::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 18 September 2014

Menuju Sidang Skripsi ...

    Halo-halo guys... Pertama yang pengen gw mau bilang adalah.. Thanks so much Allah.. Thanks so much.. Akhirnya setelah perjuangan yang panjang dan melelahkan, skripsi gw kelar, dapet acc, daftar sidang, dan insyaAllah senin besok sidang. Flashback ke belakang, rasanya too many story behind.. Yup, bener kata temen gw, kuliah tanpa skripsi? Ga nendang. Empat tahun kuliah, rasanya cuman pas waktu skripsi kemarin gw bener-bener belajar. Cari referensi sana-sini, baca buku ini jurnal itu, googling, koding, dan tentu saja pusing. But.. itulah seninya.. itulah yang bakal jadi kenangan buat masa depan...

    Perjalanan skripsi gw lumayan alot. Bahkan buat nentuin judul aja gw musti diskusi 3 ato empat kali sama dosen. Pertama kali ketemu tiga judul yang gw ajuin ditolak dengan alesan, 'Topik yang kamu bahas, ga level buat skripsi'. Waktu itu gw ngajuin skripsi bikin : Web media sosial tapi basicnya review buku, program monitoring produksi yang dipake kantor, dan terakhir program android (yang bahkan gw lupa mau bikin apa). Tapi untungnya DP (dosen pembimbing) gw baik hati dan suka menolong, karena ga cuman nolak, beliau juga ngasih ide, 'Gimana kalo kamu bahas tentang Data Cleaning'. Gw ga jawab, karena emang ga bisa jawab. Empat tahun kuliah sistem informasi dan bahkan gw ga tau Data Cleaning. Gw pelajarin sampe gw ngerti, dan laporan ke DP. Tapi kemudian DP gw bilang, 'tapi kayaknya udah banyak yang bahas ya. Gimana kalo ganti tentang similaritas tabel?'. Gw cari-cari dan pas ketemu jalannya, gw curhat lagi sama DP. Kali ini bukan karena DP yang ganti topik, tapi gw yang ga srek, 'kalo ini mah pake query sql biasa juga bisa pak. Too easy' , jawab gw sok. Haha. Ganti topik lagi. DP kemudian nyodorin paper tentang MapReduce. Gw pelajarin, gugling sana-sini dan akhirnya ngerti. Nyoba bikin program sederhananya dan berhasil, lalu gw bilang ke DP, gw cocok ngebahas ini. Tapi kemudian DP nambahin lagi, 'Kalo gini kurang asik kali ya. Gimana kalo kamu tambahin MapReduce dan Hadoop?'. Gw yang udah terbiasa dengan istilah baru yang bahkan pernah kesliwer aja kagak, akhirnya mengiyakan saran DP. Tapi yang sebenarnya terjadi adalah jurang ada di depan sana. Ya, belajar Hadoop tak semudah yang gw pikirkan. Praktekin tutorial yang ditulis orang di web juga tak berjalan lancar. Gw mule stres. Dan hampir putus asa. Tapi kemudian jalan terbuka. Adik gw, yang saat itu lagi liburan sekolah, main ke Depok. Ya, jujur aja yang ada di pikiran gw waktu itu adalah, 'kita karyakan dia'. Haha. Bukannya mau nyombong atau muji-muji dia ya, tapi sebagai seorang kakak, gw harus mengakui kalo adik gw itu doyan banget dunia komputer kek gini. Dari segi pengalaman mungkin gw lebih, tapi dari segi eksplorasi, gw itu sepeda, adik gw mobil balap. Dan bener aja, seminggu doi di Depok, Hadoop gw jalan, walopun empot-empotan, lemot banget. Hahaha. Great job bro! Tapi kata adik gw sebelum dia pulang : coba pake Hadoop versi di bawahnya, kayaknya lebih stabil. Dan bener aja, pas gw coba versi di bawahnya, Hadoop gw berjalan dengan lancar jaya. Haha.

    Selesai dengan coba-coba, yakin bisa, gw curhat lagi sama DP. Nentuin judul. Ya, dari tadi kita baru bahas topik ya, belum judul. Gw mikir, apa yang bisa dilakukan dengan MapReduce dan Hadoop. Temen ada yang nyaranin ngolah data pemilih tetap (kebetulan pas jelang pemilu), ngolah data kependudukan, dan bla bla bla, yang pada akhirnya gw milih bikin program similaritas (membandingkan tingkat kesamaan dua dokumen). Bukan karena apa-apa, tapi karena gw udah punya jurnalnya, jadi tinggal konversi kodingan aja. Hehe. Dan DP pun oke.

    Kepotong puasa, lebaran, dan males, tengah agustus bisa dikatakan program gw udah oke. Tinggal penulisan aja. Tapi ya malesnya itu ga ketulungan. Baru pas temen-temen udah pada mau acc, gw ngebut. Padahal cuman butuh waktu 4 hari buat ngelarin Bab 3, 4, dan 5. Tapi karena males tadi, jadi ketunda dua minggu.

    Menjelang detik-detik terakhir, gw dan dosen udah deal ketemuan buat acc. Gw udah ijin kantor, planning segala sesuatunya agar bisa daftar sidang bareng temen, tapi pada akhirnya manusia cuma bisa merencanakan. DP gw sakit pas di hari H. Gw lemes, planning gw gagal. Sementara dengan berat hati gw harus merelakan temen-temen gw daftar sidang duluan, mengingat deadline sidang, kuota wisuda, dan bla bla bla. Seharian gw berdoa, 'Ya Allah, tenangkan pikiranku, dan berilah jalan'. Ya, di saat-saat seperti ini emang gw ga bisa tenang. Pokoknya kalo sesuatu udah ga sesuai rencana itu rasanya semua hal berantakan, kemrungsung, otak ga bisa mikir lagi, bibir pecah-pecah, dan gangguan perncernaan dan kehamilan. Dan bener aja, sore gw ditelpon DP gw buat dateng ke rumahnya beliau buat acc. Gw maksa temen gw, satria, buat nganterin. Dengan berbekal Google Map, kita sampe di rumah beliau bahkan tanpa bertanya dan tersesat sedikitpun, dan mendarat persis di depan rumah beliau. How great Google Map. Dan ACC. DP gw minta maaf karena kita-kita harus jauh2 ke rumah beliau dan ngerasa ga enak karena ga sesuai janji. But, it's nothing Dad, you are the real MVP. Gw terharu, sumpah.

    But, dikarenakan gw telat dapet ACC nya dan temen-temen udah daftar duluan, gw tetep mempersiapkan diri untuk ga sidang barengan. Mereka udah dapet jadwal sidang, sementara gw masih harap-harap cemas. Apalagi untuk dapet jadwal sidang gw mesti nyerahin berkas ke kampus, dan tentu saja itu pagi, dan pagi gw harus kerja. Gw ga enak kalo kudu ijin lagi, karena bulan ini gw udah ga ngantor dua kali. Untung temen-temen gw itu bener-bener temen. Thanks to Anik yang udah mau nyerahin berkas ke kampus dan antri buat dapet jadwal sidang gw. Dan yap, thanks to Allah karena ternyata jadwal sidang kita barengan. Kenapa dari tadi gw ngotot buat sidang barengan? Alasan utama, sidang di Kenari, dan gw ga tau dimana itu. Gw ga ada motor, sehingga dengan barengan gw bisa nebeng. Bisa mempersiapkan segala sesuatunya barengan, jadi gw ga perlu grusa-grusu. Dan tentu saja, apapun, bareng temen-temen itu lebih asoi daripada harus maju sendirian.

    Well, sidang senin besok. Semoga gw bisa melewatinya dengan lancar. Bisa lulus dengan nilai A. Bisa cepet-cepet daftar S2 dan tentu saja hunting beasiswa ke luar negeri. Gw juga udah planning buat jalan ke Gn Kidul dan Cikurai abis sidang. So, plis temen-temen kirim doa ke gw, semoga semuanya berjalan mulus, semulus kulitnya Pevita #eh.

No comments:

Post a Comment