::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 16 March 2015

Unexpected Trail Run - Halimun Salak Trail Run

    Malem itu gw baru mau menikmati setengah gelondong semangka gw, ketika temen lari gw si Irfan Oit wasap gw konfirmasi ikutan ke Halimun. FYI, tanggal 14 Maret Derby dan Indo Runners, dan para penggiat lari lainnya ngadain race di Gunung Halimun, yaitu Halimun Salak Trail Run. Meskipun Derby dipercaya sebagai penyelenggara utamanya, gw sendiri sedari awal emang udah ga tergabung jadi panitia, dan ga ngikutin perkembangannya. Gw terlalu sibuk ngurusin diri gw sendiri yang beberapa minggu dan bulan ini agak kaco. Dan well, ketika si Irfan Oit wasap, gw sama sekali ga ada persiapan. Tapi, whatever, gw iyakan, dengan niatan gw pengen ngebantu acara sebisa gw. Suruh jadi sie angkat-angkat juga gapapa deh. Gw juga anggota Derby, so let me be part of Derby. Hihi.

    Sesuai kesepakatan, jam 2 pagi keesokan harinya, gw sama Irfan Oit nebeng di mobilnya Ian. Total ada 6 orang yang berangkat saat itu: Ian, Uda Arsy, Yogi, Atthar, Irfan Oit, dan gw.

    Sampe di lokasi jam 4 subuh. Dan kesalahan adalah karena gw kesono cuma pake celana pendek sama kaos lengan pendek. Lumayan bikin badan gw beku. Setelah say hai dengan temen-temen panitia yang udah pada sibuk, oleh Kang Uban gw langsung ditarik ke area drop bag buat bantuin anak-anak disana. Beres di drop bag, gw langsung dipanggil lagi sama Om Rudi. Dengan sedikit bisik-bisik mesra, Om Rudi bilang, 'Co, lo siap lari ga ?' Gw agak cengok. 'Lo ikut lari paling belakang, ngebantu pelari kalo ada apa-apa sama laporan di tiap pos kalo lo orang terakhir'. Tanpa ba bi bu, gw langsung bilang, 'Siap Komandan!'. Yang jadi masalah adalah Om Rudi bilangnya pas peserta udah pada lari, jadi gw kudu langsung lari tanpa pemanasan.

    Tugas ini ternyata tak semudah yang gw bayangkan. Belum ada 1km lari, udah ada yang tepar. Gw sama Irfan Oit berkali-kali kudu nemenin dan memastikan bahwa doi baik-baik saja. Dan di km 1,sekian itu orang akhirnya nyerah juga. Kaki dan perutnya kram dan ga bisa lanjut lagi. Gw sama Oit yang ga punya bekal pertolongan pertama memutuskan untuk manggil tim medis yang ada di km 2,5. Lari secepet yang gw bisa, minta tolong, dan balik ke lokasi lagi. Gw sama Oit akhirnya sepakat buat menyerahkan tanggung jawab itu orang kepada tim medis, dan kemudian gw sama Oit kudu lari lagi mengejar orang terakhir berikutnya yang akhirnya ketemu di puncak kawah ratu. Di puncak kawah ratu, gw sama Oit sempet ketemu sama Andi Jon, ngobrol ngalor ngidul, sambil menikmati pemandangan dari atas gunung. Juga sempet foto-foto alay. Satu hal yang gw sadari pas foto-foto adalah, pemandangan dan suasana di puncak jauh lebih bagus dipandang mata daripada dipotret kamera. Ini kebalikan dari post gw sebelumnya 'Ketika Fotonya tak Seindah Aslinya'.


    Dari puncak kawah ratu, gw sama Oit ngikut di belakang orang terakhir lagi. Naas, itu orang terakhir kena engkel jadi doi ga bisa lari dan cuma bisa jalan aja. Di tengah jalan gw juga sempet lari-lari ngejar orang karena salah jalur. Saking paniknya gw, karena takut kenapa-napa sama tu orang dan terlalu jauh masuk ke hutan, gw sampe ga peduli tangan gw kena ranting-ranting poon dan kaki gw keantuk batu sampe sedikit berdarah. Macem-macem lah. Hingga akhirnya tugas ini selesai jam 11.30 siang, sekitar 5 jam dari langkah pertama start.

    Selesai race, langsung balik karena pak sopir udah ngajakin balik. Well, this is unexpected race yang lumayan seru. Thanks om rudi, thanks semua panitia, thanks Derby.

Thursday, 12 March 2015

What's happen in this week ?

    Berat sodara, berat. Minggu-minggu kemarin, bahkan sampai minggu ini juga, hidup gw berat. Bukan berarti berat badan gw naik (walopun kenyataannya naik juga sih, sekarang udah kelewat 60... tidakkkk!!), tapi tekanan hidup yang jadi tambah berat.

    First, udah sekitar 3 minggu ini kuliah S2 gw mulai. Satu kata untuk menggambarkan kuliah ini, berat. Bukan berat karena tugas, ato dosen, ato apa, tapi berat karena kuliahnya di salemba, suatu tempat nun jauh di tengah-tengah belantara Jakarta, 22 km dari kosan gw di depok, dan 32 km dari kantor gw di cibubur. Berat karena kuliah mulai jam setengah tujuh, padahal biasanya jam 6 gw baru nyampe kosan. Berat karena itu artinya gw pasti telat. Gw udah nyobain berbagai kombinasi buat menuju kampus, mulai dari : kantor - kosan - stasiun - salemba via sepeda dan KRL, kantor - salemba via sepeda, dan yang terakhir kantor - kampus -stasiun - salemba via sepeda dan KRL. Pilihan pertama sukses bikin gw ga boleh ngisi presensi karena gw telat masuk hampir sejam, pilihan kedua sukses bikin gw tepar karena dalam sehari gw harus menempuh jarak lebih dari 70km (kosan -kantor :20km, kantor-salemba : 32 km, salemba-kosan :22km), pilihan ketiga lumayan oke, walopun abis sepedaan langsung berangkat kampus tanpa mandi dulu. Agak-agak bau sih. Well, kuliah s2 ini bener-bener sukses bikin gw capek dalam artian fisik dan mental.

    Second, sejak beberapa minggu yang lalu juga, gw dan dua orang temen gw nerima job dari orang buat bikin web gitu. Orang pertamanya temen gw. Gw dalam tim itu cuman jadi penggembira aja. Tapi well, keadaan ternyata tidak sesuai dengan apa yang kita rencanakan di awal-awal. Temen gw, sebut saja Bendot, yang jadi main person dalam tim ini ternyata didera kesibukan yang tiada berkesudahan. Rencana untuk kumpul tiap weekend hanya jadi kenangan, dan jujur gw ga tau ini job bakal jalan apa engga. Gw sendiri udah males.

    Third, dua minggu yang lalu gw dikasih info sama temen gw, bahwa gw keterima jadi dosen honorer di kampus. Gw seneng, kemudian sedih. Sedih kenapa? Karena gw dapet jam ngajar hari selasa, padahal gw minta buat ngajar hari sabtu, padahal kalo weekdays gw kerja, terus gimana coba ? Sampai hari ini seharusnya udah ada dua kali pertemuan. Pertemuan pertama gw dateng dg sedikit beralasan sama pak bos, dan pertemuan kedua gw ga dateng, karena ga enak sama pak bos. Well, gw udah ngajuin buat pindah jam ngajar ke hari sabtu, tapi unfortunetly sampe hari ini, belum ada respon. Tau lah..

    Fourth, seminggu yang lalu gw dipanggil lagi sama kampus gw. Kali ini masalah lamaran gw sebagai staff. FYI, gw udah ngajuin ini lamaran dari bulan desember tahun lalu, dan baru dipanggil lagi minggu kemarin. Cukup something lah. Untungnya, HRD nya baik hati dan suka bercerita. Beliau kemudian cerita apa saja yang bakal gw dapet, apa aja tugas gw, apa aja konsekuensi, bla bla bla, bla bla bla. Ada dua poin yang kemudian menjadi faktor utama buat gw ambil keputusan, gaji yang cuma setengah dari gaji gw sekarang dan perhitungan poin untuk kenaikan jabatan struktural yang baru dihitung setelah S2. Itu artinya, kalo gw ambil, selama 2 tahun ini gw bakal jalan di tempat, karena gw belum bisa ngumpulin poin. Dan pada akhirnya pada hari senin kemarin, gw putuskan, dengan berbagai pertimbangan untuk stay di kantor gw sekarang. Dan you know what, dua hari setelah gw bilang ke orang HRD kampus gw bahwa gw belum bisa gabung, giliran HRD kantor yang manggil gw. What's d matter ? Gw dipromosiin bos gw buat naik jabatan. Wkwkwk. Kalo gw bilang itu kayak kantor mau bilang 'ni jabatan lo gw naikin, so jangan berpikir untuk keluar sekarang'. Padahal, you know what, ini semua hanya kebetulan, karena kantor dan bos gw ga tau (atau belum tau, atau pura-pura ga tau) kalo gw udah ada panggilan dari kampus dan bersiap untuk resign dari kantor gw sekarang.

    Pertanyaan berikutnya mungkin adalah, kenapa gw ngelamar jadi staff di kampus dan berniat resign dari kantor? Well, pertama yang perlu gw konfirmasi adalah GW TIDAK BERNIAT UNTUK RESIGN DARI KANTOR. Tapi mungkin keadaan yang memaksa gw. Kerja di kantor gw yang sekarang asik sih. Bisa facebookan tiap hari, donlot drama korea, baca komik, orang-orangnya asik, ga begitu banyak tekanan, dll, dll. Yang jadi masalah adalah, gw bakal selalu telat kuliah kalo gw tetep stay disini. Kalo gw telat mulu dan dosennya ga asik, gw ga boleh ngisi daftar hadir kayak yang udah terjadi sebelumnya. Belum lagi kalo dosennya sampe illfeel liat gw. Kalo gw ga boleh ngisi daftar hadir, gw bisa ga lulus-lulus. Kalo gw ga lulus-lulus, semua rencana gw ke depan bakal berantakan. So, gw berniat nyari kerja di tempat baru, yang jam kerja nya lebih fleksibel, lebih deket dari kampus ato stasiun, dan kebetulan ada kesempatan buat daftar jadi staff, dan itu gw manfaatin. Dan selain itu, kalo boleh jujur, passion gw memang ada di dunia pendidikan (sepertinya). Dan dengan jadi staff di kampus gw, gw otomatis bakal jadi dosen juga, dengan begitu gw bakal terus belajar, doing research, membuka kesempatan untuk kuliah ke luar negeri, and that's my point. But, keputusan udah gw ambil, dan i don't know what'll happen then.

    Fifth, still too many stories, but pak bos udah ngelirik-ngelirik dari tadi. Jadi sebelum kena tegor, mending gw akiri post gw kali ini, dan kembali ke rutinitas (main facebook). Si ya,