::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 11 September 2014

Pekanbaru - Duri - Dumai

    Hari minggu kemarin, sampai hari Rabu, gw ke Pekanbaru, Duri, dan Dumai. Bukan, bukan liburan. Boro-boro dah liburan. Kerja bos. Tugas kantor. Well, sangat melelahkan, tapi banyak banget pengalaman dan hal baru yang gw dapetin.

    Pertama, tentu saja ini adalah pengalaman pertama gw menginjakkan kaki di tanah Sumatra. Sejujurnya, di umur gw yang udah bangka banget ini, ini baru perjalanan kedua gw keluar tanah Jawa. Yang pertama, dulu, empat tahun lalu ke Balikpapan. Dan yang kedua, ini. Keluar bandara, kesan pertama adalah panas. Ya, gw ga tau kalo Pekanbaru sepanas ini. Ga sempet jalan-jalan di Pekanbaru dulu karena gw harus langsung cao ke Duri. Perjalanan Pekanbaru - Duri kira-kira butuh waktu 4 sampai 5 jam. Perjalanan yang sumpah bikin pantat tebel. Selain jauh bener, jalanan juga kurang bersahabat. Dari Jakarta, pikiran gw tentang jalanan lintas sumatra itu kiri-kanan hutan, pohon, adem gitu. Tapi ternyata bayangan gw salah total. Yang pertama bukan hutan, melainkan kebun kelapa sawit ditambah semak-semak. Dan yang kedua panas, kering, dan berdebu. Ditambah jalanan yang agak bentol-bentol. Berat. Ini adalah pengalaman pertama gw juga ngeliat banyak gereja, bukan masjid di sepanjang jalan. Tentu saja ini sangat berbeda dengan di Jawa, dimana masjid bertebaran dimana-mana. Dan yang bikin gw lemes juga adalah rumah jarang-jarang, dan tentu saja alfa/indo mart semakin jarang. Padahal gw punya rencana buat sepedaan menelusuri jalanan sumatra suatu saat nanti. Jelas ini masalah serius.

    Hal lain yang cukup membelalakkan mata gw adalah banyaknya logo Chevron di sepanjang Pekanbaru-Duri-Dumai. Sekolah, arena olahraga, perkantoran, dan bahkan sampe patung di bunderan ada logo Chevron nya. Selidik punya selidik, memang hampir semua kilang minyak dan kebun kelapa sawit di sepanjang jalan itu dikuasai oleh Chevron. Tentu ada perusahaan-perusahaan lain, tapi sebagian besar adalah perusahaan yang juga menggantungkan hidupnya pada Chevron alias sub kontraktor (subkon) nya Chevron juga. Ya, termasuk perusahaan tempat gw kerja. Di beberapa tempat gw juga liat Pertamina. Ah, tapi kalo dibandingin Chevron itu ma ga ada seujung kukunya. Kalo kalian kesana dan melihat dengan mata kepala sendiri, mungkin temen-temen juga akan berpikiran sama kayak gw, "benarkah kita, Indonesia, sudah merdeka?". Bayangin aja, berapa banyak lahan kelapa sawit dan ladang minyak MILIK RAKYAT INDONESIA, tapi DIKUASAI OLEH ASING? Yang terlihat disana adalah orang-orang asing itu pada asik main golf, dan kita yang kerja dari jam 7 pagi sampai 6 sore. Apa bedanya sama waktu zaman VOC? Tentu ada bedanya. Di zaman penjajahan dulu, hasil bumi kita dijual di luar. Sedangkan sekarang, hasil bumi kita diambil, diolah di luar, dan dijual lagi di Indonesia. Agak pengen berontak saat itu, tapi apa daya ...

    Ketika gw ke Dumai, gw sempet mampir ke Pelabuhan. Waktu itu, sontak gw teringat novelnya Andrea Hirata, Laskar Pelangi series. Suasana sosialnya, logatnya, pas, begitu mirip dengan apa yang digambarkan Andrea, walopun disini sedikit lebih baik. Para pekerja yang nampak item dekil dan mandi keringat ngangkut barang-barang ke kapal, sementara di sisi lain terlihat mobil-mobil kinclong pada parkir di deket warung dan sang pengendara mobil dengan santenya ngisep batang rokok sambil senderan di mobilnya. Oya, satu hal  yang menurut gw unik waktu di Pelabuhan adalah banyak orang yang bicara tentang Jakarta. Ada beberapa warung di daerah pelabuhan, dan hampir semua pengunjungnya ngobrol tentang Jakarta. Begitupun waktu gw makan di tengah kota Dumai, kata 'Jakarta' juga ada dimana-mana.. Entah apa dan kenapa... gw ga paham...

    Makanan. Duri dan Dumai terkenal dengan ikan baung (maaf kalo salah ngejanya, gw dengernya gitu. hehe). Gw yang ga begitu paham makanan, gagal paham apa yang  membedakan rasa ikan baung sama ikan tongkol. Karena rasa-rasanya kok sama aja. Hehe. Satu hal yang jadi ciri khas makanan disana adalah mereka total masaknya. Kalo asin ya asin banget, kalo pedes ya pedes banget, kalo asem ya asem banget. Kayaknya untuk bikin satu porsi makanan tu mereka make satu loyang rempah-rempah. Kerasa banget. Beda sama di Jakarta yang kalo ngolah makanan, bumbunya pelit-pelit. Sampe-sampe ga ada bedanya antara makanan yang digaremin sama yang engga. Actually, gw suka makanan yang banyak rempahnya. Tapi ketika sarapan, makan dluha, makan siang, makan sore, dan makan malam selama tiga hari berturut-turut, rasanya pengen muntah juga. Bukan, bukan karena engga enak. Tapi mungkin cuman karena gw masih ga bisa adaptasi. Kebiasaan 'total' dalam memasak inilah mungkin yang menjadi cikal bakal terciptanya Balado. Total dalam hal pedes...

    Oya, satu lagi yang lagi 'in' disana adalah batu. Orang-orang disana gila batu. Ga cowok ga cewek sama aja. Semakin banyak batu akik yang dipake oleh seorang cowok disana, terutama bapak-bapak, maka semakin menariklah ia. Kalo yang cewek, semakin banyak gelang batu yang dipake, semakin menggoda lah ia. Bahkan sampe ada anekdot, 'bukan kegantengan yang membuatmu menarik, tapi banyaknya batu yang kau kenakan'. Berita gembira buat orang-orang yang ga ganteng.. Well, gw juga bawa pulang beberapa batu dari sana, biar gw terlihat lebih menarik ketika gw sampe di Jakarta.. Hehe..

    Well, sekian cerita singkat perjalanan ke Pekanbaru-Duri-Dumai. Semoga ke depannya gw bisa jalan-jalan tanpa harus mikirin kerjaan...

Note : buat senja, kalo lo baca tulisan ini, gw harap lo puas. Ya, gw kerja di tengah asep pabrik, bermandi keringat, dan lo malah asik jalan-jalan ke Sempu. Udah ga ngajak-ngajak, malah cuman ngirimin foto lagi.. Satu kata buat lo 'Lambe...'

No comments:

Post a Comment