Skip to main content

Posts

Showing posts from 2016

Manusia Bermulut Besar,

Bukan, gw bukan sedang ngomongin Kumbakarna yang secara fisik emang bermulut besar. Gw juga ga sedang ngomongin ikan lohan, karena gw ga ngerti ikan. Yang pengen gw tulis disini adalah tentang Big Talk, not Big Mouth.
Gw akui gw adalah manusia bermulut besar aka Big Talk. Gw paling demen kalo soal ngomongin dreams, goal, what will you do in the future, dan sebagai dan sebagainya. Semua orang yang kenal gw, dari yang udah tahu dalemannya gw sampai yang cuma liat wajah gantengnya gw tahu kalo gw adalah manusia bermulut besar. Suka ngomong yang unimaginable bahkan sulit terealisasi. Sampe kadang yang diajak ngobrol males ngedengerinnya. Hehe. Sebagian ada yang antusias, tapi lebih banyak yang cuma mau bikin gw seneng aja. Hehe, no problemo. Udah mau ngedengerin gw aja itu udah keren. Apakah ada yang salah? Setelah gw pikir-pikir ternyata ada. Apa itu ? Ternyata dengan semua omongan gw, yang selalu gw ucapin di setiap kesempatan, ngebikin orang jadi bener-bener menanti dan menunggu, apakah …

Gw Masih Idup. Sekian.

Mungkin sebagian dari yang baca blog gw ada yang bertanya-tanya, "kemana aja lo, Co? Ga pernah ngeblog lagi!". Tapi mungkin sebagian yang lain juga ga bertanya-tanya juga karena emang ga pernah mampir di blog. Hehe. Well, alesannya singkat tapi sebenernya panjang, mudah tapi kompleks, pengen diceritain tapi belum bisa diceritain. Intinya, kalo kata Smoker di One Piece pas arc Arabasta, "Ini adalah tanda dari perpindahan era". Di proses perpindahan ini hectic nya minta ampun hingga hampir seluruh energi gw cuma fokus buat ngurus itu doank. Bahkan ni ya, bayangin aja, gw sampai ga sepedaan lagi ke kantor. Bayangin, seorang Coco yang couple banget sama sepeda, tiba-tiba ga sepedaan. Well, gw nulis ini sebenernya juga iseng aja sih. Barangkali ada yang nanyain, atau kangen gw, atau mau tau gw masih idup apa kagak, ya lewat postingan singkat ini gw mau jawab bahwa "Gw Masih Idup, Tapi Belum Bisa Cerita Tentang Idup Gw di Blog Aja". Sekian.

Tesis

Ada begitu banyak hal yang ingin gw ceritain, tapi ada tembok penghalang yang tidak mengizinkanku untuk cerita disini. Belum waktunya. Tidak pada tempatnya. Karena ini bukan cuma soal gw, tapi juga orang lain.
Well, tapi entah kenapa gw kangen akut buat nulis. Jari-jari gw udah terlalu bosen buat ngoding dan pengen kembali lagi nulis. Ya, nulis adalah temen gw sejak kecil dan gw ga bisa begitu aja tutup kuping ketika temen gw manggil-manggil gw. Untungnya, di saat gw harus bungkam dengan segala masalah yang gw hadapi sekarang, ada sesuatu yang worth it buat ditulis, tesis gw.
Seperti yang udah gw ceritain sebelumnya, bahwa cerita tesis gw cukup drama. Mulai dari gw yang udah ngobrol ngalor ngidul, mulai melakukan penelitian ngetan ngulon tentang tesis gw bareng Mrs Metty, dan ternyata ketika SK keluar dosen pembimbing gw bukan Mrs Metty melainkan Mr Setia. Semua udah drama banget. Tapi gw sama sekali ga ngedown dengan semua itu, malahan exited banget karena 'curiga' dengan renca…

Yang Baru dari Kota Lama, Semarang

Satu lagi catatan gw dari libur lebaran kemarin adalah gw yang secara ga sengaja berkunjung ke 3D Trick Art Museum, di Kawasan Kota Lama, Semarang. Gw bilang ga sengaja, karena emang ga sengaja. Gw bahkan baru tahu kalau ada tempat kayak gini di Kota Lama.
    Ceritanya adalah gw sama beberapa temen-temen SMK gw mau ngumpul-ngumpul abis lebaran. Nah, seperti yang udah gw kasih tau di post sebelumnya, bahwa sejak ada kereta dari Ngrombo (Toroh) ke Semarang, gw udah ga pernah naik bus kaleng lagi kalau ke Semarang, begitupun sebaliknya. Tapi ternyata disini ni kekurangannya. Karena ga pernah naik bus kaleng lagi, gw jadi jarang jalan di sekitar station. Biasanya kalau pulang, dari Jakarta sampe Semarang Tawang langsung beli tiket lagi ke Ngrombo, dan ga pernah keluar dari station. Akibatnya, gw jadi ga tau perkembangan daerah-daerah di Semarang, termasuk Kawasan Kota Lama Semarang yang sebenernya tinggal nyebrang jalan aja dari Station Semarang Tawang.

    Nah, kebetulan acara kumpul-…

Mencari Bidadari di Gunung Prau

Ternyata kemeriahan lebaran tahun ini ga cuma rame di kota-kota, kampung-kampung, atau tempat wisata doank. Di gunung pun ternyata rame sodara-sodara. Subhanallah.

    Lebaran kemarin, bukan pas lebaran sih, tepatnya H+4 lebaran, gw sama temen jalan gw yang udah jomblo menahun, Jepun, memutuskan untuk naik gunung. Nah, enaknya punya temen yang sama-sama demen jalan tu ya, kita cuma bilang "jalan yok bos, H+4 lebaran, naik gunung kita", dan ga pake lama dan digantungin dulu doi langsung jawab "OK". Dan OK nya bener-bener OK, artinya ga pake PHP HTML CSS segala macem. Berhubung si Jepun ini belum pernah naik gunung sebelumnya, maka kita memutuskan untuk naik gunung yang ga tinggi-tinggi amat dan medannya ga susah-susah amat plus jaraknya ga jauh-jauh amat. Dan gunung yang sesuai dengan kriteria si amat ini adalah Gn Prau, di puncaknya Dieng, Wonosobo.

    Berhubung masih dalam suasana lebaran dan minim persiapan, kita naik gunung dengan perlengkapan seadanya. Yang …

Sebuah Curhatan : What'll you do after this?

Dengan berakhirnya semester tiga kuliah S2 gw, itu artinya gerbang Tesis sudah terbuka, dan perjuangan akan segera dimulai. Well, sedikit drama di awal penerimaan SK Tesis cukup bikin gw senyum-senyum sendiri, dimana gw yang harusnya udah diplot sama dosen pembimbing gw sebelumnya (Bu Metty), secara tiba-tiba dan tanpa dinyana diganti dengan dosen lain yaitu Ayahanda kita, Bapak Setia Wirawan. Di umur gw yang udah 26 tahun ini, sebenernya berita-berita kayak gitu udah ga bikin gw surprise lagi. Alih-alih protes dan komplain sana-sini, gw cuman ngikutin alur aja dan menikmati drama ini. Toh akhirnya semua berjalan dengan apa adanya tanpa ada apa-apanya #pret.

    Tapi sejujurnya, gw deg-deg an. Bukan karena Tesis nya, tapi karena semakin dekat dengan kelulusan, waktu kayak memaksa gw untuk segera ambil keputusan tentang "what will you do after it?", atau singkatnya "Mau jadi apa lo, Co? Mau jadi tahanan perusahaan (aka karyawan) seterusnya atau mau ngejar cita-cita ma…

Pahawang, Kenapa Kau Begitu Indah ?

Pahawang really really gave me amazing snorkeling experience. Gimana engga, baru nyemplung di kedalaman satu meter di pinggir pantai aja ikan-ikan beraneka ragam dan warna udah pada ngeroyok gw. Belum lagi airnya yang jernih gila, membuat ikan-ikan lucu itu terlihat lebih lucu dari mantan manapun #mantanYangMana? #emangPunyaMantan?

    Well, cerita ini berawal dari strategi busuk gw yang ngebet pengen ke Pahawang tapi dana tak kunjung datang. Secara, bagi traveller gembel kayak gw, jalan ke Pahawang sendiri atau cuma berdua, itu namanya bunuh diri. Gw ajak Jepun dan beberapa temen jalan gw dan ga ada yang bisa, sampe gw tulis di status Whatsapp gw dan cuma dua orang yang ngerespon. Padahal libur panjang udah menghadang. Akhirnya, dengan segala jurus basa-basi dan hasut-menghasut yang gw punya, gw lancarkan serangan ke beberapa temen kuliah gw. Dan tak diduga saudara, dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, mereka mengiyakan dan viola KITA JALAN KE PAHAWANG.

    Perjalanan dimulai dar…

Jadi ini Pangandaran...?

Hampir dua bulan ga nulis itu rasanya kayak kangen sama mantan. Pengen ketemu tapi nothing to do. Ya, sejujurnya pengen nulis, tapi ga ada topik yang merangsang untuk ditulis.

    Minggu kemarin gw ke Pangandaran bareng sepupu gw. Liburan perdana setelah hampir dua bulan cuman tidur doank kalo weekend. Pokoknya gw udah kayak cumi goreng dah, kering, garing, boring. Liburan ke Pangandaran udah gw rencanain jauh-jauh hari, sekalian dateng ke nikahan sepupu gw (sepupu yang lainnya lagi) yang lebih beruntung dari gw karena ga perlu jomblo menahun kayak gw. Kebetulan lokasi nikahannya di Sidareja, Cilacap yang cuman sejam perjalanan dari Pangandaran.

    Gw sama sepupu gw sampai di Pangandaran hari Sabtu sore. Seperti yang udah gw duga, di Long Weekend kayak gini tempat wisata manapun pasti bakal kayak pasar, pun tak terkecuali di Pangandaran. Pantai Pangandaran yang ternyata tak seindah yang gw duga, ramenya ampun-ampunan. Makanya, sesaat setelah sampe di Pangandaran kita ga mampir ke p…

Tanjakan Pertama di 2016 : Gunung Ciremai

Gunung Ciremai menjadi saksi bisu naik gunung pertama gw di tahun 2016. Tanggal 29-30 Januari gw ikutan open trip ke Gunung Ciremai, Cirebon. Ini juga pengalaman pertama gw ikutan open trip, yang ternyata so much fun. Punya temen baru, pengalaman baru, dan koneksi baru. Jadi ga perlu lagi khawatir travel jomblo, karena ada lebih banyak orang buat diajak (walaupun ga jaminan juga mereka mau diajak, hehe). Perjalanan ini juga sekalian ngetes diri gw sendiri, apakah gw udah bener-bener pulih pasca operasi kemarin yang ternyata menghasilkan output : gw strong!!!

    Open trip ini bukan bener-bener open trip juga, karena dari 15 orang yang join, ada beberapa temen yang udah gw kenal kayak Frans, Kapten, Ono, sama Ilam. Yang dari Jakarta, kita janjian ngumpul di Station Pasar Senen, untuk nanti ketemu di Station Prujakan sama rombongan dari Jogja. Awal ketemu sama anak-anak, ackward banget dah. Say hello, kenalan, udah. Ga ada obrolan dan pada diem-dieman. Ato kalo engga pada ngobrol kel…