::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 28 April 2014

Our New Family, Marija Ulitina,

    Setelah dua minggu penuh dengkul gw menderita, duduk ga bisa nekuk kaki, sujud tapi berdiri, sepedahan sambil meringis kesakitan, mandi sambil angkat satu kaki, naik tangga setengah-setengah, lari kagak bisa, well, akhirnya semua itu berlalu. Walopun belum kembali ke 100% nya dengkul gw, sekarang gw udah bisa ngelakuin lagi apa yang dua minggu ini ga bisa gw lakuin. Dari semua hal tidak menyenangkan itu, salah satu yang paling gw sebel adalah gw ga bisa merasakan nikmatnya bersepeda, termasuk dengan keluarga (sepeda) baru gw.

    Oya, selain harus menderita karena dengkul gw, di dua minggu kemarin gw juga punya peer buat kasih nama sepeda gw. Tidak mudah, sungguh. Karena gw harus mencari nama yang unik dan asik. Tsah. Nama pertama yang muncul di kepala gw adalah Marija Ulitina. Kenapa? Ga tau, tiba-tiba aja tu nama nongkrong di otak gw. Hehe. Well, Marija Ulitina bukan nama baru sih sebenernya. Doi adalah pemain bulutangkis dari Suriname. Ga hebat sih dia, main juga jarang-jarang, cakep juga engga, tapi karena namanya unik, gw jadi keinget terus. Haha.

    Nama lain yang muncul juga adalah Fasta. Dari kata Fast, karena peda gw yang ini adalah roadbike, yang bannya segede jempol. Speednya emang aduhai kalo dibanding Channel Jr. Giginya sampe level 9, beda dua strip sama Channel Jr yang cuma sampe level 7.

    Channel Suju ato Channel Super Junior juga pernah mampir. Filosofinya sederhana, karena sepeda gw yang pertama namanya Channel, peda gw yang kedua namanya Channel Jr, maka yang ketiga gw namain Channel Super Junior. Tapi nama ini langsung gw coret, sesaat setelah gw ucapkan. Bukan apa-apa, peda gw bukan boyband. Ahaha.

    Kepikiran juga mau gw kasih nama yang islami, kayak Abdul Ghoffar sama Abdur Rahim. Meski terdengar aneh, tapi nama ini gw keep dulu. Mendampingi nama-nama sebelumnya.

    As you know, ngasih nama peda ga semudah yang lo bayangin. Selain unik dan enak didenget, gw juga harus mempertimbangkan kemungkinan nama teknik di masa depan. Misalnya, Channel Jr gw sekarang punya beberapa teknik seperti Super Speed, Super Speed Maxima, Collier Straight, dan Garden Up. Semuanya cocok dengan nama Channel Jr. Kalo gw pilih nama yang islami, yang berbau-bau arab misalnya, gw kudu ngasih nama teknik-teknik peda gw dengan nama arab juga. Padahal gw ga bisa bahasa arab. Yang ada di pikiran gw saat itu adalah Buroq. Tapi setelah gw pikir2 Buroq itu kata benda, sedangkan untuk teknik harusnya gw pake kata kerja ato kata sifat.

    Fasta sebenernya cukup keren juga. Tapi entah kenapa yang ada di otak gw malah Marija. Haha. Ga tau kenapa. Gw bisa pake nama teknik di badminton buat dipakai peda gw. Dengan sedikit modifikasi tentunya. Smash Crawl, Speedy Lob, Jump Net, dan lain-lain. Agak aneh sih, tapi biarin deh. Gw udah terlanjur suka sama nama Marija.

    Finally, welcome to our family, Marija. Hope we'll be have a great adventure.

Sunday, 27 April 2014

Tugas 2 - Etika & Profesionalisme TSI

1. Contoh Kasus Gangguan Pemanfaatan Teknologi
    Gangguan Pemanfaatan Teknologi bisa digolongkan menjadi dua, yaitu yang disengaja dan tidak disengaja. Berikut adalah contoh beberapa kasus gangguan baik yang disengaja maupun tidak.

a. Gangguan Disengaja
- Mengcopy suatu file/tulisan/kutipan/ide produk tanpa seizin dari pemilik.
    Disebut juga pembajakan. Hal ini tentu saja akan sangat merugikan pihak pemilik, baik dari segi materiil maupun non materiil. Contoh kasus adalah beredarnya CD-CD film bajakan. Dengan beredarnya CD-CD bajakan, otomatis penjualan CD yang asli/pengunjung bioskop akan berkurang, akibatnya pendapatan produsen film akan berkurang.

- Hack website
    Sering kita dengar  adanya isu website yang dihack oleh orang tak dikenal. Tentu saja hal ini akan merugikan pihak yang websitenya dihack. Selain kerugian materiil, hal ini juga bisa menimbulkan fitnah dan perusakan citra, apabila si hacker memasukkan informasi-informasi yang tidak benar di website tersebut. Contoh kasus hack adalah ketika hubungan Indonesia dan Malaysia memanas akibat kasus hak cipta lagu Rasa Sayange. Saat itu, ratusan situs malaysia dihack oleh hacker dari Indonesia.

- Website palsu
    Website-website penting dan terkenal seperti Facebook, website bank, seringkali menjadi sasaran empuk para pembuat website palsu. Mereka membuat website palsu dengan tampilan antarmuka semirip mungkin dengan website aslinya dengan nama domain yang juga mirip dengan tujuan agar calon korban mengunjungi website tersebut, dan mendapatkan username dan password korban ketika login. Contoh kasus ini adalah ketika awal dibukanya clickbca.com milikn Bank BCA. Ketika itu banyak sekali website palsu yang bermunculan dan banyak pula korban yang bermunculan.

b. Tidak Disengaja
- Server Down
    Gangguan ini tidak disengaja, melainkan karena infrastruktur yang kurang memadai. Biasanya karena ketidakmampuan server melayani jumlah pengunjung website/program yang terlalu banyak. Contoh kasus adalah website studentsite.gunadarma.ac.id. Ketika musim pengecekan nilai berlangsung, website akan down selama beberapa hari.

- Gangguan pihak ketiga
    Contohnya adalah listrik mati. Sehingga akan mengganggu penyebaran informasi kepada masyarakat.


2. Mengapa Muncul ?
    Gangguan-dalam dalam pemanfaatan teknologi, terutama yang disengaja, biasanya muncul karena faktor keamanan sistem yang lemah, sehingga bisa ditembus oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Kasus-kasus seperti pembajakan dan hacking website terjadi karena sistem bisa ditembus oleh si pembajak/hacker.

    Ketidaktelitian user juga bisa jadi sasaran empuk para penjahat dunia maya. Seperti kasus website palsu, si penjahat biasanya memiliki nama domain yang mirip-mirip dengan nama domain aslinya. Sehingga, ketika si user tidak teliti, maka ia akan terjebak masuk ke dalam domain palsu.

    Faktor lain adalah infrastruktur, baik dari sisi hardware maupun hardware. Seringkali infrastruktur digunakan melebihi kapasitasnya, sehingga gangguan-gangguan menjadi sering muncul.

    Faktor-faktor lain seperti ketegasan hukum dan memperbaiki etika dalam penggunaan teknologi sistem informasi juga tidak kalah penting dalam pencegahan terjadinya gangguan-gangguan tersebut.


3. Bagaimana Mengatasi ?
    Untuk mengatasi gangguan-gangguan di atas, ada dua pihak yang harus mengambil tindakan, yaitu dari pihak pengembang dan pihak pengguna.
    Pihak pengembang bisa mengatasi gangguan-gangguan tersebut dengan meningkatkan sistem keamanannya, meningkatkan kemampuan infrastruktur, memberi informasi/notifikasi kepada pengguna secepat mungkin ketika terjadi kesalahan, dan lain-lain.
    Sedangkan bagi pihak pengguna, bisa lebih meningkatkan kehati-hatiannya saat menerima informasi. Tidak serta merta langsung mempercayai informasi yang didapatkan dan selalu mengecek validitas informasi yang diterima.
    Lebih mempertegas hukum bagi mereka yang melakukan gangguan secara sengaja dan merugikan banyak orang. Juga meningkatkan etika dalam pemanfaatan teknologi informasi.


Tuesday, 15 April 2014

Maaf Channel Jr,

    Kaki kiri gw lecet-lecet. Dan perihnya ampon. The story begin kemarin pagi pas berangkat kantor. Gw jatoh dari sepeda. Kalo lo ngira 'seberapa parah sih jatoh dari sepeda?', jawabannya emang ga parah-parah amat kalo dibanding naik motor. Tapi kalo diliat dari history gw jatoh, baik naik motor, sepeda, jalan, ato merayap, ini adalah yang paling parah. Bahkan lebih parah dari waktu gw jatoh dari motor.

    Abis jatoh, gw langsung maju jalan lagi, karena masih lumayan jauh dari kantor. Pun waktu itu ga begitu kerasa sakitnya. Baru pas nyampe kantor gw tengok kaki gw, dan buseng... dengkul gw lecet parah, bahkan darahnya sampe ngalir kek selokan. Kulit di tulang kering juga udah berubah bentuk, sama beberapa lecet kecil di punggung kaki. Pas mau gw bersihin sama air, ampooooonnn, bahkan di kamar mandi kantor gw teriak-teriak. Sakit banget bok.

    Orang-orang kantor pada nyuruh gw ke klinik kantor. Tapi gw males. Haha. Gw udah pernah cerita kan gimana malesnya gw 'berobat'. Jadi gw bersihin sendiri aja tu luka sama air, berharap cepet kering. Sewaktu ngebersihin luka itulah gw inget sesuatu. Ya, sepertinya Channel Jr (sepeda gw) sakit hati. Sepertinya Channel Jr marah sama gw. Ya ya.

    Ada apa gerangan? Kemarin pagi, gw dapet telpon dari orang koperasi kantor. Doi bilang, koperasi mau ngebeliin gw sepeda baru. Dan gw suruh milih sepeda dengan budget yang telah ditentukan. Gw nyari sepeda bareng Channel Jr, dan ya, pasti Channel Jr denger, dan sakit hati. I'm so sorry Channel. Gw ga peka sama lo. Tapi harusnya lo tahu kalo gw ga mungkin ninggalin lo. Bagi gw, lo bukan cuman 'sepeda', lo temen gw, lo udah nganterin gw ke Bandung, Cirebon, Semarang, Surabaya. Dan ga mungkin gw ninggalin lo cuman karena ada sepeda baru. It just imposible.

    Well, gw ga nyalahin Channel. Ini salah gw. Harusnya gw lebih ngerti dia. Gw berharap Channel Jr bisa temenan sama anggota baru keluarga kita nanti.

Thursday, 3 April 2014

How i miss you,

    Banyak yang ga percaya kalo gw punya sodara kembar. Well, karena itu memang benar. Hehe. Karena emang di data keluarga, gw emang ga punya sodara kembar. Tapi percayalah, bahwa gw punya sodara kembar. Ato kalo masih ga percaya, pura-pura aja situ percaya gw punya sodara kembar #maksa.

    Well, pertama kali kita menyadari kekembaran kita adalah pas kelas dua SMK. Kita temenan. Tapi temen macam apa yang kalo terjadi sesuatu sama dia, gw bisa kerasa dan tau. Temen macem apa yang kalo mau pergi bareng, tanpa janjian bisa tiba-tiba pake baju yang match. Temen macem apa yang bisa dateng ke tempat yang sama tanpa janjian sebelumnya. Well, bagi gw, doi bukan hanya temen. Kita sodaraan. Sodara kembar.

    Sejak kita lulus SMK, bisa diitung berapa kali kita ketemuan. As you know lah, meski kembar, tapi kita punya keluarga yang berbeda. Hehe. Tapi meski begitu, tiap kali terjadi apa-apa sama dia, entah kenapa gw bisa ngerasain. Even, waktu radang gw kumat, gw tau kalo dia abis minum es. Even, kalo kondisi badan gw lagi ngedrop, dia tiba-tiba bisa SMS dan minta gw buat jaga kesehatan. Well, we know each other.

    Tapi meski gitu, meski sudah tahu kondisi masing-masing, tetep aja itu ga cukup buat ngilangin kangen. Terakhir kali gw ketemu sodara kembar gw adalah awal tahun kemarin. Sebelum doi terbang ke NTT, dan sekarang udah pindah ke Balikpapan. Gw kangen cerita sama doi, dari cita-cita, ambisi, sampe hal abstrak sekalipun. Gw kangen makan mie ayam bareng. Gw kangen jalan ke Gramedia bareng. Gw kangen dia, segalanya tentang dia.

    Tino, miss you...