::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 12 October 2016

Manusia Bermulut Besar,

Bukan, gw bukan sedang ngomongin Kumbakarna yang secara fisik emang bermulut besar. Gw juga ga sedang ngomongin ikan lohan, karena gw ga ngerti ikan. Yang pengen gw tulis disini adalah tentang Big Talk, not Big Mouth.

Gw akui gw adalah manusia bermulut besar aka Big Talk. Gw paling demen kalo soal ngomongin dreams, goal, what will you do in the future, dan sebagai dan sebagainya. Semua orang yang kenal gw, dari yang udah tahu dalemannya gw sampai yang cuma liat wajah gantengnya gw tahu kalo gw adalah manusia bermulut besar. Suka ngomong yang unimaginable bahkan sulit terealisasi. Sampe kadang yang diajak ngobrol males ngedengerinnya. Hehe. Sebagian ada yang antusias, tapi lebih banyak yang cuma mau bikin gw seneng aja. Hehe, no problemo. Udah mau ngedengerin gw aja itu udah keren.
Apakah ada yang salah? Setelah gw pikir-pikir ternyata ada. Apa itu ? Ternyata dengan semua omongan gw, yang selalu gw ucapin di setiap kesempatan, ngebikin orang jadi bener-bener menanti dan menunggu, apakah gw emang cuma bermulut besar aja ataukah act yang gw lakuin sama besarnya dengan omongan gw. Dan ya, terima kasih, karena dengan kalian yang mempertanyakan omongan-omongan gw, gw jadi tertantang untuk ngebuktiinnya.
Salah empat Big Talk gw yang paling sering gw omongin adalah tentang Pendidikan, Sepeda, Travel, dan Dosen. 
Gw selalu bermimpi untuk get a scholarship dan kuliah diluar negeri. Mimpi yang udah gw pupuk dari sejak gw SMP. Mimpi yang walaupun sampe sekarang belum kewujud tapi masih terngiang jelas di kepala gw. Selain soal beasiswa gw juga berambisi untuk bisa S3 sebelum umur 30 tahun. Jujur gw ga ngerti caranya, tapi namanya juga mimpi kan, bebas. Yang jelas kalo soal ini, toh sekarang gw udah mau lulus S2 juga. Artinya apa, gw ga cuma Big Talk. Gw sedang berusaha mewujudkan Big Talk gw, entah dengan perjuangan seperti apa, jalan yang kayak gimana, gw ga tau. Toh mimpi juga ga pernah ngasih penunjuk arah.
Sejak gw mulai sepedaan kurang lebih empat taun lalu, gw selalu bermimpi untuk bisa sepedaan sejauh mungkin. Target terakhir gw adalah sepedaan ke Tokyo, di negerinya Daisuke Nakanishi sensei. Gw paham, dengan kondisi gw yang sekarang, mimpi ini agak absurd. Tapi gw selalu yakin gw bisa. Apakah ini Big Talk lagi? Who knows. Tapi toh kalaupun ini cuma Big Talk doank, Big Talk ini udah ngebuat gw sepedaan ke tempat yang ga pernah gw pikirkan sebelumnya. Dimulai dari sepedaan ke Bogor, Bandung, Cirebon, Semarang, Surabaya, Bali, dan terakhir Way Kambas. Prosesnya aja udah syarat pengalaman dan kebahagiaan gini, lantas kenapa gw harus menghapus Sepedaan ke Tokyo dari daftar mimpi gw?
Travel. Gw sebenernya ga pernah punya pandangan yang spesifik tentang mau travel kemana gw. Ga kayak pendidikan yang udah jelas targetnya : Get a Scholarship and Finish Doctoral program before 30th, atau kayak sepedaan yang juga jelas : want to biking to Tokyo. Soal travel, gw ga ada target. Yang penting jalan-jalan aja.
Dan terakhir adalah dosen. Menjadi dosen juga merupakan mimpi gw sejak SMP, yang sampai hari ini masih tumbuh subur di otak gw. Gw pengen jadi dosen yang keren, punya bidang penelitian yang keren, ngajar mahasiswa-mahasiswa dengan teknik-teknik yang menyenangkan, dan satu lagi dosen itu harus selalu willing to learn. Apakah ini hanya Big Talk? Bisa iya bisa engga. Karena pasalnya dari dulu gw ga pernah do something to achieved that. But sekarang, walaupun cuma sabtu doank dan cuma beberapa SKS doank, gw juga bisa disebut dosen.
Dan banyak sekali Big Talk yang sering gw ucapkan, entah itu terealisasi atau masuk tong sampah doank. Mulai dari Big Talk soal pernikahan, olahraga, buku, mengelola keuangan, sampe soal yang paling sepele sekalipun seperti pengetahuan tentang manga dan keharusan makan buah minimal seminggu sekali. Yang jelas, bagi gw selama itu ga dosa, Big Talk is okai. Ga peduli di depan sana nanti situasi berubah, kondisi berubah, hidup berubah, everything changed, gw ga peduli. Mimpi tetep mimpi. Dan gw bersyukur gw bisa bermimpi.

Friday, 7 October 2016

Gw Masih Idup. Sekian.

       Mungkin sebagian dari yang baca blog gw ada yang bertanya-tanya, "kemana aja lo, Co? Ga pernah ngeblog lagi!". Tapi mungkin sebagian yang lain juga ga bertanya-tanya juga karena emang ga pernah mampir di blog. Hehe. Well, alesannya singkat tapi sebenernya panjang, mudah tapi kompleks, pengen diceritain tapi belum bisa diceritain. Intinya, kalo kata Smoker di One Piece pas arc Arabasta, "Ini adalah tanda dari perpindahan era". Di proses perpindahan ini hectic nya minta ampun hingga hampir seluruh energi gw cuma fokus buat ngurus itu doank. Bahkan ni ya, bayangin aja, gw sampai ga sepedaan lagi ke kantor. Bayangin, seorang Coco yang couple banget sama sepeda, tiba-tiba ga sepedaan. Well, gw nulis ini sebenernya juga iseng aja sih. Barangkali ada yang nanyain, atau kangen gw, atau mau tau gw masih idup apa kagak, ya lewat postingan singkat ini gw mau jawab bahwa "Gw Masih Idup, Tapi Belum Bisa Cerita Tentang Idup Gw di Blog Aja". Sekian.