::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 22 January 2016

What I Want to Achieve in 2016

    Oke oke, kalo diitung-itung ini emang udah lewat hampir sebulan 2016-nya. Dan kayaknya kok telat bingit kalo gw baru bikin target 2016 sekarang. But, kata orang 'ga ada yang namanya terlambat'. Meskipun pada kenyataannya kata terlambat itu ada. Buktinya, gaji gw dipotong kalo terlambat masuk kantor.

    Well, meskipun target 2015 gw banyak yang ga terpenuhi, gw tetep semangat 'menatap masa depan' ala-ala iklan axist. Gimana mau ga semangat coba ketika Allah udah ngasih banyak banget nikmatnya ke gw #tsah. Ya, walaupun kadang-kadang suka ngeluh karena capek, jenuh, bosen, tapi manusiawi lah ya. Apalagi mengingat status gw yang naga-naganya bakal jadi jomblo profesional, dimana tiada teman kunanti, jadi tolong dianggap wajar kalo suka nyampah ga jelas di blog ini atau status facebook. Hihihi.

    First target for this year is graduate my master. Seharusnya, kalo lancar dan semoga dilancarkan, tahun ini gw udah ngerjain tesis dan akhir taun semoga lulus. Well, walopun kuliah bener-bener bikin gw capek dan lemah lahir batin, tapi sekali lagi demi masa depan yang lebih baik, dan sekaligus menjadi batu pijakan untuk jadi lecturer and researcher. Lulus S2 secepatnya juga bakal ngasih gw kesempatan untuk meraih mimpi gw yang lainnya yaitu lulus S3 sebelum 30 tahun plus kesempatan pula untuk mikirin nikah. Ya, hampir tiap minggu bokap-nyokap gw nanyain 'kapan nikah' dan gw selalu jawab 'S2 dulu'. And so, may be I'll get married after graduate my master. Amin. #manaCalonnya? #kampret

    Kalo tahun lalu target kedua gw adalah punya buku sendiri lagi dan target ketiga gw adalah soal travel, maka tahun 2016 ini travel naik kelas, karena gw ga menargetkan untuk nulis buku lagi. Bukannya gw nyerah, tapi gw mencoba realistis. Di tengah kesibukan gw, bahkan untuk baca novel aja susah abis, gw ga yakin bisa meluangkan waktu buat nulis. Nulis juga bukan pekerjaan yang mudah lho. Perlu waktu berjam-jam, berhari-hari, bahkan berminggu-minggu untuk cuma nulis satu cerita pendek. And when i see reality, i don think i can do it. So for now, my second target is about Travel. Tahun ini gw pengen travel ke luar negeri. Even cuma sekali, even cuma ke Thailand. Well, it'll be good experience for me to look more about d world. Kenapa Thailand? Ya, karena itu yang deket. Singapore and Malay is too near and the culture is just the same as Indonesia. So, i skip it. Selain itu, mimpi gw tahun kemarin untuk ke Karimun Jawa juga belum terwujud dan insyaAllah bakal gw wujudin tahun ini. About travel, gw juga pengen memulai konsep liburan ala gw. Pergi ke suatu tempat (pantai misalnya (gunung kidul, sawarna, pangandaran misalnya)) dan ngecamp disana. To be honest, konsep ini gw buat karena ngeliat fakta di lapangan bahwa untuk ngajak temen jalan itu susahnya ampun-ampunan. Dan fakta kedua kalo jalan sendiri itu biaya buat penginepan relatif mahal. So, dengan ngecamp, pertama gw ga perlu worry about friend dan yang kedua murah. Ya, apa mau dikata, beginilah nasih seorang traveller wannabe gembel. Dan i think it'll be fun to do camping cause gw bakal lebih deket dengan alam, bisa menikmati suasana baik siang maupun malem. Sound exciting right?

    Target ketiga gw adalah tentang kerjaan. Actually, taun kemarin adalah masa-masa gelap gw di kantor yang sekarang, karena diem-diem gw apply lamaran ke banyak perusahaan lain, walaupun hasilnya nihil semua. So, taun ini sepertinya gw bakal lebih bersabar untuk tetep stay disini. Hal ini dikarenakan, gw pengen achieve my third target, yaitu acknowledged by my campusto be a real lecturer. Taun ini, jujur aja gw cuma main-main ngajar dan itu ga bakal bagus buat karir gw sebagai dosen ke depannya. So, taun ini gw bakal lebih serius lagi ngajar. Plus, gw bakal secepatnya ngurus NUPN dan target gw di akhir taun adalah punya NIDN (Nomor Induk Dosen Nasional).

    Masuk target keempat. Mengingat target hafalan Quran gw taun lalu yang gagal total, taun ini gw mau evaluasi target gw itu dan menyesuaikan dengan kondisi di lapangan. I don't think it's possible buat nambah apalan Quran gw seperti yang udah gw jelasin di post sebelumnya. So, target gw taun ini adalah to keep apalan juz 30 dan 29 gw plus khatam Quran + terjemahan dan tafsirnya (tafsir yang ada di Quran gw ya, bukan tafsir yang bener-bener itu) paling ga dua kali dalam setahun ini. Kenapa baca Quran terjemahan dan tafsir ini penting buat gw? Simple, cause this day i read the Quran and i don know what i read. Dan kalo gw ga tau apa yang gw baca, gimana gw bisa ngamalinnya. Dan kalo gw ga bisa ngamalinnya, buat apa donk gw beragama. May Allah ridlo. Maaf Ya Allah belum bisa lanjut ngapalin lagi. Hiks hiks.

    Dan sepedaan menjadi target terakhir gw buat tahun 2016. Gw tetep bakal ngelanjutin project #go(w)es gw. #go(w)esToKL gw yang taun kemarin gagal bakal gw cantumin lagi jadi target kelima gw. Malahan gw berpikir buat #go(w)esToBangkok instead of KL. The problem is about financial. I don have any idea how to get more money to realize it, but dream is a dream right. You still can do dreaming even if you have nothing. But, u'll forever get nothing if u never have a dream. So, kita serahkan saja pada yang lebih berhak menentukan. Hihi.

    Well, sebenarnya kalo mau dirinci masih banyak banget target yang mau gw capai tahun ini. Have a business, dapet untung di pasar saham, memulai research, ngumpulin pundi-pundi dinar, get a scholarship, dll, dll. Tapi bakal ga ada abisnya kalo gw tulis semuanya disini. So, i think lima target di atas tadi udah cukup mewakili mimpi-mimpi gw di tahun 2016. Semoga Allah merestui. Amin. Fighting!!!

Catatan :
Well, gw masih ragu about hunting beasiswa ke luar. Cause it'll make everything mesh. Pertama tentu aja dengan kuliah ke luar negeri gw kudu mengorbankan segala yang udah didapet saat ini, terutama kerjaan. Otomatis gw kudu berenti kerja dan i don have idea hot to life without it. Sekali lagi, ini menyangkut financial. Selain gw juga ga cukup pede buat apply beasiswa ke luar. Gw udah sering liat syarat-syarat dan cerita tentang how to get a scholarship, dan gw ngerasa gw di bawah standar. Tapi bukan berarti gw bakal nyerah ya, karena sebenernya gw juga punya Plan B, dimana kalo gw gagal dapet beasiswa melalui jalur pribadi (i mean, gw berjuang sendiri dengan hanya mengandalkan kemampuan gw sendiri), gw bakal ngejar beasiswa melalui jalur beasiswa dosen yang dibiayai oleh Dikti. Oleh karenanya, kenapa gw punya target untuk sesegera mungkin punya NIDN adalah supaya gw bisa paling ga memenuhi syarat untuk diperhitungkan dapet beasiswa itu.

Thursday, 21 January 2016

2015 : Target & Realization

    Well, 2015 udah kelewat 21 hari, dan gw belum bikin evaluasi target. Cukup memprihatinkan. But, meskipun telat pake banget, lewat post ini gw tetep bikin list 'realization' untuk tahun ini. Itung-itung sebagai bahan evaluasi dan evakuasi ke tahun 2016 agar much much much much better than 2015.

    Berbekal nyontek target gw di tahun 2015 yang bisa dilihat disini, target pertama gw di awal tahun 2015 adalah lanjut S2. Dan seperti yang bisa kalian baca di post-post gw sebelumnya, dimana gw dibikin stress luar dalem oleh kuliah S2 ini, maka dengan bangga gw katakan bahwa target gw untuk lanjut S2 tahun ini sukses. Ya, sukses bikin gw lelah lahir batin, sekaligus sukses bikin gw makin jomblo karena ga banyak waktu yang tersisa buat nyari gebetan.


    Next, target kedua gw tahun lalu adalah punya buku sendiri. Dan tanpa komentar panjang lebar, gw nyatakan target gw ini gagal total. Jangankan buat nulis, baca aja ni, gw udah jarang banget. Kalo dulu dalam sebulan gw bisa baca minimal dua novel, sekarang ini bahkan untuk nyelesein satu novel aja bisa tahan satu sampai dua bulan. Miris. Aku malu, aku malu.

    Target ketiga gw buat travelling, walaupun tidak bisa dibilang sukses, tapi ga bisa dibilang gagal juga. Pertama, karena akhirnya setelah mengalami 33 rintangan dan 99 kesulitan, gw bisa juga menginjakkan kaki di Gunung Kidul (Ceritanya disini). Menikmati Pulau Timang yang zzzuuuper, snorkling di Pantai Nglambor, dan hiking di gunung purba, Nglanggeran. Tapi setelah lihat kembali post target gw tahun kemarin, ternyata gw menargetkan buat ke salah satu dari Ujung Kulon, Karimun Jawa, ato Lombok. Dan nyatanya tak satupun dari ketiga tempat itu gw kunjungin. Yang ada gw malah jalan ke Pacitan. Wkwk. Tahun ini deh ya. Tunggu aku, Karimun...

    Hafal Quran juz 27 akhirnya cuma jadi mimpi. Jangankan juz 27, juz 28 aja belum kebaca. Jangankan juz 28, juz 29 aja belum lengkap. Jangankan juz 29, juz 30 aja ada yang lupa-lupa. Oke, sebenernya gw ga mau mengkambinggulingkan kuliah, tapi apa mau dikata, memang demikian lah adanya. Waktu luang gw bener-bener minim. Bukannya ga berusaha ni ya, gw juga udah coba buat ngafalin di kereta, sembari perjalanan ke kampus. Tapi jujur gw susah fokus. Gw juga udah nyoba buat ngurangin jam tidur gw, tapi nyatanya gw ga bangun-bangun walopun alarm udah sekenceng toa mesjid. Bahkan toa mesjid beneran aja pas adzan subuh, kadang gagal juga ngebangunin gw. Parah. Terrible dah.

    Target kelima tentang investment juga ga berjalan lancar. Pada awalnya  sih oke, gw bisa ngumpulin 10 keping dinar dari target 20 keping, tapi di tengah jalan gw tertarik buat usaha kecil-kecilan, butuh biaya yang ya, 5 keping dinar lah. Abis itu gw juga kenal sama saham dan nyoba-nyoba modal 2 keping dinar. Dan di akhir tahun malah lebih parah lagi, dimana gw kena musibah dan mau ga mau kudu mengikhlaskan hampir semua keping dinar gw. Sekarang tinggal 2 keping. Ya, kekayaan gw cuma tinggal 2 keping dinar di akhir tahun 2015. Maka wajar kalo ga ada cewek yang nyantol. Hemmm.

    Nah, yang paling gw sesalin dari ketidaktercapaian target tahun 2015 gw adalah sepeda tahunan. Target gw di akhir 2015 adalah untuk #go(w)esToKL. Tapi ya itu, dana menghambat. Beberapa orang yang tahu gw udah pernah sepedaan ke Bali nyaranin gw untuk nyari sponsor, tapi sayangnya mereka ga ngasih tahu gimana caranya. Hiks hik. Tapi setidaknya masih ada pengobat lara, karena  secara tidak sengaja, tanpa rencana, di bulan september gw bisa sepedaan lumayan jauh, #go(w)esToWayKambas. Serius dah, ini jadi obat yang lumayan manjur buat nutupin luka atas kegagalan ini. Tsah.

    Terakhir, di pos target gw awal tahun kemarin, gw juga punya harapan biar adik gw bisa masuk ITB. Dan alhamdulillah, bulan juni kemarin pas penerimaan mahasiswa baru, adik gw lolos dari jalur undangan. Meskipun seneng, tapi gw envy banget sumpah. Bukan apa-apa, tapi gw dulu yang ngotot sama bokap minta kuliah di ITB. Tapi karena kondisi keuangan keluarga kami dulu yang emang mpot-mpotan, gw terpaksa mengubur mimpi gw itu dalam-dalam. Tapi semakin bangkotan gw, gw semakin sadar dan ngelihat bahwa there was another plan for me. "Tidak semua yang kau sangka baik itu baik bagimu dan tak semua yng kau sangka buruk itu buruk bagimu", kata Allah.

    Oya, satu lagi. Ada beberapa hal yang sayang banget kalo dilewatkan dan ga disyukuri. Bahwa di tahun 2015 kemarin gw akhirnya dapat SK dari kampus (Gunadarma) buat ngajar. Meskipun cuman sebagai dosen pengganti sih, tapi bukankah itu awal yang bagus untuk disyukuri. Hihi. Gw inget banget dulu dari sejak jaman SD sampe SMK, ketika disuruh nulis cita-cita gw selalu nulis Dosen Matematika. Dan yah, walaupun bukan dosen matematika, dan bukan pula dosen tetap, tapi seenggaknya ini awal yang baik buat berjuang lebih keras lagi biar cita-cita itu tercapai. Fighting!!


    Well, sekian evaluasi gw untuk tahun kemarin. Terhitung, dari enam target gw di tahun 2015, cuman dua yang tercape, yaitu kuliah S2 dan Travelling. Ngedrop banget kalo dibanding tahun sebelumnya. But, it's oke. IT'S OKE...  Too many things too thanks than to be dissappointed.. :p

Wednesday, 20 January 2016

Tragedy (or Good Story ?) After Pacitan Trip

    Post ini sebenernya masih ada hubungannya dengan post sebelumnya (Ngabisin Cuti di Pacitan). Tanggal 27 Desember 2015 (minggu) pagi ceritanya kita masih di Pacitan, minggu siang kita sampe di Solo, dan minggu malem gw ada di Semarang, nunggu kereta yang baru jalan tengah malem entar. Sementara Ilam dan Jepun pulang ke rumah mereka masing-masing, gw terdampar sendirian di Semarang, yang akhirnya ga sendirian juga karena secara tidak sengaja gw malah ketemu temen lari gw di Jakarta, ci Lidya. Lumayan bleh, buat mengisi kebosanan karena kereta gw masih enam jam lagi, jam 1 dini hari. Singkat cerita, akhirnya kereta gw jalan dan gw balik ke Jakarta.


    Senin pagi, sesampainya di Jakarta, ga tau kenapa perut gw sakit. Gw kira cuman laper, jadi gw makan dan tidur seharian setelah nyampe kosan. Sorenya, gw masih bisa kuliah walopun entah kenapa perut gw masih sakit juga. Puncaknya, waktu di kelas perut gw sakit parah. Parah sampe gw kudu bolak-balik ijin ke kamar mandi, yang sebenernya ga ke kamar mandi juga, karena gw ngibrit nyari tempat sepi buat tiduran. Sumpah, sakit bingit sampe gw ga kuat berdiri lama. Karena sakit yang ga kekira, akhirnya gw ijin ke dosen buat cabut duluan, ga peduli padahal waktu itu lagi ujian. Gw masih kudu nahan sakit sejam lagi karena gw naik KRL dan ga ada tempat duduk. Sial banget dah. Sampe akhirnya nyampe di Station UI dan gw kudu tiduran lagi di tempat duduk peron karena ga kuat berdiri lagi. Yang ada di otak gw waktu itu cuman rumah sakit. Jadi, gw langsung cabut ke rumah sakit, sambil minta temen kosan gw buat nemenin.

    Periksa periksa periksa, akhirnya hasilnya keluar. Usus buntu gw meradang dan ga ada penyelesaian lain, selain operasi. Gw cuman bisa bilang, 'Okeee' panjang. Sebenernya dari hasil pemeriksaan fisik dokter juga ga percaya, karena doi berkali-kali bilang 'Beneran ga ngerasa demam? Mual?'. Gw aja sampe bosen ngejawabnya. Everything is fine except my stomach. That's all. Untuk mastiin lagi, dokter butuh USG. Dan hasilnya? Fix gw kudu operasi. Plus satu catetan, 'Jangan ditunda sampe maksimal tahun baru'.

    Besoknya, gw dateng ke rumah sakit lain yang lebih gede dan terpercaya dengan harapan dapet jawaban yang berbeda. Tapi ternyata jawabannya sama. Gw butuh operasi. Sebagai anak sebatang kara di belantara Jakarta, gw kudu ngurus segala macem administrasi dan lain-lain sendirian, termasuk memutuskan untuk operasi atau enggak. Sampe-sampe ada beberapa orang yang nanya 'Siapa Mas yang sakit?'. Dan ketika gw bilang 'Saya, Pak. Mau operasi entar malem'. Ga ada yang percaya. Termasuk orang administrasinya kudu bolak-balik, meja administrasi-ruang UGD, karena kudu ngecek-ngecek data di mejanya, dan ngasih tahu gw di ruang UGD. Wkwkwk. Gw juga memutuskan untuk ga ngasih tahu bokap-nyokap karena mereka pasti bakalan shock dan cemas dan ribet ga ketulungan. Terutama nyokap gw yang gw bilang sariawan aja, ribetnya ampun.

    Waktu gw tanda tangan buat operasi itu sekitar abis maghrib dan operasi bakal dilakukan hari itu juga abis isya. Dalam waktu itu, gw sempetin ngasih tahu satu orang di kantor, satu orang temen kosan, satu orang temen S1 gw, dan satu orang temen S2 gw. Gw juga bilang buat ga ngasih tahu yang lain, karena gw ga mau keliatan lemah. Wkwkwk. Gw ngasih tahu mereka dengan tujuan kalo terjadi apa-apa, paling ga gw udah meninggalkan jejak. Hihihi. Temen kantor yang gw kasih tau aja sampe bilang, 'Lo mau operasi serius dikit napa, masih sempet-sempetnya ketawa-tawa'.

    Waktu buat operasi tiba, dan waktu gw dibawa ke ruang operasi semua orang pada ngeliatin gw. Ga tau karena iba, ato heran karena gw masih whatsappan sama temen gw waktu dibawa ke ruang operasi. Gw pribadi sebenernya pengen liat gimana proses operasinya. Gw kira karena operasi usus buntu, yang dibius cuman sebagian aja, jadi gw masih bisa liat prosesnya. Tapi ternyata gw dibius total dan bangun-bangun udah jam 11 malem dan semuanya udah selesai. Gw dibawa ke kamar pasien dan temen maen gw, si Frans, yang gw kasih tahu sebelumnya, udah nungguin disana. Gw terharu sumpah. Kita masih sempet ngobrol sampe jam dua pagi, dan ternyata temen kosan gw, si Edi tadinya juga nungguin, tapi balik duluan. Thanks guys (Foto di bawah ini si Edi, yang nungguin di malem kedua. Si Frans ga sempet foto, karena waktu itu kondisi gw masih rentan #pret)



    Besoknya, berita tentang gw operasi menyebar luas. Si Uce, temen S2 gw ngasih tau ke temen-temen, termasuk temen beda kelas yang tiap hari keretaan bareng. Si Edi juga ngasih tau temen kos yang lain. Si Frans juga ngasih tau temen-temen S1 gw. Temen-temen lari gw juga entah gimana caranya tau juga kalo gw abis operasi. Seketika rumah sakit rame, dan gw males banget karena kudu terbaring tak berdaya di depan mereka-meraka. Walopun gw juga terharu plus seneng juga, karena ternyata gw punya banyak temen yang care sama gw disini. Thanks so much guys.



    Dua hari di rumah sakit, gw udah boleh pulang sama dokternya. Dokternya cool banget sumpah. Beberapa kali ada dokter jaga yang dateng dan bahkan gw ga boleh minum, tapi pas dokter yang operasi dateng dan gw bilang 'Laper dok!', dokternya langsung bilang ke perawatnya, 'Kasih nasi tu!'. Pun di hari kedua, ketika dokter jaganya bilang gw ga boleh berdiri dulu, eh si dokter ini dateng dan bilang 'Udah jalan-jalan belum?'. Gw cuman nanggepin, 'Emang udah boleh jalan, Dok?'. 'Ya bolehlah, asal jangan lari-lari aja!'. Wkwkwk.

    Anyway, sekarang udah dua minggu setelah operasi, dan walopun belum full recovery, gw udah bisa sepedaan ke kantor, main badminton, dan jojing-jojing kecil. Walopun masih ada yang ga beres di bagian bekas operasi, but anything is fine.

    In the end of this post, i'll say to all of my friends, thanks so much for taking care of me. I always think that I am alone in this city, and then you all came and showed me that I was wrong. Thanks Mas Edi dan Frans yang udah gantian nemenin gw selama di rumah sakit, thanks buat Uce yang sampe bikin grup wasap baru cuma buat info ke anak-anak tanpa sepengetahun gw, thanks buat om mamo dan keluarga yang udah dateng ngejenguk gw, thanks buat anak-anak derby yang sukses bikin gw kesakitan karena ngakak kebangetan liat tingkah polah kalian, thanks Egi dan Fadli yang udah ngurusin administrasi gw seabis operasi, termasuk nganter gw pulang dari rumah sakit, thanks Allah udah ngasih gw kesempatan buat hidup, buat punya temen-temen kayak mereka, buat alur cerita yang keren, thanks everyone for everything =)

Ngabisin Cuti di Pacitan

    Pacitan, akhir taun kemarin gw sama temen jalan gw, Jepun, plus satu orang lagi, Ilam, jalan ke Pacitan. Rencananya gw sendiri mau melancong ngabisin cuti akhir taun, tapi yang ada gw cuma bisa melancong empat hari doank. Semua ini gara-gara kampus yang asem. Gimana ga asem coba, ngeluarin jadwal H-3. Mana ujian lagi. Kampret banget kan. Gw yang udah prepare liburan berbulan-bulan sebelumnya, kandas cuman dalam beberapa hari doank. Kampret!!!

    But, lupakan kekampretan jadwal kampus, karena gw ga mau menodai liburan gw dengan pikiran kalut. Hari kamis malem gw berangkat dari station pasar senen ke semarang. Seperti biasa, station kayak pasar. Keril-keril segede gaban bertebaran dimana-mana. Dan couple-couple muda pun tak hentinya menebar kemesraan di depan jomblo cakep kesepian ini. Sial.

    Kereta nyampe di station semarang poncol jam 6.26, lebih cepet semenit dari jadwal. Gimana ini Pak Jonan, masak kedatangan kereta ga sesuai jadwal gini sih. Reshuffle juga ni :p. Hihihi. Sebagai pengguna setia kereta api saya acung jempol buat PT KAI karena evolusi nya yang luar biasa. Cuma ya itu, tambahin donk pak keretanya. Susah bingit sekarang kalo mau jalan pake kereta.

    Gw dan Jepun janjian ketemuan di Tugu Muda. Nah, si Jepun ini ga beda jauh sama kereta, on time bingit. Jadi belum sempet gw gelar tenda di Tugu Muda, si Jepun udah nongol duluan. Dari Tugu Muda kita naik Trans Semarang ke Banyumanik, dimana bus yang akan kita tumpangi ngetemnya di Banyumanik sono. Si Ilam juga udah ngetem disono duluan. Setengah jam kita udah nyampe di halte Banyumanik, dan belum sempet say hai to Ilam, bus Semarang-Solo yang akan kita tumpangin udah dateng.

Mampir di Lawang Sewu, sambil nunggung Jepun

    Sampe Terminal Solo, maka perjalanan masih jauh. Karena Pacitan masih ada di ujung dunia sono no. Masih butuh 4-5 jam untuk sampe sono. Untungnya, Terminal Solo ga bikin bad mood. Terakir kali gw mampir di Terminal Tirtonadi itu dua tahun lalu dan bentuk terminal udah kayak pasar loak besi tua. Tapi apa yang kita liat kemarin sungguh berbeda. Terminal Tirtonadi udah ga kalah kayak bandara dengan sistem lorong-lorong yang keren, bangunan yang bersih, mesjid gede, warung-warung yang tertata rapi, dan toilet yang gratis. Penting. Yang jelek cuman dua : orang-orangnya yang masih sulit diatur dan bus yang masih kayak kaleng rombeng. Termasuk bus yang bakal kita tumpangin ke Pacitan. FYI, ada dua bus dari Solo ke Pacitan : Langgeng Jaya dan Aneka Jaya. Ga usah pilih-pilih, karena sama-sama rombengnya. Biayanya 35rb, tapi kalo mau ngasih seribuan ke semua pengamen maka butuh sekitar 50rb, karena pengamennya udah kayak audisi Indonesia Idol. Ga ada abisnya.

Terminal Tirtonadi, Solo

    Sekitar jam empat sore bus masuk Pacitan dan ga lama laut nongol di seberang. Akhirnya, pantat ini terselematkan juga. Anyway, kita jalan ke Pacitan ini tanpa persiapan sama sekali. Belum pesen penginapan, sewa motor, dll. Dan perlu Anda tahu, itu bencana sodara. Apalagi di libur panjang kayak gini. Semua hotel dan penginapan yang kita kunjungi dan telpon tak satupun yang kosong. Kita udah mau nyerah dan bersiap nyari mesjid terdekat, sampai akhirnya ketemu sama warga yang nawarin penginapan di rumahnya. Untung, tapi buntung. Karena doi nawarin biaya per kamar untuk dua malam adalah 500rb, yang akhirnya deal di 400rb. Padahal harga kamar di hotel yang persis di sebelahnya adalah 100rb per malem. Itu juga udah pake AC. Sesuatu. Belum lagi nyari sewa motor yang susahnya udah kayak nyari pacar. Ga tau salah info atau emang kita yang 'beruntung', karena dari semua blog orang yang kita baca, nyari sewa motor di Pacitan itu gampang. Nyatanya? Kita hopeless. Walopun akhirnya dapet juga, itupun sambil ngemis-ngemis minta dicariin sama yang ngasih penginepan. Harga? Rp 100rb dari harga normal 75rb per motor per hari. Oya, FYI lagi, kalo kalian mau main ke Pacitan, sewa motor itu hukumnya fardlu ain, karena disana ga ada kendaraan umum. Mau ngojek juga mahal. Sewa mobil? It's oke, tapi selain harganya mahal juga susah akses ke tempat-tempat yang tersembunyi. Jadi, better sewa motor aja lah.

    Sabtu subuh, akhirnya liburan dimulai. Spot pertama yang kita kunjungi adalah Pantai Watukarung, sekitar 40 menit dari pusat kota Pacitan. Just see the picture to describe it.




     Dari Watukarung kita lanjut ke Klayar. Kata orang, Pantai Klayar adalah spot must see nya Pacitan, 'katanya'. Nyatanya, ga sampe 10 menit sejak kita masuk kawasan pantai dan gw udah empet pengen kabur. Ini pantai apa empang. Kotornya nauduzbillah. Udah gitu, lo ga bakal bisa liat pantainya, karena penuh sama orang. Udah gitu, di sebagian pantainya dipakai buat parkir mobil dan ATP. Udah gitu ga boleh main air. Gw udah ga peduli sama yang namanya Spink ato Seruling Samodra. Bodo, gw udah empet. Bukannya gw ngejelek-ngejelekin ya, tapi emang kenyataannya kayak gitu. Kesannya adalah, pengelola cuma peduli sama banyaknya duit yang masuk dan ga peduli sama kondisi pantainya itu sendiri. Gw ga boong, karena sebagai bukti gw udah ngejepret beberapa poto biar kalian percaya. Catetan : ini poto gw kagak nyari-nyari spot yang jelek ya, cukup jalan aja dari pintu masuk sampe pantai terdekat dan Anda akan bisa menemukan pemandangan seperti ini. Suwer.





    Kecewa berat dengan Pantai Klayar, kita lanjur ke Goa Gong.Rame sih, tapi ga secrowded kayak Klayar. Well, ini pertama kalinya gw masuk ke goa segede bagong gini dan emang keren. Stalaktit dan stalakmit yang wow dan tetesan air yang ngebentuk batu-batu dalam goa jadi keren gila. Pantes banget Goa Gong dijadikan sebagai icon wisata Pacitan.  Yang ga banget sekali lagi adalah orangnya. Padahal di dalem Goa udah dikasih jalur khusus wisatawan, sampe ada pager-pagernya. Tapi tetep aja masih ada yang nekat lompat pager buat poto. Merusak banget ga sih. Ga sedikit pula yang bilang gini "patahin aja itu stalaktit yang kecil buat pulang". Lo kata ini goa punya emak lo. Dan sungguh, tangan-tangan wisatawan tak beretika ini udah merusak kecantikan Goa Gong. Dan setelah gw liat secara seksama, ternyata banyak stalaktit-stalakmit bekas patahan-patahan gitu. Kampret banget. Emang buat apa sik bawa pulang kayak gituan? Ga bisa dimakan ini juga. Heran gw.





    Goa Gong emang keren, tapi kita harus move on. Masih ada beberapa tempat yang kudu kita datengin. Luweng Jaran adalah tujuan kita berikutnya. Di peta wisatanya sih keren, tapi coba kita lihat. Lokasi Luweng Jaran dari Goa Gong sekitar satu jam perjalanan dengan kondisi jalan yang naudzubillah. Kami bahkan sempet ga percaya, "ini serius lokasi wisata?", karena selain jalan yang semakin parah, penunjuk arah pun nihil. Namun berkat nanya sana-sini akhirnya sampe juga kita di ..... jalan buntu. Ada sih papan yang menunjukkan Luweng Jaran, tapi kita bingung karena ga ada apapun disana. Tak ada kantor, tempat tiket masuk, bahkan petugas wisatanya pun tak ada. Sampe akhirnya seorang penduduk desa dateng menghamipiri kita dan nunjukin dimana pintu masuk Luweng Jaran-nya. Yeee.. Tapi 'yeee' kami ga bertahan lama, karena setelah itu kita cuma bisa bengong. Bapak penduduk desa ini menunjukkan satu lubang kecil di antara semak-semak dan bilang 'Goa nya di dalem sana'. 'Masuknya gimana, Pak?', tanya Ilam. 'Dulu sih ada orang yang masuk pake tali-tali gitu'. Kita cuma bisa terdiam. FYI sodara, Luweng Jaran  yang didengung-dengungkan sebagai Goa Terpanjang di Asia Tenggara itu ada di dalam bumi sana. Untuk bisa masuk kesana, harus melalui lubang diantara semak-semak ini, dan itu artinya harus siap peralatan perang yang komplit. Yang gw ga abis pikir adalah, dengan akses yang sesulit ini, kok ya Pemkab Pacitan masih juga mencantumkan Luweng Jaran di peta wisata mereka, pun tanpa keterangan apa-apa. Coba bayangin deh, gue udah jauh-jauh dari Jakarta buat liat keindahan Luweng Jaran. Pas nyampe di lokasi gw cuman disuguhi semak-semak. Bahkan masuk aja ga bisa. Kampret banget. Kecewa sesi dua.




    Tapi kecewa ternyata ada untungnya juga. Karena kecewa dengan Klayar dan Luweng Jaran, akhirnya kita bisa cepet-cepet lanjut ke lokasi wisata selanjutnya dan tentu menghemat waktu. Jam 1 siang kita udah jalan ke spot terakhir hari itu, yaitu Pantai Srau. Lokasi Pantai Srau masih deket dengan pusat kota. Dan suwer, ini pantai kece maksimal. Kekecewaan kita terbayar lunas di Pantai Srau, karena selain cakep juga ga banyak wisatawan di pantai ini. Dan berhubung hari masih panas gila plus waktu masih buanyak, kita akhirnya tidur manis di pantai. Bangun-bangun udah jam empat sore pas ombaknya mule gede. Ga banyak foto yang bisa diambil di Srau, karena kita fokus menikmati keindahan Srau sampe sang surya pamit pulang.






    Pagi hari berikutnya, sebelum pulang, kita iseng sekali lagi liat peta wisata karena kayaknya sayang banget kalo pulang pagi-pagi. Kebetulan ada satu pantai yang lokasinya sangat dekat dengan pusat kota. Pantai Pancer namanya, cuma 4 km dari pusat kota. Emang pantainya ga sekece Srau. Pasirnya juga pasir item yang kurang asik buat main-main. Tapi yang bikin ga nyesel dari pantai Pancer adalah topologinya yang cakep. Pantai Pancer itu datar banget. Jadi kita jalan ke tengah laut sampe berpuluh-puluh bahkan beratus meter juga air laut masih sedengkul. Yang lebih cakepnya lagi adalah pas kita dateng kesono, ada satu spot cakep di tengah laut. Jadi ada dataran yang lebih tinggi dari sekitarnya di tengah laut, jadi kayak semacem pulau gitu. Kita sempet main-main disono, sampai akhirnya semakin siang ombaknya makin gede dan lama-kelamaan ini dataran ilang ketutup air laut. Suwer, keren maksimal (tiga foto di bawah ini adalah spot yang gw maksud, dan udah ketutup laut jam 7 pagi)





    Well, overall trip kita ke Pacitan kali ini cukup menyenangkan, walaupun sempet sakit ati juga. Dan ga kayak Jogja yang ga pernah bosen dikunjungin, mungkin cukup sekali ini aja gw liburan ke Pacitan. Karena meskipun pantai-pantainya kece, tapi pantai kayak gini juga bisa ditemuin di Gunung Kidul, dengan akses yang lebih mudah dan biaya lebih murah. Untuk goanya, keren sih, tapi ya udah, yang penting gw udah pernah kesono ini. I am beach lover, not cave lover. So, ya udah sih.