::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 26 March 2014

Cerita Campur Aduk

     Hallo semua... Halloo.... [ga ada yang nyaut] Halloooo... [hening]. ya udah sik kalo emang ga ada yang nyaut. Kayak ada yang baca ini blog aja. Hehe. Well, minggu-minggu ini terasa biasa saja, tapi entah kenapa gw pengen nulis. Semacam kangen.

    Yang paling jelas, dan mungkin pembaca [kalo ada yang baca] udah bosen juga adalah, gw pengen bilang kalo gw lagi males banget banget ngerjain tugas kantor. Well, hampir dua minggu ini dari 5 kerjaan yang ada, baru dua yang gw selesein. Yang sebenernya kelima kerjaan itu, kalo gw niat ngerjain 5 hari juga kelar. Tapi apa daya, mood bagus lagi ga berpihak sama gw. Jadi ya seperti itulah. Hehe.

    Apalagi ya? Oya, kemarin gw ke Gramedia. Ceritanya mau ngabisin jatah buku bulanan gw, secara kemarin masih nyisa 50rb. Dan berhubung gw lagi suka baca buku-buku non fiksi, jalan-jalan, nanem poon, dan lain-lain, jadilah gw kemarin beli buku "Belajar Bahasa Mandarin". Suwer, ga ada maksud apa-apa ketika gw beli buku itu, kecuali "sebagai seorang yang sering ngaku chinesse, gw merasa harus membuktikan bahwa seengaknya gw bisa ngomong mandarin". Secara gw agak-agak frustate belajar bahasa mandari di memrise.com, karena udah nyampe level jauuuhhh, tapi ga diajarin gimana cara bikin kalimat. Yang ada cuma nginget-nginget kosakata doank. Jadi ya gw ga bisa pamer ke orang-orang yang selalu meragukan ke-chinesse-an gw. Dan akhirnya belilah gw buku ini, dengan harapan gw bisa belajar lebih cepet ngomong china. Walopun pada kenyataannya, seminggu udah berlalu, dan buku itu masih terbungkus dengan rapi. Gw masih sibuk dengan Geographi of Blist sama Kreatif Sampai Mati.

    Nilai semester 7 udah keluar. Alhamdulillah sih nilainya alhamdulillah. Hehe. Lumayan cakep. Sayang belum ada yang naksir #eh.

    Rencana jalan-jalan, April mau ke Gn Kidul, Mei mau ke Bromo. Masih belum mantep, tapi tiket udah beli sik. Tinggal cus aja.

    Kemarin gw keinget Rumbela [lagi]. Gara-garanya temen gw ada yang curhat tentang mantannya dia, dan bagaimana dia dulu berkorban untuk si mantan. Pret lah kata gw. Udah hampir empat tahun gw ngejomblo, dan lama-lama ngerasa jijik sama cerita-cerita kayak gitu. Ketemu, lamar, nikah.. nah, kalo gitu gw baru takjub dan give an attention.

    Pendaftaran Jakarta Marathon udah buka dan harganya selangit. Males banget dah. Mau lari aja kudu bayar 650ribu. Keriting dah. Padahal target gw dari tahun kemarin pas nyelesein Half Marathon adalah, tahun ini gw kudu bisa Full Marathon. Tapi melihat biaya pendaftaran yang bikin males, ya gw mikir-mikir lagi. Hemmm...

    Skripsi? Ntar dulu deh. Mau istirahat dulu setelah PI. Hehe.

    Gw kangen orang rumah. Pengen pulang. Emak, Bapak, putrane panjenengan kangen sanget. Udah kangen juga pengen ngecengin adik gw. Eyang, miss you all.

Tuesday, 25 March 2014

Tugas 1 - Etika & Profesionalisme TSI

1. Apa yang dimaksud dengan etika pada Teknologi Sistem Informasi, jelaskan menurut pendapat anda ?
2. Jelaskan etika yang harus dilakukan oleh :
    a.Pengguna Teknologi Sistem Informasi
    b.Pengelola Teknologi Sistem Informasi
    c.Pembuat Teknologi Sistem Informasi
3. Sebutkan contoh dalam kehidupan sehari-hari tentang etika dalam Teknologi Sistem Informasi
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

1. Etika pada Teknologi Informasi
    Etika adalah pengetahuan tentang baik dan buruknya suatu perbuatan, terutama dilihat dari sisi sosial dan hubungan dengan orang lain/bermasyarakat. Etika juga dapat diartikan sebagai kebiasaan atau adat istiadat. Dengen demikian Etika pada Teknologi Sistem Informasi dapat diartikan sebagai pengetahuan/aturan-aturan yang harus dipatuhi oleh para pengguna sistem informasi tentang bagaimana cara berperilaku di dalam dunia sistem informasi itu sendiri.

2. Etika yang Harus Dilakukan :
    a. Pengguna Teknologi Informasi
       Sebagai seorang pengguna Teknologi Sistem Informasi, semua orang yang terlibat di dalamnya, sudah sewajarnya untuk mematuhi aturan dan etika yang ada di dalamnya. Termasuk di dalamnya adalah bagi seorang pengguna. Seorang pengguna harus selalu menghormati pengguna lain dalam berinteraksi, seperti tidak menghina, tidak menjelek-jelekkan pengguna lain, dan sebagainya. Apabila pengguna ingin menggunakan bahan/materi di dalam sistem, harus seizin pembuatnya, atau mencantumkan sumber/pembuatnya, sehingga tidak disebut plagiarisme.

    b. Pengelola Teknologi Informasi
       Seorang pengelola harus membuat batasan-batasan yang jelas dalam sebuah sistem informasi. Dengan demikian dapat menghindari kecurangan-kecurangan dan mencegah adanya kegiatan menyimpang dari pengguna. Seorang pengelola juga harus selalu mengontrol apa yang terjadi di dalam sistem. Jangan sampai pengelola tidak tahu, semisal ada keributan/ketidakberasan di dalam sistem tersebut

    c. Pembuat Teknologi Informasi
       Pembuat sistem haruslah memahami kebutuhan pengguna dengan tetap memperhatikan aturan-aturan dan hukum yang berlaku. Misalnya tentang hukum hak cipta, dll.

3. Contoh Etika Teknologi Sistem Informasi dalam kehidupan sehari-hari

- Selalu menyertakan sumber dalam mengutip/copy suatu artikel.
- Memperhatikan hak cipta. Jangan sampai mempublikasikan produk yang hak ciptanya sudah dimiliki oleh orang lain.
- Tidak menggunakan produk bajakan.
- Berinteraksi dengan sopan dan bijak di dalam forum.

Monday, 17 March 2014

Mak, akhirnya sidang juga..

    Berita mengejutkan sebenernya terjadi, beberapa hari setelah gw ngeposting 'Lika-Liku PI'. Apa yang terjadi? gw dapet SMS, dari seseorang, yang ga pernah gw duga sebelumnya bakal SMS gw. Dan isi SMS nya seketika langsung bikin gw lemes, seneng, n whateva you like to say lah. Gw dapet SMS dari Kampus Bagian Sidang, bahwasanya sidang gw dipercepat. Dipercepat sebulan lebih awal dari tanggal seharusnya. Itu artinya, ga nyampe seminggu lagi. Waaaa!!! Dan seperti yang gw bilang tadi, gw lansung lemes, kaget, seneng. Es campur dah.

    Semenjak gw terima SMS itu, arah hidup gw langsug berubah. Tsah. Semua planning gw gagal dan harus disusun ulang. Hari senin udah sibuk nyiapin dan nglengkapin tulisan. Padahal minggu-minggu ini barengan juga dengan kursus, yang juga cukup menyita waktu dan tenaga (jam 5 sore sampe jam 9 malem). Pokoknya tiba-tiba semuanya berantakan. Kerjaan kantor, gw skip-skip dulu, acara-acara lain gw cancelin semua, termasuk janji sama temen forum buku buat nata perpustakaan di Kota Tua. em so sowori T_T.

    Well, senin malem gw nitip print n jilid tulisan gw sama temen. Awalnya tenang, karena itu bakal ngebantu gw banget, mengingat jadwal gw minggu ini yang padet banget. Tapi pada akhirnya tetep bikin males, karena doi ga ngecek prinannya, dan pas nyampe rumah, gw cek PI, ternyata masih ada 27 halaman yang ga keprint dan kejilid. Sialun banget. Mau ga mau gw kudu bongkar lagi tu jilidan, dan make over ulang. Itulah kenapa gw sulit percaya sama orang. Huh. Belum lagi bikin presentasi buat sidangnya. Pokoknya semua kaco dah.

    Hari Jumat, tanggal 14 Maret, juga ga kalah heboh. Temen sidang gw, ngajakin dateng 1 jam lebih awal, tapi nyatanya baru dateng 15 menit sebelum sidang mule. Udah gitu ga ngerasa bersalah lagi. Padal pantat gw uda rata nungguin dia. Itulah kenapa gw sulit percaya sama orang.

    Belum lagi pas sidang. Ada masalah lagi. Jadi sebelum sidang, gw nanya temen-temen gw yang udah pada sidang, apa aja yang perlu disiapin, termasuk pakaian seperti apa yang kudu gw kenakan. Mereka bilang cuma pake celana kain item + kemeja putih. Tapi nyatanya, pas gw nunggu giliran sidang, ada satu orang yang diusir dari ruangan karena ga pake dasi. Dan sialnya, gw juga ga bawa dasi. Waaaa.. Untungnya, pas nunggu gw kenalan sama anak lain yang mau sidang, dan dengan senang hati dia mau minjemin gw dasi. Coba bayangin kalo engga, masak iya cuman gara-gara ga bawa  dasi gw kudu ngulang sidang, mule lagi dari daftar yang ribet, ijin kantor lagi. Tidak tidak, itu ga boleh terjadi. Itulah kenapa gw sulit percaya sama orang.

    Gw sendiri sidang cuman 10 menit. Lima menit buat presentasi, yang bolak-balik dipotong sama pengujinya. Dan lima menit buat tanya jawab. As you know, sebenernya waktu jawab pertanyaan para penguji, gw juga ga tau bener apa salah. Bahkan sampai hari ini gw masih ga yakin sama jawaban gw. Tapi anehnya, dosen pengujinyta fine-fine aja. Buahaha. Hasilnya gw cuman ada 1 biji revisi, dan itupun masalah super sepele yang harusnya gw teliti dulu. Penyusunan daftar pustaka yang ga urut abjad. Udah, itu doank.

    Well, sekarang gw udah kelar sidang. Buahaha. Rasanya lega banget. LEGAAAAAAAAAAAAAA banget. Walopun ini ga bakal lama, karena gw masih kudu ngadepin skripsi. Dan tentu saja peer dari kantor yang udah gw skip seminggu kemarin. FightinG!!!

Thursday, 6 March 2014

Lika-liku PI

    Setelah tiga abad lamanya PI (Penulisan Ilmiah --> Tugas Akhir D3) gw tak juga di ACC sang dosen pembimbing, akhirnya dua minggu kemarin tembus juga. Ahahaha. Girang banget gw. Gimana engga coba, terlalu banyak kisah, perjuangan, air mata, dan darah buat nyelesein PI ini.. Dan untuk mengenang masa-masa heroik itu biar tak lekang oleh waktu, berikut adalah sepenggal kisah penulisan PI gw. Hehe.

    Well, PI sebenernya udah dimulai dari semester 6 tahun kemarin. Tapi sayangnya semester 6 berjalan dengan sangat cepat. Atau mungkin gw yang berjalan terlalu lambat? Who knows, yang jelas sampai semester 6 kelar gw belum nyentuh BAB 3. Pengajuan judul sebelum disetujui dosen belangsung dua minggu. Minggu pertama, judul gw ditolak. Minggu kedua judul PI gw diterima. And you know what? Itu judulnya sama. Cuman deskripsinya beda. Kalo di yang minggu pertama, gw cuman nyampein judul + deskripsi secara lisan, yang gw kira dosennya ga konek sama penjelasan gw, maka di minggu kedua gw tulis semua deskripsi lengkap dengan alur kerjanya. Dan yup, langsung diterima. Hahaha. Kasihan temen-temen gw, yang bahkan buat nentuin judul aja ngabisin 3-4 kali pertemuan. Bahkan sampai semester abis juga belum dapet judul (emang ga niat sih kayaknya).

    BAB 1 lancar jaya. Cuman revisi beberapa bagian, seperti penggunaan kalimat yang efektif, paragraf, dan hal-hal teknis lainnya. Cukup 2x pertemuan BAB 1 kelar.

    BAB 2 apalagi, cuman sekali pertemuan langsung oke.

    Nah, masalah dimule disini ni. Pas mau mule BAB 3 rasanya ampun. Males banget. Karena gw kudu nyelesein web gw dulu kan, baru bisa nulis (project gw bikin WEB macem GoodReads gitu). Dan you know, gw yang ga terbiasa ngedevelop website, jadi semacam ngehek sendiri. "Terus kenapa lo milih bikin web kalo lo ga menguasai?" Ceritanya adalah karena gw pengen nyobain hal baru, dan yang ternyata tidak semudah yang gw pikirkan. Haha.

    Pending sebelum gw ke dosennya cukup lama. Ada kali sebulan terlewat gitu aja, dan belum ada hasil yang bisa ditulis di BAB 3. Nah, pas akhirnya gw udah mule nulis, gantian dosennya udah mule susah ditemuin. Awalnya kita punya jadwal ketemuan tiap hari sabtu, tapi gw coba ketemu sekali, dua kali, tiga kali ga ketemu juga. Sampe akhirnya si dosen cuti melahirkan selama 3 bulan. Itu artinya semeseter 6 bakal kelewat. Waaaaaaaa...... Gw udah kepikiran mau ganti dosen pembimbing. Tapi ternyata urusannya ribet. Jadi ya pasrah aja. Terima nasib.

    Masuk semester 7 gw ambil SKS PI lagi. Sementara sebagian temen gw yang dosen pembimbingnya beda udah tinggal nunggu ACC dan sidang. Nyesek. Di awal semester 7 gw udah ngitung-ngitung kira-kira kapan si dosen gw mule ngajar lagi paska cuti 3 bulan. Perkiraan gw bulan september doi udah mule ngajar. Makanya hampir tiap sabtu gw ke kampus buat nyariin doi. Sekali ga ada, dua kali sabar, tiga kali masih mencoba, dan keempat kali udah males. Setelah gw korek-korek info, ternyata si dosen ambil cuti tambahan selama 2 bulan. Ngehek banget. Dan lebih ngeheknya lagi, orang-orang di sekretariat dosen kagak pernah ngasih tau gw kalo si dosen ngambil cuti lagi. Huff.

    Hiatus dua bulan, di bulan November gw mule nyari-nyari si dosen lagi. Untungnya kali ini ada temennya. Dari 15an orang yang satu dosen pembimbing sama gw, akhirnya ada dua orang yang insaf dan mau ngerjain PI. Anak-anak gw pada males gila. Minggu pertama nyoba masih belum ketemu. Tapi Tuhan tidak tidur. Dia melihat perjuangan kita, dan akhirnya di minggu kedua November kita bisa ketemu sama dosennya. Gw akhirnya bisa bimbingan BAB 3 gw yang udah kelar sejak dari kapan tau. Ada beberapa yang harus dikoreksi, terutama di bagian struktur navigasi. Kita janjian buat bimbingan lagi sabtu depan. Tapi ternyata sabtu depannya si dosen kagak ke kampus. Minggu depannya kagak masuk lagi, minggu depannya kagak masuk lagi. Arrfsrcvrchr!! Gw mule males lagi, tapi tetep ga mau nyerah gitu aja.

    Bulan Desember berakhir dan gw belum ketemu sama tu dosen lagi. Januari, atau 2 bulan menjelang semester 7 abis, gw putusin buat cuti kantor sehari, biar bisa ke kampus pas hari kerja. Dari info yang gw dapet dan kesimpulan yang gw karang sendiri, si dosen ga bakal masuk lagi di hari sabtu. Dan yup, cuti gw ga sia-sia karena akhirnya bisa ketemu sama tu dosen. Masih ada revisi lagi, dan tau apa? Struktur Navigasi lagi. WTH!!

    Sampai akhir Januari gw belum bisa ketemu dosennya lagi. Tiap sabtu kerjaan gw cuman nongkrong di depan ruangan doi dari jam 9 sampe jam 12 siang. Siapa tau doi dateng. Tapi bener seperti dugaan gw, sabtu doi ga pernah ngajar, dan itu artinya imposible buat ketemu doi. Ga mungkin juga gw cuti di hari kerja lagi. Mau nitip temen juga temen gw udah yang insaf tadi, udah mule kendor lagi. Dan pada akhirnya ya, pasrah.

    Bulan Februari, kampus udah mule UAS. Dan UAS ga ada yang hari sabtu, itu artinya doi ga bakal ada di kampus. Tapi gw tetep aja ke kampus, nongkrong di depan ruangan doi, dan kadang-kadang ke sekretariat dosen, siapa tau doi nongol. Tiga kali sabtu dan hasilnya nihil.

    Di akhir Februari, ada Ujian Utama. Dan kalo Ujian Utama itu pagi. Artinya gw bisa ijin dari kantor. Gw sebenernya udah pasrah, tapi iseng aja, abis ujian gw muterin kampus, siapa tau bisa ketemu sama tu dosen. Ga lupa gw ngajakin dua temen gw yang insaf tadi, tapi nampaknya mereka udah ga tertarik lagi. Hahaha. Hari pertama ujian, nihil. Tapi di hari kedua, gw iseng lagi. Dan setelah nungguin di depan ruang dosen pengawas ujian, gw akhirnya liat tu dosen pembimbing gw. Gw nungguin dari jam 11 sampe jam 1 siang sampe akhirnya bisa ketemu dan bimbingan. Dan you know what, di hari itu juga, akhirnya gw dapet surat ACC. Uyeeaahhhh!!! Pas gw dapet surat ACC, rasanya wuah banget. Kenangan perjuangan gw dari pertama kali bimbingan terulang lagi. Tsah. Padahal baru dapet surat ACC, belum daftar sidang, belum sidangnya. Ahaha.

    Next problem adalah daftar sidang, dimana loket pendaftaran cuman buka di hari kerja. Itu artinya gw kudu cuti lagi. Tapi ternyata Tuhan melihat, dan ngebantu gw dengan menghadirkan temen yang mau daftar sidang juga. Dia dari dosen pembimbing lain yang juga baru dapet ACC. Kesempatan buat nitip daftar. Dan uyeahhh, kemarin, hari Rabu, 5 Maret 2014 akhirnya gw dapet jadwal sidang juga. Tanggal 16 April, bulan depan. Rasanya, uwoooo sekali.

    Well, perjuangan belum selesai. Maih kudu sidang. Dan karena sekarang udah masuk semseter 8, masih ada skripsi. Itu artinya gw kudu kejar-kejaran lagi sama dosen buat bimbingan. Tinggal nyiapin kopi sama cemilan baut nongkrong di depan ruangan dosen. Ahahaha. Fighting fighting fightINGGG!!!!   

Tuesday, 4 March 2014

FR Gath Serapium - Museum Bank Mandiri

    Weekend kemarin gw sok sibuk. Yup, abis sabtu trail run sama temen-temen Derby di Gunung Pancar, hari minggunya ada gath Forum Buku Kaskus (Serapium). Well, kaki gw masih pegel gila, udah disuruh pergi lagi. Hoho. But, demi ketemu sama temen-temen sarap, eh, serap.

    Ga seperti tahun-tahun sebelumnya yang sama sekali buta jakarta, tahun ini gw udah sedikit tahu tentang jakarta. Iya donk, udah 2014, mau piala dunia juga, masa masih ga tau jakarta? #apaHubungannya? #skip. Berangkat ke lokasi gath (Perpustakaan Museum Bank Mandiri, Kota Tua) naik KRL yang super sumpek, udah gitu AC mati, dan dua kali kudu berenti karena ada gangguan di Manggarai dan Gambir. Dari yang harusnya cuman 1 jam udah nyampe, ini perjalanan sampe 2 jam. Agak-agak kecewa gw tadi pake parfum, karena pas nyampe lokasi, uda bau bangke lagi. Hoho.

    Sampe di TKP, udah banyak seraper yang dateng. Sekitar 6780an orang lah. Tapi sayang, banyak yang gw ga kenal. Maklum, gw termasuk anggota yang udah bangka, dan udah jarang banget mampir di forum. Cuman ikut kalo ada Gath doank. Hehe. Beberapa wajah lama teridentifikasi, Puh Dan, Bima, sama Cardo. Udah, yang lainnya ga kenal. Hehe. So suwowri temen-temen. Harap maklum, hardisk udah full. Perkenalan para seraper juga ga banyak membantu, karena otak gw emang udah agak-agak. Sekali lagi suwowri.

    Acara gath, berlangsung lumayan rame. Apalagi kalo si bima ngomong, beuh, gw langsung ngumpet dan tutup kuping. Takut ada Petrus kayak jamannya Pak Harto. Abis yang diomongin ga jauh-jauh dari PKI, Sosialis, Marxisme, dan gitu-gitu. Sutralah. Selebihnya, acara ngobrol santai sama seraper lain. Gw sendiri banyakan diemnya di gath kali ini. Entah kenapa, gw lebih suka merhatiin anak-anak pada ngobrol daripada ikut nimbrung. Entah kenapa. Apalagi pas penganten baru dateng, Qiqi sama Shifa, beuh, rasanya seakan separuh jiwaku pergi. Ga ada lagi temen KRL-an ke Depok, karena biasanya kalo balik Gath naik KRL gw selalu bareng Qiqi.

    Ada juga acara tuker buku dan steal d book, dimana lo bisa milih buku orang yang lo incer (yang diincer bukunya ya, bukan orangnya), dan orang yang bukunya diincer harus rela seikhlas-ikhlasnya buat nuker bukunya. Well, urutannya sesuai dengan presensi, jadi yang dateng duluan bisa jadi pencuri terakhir, jadi bukunya ga ada yang nuker lagi. Gw sendiri dapet bukunya Tere Liye, Ayahku Bukan Pembohong + UUD 45 Amandemen (bener-bener UUD 45. Iseng banget yang bawa ni buku). Lumayanlah, karena gw belum baca juga ini buku. Dulu udah pernah beli, tapi belum juga gw buka segelnya udah dirampok sama sodara kembar gw, dan ga pernah balik sampai sekarang.

    Selain itu juga ada info-info tentang serapium, kayak mau ngadain Gath di luar kota, bikin goody bag, promosiin Puh Dan jadi moderator, dan curhatan bima soal regenerasi, karena angkatan kita-kita udah lumutan. Hehe. Ada juga curhatan dari pengurus perpus buat bantuin nata perpustakaan, karena perpustakaan museum bank mandiri ga ada yang ngurus, dan baru mule mau diurus lagi sekarang-sekarang ini. Mereka butuh banget volunter, dan gw minat banget bantuin. Semoga gw bisa bantu.

    Well, di akhir paragraf, gw cuma bilang terima kasih buat temen-temen serap yang udah dateng. Gath kali ini lumayan rame, meskipun agak-agak sedih juga karena para sesepuh udah jarang yang dateng. Puh Adith yang biasanya dateng, juga ga nongol. Prudence, Rika, Citra yang biasanya rajin gath, juga ga keliatan. Apalagi om Willy, om Hendra, om Irfan, Mile, Inyong, miss you all guys!!

Monday, 3 March 2014

Trail Run Gunung Pancar, Sentul

    Akhirnya, setelah menunggu sekian lama, Grup Lari gw, Derby, ngadain Trail Run lagi. Yeahhh... Kali ini kita menyambangi Gunung Pancar, di kawasan Sentul, Bogor. Well, trail run kali ini jauh lebih rame daripada Trail Run pertama kita di Gunung Bunder. Dan juga ga banyak yang gw kenal. Hehe. Anggota Derby sudah terlalu banyak dan otak gw udah ga mampu menyimpan semua data temen-temen. Maafkan aku teman-teman. T_T

    Trail Run diawali dengan ngumpul di basecamp kita kalo mau pergi jauh, yaitu SPBU Margonda. Layaknya orang Indonesia lah, kita telat 30 menit, dari jadwal berangkat jam 5 teng jadi jam 5.30 tung. Memasuki kawasan Sentul, seperti memasuki dunia lain. Sentul tak seperti Sentul biasanya. Yah, Sentul sepi sekali. Seperti tidak ada kehidupan. Baru pas memasuki kawasan kaki gunung, kehidupan mulai nampak. Anak-anak berangkat sekolah, emak-emak ngejemur pakaian, dan bapak-bapak yang pada asik ngopi. Tsah..

    Well, awalnya gw ragu kalo Trail Run ini bakal seru dan menantang. Secara pas sampai di kaki gunung, ga keliatan poon-poon yang sewajarnya ada di gunung. Terkesan gersang. Beda banget sama pas di gunung bunder kemarin. Jauh. Tapi ternyata, emang bukan itu yang ditawarkan gunung pancar, melainkan trek yang stres. Sudut kemiringannya bener-bener gila. 45 derajat mungkin. Yang jelas, baru lari sekecrit, kaki udah ngeluh capek. Ditambah jalur trek yang banyakan tanah, sukses bikin sepatu kita jadi seragam pramuka. Coklat semua.

    Gw sendiri lari bareng Om Agi dan Dery di barisan terdepan. Gila tu orang. Dengan sudut kemiringan kayak gitu, mereka masih kuat lari lumayan jauh dan lama. Sementara gw banyakan jalannya daripada larinya. Lari 5 menit jalan 10 menit. Haha. Tapi dengan semangat membara gw tetep berusaha ngimbangin mereka. Kekejar sih, tapi napas gw yang ga ngejar. Hemmm...

    Trek dari bawah sampai pos pemberhentian pertama (lebih dikenal dengan nama pondok pemburu. Jangan tanya kenapa dinamain gitu) bener-bener bikin males. Gw masih ga ngeliat esensi sebuah gunung yang selama ini gw bayangin. Ga ada poon. Gersang. Cuma nanjaknya aja yang masih ngeyakininn gw kalo ini gunung.

    Dari pondok pemburu, setengah dari anggota berhenti sampai disitu, dan sisanya lanjut naik ke puncak. Wajar sih, karena nanjaknya bener-bener gila. Nah, dari situ tu tanda-tanda sebuah gunung mule keliatan. Ya, akhirnya gw nemu banyak poon, beberapa air terjun kecil, dan aliran sungai. Ada beberapa spot yang menarik di trek kedua ini. Salah satunya adalah lo bisa liat pemandangan ke arah bawah yang lumayan cakep. Hamparan hijau, bukit-bukit kecil yang diselimuti kabut tipis, cakep.



    Kita bertiga adalah yang pertama nyampe puncak (gw yang terakhir). Well, ini yang bikin agak-agak kecewa. Ga ada apa-apa di puncak gunung. Beda banget senesasinya pas kita trail run di gunung bunder, dimana di puncak gunung ada kawah yang keren. Disini? No.

    Setelah semua anak nyampe di puncak, kita langsung turun lagi. Karena emang ga ada yang bisa dinikmatin di puncak, dan waktu udah lumayan siang. Gw sama Dery duluan turun ke bawah, menuju Pondok Pemburu. Bukan apa-apa sih, semata-mata karena kita laper berat dan pengen segera turun dan makan (makan dan segala macem kita tinggal di Pondok Pemburu). Awalnya gw sama Dery bareng, tapi ga lama kemudian Dery udah ngilang. Pas nyampe bawah dan gw konfirmasi, ternyata tingkat kelaparan sebanding dengan kecepatan turun gunung. Tingkat kelaparan doi lebih ganas dari gw. Haha.

    Perut kenyang, hujanpun datang. Yup, pas kita mau turun ke bawah, tiba-tiba ujan. Beberapa ada yang mukanya asem, dan milih nunggu sampe reda, sebagian malah girang, karena trail run sambil ujan-ujanan akan terlihat lebih macho. And you know what i do lah, gw ikutan rombongan orang-orang ga macho yang ingin terlihat macho. Hehe.

    Well, meskipun secara lokasi trail run kali ini kurang maknyus buat gw, tapi treknya lumayan. Sudut kemiringan yang ekstrim bener-bener ngelatih kaki buat lari di tanjakan. Sekian.