::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 27 June 2014

Membuktikan "ke-alay-an" Pendaki Gunung Gede,

    Tanggal 13 Juni kemarin, gw sama temen-temen kampus gw naik Gunung Gede. Plan yang udah kepending dari bulan Maret kemarin. Sesuatu. Banyak alasan kenapa bisa kepending lama gitu, but anyway, toh kelaksana juga. Haha.

    Kata temen-temen gw, dan pendaki lainnya, 'Bawa jaket tebel, celana panjang yang anget dan dry fit, sleeping bag, kaos kaki dobel, kupluk, dan bla bla bla, karena ntar di atas dinginnya bisa sampe 10 derajat". Well, cukup meyakinkan karena leader kita, yang juga udah khatam naik gunung menyarankan hal yang sama, blog-blog orang pun demikian. Tapi gw sendiri agak-agak ga percaya, toh pas kemarin gw ke Bromo, semua orang bilang hal yang sama, dan gw mendapati hal yang berbeda. Mereka bilang ga bisa tidur karena Bromo is too cold meskipun lo pake jaket dobel dan bla bla bla. Tapi nyatanya gw jalan-jalan di Bromo pake kaos kutang dan celana pendek. So, sama, gw pengen ngebuktiin dan ngerasain sendiri, sedingin apa sih Gunung Gede itu.

    Tim berangkat hampir jam 9 malem dari rencana jam 7 malem. Yah, mereka terlalu banyak ba bi bu, packing, bongkar lagi, masukin lagi, bongkar lagi, dan seterusnya. Sumpah bikin males. Mungkin gw yang ga sabaran, who knows. Kita berangkat dari Margonda ke Rambutan naik angkot 112 lanjut bus dari Rambutan ke Cibodas. Bus nya bikin males, gerah amit-amit, desek-desek an sampe sesek. Maklum, bus ekonomi. Apa yang lo harepin dari bus 14 ribu. Hehe.

    Pas nyampe, anak-anak langsung pada mau cao, tapi gw maksa mau sholat isya dulu. Salah gw, tadi ga sholat dulu di Depok, tapi di sisi lain gw juga ga pengen ga sholat, takut mati di atas dalam keadaan belum sholat. Hoho. Mulai naik sekitar pukul 2 pagi. Ini adalah pengalaman pertama gw di tengah hutan jam segini. Menyenangkan. Apalagi sepanjang perjalanan anak-anak pada ngobrol dan bercanda mulu. Seru. Unexpected thing adalah ketika leader gw beberapa kali kram. Sambil jalan doi bilang kalo cuma mau sampe Kandang Badak dan ga lanjut ke atas. Ga bisa gw bilang. Kita kudu bareng-bareng sampe puncak. Agak egois gw, biarin. Gw mau deh gotong carrier lo, asal ga minta gendong aja. Kita mulai bareng dan harus berakhir bareng. Tsah.

    Abis subuh, kita lewat air panas. Awalnya kata 'air panas' gw kira cuman namanya aja. Airnya tetep anget ato dingin. Tapi terntata engga, airnya bener-bener panas. Mana masih gelap dan kabutnya tebel banget plus di kanan kita jurang. Kepeleset, fatal akibatnya. Gw ambil posisi depan, bukannya sombong, tapi diantara temen-temen gw, sepertinya cuman gw yang masih lumayan fit. Gw agak was-was juga karena ada satu temen gw yang pake kacamata. Kacamata udah penuh kabut, ga bisa liat. Dan kalo pun dilepas, doi juga ga bisa lihat. Jadi berkali-kali doi harus ngebersihin kacamatanya. Gw juga khawatir sama leader gw yang kram. Itu adalah fase paling ngeri dari perjalanan ini. Menurut gw.

    Selepas air panas, keliat banget temen-temen udah pada abis. Tinggal gw sama si kacamata, Satria, yang masih kuat jalan. Berkali-kali nungguin tapi ga dateng juga, akhirnya kita memutuskan untuk leading di depan berdua. Nyampe di Kandang Bandak, gw inisiatif turun lagi, rencananya mau ngebantuin bawain carrier temen-temen yang udah pada kecapekan. Tapi beberapa temen berpikiran lain, dan nganggep gw 'sok'. oke, sip.

    Di Kandang Badak ada satu mata air. Dinginnya sesuatu. Ga beda jauh sama dinginnya air di Bromo. Tapi selain itu, everything is fine. Yang ga fine adalah, anak-anak pada ngeluh kedinginan. Sampe ada yang menggigil segala. Haha. Padahal mereka pake jaket tebel, celana panjang, selimutan sarung, kaos kaki, sarung tangan, kupluk. Lengkap. Sementara gw yang cuma make celana pendek, kaos lengan pendek, sama kaos kaki, ngerasanya biasa aja. Dingin, tapi ga alay. Disini akhirnya gw bisa ngebuktiin lagi, bahwa gunung gede sama kayak bromo. Dingin, tapi ga alay. Haha.

    Pendakian selanjutnya, gw sama Satria leading terus di depan, sementara yang lain masih ketinggalan di belakang. Bukannya mau ninggalin, tapi ga enak rasanya kalo lagi jalan bentar, terus suruh berhenti, nunggu, gitu terus. So, jadilah tim terpisah cukup jauh. Nyampe puncak Gede, rasanya amazing. Pemandangan luas membentang sambil ditiup angin gunung, wuih, so great. Capek pendakian dari semalem, bener-bener ilang rasanya ketika kita nyampe di puncak. Gw ngeliatin Satria. Doi terlihat bener-bener menikmati, hembusan angin puncak. Sementara gw akhirnya malah menyelamatkan diri dari angin puncak yang makin lama bikin mriang. Secara gw ga bawa jaket, cuman pake kaos sama celana pendek. Sejam kemudian, baru temen-temen yang di belakang nyusul. Lengkap. So great.


    Sedikit turun dari puncak, kita nyampe di Surya Kencana. Kata temen gw, itu keren. Gw bilang, biasa aja. Haha. Surya Kencana itu mirip Padang Savana di Bromo. Jadi ketika gw kemarin bilang Padang Savana biasaj aja, pun demikian dengan Surya Kencana.

    Menjelang sore, kita mulai turun. Kita emang sengaja ga ngecamp, karena keterbatasan waktu. Orang (sok) sibuk bos. Pas turun thrilling banget. Kenapa gerangan? Jalannya masih tanah dan ujan. Licin banget. Berkali-kali Satria, Moncos (Leader), dan Frans kudu jatuh bangun. Sementara gw yang di barisan paling belakang tinggal mengamati, dan ga ngambil jalan yang tadi bikin mereka jatoh. Hehe. Perjalanan 4 jam bener-bener menghadirkan karakter asli kita, terutama gw. Ya, gw ngambek abis karena ga kebagian madu rasa. Gw ngambek abis, karena ga kebagian coklat (bilangnya abis, padal pas di bawah ada. gw ditipu). Gw ngambek abis, karena berkali-kali gw bilang break, tapi yang depan jalan terus. Gw ngambek abis karena ga ada becanda-becandaan lagi. Pokoknya segala hal saat itu bikin gw males. Capek + laper membuat karakter gelap gw nongol.

    Tapi well, toh akhirnya kita nyampe juga di bawah. Dan you know what? Kita dapet bus patas dari Cipanas ke Rambutan. AC bos, ga ada yang berdiri, dan cuma 20rb. Bandingkan dengan bus ekonomi 14 ribu waktu berangkat. Well, perjalan dari Cipanas ke Rambutan cuman butuh waktu 5 menit. Karena gw cuma bisa bertahan 5 menit melek dari pas naik bus. Sisanya gw tidur. Dan bangun-bangun udah di rambutan.

    Akhir kata, ketika sampe kosan, kita lanjut tidur lagi, untuk siap-siap nonton piala dunia. Haha.

1 comment: