, kita mampir di Kawah Sikidang. Kawah Sikidang adalah kawasan kawah. Aslinya panas. Tapi karena ada di Dieng, jadi panasnya ga kerasa. Kecuali kalo lo mau nyoba nyelupin tangan lo ke kawahnya. Kayaknya sih panas beneran. Di kawasan ini juga banyak property-property buat foto, yang gw yakinin karena pesona Kawah Sikidang sendiri kagak mencolok. So, untuk menarik pengunjung, maka dipasanglah property-property itu.




Hari udah mule panas, tapi kita masih punya satu spot lagi untuk dikunjungi sebelum balik ke homestay. Kita mampir ke Bukit Pandang, ngeliat telaga warna dari atas. Oh God, emang keren sih. Dulu waktu gw ke Dieng pertama kali, gw cuman sempet mampir ke Telaga Warna doank dan kesan gw jelek, kagak ada bagus-bagusnya. Tapi setelah melihat dari atas sini ni, Telaga Warna jadi keren. Liat aja nih.




Setelah capek, kita balik ke homestay, dan you know what, di siang bolong gini, homestay gw tetep dingin. Gw tetep kerubutan selimut mulu sampe waktunya jalan ke kompleks Candi. Kompleks Candi ga jauh dari penginapan kami. Cuman 500meter, ga nyampe 10 menit jalan kaki. Sebenernya sih candinya biasa aja. Serius. Yang keren adalah karena disupport dengan pemandangan alam di sekitarnya. Si Bee aja males disuruh foto deket candi, lari-larian mulu nyari spot foto bagus di balik bunga-bunga dan rerumputan. Sok dah sayang. Sampe akhirnya gelap malam mengakhiri perjalanan kami hari ini.

Besoknya, sebelum balik, si cantik ngajak ke kompleks candi lagi. Doi masih penasaran sama taman-taman disana. Maka sampai siang kita abisin waktu disana. 



Abis dluhur, kita jalan. Belum, belum jalam balik. Perjalanan masih jauh. Kita masih harus ke Purworejo sekalian dateng ke nikahannya sohib gw, Hafidz. So, see you in Purworejo.

God's Plan : I'm Married

Bahwa jalan hidup orang kagak ada yang tau, itu bener adanya. Bahwa setiap rencana hanyalah rencana, apapun yang kita lakukan tetap Tuhan lah yang menentukan segalanya, itu pun benar adanya. Bahwa Allah adalah Sang Maha Pembolak-balik hati manusia, gw juga yakin seyakin-yakinnya mutlak benernya. Gw pun makin mantep percaya bahwa 'if you wanna something for you, write down, and then wait. You'll get it, asal itu baik menurut Allah. Karena siapa yang ngira coba, gw yang bulan Juli lalu, abis lebaran masih bilang 'menikmati kejombloan', gw yang abis lebaran kemarin jalan ke Dieng dan Gn Prau dan nulis di blog ini "Mencari Bidadari di Gunung Prau", dan ga nyampe dua minggu kemudian, semuanya berubah. Allah mempertemukan gw dengan seorang gadis, bidadari, dan empat bulan setelah itu, tepatnya tanggal 11 Desember 2016 akhirnya gw punya bidadari itu. Gw nikah. Siapa yang nyangka coba? Ga cuman temen-temen gw, keluarga gw, bahkan gw sendiri pun surprise dengan jalan hidup gw. God plan emang selalu unpredictable, dan untungnya gw diberi Allah kemampuan untuk menikmati setiap rencana Tuhan. Allah.

Namanya Dessy Tri Anggraeni. Dikenalin sama temen S2 gw, Uce. Mulai tukeran CV di awal Agustus dan mulai serius tanggal 9 Agustus. Tanggal 2 Oktober lamaran dan tanggal 11 Desember nikah. Banyak yang ga percaya bahwa gw bakalan nikah secepet ini. Apa daya, brand jomblo akut yang gw sandang selama ini terlalu kuat. Berikut mimpi-mimpi gw yang selalu gw gembar-gemborkan pun memperkuat keyakinan orang bahwa gw bakalan nikah seenggaknya 2-3 tahun ke depan. Pun awalnya gw juga berpikiran demikian. Tapi sekali lagi, bukan Allah namanya kalau urusan kayak gini aja ga kuasa. Allah punya kuasa membolak-balikan hati gw dan kemudian ngasih surprise ke semua orang. Haha. Kalo gw inget-inget lagi semuanya, maka yang kesisa cuman lucu, keren, amazing. Allah ga pernah gagal bikin gw terkesan. Allah is the best lah.

Dan well, gw tau kehidupan setelah nikah itu ga segampang yang ada di sinetron, ga selalu romantis-romantisan, ga selalu nyenengin. Nyatuin dua kepala, dua hati, dua orang ga semudah nyatuin toge sama seledri buat dijadiin bakwan. Apalagi gw sama Dessy bedanya jauh banget. Dari semua hal yang gw suka, hampir semuanya Dessy ga suka. Gw paling demen sama sayur dan buah, Dessy kagak suka. Gw paling doyan makan tempe, Dessy nyium baunya aja kagak mau. Gw suka jalan backpackeran, Dessy ogah. Sebaliknya, Dessy suka banget sama Duren dan Udang, gw nyium aja kagak berani. Dessy care banget sama orang sekitarnya, gw udah biasa sama diri gw sendiri. Dessy punya kulit putih banget, gw itemnya maksimal. Kalo gw pikir-pikir, yang sama dari kita berdua adalah egoisnya. Tapi yang selalu gw inget adalah, Allah punya rencana. Allah selalu punya rencana. Dan asbak ni, asal tebak, Allah sengaja ngirim Dessy yang manja abis biar gw belajar ngelunakin hati gw. Allah sengaja ngirim Dessy yang full heart agar gw belajar ngimbangin otak gw. Allah ngirim Dessy yang selalu dikelilingi oleh banyak orang, biar gw belajar mengenal orang. Walopun kadang gw masih suka lupa dan kebawa emosi, tapi pada dasarnya gw tau, semua ada maksudnya. 

Maka, diakhir post ini gw mau minta sama Allah semoga gw dan Dessy dan keluarga kami dijadikan keluarga yang barokah, yang Allah ridho karenanya. Semoga gw bisa jadi suami yang baik, jadi pemimpin keluarga yang adil dan bisa jadi kebanggaan keluarga. Aamiin.