::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

I AM A DAD!!!

Hai everybody! So long time yah gw ga nulis. Kalo mau dicari-cari alesan gw ga nulis bisa setumpuk, tapi pada intinya sih, karena mungkin passion gw buat nulis ketutup sama banyak hal yang silih berganti datang dan pergi #tsah

Well, first thing yang pengen gw sampein adalah one of my dream come true. Setelah di postingan sebelumnya gw posting tentang another dream gw yang jadi nyata which is to have a NIDN, sekarang mimpi gw untuk menjadi a Dad terwujud. Alhamdulillah. Well, sebenarnya udah agak lama sih. Udah hampir 2 bulan yang lalu, putri pertama gw lahir. Inisialnya SAS, keren kan? Wkwkwk. Kesan pertama gw kalo ditanya orang, gimana rasanya jadi Bapak? Jujur gw jawab, "capek". Yah, menjadi seorang bapak, apalagi anak baru lahir, capeknya banget-banget. Satu hal yang paling kerasa adalah No Time To Sleep. Alhasil, beberapa hal harus kececer, termasuk kerjaan di kantor (dan nulis di blog juga), karena saking ngantuknya kadang terpaksa harus tidur di kantor. Hehe. Magabut dah  gw. But, di luar itu semua it's full of pleasure and gratefull. Feel tired, new responsibility, but pleasure and gratefull. Tapi kalo ditanya soal perjuangan, yang paling banyak berjuang adalah istri gw. She have to strugle and adapt with new responsibility. Bagi yang ga kenal istri gw dan yang pernah ngalamin jadi ibu baru, mungkin bakal berpikiran bahwa what my wife doing right now is hal yang biasa dan semua ibu menjalaninya. Kurang tidur malem, seharian ngurusin bayinya, full day at home, ga bisa keluar jalan, badan sakit, dll. But for me, it's different. Apa bedanya? Bedanya adalah istri gw memulai semua ini dari minus. Sebelum punya anak, istri gw itu super manja (but, the way she is 'manja', i love it), so, ketika dihadapkan dengan semua responsibility ini, gw ngeliatnya luar biasa. Istri gw termasuk ibu yang kena sindrom baby blues, berhari-hari tak pernah terlihat tersenyum, bingung, pucet. But, alhamdulillah dia tetap berjuang dan gw salut. My lady, you do not need to be others, do not need to be like them, just be yourself, and believe that I love you, whoeva you are #ciumManjah



Selain kabar soal kelahiran putri gw, rasa-rasanya nothing special. Ngajar ya gitu-gitu aja, kerjaan nambah banyak, badan tambah gendut, dan hal-hal standar lainnya. Paling kemarin ikut Tim RT lomba badminton 17-an antar RT dan kalah, itu aja. Salah strategi sih sebenernya. Kans menang ada, tapi salah strategi aja. Sama lah kayak Tim Badminton kita di Thomas/Uber/Sudirman/Hadinata Cup, kans menang sangat ada, tapi karena salah strategi ya kalah-kalah juga. Sial dah.

Oke, gitu aja. Oya, di akhir blog gw, gw mau menyapa dan mensupport temen SMP gw dulu, Aninditya Sabdaningsih yang sekarang sedang berjuang kuliah S3 di Undip. Dan nampaknya dia lah yang akan jadi Doktor pertama di angkatan gw. Semangat dan terus berprestasi nduk!

A Way to Reach The Dream : To Be A Lecturer

Hal yang paling bikin gw senyum sendiri dan takjub adalah ketika gw dihadapkan dengan How did Allah plan goes well and be d best scenario. Once is gimana gw bisa jadi pengajar aka dosen kayak sekarang. Well, sampe di titik ini gw punya satu pemikiran bahwa "Jika gw berdoa dan Allah mengabulkan doa gw, maka itulah jalan terbaik, dan memang itulah jalan yang harus gw tempuh. Tapi jika ternyata Allah tidak mengabulkan doa gw, maka ada dua kemungkinan : mungkin belum waktunya atau mungkin memang tidak seharusnya". Just like to be a lecturer. May be ini emang jalan yang kudu gw tempuh. 

Mimpi gw untuk jadi pengajar khususnya dosen berawal dari SMP. Gw juga ga ngerti, tapi rasanya menjadi seorang pengajar menyenangkan buat gw. Bisa share ilmu, belajar tiap hari was always make me exited. Meskipun sebenernya bokap gw dari kecil selalu bilang bahwa "Pekerjaan bagus tak cuma guru atau PNS. Bahkan tukang cukur rambut yang dilihat sepele mungkin bisa lebih berpenghasilan daripada guru atau PNS", cara halus bokap gw untuk bilang "JANGAN JADI GURU ATAU PNS, KARENA KESEJAHTERAANNYA BELUM TENTU TERJAMIN". Alasan itu yang akhirnya ngebuat gw masuk STM. Alasan itu pula yang menyebabkan gw ga bisa mencoba kuliah di ITB. Alasan itu yang menyebabkan gw harus kerja, di saat sebenarnya gw pengen kuliah, just like my others friends : Dimas Abdillah Fikri yang kuliah di ITB dan S2 di Belanda, Yudho yang kuliah di Singapore, Nitya yang walaupun setelah S1 sempet kerja tapi akhirnya lanjut S2/S3 di Undip. Alasan yang pada akhirnya ngebuat gw waktu itu berpikir bahwa, "NO MORE DREAM TO BE A LECTURER", karena ga mungkin gw jadi dosen tanpa kuliah. Just go with the flow.

Dan setelah tamat STM dan kerja, gw bener-bener udah ganti cita-cita. In 2010, I HAVE NO DREAM TO BE A LECTURER. Kebayangpun engga. Tapi gw berpikir untuk tetep kuliah (kuliah malem), tapi tujuannya bukan untuk ngejar jadi dosen, tapi sekedar untuk mengembangkan karir di tempat gw kerja sekarang.

Cerita gw kuliah di kampus swasta terbaik ini pun, Universitas Gunadarma, juga bukan hal yang gw sengaja. Semua ini rencana Allah kalo gw bilang ma. Niat awal gw untuk kuliah adalah di BSI (Mohon maaf, bukan bermaksud merendahkan BSI). Sama sekali tak terbayang dan terpikir karena gw ga tau ada kampus swasta bagus di Depok, yaitu Gunadarma. Niat awal gw ke Depok waktu itu adalah untuk nyari kampus BSI, yang karena letaknya emang mojok dan tersembunyi, akhirnya ga ketemu, dan nyasarlah gw di depan kampus E Gunadarma. Gw liat sejenak, "Ini kampus apa ya, kok rame juga, gede juga", dan masuklah gw ke Gunadarma, iseng. Dan well, singkat cerita gw masuk Gunadarma. Just as simple as that.

Rencana Allah so perfect karena akhirnya gw dipertemukan dengan Pak Irwan Bastian dan Aldiana. Pak Irwan adalah pembimbing skripsi gw dan Aldiana adalah temen skripsi gw. Dari Pak Irwan gw dapet motivasi dan surat rekomendasi untuk lanjut S2. Dan dari Aldiana gw kenal dengan Elyana. Elyana inilah yang jadi penyelamat gw pas daftar S2. Karena informasi pendaftaran S2 yang minim dan kebetulan waktu itu gw lagi ada di luar kota. Di saat injury time, besok pendaftaran ditutup, dan Elyana lah yang ngurusin semua keperluan gw. Mulai dari pendaftaran, minta surat rekomendasi dari Pak Irwan, ngumpulin berkas, dll. So thanks to her. Dan cerita tentang Elyana ini juga bisa jadi postingan tersendiri, karena semuanya serba kebetulan.

Dari Pak Irwan juga gw akhirnya bisa jadi dosen di Gunadarma. Di saat temen-temen gw pada cerita kalo udah pada kirim surat  lamaran ngajar di Gundar, tapi tak ada yang tembus. Gw alhamdulillah direkomendasikan oleh Pak Irwan dan prosesnya ga nyampe sebulan. Dari Pak Irwan juga gw kenal Bu Metty yang tak lain adalah istri beliau. Dari Bu Metty gw dapet ilmu tentang bikin jurnal, ngadain penelitian dan nulis jurnal bareng, sampe bikin Tesis pun, semuanya mudah karena gw kenal Bu Metty. Meskipun dosen pembimbing gw bukan Bu Metty, tapi berkat bantuan Bu Metty lah gw bisa lulus cepet. Kalo pada saat itu sistem memungkinkan, bahkan gw bisa lulus 1 tahun 7 bulan saja. Tapi, sekali lagi rencana Allah emang super. Kenapa? Karena dari periode selesei tesis hingga sidang itu, akhirnya gw dipertemukan dengan istri gw, si cantik Dessy, yang kebetulan lagi juga adalah dosen di Gunadarma. 

Dari kuliah S2, gw kenal temen-temen sesama dosen muda yang juga masih pada kuliah. Ka Hana, Uce, Hafidz, Intan, Tya, Ebi, dll  yang banyak juga ngebantu gw sebagai dosen di Gundar. Ka Hana misalnya, beliau ada di bagian penjadwalan, dan dipermudah ketika gw minta pindah jadwal ke Bekasi (biar deket dari rumah). Hafidz misalnya mudah saat gw butuh nitip-nitip berkas. Uce misalnya, bisa dimintain tolong kalo ada urusan administrasi di kampus. Intan, Tya yang ada di sekdos, mudah kalo gw lagi ga bisa ngajar di E, bisa titip tugas atau backup. Dan tak lupa Egi. Egi mungkin satu dari sekian orang baik yang dikirimkan buat gw. Dibilang sahabat engga, kenal deket juga engga, tapi Egi banyak ngebantu gw. Ketika gw operasi usus buntu, Egi yang ngurusin administrasi gw di RS (selain Edi, Sari, dan Mas Amal juga : temen kos gw). Ketika gw mau nikahan, Egi lah yang mau mobilnya dipinjem dan bahkan nganterin gw ke lokasi sampe begadang segala. Pas ngurus kelengkapan untuk ambil ijasah, urus keuangan, tanda tangan profesor, sumbangan buku, semuanya Egi. So, terima kasih banyak Gi. Semoga lo tambah sukses, dan semua yang lo punyai berkah. Gw berdoa buat kebaikan lo. Egi adalah contoh orang kaya yang selalu merendah dan ga enggan buat ngebantu. 

Dari Dessy kemudian gw dapet banyak info soal dosen dan kampus, termasuk ketika kemarin ada info untuk registrasi NIDN. Alhamdulillah, ijasah gw keluar bulan Mei, dan bulan September kebetulan lagi ada info pengangkatan Dosen Tetap. Salah satu syarat untuk mengajukan diri sebagai dosen tetap + dapet NIDN adalah tes kesehatan yang biayanya lumayan juga (sekitar  1-2 jt), dan sekali lagi alhamdulillah karena kampus lagi ngadain tes kesehatan juga dan gratis. Betapa beruntungnya gw, kemarin tanggal 16 Januari gw cek data di Forlap Dikti dan akhirnya nama gw tercantum disana sebagai Dosen Tetap di Gunadarma dengan NIDN 0312069002. Di saat temen-temen yang lain bisa menunggu bertahun-tahun untuk dapet NIDN, gw bisa dapet dengan bisa dibilang tanpa usaha dan cepat, di kampus yang bagus pula.


Well, sampai saat ini gw yakin bahwa inilah jalan gw. Allah dengan segala best skenario nya, mengirimkan orang-orang yang tepat yang banyak ngebantu gw. Dan insyaAllah gw bakal memperjuangkan jalan ini. Still too long to feel enough. Ini baru awal, step kecil dari banyak step yang harus diraih. Masih banyak hal yang harus diraih : S3, pengangkatan, penelitian, dll. But, gw yakin, kalau memang ini jalan gw, Allah akan ngasih jalan. Just like before.

Gw bangga bisa jadi dosen. Gw bangga bisa jadi bagian dari Universitas Gunadarma.


Noted : Terima kasih sebanyak-banyaknya juga buat Om Mamo dan Bulik Harni. Mereka adalah orang tua gw disini. Gw ga bisa nulis tentang mereka di post ini, karena konteksnya yang kurang pas. dan akan terlalu panjang kalo gw tulis juga. Bukan karena mengecilkan peran beliau berdua.

Along with 2018

2017 is great enough and I think 2018 will be more. Gw mengawali tahun 2018 ini dengan pengharapan yang besar. Istri gw lagi hamil dan insaAllah will give birth in this year. This, will be my biggest hope and biggest step in my life. I'll be a Dad and have a new responsibility, not only in this life but in the life after. Well, it is one dream, and surely I still have more.

Firstly, to be a Dad, to have a child is my first dream. Jujur aja gw kadang ngerasa takut. How if gw ga bisa ngajarin anak gw dengan bener? How if gw ga bisa bikin dia deket dengan Allah? How if anak gw entar menderita? Well, pikiran-pikiran kayak gitu kadang malah bikin gw merinding. Takut, takut nanti gw bakal menjadi penyebab... Ah, it just sometimes. Kadang-kadang pikiran kacau gw muncul. But, sesungguhnya gw berharap dengan kehadiran new life between gw dan istri gw, bakal menjadi penyebab kedekatan gw dengan my lady, menjadi penyebab buat gw jadi lelaki yang baik, menjadi penyebab istri gw jadi wanita yang baik. Amin.

Second. I think, to look for another job in another company is a litte hard to do. So, I think for this year i'll still stay in this company, do more things, and give my best, to achieve something big too. More spesifically, gw pengen status gw di kantor naik yang disertai dengan penambahan pendapatan. Bukan bermaksud untuk tidak bersyukur, jangan salah. Gw cukup bersyukur, tapi kalo berharap untuk get more kan juga ga masalah. Hehe.

Ketiga, Dosen. Salah satu mimpi gw dari kecil adalah gw pengen jadi dosen. Even, dulu waktu SMP, berkat Pak Teguh dan temen baik gw, Agung, gw pengen jadi Dosen Matematika, tapi sekarang jadi Dosen Ilmu Komputer, still gw bersyukur, dan bakal gw perjuangkan. Setelah dua tahun lalu karena rencana Allah yang super yang akhirnya gw bisa jadi dosen, tahun ini setelah gw lulus S2 dan dapat ijasah, gw pengen tahun ini gw bisa dapet NIDN (Nomor Induk Dosen Nasional). It will ngebuat status dosen gw jadi lebih strong and valid. Also, still I want to try to give a lecture in another university. To try something new, and share more. Plus, to support it, gw tetep pengen bisa kuliah S3, entah gimana caranya. It up to Allah plan.

Mimpi gw selanjutnya, yang keempat adalah gw pengen fokus ngembangin diri di bidang investasi, khususnya saham. Well, meski gw sendiri, sampai sekarangpun masih goyang, mau lanjut ga belajarnya, it's about halal or haram, tapi gw condong ke arah, gw bakal belajar lebih. So, gw pengen naikin valuasi gw dan insaAllah juga bakal buat blog khusus investasi sekedar untuk share dan catetan buat gw sendiri. Well, sekarang sih blog nya udah ada di kotainvestasi.blogspot.com, tapi artikelnya belum ada. Wkwkwk. So, this year it will be more, insaAllah.

Kelima, gw bakal punya rumah. Istri gw selalu berharap dan berkata bahwa di tahun 2018 kita insaAllah bakal punya rumah. Dan biasanya feeling istri gw kuat, so insaAllah kita bakal punya rumah sendiri. Entah dimana dan gimana caranya.

Keenam, gw pengen buka toko buku online. Well, sarangBuku di Tokopedia, warisan dari sist Citra, insaAllah bakal gw terusin tahun ini. Gw pengen keluarga gw deket dengan buku. Plus gw pengen nyoba usaha lain selain jadi kuli kantor. So, may Allah give a way.

Ketujuh, gw pengen tahun ini bisa hafal minimal juz 28, 29, dan 30. Anyway, pengalaman di tahun 2017 kemarin, selama kira-kira sebulan gw bisa apal hampir dua surat Al Mulk dan Al Qolam, maka gw yakin di tahun 2018 ini, gw bisa melakukan lebih. Well, gw juga pengen banget bisa bahasa arab dan ngerti apa yang coba gw hafalin ini.

Kedelapan dan yang terakhir gw pengen jadi muslim yang baik.. Be a good servant for Allah, be a good boy for my parents, be a good man for my wife, and be a good dad for my children. Gw pengen bisa sholat khusu', bisa lebih mendalami Islam dan lebih memperkokoh iman gw yang robek-robek.

Dan sebenernya masih banyak mimpi lain seperti pengen travelling, pengen melanjutkan misi #go(w)esTo, pengen jadi pemain badminton profesional, pengen bareng istri : temple Tour, ngecamp di pantai, naik gunung, sampe pengen kumpul-kumpul sama temen-temen Derby.

Well, that's my dream for this year. Gw selalu percaya bahwa kekuatan tulisan itu lebih dari yang sebenernya kita kira. Walqalami wamaa yasturun. 2018 will be great year for me, I believe.

Complete 2017 - What Have I Done

          Almost a year. Yeah, almost a year since i wrote in this blog. Coba bayangkan, only 5 posts in a year. Shame of me. Wkwkw.

           Well, many things happen in this year. But, entah kenapa jari jerami gw, maksud gw jari jemari gw males banget buat nulis di blog. Terlalu males. Tapi emang ga bisa diboongin, kalo sebenernya gw kangen berat sama nulis. Beberapa kali coba bikin blog lain yang lebih bermanfaat, soal bulutangkis dan investasi. Tapi emang nulis serius itu susah. Coba kalo nulis ga jelas gini, sampe seharian pun tak ada abisnya, sampe tak jelas pula apa yang ditulis. Wkwkw. Well, karena kerjaan di kantor lagi serem banget juga sih, jadi ga sempet juga buat nulis kayak biasanya. Bayangin gw yang sejak kerja di kantor ini lembur paling setahun sekali dua kali, tahun ini jadi berkali-kali, bahkan pernah sebulan hampir tiap hari lembur terus. Ada berkah sih buat keluarga yang baru gw bangun, tapi kadang ngerasa capek juga.

           Oke, cukup basa-basinya. Sekarang kita ke pokok permasalahan. Seperti biasa di awal tahun, gw bakal kilas balik 'What I want to Achieve in 2017', tentang apa yang udah gw capai setahun ini, dan tentu aja ngeset 'Dreams of 2018'.

        Firstly, di post gw yang ini, mimpi pertama gw di tahun 2017 adalah lulus S2. Dan yup, thanks to Allah that i can accomplished that. Bulan Maret tahun 2017 kemarin akhirnya gw sidang dan wisuda S2 gw. I am so proud of my self. Ini bukan sekedar bangga karena gw udah Magister, above the others, atau karena gw kuliah pake duit sendiri, atau lain-lainnya. It's more make me remember about what My Dad said when I was SMP. Bahkan dari SMP bokap gw bilang bahwa gw harus ngubur mimpi gw buat sekolah di SMA faforit gw, semata-mata karena masalah keuangan. Gw harus ngubur mimpi gw buat kuliah di ITB, semata-mata karena gw harus ngalah buat adik gw. Bahkan gw waktu itu harus siap untuk tidak kuliah kalau kondisi tidak memungkinkan. But, Allah plan Always so great. Gw kerja di Bukaka, gw ketemu Om Mamo, gw ketemu Gunadarma, gw ketemu Pak Irwan, gw ketemu Bu Metty, gw ketemu Elyana, gw ketemu Uce, bahkan sekarang bareng istri gw sekarang, semua berkat jalan ini. Gw janji gw bakal cerita bout what I inside my head, about how great Allah plan.

          Keinginan kedua gw di tahun 2017 adalah gw pengen punya anak. Agak sulit ngejelasinnya, tapi sekali lagi gw percaya bahwa rencana Allah itu sempurna. Gw dan istri gw emang bisa dibilang baru kenal. Baru 3 bulan kenal dan kita langsung nikah. I know nothing about her, and so is she. Yang kita tahu cuman kita nikah karena Allah, karena Allah udah mempertemukan kita, karena Allah udah ngasih jalan kita nikah, maka Allah pun yang akan ngejaga pernikahan kita. Seenggaknya itu yang gw pikirin. Maka agak berat terutama buat istri gw ketika sampe bulan November kemarin, hampir 11 bulan setelah pernikahan kami, belum ada tanda-tanda kami bakal punya anak. But, ternyata akhirnya Allah percaya sama kita, dan sekarang Coco junior udah masuk usia kehamilan yang keempat bulan. Thanks God.

        Mimpi ketiga untuk punya rumah sendiri, harus tertunda dulu. It's not easy for me. Baik dari segala hal. Dari materi utamanya, dari tanggung jawab ke keluarga istri terutama mertua gw, karena beliau bakal tinggal sendiri kalo kita ga disana. So, gw masih menunggu jalan dari Allah.

           Ngajar di tempat lain sebagai mimpi gw yang keempat di tahun 2017 kemarin pun belum terealisasi. Alasan karena kantor gw lagi ribet-ribetnya, banyak deadline yang harus terkejar, menjadikan gw ga ada waktu buat mikirin ngajar di kampus lain. But anyway, gw udah coba apply ke beberapa kampus, tapi belum ada panggilan. Pernah ada panggilan sekali sebenernya, tapi waktunya ga pas banget sama kesibukan kantor, jadi terpaksa gw ijin ga dateng interview. Well, semoga tahun ini bisa jadi nyata.

           Mimpi ke-5 gw adalah untuk kembali memperbaiki apalan gw yang udah parah abis di tahun 2016. Alhamdulillah, not so good, i mean belum sesuai dengan yang gw harapkan untuk ngembaliin juz 30 semua, tapi progress nya bagus. Tinggal satu surat lagi dan bahkan gw udah mule ngapal Juz 29, udah dua surat Al Mulk dan Al Qolam. Not bad lah ya. Alhamdulillah.

           Sedangkan mimpi gw yang keenam untuk travelling, ketujuh untuk lanjut S3, dan kedelapan untuk bisa melanjutkan #go(w)esTo kudu gw tunda dulu karena ada banyak hal yang lebih prioritas. But, In deep of my hearts, still, this dreams alive.

           And finally, my resume for this year is great enough. Ada mimpi-mimpi yang ga kecape, tapi banyak juga yang tercapai. And I thinks, there's no reason for me to not to say thanks to Allah. "Maka nikmat Allah manakah yang akan kau dustakan?", I'll say nothing. I am thanksfull for everything You gave.

Ramundro Al Coco, S.Kom., MMSI

Jumat kemarin harusnya jadi hari yang bikin gw nervous dan deg-deg an, harusnya. Tapi entah kenapa gw biasa aja. Jumat kemarin gw sidang tesis. Sidang yang udah gw tunggu dari gw jomblo sampe sekarang udah nikah. Beneran. Gw rencana daftar sidang dari bulan Agustus taun lalu dan baru dapet jadwal sidang jumat kemarin. Enam bulan coi. Untung aja ini sidang tesis, kagak sidang isbat. Kebayang kalo ini sidang isbat nentuin hari lebaran. Lebaran yang harusnya besok bisa ketunda 6 bulan kemudian. Baju lebaran udah kagak baru lagi. Pokoknya sidang tesis gw ini saingan dah sama sidangnya Ahok, kagak kelar-kelar. 

Tapi well, alhamdulillah sih akhirnya bisa tetep sidang. Walaupun momen-momen sidangnya udah ilang. Keinget dulu pas sidang skripsi, malemnya sampe kagak bisa tidur, berangkat pagi-pagi, nyampe lokasi masih buka-buka materi skripsi sambil nervous dan deg-degan. Makan juga ogah-ogahan. Lha sekarang gw kagak ada nervous-nervousnya. Beneran. Bukannya gw sombong, tapi emang begitu adanya. Dari beberapa hari sebelum sidang, bukan gw yang ketar-ketir, tapi istri gw. Malem sebelum sidang siapa yang ga bisa tidur? Istri gw. Lha gw ma pules-pules aja tidur. Besoknya pas sidang, yang lain pada pegang laptop, baca tesisnya lagi, praktek presentasi, gw ngapain coba? Makan tahu baso sama serabi yang dibawain istri gw. Sekali lagi bukannya gw sombong, tapi emang begitu keadaannya. Suasana ketegangan menjelang sidang udah expired, kadaluwarsa. Hehe. Makanya gw sebenernya bersyukur juga sidangnya ketunda lama. Bayangin kalo abis daftar, gw langsung sidang. Beh, bisa pusing mikirin sidang,kagak jadi nikah taun kemarin gw. Hehe.

Proses sidang di depan juri (lo kate Dangdut Acedemy?), maksud gw dosen penguji, juga alhamdulillah berjalan lancar. Gw bisa menyampaikan materi dengan enak, ngejelasin dengan lancar, dan pertanyaan-pertanyaan dari penguji pun ga yang nyerang-nyerang banget. Semuanya biasa aja. Yang justru gw takutin apa coba, kalo ternyata materi tesis gw udah out date. Secara penelitian di bidang IT itu kan cepet banget ya. Ojek online aja cuma butuh waktu setahunan buat menumpas ojek-ojek konvensional, ya ga. Tapi alhamdulillah kagak, semuanya aman.

Sampe pas pengumuman kelulusan, entah kenapa pas diumumin lulus juga gw biasa aja. Gw sendiri bingung dengan diri gw sendiri. Gw sampe memotivasi diri gw sendiri untuk seneng, tapi ternyata emang biasa aja. Pas Dewan Penguji bilang "Kalian dinyatakan lulus", cuman gw yang tepuk tangannya delay. Pokoknya hype nya beda banget sama pas sidang skripsi dulu.

Yang beda dari sidang kali ini adalah istri gw. Ya, istri gw yang katanya ga bisa dateng, bahkan dari malem udah minta maaf ga bisa nemenin gw, ternyata udah nungguin gw di depan pintu. Mana bawa-bawa coki-coki lagi. Orang kelulusan dikasihnya bunga, lha ini istri gw dateng bawa coki-coki. Masih kurang manis apa De, Mas nya? But, gara-gara istri gw juga gw menyadari kalau gw barusan sidang. Serius. Kalau istri gw ga dateng sambil ngecengin gw "Cie, udah S2", mungkin pulang sampai rumah gw masih biasa aja, like nothing happen. Tapi berkat istri gw, gw akhirnya sadar kalo gw abis lulus S2. Dan ga lupa istri gw juga nyemangatin gw buat cepetan diurus revisiannya, biar bisa cepet dapet ijasah, dan dapet kenaikan gaji dari kantor. Wkwkwk. Siap lah.

Well, perjuangan kuliah S2 dua taun gw akhirnya sudah mendekati garis finish. Gw jadi inget gimana dulu gw ngelobi HRD kantor buat ngasih ijin pulang cepet, gw jadi inget ketiduran di KRL sampe kelewat station turunnya, gw jadi inget gimana gw kenal temen-temen S2 gw yang keren-keren, gw jadi inget gimana pas puasa perut baru bisa ketemu nasi jam 11 malem pulang kuliah dan jam 2 kudu udah bangun lagi buat hunting buat sahur. Perjuangan banget. Dan itulah hidup, Perjuangan.

Ke depan, masih banyak hal yang harus gw perjuangin, seperti yang udah gw tulis di post sebelumnya. Dan pada akhirnya, gw kudu berterima kasih kepada Allah, Bokap-Nyokap dan keluarga gw, pak bosa dan temen-temen kantor gw, temen-temen kuliah gw, dosen-dosen gw, kampus gw, dan tentu saja istri gw. Gw bersyukur punya kalian, dan gelar MMSI gw, gw dedikasikan buat kalian semua, doakan agar gw bisa jadi manfaat, Amiin.

Mimpi yang Tertunda: What I Want To Achieve in 2017

Entah, entah kenapa, setelah gw nikah, gw udah jarang banget nulis. Mungkin karena udah ada pasangan, jadi yang lain ma ga penting. Wkwkw. Maap-maap ni ya yang masih jomblo :p. Sampe-sampe ni istri gw nanyain, "Mas, kok ga nulis lagi?". Mak jeder lah gw, mikir lah gw, "Iya ya, bahkan resolusi tahun ini aja gw belum nulis". Padal ini Maret aja udah mau bye bye. Payah dan parah banget dah. Tapi well, di kamus gw, ga pernah ada kata terlambat, event hampir tiap pagi sekarang gw telat ngantor karena asik sama istri. Wkwk. Gimana ya bro ya, udah punya istri ma beda. Haha. #sombongSikik #udahGaJombloSih

Well, ilmu tentang menulis resolusi dari Pak Pracih waktu gw SMK dulu, masih gw terapin sampe sekarang. Bahkan di setiap kali ngajar, gw selalu share kebiasaan ini ke mahasiswa gw. Walaupun kebanyakan pada ngantuk waktu gw cerita, tapi ya gw positive thinking aja, mungkin gw ada bakat bisa hipnotis orang, sekali cerita semua yang denger pada tidur. So, apa resolusi gw taun ini? Yang jelas udah kagak nikah lagi, karena gw udah punya istri yang cuantiknya masya Allah di rumah. Lalu, apa ?

Pertama, adalah lulus S2. Iye, gw tau ini resolusi gw taun kemarin. Iye, gw belum lulus. Iye, gw gagal. Tapi ini kan kita lagi ngomongin Coco, gw ma ambil positive nya aja. Mungkin gw belum sidang taun kemarin, karena Allah minta gw fokus sama nikahan gw dulu. Sekarang, ketika udah agak senggangan, baru deh dikasih jadwal sidang. Bayangin aja bro, gw tesis kelar bulan Agustus taun kemarin, daftar sidang bulan November, dan baru dapet jadwal sidang Maret, tanggal 24 besok. Apa kagak lumutan gw nunggunya. Berat gw aja sampe udah nambah 5 kg. Wkwk. But, tetep gw optimis, taun ini gw kudu lulus S2.

Kedua, berhubung sekarang gw udah nikah, tentu aja gw pengen segera punya anak, baik putra atau putri yang soleh dan solehah. Mumpung gw dan istri masih muda, masih kuatlah tenaganya buat ngurusin anak. Kagak mau nunda-nunda juga, tapi ga mau nargetin banget juga. Yang penting berusaha, biar Allah yang atur. Enak ma kalo mikirnya kayak gitu. Idup jadi selow.

Ketiga, sekarang gw masih numpang di rumah mertua. Dan sebagai seorang suami, tentu aja gw pengen ngasih tempat tinggal sendiri ke istri. Kagak numpang kayak sekarang. Jadi, jika Allah ngasih ijin, ngasih rejeki, insaAllah gw taun ini udah punya rumah sendiri. Rumah yang gedean, lingkungan yang enak, dan yang baik-baik dah. Biar gw dan istri betah tinggalnya, jadi berkah rumah tangganya. Amin. Ya Allah, kasih rumah ya Allah.

Keempat, bisa nyoba ngajar di kampus lain. Ya, kalo ijasah S2 gw udah keluar taun ini, gw pengen coba ngajar di kampus lain. Pengen tau, gimana suasananya, gimana lingkungannya, gimana tantangannya, dan gimana gajinya. Hehe. Jujur aja, di kampus gw yang sekarang gajinya ga seberapa, tapi pengalamannya luar biasa. Jadi, kalo dikasih dan semoga dikasih, gw pengen nyoba peruntungan ngajar di kampus lain, selain yang sekarang juga tetep. Gw juga pengen supaya Allah bener-bener nunjukin jalan karir gw. Apakah harus tetep kayak gini, jadi dosen beneran, nulis, atau any other field. Karena sampai sekarang pun, gw masih belum tau mau gimana gw ke depannya. Jujur, dari hati gw, gw pengen jadi dosen yang bener. Punya NIDN, ngajar, ngadain penelitian, nulis-nulis jurnal, dll. Tapi ngeliat penghasilannya, kok kayaknya susah ni idup. Makanya, gw bingung. Gw masih belum tau gimana ntar. Ya Allah, semoga taun ini jalan gw udah dipasang penunjuk arahnya, jadi gw ga bingung lagi, Amin.

Kelima, selama 2016 hafalan gw kacau parah. Gw bahkan udah ga apal Juz 30 full. Cuman sampai Muthoffifin doank. Sedih dah. Gw pengen memperbaiki apalan gw, karena rasanya sampah banget gw. Dulu udah pernah mau apal dua juz, sekarang satu juz aja kagak ada. Kayak sayang banget gitu. Pengen nambah apalan lagi, tapi kayak waktu itu sikik banget. Padahal ma gw nya aja yang males. Ya Allah, pengen dah apal Quran lagi. Bantu ya Ya Allah.

Keenam, travelling. Gw tetep pengen travell, Karimun Jawa, Belitong, atau Lombok lah untuk lokalnya. Mimpi gw ke Karimun, kalo gw inget-inget udah dari 2 taun yang lalu, dan belum juga ketulungan. Taun kemarin udah hampir jadi, tapi gagal lagi karena satu dan lain hal. Semoga dah taun ini, walaupun istri agak susah diajak jalan jauh. Tapi ya, semoga aja dah. Untuk yang luar, gw tetep pengen ke Bangkok, Thailand. Entah kenapa. Mungkin karena gw udah kelamaan di Jakarta yang crowded gini, jadi pengennya jalan ke Bangkok yang sebelas dua belas sama Jakarta (katanye). Mungkin juga gw bakal ketemu batagor sama siomay disono. Wkwk.

Ketujuh, gw pengen S3. Entah gimana ceritanya. Gw sendiri sama sekali ga kepikiran gimana skenarionya sekarang bisa kuliah S3. Secara kalo dengan biaya sendiri, agak absurd untuk taun-taun ini, karena mahalnya ampon. Beasiswa ada sih, bisa dicoba. Tapi kendalanya, kan kuliah S3 itu pagi, kerjaan gw gimana? Mungkin dulu waktu masih jomblo, ya udah sih, resign, kuliah dulu. Itu dulu, waktu gw masih bisa mikir makan indomie sekali sehari doank. Lha sekarang gw udah punya istri, mana mungkin gw ngasih makan indomie tiap hari ke istri gw. Hunting beasiswa ke luar negeri, gw juga ga tau gimana skenarionya. Apa iye gw bisa dapet beasiswa? Kalopun dapet, apa iye istri gw mau diajak tinggal di luar negeri. Kagak tau dah. Tapi tetep bagi gw, ngimpi ma mimpi aja, ya ga ? Ga perlu dipusingin ntar gimana nya. Biar Allah yang ngatur, kita ma ikuti jalan aja.

Kedelapan, dan terakhir, passion gw terhadap sepeda masih tetep sama. Dan cita-cita gw buat #go(w)esToKL, #go(w)esToBangkok, dan #go(w)esToTokyo masih tetep ada dan gw yakin bakal tercape. Entah gimana caranya. Kalo dipikirin sekarang agak ga masuk diakal juga sih. Pertama, istri gw, gw yakin bakal ga ngijinin. Istri gw kan sayang banget sama gw, pasti khawatir banget dia. Kedua, dana. Darimana dananya? Dikata murah pergi ke luar negeri sepedaan. Mahil. Dan ketiga, emang gw bisa pisah sama istri berhari-hari bahkan minggu, bahkan bulan? Lha wong ninggal istri kerja aja gw kangennya ampun-ampunan. Tapi sekali lagi, namanya juga mimpi. Yang penting gw udah utarain apa yang gw pengenin, masalah gimana-gimananya, ya gimana ntar aja. Hehe.

Well, itu tadi resolusi gw taun ini. Masih banyak hal yang ingin dicapai, tapi itu yang besar-besar aja. Kalo di jaman Pak Harto, ini GBHN (Garis-garis Besar Haluan Negara) nya, yang lainnya ma ngikutin aja. Dan gw selalu bangga bisa nulis apa resolusi gw, apa mimpi gw. Gw, dari dulu sampai sekarang, ga peduli orang mau bilang mimpi gw absurd, ga logis, becanda doank, atau apa, kenapa ? Karena gw yakin Allah bisa ngelakuin segala hal dan untungnya Allah juga Maha Memberi. So, kenapa ga minta aja sama Allah. Ya, Ga? Ya, Donk! Selamat taun baru!! (#taunBaruNenekLo)

Bro, Kita Ga Jomblo Lagi Bro,

Kalo ditanya, siapa sahabat gw? Gw kagak bisa jawab. I mean, gw punya banyak temen, deket, tapi ya ga deket-deket banget. Tapi kalo temen biasa, ya ga juga. Tau ah, pusing, sebut aja temen baik. Salah satu temen baik gw adalah Hafidz. Kita baru kenal setahunan. Gegara sering bareng naik kereta kalo berangkat kampus. Kalo disuruh inget-inget gimana gw bisa deket sama Hafidz, jujur aja gw lupa dan bingung juga. Doi bukan temen sekelas gw, kenal juga baru kemarin, tapi entah kenapa bisa deket. Mungkin karena kita satu mahzab. I mean, suka main bareng, suka anime, suka idup yang nyante dan selow, ga repot sama apapun, dan berpandangan yang relatively the same soal agama, termasuk pandangan menjomblo atau nikah. Apalagi sejak dia pindah kosan deket kosan gw. Almost everything happen after gw cerita sama dia. Hafidz pun sama (mungkin). Dan ga susah buat saling cerita karena emang ga banyak hal yang bisa diceritain. Wkwkwk. Cowok gitu loh, paling ceritanya ya soal game, anime, sama jalan-jalan. Sesekali ngomongin agama, cita-cita, dan pada akhirnya rencana nikah. Hafidz adalah salah satu yang tau cerita gimana gw kenal My Super Bee sampe akhirnya kita nikah. Doi juga yang setia dengerin curhatan gw dan bantu-bantu persiapan nikah gw. Thanks a lot bro.

Nah, akhir taun kemarin, tanggal 26 Desember 2016, temen gw ini nikah. Sebenernya lamarannya udah lama. Udah dari Ramadhan kemarin. Tapi emang akad nya baru kemarin. Gw pribadi emang udah ngerencanain untuk dateng ke nikahannya Hafidz, bahkan sebelum gw sendiri nikah. Tapi kebetulan banget kemarin gw abis jalan ke Dieng, dan Dieng-Purworejo itu ga jauh, jadi ya sekalian. FYI, Hafidz dapet orang Purworejo dan nikahannya di Purworejo. So, dari Dieng kemarin gw sama istri langsung cao ke Purworejo.

Perjalanan ke Purworejo diwarnai dengan insiden "hampir ga dapet bus", karena kita kesorean dapet busnya. Selain itu diwarnai juga dengan "gw hampir mabok", karena mungkin campuran capek, jalan yang asoi, bau, dan lain-lain. Sedangkan istri gw yang dari awal takut mabok, malah baik-baik aja. Wkwkw. Tapi untungnya, sampe Purworejo gw baik-baik aja.

Sampe Purworejo menjelang maghrib dan langsung cao menuju hotel. Selama di bus gw udah cari-cari hotel di sekitar lokasi buat nginep malem ini dan segeran ketika dateng ke nikahannya Hafidz. Hal yang cukup mengagetkan adalah, untuk ukuran kota kecil gini, harga hotelnya mahal bos. Hotel dengan AC dan Air Panas 575rb. Yang ga pake air panas 475rb. Padahal kamarnya ni ya, biasa aja menurut gw. Dan rata-rata harga hotel disini emang segitu. Kagak tau dah gw. Apa gw yang kurang update, atau emang mahal. But, it's oke lah. Semua udah ada budgetnya. Cuman surprise aja. Tadinya mikir masih ada sisa buat beli gorengan, ternyata kagak nyisa.

Besoknya, kita jalan ke TKP. Ga jauh, naik angkot ga nyampe 10 menit. Untung si Hafidz masih pegang HP sampe detik-detik menjelang akad, jadinya gw bisa minta doi nunjukin arah dulu. Hehe. Sampai di TKP, si Hafidz udah siap. Gw yakin dia deg-deg an. Gw pernah ngerasain juga bos. Wajah tanpa ekspresi. Wkwk. Baru setelah prosesi akad kelar (yang harus dilalui dengan mengulangi ijab-qabul), ekspresi leganya muncul. Ekspresi yang ngingetin gw, gimana gw dulu. Bahkan gw dulu leganya masih 10 menit setelah akad. Lama loadingnya. Hehe.

Too bad, karena kita ga bisa lama-lama di acaranya Hafidz. Cuman nunggu kesempatan salaman sama makan bakso, kita langsung pamit pulang, karena masih ada urusan di Kutoarjo, silaturahim ke keluarga istri. Baru nanti malem mengakhiri perjalanan ini dan bersiap menghadapi hidup yang sesungguhnya.

Well, selemat atas pernikahannya bro. Semoga berkah dan dapet ridho Allah. Doain gw juga bahagia selamanya bareng istri dan keluarga gw. Bro, satu kata bro yang bisa kita banggain dan teriakin bareng, "KITA UDAH GA JOMBLO LAGI!".


I AM A DAD!!!