::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 12 October 2016

Manusia Bermulut Besar,

Bukan, gw bukan sedang ngomongin Kumbakarna yang secara fisik emang bermulut besar. Gw juga ga sedang ngomongin ikan lohan, karena gw ga ngerti ikan. Yang pengen gw tulis disini adalah tentang Big Talk, not Big Mouth.

Gw akui gw adalah manusia bermulut besar aka Big Talk. Gw paling demen kalo soal ngomongin dreams, goal, what will you do in the future, dan sebagai dan sebagainya. Semua orang yang kenal gw, dari yang udah tahu dalemannya gw sampai yang cuma liat wajah gantengnya gw tahu kalo gw adalah manusia bermulut besar. Suka ngomong yang unimaginable bahkan sulit terealisasi. Sampe kadang yang diajak ngobrol males ngedengerinnya. Hehe. Sebagian ada yang antusias, tapi lebih banyak yang cuma mau bikin gw seneng aja. Hehe, no problemo. Udah mau ngedengerin gw aja itu udah keren.
Apakah ada yang salah? Setelah gw pikir-pikir ternyata ada. Apa itu ? Ternyata dengan semua omongan gw, yang selalu gw ucapin di setiap kesempatan, ngebikin orang jadi bener-bener menanti dan menunggu, apakah gw emang cuma bermulut besar aja ataukah act yang gw lakuin sama besarnya dengan omongan gw. Dan ya, terima kasih, karena dengan kalian yang mempertanyakan omongan-omongan gw, gw jadi tertantang untuk ngebuktiinnya.
Salah empat Big Talk gw yang paling sering gw omongin adalah tentang Pendidikan, Sepeda, Travel, dan Dosen. 
Gw selalu bermimpi untuk get a scholarship dan kuliah diluar negeri. Mimpi yang udah gw pupuk dari sejak gw SMP. Mimpi yang walaupun sampe sekarang belum kewujud tapi masih terngiang jelas di kepala gw. Selain soal beasiswa gw juga berambisi untuk bisa S3 sebelum umur 30 tahun. Jujur gw ga ngerti caranya, tapi namanya juga mimpi kan, bebas. Yang jelas kalo soal ini, toh sekarang gw udah mau lulus S2 juga. Artinya apa, gw ga cuma Big Talk. Gw sedang berusaha mewujudkan Big Talk gw, entah dengan perjuangan seperti apa, jalan yang kayak gimana, gw ga tau. Toh mimpi juga ga pernah ngasih penunjuk arah.
Sejak gw mulai sepedaan kurang lebih empat taun lalu, gw selalu bermimpi untuk bisa sepedaan sejauh mungkin. Target terakhir gw adalah sepedaan ke Tokyo, di negerinya Daisuke Nakanishi sensei. Gw paham, dengan kondisi gw yang sekarang, mimpi ini agak absurd. Tapi gw selalu yakin gw bisa. Apakah ini Big Talk lagi? Who knows. Tapi toh kalaupun ini cuma Big Talk doank, Big Talk ini udah ngebuat gw sepedaan ke tempat yang ga pernah gw pikirkan sebelumnya. Dimulai dari sepedaan ke Bogor, Bandung, Cirebon, Semarang, Surabaya, Bali, dan terakhir Way Kambas. Prosesnya aja udah syarat pengalaman dan kebahagiaan gini, lantas kenapa gw harus menghapus Sepedaan ke Tokyo dari daftar mimpi gw?
Travel. Gw sebenernya ga pernah punya pandangan yang spesifik tentang mau travel kemana gw. Ga kayak pendidikan yang udah jelas targetnya : Get a Scholarship and Finish Doctoral program before 30th, atau kayak sepedaan yang juga jelas : want to biking to Tokyo. Soal travel, gw ga ada target. Yang penting jalan-jalan aja.
Dan terakhir adalah dosen. Menjadi dosen juga merupakan mimpi gw sejak SMP, yang sampai hari ini masih tumbuh subur di otak gw. Gw pengen jadi dosen yang keren, punya bidang penelitian yang keren, ngajar mahasiswa-mahasiswa dengan teknik-teknik yang menyenangkan, dan satu lagi dosen itu harus selalu willing to learn. Apakah ini hanya Big Talk? Bisa iya bisa engga. Karena pasalnya dari dulu gw ga pernah do something to achieved that. But sekarang, walaupun cuma sabtu doank dan cuma beberapa SKS doank, gw juga bisa disebut dosen.
Dan banyak sekali Big Talk yang sering gw ucapkan, entah itu terealisasi atau masuk tong sampah doank. Mulai dari Big Talk soal pernikahan, olahraga, buku, mengelola keuangan, sampe soal yang paling sepele sekalipun seperti pengetahuan tentang manga dan keharusan makan buah minimal seminggu sekali. Yang jelas, bagi gw selama itu ga dosa, Big Talk is okai. Ga peduli di depan sana nanti situasi berubah, kondisi berubah, hidup berubah, everything changed, gw ga peduli. Mimpi tetep mimpi. Dan gw bersyukur gw bisa bermimpi.

Friday, 7 October 2016

Gw Masih Idup. Sekian.

       Mungkin sebagian dari yang baca blog gw ada yang bertanya-tanya, "kemana aja lo, Co? Ga pernah ngeblog lagi!". Tapi mungkin sebagian yang lain juga ga bertanya-tanya juga karena emang ga pernah mampir di blog. Hehe. Well, alesannya singkat tapi sebenernya panjang, mudah tapi kompleks, pengen diceritain tapi belum bisa diceritain. Intinya, kalo kata Smoker di One Piece pas arc Arabasta, "Ini adalah tanda dari perpindahan era". Di proses perpindahan ini hectic nya minta ampun hingga hampir seluruh energi gw cuma fokus buat ngurus itu doank. Bahkan ni ya, bayangin aja, gw sampai ga sepedaan lagi ke kantor. Bayangin, seorang Coco yang couple banget sama sepeda, tiba-tiba ga sepedaan. Well, gw nulis ini sebenernya juga iseng aja sih. Barangkali ada yang nanyain, atau kangen gw, atau mau tau gw masih idup apa kagak, ya lewat postingan singkat ini gw mau jawab bahwa "Gw Masih Idup, Tapi Belum Bisa Cerita Tentang Idup Gw di Blog Aja". Sekian.

Wednesday, 31 August 2016

Tesis

Ada begitu banyak hal yang ingin gw ceritain, tapi ada tembok penghalang yang tidak mengizinkanku untuk cerita disini. Belum waktunya. Tidak pada tempatnya. Karena ini bukan cuma soal gw, tapi juga orang lain.

Well, tapi entah kenapa gw kangen akut buat nulis. Jari-jari gw udah terlalu bosen buat ngoding dan pengen kembali lagi nulis. Ya, nulis adalah temen gw sejak kecil dan gw ga bisa begitu aja tutup kuping ketika temen gw manggil-manggil gw. Untungnya, di saat gw harus bungkam dengan segala masalah yang gw hadapi sekarang, ada sesuatu yang worth it buat ditulis, tesis gw.

Seperti yang udah gw ceritain sebelumnya, bahwa cerita tesis gw cukup drama. Mulai dari gw yang udah ngobrol ngalor ngidul, mulai melakukan penelitian ngetan ngulon tentang tesis gw bareng Mrs Metty, dan ternyata ketika SK keluar dosen pembimbing gw bukan Mrs Metty melainkan Mr Setia. Semua udah drama banget. Tapi gw sama sekali ga ngedown dengan semua itu, malahan exited banget karena 'curiga' dengan rencana Tuhan yang emang sulit ditebak dan biasanya 'seru'.

Gw sendiri mulai ngajuin proposal ke Mr Setia beberapa hari menjelang libur lebaran. Dengan perasaan yang campur aduk karena gw tau Mr Setia orangnya tenang tapi ambisius banget, jadi gw agak minder juga takut kalo proposal gw ditolak. Gw inget ketika dulu S1 gw pernah diajar sama Mr Setia. Cara ngajarnya keren, ga monoton kayak dosen lain pada umumnya. Bahasannya juga uptodate dan menengah ke atas, beda sama kebanyakan dosen yang nyampein hanya dasar-dasarnya aja, ga peduli kalo materi mereka udah jadul.  Gw juga pernah ngajar di satu kampus bareng Mr Setia (Kampus J3 Bekasi). Waktu itu gw masih nyubi banget, jadi ketika kelas gw udah kelar, gw ngintip di kelasnya Mr Setia untuk ngeliat gimana beliau ngajar. Dan emang super. Semua pengalaman-pengalaman gw tadi secara tidak sadar 'merendahkan' posisi gw. Gw minder. Tapi ternyata itu cuma perasaan gw aja, karena nyatanya Mr Setia oke-oke aja dan dan tanpa revisi yang berarti minta gw untuk dateng lagi dengan bab 1 sampai bab 3. Wow. Super.

Agak lama gw dateng lagi ke Pak Setia untuk bimbingan kedua. Lama karena gw banyak malesnya. Hehe. Libur di rumah dua minggu bikin gw jadi duta males sekeluarga. Jangankan ngerjain tesis, gerak dari tempat tidur aja males. Dan akhirnya ketika liburan udah kelar, tak ada satupun huruf yang terketik untuk bab 1. Ampon. Baru ketika gw balik ke Jakarta, gw lembur seminggu buat ngerjain tesis gw. Alhamdulillah rampung dan gw bimbingan ke Mr Setia. Perasaan gw masih sama, tapi kali ini sedikit lebih tenang karena gw udah belajar dari pertemuan pertama gw. Dan percaya atau engga, semuanya lancar, Mr Setia suka dengan konsep gw dan pulang tanpa revisi sedikitpun. Bahkan secara khusus Mr Setia minta gw dateng dengan bab 4 dan bab 5 sebelum sidang akhir agustus. Buseng dah!! Secara pribadi gw tertantang dan emang niat dan yakin bisa demikian. Tapi ternyata skrip ceritanya ga gitu. Setelah gw nyelesein bab 3, gw punya masalah. Masalah yang gw bilang di awal, yang ga bisa gw ceritain sekarang, karena belum waktunya dan tidak pada tempatnya. Tapi tetep aja ini gw, Coco, ketika gw udah punya target, ga peduli ada badai atau monster yang datang menyerang kota, gw tetep harus kejar target gw, selesai bab4 dan bab 5 akhir agustus. 

Gw ga menduga masalah gw bakal serumit itu hingga akhirnya gw harus skip seminggu buat vakum ga ngerjain tesis, seminggu kemudian ngerjain di kantor dan nunda semua kerjaan kantor, sampe akhirnya begadang dua hari berturut-turut, ditambah dengan masalah yang belum kelar-kelar juga bikin gw harus ngaku kalah, gw sakit. Tapi sekali lagi, bukan Coco namanya kalo sama sakit aja nyerah. Dalam kondisi kayak gitu gw tetep ngerjain tesis gw. Untungnya udah tinggal 20% terakhir, jadi tinggal sedikit lagi yang harus gw lakukan. Dan finalnya, selasa 30 Agustus kemarin gw janjian lagi sama Mr Setia untuk bimbingan bab 4 dan bab 5. Gw masih batuk-batuk mulu selama nungguin Mr Setia di luar ruangannya. Dari jam 10 pagi sampai jam 3 sore gw nungguin doank tanpa kejelasan. Sampai akhirnya jam 3 lebih dikit Mr Setia dateng dan mulai bimbingan gw. Untungnya ini Mr Setia, bukan dosen lain. Jadi ketika gw ngadep, Mr Setia yang minta maaf ke gw karena lama nunggu beliau. Respect gw buat Mr Setia. Rasanya cuma dengan permintaan maaf itu pegelnya gw nunggu 5 jam ilang begitu aja dan suasana jadi enak. Mr Setia liat hasil penelitian gw dan alhamdulillah, everything is okai. Ada sedikit revisi, tapi itu bukan hal yang mendasar. Cuma saran-saran cara penulisan/penyampaian aja. Dan hari itu juga Mr Setia ACC tesis gw. Puji Tuhan. 

       Satu masalah selesai, tapi masih ada masalah lain yang belum selesai, dan masalah lainnya lagi yang udah antri buat dateng. Tapi ya gw sadar diri. Gw bukan robot. Gw pengen istirahat sejenak dan melupakan semua masalah gw. Gw pengen liburan. Gw pengen naik gunung, pengen ke pantai, pengen renang di laut. Sampai jumpa di lautan...

Tuesday, 26 July 2016

Yang Baru dari Kota Lama, Semarang

    Satu lagi catatan gw dari libur lebaran kemarin adalah gw yang secara ga sengaja berkunjung ke 3D Trick Art Museum, di Kawasan Kota Lama, Semarang. Gw bilang ga sengaja, karena emang ga sengaja. Gw bahkan baru tahu kalau ada tempat kayak gini di Kota Lama.

    Ceritanya adalah gw sama beberapa temen-temen SMK gw mau ngumpul-ngumpul abis lebaran. Nah, seperti yang udah gw kasih tau di post sebelumnya, bahwa sejak ada kereta dari Ngrombo (Toroh) ke Semarang, gw udah ga pernah naik bus kaleng lagi kalau ke Semarang, begitupun sebaliknya. Tapi ternyata disini ni kekurangannya. Karena ga pernah naik bus kaleng lagi, gw jadi jarang jalan di sekitar station. Biasanya kalau pulang, dari Jakarta sampe Semarang Tawang langsung beli tiket lagi ke Ngrombo, dan ga pernah keluar dari station. Akibatnya, gw jadi ga tau perkembangan daerah-daerah di Semarang, termasuk Kawasan Kota Lama Semarang yang sebenernya tinggal nyebrang jalan aja dari Station Semarang Tawang.

    Nah, kebetulan acara kumpul-kumpul kemarin diadakan di rumah Ariza, yang rumahnya di daerah Thamrin dan dilanjut di sekitar Simpang Lima Semarang. Berhubung gw udah nyampe Semarang sekitar jam empat sore dan anak-anak baru pada ngumpul abis maghrib, gw memutuskan untuk jalan kaki dari station Semarang Tawang ke rumah Ariza di sekitar Thamrin. Sekitar 3 km lah atau kalau dikonversi ke waktu ya sekitar 30-40 menit.

    Awalnya gw ga merasakan adanya perubahan yang berarti di kawasan ini. Gw lewat Geraja Blenduk dan foto-foto ala kadarnya. Kawasan Kota Lama memang lumayan rame, tapi hari itu entah kenapa jadi tambah rame. Ditambah lagi, kalau gw perhatiin banyak anak-anak muda dengan kaos komunitas yang berseliweran di kawasan Kota Lama. Melihat gw bawa keril gede, ga butuh waktu lama sampai salah satu dari anak komunitas itu nyamperin gw. Doi ngasih gw stiker Kota Lama dan ngejelasin kalo beberapa komunitas kerja bareng buat nata dan promo Kota Lama sebagai Kawasan Wisata yang lebih kece. Doi juga ngasih tau kalau ada spot wisata baru, yaitu 3D Trick Art Museum dan lagi dipersiapkan pula beberapa spot lainnya. Keren. Yang ga keren cuman satu, kenapa yang nyamperin gw, anak muda ini ni, cowok, kagak cewek #sial.

 

    Penasaran dengan apa itu 3D Trick Art Museum, akhirnya gw putuskan buat mampir. Lokasinya ada di seberang Halte Trans Semarang, sekitar 100 meter dari Gereja Blenduk. Pas gw nyampe di lokasi, kawasan ini udah rame sama pengunjung. Ini beda banget sama kondisi beberapa tahun silam dimana seinget gw gedung yang sekarang dipakai buat 3D Trick Art Museum ini adalah gedung kosong yang ga keurus dan horor. Gw inget banget sekitar tiga atau empat tahun yang lalu foto-foto di depan gedung ini sama temen-temen SMK buat ngedapetin suasana horornya.

    Tiket masuk ke museum agak mahal menurut gw, 40rb bok. Miskin dah gw. Dan ketika masuk dalem, aduh duh, rame pisan. Setiap orang sibuk dengan pose dan kamera masing-masing yang sukses ngebuat gw bingung, 'museum macam apa ini?'. Karena setahu gw, orang dari jaman old style 90-an gini, yang namanya museum itu harusnya penuh dengan benda-benda sejarah dan sebagainya. Lha ini, jangankan benda sejarah, yang ada adalah kamera-kamera modern yang jeprat-jepret sana sini. Sekitar 5 menit gw muter, barulah gw sadar, apa itu makna 3D Trick Art Museum. Jadi museum bukan tempat majang benda-benda sejarah, akan tetapi penuh dengan gambar-gambar dua dimensi (2D) yang kalau di dalam lensa kamera bakal berubah menjadi 3D. Dan tujuannya emang satu, yaitu menyediakan tempat buat para banci kamera ini buat foto-foto. Luar biasa. Kreatif sekali. Sayang seribu sayang, karena gw dateng sendirian #nasibJomblo, ga ada yang bisa motoin gw. Dan buat kenang-kenangan dan bukti kalau gw udah berkunjung kesini, gw harus puas motoin orang lain yang ga gw kenal dengan pose-pose alay mereka. 





    Menjelang maghrib, gw memutuskan untuk merelakan 40rb gw menguap tanpa ada foto gw, dan lanjut ke tempat Ariza. Dan sesaat sebelum gw keluar, barulah gw sadar kalau ternyata ada petugas yang khusus disiapkan untuk motoin jomblo-jomblo kayak gw. Sayang sekali, gw taunya telat dan udah kudu jalan ke tempat Ariza. Coba gw taunya dari tadi, udah gw suruh jadi pacar gw tu mba petugasnya #ups #emangDoiMau?

    Well, overall, semua usaha anak muda ini patut diapresiasi. Menghidupkan kembali kawasan Kota Lama yang menurut gw, dari jaman dulu gw SMK (2006) ga pernah berkembang dan diurus. Padahal setiap ada event atau promosi wisata, kawasan Kota Lama selalu muncul di foto poster atau baliho. Pas gw keluar dari 3D Trick Art Museum dan muter-muter sebentar, renovasi dan perbaikan, baik gedung maupun jalan juga sedang berlangsung. Mudah-mudahan sih, setahun kedepan semuanya udah selesai dan bisa menjadi daya tarik baru bagi Kota Lama.



Thursday, 21 July 2016

Mencari Bidadari di Gunung Prau

    Ternyata kemeriahan lebaran tahun ini ga cuma rame di kota-kota, kampung-kampung, atau tempat wisata doank. Di gunung pun ternyata rame sodara-sodara. Subhanallah.

    Lebaran kemarin, bukan pas lebaran sih, tepatnya H+4 lebaran, gw sama temen jalan gw yang udah jomblo menahun, Jepun, memutuskan untuk naik gunung. Nah, enaknya punya temen yang sama-sama demen jalan tu ya, kita cuma bilang "jalan yok bos, H+4 lebaran, naik gunung kita", dan ga pake lama dan digantungin dulu doi langsung jawab "OK". Dan OK nya bener-bener OK, artinya ga pake PHP HTML CSS segala macem. Berhubung si Jepun ini belum pernah naik gunung sebelumnya, maka kita memutuskan untuk naik gunung yang ga tinggi-tinggi amat dan medannya ga susah-susah amat plus jaraknya ga jauh-jauh amat. Dan gunung yang sesuai dengan kriteria si amat ini adalah Gn Prau, di puncaknya Dieng, Wonosobo.

    Berhubung masih dalam suasana lebaran dan minim persiapan, kita naik gunung dengan perlengkapan seadanya. Yang penting bawa tenda, kompor+nesting, sama sleeping bag. Dan walaupun dengan persiapan yang cuman 1 hari doank, kita tetep berangkat dengan gagah perkasa untuk menaklukan bidadari Gn Prau. Liat aja gambar-gambar yang bertebaran di internet. Gimana bidadari ga demen tinggal di tempat seindah gini coba.



    Sabtu pagi gw berangkat dari rumah ke Semarang naik kereta Ngrombo-Semarang Tawang paling pagi, yakni jam 6.45. FYI, bagi kamu yang mau pergi dari Purwodadi, Toroh, dan sekitarnya menuju ke Semarang atau sebaliknya, kamu bisa naik kereta api lokal : Cepu Express (40rb), Blora Jaya (30rb), atau Kedung Sepur (15rb). Tapi ya itu, sehari cuman jalan tiga kali bolak-balik, jadi cek jadwal sebelum pergi. Lebih enak sih menurut gw, daripada naik Bus Kaleng. Sampai di Semarang Tawang jam 7.55 dan langsung menuju Terminal Terboyo. Enaknya lagi, sekarang di depan Station Semarang Tawang sudah ada halte Bus Trans Semarang, jadi ga perlu lagi pusing-pusing nyari angkot/bus kota atau perang tawar-menawar sama tukang ojek dan tukang becak. Cukup 3.500 sahaja dan duduk manis di halte, kita bisa naik bus ber AC sampai tempat tujuan. Di Terminal Terboyo, si Jepun udah nunggu di depan terminal. Ga susah nyari teman kita yang satu ini, karena tinggi badannya yang melebihi manusia Indonesia pada umumnya. Say hai bentar, dan lanjut naik bus kaleng menuju Wonosobo. Lets Go!

    Bus Kaleng ini tarifnya 40rb dengan tujuan terakhir Purwokerto. Di bus kita juga ketemu sama pendaki lain dari Jepara yang mau ke Gn Sumbing. Menurut hasil browsing, waktu tempuh normal Semarang-Wonosobo adalah 3 jam. Tapi faktanya kami butuh waktu tak kurang dari 5 jam untuk sampai Terminal Wonosobo. Sampai di Terminal kita masih kudu lanjut naik mikrobus menuju basecamp pendakian. Bagi yang belum pernah ke Dieng/Gn Prau, gw kasih tau nih. Mikrobus menuju Dieng itu parkirnya di sebelah utara, ga jauh dari gerbang masuk terminal (gerbang masuk ya, bukan keluar). Ga perlu nanya-nanya ke orang tak dikenal, karena ntar kalian bisa kena tipu kayak yang kami alamin. Kalo pun mau nanya, mending sama petugas terminal yang berseragam. Nah, biasanya kan kalo mau naik bus kita sering nunggu di luar terminal biar lebih cepat jalan, maka disini beda. Khusus untuk mikrobus Dieng, langsung aja ke parkir mereka. Karena kalo nunggu di luar, bisa-bisa kalian ga dapet tempat duduk, karena ternyata peminat mikrobus ini banyak. Biaya mikrobus sampai Basecamp Patak Banteng normalnya 20rb, dan sampai Basecamp Dieng 25rb. Catat! Nah, normalnya perjalanan dari Terminal menuju Basecamp sekitar 1 jam. Tapi karena ternyata mobil-mobil yang kemarin pada macet di Tol Brebes pindah ke jalur Dieng, jadinya perjalanan kita berakhir selama hampir 3 jam. Jalur Dieng macet parah bok. Amsyong!!

    Kesan pertama sampai di basecamp dan melihat pemandangan sekitar adalah amazing. I mean, bener-bener keren sih. Apalagi bagi orang-orang Jekarta yang lebih sering liat gedung-gedung tinggi dan asep knalpot, Dieng mungkin bisa menjadi obat penghilang stres. Ga heran kenapa bisa macet gitu kan. Itu berarti emang orang kota itu sebenernya kampungan, ga pernah liat pemandangan seindah itu. Wkwkwk. Ga salah sih orang-orang nyebut Dieng sebagai tempat tinggalnya para dewa. Gw akui, para dewa punya selera yang bagus. Gw sendiri berharap masih ada dewi-dewi atau bidadari yang ketinggalan di puncak Prau sono dan mau diajak pulang. Biar gw ga baper lagi kalau ditanyain "mana pacarnya?". Amsyong!!


 
    Karena macet dan telat sampai basecamp, akhirnya rencana nanjak yang harusnya jam 2/3 siang mundur jadi abis maghrib. Jadi kita nanjak malem-malem gitu. Jalur Patak Banteng mantap. Baru mulai jalan dari basecamp nya aja langsung dikasih tanjakan curam. Nama tanjakannya juga ga nyante, ondo sewu (red : seribu tangga). Ya, walaupun total tangga nya cuman 105 (serius, gw itungin satu-satu), tapi cukup bikin ngos-ngosan juga. Si Jepun yang baru pertama kali naik gunung, langsung minta break begitu nyampe di puncak tangga. Wkwkwk. Dan selama 2-3 jam perjalanan dari basecamp sampai puncak Gn Prau isinya ya cuman nanjak doank. Gw ga tau gimana pemandangan sekitar, karena udah gelap banget. Yang gw tahu adalah semakin malem, udaranya semakin bikin beku.

    Sampai di Puncak Prau kesan pertama adalah amazing. Ya, amazing karena Puncak Gn Prau udah kayak pasar. Tenda bertebaran dimana-mana. Dan berisik banget, sumpah. Kecuali lo Dewa Tidur, lo ga bakal bisa tidur tenang dengan tingkat kebisingan seperti itu. Udah gitu, dinginnya bener-bener bikin beku. Jangankan menikmati malam sambil melihat bintang, orang kita di dalem tenda, lengkap dengan jaket dan sleeping bag aja masih kedinginan. Ampun dah. Belum lagi, suasana jadi semakin dingin menjelang tengah malem dimana kabut datang. Gw sempet ngecek keluar tenda bentar dan ga nyampe 5 detik gw udah nyerah. Dingin bok!!!

    Jam 5 pagi, bareng sama sunrise, pasar buka. Lupakan suasana gunung yang syahdu nan sepi. Puncak Gn Prau bukan tipikal gunung yang seperti itu. Untung aja langit itu luas banget, jadi sebanyak apapun orang disana, kita tetep bisa liat indahnya sunrise di Gn Prau. Dan emang bener, keren, suwer!!


 

    Ketika matahari udah mulai meninggi, gw sama Jepun memutuskan untuk segera packing dan turun. Mumpung yang lain masih pada mager, kita memutuskan untuk jalan duluan, biar ga bareng dan terlalu rame sama para pendaki lain. Karena kita kemarin udah naik dari Patak Banteng, kita memutuskan untuk turun dari jalur Dieng. Dan coba tebak apa yang kita dapet dari keputusan ini? Di balik puncak Prau, ada perbukitan yang disebut bukit teleubies, dan keren. Menurut gw pribadi sih, bukit teleubies Bromo kalah sama ini. Dan satu lagi yang gw sadari, tempat ini cocok banget buat ngecamp. Selain pemandangan kece dan tempat yang luas, yang paling penting adalah sepi. Cocok banget buat berduaan. Dan gw memutuskan, ini bakal jadi option kalo gw ntar honeymoon #kapan? #samaSiapa? #dasarJomblo. Wkwkkw.

    Harus gw akui, bahwa jalur pendakian di Gn Prau beda sama gunung lain. Apalagi kalo lewat jalur Dieng. Kalo di jalur pendakian gunung-gunung yang udah pernah gw daki, biasanya kita masuk ke tengah hutan dan kiri-kanan ya pohon. Kalau di Dieng engga. Emang ada yang gitu juga, tapi lebih banyak yang kita harus meniti di puncak/pinggiran bukit dan jalan menuju  bukit lainnya. Jadi selama perjalanan itu, kanan-kiri bukan pohon, tapi jurang. Dan kerennya lagi, begitu mendekati basecamp, kita disambut dengan kebun-kebun warga, yang entah kenapa juga keren. Pengen rasanya gw ambil kentang-kentang yang berserakan di tanah, tapi gw inget abis lebaran, masak bikin dosa lagi.


 
 
 

    Well, kita nyampe di basecamp Dieng sekitar jam 10 pagi. Karena masih pagi, kita memutuskan untuk mencari tahu, kenapa orang-orang pada pengen pergi ke Dieng. Kita memutuskan untuk berkunjung ke spot wisata di Dieng yang rame banget : Telaga Warna dan Kawah Sikidang. Malesnya, baru juga selesai niat dan mau jalan, kita udah dihadapkan dengan asep knalpot dan debu jalanan, karena jalanan menuju kawasan wisata macet parah. Kita sih jalan, ga kena macet, tapi terpaksa kudu menghirup udara yang telah mereka nodai. Sial. Males yang kedua adalah, belum apa-apa, sudah ada penarikan tiket masuk kawasan wisata : 15 ribu bok. Mahal sih menurut gw, karena 15 ribu itu baru tiket masuk kawasan wisata. Dan kalau mau masuk ke obyek wisatanya masih kudu bayar lagi. Seperti misalnya mau masuk ke Telaga Warna, bayar lagi 7.500, mau masuk ke Kawah Sikidang bayar lagi 10.000, ke Candi bayar lagi, dan gitu terus. Sangat tidak cocok bagi gembel kayak gw. Dan karena gw emang gembel, maka gw cuma masuk ke Telaga Warna doank. Males yang ketiga adalah ternyata Telaga Warna ya gitu doank. Apa ya, waduk gitu, udah. Ga ada menarik-menarik nya menurut gw. Apalagi didukung dengan pengunjung yang seabrek dan sampah dimana-mana, menjadikan gw cukup 15 menit saja disana, dan mengakhiri perjalanan di Dieng. Rugi bandar bok!!! Tapi anehnya, meskipun itu waduk kalau diliat sama mata biasa aja, kalau diliat dari balik kamera jadi bagus. Memang, foto tak seindah aslinya. Ilusi kamera.

    Sebelum pulang, tidak lupa kita berdua mampir di satu warung dan menikmati Mie Ongklok yang legendaris itu. Enak sih, murah lagi. Cuman 10rb seporsi. Mantap.


 

    Jam 11.30 siang kita balik dengan asumsi, karena masih siang, jalanan mungkin masih belum macet dan bisa nyampe Semarang sekitar jam 4/5 sore. Tapi nyatanya tidak. Kita sampe di Semarang jam 7 malem. Dan "kota" nya Semarang adalah, jam 7 malem udah ga ada transportasi umum. Dan jadilah terpaksa kita naik taksi dari Banyumanik sampai Semarang Bawah (Kawasan Simpang Lima). Gw sendiri langsung ke Station dan ngejar kereta Kertajaya yang jalan jam 9 malem. Mahal bok, 100rb cuman buat naik sampai Ngrombo doank. Tapi apa daya. Malam sudah mengintai dan tak ada transportasi lain yang bisa menyelamatkan. See ya.

Monday, 27 June 2016

Sebuah Curhatan : What'll you do after this?

    Dengan berakhirnya semester tiga kuliah S2 gw, itu artinya gerbang Tesis sudah terbuka, dan perjuangan akan segera dimulai. Well, sedikit drama di awal penerimaan SK Tesis cukup bikin gw senyum-senyum sendiri, dimana gw yang harusnya udah diplot sama dosen pembimbing gw sebelumnya (Bu Metty), secara tiba-tiba dan tanpa dinyana diganti dengan dosen lain yaitu Ayahanda kita, Bapak Setia Wirawan. Di umur gw yang udah 26 tahun ini, sebenernya berita-berita kayak gitu udah ga bikin gw surprise lagi. Alih-alih protes dan komplain sana-sini, gw cuman ngikutin alur aja dan menikmati drama ini. Toh akhirnya semua berjalan dengan apa adanya tanpa ada apa-apanya #pret.

    Tapi sejujurnya, gw deg-deg an. Bukan karena Tesis nya, tapi karena semakin dekat dengan kelulusan, waktu kayak memaksa gw untuk segera ambil keputusan tentang "what will you do after it?", atau singkatnya "Mau jadi apa lo, Co? Mau jadi tahanan perusahaan (aka karyawan) seterusnya atau mau ngejar cita-cita masa kanak-kanak lo buat jadi Dosen atau mau jadi apa?". Semakin gw mikirin itu, semakin gw tambah tua. Suwer dah, ribet banget.

    Sebelum kita ngebahas, seberapa ribetnya ambil keputusan ini, gw mau flashback ke belakang dulu. Singkatnya, gw dari jaman SMP udah ngebet pengen jadi Dosen, lebih spesifik lagi Dosen Matematika. Sebabnya simpel, gw pengen sepinter Pak Teguh (Guru Matematika gw di SMP 1 Purwodadi), tapi dengan tingkatan yang lebih tinggi (gw menganggap dosen setingkat lebih tinggi daripada guru. Yang ga setuju ga perlu protes, toh ini opini gw doank). Tapi mimpi gw seakan hancur ketika gw kudu lanjut sekolah di STM. Apa daya, bokap gw bukan pengusaha yang duitnya bejibun, dan terlalu berpikir logis karena sebagai seorang guru SD dan masih kudu nyekolahin adik gw juga, sinar-sinar Universitas itu samar terlihat. Sehingga, di suatu waktu menjelang maghrib yang mencekam, bokap gw bilang, "Yen koe sekolah nang SMA, Bapak ora yakin iso biayai teka kuliah. Yen wes ngana, koe ra ana bekal go urip, soale lulusan SMA ki ra ana skill e. Tapi yen koe kuliah ng STM, koe lulus due skill, iso kerja. Yen umpama, bapak ora iso biayai kuliahmu, koe iso kuliah dewe" (Kalau kamu sekolah di SMA, Bapak ga yakin bisa ngebiayain sampai kuliah. Dan kalau seperti itu yang terjadi, kamu ga ada bekal hidup, karena lulusan SMA itu tidak ounya skill. Tpai kalau kamu sekolah di STM, kamu lulus sudah ada skill, bisa kerja. Jikalau bapak ga bisa ngebiayain buat kuliah, kamu bisa kuliah sendiri). Dan seperti itulah, sebagai anak SMP gw mencoba menjaga muka gw tetep datar, tapi ketahuilah bahwa waktu itu gw nangis kenceng dalam hati. Gw bahkan udah daftar ke SMA Taruna Nusantara bareng temen-temen SMP dan dianter guru pembina. Tapi apalah daya, gw ga pernah cerita ini ke bokap nyokap gw, karena gw udah tau jawabannya.

    Setahun di STM, kepala jurusan gw tanya, "Apa cita-citamu?". Dan dengan yakin waktu itu gw jawab, "Dosen". Gw tahu, seharusnya gw jawab "teknisi komputer, programmer, network enginer, bla bla bla, bla bla bla. Dan empat tahun berlalu, otak gw kecuci juga, gw pengen jadi programmer.

    Selepas STM, dan kerja sebagai seorang programmer amatiran, gw lanjut kuliah S1. Seharusnya, kuliah ini bakal bikin gw jadi "orang IT" dan "orang kantoran" beneran. Tapi entah kenapa sejak awal gw ga semangat, ga ada passion nya kalau kata orang mah. Gw jadi orang ga jelas. Itu adalah saat-saat pertama kalinya gw sadar bahwa, "kerja kantoran = tahanan perusahaan". Gw kudu masuk dari jam 7 dan pulang jam 16 selama lima hari dalam seminggu, dan ga boleh ngapa-ngapain selain kerja di jam segitu. Kerja juga bukan ngerjain apa yang gw suka, tapi ngerjain apa yang harusnya gw kerjain. Meskipun sebagai ganti kebebasan gw yang direnggut itu gw dapet rupiah yang lumayan, tapi tetep aja, prisoner is a prisoner. It made me realize that I can not life like this. Gw tahu gw ga bisa selamanya di 'industri' ini, tapi gw juga ga tau harus ngapain. Tapi gw tetep bertahan selama empat tahun, karena gw butuh pondasi untuk biayain kuliah gw. Bisa aja gw pindah-pindah kerjaan, tapi fakta di lapangan menunjukkan, temen-temen kuliah gw yang pindah-pindah kerjaan, kuliahnya ga beres bahkan beberapa ada yang DO.

    Sejujurnya gw demen kuliah, makanya setelah lulus S1 gw daftar S2. Ada banyak skema pembiayaan S2 yang bisa gw pilih. Cari beasiswa full dengan konsekuensi kuliah pagi, ga bisa kerja, dan ga punya duit. Beasiswa pengabdian, dimana setelah lulus kudu ngabdi di kampus selama beberapa tahun, dengan konsekuensi jelas kebebasan ge terenggut (lagi). Biaya sendiri, dimana gw ga punya ikatan apapun dengan kampus, tapi konsekuensinya gw butuh duit, itu artinya gw kudu kerja, dan kalau mau save, ya kerja kantoran. Gw putuskan untuk menjadi tahanan perusahaan lagi selama kuliah S2.

    Sampai disini takdir berperan. Dengan sedikit drama yang aduhai, gw akhirnya bisa ngajar di kampus gw, Gunadarma atau istilahnya 'menjadi dosen'. Suwer dah, waktu pertama kali gw dapet SK ngajar tu kayaknya gw bener-bener jadi aktor yang bahkan ga tau skrip dramanya kayak gimana. Walaupun cuma hari sabtu doank dan beberapa biji SKS, tapi lumayanlah buat ngasah kemampuan gw ngajar. Itung-itung magang lah. Di sisi lain, gw merasa gw udah ngebuka pintu buat jadi dosen, di lain sisi dunia kuliah S2 bikin gw lebih excited lagi untuk tetep belajar, which is ga bisa gw lakuin dan bahkan gw temui kalo gw cuman kipas-kipas dan puas sama gaji dari perusahaan doank.

    Sampai disini, sebenernya gw udah memilih. Hanya tinggal dua pilihan. Serius menjadi dosen dan keluar dari penjara, atau tetep jadi tahanan perusahaan sambil ngajar sebagai kerjaan 'sampingan'. Dan jika tidak ada kata 'pendapatan' yang menghantui, gw udah haqqul yaqin bakal milih jadi dosen. Tapi ribetnya adalah ada kata 'pendapatan' disana. Jujur aja gaji sebagai dosen fulltime, dengan gelas S2 (yang insyaAllah, semoga kelar dalam tiga bulan ke depan), hanyalah setengah lebih dikit dari gaji gw sekarang di perusahaan. Itu artinya gw kudu mereduce kualitas kehidupan gw selama lima tahun terakhir ini. Dan situasi bertambah pelik karena umur gw udah 26 tahun dan bokap nyokap gw udah nyuruh gw nikah tiap minggu. Masalahnya adalah, dengan pendapatan sebagai dosen, gw ga yakin bisa menghidupi diri gw sendiri dan apalagi sama istri. Dan akhirnya kita bisa kembali ke paragraf kedua tulisan gw ini, kondisi ini sungguhlah ribet. Dan semakin ribet lagi, karena gw hanya punya waktu beberapa bulan lagi untuk memutuskan: "Mau keluar dari penjara atau engga"

    Gw juga udah memikirkan jalan tengah yang mungkin bakal gw ambil, yaitu lanjut kuliah S3. Dengan gw kuliah S3, gw ga bakal mikir-mikir lagi buat resign, karena gaji gw ga bakal cukup buat biaya kuliah S3 yang kabarnya, minimal aja 30jt per semester. Otomatis, gw kudu nyari sumber pendaan lain, yaitu beasiswa. Kalo gw kuliah dengan beasiswa (semoga dapet), gw kudu tunduk sama peraturan beasiswa yang nyuruh gw buat kuliah pagi, yang artinya gw ga punya alesan lagi buat ga resign. Dan kalau semoga saja gw dapet beasiswa dan lulus S3, gw siap jadi dosen fulltime, karena kabarnya lagi gaji dosen yang udah S3 sedikit lumayan dibanding yang S2. Dan kalau gw jadi dosen, itu artinya cita-cita gw dari SMP, gw bakal kerja sesuai dengan passion gw, dan meneruskan trah pengajar di keluarga gw. Seperti solusi banget kan? Padahal tetep masih ada konsekuensinya: "Mau nikah kapan?". Karena jujur, gw adalah orang yang kontra dengan pendapat "kan bisa tetep kuliah sambil berkeluarga". Menurut gw, kalau gw kuliah dan berkeluarga, maka kuliahnya yang akan jadi sampingan, dan keluarga lah yang utama. Dan gw ga mau kayak gitu. Gw mau fokus. Kuliah ya kuliah, berkeluarga ya berkeluarga. Kalau memang mau disambi, prioritasnya jelas. Dan saat ini, prioritas gw adalah S3.
   
    Udah panjang lebar gini, kesimpulannya apa? Kesimpulannya adalah :
1. Menjadi pekerja kantoran adalah sama dengan tahanan, menurut gw. Dan gw ga mau kebebesan gw direnggut selamanya.
2. Setelah S2 selesai gw bakal hunting beasiswa S3, entah luar atau dalam negeri, entah gimana caranya, entah apa jalurnya.
3. Gw harus lulus S3 sebelum 30 tahun, dan menjadi dosen tetap.
4. Baru setelah itu fokus nikah dan berkeluarga.
   
    Semoga Allah menganggap tulisan dan curhatan ini sebagai bentuk usaha gw udah mengubah nasib suatu kaum, karena Allah akan mengubah nasib suatu kaum, asal kaum itu mau mengubah nasibnya sendiri. Allahuakbar!!!

Wednesday, 11 May 2016

Pahawang, Kenapa Kau Begitu Indah ?

    Pahawang really really gave me amazing snorkeling experience. Gimana engga, baru nyemplung di kedalaman satu meter di pinggir pantai aja ikan-ikan beraneka ragam dan warna udah pada ngeroyok gw. Belum lagi airnya yang jernih gila, membuat ikan-ikan lucu itu terlihat lebih lucu dari mantan manapun #mantanYangMana? #emangPunyaMantan?

    Well, cerita ini berawal dari strategi busuk gw yang ngebet pengen ke Pahawang tapi dana tak kunjung datang. Secara, bagi traveller gembel kayak gw, jalan ke Pahawang sendiri atau cuma berdua, itu namanya bunuh diri. Gw ajak Jepun dan beberapa temen jalan gw dan ga ada yang bisa, sampe gw tulis di status Whatsapp gw dan cuma dua orang yang ngerespon. Padahal libur panjang udah menghadang. Akhirnya, dengan segala jurus basa-basi dan hasut-menghasut yang gw punya, gw lancarkan serangan ke beberapa temen kuliah gw. Dan tak diduga saudara, dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, mereka mengiyakan dan viola KITA JALAN KE PAHAWANG.
   
    Perjalanan dimulai dari Station Pasar Senen. Kita memutuskan naik kereta Krakatau yang langsung ke Station Merak, dengan alasan murah dan waktunya lebih bisa kekontrol ketimbang naik bus. Kereta berangkat jam 22:00 dan nyampe di Merak sekitar jam 02:00. Di luar perkiraan, kereta penuh banget. Dan mayoritas yang pada bawa backpack kalau ditanya mau kemana, jawabnya ke "Pahawang". Saek, bisa kek pasar ni Pahawang.

    Setelah turun dari kereta dan berjuang untuk nyari tiket kapal, sekitar jam 3 pagi kita udah di atas kapal menuju Pelabuhan Bakauheni, Lampung. Anggota tim udah glongsoran ga jelas di geladak kapal, karena ga ada tempat lain buat menyandarkan pantat. Ini kapal ramainya udah bisa bersaing di level mudik lebaran dah. Dan karena ga ada yang seru selama di kapal, maka singkat cerita jam 6:30 pagi kita sampai di Pelabuhan Bakauheni. Pak sopir travel yang udah kita kontak sebelumnya untuk nganter ke Dermaga Ketapang juga udah standby di TKP dari jam 5:30, jadi perjalanan masih akan berlanjut sodara, tanpa poto (baca : foto-foto alay) tanpa soto (baca : sarapan). Dari Pelabuhan Bakauheni ke Dermaga Ketapang masih butuh waktu 3 jam. Ga ada yang spesial juga selama di jalan kecuali kita kudu ngedengerin pak sopirnya ngoceh di telepon. Sepertinya sedang ada masalah pak sopir kita ini. Hehe.

    Sampai di Dermaga Ketapang, Pak Yanto (yang nyewain perahu dan sekaligus yang nemenin kita selama disana) udah menyambut dengan kulit gosong ala anak-anak pantainya, eksotis. Tanpa banyak ba bi bu, Pak Yanto langsung nyuruh kita ke perahu untuk menuju homestay di Pulau Kelagian. Wait wait, kita ini ke Pahawang tapi kenapa homestay di Kelagian? Jawabannya adalah kalau kalian baca kondisi di dalam kereta tadi, kalian akan tahu jawabannya. Kita berasumsi Pahawang bakal jadi kayak pasar, jadi suasana pantai yang sepi nan syahdu di pagi hari hanya akan jadi mimpi, makanya kita milih tempat penginepan yang kiranya ga banyak dilirik orang. Dan Kelagian jawabannya.

    Dari Dermaga ke Kelagian ga butuh waktu lama, mungkin cuman 30 menit kita udah nyampe. Dan begitu melihat pantai, jiwa Beach Lover gw muncul seketika. Dan, bisa langsung kalian tebak, begitu nyampe dan naro tas di homestay, gw segera make perlengkapan snorkeling dan nyemplung ke laut. Hal yang ga gw duga sebelumnya adalah, gw baru nyemplung di kedalaman semeter dan ikan-ikan di Kelagian udah pada ngroyok gw. Berbagai jenis ikan dengan beragam warna ditambah dengan wanita-wanita karang-karang cantik plus cuaca yang ga begitu terik, sukses membuat kesan pertama gw di Kelagian 'sempurna'.


    Setelah makan siang, kita mulai jalan menuju Pahawang. Kata Pak Yanto, kita akan mengunjungi rumah nemo, ikan belang-belang orange yang pernah jadi bintang film di Hollywood. Dari Kelagian ke Pahawang butuh waktu sekitar 40 menit. Tapi 40 menit ga bakal ngebosenin karena kiri kanan kita penuh dengan hamparan lukisan alam yang aduhai. So marvelous!

    Begitu sampe di Pahawang, seperti dugaan gw sebelumnya, ramenya udah kayak pasar. Orang-orang pada snorkeling di satu area, dan menjadikan suasana snorkeling kurang begitu nyaman. Si Nemo dan ikan-ikan lain juga kayak terganggu sehingga ga banyak yang keluar rumah. Banyakan di Kelagian malah. Yang banyak adalah kaki-kaki para pesnorkeling. Tapi well, lumayan lah.


    Bosen di Pahawang, kita lanjut ke Pasir Timbul. Disini malah lebih pasar lagi, karena semua orang, baik yang bisa berenang atau engga, pada ngumpul disini semua. Kalau di area snorkeling, ada sedikit filter dimana orang-orang yang ga bisa berenang biasanya ogah nyebur atau kalau ga nyebur bentar abis itu ogahan. Tapi di pasir timbul, dimana sejatinya adalah pantai, semua orang bisa menikmati. Tapi banyaknya orang ga bisa ngalahin indahnya tempat ini. Serius.



    Nah, ga jauh dari Pasir Timbul, perahu berenti di tengah laut. Pak Yanto nyuruh kita nyebur lagi (snorkeling and diving), dan jempol gede buat Pak Yanto. Ini jauh jauh jauh lebih kece daripada di Pahawang tadi. Terumbu karangnya, ikannya, airnya, ah, semua bikin gw betah. Itu ikan-ikan langsung pada nyerbu perahu kita begitu kita nyampe. Pas gw nyemplung, bahkan itu ikan pada ngumpul di kaki gw. Temen gw, si Kevin, yang iseng nyerok pake keranjang aja langsung dapet dua biji. Temennya Pak Yanto yang jago diving juga ngehadiahin kita dengan tangkepan bintang lautnya. Sugoi. Apalagi waktu kita snorkeling disitu, ya cuman kita doank. Ga ada orang lain. Gw ga tau apakah karena orang-orang ga tau tempat ini atau emang ogah snorkeling lagi setelah capek dari Pahawang. Tapi yang jelas, kalau gw berkesempatan main ke Pahawang lagi, ini tempat ga bakal gw lewatin.




    Menjelang maghrib kita udah sampe di Kelagian lagi. Sementara yang lain pada sibuk mandi dan berburu sunset, gw lagi-lagi nyemplung laut, dan mencoba menikmati sunset sambil ngambang di tengah laut. Untung banyak gw, karena selain dapat pemandangan yang kece juga dapat suasana yang aduhai.

    Keesokan paginya, sementara anak-anak masih pada pules, gw dan Hafidz mencoba berburu sunrise di pojokan Pulau Kelagian. Hari itu sedikit kurang beruntung karena kayaknya mataharinya kedinginan dan selimutan awan mulu, jadi ga kelihatan lah wajah cakepnya. Tapi tetep suasana pagi di pantai ga sebanding sama suasana pagi di jalanan Jakarta #yakali. Gw juga masih sempet nyemplung di laut Kelagian sebelum sarapan sembari nunggu anak-anak pada packing. Gw sendiri sengaja udah packing dari abis subuh, biar bisa menikmati Kelagian lebih lama.


    Ga lama kemudian, Pak Yanto datang dan bersiap untuk berburu keindahan alam lainnya di Pulau Maitam. Seperti biasa, perahu Pak Yanto berenti di tengah laut memberi kesempatan kita untuk nyemplung laut lagi. Kali ini ga banyak yang nyemplung, cuman gw, Uce, dan Hafidz. Harus diakui, karangnya mantep, walaupun ikannya dikit. Nah, hebohnya, sementara gw masih snorkeling-an di tengah laut, perahu Pak Yanto udah jalan. Sial, gw disuruh renang dari tengah laut sampai pantainya. Ga jauh sih, tapi kalau 500 meter ada kali. Jadi, sementara yang lain udah sampai di pantai Maitam, gw masih asik mandangin bawah laut Maitam yang kece gila. Dan begitu nyampe pantai, surprise nya belum abis. Pantai Maitam gila bos. Kece gila. Pasir Timbul yang kemarin sore kita datengin ma lewat. No word to describe it. Just come here!



    Well, sayang sekali waktu di Pahawang dan dana di dompet terbatas. Jadi sore itu juga kita udah kudu balik. Masih sempet mampir di ikon-nya Lampung, Menara Siger, buat foto-foto. Sempet lama juga di Bakauheni karena toh tiket kereta kita masih besok paginya. Dan alhamdulillahnya juga dapet kapal balik yang bagus dan sepi, jadi ga perlu ngemper lagi kayak pas berangkat.

    Kesimpulannya, gambar-gambar ini tidak ada apa-apanya. Aslinya jauh lebih indah daripada gambar ini. So, silahkan datang ke Pahawang. Kalau butuh bantuan info kontak, bisa tanya gw.

~~~ Indonesia itu Indah, Jadi jangan di Rumah Aja ~~~

Wednesday, 30 March 2016

Jadi ini Pangandaran...?

    Hampir dua bulan ga nulis itu rasanya kayak kangen sama mantan. Pengen ketemu tapi nothing to do. Ya, sejujurnya pengen nulis, tapi ga ada topik yang merangsang untuk ditulis.

    Minggu kemarin gw ke Pangandaran bareng sepupu gw. Liburan perdana setelah hampir dua bulan cuman tidur doank kalo weekend. Pokoknya gw udah kayak cumi goreng dah, kering, garing, boring. Liburan ke Pangandaran udah gw rencanain jauh-jauh hari, sekalian dateng ke nikahan sepupu gw (sepupu yang lainnya lagi) yang lebih beruntung dari gw karena ga perlu jomblo menahun kayak gw. Kebetulan lokasi nikahannya di Sidareja, Cilacap yang cuman sejam perjalanan dari Pangandaran.

    Gw sama sepupu gw sampai di Pangandaran hari Sabtu sore. Seperti yang udah gw duga, di Long Weekend kayak gini tempat wisata manapun pasti bakal kayak pasar, pun tak terkecuali di Pangandaran. Pantai Pangandaran yang ternyata tak seindah yang gw duga, ramenya ampun-ampunan. Makanya, sesaat setelah sampe di Pangandaran kita ga mampir ke pantai nya, tapi langsung cabut ke Pasir Putihnya.

    Sebagai orang yang memproklamirkan diri sebagai Beach Lover, menurut gw pribadi, pasir putih Pangandaran biasa aja. Nothing special, meskipun saat itu di pinggir pantai ada bangkai kapal Viking yang ditangkap sama anak buahnya Bu Susi Menteri Perikanan dan Kelautan. Lumayan lah buat poto-poto. Pasir Putih Pantai Barat Pangandaran tidak terlalu luas dengan sebagian besar laut dangkalnya penuh dengan karang. Di luas pantai yang seperti itu, masih kudu terbagi dengan area snorkling dan tempat sandar kapal wisata dari Pantai Pangandaran ke Pantai Pasir Putih. Pun ketika gw bosen cuman duduk-duduk doank, akhirnya gw iseng coba snorkeling. Dan ternyata area snorkelingnya pun biasa aja. Airnya keruh dan ga banyak ikan yang hilir mudik bahkan sampai di kedalaman dua meter. Udah gitu, pengunjung masih kudu was-was sama perahu-perahu wisata yang hilir mudik di area snorkeling. Annoying banget. 


 
 
    Menjelang maghrib, gw sama sepupu gw mengakhiri sesi-sesi snorkeling di Pasir Putih untuk berburu sunset di Pantai Barat Pangandaran. Dan not bad. Meskipun waktu itu matahari nya ketutup mendung, tapi cahanya masih mampu bikin langit Pangandaran memerah yang lumayan kece di layar kamera.



    Nah, untuk menghemat budget, gw dan sepupu memutuskan untuk ngecamp di Pantai Pangandaran. Malem di pantai bener-bener asoy. Pertama karena sepi, udah ga ada pengunjung. Kedua karena kita bisa menikmati laut dan suara ombak dalam keheningan. Maknyus lah. Paling-paling yang bikin was-was pas ngecamp adalah kehadiran rusa dan monyet di pinggir pantai yang berseliweran di sekitar tenda kami. Well, sebelumnya kita udah diingetin sama warga untuk ngecamp jauh dari areal cagar alam, karena di malem hari hewan-hewan dari cagar alam bakal keluar ke pantai. Yang ga kami duga adalah menurut kita lokasi ngecamp udah lumayan jauh, tapi ternyata hari itu mungkin rusa-rusa itu lagi pengen jalan-jalan malam agak jauh. Wkwkw.

    Setelah subuh, kita langsung meluncur ke Pantai Timur Pangandaran untuk berburu sunrise. Sunrise nya sih oke, tapi pantainya ga oke. Pantai Timur Pangandaran ga beda lah sama angke. Banyak perahu nelayan sandar disana, banyak warung berjejer di pinggir pantai yang ga cuman ngerusak view tapi juga bikin kotor dan bau. 



    Pangandaran terkenal dengan Green Canyon nya, yang menurut blog-blog orang ajib luar biasa. Oleh karena itu sekitar jam 8 pagi kita bersiap untuk meluncur ke Green Canyon. Karena kita-kita adalah turis tanpa persiapan dan ga tau arah, maka daripada sesat di jalan kami pun bertanya. Dan kebetulan yang kami tanya adalah om-om atau aa-aa atau mas-mas pemandu wisata. Dan dengan sigaplah dia menawarkan diri dan paket untuk nganter ke Green Canyon di Citumang. Si Aa nembak harganya ga asik untuk pelancong miskin kayak gw, 800rb untuk dua orang, yang akhirnya setelah terjadi tawar-menawar yang alot cuman dapet diskon 100rb, jadi cuman 700rb untuk dua orang + bonus dianter ke Pantai Batu Hiu. Awalnya gw ragu mau ambil itu paket, karena kalo gw beruntung sebenernya gw bisa dapet harga yang lebih murah kalo go show sendiri (menurut referensi dari blog-blog orang, untuk ke Green Canyon butuh budget sekitar 200-300rb per orang untuk sewa perahu dan pemandu disana). Tapi akhirnya kita tetep ambil itu paket karena di Green Canyon itu agak gambling juga, karena menurut cerita orang biayanya per perahu, bukan per orang. Jadi kalo berhasil nemu partner untuk satu perahu, bisa share cost dan jatohnya lebih murah, kalo engga dapet ya nasib. Lagian, 350rb itu juga udah plus Body Rafting ke Citumang yang entah apa dan dimana itu, plus dianter ke Batu Hiu lagi. Jadi, setelah gw itung-itung lagi, masuk lah.

    Perjalanan dari Pantai Pangandaran ke Green Canyon sekitar 40 menit dengan motor. Kebetulan hari itu Green Canyon ga begitu rame, karena gosipnya kemarin Green Canyon ditutup karena arusnya terlalu gede. Jadi mungkin orang-orang masih pada takut dateng (takut kecewa kalo tutup lagi). Yang bisa dijadikan pelajaran adalah ternyata tarif di Green Canyon udah fix dan ditempel di Bagian Informasi. Tarif perahu per orang 150.000 per orang (tidak peduli sendirian atau rombongan), dan tarif untuk nambah berenang ke dalem (pemandu + pelampung) adalah 100rb. Total 250rb. Well, awalnya gw meragukan keindahan Green Canyon karena sepanjang naik perahu dari dermaga sampai pintu Green Canyon ga ada yang special. Tapi setelah sampai di pintu Green Canyon dan turun dari kapal untuk berenang masuk ke dalam, gw ngerti kenapa orang-orang nulis Green Canyon itu keren. Karena emang kenyataannya keren gila. Selain keindahan alam yang eksotis, berenang diarus sungai juga merupakan pengalaman yang kece abis. Apalagi gw ditantang si pemandunya untuk loncat dari Batu Payung/Jamur yang tingginya sekitar 6 meter. Dan gw sanggupin tantangan itu dengan senyum lebar. Udah jauh-jauh kesini masak ga nyobain sih. Hahaha. Keren.




    Selesai dari Green Canyon, kita lanjut ke Pantai Batu Hiu. View di Batu Hiu gw bilang lumayan keren. Pun dilengkapi dengan balai-balai yang sangat oke. Yang bikin sayang banget adalah kita cuman bisa menikmati keindahahan alam disana lewat mata doank, karena di pantai-pantainya tidak diijinkan untuk berenang atau sekedar main air, karena setelah pantai langsung palung dalem yang berbahaya, kata pemandunya. Bagi yang mau ngecamp-ngecamp ceria, Pantai Batu Hiu cocok. Selain dibuka untuk umum selama 24 jam dan gratis, disana juga ada area rumput yang cukup luas untuk ngecamp dengan view tebing dan laut. Ajib.



    Capek foto-foto, kita akhirnya lanjut ke tujuan terakhir kami di Pangandaran, yaitu Body Rafting di Citumang. Gw sendiri asing dengan Citumang, jadi tidak berekspektasi terlalu tinggi. Jarak Citumang dari Batu Hiu cuman sekitar 15 menit naik motor. Dan ketika sampai di lokasi siapapun ga akan mengira kalo Citumang itu kece abis. Perkampungan, sepi, dan ga banyak warung-warung ala tempat wisata. Tapi pas mulai masuk lokasi Body Rafting, baru kata 'wow' bakal meluncur. Start awal Body Rafting Citumang adalah sebuah goa. Setelah itu ada area loncat (lagi) dari atas semacam tebing gitu, kali ini dengan ketinggian 12 meter. Si pemandu nya nantangin gw lagi yang langsung gw iyakan. Dan bagaimana rasanya terjun dari ketinggian 12 meter? Ngeri tapi ajib. Ngeri pas mau terjunnya, tapi pas nyampe bawah pengen naik lagi. Wkwkw. Beberapa meter dari area terjun bebas, ada area tarzan, loncat lagi, tapi kali ini pake tali ala-ala tarzan gitu. Ga begitu tinggi sih, paling cuman 3-4 meter. Dan sekali lagi asik. Setelah itu, baru area Body Rafting santai dimana kita cuman ikut hanyut aja ngikut arus sungai yang lambat banget. Well, secara garis besar, Citumang asiknya adalah di 30% pertama, sisanya oke, tapi agak ngebosenin. Sayang sekali, tidak banyak foto yang bisa diambil di Citumang karena kita terlalu asik menikmati alamnya. Ceile.



    Well, dari Citumang kita langsung balik ke Sidareja, Cilacap karena kereta kami berangkat dari sono. Dan yang perlu diingat adalah besoknya gw kudu langsung masuk kantor lengkap dengan pegel-pegelnya. Alamak.

Nb.
Kalo ada yang mau liburan ke Pangandaran dan nyobain Rafting atau sekedar berenang-renang di Green Canyon, atau mau nyobain Body Rafting di Citumang dan merasakan sensasi lompat dari ketinggian 12 meter, bisa hubungi gw, ntar gw kasih No HP Pemandu yang nemenin gw selama di Green Canyon dan Citumang. Daripada ribet urus-urus sendiri.

Wednesday, 3 February 2016

Tanjakan Pertama di 2016 : Gunung Ciremai

    Gunung Ciremai menjadi saksi bisu naik gunung pertama gw di tahun 2016. Tanggal 29-30 Januari gw ikutan open trip ke Gunung Ciremai, Cirebon. Ini juga pengalaman pertama gw ikutan open trip, yang ternyata so much fun. Punya temen baru, pengalaman baru, dan koneksi baru. Jadi ga perlu lagi khawatir travel jomblo, karena ada lebih banyak orang buat diajak (walaupun ga jaminan juga mereka mau diajak, hehe). Perjalanan ini juga sekalian ngetes diri gw sendiri, apakah gw udah bener-bener pulih pasca operasi kemarin yang ternyata menghasilkan output : gw strong!!!

    Open trip ini bukan bener-bener open trip juga, karena dari 15 orang yang join, ada beberapa temen yang udah gw kenal kayak Frans, Kapten, Ono, sama Ilam. Yang dari Jakarta, kita janjian ngumpul di Station Pasar Senen, untuk nanti ketemu di Station Prujakan sama rombongan dari Jogja. Awal ketemu sama anak-anak, ackward banget dah. Say hello, kenalan, udah. Ga ada obrolan dan pada diem-dieman. Ato kalo engga pada ngobrol kelompok-kelompokan, ngobrol cuma sama orang yang udah pada kenal. Naasnya, kecuali gw, kapten, ono, sama ilam, mereka semua udah pada kenal karena udah pernah nanjak bareng. So, jadilah kita kayak kaum minoritas yang ga bisa gabung sama kaum mayoritas. But, semuanya berakhir ketika kita mau nanjak. Setelah sesi foto bareng dan mulai jalan, kita mule bisa ngobrol ngalor-ngidul sampe becandaan ngetan-ngulon.



 
     Sebagai seorang nyubi di dunia pendakian, dan baru ngerasain nanjak ke Gede dan Pangrango, trek di Ciremai lebih sulit dibanding ke Gede. Apalagi kebanyakan jalurnya masih beralasa tanah yang selain licin juga bikin kotor. Dan FYI, trek di Ciremai itu setengahnya landai baru setengahnya lagi nanjak curam. Bayangin deh 'caping gunung', topi yang suka dipake petani di sawah-sawah, nah, kayak gitu tuh bentuknya. Awalnya landai, akhirnya curam abis.

    Setengah perjalanan awal treknya landai. Jangan dikata bahwa trek landai itu menyenangkan sodara. Suwer, tidak demikian adanya. Karena kita ngerasa udah jalan jauh, tapi ternyata di mdpl nya baru nambah 500m. Jalan lagi, cuma nambah 200m. Dan itu bikin frustasi sodara, 'Kapan Nyampe Puncaknya Coba??!'


    Tim memutuskan untuk ngecamp di Pos Pasanggrahan. Sebenernya masih ada waktu untuk ngecamp di pos selanjutnya, yaitu Pos Goa Walet. Tapi melihat benyaknya orang yang naik, kita khawatir udah ga dapet tempat disana, jadi lebih baik ngecamp di pos di bawahnya, yaitu Pos Pasanggrahan. Nah, dari ngecamp inilah akhirnya kita jadi akrab satu sama lain. Gw yang jarang ngomong dan belum ngobrol banyak sama anak-anak, akhirnya bisa becandaan bareng Trio Gadis: arlika, umu, dan putri. Juga bareng anak-anak yang dari tadi diem aja, kayak reski, zein, mas paiman, harry, dll. Masak bareng, becanda, and making a friendship. Sialnya, dari maghrib sampe subuh ujan. Jadi, malemnya kita ga punya acara lain selain tidur.



    Ujan juga membuat rencana kita untuk mulai nanjak jam dua pagi gagal. Pertama ya karena ujan, tapi yang lebih penting lagi karena kita jadi pada telat dan males bangun. Gw sendiri baru bangun jam setengah empat pagi. Itupun karena dibangunin sama Harry. Wkwkwk. Akhirnya, sambil nunggu ujan reda dan nyawa kekumpul, kita sepakat jalan abis subuh.

    Seperti yang gw bilang tadi, setengah perjalanan di Ciremai adalah landai dan setengahnya nanjak curam. Dan inilah yang kita temui di perjalanan hari kedua ini. Dari awal, trek udah ga ngasih kesempatan buat pemanasan dulu. Langsung nanjak, dan ini bikin beberapa anggota capek duluan. Engga nyerah sih, cuman kaki pada kaget karena baru bangun langsung dikasih tanjakan tajem. Mengingat speed yang berbeda-beda akhirnya tim secara natural kebagi jadi dua grup. Gw sama kapten, frans, arlika, mas paiman, reski jalan di depan, sedangkan sisanya ada di grup belakangan. Bukannya males nungguin ya, tapi rasanya dengkul lebih capek kalo kebanyakan berenti. Dan seiring mentari bersinar, langit Ciremai mulai kebuka, dan no other word but 'Wow!'. Pemandangan menuju Puncak Ciremai keren gila, yang sukses memprovokasi kita buat semakin cepet sampe puncak. Karena, belum nyampe puncaknya aja udah wow, gimana di puncaknya? Dan ga lama, akhirnya rasa penasaran akan puncak Ciremai terbayar. Let's this image describe it.


    Puncak Ciremai jauh lebih dingin dari yang gw kira. Padahal gw udah pake jaket, sarung tangan, celana panjang, kaos kaki, buff lengkap, tapi masih aja kedinginan. Apalagi ditambah, beberapa jam kemudian puncak mulai ketutup kabut yang nambah suasana jadi semakin dingin dan horor. Kita bergegas turun, sebelum terjadi hal-hal yang tidak diluar kendali di atas sana.
    Perjalanan turun dari puncak sampe camp dan dari camp sampe basecamp relatif singkat. Obrolan dan candaan ga penting lebih sering terdengar karena kita satu sama lain udah pada kenal dan deket. Mungkin satu-satunya yang diem aja adalah dengkul masing-masing, karena kudu nahan pegel sampe bawah. Sampe di basecamp sebelum maghrib dan langsung siap-siap cao ke station mengingat jadwal tiket sebagian anak-anak ada yang jam 10. Kereta gw sendiri ngaret dari seharusnya jam sebelas jadi jam 11 an, yang akhirnya bikin ngaret juga nyampenya, dari yang harusnya jam 1 jadi hampir jam 3. Gw pulang ke Depok bareng Kapten dan sukses selamat sampe kosan jam setengah empat pagi. Cuman tersisa satu setengah jam sebelum gw menyambut hari senin dan kembali hidup di hutan Jakarta #huff.