Skip to main content

Posts

A Way to Reach The Dream : To Be A Lecturer

Hal yang paling bikin gw senyum sendiri dan takjub adalah ketika gw dihadapkan dengan How did Allah plan goes well and be d best scenario. Once is gimana gw bisa jadi pengajar aka dosen kayak sekarang. Well, sampe di titik ini gw punya satu pemikiran bahwa "Jika gw berdoa dan Allah mengabulkan doa gw, maka itulah jalan terbaik, dan memang itulah jalan yang harus gw tempuh. Tapi jika ternyata Allah tidak mengabulkan doa gw, maka ada dua kemungkinan : mungkin belum waktunya atau mungkin memang tidak seharusnya". Just like to be a lecturer. May be ini emang jalan yang kudu gw tempuh. 
Mimpi gw untuk jadi pengajar khususnya dosen berawal dari SMP. Gw juga ga ngerti, tapi rasanya menjadi seorang pengajar menyenangkan buat gw. Bisa share ilmu, belajar tiap hari was always make me exited. Meskipun sebenernya bokap gw dari kecil selalu bilang bahwa "Pekerjaan bagus tak cuma guru atau PNS. Bahkan tukang cukur rambut yang dilihat sepele mungkin bisa lebih berpenghasilan daripada g…
Recent posts

Along with 2018

2017 is great enough and I think 2018 will be more. Gw mengawali tahun 2018 ini dengan pengharapan yang besar. Istri gw lagi hamil dan insaAllah will give birth in this year. This, will be my biggest hope and biggest step in my life. I'll be a Dad and have a new responsibility, not only in this life but in the life after. Well, it is one dream, and surely I still have more.

Firstly, to be a Dad, to have a child is my first dream. Jujur aja gw kadang ngerasa takut. How if gw ga bisa ngajarin anak gw dengan bener? How if gw ga bisa bikin dia deket dengan Allah? How if anak gw entar menderita? Well, pikiran-pikiran kayak gitu kadang malah bikin gw merinding. Takut, takut nanti gw bakal menjadi penyebab... Ah, it just sometimes. Kadang-kadang pikiran kacau gw muncul. But, sesungguhnya gw berharap dengan kehadiran new life between gw dan istri gw, bakal menjadi penyebab kedekatan gw dengan my lady, menjadi penyebab buat gw jadi lelaki yang baik, menjadi penyebab istri gw jadi wanita yan…

Complete 2017 - What Have I Done

Almost a year. Yeah, almost a year since i wrote in this blog. Coba bayangkan, only 5 posts in a year. Shame of me. Wkwkw.
Well, many things happen in this year. But, entah kenapa jari jerami gw, maksud gw jari jemari gw males banget buat nulis di blog. Terlalu males. Tapi emang ga bisa diboongin, kalo sebenernya gw kangen berat sama nulis. Beberapa kali coba bikin blog lain yang lebih bermanfaat, soal bulutangkis dan investasi. Tapi emang nulis serius itu susah. Coba kalo nulis ga jelas gini, sampe seharian pun tak ada abisnya, sampe tak jelas pula apa yang ditulis. Wkwkw. Well, karena kerjaan di kantor lagi serem banget juga sih, jadi ga sempet juga buat nulis kayak biasanya. Bayangin gw yang sejak kerja di kantor ini lembur paling setahun sekali dua kali, tahun ini jadi berkali-kali, bahkan pernah sebulan hampir tiap hari lembur terus. Ada berkah sih buat keluarga yang baru gw bangun, tapi kadang ngerasa capek juga.
Oke, cukup basa-basinya. Sekarang kita ke pokok permasalah…

Ramundro Al Coco, S.Kom., MMSI

Jumat kemarin harusnya jadi hari yang bikin gw nervous dan deg-deg an, harusnya. Tapi entah kenapa gw biasa aja. Jumat kemarin gw sidang tesis. Sidang yang udah gw tunggu dari gw jomblo sampe sekarang udah nikah. Beneran. Gw rencana daftar sidang dari bulan Agustus taun lalu dan baru dapet jadwal sidang jumat kemarin. Enam bulan coi. Untung aja ini sidang tesis, kagak sidang isbat. Kebayang kalo ini sidang isbat nentuin hari lebaran. Lebaran yang harusnya besok bisa ketunda 6 bulan kemudian. Baju lebaran udah kagak baru lagi. Pokoknya sidang tesis gw ini saingan dah sama sidangnya Ahok, kagak kelar-kelar. 
Tapi well, alhamdulillah sih akhirnya bisa tetep sidang. Walaupun momen-momen sidangnya udah ilang. Keinget dulu pas sidang skripsi, malemnya sampe kagak bisa tidur, berangkat pagi-pagi, nyampe lokasi masih buka-buka materi skripsi sambil nervous dan deg-degan. Makan juga ogah-ogahan. Lha sekarang gw kagak ada nervous-nervousnya. Beneran. Bukannya gw sombong, tapi emang begitu adanya…

Mimpi yang Tertunda: What I Want To Achieve in 2017

Entah, entah kenapa, setelah gw nikah, gw udah jarang banget nulis. Mungkin karena udah ada pasangan, jadi yang lain ma ga penting. Wkwkw. Maap-maap ni ya yang masih jomblo :p. Sampe-sampe ni istri gw nanyain, "Mas, kok ga nulis lagi?". Mak jeder lah gw, mikir lah gw, "Iya ya, bahkan resolusi tahun ini aja gw belum nulis". Padal ini Maret aja udah mau bye bye. Payah dan parah banget dah. Tapi well, di kamus gw, ga pernah ada kata terlambat, event hampir tiap pagi sekarang gw telat ngantor karena asik sama istri. Wkwk. Gimana ya bro ya, udah punya istri ma beda. Haha. #sombongSikik #udahGaJombloSih
Well, ilmu tentang menulis resolusi dari Pak Pracih waktu gw SMK dulu, masih gw terapin sampe sekarang. Bahkan di setiap kali ngajar, gw selalu share kebiasaan ini ke mahasiswa gw. Walaupun kebanyakan pada ngantuk waktu gw cerita, tapi ya gw positive thinking aja, mungkin gw ada bakat bisa hipnotis orang, sekali cerita semua yang denger pada tidur. So, apa resolusi gw taun…

Bro, Kita Ga Jomblo Lagi Bro,

Kalo ditanya, siapa sahabat gw? Gw kagak bisa jawab. I mean, gw punya banyak temen, deket, tapi ya ga deket-deket banget. Tapi kalo temen biasa, ya ga juga. Tau ah, pusing, sebut aja temen baik. Salah satu temen baik gw adalah Hafidz. Kita baru kenal setahunan. Gegara sering bareng naik kereta kalo berangkat kampus. Kalo disuruh inget-inget gimana gw bisa deket sama Hafidz, jujur aja gw lupa dan bingung juga. Doi bukan temen sekelas gw, kenal juga baru kemarin, tapi entah kenapa bisa deket. Mungkin karena kita satu mahzab. I mean, suka main bareng, suka anime, suka idup yang nyante dan selow, ga repot sama apapun, dan berpandangan yang relatively the same soal agama, termasuk pandangan menjomblo atau nikah. Apalagi sejak dia pindah kosan deket kosan gw. Almost everything happen after gw cerita sama dia. Hafidz pun sama (mungkin). Dan ga susah buat saling cerita karena emang ga banyak hal yang bisa diceritain. Wkwkwk. Cowok gitu loh, paling ceritanya ya soal game, anime, sama jalan-jal…

Our First Trip : Dieng with Diajeng,

Gw and my Super Bee jalan ke Dieng. Rencana jalan ke Dieng ini emang agak nekat bin absurd. Nekat karena gw udah mesen tiket jauh-jauh hari, almost two months sebelum gw nikah. Like yakin banget cinta gw bakal diterima sama Diajeng, karena waktu itu kita sama sekali belum ada ikatan. Wkwkwk. Bukan Coco lah namanya kalo ga optimis aka nekat. Nikah aja modal optimis sama nekad doank. Hehe.
Misi gw dari awal adalah mengenalkan Dessy backpackeran, maka acara jalan kami yang pertama ini adalah ala-ala backpackeran. Naik kereta, udah gitu ekonomi lagi. Pokoknya ga elit banget dah. Kalo orang-orang pada honeymoon ke Bali naik pesawat, serba enak. Ini kita honeymoon naik kereta, ekonomi lagi. Parah dah Coco. Untung istri gw ini pengertian, mau diajakin susah. Berhubung kagak ada kereta langsungan dari Jakarta ke Dieng, maka kita naik kereta cuman sampe Purwokerto. Dari Purwokerto lanjut naik bus kaleng ke Wonosobo. Perjalanannya hectic banget dah. Penuh dengan gonjangan, dalam artian yang sebe…

adSense