::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 18 May 2015

Trio Dudul ke Gunung Kidul

    Setelah rencana ke Gunung Kidul sempat gagal sebanyak TIGA kali, akhirnya liburan kali ini engga nambah jadi yang keempat. Yup, libur panjang kemarin gw ke Gunung Kidul. Event cuman dua hari, tapi gw udah cukup bersyukur, karena seengaknya satu dari sekian target gw di tahun 2015 terpenuhi. Alhamduu... lillah.

    Gw berangkat kamis malem dari Station Senen. Seharian itu sebenernya gw agak-agak ragu jadi berangkat apa engga, secara gw nonton ulang anime Naruto dan belum kelar. Gw pikir bakal kepikiran terus nih, penasaran gimana lanjutannya. But, gw pikir gw bakal lebih penasaran lagi sama Gunung Kidul kalo sampe di rencana yang keempat ini ga kesampean juga. Akhirnya dengan berat hati, agak-agak galau, dan hidung beler gw paksain diri buat berangkat ke Station Senen. Udah sekian lama gw ga ke Station Senen dan first impresion adalah 'ini pasar'. Gilak, malem itu Station Senen bener-bener kek pasar. Rame dan penuh banget. Kebanyakan dari mereka adalah pelancong ato pendaki. Gw sih ga perlu tanya mereka satu-satu apakah mereka pelancong ato bukan, cukup lihat punggung mereka, kalo ada tas carrier segede lemari kosan gw, itu sudah menjelaskan semuanya.

    Nothing special selama perjalanan dari Jakarta ke Jogja. Yang ada malah gw galau sepanjang perjalanan. Bayangin, gw jomblo. Di depan gw couple yang sepanjang perjalanan pegangan tangan mulu, di kanan gw couple juga yang dari tadi senderan di bahu pasangannya, sementara di kiri gw ada cewek sendirian. What will you do kalo kalian di situasi kayak gitu. Jujur waktu itu gw pengen pura-pura tidur terus nyenderin kepala gw ke bahunya si cewek, terus pura-pura bangun, kenalan, ngobrol, tuker no henpon, kalo bisa lanjut jalan bareng di Jogja. Tapi itu hanya angan-angan kosong gw belaka, karena pada kenyataannya gw ga punya keberanian untuk melakukan itu semua. May be, that's the reason kenapa gw masih jomblo sampe sekarang #mungkin.

    Nyampe di Station Tugu, Jogja sekitar jam 6 pagi. Udah setahun gw ga mampir ke Station Tugu dan ketika turun dari kereta dan kembali menginjakkan kaki di toilet Station Tugu, it was so romantic. Ga lama, temen SMK gw yang kebetulan kerja dan kuliah di Jogja dateng ngejemput gw. Namanya Henda, satu dari empat orang yang menyukai satu cewek yang sama pas SMK dulu. Satu lagi gw dan satunya lagi bernama Jepun, sedang dalam perjalanan ke Jogja dari Semarang. Satunya lagi ga ikutan karena sudah menemukan gadis lain #tsah. So, bisa dikatakan liburan kali ini bukan cuma liburan, tapi juga sekalian reunian, mengingat masa lalu yang menyedihkan menyenangkan.

    Jam 9 pagi si Jepun tiba di Jogja dan segera gabung sama kita. Tanpa banyak basa-basi kita bertiga langsung cus ke Wonosari, Gunung Kidul. As you know, rencana liburan kali ini sebenarnya tidak terencana (terus ngape lo bilang 'rencana liburan'?), karena gw belum siap itenerary, belum telpon penginepan, dan segala tetek bengek lainnya. Gw berpikiran bakal lebih seru kalo ya udah, jalan ya jalan aja, ga perlu banyak mikir. Bahkan rute jalan ke Gunung Kidul aja kita ga tau, bahkan  (lagi) tempat wisata apa yang mau kita kunjungin aja baru kita putusin pas nyampe sono. Oya, sebagai referensi yang mau ke Gunung Kidul, berkat Om Google kita dapet satu rekomendasi penginepan, namanya Wisma Joglo Samiaji. Tapi sayang,  waktu kita kesana udah ga ada kamar kosong. Tapi, jangan khawatir, 100 m dari situ ada juga losmen dengan harga 130 ribu dengan TV dan 110 ribu tanpa TV. Awalnya kita mau yang ga pake TV, secara kita adalah pelancong miskin. Tapi berhubung si Jepun ga bisa ngelewatin acara X-Factor, ya sutra lah, akhirnya kita ambil yang 130ribu dengan TV.

    So, apa tujuan wisata pertama kita? Dengan segala bujuk rayu, gw berhasil ngajakin dua temen gw untuk berkunjung ke Pantai Timang. Berbekal info dari hasil browsing, kita berhasil sampe di pantai timang 1,5 jam kemudian. Jalannya bok, ancur parah. Si Henda sampe berkali-kali bilang, 'Apa sih yang kamu cari, Co?'. Tapi setelah sampe disana, pertanyaan itu terjawab dengan sendirinya. Terbukti, si Henda lah yang paling banyak minta difoto pas nyampe sana.



    Pantai Timang adalah salah satu pantai terkeren yang pernah gw kunjungin. Pantainya sih kecil, tapi viewnya ajib. Tapi bukan itu yang menjadikan gw tertarik kesini, there is something more than it. Nyebrang ke Pulau Timang dengan Gondola tradisional. That's it. Sejak awal gw lah yang paling excited buat nyebrang. Sementara si Henda agak ngeri-ngeri sedap, meskipun akhirnya ikut nyebrang juga. Agak mahal, 150rb per orang (bertiga jadi 400rb, dapet diskon 50rb). Tapi kalo gw pikir-pikir ga mahal juga sih, kapan lagi gw bisa merasakan pengalaman kayak gini? Sayangnya, kita kesana agak sorean, jadi ga bisa dapet pengalaman nangkep lobster dengan para nelayan. Menurut gw, Pantai Timang is one of some wonderfull place i ever visited.

 

    Puas di Pantai Timang kita jalan ke Pantai Nglambor. Kali ini adalah idenya Jepun. Letak Pantai Nglambor ga jauh dari Pantai Timang. Mungkin sekitar 8-10 km dan masih satu kompleks dengan pantai yang lebih terkenal, yaitu Pantai Siung dan Pantai Jogan. Sesuatu yang menarik buat gw adalah kita bisa snorkeling dan berenang disini. Yang lebih menariknya lagi adalah event kita cuman renang di pinggiran pantai yang dalemnya aja paling cuman sedengkul, tapi ada banyak ikan berlarian di dalam sana. Amazing. Dan yang lebih lebih menariknya lagi, sewa alat snorkeling disana cuman butuh 35ribu untuk snorkeling sepuasnya. Plus bonus dapet foto-foto pas snorkeling yang udah disiapin sama petugas disana. Keren. So, the day ended with some great memories yeah.
 

    Sesampainya di penginepan, malemnya kita berdebat panjang soal mau kemana besok. Air Terjun Sri Gethuk apa Gunung Nglanggeran, yang akhirnya diputuskan untuk ke Gunung Nglanggeran. Sebenernya agak risky juga, karena si Henda ga pernah jalan kaki jauh, apalagi naik gunung. Sempet doi bilang ga mau naik, tapi karena bisikian dari kedua makhluk lainnya, 'ini kesempatan yang belum tentu ada setahun, lima tahun, bahkan seumur hidup sekali', akhirnya doi naik juga. Gunung Nglanggeran adalah gunung api purba dengan ciri khas batu-batu gedenya. Ga tinggi-tinggi amat, ga nyampe 1000m. Kesan pertama pas nyampe disana adalah 'ini kayak Gunung Lima Jari di serial Kera Sakti'. Dan bener aja, 100 meter setelah masuk ada tulisan yang menunjukkan ke arah 'Gunung Lima Jari'. Menarik.

    Medan Gunung Nglanggeran memang cukup 'mudah' bahkan untuk pendaki awam sekalipun. Namun begitu, kesan dan pengalaman yang didapat bener-bener ga 'mudah' dilupakan. Batu-batu super besar, pemandangan alam yang cantik, dan kami beruntung karena ketemu dengan sekawanan (atau mungkin sekampung), kera yang lagi jalan-jalan. Ajib. Pemandangan di puncaknya pun ga kalah keren dari puncak gunung lainnya. Agak sayangnya, kita nyampe sana udah agak siangan, jadi ga keburu liat sunrise. But overall, Gunung Nglanggeran makes Gunung Kidul more wonderfull.

 
    Well, dari Gunung Nglanggeran kita langsung balik ke Jogja. Gw dapet tiket balik di hari sabtu, jadi ga bisa menikmati Gunung Kidul dan Jogja lebih jauh lagi. Si Jepun bahkan kudu menghela napas dan bilang 'sayang sekali cuman sebentar'. I am so sorry, apa daya, waktu dan uang tidak mencukupi.

    Perjalanan pulang ke Jakarta tak meninggalkan kesan, kecuali chat si Jepun untuk segera merencanakan untuk jalan lagi. Of course gw bilang. We'll doing trip again, together, soon. Make  some great memories selagi masih muda dan jomblo right? Thanks Jepun, Henda, and Gunung Kidul. Si ya on de neks trip.

(when i have nothing, when everygirls just pass by #coco2015)

Monday, 4 May 2015

Silaturahmi ke Curug Kantri

    Weekend kemarin temen-temen kantor ngajakin jalan ke Curug Kantri, di daerahnya Sony Wakwaw sono no, Jonggol. Awalnya ragu karena biasanya temen-temen pada omdo kalau soal jalan-jalan gini. Masalahnya, udah pada punya bini plus bontotannya sih, jadi agak susah kalo mau jalan bareng. Tapi entah kenapa, keajaiban datang, rencana jalan weekend kemarin kesampean juga. Malahan gw yang hampir ga jadi ikut karena hari sebelumnya, gw pulang kampus malem banget, sedangkan temen-temen ngumpulnya pagi bener. Badan agak-agak ga rela buat bangun pagi di hari libur. But, pada akhirnya gw gabung juga, walopun selama perjalanan ke titik kumpul, gw masih sambil nyelesein episode mimpi gw yang belum kelar. Gw paksain ikut karena gw udah desperate sama hidup gw beberapa bulan ini yang cuma jalan dari depok - kantor - kampus - depok. Ato kalo pas libur lebih parah lagi, kamar kosan - kamar mandi - kamar. Terakhir gw jalan adalah awal tahun kemarin. So looong time ago.

    FYI, curug kantri adalah salah satu curug yang menurut gw unik karena curugnya berundak. Pas gw googling-googling, fotonya sih 'wah', ga tau deh aslinya. Letaknya ada di Kecamatan Cariu (antara Jonggol - Cianjur). Dan untuk akses kesana cukup mudah karena ga jauh dari jalan raya Cariu-Cianjur.

    Ga kayak biasanya yang kalo jalan-jalan bawa mobil, kali ini temen-temen meniatkan diri untuk jalan bawa motor. Mungkin ini efek BBM naik, entahlah, gw ga peduli, karena toh gw nebeng. Hehe. Bukan apa-apa, entah udah berapa abad gw ga naik motor, dan kok rasa-rasanya agak lupa gimana caranya naik motor yang baik dan benar. So, daripada membahayakan diri sendiri dan orang lain, gw memutuskan untuk nebeng sama salah satu temen.

    Nothing spesial selama perjalanan selain jalanan rusak yang sukses bikin pantat nyeri. Yang ada malah gw merasa telah melakukan dosa besar karena jalan-jalan ninggalin Channel dan marija (sepeda gw) dan malah naik motor. Apalagi pas di jalan ketemu orang yang lagi sepedaan. Sumpah dah, gw merasa hidup gw hina dan penuh dosa. Maafkan aku guys.

    Ga nyampe dua jam, rombongan udah sampe di lokasi curug kantri. Dari tempat parkir motor cuma jalan 5 menitan dan kita udah nyampe di air terjun. First impression is 'not bad lah'. Memang terlihat seperti di gambar yang ditampilkan mbah google. Yang berbeda dari ekspetasi gw adalah, seharusnya curug ini di-zoom in lagi biar lebih gede. Karena secara struktur, curug kantri lumayan unik, karena ada undak-undakannya. Ga kayak curug-curug mainstream lain yang cuma kayak pancuran air yang diperbesar. Tapi ya itu, sayangnya ukurannya terlalu mini. But, it's fine lah.
 (View Curug Kantri)

(Orang-orang tua bermain air, masa kecil teraniaya)

    Selesai bersenang-senang di curug kantri, gw dan temen-temen lanjut konvoi lagi ke Peternakan Rusa di Cariu sono. FYI lagi nih, bagi kalian yang udah pernah ke istana bogor dan lihat disana ada rusa-rusanya, ternyata rusa-rusa di istana bogor itu terlalu cepet beranak-pinaknya, sehingga pihak istana bogor kewalahan saking banyaknya rusa disono. Kebayang kan gimana repotnya kalo misal ada 1000 ekor rusa di istana bogor, bisa-bisa kepemilikan istana bogor dikudeta sama mereka. Ato kalo rusa-rusa itu mau demo soal "goyang dribel nya duo serigala" yang bisa merusak moral anak-anak mereka, dan mereka demo dengan cara BAB (baca : eek) di istana bogor, wah, bisa-bisa istana bogor bisa menjadi lahan pembuatan kompos dan pupuk kandang. Nah, oleh sebab itu, untuk menghindari hal-hal yang demikian, ternyata pihak istana punya alternatif yaitu mendirikan Penangkaran Rusa di tempat ini. Tapi sebenernya, penangkaran ma tujuan keduanya. Tujuan utamanya adalah untuk membuang (atau bahasa halusnya transmigrasi) rusa-rusa dari istana bogor. Dan well, ternyata rusa-rusa buangan itu kini bisa menjadi artis yang menjadikan tempat tersebut menjadi tujuan wisata, seengaknya bagi warga sekitar. Alhamdulillah..

 (Menunggu makan yang tak kunjung datang)

    Well, dan berakhirlah cerita jalan-jalan singkat ke Cariu. Cukup menyenangkan dan mendemamkan, karena kebetulan pas pulang kita keujanan dan khusus gw bener-bener keujanan dalam arti yang sebenarnya karena gw lupa ga bawa mantel. Dan campuran dari capek + keujanan = demam. Sial. See ya..