::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 20 November 2013

Borobudur Run n Temple Tour

    Tanggal 15 kemarin gw ga berangkat kantor. Bukan, bukan di PHK. Cuti. Gw udah punya rencana buat jalan bareng anak-anak Derby (Depok Running Buddy) baut jalan ke Jogja, ikutan Borobudur Run. Jogjaaaa... i am coming.

    Gw sendiri ke Jogja sebenernya punya misi terselubung. Selain ikut Borobudur Run, gw juga mau Temple Tour ke beberapa Candi di Jogja, plus lagi sekalian latian backpacker. Backpacker pertama gw ke Sawarna bulan lalu lumayan sukses, dan karenanya gw mule ketagihan dan mau nyoba ke Jogja backpackeran juga.

    Berangkat dari Station Pocin, gw naik KRL ke Station Kemayoran. Harusnya sih ke Station Senen ya, tapi berhubung KRL ga berhenti di Senen, jadilah gw kudu transit di Kemayoran. Sebenarnya ada dua alternatif sih :
1. Station Pocin - Station Gondangdia (3rb), lanjut metromini P20 (3rb).
2. Station Pocin - Station Kemayoran (4rb), lanjut jalan kaki 1,5km.
Dan jelas kalian tahu mana yang gw pilih. Yup, tepat sekali. Pocin - Kemayoran + jalan kaki (ini bukan rumus matematika ya. Hehe).

    Kereta ke Jogja berangkat jam 13.00 (Kereta Bengawan, harga 50rb. Jadi PP = 100rb). Nothing special di dalem kereta kecuali ketawa ketiwi n share cerita bareng anak-anak Derby. Jam 22.00 kita tiba di Station Tugu (harusnya Lempuyangan, tapi entah kenapa ini kereta berhenti di Tugu). And you know what lah apa yang pertama kali dilakukan anak-anak, photo time. Puas dengan foto-foto (yang ngabisin waktu hampir setengah jam), kita jalan lagi ke rumah temennya anak Derby. Lumayan bikin pegel, 2km men. Mana malem-malem, gerimis, laper lagi, lengkap dah. Well, akhirnya karena ga tahan ngedenger jeritan perut, akhirnya kita mampir dulu di angkringan. Sampe jam 1.30 pagi. Amigo.



    (Ga) Puas tidur yang cuma beberapa jam doank, gw bareng dua temen gw siap memulai Temple Tour. Yup, ga semua anak Derby ikut Temple Tour, cuma bertiga doank, sementara yang lain langsung chao ke Magelang, buat persiapan Borobudur Run hari minggu nya.

    Temple Tour kita mulai dari Halte Trans Yogya Mangkubumi 1 yang ada di sebelum Tugu Yogya menuju ke Halte Prambanan di deket Candi Prambanan. Cukup dengan 3rb perak doank kita udah bisa jalan dari ujung ke ujung Jogja. Serunya naik transyogya adalah, hampir semua spot menarik di Jogja dilewatin, termasuk Tugu Jogja, Monumen Jogja Kembali, Taman Pintar, dan lain-lain yang gw ga bisa inget satu-satu (Otak gw emang udah agak-agak soak buat memorizing). Jadi gw harus nahan napsu buat ga mampir di setiap spot. Untungnya gw udah bikin itenerary, jadi agak-agak ketolong.

    Perjalanan ke Prambanan ngabisin waktu sekitar 1 jam. Ketika keluar dari halte, Candi Prambanan udah keliatan. Tapi eits, tunggu dulu. First point kita bukan ke Candi Prambanan, melainkan ke Candi Plaosan. Jaraknya sekitar 2,5km dari Prambanan. Dan ga ada angkot atau angkutan umum lainnya. Ada ojek, tapi mahal. So? You know what i do lah, jalan kaki. 2,5km ini doank, nothing lah, 20 menit doang.

    Candi Plaosan adalah Candi Budha. Terbagi menjadi dua kawasan, Plaosan Lor dan Plaosan Kidul. Ukurannya ga terlalu gede. Jauh kalo dibandingin sama Prambanan, apalagi Borobudur. Arsitektur candinya lumayan menarik. Ada dua candi utama dengan bentuk dan ukuran yang sama persis, dikelilingi oleh candi-candi kecil. Kalo difoto barengan sunset keren deh. FYI aja, Candi Plaosan ini masih dalam proses pemugaran. Jadi masih terlihat berantakan dan belum simetris. Di beberapa tempat bahkan gw masih nemu relief yang belum lengkap. Dan satu lagi, menurut informasi dari yang ngejaga, dibutuhkan waktu 1 tahun untuk memugar satu candi kecil dengan ukuran lebar 2m dan tinggi 3m. Dan tau berapa lama buat mugar candi utama? 10 tahun bray. Itupun belum selesai. Oya, tiket masuk ke Candi Plaosan murah banget, 5rb perak.





    Dari Candi Plaosan, kita menuju ke Candi Sewu. 1km doank jaraknya. Awalnya gw menduga mungkin Candi Sewu ini ada hubungannya sama pembangunan seribu candinya Roro Jonggrang dan Bandung Bandawasa, tapi setelah gw kesana ternyata gw salah besar. Kenapa? Karena Candi Sewu, meskipun satu kompleks dengan Candi Prambanan, ternyata adalah Candi Budha. Kok tau? Stupanya brai. Candi Sewu punya banyak stupa yang ga mungkin ada di Candi Hindu. Pertama gw liat Candi Sewu, yang ada di pikiran gw cuman satu, Amazing. Bukan karena gedenya aja yang menurut gw lebih gede dari Candi Prambanan, tapi arsitektur dan desainnya brai, mangstap dah. Jadi kayak perpaduan gitu antara Candi Prambanan dan Candi Borobudur. Oya, Candi Sewu juga masih dalam tahap pemugaran ya, jadi masih berantakan banget. Gw yakin ni, kalo pemugaran udah selesai, candi sewu ini bisa nandingin candi sebelah, prambanan. Berapa harga tiket masuknya? Seikhlasnya. Hehe. Karena emang sebenernya Candi ini masih satu kompleks sama Candi Prambanan, jadi tiket masuk Prambanan udah include Candi Sewu juga. Masalahnya kemarin kita lewat pintu belakang, jadi bayarnya seikhlasnya.


     Cukup jalan ga nyampe 1km, kita udah sampe di Candi Prambanan. Ga perlu gw bahas lah ya. Udah banyak yang kesana dan udah banyak yang mengagumi keindahannya. Cuman ya itu, tiket masuknya brai, mahal, 40rb

    Jam udah menunjukkan pukul 13.00 pas kita di Prambanan. Ga ada pilihan lain kecuali kudu cepet-cepet lanjut jalan, kalo ga mau ketinggalan bus ke Bodobudur. Yup, final destination adalah Candi Borobudur, yang akan kita kunjungi besok, sekalian pas ikutan race lari Borobudur Run. Untuk menuju ke Borobudur dari Prambanan, agak ribet sih. Karena kita harus ganti trans yogya tiga kali. Pertama dari Prambanan ke Bandara, lanjut Bandara ke Condong Catur, lanjut Condong Catur ke Terminal Jombor. Dari terminal Jombor sambung bus reyot ke Terminal Borobudur. Buat informasi aja nih, ternyata ongkos trans yogya yang 3rb perak masih bisa lebih murah lagi cuy kalo bayarnya pake E-Money nya Mandiri atau Flazz nya BCA atau BRIzzi nya BRI. Mau tau berapa? Cuman seribu perak cuy. Sangat-sangat cocok buat para gembel kayak gw. Haha. Sedangkan dari Terminal Jombor ke Terminal Borobudur lo bisa bayar 15rb. Biasanya sih kernetnya nipu2 20rb ato lebih, tapi gw kasih tau, biaya normalnya 15rb. Catet. Jangan ketipu. Waspadalah!

    Jarak Terminal Borobudur ke Candi Borobudur sendiri udah ga jauh. Palingan cuman 1,5km doank. Yang perlu dicatet adalah jarang banget angkot/angkutan umum disana, atau kalau mau dibilang ga ada sama sekali. Yang ada andong sama becak. Catet harganya, sampe Borobudur itu 10rb doank. Kemarin waktu gw kesana ada bule, mereka masuk jebakan tukang becak dan harus bayar 30rb. Kasian. Tapi, you know lah, sebagai seorang gembel, jarak 1,5km ma nothing lah, kaki juga masih fit. Hehe. Gw nginep di Pondok Tingal, dengan harga 25rb per malem. Murah? Banget, tapi buat gw yang juga butuh kenyamanan, tempat ini not recomended. Konsep menginap di Pondok Tingal adalah asrama gitu, dimana tiap kamar bisa diisi 7 orang. Mendingnya, kalo lo nginep disananya rame-rame. Kalo sendirian? Bisa-bisa lo sekamar sama maho. Ngeri.Oya, kebetulan juga pas hari gw nginep itu, di Pondok Tingal lagi ada pagelaran apa gitu, jadi ruame banget. Ni ada beberapa poto yang berhasil dijebret.

    Minggu, 17 November 2013 jam 6 pagi, Depan Pendopo Magelang udah rame sama sekitar 15rb orang yang bakal ikut lari. Banyak yang dateng dari luar kota, kayak Surabaya, Semarang, Jakarta, dan termasuk kita yang dateng jauh-jauh dari Depok cuman buat lari. Terdengar absurd, udah jauh-jauh daru Depok, belum ongkosnya, cuman buat lari. But, itu sama sekali ga masalah, karena sesuai dengan slogan anak-anak Semarang Runners, "mlayu sakesele, kekancan saklawase (lari secapeknya, berteman selamanya)". Dan yeah, kita yang awalnya sama sekali ga kenal, tapi tiba-tiba bisa poto2 bareng, lari-lari bareng, dan tentu saja teman baru. Rute Borobudur Run sendiri lumayan asik. Ngelewatin jalan-jalan kampung yang masih asri. Apalagi ditambah dukungan dari masyarakat sekitar yang ga berhenti berjejer mule dari garis start sampe finish. Tapi mungkin karena  banyaknya peserta kali ya, jadi jalanan jadi terlihat kecil dan sumpek. Hehe.

    Gw sendiri finish di menit ke 53. Bukan pace best gw. Tapi kenangan lari di Borobudur adalah salah satu race best gw (Best race kali). Hehe.
(Ini foto bareng, antara Derby, Semarang Runner, dan Jogja Runner)

   Well, see you Borobudur, see ya Jogja. Kita akan bertemu lagi di lain kesempatan. InsyaAllah.

Wednesday, 13 November 2013

Tugas 2 Pengantar Telematika

1. Jelaskan tentang perkembangan jaringan komputer sebagai sarana yang digunakan dalam proses telematika baik yang menggunakan kabel maupun yang tanpa kabel!
2. Apa keuntungan dan kerugian:
    a. Teknologi peer-to-peer
    b. Teknologi client-server
Berikan contoh komunikasi baik yang peer to peer maupun yang client-server!
3. Jelaskan menurut pendapat masing-masing tentang perkembangan teknologi wireless yang meliputi hardware, sistem operasi dan program aplikasi yang digunakan pada perangkat wireless!

=================================================================

Jawaban
=================================================================

1.
Perkembangan dunia telematika sekarang ini tidak bisa dipisahkan dengan perkembangan dunia jaringan komputer. Sejak ditemukannya konsep Jaringan Komputer, penyebaran informasi dan hubungan telekomunikasi menjadi semakin mudah, efektif, dan efisien. Pada awalnya, teknologi jaringan komputer digunakan oleh dunia militer Amerika. Pada saat itu Departemen Pertahanan Amerika Serikat (US Department of Defense) membuat sistem jaringan komputer yang tersebar dengan menghubungkan komputer di daerah-daerah vital untuk mengatasi masalah bila terjadi serangan nuklir dan untuk menghindari terjadinya informasi terpusat, yang apabila terjadi perang dapat mudah dihancurkan.

Melihat besarnya manfaat yang diperoleh dan potensi pengembangannya, selanjutnya konsep ini dikembangkan lagi hingga muncullah konsep website. Adalah  Sir Timothy John “Tim” Berners-Lee dari European Laboratory for Particle Physics (CERN) yang mengusulkan untuk dibuat protokol khusus yang memungkinkan untuk pertukaran informasi antar jaringan komputer di seluruh dunia.

Sejak saat itulah, pertukaran data dan informasi menjadi semakin mudah. Melalui internet dan website, semua orang yang terkoneksi dengan internet bisa saling berkomunikasi dan menemukan segala informasi yang mereka butuhkan. Namun begitu, tetap saja ada kendalanya, yaitu bagaimana apabila seseorang tinggal di daerah yang sulit dijangkau oleh jaringan komputer (via kabel).

Seiring dengan perkembangan dunia telematika, dunia jaringan komputer juga terus berkembang dengan menghadirkan teknologi jaringan tanpa kabel atau wireless. Konsep ini sebenarnya adalah pengembangan dari teknologi wireless yang ada terlebih dahulu  seperti teknologi infrared dan bluetooth. Maka, dengan ditemukannya teknologi jaringan wireless ini, kendala daerah yang sulit dijangkau dengan kabel pun teratasi. Komunikasi dan penyebaran informasi bisa berjalan.

Kebutuhan akan informasi dan komunikasi terus berkembang. Jika jaringan komputer hanya bisa digunakan untuk bertukar data saja, sedangkan device telekomunikasi lain, telepon, hanya bisa digunakan untuk berkomunikasi melalui suara saja, maka selanjutnya muncullah konsep untuk menggabungkan dua teknologi ini ke dalam satu media, yaitu Handphone. Handphone bisa menangangi baik komunikasi melalui suara maupun data (SMS). Konsep penggabungan ini dikenal dengan Generasi 2G. Selanjutnya, konsep ini terus berkembang seiring dengan perkembangan jaringan internet dunia, menjadi 3G, yang mampu menangani pertukaran data tingkat tinggi, termasuk live video over internet. Hingga saat ini, muncullah teknologi Smartphone yang merupakan perkembangan terkini dari teknologi handphone dan internet. Dengan adanya smartphone, komunikasi dan pertukaran informasi menjadi jauh lebih mudah. Seseorang hanya perlu menggerakkan jari-jemarinya untuk berkomunikasi dengan orang lain di negara yang berbeda, atau mendapatkan informasi apa saja dan dari mana saja.


2.
a. Teknologi Peer to Peer
Keuntungan     :
- Biaya operasional relatif lebih murah dibandingkan dengan tipe jaringan client-server, salah satunya karena tidak memerlukan adanya server yang memiliki kemampuan khusus untuk mengorganisasikan dan menyediakan fasilitas jaringan.
- Kelangsungan kerja jaringan tidak tergantung pada satu server. Sehingga bila salah satu komputer/peer mati atau rusak, jaringan secara keseluruhan tidak akan mengalami gangguan.

Kerugian     :
- Troubleshooting jaringan relatif lebih sulit, karena pada jaringan tipe peer to peer setiap komputer dimungkinkan untuk terlibat dalam komunikasi yang ada. Di jaringan client-server, komunikasi adalah antara server dengan workstation.
- Unjuk kerja lebih rendah dibandingkan dengan jaringan client- server, karena setiap komputer/peer di samping harus mengelola emakaian fasilitas jaringan juga harus mengelola pekerjaan atau aplikasi sendiri.
- Sistem keamanan jaringan ditentukan oleh masing-masing user dengan mengatur masing-masing fasilitas yang dimiliki.
- Karena data jaringan tersebar di masing-masing komputer dalam jaringan, maka backup harus dilakukan oleh masing- masing komputer tersebut. Selain juga, integrasi data menjadi sulit dilakukan.

Contoh         :
- Penggunaan teknologi bluetooth atau infrared antar komputer/device.
- Sharing file antar komputer.


b. Teknologi CLient-Server
Keuntungan     :
- Client-server mampu menciptakan aturan dan kewajiban komputasi secara terdistribusi.
- Mudah dalam maintenance. Memungkinkan untuk mengganti, memperbaiki server tanpa mengganggu client.
- Tempat penyimpanan terpusat, update dan integrasi data mudah.
- Mendukung banyak clients berbeda dan kemampuan yang berbeda pula.

Kerugian    :
- Kelangsungan jaringan bergantung pada server, bila jaringan pada server terganggu, maka semua akan ikut terganggu.
- Biaya operasional relatif lebih mahal.
- Memerlukan sebuah komputer yang memiliki kemampuan yang sangat baik yang akan dijadikan sebagai Server.

Contoh        :
- Internet (Server adalah layanan seperti Web Server, Mail Server, FTP Server, dll. Sedangkan Clientnya adalah semua pengguna internet.
- Jaringan perbankan, komunikasi antara komputer Server di Pusat dan client di Cabang dan pengguna.


3. Perkembangan Dunia Wireless.
a.     Hardware
       Teknologi wireless pada dasarnya adalah teknologi yang berkaitan dengan hardware, karena wireless adalah sarana pengganti wired. Perkembangan teknologi wireless dibedakan berdasar speed/kecepatan transfer data, seperti berikut ini :
-      802.11
802.11 hanya mendukung kecepatan bandwidth jaringan maksimum 2 Mbps yang terlalu lambat untuk sebagian besar aplikasi. Untuk alasan ini, dengan itu produk 802.11 jenis ini tidak lagi diproduksi.

-      802.11a
Standar wireless network dengan maksimum data transfer rate 54 Mbps dan bekerja pada frekuensi 5 GHz. Karena 802.11a dan 802.11b menggunakan frekuensi yang berbeda, kedua teknologi tidak kompatibel satu sama lain. Kelebihan dari 802.11a adalah kecepatan maksimum atau terbilang cepat, frekuensi yang diatur untuk mencegah interferensi sinyal dari perangkat lain.
Sedangkan kekurangannya meliputi harga mahal; jangkauan sinyal lebih pendek dan lebih mudah terhambat.

-       802.11b
802.11b menggunakan frekuensi radio di 2,4 GHz sebagai standar 802.11 yang asli dan mempunyai  maksimum data transfer rate 11 Mbps. Vendor sering lebih suka menggunakan frekuensi ini untuk menurunkan biaya produksi mereka. Kelebihan 802.11b : harga murah; jangkauan sinyal yang baik dan tidak mudah terhalang. Kekurangan 802.11.b : kecepatan maksimum paling lambat

-      802.11g
Di tahun 2002 dan 2003, Produk wireless sudah mulai support standar wireless 802.11g.  Standar wireless network dengan maksimum data transfer rate 54 Mbps dan bekerja pada frekuensi 2,4 GHz.  802.11g menggabungkan teknologi 802.11a dan 802.11b, 802.11g kompatibel dengan 802.11b, yang berarti jalur akses 802.11g bekerja dengan perangkat jaringan nirkabel 802.11b dan sebaliknya. Kelebihan 802.11.g : kecepatan maksimum atau terbilang cepat, frekuensi yang diatur untuk mencegah interferensi sinyal dari perangkat lain. Kekurangan 802.11.g : harga lebih mahal dari perangkat wireless 802.11b.

-       802.11n
Standar IEEE terbaru dalam kategori Wi-Fi adalah 802.11n. Ini dirancang untuk memperbaiki 802.11g dalam meningkatkan kecepatan bandwidth yang didukung dengan memanfaatkan beberapa sinyal nirkabel dan antena (disebut teknologi MIMO). Ketika standar ini selesai, koneksi 802.11n mendukung kecepatan data lebih dari 100 Mbps. 802.11n juga menawarkan jangkauan yang lebih baik karena intensitas sinyal yang meningkat. Kelebihan 802.11n : kecepatan tercepat dan jangkauan sinyal terbaik, lebih tahan terhadap gangguan sinyal dari perangkat lain. Kekurangan 802.11n : Harga lebih mahal, 802.11n menggunakan beberapa sinyal yang mungkin mengganggu 802.11b terdekat / jaringan berbasis g.


b.     Sistem Operasi
    Seperti telah dijelaskan sebelumnya, teknologi wireless adalah teknologi hardware pengganti kabel, sehingga sebenarnya tidak masalah sofware/sistem operasi apa yang digunakan, asalkan bisa berkomunikasi dengan jaringan kabel, maka seharusnya komputer juga akan bisa berkomunikasi dengan menggunakan jaringan wireless. Akant tetapi mungkin perlu ada penambahan driver atau service yang berfungsi untuk komunikasi antar sistem operasi dan hardware saja.


c.     Aplikasi
    Agak berbeda dengan sistem operasi, perkembangan teknologi wireless yang memungkinkan user untuk menggunakan device nya dimana saja, memberikan dampak sosial dan psikologis kepada si user, sehingga aplikasi harus mengikuti kemauan dari user. Misalnya, dengan semakin maraknya penggunaan smartphone saat ini, maka aplikasi-aplikasi yang adapun harus mengikuti karakteristik smartphone, terutama dalam hal tampilan. Tidak mungkin aplikasi smarphone disamakan dengan aplikasi komputer dekstop, dikarenakan perbedaan hardware dan fungsi.