::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 6 June 2012

Dunia Maya

    Kalau ada istilah 'dunia maya', harusnya ada makhluk-makhluk maya donk, termasuk manusia maya. Dan kalau bener ada istilah manusia maya, gue mungkin bisa masuk kategori ini.

    Di posting kali ini, mungkin bahasa gw agak beradab kalo dibanding posting sebelumnya. Entahlah, tapi emang untuk ngembaliin gaya menulis yang udah lama ga dilakuin itu susah banget. Sejujurnya, kalo boleh milih, gw lebih suka gaya nulis gw yang slengekan dan apa adanya. Tapi apa boleh buat, ternyata nulis kayak gitu tu ga gampang. Dan tambah ga gampang lagi setelah hampir sebulan ini gw ga nulis. So, buat yang baca dan mau komplain, komplain aja. Paling juga ga gw tanggepin. Hehehe. Canda men,

    Kembali ke dunia maya. Istilah dunia maya tu kalo ga salah mulai muncul pas ada internet. Orang-orang menyebut internet itu sebagai dunia tersendiri yang terpisah dengan dunia nyata. Contohnya ni ya. Lo bisa ngobrol dengan orang lain tanpa kudu bertatap muka secara langsung. Lo bisa chat lewat YM, Whatsapp, dll. Ato mungkin yang versi jadul, lo bisa mIrc nan (Hahaha. Jaman jadul banget tu). Lo juga bisa kirim-kirim surat tanpa perlu nyusahin pak pos. Kan ada email. Lo ga perlu beli koran, karena di internet lo bisa dapet versi elektronik. Lo bisa berinteraksi sama temen-temen lo, bahkan temennya temen lo, lewat social network, kayak friendser (iye, gw emang jadul) dan facebook. Lo bisa nulis diary tanpa perlu beli diarynya. Blog dan Microblog (Twitter) memberikan kemudahan itu. Bahkan lo bisa belanja lewat internet. Dan ajaibnya, meskipun lo belanjanya lewat dunia maya, barang yang lo dapet nyata men. Agak-agak mistik emang sih,

    Nah, karena segala kemudahan yang diberikan oleh internet itu, terlalu asik bermain dengan dunia maya, orang jadi mulai migrasi dari dunia nyata ke dunia maya. Jadi sebenarnya membantu program pemerintah juga sih. Dan kalo ada yang tanya siapa yang paling diuntungkan dengan adanya dunia maya ini? Maka lo semua kudu sepakat, yang paling diuntungkan adalah GW. Yak, bener, gw. Gw adalah orang yang super pemalu dan pendiem. Tapi dengan adanya Chat, gw jadi berani ngomong. Mulai dari PDKT sampe ngegodain mba-mba sales aja gw berani. Hal yang ga mungkin bisa gw lakuin di dunia nyata. Kebayang, gw lagi belanja di Ind*Ma*t gitu, terus pas mau bayar, gw bilang 'Mba, hatinya boleh ditawar ga mba?'. Boro-boro didengerim, digampar iya.

    Dunia maya juga bikin gw brani nawar. Bahkan ngalahin gilanya nyokap kalo lagi nawar di pasar. Hal yang sangat tidak mungkin gw lakuin di dunia nyata. Gw kalo di pasar, cuma punya dua opsi. Beli atau ga beli. Tapi saat gw ada di dunia maya, opsi gw nambah dua. Beli, Ga Beli, Tawar, Godain Mba-mba nya. Hehe,

    Dan masih banyak deh, hal yang ga mungkin gw lakuin di dunia nyata, jadi terwujud di dunia maya. Tapi, tetep ada tapinya. Dunia maya juga bisa menjadi bumerang bagi mereka yang udah freak. Termasuk gw. Bahkan di ruang kantor gw yang 5 x 5 meter, dan diisi sama 6 manusia doang, tiap kali komunikasi gw selalu pake Chat. Jarang banget ngomong langsung. Mau ketawa aja lewat emoticon. Hehe. Selain itu dunia maya juga menghasilkan pribadi-pribadi yang memiliki ketergantungan dengan koneksi internet. Gw, bisa tahan sehari ga makan 8 jam. Tapi gw ga bisa tahan sejam aja ga ada koneksi internet. Ga ada internet tu kayak lo tersesat di dunia yang lo ga tau ada dimana. Pernah seketika gw lagi dari Semarang ke Jakarta naik bis. Dan itu pertama kalinya gw naik bis ke Jakarta, masih ga tau arah dan tujuan. Di perjalanan, tiap 10 menit sekali gw cek, gw ada dimana, lewat Google Map. Turun dari bis gw ga tau kudu naik apa lagi buat sampe rumah, alih-alih nanya orang, gw googling, 'bagaimana bis Cileungsi ?', dan semua jawaban gw terjawab. Apesnya adalah ketika batere handphone gw abis, dan gw belum sampe. Itu deg-deg-annya lebih dari mau ketemu gebetan (kayaknya sih). Gimana kalo gw nyasar? Gw kudu tanya sama siapa? Tapi untungnya gw punya hanphone yang lain yang punya koneksi inet juga. Buahahahaha. Jadi gw akhirnya selamet sampe rumah.

    Well, bagi orang-orang kayak gw, yang di dunia nyata pemalu, pendiem, imut gini, dunia maya seakan menjadi alternatif lain dunia yang bisa disinggahi. Meskipun kadang gw mikir juga, kalo gw terlalu freak hidup di dunia maya, istri gw ntar maya juga. Kan gw ga mau punya istri maya. Takut dimarahin Ariel. :kabur. Dan kalo ada istilah manusia maya, mungkin gw udah punya KTP nya.