::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 11 December 2014

FR - Indonesia Reading Festival IV

    Sabtu-Minggu kemarin di Museum Nasional atau Museum Gajah, samping Monas, ada acara yang dikhususkan bagi para kutu, yaitu Indonesia Reading Festival. Komunitas kutu gw, Kaskus Serapium ambil bagian. Ini adalah IRF keempat Serapium, pun IRF keempat gw. Ngomong-ngomong keempat, itu artinya udah empat taun berturut-turut gw dan serapium ikutan acara ini. Artinya lagi, udah empat taun lebih gw gabung Serapium. Ah, it bring so much memory.  Dari IRF yang pertama yang bertema 'putri dangdut', IRF kedua yang mengingatkan gw pada, ah sudahlah, IRF ketiga yang tidak berkesan, dan IRF keempat kali ini yang ngebuka mata gw bahwa anak-anak seraper ya itu-itu aja dari jaman batu sampe sekarang. Cenderung berkurang malah. Ga ada Qiqi dan Shifa, Mile dan Inyong, Yulelico, Koh Hendra, dan kutu-kutu zaman purba lainnya.

    Sabtu pagi gw dateng lumayan pagi. Berangkat dari kosan gw di Depok sekitar jam setengah 8 dengan berbekal 3 buku yang bakal gw hibahkan karena ga kebaca juga di kosan, 6 buku seri Diary si Bocah Tengil yang bakal gw pajang di rak buku Serapium, dan 1 buku Paulo Coelho yang belum kelar gw baca. Gw naik KRL dari station Pocin sampe station Gondangdia. Sisanya.. jalan kaki. Gw pikir ga jauh-jauh amat, cuma 2,4 km. Jadi jalan kaki paling lama juga 30 menit. Apalagi saat itu udara juga lagi ngedukung banget, mendung-mendung asoi. Cocok lah buat ngegalau sepanjang jalan.

    Sampe di museum gajah, langsung disambut dengan mukanya selvi. Yaelah mak, kenapa kudu selvi sik. Kenapa ga Sophia Latjuba ato Haruka JKT48. Sementara di booth Serapium sendiri baru ada Puh Dan, Aghi, sama Koh Amin yang nampak bingung mau diapain nih Booth. Ga lama Bima dateng, terus Tera, terus Cardo, terus Jansen, terus Tiono, dan terus aja cowok semua yang dateng. Ini booth udah kayak booth homo karena isinya cowok semua. Gw yang ga tahan dengan keadaan di booth dan merasa kelaki-lakian gw terancam langsung ngider ke area talkshow. Kebetulan yang lagi di panggung adalah Tere Liye sama om Iwan. Lumayan lah daripada bercengkerama dengan para lelaki di booth. Agak siangan, gw balik ke booth, dan ga banyak perubahan. Cuma tambah sist Dina sama mba Isna. Itupun mereka juga ngider mulu. Booth terlihat sepi pengunjung dan gw bertekad untuk meramaikannya. Padahal dari kosan gw udah komitmen gw ga bakal ikut ngramein booth seperti yang terjadi di IRF-IRF sebelumnya, dimana saking sibuknya di booth gw ga bisa ngider kemana-mana. Tapi apa daya, mungkin ini yang dinamakan takdir. Gw bareng Aghi sama Tera promosi abis-abisan booth sampe  akhirnya rame juga.  Dan bener aja, pada akhirnya gw ga bisa keluar dari booth, karena ada aja yang dateng. Sial. Oya, niat gw buat menghibahkan ketiga buku gw berhasil. Tapi kemudian Allah menggantinya dengan tiga buku lain yang gw dapet dari hadiah kuis di booth lain. Jadi, sama aja.


    Hari kedua, sebenernya gw bimbang mau dateng apa engga. Secara hari itu ada final Axiata Cup. Tapi toh akhirnya gw dateng juga. Haha. Kali ini gw cuma berbekal satu buku Paulo Coelho yang belum selese gw baca (dan sebenernya sampe hari ini pun belum selesei juga :p). Hari kedua lebih baik dari hari pertama dikarenakan di booth ada ceweknya. Ada Imel, ada Rika, ada siapa lagi. Yang jelas booth tidak lagi menjadi sarang lelaki. Pun karena banyak yang dateng, gw jadi sempet ngider ke booth-booth lain. Gw sempet main ke Booth BBI (Blogger Buku Indonesia), dimana gw ikut kuis (sampe tiga kali) dan ga ada yang menang. Gw juga sempet ke booth yang nyediain pertanyaan-pertanyaan untuk anak SD dan SMP. Dan gw cuman dapet score 70 untuk pertanyaan SD. Sigh. Sempet juga ngamatin Book War  yang bener-bener War. Gw ga ikutan. Masih sayang nyawa. Sempet juga nyerobot bukunya Cardo, "Kisah-kisah Tengah Malam" nya Allan Poe. Gile tu anak. Bukunya Allan Poe mau dituker. Gw aja tiap ke Gramed nyari-nyari tu buku mulu, dan ga pernah ketemu lagi. So, daripada tu buku masuk medan perang, gw serobot aja duluan. Haha. Singkat cerita, gw yang tadinya ke sini cuma bawa 1 buku doank, pulang dengan membawa 5 buku + 16 komik + pembatas buku, pin, dll. Lumayan bikin pegel. Sigh.

    Well, kalo boleh gw menilai, IRF taun ini lebih baik dari IRF taun kemarin. Tempat oke, peserta oke, acara oke. Yang ga oke cuma satu, yaitu penjaga booth serapium yang ya, itu-itu aja. Gw sih berharap, untuk acara-acara taun depan, anggota seraper yang lain, yang lebih muda, yang lebih punya tenaga, bisa ikutan lah. Kasian lah sama Bima, koh Amin, apalagi Puh Dan. Umur bos #ups. Masak iya sampe taun jebot anggota serapium itu-itu aja, ga berkembang donk. Itu aja sik. Salam kutu.

No comments:

Post a Comment