::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 13 February 2015

Tour IT - Kampung Sumber Alam Garut

    Kampung Sumber Alam - Garut menjadi saksi tour IT ke lima gw di perusahaan tempat gw kerja sekarang. Ga kerasa sumpah, udah 5 tahun aja gw kerja disini. Rasanya baru kemarin kita tour pertama. Gw inget bener tu tour pertama kami. Tour yang menyisakan kenangan.. #ahSudahlah

    Well, perjalanan 4 jam dari kantor di Cibubur sampe Garut lancar jaya tanpa ada hambatan suatu apa. Bis yang biasanya pas tour rame sama tangis balita dan suara 'cetar' dari artis dadakan yang karokean di bus tak terdengar saat itu. Yang ada hanyalah belaian lagu DVD anak-anak yang gw gagal paham kenapa yang banyak dishoot di video nya malah emaknya yang 'wow' ketimbang anak-anaknya. Padahal ini lagu anak, tapi entah kenapa yang fokus malah bapak-bapaknya. Entahlah..

    Kampung sumber alam terletak di kaki gunung entah apa namanya. Udara dingin khas daerah pegunungan langsung kerasa di kulit begitu nyampe disana. Apalagi kita tiba disono pas abis ujan. Beuh. Dingin-dingin maknyus. Yang antimainstream adalah cara kita untuk menghangatkan tubuh dari udara dingin tersebut. Bukan dengan pake baju lengan panjang ato apa, tapi dengan rebutan kamar. Walopun udah dari lama pembagian kamar dilakukan, tapi pada kenyataannya gw sukses pindah kamar 3 kali sebelum bisa terlentang bebas. Kalo pindah kamar aja sih ga masalah, yang jadi masalah adalah gw (dan para bujang tanpa harapan) kudu mindah-mindahin barang bawaan kita + hadiah anak + doorprize + sekarung rambutan + tetek bengek lainnya yang lumayan bikin keringetan.

    Kelar rebutan kamar, ada semacam ice breaking yang dipandu sama EO nya. Gw sendiri sebagai sie acara kudu mandu anak-anak main games. Walopun pada akhirnya gw bilang sama EO nya biar dia yang mandu acara game nya, dan gw main bareng bocah-bocah tengil itu. Asik sumpah. Gw emang paling demen kalo suruh main sama anak-anak. Antara dua sih, antara masa kecil gw yang amburadul ato gw udah pengen punya anak sendiri #eh #kode #gaAdaYangNgerasaDikodein #pret

    Hari kedua di Sumber Alam gw sebagai sie acara bertindak di luar jadwal yang ditentukan. Di jadwal yang seharusnya dipake buat senam pagi, gw malah nyebur ke kolam renang. Udah gitu provokasi temen-temen yang lain lagi buat ikutan renang. Sementara sie acara yang lain pada koar-koar ngumpulin orang buat senam, gw dengan santenya renang sambil berendem di kolam air anget. Sempet ditegor sama pak bos, karena sebagai sie acara malah ngelanggar jadwal yang dibikin sendiri, tapi pada akhirnya pak bos pun ikut renang. Hahaha. Oya, FYI, kolam renang di sini airnya anget cenderung panas (emang airnya dari sumber air panas). Dan gw baru tau gimana rasanya renang di air anget. Nikmat om. Oya (lagi), disini ada yang bikin gw mikir, walopun kolam-kolam disini airnya anget cenderung panas (termasuk kolam ikan), tapi ikan-ikan disini tetap bisa idup #mikir. Gw takutnya kalo ikan-ikan ini udah pada kebal sama air panas, gimana ntar kalo mau dimasak? Bisa-bisa udah direbus sedemikian rupa sehingga, tapi tetep ga mateng-mateng. Bisa abis itu gas di rumah. Mana harga gas naik lagi. Yang ada biaya buat beli gas nya lebih mahal daripada harga ikannya. 
(Dijemur sama bapaknya)

    Di akhir acara tour ada pembagian doorprize. Mule dari Xiaomi sampe kipas angin. Dan entah pertanda apa, gw dapet sepeda. Wkwkwk. Semoga aja Channel sama Marija ga pada komplen kalo gw bawa pulang sepeda lagi. Bisa-bisa ntar kalo ada yang ke kosan pada mikir ini kamar kosan apa parkiran. Hemmm...

    Well, overall tour kali ini lumayan menyenangkan. Gw bisa main-main, becanda sama anak-anaknya Tim IT. Gw lumayan terkenal lah di kalangan anak-anak #asik. Meskipun selama tour sampe pamitan gw dipanggil Mas Jones sama Qila, Fifi, Reihan (kurang sate emang ni anak) ato om bulu sama Marsha. Menyedihkan emang, but nevermind lah, lumayan daripada cuman ngonci diri di kamar sambil meratapi gaji #eh. Kalo ada yang nanya, kok lo mainnya sama anak-anak sih? Ya, abis gimana, mau maen sama yang gedean, orangnya belum ada yang nyantol sama gw. Apa daya lah. Satu hal yang belum tercape adalah dari tour pertama sampe tour kali ini, gw masih belum bisa ngajak Athira (anak Kang Sata) sama Shasha (anak Kang Gilang) main. Entah kenapa tu anak kalo gw deketin pada lari kalo engga nangis. Gw berharap sih bapak-bapaknya tu anak pada ngasih pengertian kalo gw tu baik hati, menyenangkan, dan suka menabung. Gw sih emang cakep kayak aktor di GGS #bukanTobi. Tapi sumpah gw bukan vampir ato serigala. Sekian.
(Ini yang namanya Fifi dan Qila)

 (IT Team n Fam)

Wednesday, 11 February 2015

Ketika aslinya tak seindah fotonya..

    Bukan, ini bukan ngomongin cewek. Mentang-mentang gw jomblo, bukan berarti setiap gw pake kata "indah" dan "foto "itu berasosiasi dengan jomblo dan kenangan masa lalu. Gw ma ga sebegitunya kali terobsesi dengan kenangan masa lalu #tsah. 

    Well, beberapa saat yang lalu gw sempet blogwalking dan nemu post dengan judul seperti yang gw tulis di atas. Isinya, ya, seperti yang digambarkan oleh judulnya. Ketika aslinya tak seindah fotonya. Post ini menceritakan tentang seorang traveller yang sangat tertarik untuk berkunjung ke suatu tempat karena melihat foto-foto dari orang-orang, mendengar cerita yang seru dari orang-orang pula, dan akhirnya berkunjung ke tempat tersebut seperti orang-orang itu pula. Namun yang tidak ia dapatkan adalah penggambaran tentang tempat tersebut yang ternyata tak seindah seperti yang dirasakan oleh orang-orang itu (pula). Dan pas gw baca post ini, kiranya gw merasakan hal yang sama dengan yang ditulis oleh ini orang, dan setuju dengan ini orang untuk tidak setuju dengan orang-orang itu.

    Ya... beberapa kali gw berkunjung ke tempat-tempat yang 'kata' orang-orang indah. Foto-foto yang mereka tampilkan juga terlihat wow. Dan tak jarang (atau sering) mereka menyebut tempat yang mereka kunjungi sebagai 'The Hidden Paradise', 'Surganya Bumi' dan kata-kata hiperbola lain yang sangat mainstream untuk dituliskan. Tapi ketika gw berkesempatan untuk datang dan melihat dengan mata kepala sendiri 'The Hidden Paradise' itu, ternyata hati gw ga begitu bergejolak layaknya seorang yang menemukan surga. Paling-paling cuman bilang, 'Keren sih!'. Tapi keren bukan berarti surga.
   
    Bromo misalnya. Sebelum gw berkesempatan untuk berkunjung ke Bromo, gw cuma bisa ngiler lewat tulisan orang di blog atau forum-forum plus foto yang menampilkan 'wow' nya Bromo. Tapi ketika gw sampe di Bromo dan melihat Bromo dengan mata kepala sendiri, gw cuman bilang, 'Keren sih!'. Tapi ya udah. Gw ga mendapatkan gambaran surga seperti yang mereka ceritakan di blog. Dan gw ga menemukan pemandangan seindah yang ada di foto. Lantas gw mencoba ambil kamera dan foto sana-sini, dan viola, gw mendapatkan gambar surga itu. Yang sebenernya berbeda dengan apa yang gw lihat. Apa yang gw lihat tentang bromo secara utuh, tak seindah apa yang ditangkap kamera gw. Mungkin gw orang yang ga paham keindahan ato apa, tapi itulah yang gw rasakan. Rasanya, gambar di foto selalu lebih indah daripada gambar aslinya. Kalo mau jujur, yang lebih keren menurut gw adalah bagaimana proses menuju Bromo. Gimana gw melakukan perjalanan dari Jakarta ke Surabaya, di Surabaya ketemu temen lama, melakukan perjalanan bareng ke Bromo, ketemu orang-orang baru, hunting foto bareng bule. Menurut gw itu lebih surga daripada 'surga'nya itu sendiri.

(Melakukan perjalanan bareng temen, jauh lebih surga daripada menikmati 'surga' seorang diri)

(di Bromo kalian memang bisa melihat keindahan ini, tapi hanya dari satu spot saja)

    Ato ketika orang-orang pada pamer foto di Bali, di pantai kuta, pantai padang-padang, pantai pandawa, tanah lot, ubud, rasanya semua yang tertampil dalam foto dan cerita mereka begitu mempesona. Namun ketika gw berkesempatan melihat dengan mata kepala sendiri sunset di pantai kuta, rasanya kok sunset di tengah sawah di kampung gw ga kalah indah. Lantas gw ambil kamera untuk mengabadikan momen-momen sunset di Kuta, dan ketika gw lihat, viola, apa yang ada di foto memang terlihat seperti surga. 
(Momen ini hanya bisa ditangkap oleh kamera, dan bukan oleh mata)

    Kalo ada yang nanya, lantas 'yang indah' menurut lo yang kayak apa Co? Gw mungkin bisa bilang bahwa bersepeda di jalan menuju Situbondo jauh lebih indah dari Kuta. Dimana di kanan lo gunung dan persawahan, sementara di kiri lo ga monoton laut, tapi ada bakau, pantai, laut yang tenang, laut yang penuh kapal nelayan, anak-anak berlarian di pantai. Ato ketika gw melakukan Temple Trip di Jogja. Berjalan dari candi satu ke candi lain, tidak hanya mengagumi candinya, tapi juga perjalanannya, kayaknya lebih cocok disebut 'indah' daripada hanya naik bis dan turun di depan Candi Borobudur. Dan biasanya, ini jarang atau bahkan tak pernah terpotret. Ato walopun terpotret biasanya hasilnya tak seindah aslinya.

    Well, itu menurut gw. Mungkin ada dan banyak yang berbeda pendapat, silahkan. Karena keindahan memang bukan monopoli milik pantai, gunung, candi, atau bahkan wanita. Keindahan adalah milik kita semua.

#Note : Maafkeun bila isi mungkin agak ga nyambung sama judulnya. Hehe..

Monday, 2 February 2015

Post Garing untuk Mengisi Hari yang Garing : "Channel Youtube"

    Akhir-akhir ini gw lagi demen banget ngeyoutube. Entah kenapa. Mungkin karena kerjaan yang ga pernah abis, jadi buat refreshing iseng pantengin youtube. Dan hasilnya dapet tegor dari pak bos karena durasi mantengin youtube sama kerjanya banyak mantengin youtube nya. Padahal sih ga segitunya juga ya. Gw kalo nonton youtube biasanya mule jam istirahat kantor sampe 5 menit menjelang waktu ashar doank kok, dilanjut abis ashar sampe 5 menit menjelang pulang.

    Well, kenapa gw bisa betah banget nonton youtube? The fact is gw lagi nemu channel youtube yang isinya lumayan keren dan menghibur menurut gw. Lumayanlah buat obat pusing karena telpon kantor ga pernah berhenti berdering nanyain kerjaan. "Pak, program ini udah selese belum?", "Mas, udah sampe mana progressnya?". Ato yang sok-sok akrab tapi sama aja, "Bro, thanks bro programnya kemarin. Tapi ini ada tambahin lagi nih!". Dan kalo ada yang ngomong kayak gini, prefixnya pake kata "Bro" dan sufixnya nambahin kerjaan juga, gw langsung bilang, "kampret lu!"

    Kalo udah kayak gini, biasanya gw sengaja ON in terus tu telpon biar kalo ada telpon nadanya sibuk mulu. Sementara gw pasang headset sambil mantengin youtube. Hehe. Back to the topic, gw lagi seneng-senengnya mantengin beberapa channel youtube. Well, ini gw bukan dibayar buat promosiin ini channel ya, ini murni karena gw pengen manjang-manjangin post ini aja. Hehe.

    "AreWeFamousNow" adalah channel pertama yang jadi faforit gw. Ini channel isinya gado-gado banget, mule dari yang serius ngebahas tentang Islam, ISIS sampe yang ga banget kayak ngebahas kecepatan sholat. Tapi well, baik yang topik serius atopun topik norak semuanya diramu dalam bentuk komedi, yang yah, fine lah, ga bakal bosen buat nontonnya. Kelemahannya cuman satu, updatenya lamaaaa banget.

    Channel kedua adalah "LastDay Production". Ini channel punya remaja Indonesia yang ngebahas tentang hal-hal sepele di kehidupan sehari-hari kita. Bahasannya sebenernya mainstream, kayak pacaran, temenan, dll. Tapi asiknya adalah mereka bisa nampilin dengan cara yang beda dan menarik. Dan kerennya lagi, mereka ini ngebikin video ini serius banget bro, keliatan dari hasilnya yang smooth. Keren dah, lumayan buat temen makan siang.

    Dari hasil iseng, gw juga nemu channelnya Arief Muhammad ato yang lebih dikenal dengan Arief Poconggg. Tapi kebanyakan videonya berbentuk vlog (video blog) gitu, jadi beda sama dua channel sebelumnya yang emang video yang punya plot dan tema. Channel yang sejenis sama channelnya Arief yang menurut gw lumayan adalah channelnya Hizqi (ato hizky, hifky? entalah), channelnya Kevin Anggara, dan Bayu Skak. Khusus channel yang terakhir, lo kudu ngerti bahasa jawa karena sebagian besar omongannya Bayu pake bahasa jawa. Dan kalo lo biasa ngomong jawa alus ala-ala Solo ato Jogja, jangan kaget karena Bayu itu orang Malang yang ngomongnya ya "agak-agak" kasar menurut telinganya orang "solo" ato "jogja".

    Well, gw juga sempet mampir ke channel-channel lain tapi gw ga inget karena ga menarik dan "weird". Kenapa weird? Karena biasanya dianya mau nglucu tapi jadinya malah garing. Ya, sama kayak blog gw ini mungkin, "garing". Whateva lah, blog-blog gw ini. Tinggal disiram ma biar ga garing-garing banget. Oke, next, ga lucu.

    Akhir kata, sekian... #gituDoank? #kirainMauKasihKesimpulan #penutupGajelas #postGaring #biarin #pretLah