::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 28 October 2014

Jakarta Marathon - Impossible is Possible

    Ini adalah hari ketiga dimana gw ilfeel kalo liat tangga. Kaki gw belum siap lair batin buat naik-turun tangga, pun buat jalan aja rasanya udah kayak uang bulanan abis, lemes. Ya, sejak ikutan Jakarta Marathon hari minggu kemarin, badan gw, terutama kaki, belum terecovery dengan sempurna.  Meskipun ini jauh, jauuuuuhhh lebih enakan daripada hari senin kemarin, dimana sekujur badan gw rasanya kayak abis diinjek gajah. Gw terpaksa cuti ngantor, karena jangankan buat ngantor, buat ke kamar mandi aja gw kudu meringis abis-abisan. Punggung gw udah gw tempel empat koyo cabe super hot sekaligus, sementara kaki gw ga pernah kering dari counterpain. Memang begitulah cinta, deritanya tiada berakhir #loh

    But, lupakan segala keluhan dan rasa sakit itu, karena di atas itu semua gw puas, seneng, luar biasa. Gw berhasil lari Full Marathon, 42km. Gw ulangi, GW BERHASIL LARI FULL MARATHON, 42KM. Gw ulangi, GW JOMBLOOOO #ups. Ini adalah salah satu moment terbesar dalam hidup gw. Dan yup, pain is temporary but pride is forever.

    Dari semua runner yang ikutan event ini, mungkin gw adalah runner yang paling minim persiapan. Sementara yang lain pada latihan rutin dengan planning super mateng dari beberapa bulan sebelumnya, gw cuman lari seadanya di hari sabtu doank. Paling mentok 14 km. Padahal gw harus menempuh 42km di hari H. Sementara yang lain pada sibuk mempersiapkan segala perlengkapan perang, termasuk milih celana compression, kaos dryfit, sampe kaos kaki yang pas, gw dengan begonya lari dengan celana 5/8 yang biasa gw pake buat jalan. Sementara yang lain pada sibuk carboloading plus mengkonsumsi berbagai macam suplemen, gw dengan oon nya malah mengurangi konsumsi karbohidrat karena gw lagi diet (efek stres karena berat badan gw tiba-tiba naik 5 kg). Jujur aja, gw terlalu ngeremehin lari 42km. Secara gw pikir gw selalu berhasil lari 20-an km tanpa ada kesulitan berarti, dan gw pikir 42 km ga akan jauh berbeda. But the fact is, gw salah besar.

    Dari titik start sampe km 15, gw masih oke. Gw masih bisa  lari sambil becanda bareng temen-temen lari gw (Derby : om Murat, Lidya, Ari, Winda, UI Runners). Meskipun sejak di km 7 atau 8 tadi, gw harus nahan sakit, karena lutut gw tiba-tiba sakit. Ini lutut emang udah bermasalah dari kemarin-kemarin, tapi gw abaikan karena selama ini ga begitu mengganggu. Di km 17 gw kehilangan jejak anak-anak, entah kemana. Tinggal gw sama Winda doank. Mungkin ini takdir #ups. Winda bahkan ngambilin gw minum pas di water station #ups #ups. Tapi apa daya, U-Turn memisahkan kita. Gw yang iktuan Full Marathon harus ngambil jalan lurus, sementara Winda yang ngambil Half Marathon harus balik arah. Kita berpisah. Sial. Mungkin ini takdir #spu.

    Sejak ditinggal Winda, hidup gw seakan goyah. Lutut gw yang tadinya bisa lari 19 km tanpa berhenti, tiba-tiba sakit banget. Gw terpaksa berhenti di km 22-23 karena takut kenapa-kenapa kalo gw terus lanjut lari. Setelah sedikit stretching dan istirahat, gw akhirnya bisa lari lagi, meskipun sambil meringis karena lutut gw masih aja nyut-nyutan. Sakit di lutut ternyata ngefek sama badan gw. Badan gw yang tadinya fit, tiba-tiba ngedrop. Di km 25, gw sempet mampir ke pos medic buat minta pain killer spray, tapi ternyata spray nya abis. Sial. Makin lama, lutut gw makin ga karuan. Dari km 25 ini gw cuma bisa lari sekilo, jalan, lari sekilo lagi, jalan lagi. Gitu terus, sampe akhirnya di km 33-34 ga cuman lutut gw yang rewel, betis gw juga ikut-ikutan. Gw mampir lagi ke pos medic buat minta pain killer spray, dan (lagi) mereka keabisan. Sial dan sakit bener. Di saat-saat ini tiba-tiba gw keingetan sama film lari yang pernah gw nonton. Di film itu dikatakan bahwa rintangan terbesar saat Marathon adalah di km 33-35. Dan di saat itulah gw bertekat, apapun yang terjadi gw harus lewat km 35. Gw lari lagi, meskipun sebenernya speednya udah keong banget. Dan lewat juga km 35.

    Di km 36-37, ga cuman lutut sama betis gw yang nyut-nyutan, sekarang paha dan pergelangan kaki juga ga mau ketinggalan. Untungnya ada bule yang berbaik hati mau ngasih gw blue gel. Lumayan buat meredam rasa sakit yang udah ga karuan. 4 km menjelang garis finish, tiba-tiba semangat gw kebakar lagi. Gw pikir kebangetan banget kalo gw sampe gagal, padahal gw udah sampe sejauh ini. 2 km menjelang finish, gw ketemu sama bapak-bapak yang udah loyo banget. Ga beda lah sama gw. Dan akhirnya dengan sok-sok akrab gw ajak tu bapak buat finish bareng. Si bapak manggut-manggut dan lari lagi bareng gw. Well, ini  yang namanya keluarga dalam derita. Menjelang garis finish, ternyata anak-anak yang udah pada finish duluan udah nongkrong  di samping finish line, sambil teriak-teriak, 'Ayo Co! Lebih kenceng, biar kece fotonya!'. Gw nyengir. Tapi udah ga bisa nambah speed lagi. Maafkeun. Di garis finish, gw sama si bapak yang barengan sama gw (yang gw ga tau namanya) berpelukan sambil saling ngucapin terima kasih. Dan tiada kata yang lebih kece untuk diucapkan pas nyampe di garis finish selain , 'Thanks God!'.

    Well, ini adalah Marathon pertama gw. Meskipun dengan persiapan yang kacau balau, toh akhirnya gw bisa juga. Hal yang ga pernah gw bayangin sebelumnya, yang dulunya gw anggep impossible, tapi toh ternyata possible juga. Ini ngebuka mata gw sekaligus ngebuktiin bahwa impossible is possible, asal kita mau memulai melangkah di garis start dan  berusaha sekuat tenaga, ga nyerah, event harus bersakit-sakit dulu buat sampe di garis finish. Dan yang ga kalah pentingnya adalah persiapan. Karena tanpa persiapan yang mateng dan ngeremehin apa yang bakal lo hadapi dan jalani, lo bakal berakhir dengan jalan ngangkang dan ilfeel liat tangga kayak gw.

7 comments:

  1. hidupmu goyah semenjak berpisah di km....dgn peserta HM..thumbs up co

    ReplyDelete
  2. Co, keren euyy. Nah harusnya perjuangan mengerjar cinta kaya gini juga nih. Mantapppp. Cieee. Hehehehe

    ReplyDelete