Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2011

Cerita Liburan Part 3 (Buka Bareng Temen-Temen SMP)

Gw nyampe rumah hari sabtu, tanggal 27 Agustus. Kesan pertama di rumah? Kompor. Kagak, gw kagak ditabok kompor sama emak gw, tapi udaranya panas. kayak kompor. Entah karena gw udah terbiasa sama udara bogor yang adem, apa karena terlalu lama gw jauh dari kehangatan perempuan dan menggigil dalam kesendirian? Who knows?
Seperti yang udah dijadwalkan, gw cuma bisa buka bareng enyak babe gw hari ini doank. Karena besok gw ada buka bareng temen-temen SMP gw, besoknya lagi ada buka bareng gang gw waktu SMP, dan besoknya lagi udah lebaran. Gw exited banget buat buka bareng temen-temen SMP gw, karena tahun lalu kita g ngadain buka bareng. GW SMS temen gw, Nindy, koordinator acara ini buat konfirmasi bukber. Tapi pemirsa, p epe, em i mirsa', si Nindy malah tanya balik ke gw tentang kesiapan bukber. Intinya adalah, kita salah paham. Gw ngira, Nindy udah mempersiapkan segala sesuatunya buat bukber, karena dari awal beliaunya yang heboh, entah di facebook ato twitter. Sedangkan si Nindy ng…

Cerita Liburan Part 2 (Buka Bareng Temen-Temen SMK)

Kereta gw berhenti di station Tawang jam 3-an sore. Setelah menahan pipis kurang lebih 10 jam, akhirnya gw bisa menuntaskan hasrat terpendam gw di toilet station. Bukannya di kereta ada toilet ya? Iye ada, tapi gw g cukup percaya sama orang-orang di sekitar gw. Di mudik kayak sekarang ini, pesen 'jangan mudah percaya sama orang lain' gw pegang teguh. Meskipun si Teguh udah mudik duluan. Bisa aja kan orang yang gw ajak ngobrol di samping gw dari tadi itu adalah seorang intel? Ato bisa aja kan kalo sepasang suami istri di depan gw dan seorang bayi nya ternyata adalah Charlie's Angel? Who knows? So, karena gw mudik sebatang kara, g mungkin kan nitip sampah-sampah gw ini sama orang lain? Kalo sampah gw dikiranya emas berlian kan repot. Makanya daripada ribet, solusi cemerlang yang gw dapet adalah 'tahan pipis sampai station'. Sebenernya ada solusi lain sih. Beli minuman botol terus salurkan hasrat disitu, tapipakkk mahal. Minimal lima ribu perak cui. Itu kalo dipak…

Cerita Liburan Part 1 (Perjalanan Pulang)

-- Oke, tulisan ini dan beberapa tulisan ke depan bakalan berisi sampah-sampah gue selama liburan lebaran. Mulai dari gue bangun buat pub untuk terakhir kalinya di Bogor sampe ntar gue bakalan menutup akhir cerita buat pub di kota yang sama ---

Liburan lebaran kali ini dimulai subuh sesaat setelah gue sahur. Gue harus berjibaku dengan closet sama jam. Waktu itu pukul setengah lima pagi lebih. Gue baru aja selese sahur, saat gue kudu cepet-cepet mengubah makanan sahur gue jadi tenaga. Gue udah janji sama temen gue, buat dijemput jam .... pokoknya lima menit lagi temen gue udah sampe di rumah .... sementara gue belum mandi, iler masih dimana-mana, dan satu masalah besar lagi, pub. TIDAAKKKK!!!!!! Akhirnya dengan mengumpulkan segenap tenaga, pub express pun terlaksana. Dan pas penutupan acara pub, temen gue dateng. Bagussss, badan gue masih bau bangke. Dengan segenap penyesalan gue sampekan maaf karena kudu nunggu gue ngelap muka dulu sama lap pel.

Abis subuh (Bener-bener abis subu…

Tes Karakter iPersonic

*Ini adalah sebuah postingan tiba-tiba*

Kerjaan kantor gue banyak, tapi yang namanya Coco tidak akan terpusat pada kerjaan itu. Termasuk kalo pask bos liat apa yang gue lakuin, gue akan tetep on my way. Gue lagi g pengen ngerjain kerjaan gue tadi. Gue lagi bosen, dan lagi mau GJ-GJan.

Berkat ke-GJ-an gue tadi, iseng gue buka-buka blog temen, dan nemu ini ni, semacam tes kepribadian gitu. Gue emang suka ama yang gini-ginian, mempelajari karakter. Dan sumpah, sama kayak temen gue di angsajenius.blogspot.com, gue juga puas dengan hasil tes ini. Begi ni hasil tesnya :

Idealis Pemimpi

Tipe Idealis Pemimpi sangat berhati-hati dan oleh karenanya tampak pemalu dan pendiam bagi orang lain. Mereka berbagi kehidupan emosional mereka yang kaya serta pendapat-pendapat kuat mereka dengan sedikit sekali orang. Namun orang sering keliru menilai mereka dingin dan pendiam. Mereka memiliki sistem nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang murni dan mulia yang menonjol di dalam diri mereka yang demi hal-h…

Vertigo oh Vertigo ...

Kemarin adalah hari ketiga gue terbaring di rumah (jumat, sabtu, minggu). Gue keserang penyakit yang kagak gue duga sama sekali sebelumnya. Gara-gara ini juga, jadwal syuting gue terpaksa ditunda, belum lagi jumpa fans yang dibatalkan . Aduh, pusing dah.

Jadi, kamis malam kemarin, layakna kamis malam yang lain, gue ada di depan tengtop leptop, nonton kartun kedua kesayangan gue, Pokemon. Di tengah-tengah kegiatan sakral tersebut, gue ngerasa ada yang aneh sama kepala gue. Gue SMS sodara kembar gue. Jangan-jangan ni anak sakit, jadi nular-nular ke gue.
Gue : "Nok, lo sakit?"
Sodara Kembar : "Kagak. Kenapa emang?"
Gue : "Pala gue kok berat ya?"
Sodara Kembar : "Stres kali"
Gue : "Emang gue bisa stres ya?"
Sodara Kembar : "Engga sih"
Gue : "Jangan-jangan ini kepala keberatan ama rambutnya ya?"
Sodara Kembar : "Makanya cukur. Sebelum d boleh cukur"
Gue : "Hoh&…

Berhenti Salahkan Syaitan

Postingan ini g bermaksud apa-apa ya, kecuali pengen share ama ngajak temen-temen pembaca buat merenung sejenak.


Bulan Ramadhan udah setengah jalan lebih kita lalui (Alhamdulillah yah #kedipSyahrini). Gue yakin banyak yang imannya makin tebel kayak coklatnya Gerry Salut Coklut (Iklan banget) n ibadahnya makin kenceng kayak iklannya motor Yamaha. Tapi ada juga yang biasa-biasa aja dan g bisa ngemanfaatin momen Ramadhan dengan sebakik-bakinya gue yakin. Kenapa gue bilang kayak gitu? Soalnya gue termasuk di dalam tipe yang kedua ini. G bisa manfaatin momen Ramadhan kali ini (setidaknya 18 hari ini) dengan sebaik-baiknya. Liat aja kebiasaan-kebiasaan yang g berubah,
Abis subuh, bukannya baca Quran malah tidur lagi,Sholat sunnah g nambah, kecuali Tarawih. Itu juga dikebut. Pengen cepet-cepet nonton Putri Yang Ditukar-Tukar.Sementara yang wajibnya juga ditunda-tunda. Apalagi yang maghrib tu. Udah buka nya dilama-lamain, maghrib nya ditunda-tunda deh. Pake alesan kekenyangan kek, makanannya b…

Kaos Item + Celana 3/4

Ini sebenernya kejadian kagak melibatkan gue secara langsung. Ini juga gue tahunya karena diceritain ama bulik (bibi) yang selama ini rumahnya gue jadiin sarang (gue udah numpang disitu selam hampir dua tahun, coz tempat kerja gue deket-deket situ). Jadi beberapa hari yang lalu adik keponakan gue yang umurnya belum nyampe dua tahun, tapi beratnya udah minta ampun, gendut banget sumpah (Gue aja udah nyerah kalo disuruh gendong doi. Bisa-bisa tulang belakang gue yang udah tinggal segedhe lidi ntar retak lagi), itu merasa ngeliat gue. Padahal pada jam-jam segitu gue lagi di pasar malakin orang kantor buat kerja. Si adik keponakan gue itu ngikutin tu orang sambil manggil-manggil 'mas do, mas do' (Catet, nama gue Condro bukan Beni). Nah, pertanyaannya adalah, Siapakah gerangan orang yang dianggap adik keponakan gue itu adalah gue? Adakah dia adalah fans berat gue? Ataukah dia adalah kembaran gue yang selama ini hilang?? Atau mungkin Christian Sugiono yang nyamar jadi gue??? Ato…

adSense