::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Sunday, 28 August 2011

Cerita Liburan Part 3 (Buka Bareng Temen-Temen SMP)

Gw nyampe rumah hari sabtu, tanggal 27 Agustus. Kesan pertama di rumah? Kompor. Kagak, gw kagak ditabok kompor sama emak gw, tapi udaranya panas. kayak kompor. Entah karena gw udah terbiasa sama udara bogor yang adem, apa karena terlalu lama gw jauh dari kehangatan perempuan dan menggigil dalam kesendirian? Who knows?


Seperti yang udah dijadwalkan, gw cuma bisa buka bareng enyak babe gw hari ini doank. Karena besok gw ada buka bareng temen-temen SMP gw, besoknya lagi ada buka bareng gang gw waktu SMP, dan besoknya lagi udah lebaran. Gw exited banget buat buka bareng temen-temen SMP gw, karena tahun lalu kita g ngadain buka bareng. GW SMS temen gw, Nindy, koordinator acara ini buat konfirmasi bukber. Tapi pemirsa, p epe, em i mirsa', si Nindy malah tanya balik ke gw tentang kesiapan bukber. Intinya adalah, kita salah paham. Gw ngira, Nindy udah mempersiapkan segala sesuatunya buat bukber, karena dari awal beliaunya yang heboh, entah di facebook ato twitter. Sedangkan si Nindy ngira, gw yang koordinir, karena emang taun-taun sebelumnya gw sama temen-temen yang atur. Gw udah pesimis duluan. Bayang-bayang temen-temen SMP gw satu per satu hilang. Apakah bukber tahun ini tidak ada lagi?? Haruskah berakhir seperti ini???

Tapi gw g mau terlalu lama larut dalam kesedihan ini. Gw SMS temen gw yang biasanya ikut koordinir acara, Apip.
Gw : 'Pip, si Nindy ternyata belum koordinir acaranya'
Apip : 'Lah, kan elo ketuanya?'
Oke, sampe disini gw sadar, kalo si Apip juga ngira gw yang ngatur acara ini. Salah apakah yang telah hamba perbuat Tuhan?
Gw : 'Lah, l*mb* awh!'
Apip : 'Udah atur aja. Kan lo ketua OSIS nya?'
Anjrit. Semudah itukah kau berucap Pip??
Gw : 'Lupakan masa lalu Pip!'
Apip : 'Kita ada karena masa lalu!'
Gw : 'Jadi mau dilanjutin g ne acaranya? Gw pesimis nih! Belum pesen tempatnya, belum ngabarin temen-temen nya'
Apip : 'Lanjut lah!'
Gw : 'L*mb*!'

Singkat cerita, akhirnya tersebarlah SMS kepada temen-temen yang bisa dihubungi.
"Buka Bersama 3B, Minggu, 28 Agustus, kumpul di Esemsa (SMP 1 Purwodadi) jam 4 sore. Tapi tempat bukber belum ditentukan, ntar dicari bareng2 ato bukber di jalan aja. Temen2 dikasih tau ya, stok kontak terbatas"
Pas gw kirim SMS ini, gw memperkirakan yang dateng g bakal lebih dari 10 biji. Karena paling g, dari 15 an kontak yang gw miliki, 3 orang udah menyatakan tidak hadir.

Jam 4 sore temen-temen udah pada kumpul. Gw sendiri baru dateng jam 5 lebih. Hehehe. Berapa yang dateng? 20an. Gw bener-bener g nyangka bakal ada 20 makhluk yang ikutan. Tahun-tahun kemarin aja yang udah direncanain mateng-mateng, mentok juga 23/24 buah. Ini yang rencananya kacau bambu, bisa menghadirkan 20an biji. Ajaib.

Pertama kali ketemu teman lama, jelas yang terpikir pertama kali adalah PHOTO-PHOTO. Yang sukses membuat kita stak di tempat sampe maghrib dan belum dapet tempat buka. Boro-boro dapet, nyari aja belum. Untunglah mantan Ketua Dewan Gila Galang kami rela mencarikan tempat buka untuk makhluk-mkahluk kelapran ini. Dan akhirnya kita dapet tempat di samping alun-alun Purwodadi.


Calon emak-emak gaul


orang kesasar. Supporter bola gila

Cerita selanjutnya, tak lebih dari bernostalgia, bercanda riang gembira, poto-poto, saling rebut makanan teman, poto-poto, duduk-duduk di depan pendopo, main kembang api, poto-poto, dan poto-poto.






Friday, 26 August 2011

Cerita Liburan Part 2 (Buka Bareng Temen-Temen SMK)

Kereta gw berhenti di station Tawang jam 3-an sore. Setelah menahan pipis kurang lebih 10 jam, akhirnya gw bisa menuntaskan hasrat terpendam gw di toilet station. Bukannya di kereta ada toilet ya? Iye ada, tapi gw g cukup percaya sama orang-orang di sekitar gw. Di mudik kayak sekarang ini, pesen 'jangan mudah percaya sama orang lain' gw pegang teguh. Meskipun si Teguh udah mudik duluan. Bisa aja kan orang yang gw ajak ngobrol di samping gw dari tadi itu adalah seorang intel? Ato bisa aja kan kalo sepasang suami istri di depan gw dan seorang bayi nya ternyata adalah Charlie's Angel? Who knows? So, karena gw mudik sebatang kara, g mungkin kan nitip sampah-sampah gw ini sama orang lain? Kalo sampah gw dikiranya emas berlian kan repot. Makanya daripada ribet, solusi cemerlang yang gw dapet adalah 'tahan pipis sampai station'. Sebenernya ada solusi lain sih. Beli minuman botol terus salurkan hasrat disitu, tapipakkk mahal. Minimal lima ribu perak cui. Itu kalo dipake ke toilet umum bisa bolak balik lima kali.

Sampai di station gw telpon Bajul, temen gw. Gw rencana hari ini g mau langsung balik purwodadi, kampung halaman tetangga gw (Karena kampung gw emang bukan di purwodadi persis. Agak ke selatan dikit, terus ke timur dikit, terus ke selatan lagi dikit). Gw mau nginep di semarang dulu. Menikmati kota yang telah menjadi bagian hidup gw selama 4 tahun. Kota yang panas. Kota yang telah turut andil dalam menghitamkan kulit seksi gw. Hik hik hik. Sekalian diajak buka bersama bareng temen-temen SMK, yang dengan sukses gw nodai dengan datang telat karena gw ketiduran di kos nya bajul. Hohoho. Alhasil kita baru sampe di tempat buka bareng 10 menit menjelang buka. G banyak sih yang dateng, cuma 10 biji. Tapi tetep rame lah. Maklum, temen-temen gw itu bermulut terompet. Hohohoho. Ini wajah-wajah hina yang berhasil tertangkap kamera.



Abis buka, kita kemon ke kota lama. Biasa lah, sisa-sisa kebudayaan purba kami muncul kembali. Poto-poto. Yeah. Selama hampir dua jam, kita bersepuluh berhasil menghabiskan 4 batere, 1 memory stick, dan ditambah poto dari henpon masing-masing. Dan itu belum ada 1/8 bagian dari kota lama yang berhasil kami jelajahi. Ya karena itu tadi, memory kamera udah abis. Sebenernya kami udah berinisiatif buat ngehapus foto-foto yang g perlu, biar bisa nangkep lebih banyak momen. Tapipakkkk, tiap kali mau hapus satu foto, ada yang teriak, 'JANGAN INI!!! Ini Bagus!', lanjut foto berikutnya, 'Ini Pencahayaannya bagus, jangan yang ini', ato 'Ini suasananya dapet banget', dan cit cit cuit lainnya yang sebenernya intinya cuma satu 'ini ada poto gw, jangan diapus'



Dari kota lama, gw sama bajul bertolak ke kos. Sementara temen-temen yang lain masih pada kumpul-kumpul melepas rindu. Gw yang udah capek berat selama perjalanan tadi, ayo aja pas diajak bajul balik. Dan g butuh 10 menit buat gw langsung tepar pas nyampe di kos nya bajul.

Waktu sahur punya cerita lain. Jam setengah empat kita bangun. Kata si tuan rumah, kita bakalan sahur di luar. Gw kira sahur di luar itu cuma beberapa meter dari kos, tapipakkkkk, ternyata oh ternyata. Jauhnya minta ambiyen. Gw yang g memperhitungkan bakal sejauh ini, g berinisiatif buat bawa jaket. Alhasil, kulit gw mengkeriput, dan terus mengkeriput hingga keliatan tulang-tulangnya. Tulang-tulang gw yang segedhe lidi juga ikut mengekeriput, dan prakkkkkkk, patah.

Jam 7 pagi, gw kemon ke kampung. That's always be special journey when i go home. Jalanan yang biasa aja tiba-tiba ngeluarin setiap kepingan kenangan yang dulu pernah terjadi. Sawah-sawah dengan padi yang telah menguning, seperti hamparan lautan tak bertepi. Pepohonan, debu jalanan, orang lalu lalang, awh, semuanya terasa membawaku ke masa lalu. Cuma satu yang ngebuat gw jengkel, ongkos bis nya naik 3ribu perak. Katanya 'mau lebaran pak, semuanya naik'. G masuk akal, tapi apa mau dikata, gw harus merelakan tiga ribu perak gw. Demi pulang kampung. Purwodadi tercinta, i'm coming.

Cerita Liburan Part 1 (Perjalanan Pulang)

-- Oke, tulisan ini dan beberapa tulisan ke depan bakalan berisi sampah-sampah gue selama liburan lebaran. Mulai dari gue bangun buat pub untuk terakhir kalinya di Bogor sampe ntar gue bakalan menutup akhir cerita buat pub di kota yang sama ---

Liburan lebaran kali ini dimulai subuh sesaat setelah gue sahur. Gue harus berjibaku dengan closet sama jam. Waktu itu pukul setengah lima pagi lebih. Gue baru aja selese sahur, saat gue kudu cepet-cepet mengubah makanan sahur gue jadi tenaga. Gue udah janji sama temen gue, buat dijemput jam .... pokoknya lima menit lagi temen gue udah sampe di rumah .... sementara gue belum mandi, iler masih dimana-mana, dan satu masalah besar lagi, pub. TIDAAKKKK!!!!!! Akhirnya dengan mengumpulkan segenap tenaga, pub express pun terlaksana. Dan pas penutupan acara pub, temen gue dateng. Bagussss, badan gue masih bau bangke. Dengan segenap penyesalan gue sampekan maaf karena kudu nunggu gue ngelap muka dulu sama lap pel.

Abis subuh (Bener-bener abis subuh), gue sama temen gue langsung kemon ke station. Yup, seperti biasa, gue bakalan balik naik kereta. Bagi gue, kereta adalah salah satu penyambung hidup gue. Sejak pertama kali gue hidup di hutan ini, gue belum pernah sekalipun balik semarang jalan kaki, apalagi naik botol. Baru nyampe di Depok, percaya tak percaya, MACET sodara-sodara. Yup, Jalan Margonda yang setau gue udah selebar pantat dinosaurus, jam setengah 6 pagi, macet. Benar-benar fenomena yang luar biasa. Secara gue belum pernah liat Jalan Margonda semacet ini. Sumpah. Tapi dengan semangat yang berdebu hingga berasap, akhirnya kita sampe di senen jam setengah tujuh. Agak kepagian emang, karena kereta baru mau berangkat jam setengah delapan. Tapi itu malah jadi berkah, karena itu artinya gue bisa nglanjutin pub express gue yang sempet tertunda. Bwuhahahaha.

Gue bakalan naik kereta Fajar Utama Jurusan Semarang Tawang. Tapi dengan bodohnya gue antri di pintu masuk kereta Jogja. Gue sempet menghujat diri gue sendiri. Karena cukup lama gue antri dan baru sadar setelah antri setengah jam. Bagus. Sumpah, ini station ruame banget. Setidaknya di pintu tempat gue salah antri. Sejauh mata memandang, hanya ada kepala. Tapi gue sempet takjub karena ternyata di dalam station sepi. Sekali lagi sepi, sodara-sodara. Udah berkali tambah kurang bagi gue ke station ini, dan baru kali ini station sepi. Dan bersih. Amazing.

Ini juga pertama kalinya gue naik kereta pagi dari Jakarta. Biasanya gue naik kereta kegelapan. Penumpangnya g sebanyak biasanya. Pengamanan juga lebih terjaga. Gue sempet shock lho pas nyampe si station Jatinegara, petugas tiket ngusir-ngusir penumpang tanpa tiket. Bener-bener diusir. Padahal biasanya dikasih 20ribu aja takluk. Bener-bener amaze. Yang bikin amaze lagi adalah semua orang duduk (ya iyalah, masak jongkok??). Maksud gue, gue udah lama banget g liat kereta yang semua penumpangnya dapet duduk. Biasanya pasti ada penumpang yang betebaran di kolong-kolong tempat duduk. Ditambah lagi g ada penjual yang berhasil masuk ke kereta, amaze.

Gue juga nemu satu fasilitas baru di kereta. Stop kontak. Bagi gue, penumpang tetap kereta bisnis selama lebih dari dua tahun, gue g pernah liat ada stop kontak di kereta. Gue pernah liatnya cuma di kereta mahal yang ada stop kontak di setiap tempat duduk. Tapi ini kereta bisnis sodara-sodara. Dan bagusnya gue baru sadar sama stop kontak ini, setelah kereta udah mau nyampe di semarang. Padahal dari abad lalu, batere henpon gue abis. Bagus.

Pemandangan di luar juga cukup menghibur lah. Karena biasanya gue naik kereta malem, gue g pernah bisa menikmati pemandangan ini. Sawah, sungai, lembah, gunung, ngarai, jurang, laut, kawah, goa, air terjun, candi, museum, danau (Sebutin aja aneka tempat lainnya. Hehehe). Yang jelas, banyak pemandangan yang bisa dinikmati. Mulai dari suasana perkotaan di Jakarta sampe Bekasi, tulisan dari Karawang sampe Tegal (soalnya gue baca mulu dari Karawang sampe Tegal. Abis 1 novel 2 komik) Full Batik Accesory di station Pekalongan (Yup, semua yang ada di station pekalongan diolesi nuansa batik, kecuali rel kereta). Pemandangan laut di daerah Batang, dan pohon-pohon beraneka rupa di awal Kendal, hingga sampe suasana kota Semarang yang panas.

That's all, cerita perjalanan gue dari station Senen, Jakarta sampe station Tawang, Semarang. Selamat Datang Liburannnnnn ..... Mari pub .....

Tuesday, 23 August 2011

Tes Karakter iPersonic

*Ini adalah sebuah postingan tiba-tiba*

Kerjaan kantor gue banyak, tapi yang namanya Coco tidak akan terpusat pada kerjaan itu. Termasuk kalo pask bos liat apa yang gue lakuin, gue akan tetep on my way. Gue lagi g pengen ngerjain kerjaan gue tadi. Gue lagi bosen, dan lagi mau GJ-GJan.

Berkat ke-GJ-an gue tadi, iseng gue buka-buka blog temen, dan nemu ini ni, semacam tes kepribadian gitu. Gue emang suka ama yang gini-ginian, mempelajari karakter. Dan sumpah, sama kayak temen gue di angsajenius.blogspot.com, gue juga puas dengan hasil tes ini. Begi ni hasil tesnya :

Idealis Pemimpi

Tipe Idealis Pemimpi sangat berhati-hati dan oleh karenanya tampak pemalu dan pendiam bagi orang lain. Mereka berbagi kehidupan emosional mereka yang kaya serta pendapat-pendapat kuat mereka dengan sedikit sekali orang. Namun orang sering keliru menilai mereka dingin dan pendiam. Mereka memiliki sistem nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang murni dan mulia yang menonjol di dalam diri mereka yang demi hal-hal itu mereka bersedia mengorbankan banyak hal. Joan of Arc atau Sir Galahad adalah contoh tipe kepribadian ini. Tipe Idealis Pemimpi selalu berusaha keras memperbaiki dunia. Mereka dapat sangat memikirkan orang lain dan melakukan banyak hal untuk mendukung mereka dan membela mereka. Mereka tertarik dengan sesama mereka, penuh perhatian dan murah hati terhadap mereka. Begitu antusiasme mereka akan suatu hal atau orang bangkit, mereka dapat menjadi pejuang yang tak kenal lelah.

Bagi tipe Idealis Pemimpi, hal-hal praktis tidak benar-benar penting. Mereka hanya menyibukkan diri dengan tuntutan-tuntutan harian yang duniawi saat benar-benar perlu. Mereka cenderung hidup sesuai dengan semboyan „yang jenius mengendalikan kekacauan“ – yang biasanya memang demikian sehingga biasanya mereka memiliki karir akademik yang gemilang. Mereka kurang tertarik dengan detail; mereka lebih suka melihat sesuatu secara keseluruhan. Ini artinya mereka masih memiliki pandangan menyeluruh yang baik ketika sesuatu mulai menjadi rumit. Namun demikian, sebagai akibatnya, sesekali dapat terjadi tipe Idealis Pemimpi melewatkan sesuatu yang penting. Karena mereka menyukai kedamaian, mereka cenderung tidak terang-terangan menunjukkan ketidakpuasan atau kejengkelan mereka melainkan memendamnya. Ketegasan bukan salah satu kekuatan mereka; mereka membenci konflik dan persaingan. Tipe Idealis Pemimpi lebih suka memotivasi orang lain dengan sifat ramah dan antusias mereka. Barangsiapa mendapatkan mereka sebagai atasan tidak akan pernah mengeluh kekurangan pujian.

Di tempat kerja, tipe Idealis Pemimpi adalah teman dan pasangan yang suka menolong dan setia, orang-orang yang memiliki integritas. Kewajiban sangat sakral bagi mereka. Perasaan orang lain penting bagi mereka dan mereka senang membuat orang lain bahagia. Mereka puas hanya dengan lingkaran kecil pertemanan; kebutuhan mereka akan kontak sosial tidak begitu menonjol karena mereka juga butuh banyak waktu untuk diri sendiri. Basa-basi kecil bukan keahlian mereka. Jika seseorang berharap berteman dengan mereka atau memiliki hubungan dengan mereka, orang itu harus mau berbagi dunia pemikiran mereka dan bersedia berpartisipasi dalam perbincangan mendalam. Jika Anda berhasil melakukan itu Anda akan dianugerahi dengan kemitraan yang luar biasa intensif dan kaya. Karena tuntutan-tuntutan mereka yang tinggi terhadap diri sendiri dan orang lain, tipe kepribadian ini kadang-kadang menjejali hubungan dengan gagasan-gagasan romantis dan idealis hingga tingkat tertentu sehingga membuat pasangan merasa terbebani atau minder. Tipe Idealis Pemimpi tidak jatuh cinta dengan mabuk kepayang namun ketika mereka jatuh cinta mereka menginginkannya menjadi cinta sejati yang tak berkesudahan.

bagi yang mau iseng-iseng, silahkan berkunjung ke www.ipersonic.net untuk mendapatkan hasil Anda sendiri. Ho

Monday, 22 August 2011

Vertigo oh Vertigo ...

Kemarin adalah hari ketiga gue terbaring di rumah (jumat, sabtu, minggu). Gue keserang penyakit yang kagak gue duga sama sekali sebelumnya. Gara-gara ini juga, jadwal syuting gue terpaksa ditunda, belum lagi jumpa fans yang dibatalkan . Aduh, pusing dah.


Jadi, kamis malam kemarin, layakna kamis malam yang lain, gue ada di depan tengtop leptop, nonton kartun kedua kesayangan gue, Pokemon. Di tengah-tengah kegiatan sakral tersebut, gue ngerasa ada yang aneh sama kepala gue. Gue SMS sodara kembar gue. Jangan-jangan ni anak sakit, jadi nular-nular ke gue.
Gue : "Nok, lo sakit?"
Sodara Kembar : "Kagak. Kenapa emang?"
Gue : "Pala gue kok berat ya?"
Sodara Kembar : "Stres kali"
Gue : "Emang gue bisa stres ya?"
Sodara Kembar : "Engga sih"
Gue : "Jangan-jangan ini kepala keberatan ama rambutnya ya?"
Sodara Kembar : "Makanya cukur. Sebelum d boleh cukur"
Gue : "Hoh",
Karena sodara kembar gue g kenapa-kenapa, akhirnya gue cuekin deh ini gejala.

Sampe akhirnya sahur tiba. Pas gue mau ke kamar mandi, buat cuci muka, rumah goyang, perut gue mual kek mau muntah, dan jalan gue udah kayak ayam kena sariawan. Gue yang waktu itu cuma mikir, "awh, paling ni efek ngantuk". Abis cuci muka gue ambil piring. Dan dunia bergoncang dengan lebih keras, perut gue udah kayak diaduk-aduk gitu, dan gue lari ke kamar mandi, dan yak, muntah. Abis itu, dunia bergoncang lebih kenceng dan lebih kenceng lagi. Gue g jadi sahur, dan kembali ke peraduan.

Paginya, pas gue bangun, gue ngrasa ni badan keadaannya lebih buruk dari tadi pas sahur. Si bulik udah bilang "kalo g kuat, ijin aja", tapi gue ngotot. Padahal tembok aja gue tabrak-tabrak. Sebelum ke kantor, gue mutusin buat periksa dulu ke dokter. Gue naik taksi, karena badan gue udah bener-bener lemah. Dan gue juga sukses muntah di taksi. Untung tak gue isinya plastik semua. Jadi selamat dah tu taksi. Nyampe di klinik kantor, gue periksa. Dan apa yang terjadi sodara-sodara? Gue didakwa kena Vertigo? Gue udah g percaya aja gue kena vertigo. Abis dari klinik, rencana gue mau ke kantor. Tapi boro-boro nyampe kantor, orang baru jalan 10 meter aja nafas udah ngos-ngosan, perut dah mual-mual lagi, dan akhirnya gue ambruk di masjid kantor yang jaraknya 10 meter dari klinik. Pas gue udah bisa ngendaliin diri gue, gue baru sadar, "Vertigo itu apaan yak?". Gue brosing-brosing dan nemu. Dan gue ngeri sendiri. Bukan karena efek yang ditimbulkan, tapi karena fakta yang menunjukkan bahwa Vertigo umumnya diderita oleh dewasa usia 30 tahun ke atas, padahal gue aja masih imut-imut 21. So?? Apakah kedewasaan mendahului umur? Tapi gue pikir-pikir g juga. Orang gue aja masih suka main barbie kelereng. --> bagi yang g tau Vertigo itu apa, brosing deh. Intinya penyakit yang menyebabkan orang hilang keseimbangan, dan bakal ngerasa dunia muter-muter kalo lo kena goncangan atau apapun yang menyebabkan kepala lo gerak, termasuk nengok dan manggut-manggut.

Singkat cerita gue udah g kuat jalan lagi. Apalagi balik ke rumah seorang diri. Akhirnya gue telpon sekretaris kantor, dan minta ditelponin taksi. Sumpah, pas itu dunia udah muter-muter g karuan, mual yang membahana, dan tentu saja muntah. Nyampe di rumah, udah g ada kata lain selain TEPAR.

Gue tetep puasa sampe jam 2 siang, sampe akirnya si bulik maksa gue buat makan dan minum obat. Dipandang dari segi apapun gue g bisa nolak. Segi agama bilang "puasanya orang sakit adalah haram", dari segi kesopanan "si bulik udah gue repotin, jadi g enak kalo gue nolak". Dan yak, gue batalin puasa hari itu (jumat).

Hari sabtu, gue udah ngrasa jauh lebih baik. Seenggaknya sampe sore. Tapi abis buka, ni penyakit datang lagi. Tapi sekarang cuma nyerang daerah kiri doank. Jadi kalo gue nengok ke arah kanan, dunia normal. Tapi kalo nengok ke kiri, gempa dateng. Dan sampe hari ini, keadaan masih g beda jauh lah. Cuman muternya udah g keterlaluan kayak kemarin. Hari ini gue juga udah bisa masuk kantor, walopun tadi naik motor kecepatannya 20Km/ jam. Udah kayak nenek-nenek jalan, sumpah!

Overall, gue menderita banget. Tapi gue rada terhibur, karena gue pernah denger, kalo "Allah menghapus dosa hamba Nya dengan mendatangkan sakit kepadanya". Semoga dengan ini dosa gue diampuni Allah. Dan guys, gue minta doanya biar gue bisa cepet sembuh. Semakin banyak yang ngedoain, semakin besar kesempatan gue buat sembuh. Mohon doanya ya,

Thursday, 18 August 2011

Berhenti Salahkan Syaitan

Postingan ini g bermaksud apa-apa ya, kecuali pengen share ama ngajak temen-temen pembaca buat merenung sejenak.


Bulan Ramadhan udah setengah jalan lebih kita lalui (Alhamdulillah yah #kedipSyahrini). Gue yakin banyak yang imannya makin tebel kayak coklatnya Gerry Salut Coklut (Iklan banget) n ibadahnya makin kenceng kayak iklannya motor Yamaha. Tapi ada juga yang biasa-biasa aja dan g bisa ngemanfaatin momen Ramadhan dengan sebakik-bakinya gue yakin. Kenapa gue bilang kayak gitu? Soalnya gue termasuk di dalam tipe yang kedua ini. G bisa manfaatin momen Ramadhan kali ini (setidaknya 18 hari ini) dengan sebaik-baiknya. Liat aja kebiasaan-kebiasaan yang g berubah,
  • Abis subuh, bukannya baca Quran malah tidur lagi,
  • Sholat sunnah g nambah, kecuali Tarawih. Itu juga dikebut. Pengen cepet-cepet nonton Putri Yang Ditukar-Tukar.
  • Sementara yang wajibnya juga ditunda-tunda. Apalagi yang maghrib tu. Udah buka nya dilama-lamain, maghrib nya ditunda-tunda deh. Pake alesan kekenyangan kek, makanannya belum abis kek, nunggu Upin Ipin nya iklan dulu kek. Ada-ada aja.
  • Baca Quran juga cuma abis sholat maghrib doank, itu juga sama males-malesan.
Yah, gitu-gitu aja. Sama kayak di bulan-bulan lain. Dan beberapa maksiat yang yah, masih dilakuin juga. Mantengin cewek di jalan, ngegosip ria, ngobrol ngalor ngidul, liat berita tipi yang g penting yang malah bikin kita esmosi, suudzan dan mengumpat sana-sini sampe liatin iklan di TV yang artisnya bohai-bohai. Astaghfirullah. Terlalu (Itu dosa udah berapa galon yah?)

Nah, dalam kegiatan gue yang biasa-biasa aja dan cenderung kurang dari sama dengan (<=), kemarin pas abis tarawih gue tiba-tiba kepikiran gini. Kalo di luar Ramadhan pas kita lagi males sholat n nunda-nunda waktu sholat kita bilang 'godaan syaitan neh'. Kalo lagi bedua-duaan sama pacar, pegang-pegangan, grepe-grepe kita juga bilang 'godaan syaitan ni'. Ato kalo lagi jalan-jalan ngeliat cewek cakep trus mata g bisa dikendaliin kita juga bilang 'godaan syaitan ni'. Dan berbagai kesalahan dan kemaksiatan lain, kita selalu bilang 'godaan syaitan nih' atau kalo kita ngasih pesen ato dikasih pesen seseorang selalu bilang 'ati-ati ama godaan syaitan'. Lalu pertanyaanya adalah, 'ITU SEMUA TADI MASIH KITA LAKUIN G DI BULAN RAMADHAN INI?'. Nunda-nunda waktu sholat, pegang-pegangan sama non mahrom, g bisa jaga pandangan dan lain-lain ITU MASIH KITA LAKUIN G?? Padahal gue pernah denger tu ada yang bilang kalo 'DI BULAN RAMADHAN ITU SYAITAN-SYAITAN DIBELENGGU'.

Logikanya, kalo syaitan-syaitan dibelenggu, doi g bisa godain kita donk. Kalo pun bisa efeknya dikit doank donk. Kecuali kalo di bangsa syaitan ada Gayus yang bisa pergi ke Bali waktu dibelenggu (dipenjara), itu lain cerita. Itu juga yang bisa digodain brati juga cuma orang Bali doank dong, padahal hal kayak gini kan bisa terjadi di mana aja. Nah, kalo doi g bisa godain kita, otomatis kemaksiatan yang kita lakukan almost zero donk. Soalnya kan kalo kita ngelakuin kemaksiatan, kita selalu berdalih 'godaan syaitan nih'. Padahal, faktanya kita masih aja tuh ngelakuin perbuatan salah dan maksiat. Nah loh, gimana donk? Kita g bisa nyalahin syaitan lho di Bulan Ramadhan. Syaitan udah dibelenggu lho.

Dari situ kemudian gue berpikir bahwa 'kalo di bulan Ramadhan yang syaitan dibelenggu aja kita masih berbuat maksiat, yang artinya perbuatan maksiat kita itu bukan akibat dari godaan syaitan, BISA JADI, sekali lagi, BISA JADI perbuatan maksiat yang kita lakuin sebelum-sebelumnya, di bulan-bulan selain bulan Ramadhan itu juga bukan karena godaan syaitan. Terus dari siapa? Ya dari diri kita sendiri. Akibat kita g bisa nahan nafsu. Akibat kita g bisa nahan iri, g bisa nahan sombong, g mau disalah-salahin yang ujungnya boong dan fitnah, g pake kacamata kuda, dan sebarek maksiat lainnya.

So, gue jadi berpikir. Berhenti deh nyalahin syaitan. Karena maksiat yang kita perbuat itu, jangan-jangan itu salah kita sendiri. Karena kita g bisa ngendaliin nafsu kita sendiri. Belum lagi, misalnya kalo pagi-pagi pas kita mau buka jendela rumah, trus liat emak-emak cakep pake daster lewat. Mata kita g bisa dimeremin, melotot mulu, trus kita bilang 'godaan syaitan nih'. Padahal ternyata itu adalah nafsu kita yang g bisa dikekang, sementara syaitannya aja belum tidur, bukannya itu artinya kita juga memfitnah syaitan yah?? Syaitan yang g tau apa-apa, masih enak-enak bobo, mimpi indah, eh, tiba-tiba disalahin sama kalimat 'godaan syaitan nih'.

Hahaha, sekian aja deh. Cuma mau share sih. CMIIW yah, Correct Me If I am Wrong, and CMIIW juga kalo bermanfaat, Cendol Me If I am Wow. Hohoho,

Tidur lagi,
zzzZZZzzz

Friday, 5 August 2011

Kaos Item + Celana 3/4

Ini sebenernya kejadian kagak melibatkan gue secara langsung. Ini juga gue tahunya karena diceritain ama bulik (bibi) yang selama ini rumahnya gue jadiin sarang (gue udah numpang disitu selam hampir dua tahun, coz tempat kerja gue deket-deket situ). Jadi beberapa hari yang lalu adik keponakan gue yang umurnya belum nyampe dua tahun, tapi beratnya udah minta ampun, gendut banget sumpah (Gue aja udah nyerah kalo disuruh gendong doi. Bisa-bisa tulang belakang gue yang udah tinggal segedhe lidi ntar retak lagi), itu merasa ngeliat gue. Padahal pada jam-jam segitu gue lagi di pasar malakin orang kantor buat kerja. Si adik keponakan gue itu ngikutin tu orang sambil manggil-manggil 'mas do, mas do' (Catet, nama gue Condro bukan Beni). Nah, pertanyaannya adalah, Siapakah gerangan orang yang dianggap adik keponakan gue itu adalah gue? Adakah dia adalah fans berat gue? Ataukah dia adalah kembaran gue yang selama ini hilang?? Atau mungkin Christian Sugiono yang nyamar jadi gue??? Ato dia adalah .... intel???? Dan jawabannya adalah ... Dia adalah Irwansyah tetangga gue yang kebetulan lagi make kaos item +celana 3/4. Trus apa hubungannya coba??? Nah, untuk menyelidiki hubungan dan latar belakang masalah ini, gue udah nanya-nanya ke beberapa narasumber, mengumpulkan fakta dan mendebatkan segala kemungkinan. Para narasumber yang berhasil gue palak wawancarai adalah bulik gue sendiri, para tetangga, dan beberapa makhluk yang tak mau disebut namanya.

Gue : "kok bisa?? Emangnya doi mirip sama aku bulik?"
Bulik : "G sih. Cakepan dia" (pas bilang kalimat ini gue yakin bulik lagi stres, kurang makan, sakit, mata berkunang-kunang, pusing yang tak tertahankan, dan diduga ada kesalahan di organ mata dan mulutnya, sehingga tidak sadar dengan apa yang diucapkannya)
Gue : "Trus kenapa si Hana (nama adik keponakan gue) ngikutin dia?"
Bulik : "Soalnya dia make baju item + celana 3/4"
Gue : "Hoh?? Emangnya yang punya baju item + celana 3/4 cuma gue doank?"
Bulik : "Emangnya lo punya pakaian lain selain baju item + celana 3/4?"

Jeder, seakan petir menyambar kesadaran gue. Gue baru sadar. Bener juga ya, kayaknya baju-baju gue tu warnanya item semua. Dan satu-satunya celana gue yang g celana 3/4 tu cuma celana buat ke kantor ama kancut doank. Itupun warnanya tetep item ato kalo g warna -warna tua gitu. Dan ternyata adik keponakan gue yang dari lair idup ama gue, udah merekam bahwa "Mas Do itu adalah yang pake baju item + celana 3/4". Kasian otak mu nak, tercemar oleh fakta gelap ini.

Sebenernya nyokap gue di kampung juga udah pernah bilang hal yang sama sih. Sering malah.
"Itu lemari mau dijadiin praktek dukun apa? Isinya item semua!"
Malah beliau udah apal kalo lagi lipet-lipet baju, asal warnanya item tu pasti punya gue. G perlu ditelaah lagi. Sodara kembar gue juga sering bilang hal yang senada "Ganti style napa. Dari dulu kaos oblong item + celana 3/4 mulu!". Ato komentar temen-temen gue beberapa saat lalu saat gue pulang dari Jakarta ke Semarang

"Jadi dari Jakarta ke Semarang tu lo cuma pake kaos ama celana pendek doank?". Ato pas lagi mau ketemu guru SMA bareng temen-temen jahanam baik gue,
"Lo g punya celana lain apa? Masak mau ketemu guru pake celana pendek gitu? G sopan banget!"
Ato komentar temen kuliah gue,
"Lo g punya baju ganti apa? Tiap hari itu mulu!", padahal sumpah gue udah ganti. Tapi emang warna dan style masih tetep sama. Kaos oblong item + celana 3/4 + sendal.
Ato yang masih fresh beberapa hari yang lalu, pas gue ke kampus mau bayar uang kuliah. Seperti biasa, gue cuma make kaos oblong + celana 3/4 + sandal crocs. Emang sih g ada yang komentar, tapi orang-orang pada ngeliatin gue, dan itu cukup mewakili kalimat
"Gile aja lo ke kampus pake celana pendek gitu. Sendal lagi!"

Well, serah apapun komentarnya akan gue terima dengan lapang dada kok (meski dada gue sempit). Tapi bagi gue, dalam berpakaian yang penting adalah 'nyaman'. Menurut gue kaos oblong itu praktis. Tinggal slep, selesai. Menurut gue celana 3/4 itu simpel. Menurut gue sandal itu fleksibel. Dan terakhir, gue suka warna item, jadi so what?