::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 5 August 2014

Raport Ramadhan 1435 H

    Ramadhan udah lewat seminggu, dan yup, berikut adalah raport Ramadhan gw tahun ini. Waaa... banyak merahnya bo'..

(Hijau = bagus, biru = cukup, merah = jeblok)

    Kalo dibanding tahun kemarin, Ramadhan gw tahun ini bisa dibilang lebih buruk. Itu artinya gw termasuk orang yang celaka. Tidakkkk... Menyesal? Telat. Tapi ga ada salahnya gw tulis disini, biar bisa jadi pelajaran dan introspeksi, terutama buat gw sendiri. Itulah sebabnya gw catetin satu-satu kegiatan gw selama di Ramadhan tahun ini. Biar bisa buat catatan, minimal bikin malu kalo gw ngeliatnya. Besok-besok mau gw print A2 ato sekalian pasang di billboard biar malu dan berubah.

1. kita mulai dari Tahajud. Gw ga nyatet kegiatan selama Ramadhan gw tahun lalu, tapi kalo liat postingan tahun lalu, statistik Tahajud gw tahun ini sama dengan tahun kemarin, dimana gw bolong sekali. Gw inget betul dimana bolongnya, yaitu pas mudik. Mudik emang selalu jadi noda di catatan Ramadhan gw. Dan dengan melihat statistik yang ga berubah dari tahun lalu, itu artinya gw termasuk orang yang rugi. Udah miskin, rugi lagi. Derita bener nasib gw.

2. Sahur, puasa, dan buka alhamdulillah 100% full. Dari statistik, keliatan kalo masalah makan gw ga pernah kelewat. Dan yang perlu menjadi catatan adalah, dari 29 hari sahur, gw inget betul kalo cuman sekali gw sahur tanpa ikan. Selebihnya, tiap pagi gw kudu rebutan sama kucing kosan.

3. Sholat sunnah rawatib adalah black hole bagi gw. Banyak banget bolongnya. Rekor adalah sholat qobliyah ashar, dimana dari 29 kali kesempatan, gw cuman ngelakuin 3 kali. Itu kalo absen kantor, gw udah dipecat. Disusul ba'diyah dluhur (7 kali) dan qobliyah dluhur (10 kali). Tapi untuk qobliyah ashar gw punya pembelaan, dimana di musholla kantor gw imam dan muadzinnya ngadain kebijakan aneh yang diaminin oleh hampir semua jamaah, yaitu "abis adzan langsung iqomat". Ini ga lepas dari kebijakan manajemen kantor yang nerapin selama Ramadhan jam pulang adalah 15:30. Dan kalo jam ashar adalah 15:20, bisa ditebak kalo para karyawan lebih milih pulang cepet daripada ngasih kesempatan sholat sunnah. Kecuali gw donk.. :p Huff.

Sedangkan sholat rawatib yang lumayan ngebanggain adalah qobliyah dan ba'diyah isya, dimana gw bolong 2 kali. 1 kali pas mudik, dan 1 kali nya lagi lupa. Lumayan buat nyeimbangin QB dluhur yang jeblok. Paling ga ntar pas ditimbang di hari kiamat bisa nambah-nambahin timbangan amal kebaikan. Hehehuft.

4. Satu hal yang gw paling berusaha ngejaga selain puasa adalah sholat jamaah. Walopun hasilnya juga masih tetep jelek (Ga cuman tampang aja yang jelek ternyata, sholat juga). Sholat jamaah yang lumayan memuaskan adalah jamaah maghrib (28 kali), dimana gw cuman kelewat sekali. Itupun dengan alesan yang jelas, yaitu gw lagi di perjalanan nganter adek gw ke station. Disusul jamaah dluhur (26 kali), jamaah subuh (25 kali), jamaah ashar (24 kali), dan jamaah isya (19 kali). Kenapa jamaah isya gw jeblok banget? Ada beberapa alesan : ketiduran (2 kali), ujian malem (3 kali), renang (1 kali), dan sisanya karena mau tarawih sendiri, yang mengakibatkan sholat isya sendiri juga. Berhubung ga ada catetan sholat jamaah tahun lalu, jadi gw ga bisa ngebandingin apakah gw orang yang beruntung, rugi, ato celaka. Tapi secara pribadi, gw ga puas. Seharusnya gw bisa lebih baik dari ini.

5. Catatan sholat tarawih dan witir sama, yaitu gw bolong 2 kali. 1 pas mudik dan 1  lagi pas kecapekan karena pulang ujian malem. Untuk sholat tarawih dan witir, gw ga ngebedain antara sholat munfarid dan jamaah, karena ga ada yang lebih baik. Artinya sendiri oke, jamaah oke. Jujur, gw ga pernah dapet feelnya/khusuk ketika sholat jamaah. Itulah sebabnya gw suka selingi sama sholat sendiri. Walopun sebenernya ga ngejamin juga bakal lebih khusuk.

6. Nah, satu yang ngebedain Ramadhan tahun lalu dan tahun ini adalah Tadarus Quran. Tahun ini gw sama sekali ga Tadarus Quran. Gw berusaha fokus ke hafalan, walopun pada akhirnya "target gagal". Ramadhan kali ini gw menarget buat nambah hadalan 2 surat, Aj Jin dan An Nuh. Tapi sampe takbir lebaran tiba, hafalan An Nuh gw masih kurang 4 ayat. Itu hampir sama kayak Liverpool yang udah bagus di awal musim, tapi akhirnya cuma jadi peringkat 2 di akhir musim. Gw gagal. Rencana gw nambah 3 ayat per hari ga berjalan sesuai rencana, karena ketika gw mau nambah ayat, ayat-ayat sebelumnya masih belum nempel sempurna. Akhirnya kudu ngulang lagi, dan itu cukup bikin stres otak gw yang ga sebeapa. Ini akhirnya memaksa gw buat take a break buat ngasih istirahat otak. Gw juga kena damprak guru gw, karena ngapalin dengan ngasih target gitu, artinya gw bakal fokus ngapalin doangan, dan ngelupain ikhlasnya. Cukup menohok. But well, akhirnya di H+5 gw bisa nyelesain utang 4 ayat gw. Kenapa
baru H+5? Karena dari H-1 sampai H+4 gw ga buka Al Quran sama sekali. Sibuk lebaran. Astaghfirullah emang gw.

    Well, itu tadi review Ramadhan gw kali ini. Cukup jeblok, tapi tetep berharap bisa ketemu Ramadhan tahun depan dan nyoba lagi, nyoba lagi. Dan semoga juga apa yang udah gw latih di Ramadhan ini bisa lanjut dan bahkan meningkat di bulan-bulan berikutnya. Amiinnn..

1 comment: