::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 16 October 2014

[Niat Banget]- Kondangan ke Pagar Alam

    Seumur-umur, ini adalah kondangan terjauh dan terniat yang pernah gw lakuin. Namun begitu ini bukan kondangan yang paling melelahkan. Jauh lebih melelahkan kondangan di nikahannya orang yang pernah lu suka #tsah.

    Berawal dari keceplosan salah satu personel untuk kondangan rame-rame sekalian jalan-jalan, akhirnya pada hari Jumat-Sabtu-Minggu kemarin gw sama temen-temen kantor jalan ke Pagar Alam, Sumatera Selatan. Gw sih dari awal udah menduga, 'ga bakal bisa jalan-jalan ini ma, capek doank di jalan'. Secara menurut info yang kami dapet, perjalanan dari Jakarta ke Pagar Alam via jalur darat itu butuh waktu sekitar 24-26 jam tanpa macet. Tapi ya sudahlah, kapan lagi kita jalan bareng kayak gini. Kalo kata temen gw ma, 'perjalanan membujang'.

    Tim berangkat hari jumat jam 10 pagi dengan bekal cemilan satu alfamart. Banyak banget sumpah dah. Dan gw sebage anak kos tentu saja berdiri di barisan terdepan untuk melahap semua cemilan ini. Haha. Menjelang sore, sekiitar jam 3, kita sampe di pelabuhan Merak. Temen-temen yang tadinya pada setengah hidup karena kebanyakan tidur di mobil, tiba-tiba terlahir kembali. Nampaknya, ini adalah pengalaman pertama personel IT naik kapal Fery. Termasuk gw. Haha. Di kapal, tim terbagi menjadi dua. Satu yang tetep di dalem kapal nonton bola (AFF U19) dan tim satu lagi di sibuk poto-poto di luar.


    Kapal sampe di Bakauheni menjelang maghrib. Temen-temen pada super semangat karena udah nyampe di pulau sumatera. 'Bentar lagi nih', pikir gw. Tapi jam 8 lewat, jam 10 lewat, jam 12 lewat, temen-temen mule males. Jam 2 lewat, jam 4 lewat, muka udah pada butek. Jam 6 lewat, jam 8 lewat, udah pada siap lompat mobil saking bosennya. Buset dah, ini perjalanan bener-bener bikin pantat gepeng. Medannya juga ga main-main, udah kayak ninja Hattori dah, mendaki gunung lewat di lembah sungai mengalir indah, bikin sengsara. Jam 10 lewat, udah pada gigit sofa mobil, jam 11 lewat pada gigit temen sendiri, jam 12 lewat dan kita tersesat. Gw udah siap-siap bertanya pada dewa bumi, tapi pada akhirnya kita menemukan jalan yang benar. Jam 1 kita sampe lokasi. Tepar.

    Satu hal yang bikin gw exited adalah rumah panggung. Ya, ini adalah pertama kalinya gw liat rumah panggung berjejer banyak banget. Hal kedua adalah bahasa dan logat yang gw ga ngerti. Hal ketiga adalah kegiatan adat 'Pantawan' yang sukses bikin perut gw buncit tiba-tiba. Pantawan adalah adat di sono yang mana ketika ada orang nikahan, pasangan pengantin harus berkunjung ke rumah sanak sodara dekat termasuk tetangga. Minta doa lah intinya. Dan pas tiba di rumah yang didatengin, meja udah penuh sama makanan, dan kita harus makan apapun yang terjadi. Emang adat ini harusnya buat pengantin aja, tapi berhubung kita udah dateng jauh-jauh, ga ngerti adat dan pengen tau, akhirnya kami diijinkan ikut. Haha.




    Setelah acara nikahan kelar, kita bergegas menuju ke hotel di kota Pagar Alam. Perlu diketahui, kalo faktor penentu peradaban saat ini adalah adanya Alfamart/Indomaret, maka lokasi nikahan temen gw ini jauh dari peradaban. Kalo ditarik ke belakang, mungkin sekarang kita ada di peradaban Mesopotamia. Butuh waktu 2 jam untuk sampe ke hotel. Sebelum tepar, kita sempatkan dulu hunting makan dan oleh-oleh. FYI, yang khas dari Pagar Alam antara lain adalah : Pindang Manunjang Ikan Patin, Teh Hitam, Kopi, sama Lempuk. Jadi cobain deh itu. Kita makan di resto88 (dapet info dari orang hotel). Pindang Manunjangnya gw akui ajib. Ditambah tea jahe, surga. Abis kulineran, balik ke hotel, tepar. Gw sendiri ga bisa tidur sampe jam 12 malem. Bukan apa-apa, cuman karena mantan ngajakin ngobrol. Errrr.

    Keesokan paginya, bukan, keesokan subuhnya kita jalan ke Gunung Dempo. Ga lama dari hotel, cuman setengah jam. Gunung Dempo menurut gw ga beda jauh sama puncak lah. Dingin dan kebun teh. Bedanya, pemdangan di Gunung Dempo sedikit lebih ajib dan sepi. Ga ada orang jualan apalagi nawarin vila. Entah kalo malem, soalnya kita kesono pagi bener. Hehe.


    Dan jam 8 pagi kita udah kudu jalan pulang, mengingat senin harus masuk kerja lagi. Apa daya, pak bos tak mengijinkan kita cuti. Tiada kesan berarti pas perjalanan pulang kecuali banyaknya orang nikahan. Udah ga terhitung berapa kali nikahan yang kita lewati di sepanjang jalan. Singkat cerita, kita sampe di kantor jam 10 pagi hari senin. Niatnya nyampe kantor langsung tidur, tapi mata nampaknya kangen sama layar komputer, jadinya seharin nongkrong di depan komputer.

    Di akhir posting ini, ada beberapa hal yang pengen gw sampein.
1. Congrat for your merried, sist. Sekarang lo udah ga bisa gw panggil sist lagi -> Emak. Haha.
2. Sorry temen-temen, karena pas perjalanan pulang gw yang makan cemilan diam-diam, mule dari kue tambang sampe keripik singkong. Maaf.
3. Bagi para pembaca, ada baiknya kalo nikahan di kota aja ato seenggaknya di lokasi yang mudah diakses.

    Sekian..

No comments:

Post a Comment