::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 28 July 2015

Horrible Ied

Hallo Hallo gays! Akhirnya kembali lagi ke hutan Jakarta setelah selama dua minggu menyepi di kampung tanpa sinyal inet. Sial. Well, banyak hal menarik selama lebaran kemarin, sampe gw bingung mau nulis yang mana dulu. But  first gw pengen ngucapin Happy Ied Mubarrak! Semoga tahun besok jadi tahun-tahun penuh berkah. Amien.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, hal yang paling diantisipasi oleh jomblo-jomblo akut kayak gw ketika mudik adalah pertanyaan "Kapan nikah?", entah dari keluarga, temen baik, sampe temen yang ga baikpun. Dan untuk mengantisipasi hal ini, sejujurnya gw udah nyiapin jawaban yaitu "Kita tunggu setelah lulus S2 ya!". Walopun belum tentu juga setelah lulus S2 gw bakal nikah, ato lebih parahnya belum tentu setelah lulus S2 ada yang mau ama gw, ato lebih parahnya lagi kalo gw ga lulus-lulus S2nya. Kaco.


Akan tetapi sodara, ternyata selama liburan Idul Fitri kemarin jawaban yang udah gw siapin itu sama sekali ga kepake. Keluarga besar gw, entah kenapa, ga ada yang melontarkan pertanyaan "Kapan nikah?". Satupun, tak ada. Mungkin mereka udah bosen dan paham akan kejombloan gw. Well, ga masalah. Justru itu mengurangi tekanan batin gw. 


Pun temen-temen gw mule dari yang paling gw kangenin sampe yang gw udah lupa namanya juga ga ada yang nanya. Di lebaran pertama, gw berkunjung ke rumah temen main gw dari kecil. Namanya Fibri. Kita udah temenan bahkan sebelum masuk TK. Kita ngobrol ngalor ngidul, tapi tak ada pertanyaan "Kapan nikah?" disana.  Awalnya gw berpikiran positif, bahwa temen gw ini sangat pengertian sama gw, doi ga pengen menyakiti perasaan gw di hari yang suci ini. Sampe Fibri ngeluarin secarik kertas dan nyerahin kertas itu ke gw sambil bilang, "Dateng ya!". Gw baca kertas itu dan yassalam, itu adalah Undangan Kawinan. Untuk sesaat gw freeze. Gw bingung harus bereaksi seperti apa. Well jujur, dari lubuk hati gw yang paling dalam, gw seneng. Sumpah. Tapi di permukaan hati  gw yang ga begitu dalam, itu lebih menyakitkan daripada pertanyaan "Kapan nikah?". Ini lebih bikin gw depresi. Undangan itu seperti bilang "Nih, gw aja udah mau nikah. Lah elo, pacar aja ga punya!". Ga cuman itu, si doi ini, Fibri ini juga bilang bahwa di hari yang sama dengan pernikahannya dia, temen kita yang lain, Bowo namanya juga nikah. Gw udah mule susah napas. Dan detik berikutnya dia bilang, si Dwi juga udah lamaran. Dan si Linda sama Dian malah udah nikah sebelum puasa. Ga lama gw pamitan pulang.


Di hari kedua, dengan depresi yang belum sembuh, gw main ke rumah sohib gw, Marta. Marta adalah satu dari tiga temen baik gw waktu SMP (sampe sekarang) yaitu Marta, Abid, dan Emi. Dan tiap tahun, apapun yang terjadi, kita selalu janjian untuk ketemu. Minimal setahun sekali, dan biasanya pas lebaran kayak gini. Seperti biasa, gw yang pertama kali datang ke rumah Marta. Dan dari buka gerbang gw udah langsung disuguhi dengan tampang cowoknya Marta. Sial. Ga lama, cowoknya pulang, dan kemudian Emi dan Abid datang. So many things to share, but tak ada kalimat "Kapan nikah?" disana. Sampe pada akhirnya, Abid nunjukin undangan nikahannya dia ke kita. Gw seneng, ya, beneran gw seneng. Tapi entah kenapa muka gw ga bisa diajak buat senyum. Setelah peristiwa itu, pertanyaan "Kapan nikah?" dua kali mengalir, satu untuk Emi yang dijawab dengan "Secepatnya" dan satu lagi untuk Marta yang dijawab dengan "Gw nunggu dilamar aja". Gw ga ditanya "Kapan nikah", cuman ditanya "Lo kapan?" (See? Bukan "kapan nikah?" ya, tapi "lo kapan?"). Dan gw cuman bisa jawab dengan diam, karena entah kenapa mood gw ilang. Ga lama gw pamitan pulang, karena udah malem.


Setelah itu gw ga main kemana-mana. Gw di rumah aja, nontonin stok film. Nah, lebaran keempat atau kelima, temen gw dateng ke rumah. Umri namanya. Pas gw liat Umri nya seneng, pas liat ada orang di belakangnya, gw pengen kabur dari rumah. Si Umri dateng dengan istrinya. Lo boleh percaya sama gw, seriously gw seneng bisa ketemu temen lama dan istrinya. Yang jadi masalah adalah timingnya yang ga pas. Gw belum bisa menghadapi tekanan batin yang gw terima sebelumnya, and now you come with your wife. Sesuatu. Untungnya, sepertinya nyokap gw tau kondisi gw dan mengambil banyak porsi ngobrol-ngobrol sama Umri, sementara gw cukup bilang "Ya", "Oh ya?", "Heem", dll.

Well, you know, sebelum pulang gw udah mantepin hati bahwa gw mungkin bakal nikah di usia 30an, setelah gw selesai dengan mimpi-mimpi gw, bahwa gw udah nyiapin jawaban untuk pertanyaan "Kapan nikah?", dan lain-lain. Tapi faktanya adalah ketika lingkungan begitu menekan gw seperti itu, mau ga mau gw terpengaruh. Dan untuk pertama kalinya selama liburan di rumah,  gw pengen cepet-cepet balik ke Jakarta biar gw bisa terhindar dari tekanan-tekanan ini, menghindar dari pengaruh-pengaruh ini, dan fokus lagi dengan rencana-rencana yang udah gw persiapkan. Somehow, mudik tetep mudik, lebaran tetep lebaran, semuanya tetep menyenangkan. But, in another side, there is a point that force me to say, this is "Terrible Ied".

Monday, 13 July 2015

Mudik : Bermalam di Tegal, Nahan Pup di Semarang

Setlah tahun kemarin gw mudik bareng keponakan (atau sepupu) gw, tahun ini gw kudu jomblo lagi. Ya, gw mudik sendiri lagi, tanpa teman kunanti #ngok. Pengalaman hunting tiket tahun lalu, yang gw bela-belain begadang tapi pas di hari H di jam H, gw malah ga bisa akses website KAI, dan berakhir dengan tiket ngeteng Jakarta-Purwakarta-Cirebon-Tegal-Semarang-Ngrombo, maka tahun ini gw males 'ngoyo' lagi. Gw ga begadang lagi, dan pasrah aja. Gw mau ngebuktiin kalimat 'rejeki anak soleh', kalo gw soleh ma pasti dapet tiket. Tapi ternyata gw overconvident, gw ga cukup soleh, dan ga dapet tiket Jakarta-Semarang. Akhirnya gw ngeteng lagi, beli tiket Jakarta-Tegal, transit di Tegal 4 jam, dan lanjut Tegal-Semarang. Masalahnya adalah kereta Jakarta-Semarang yang gw naikin bakal nyampe jam 23.30 dan kereta Tegal-Semarang berangkat lagi jam 3.27. So, gw harus nunggu selama 4 jam, di tengah malem, sendiri. Cukup sesuatu.


Well, gw naik kereta Eksekutif Tegal Bahari dengan harga 240.000. Station Gambir masih belum rame. Gw masih bisa selonjoran di tengah ruang tunggu. Jam 6.47 kereta berangkat. Well, pada awalnya gw udah berniat mau tidur di kereta biar bisa tahan melek waktu nunggu di Station Tegal. Tapi gw ga bisa tidor, lantaran ada anak-anak jahanam di belakang kursi gw yang berisik minta ampun. Gw mikir, 'ah, paling ntar jam 10 udah pada kecapekan dan tidur sendiri', tapi gw salah. Bahkan sampe kereta nyampe Tegal mereka masih Full Charged sedangkan gw udah jadi orang China, mata sipit, ngantuk berat. 


Tahun lalu, ketika gw transit di station Tegal, gw tiduran di bangku ruang tunggu sambil nyedekahin darah gw buat nyamuk-nyamuk yang udah kayak antri sembako di Indonesia, ricuh. Tapi, ketika gw turun dari kereta dan ngelihat station Tegal, harapan hidup gw naik. Station Tegal yang sekarang bukanlah yang dulu. Lebih bersih, lebih rapi dan tertata, dan ada beberapa cafe. Tapi semua itu tidak sebanding sewaktu gw ngeliat mushola nya. Kosong, lumayan luas, dan berAC. Gw bisa tidur bok. So, abis sholat isya, tarawih, lengkap dengan witir, tanpa ba bi bu gw langsung rebahan dan tidur. Bangun-bangun jam 3 pagi dan pas bangun gw kedinginan. AC nya dingin cui. Maklum di kosan gw ga ada AC. Jangankan AC, kipas aja ga ada. Agak ndeso, tapi apa mau dikata. Abis bangun, perut laper, langsung cus ke kafe beli makan sahur. Ayam goreng+strawberry tea, surga.


Tepat jam 3.27 kereta menuju Semarang dateng. Tawang Jaya, dengan harga 65.000. So, total tiket gw dari Jakarta - Semarang adalah 240rb + 65rb = 305rb. 15 rb lebih murah dari temen gw yang dapet kereta langsungan (ekonomi) Jakarta-Semarang. Wkwkwk. Kereta yang gw naikin kali ini emang cuma ekonomi sih, tapi it's oke, cuman dua jam ini. Yang jadi masalah adalah penumpang samping gw adalah seorang wanita berhijab yang cantik maksimal, dan gw rasa waktu dua jam itu kurang lama. Krik krik. Nyampe Semarang jam 5.53, tepat persis seperti yang tertera di tiket. Salut dah buat KAI, bener-bener ontime.



Sampe di station Poncol, Semarang, langsung keluar, dan nyari tiket ke Ngrombo. GW mikirnya kereta bakal jam 8 baru berangkat, jadi masih ada waktu buat pup. Sayang sekali mimpi gw buat pup di station poncol harus gw tunda, karena ternyata ada jadwal kereta jam 6.15, 5 menit lagi setelah gw dapet tiketnya. Buset, gw lari-lari, dan sesaat lupa dengan pup gw. Kereta yang gw naikin adalah Kedung Sepur, kereta yang baru beberapa bulan beroperasi, khusus rute Semarang-Ngrombo. Kesan pertama pas masuk keretanya, ajib, lumayan luas dan kosong. Ini setara dengan kelas bisnis gw rasa. Tapi kesan kedua ketika kereta mau jalan adalah, 'buset, kopaja banget'. Suara mesinnya bok udah kayak kopaja yang siap-siap mogok dimana aja. Dan bener aja, baru jalan satu station, kereta yang gw tumpangin ini bener-bener mogok. Ga tanggung-tanggung, kereta berhenti sampe sejam. Sementara itu perut gw udah mule ga normal pengen pup. Bosen nunggu, dan berharap bisa pup, gw keluar kereta dan nyari kamar mandi di station, tapi pas gw baru masuk kamar mandi, petugas kereta langsung nyuruh gw masuk kereta lagi, karena kereta udah bisa jalan. Buset dah. Untung gw belum dalam proses pup. Parah kalo udah.




Well, sejam kemudian kereta akhirnya nyampe juga di station Ngrombo. Station Ngrombo sedikit ada perubahan sejak terakhir kali gw kesini tahun kemarin. Sekarang ada ruang tunggu untuk pengantar dan penjemput yang ada di lantai dua. Jadi pas gw jalan keluar, gw udah bisa liat bokap gw di lantai dua sono sambil dada-dada. Heh, malu bok diliatin orang. Tapi, wait Dadi, gw masih punya hajat yang kudu diselesein dulu. Gw nyari kamar mandi dan menyelesaikan kisah yang tertunda.




Anyway, terlepas dari mogoknya kereta dari Semarang-Ngrombo, overall gw seneng bange liat bagaimana KAI berprogress menjadi lebih baik dan terus lebih baik. Kereta yang nyaman, pelayanan yang oke, pembelian tiket yang gampang, station yang ajib, jadwal yang ontime, dan let's see sekarang bahkan gw bisa sampe station Ngrombo, station deket rumah tanpa harus ketemu jalan raya. Sebagai orang yang hidup berbarengan dengan KAI, gw merasa sangat puas. Dari naik kereta ekonomi yang panas, desek-desekan, dan bahkan kalo beruntung bisa adep-adepan sama ayam. Crowded banget lah. So, dengan perubahan besar ini, gw yakin terminal bakal sepi dua tiga tahun ke depan kalo ga ada perubahan yang signifikan. Bahkan bandara yang melayani penerbangan domestik khususnya Jawa juga harus hati-hati. Well, akhir kata, selamat bermudik ria, semoga mudik temen-temen aman, nyaman, dan menyenangkan. 

Thursday, 9 July 2015

Reposting - Berhenti Salahkan Syaitan

Well, Ramadhan kali ini bener-bener berbeda dari tahun sebelumnya. Bukan hanya dari sisi gw, tapi juga dari sisi luar gw, lingkungan. Let's see. Coba deh liat TV, ini bulan Ramadhan, bulan suci, tapi berita kriminal ga pernah berhenti nongol di layar TV. Dari kasusnya Angeline sampe bocah yang kabur dari rumah karena disiksa ibu kandungnya (tangannya digergaji). Dari sinetron yang mempertontonkan zina-dina-hina sampe mempraktekannya dalam dunia nyata. Yang terbaru ni, LGBT. Dan ternyata banyak loh orang Indonesia, yang ngakunya muslim, publik figur lagi, tapi terang-terangan mendukung LGBT. Gendeng. Ini maksudnya apa coba. Sebagai seorang jomblo akut, isu LGBT bener-bener menurunkan pamor gw sekaligus penebar fitnah. 'Lo ga punya pacar, gay ya?'.Astaghfirullah dah. Amit-amit. Ini dunia emang udah bener-bener kacau. Kaco!!
So, dengan keadaan sekarang yang kayak gini, gw jadi inget postingan gw beberapa tahun yang lalu, "Berhenti Salahkan Syaitan". Dan nampaknya opini gw itu masih sangat relevan untuk dibaca ulang hari ini. Let's see.
--------------------------------------------------------------------------------------------------

              Postingan ini g bermaksud apa-apa ya, kecuali pengen share ama ngajak temen-temen pembaca buat merenung sejenak.

        Bulan Ramadhan udah setengah jalan lebih kita lalui (Alhamdulillah yah #kedipSyahrini). Gue yakin banyak yang imannya makin tebel kayak coklatnya Gerry Salut Coklut (Iklan banget) n ibadahnya makin kenceng kayak iklannya motor Yamaha. Tapi ada juga yang biasa-biasa aja dan g bisa ngemanfaatin momen Ramadhan dengan sebakik-bakinya gue yakin. Kenapa gue bilang kayak gitu? Soalnya gue termasuk di dalam tipe yang kedua ini. G bisa manfaatin momen Ramadhan kali ini (setidaknya 18 hari ini) dengan sebaik-baiknya. Liat aja kebiasaan-kebiasaan yang g berubah,Abis subuh, bukannya baca Quran malah tidur lagi, Sholat sunnah g nambah, kecuali Tarawih. Itu juga dikebut. Pengen cepet-cepet nonton Putri Yang Ditukar-Tukar.Sementara yang wajibnya juga ditunda-tunda. Apalagi yang maghrib tu. Udah buka nya dilama-lamain, maghrib nya ditunda-tunda deh. Pake alesan kekenyangan kek, makanannya belum abis kek, nunggu Upin Ipin nya iklan dulu kek. Ada-ada aja.Baca Quran juga cuma abis sholat maghrib doank, itu juga sama males-malesan.Yah, gitu-gitu aja. Sama kayak di bulan-bulan lain. Dan beberapa maksiat yang yah, masih dilakuin juga. Mantengin cewek di jalan, ngegosip ria, ngobrol ngalor ngidul, liat berita tipi yang g penting yang malah bikin kita esmosi, suudzan dan mengumpat sana-sini sampe liatin iklan di TV yang artisnya bohai-bohai. Astaghfirullah. Terlalu (Itu dosa udah berapa galon yah?)


        Nah, dalam kegiatan gue yang biasa-biasa aja dan cenderung kurang dari sama dengan, gw jadi kepikiran gini : 'Kalo di luar Ramadhan pas kita lagi males sholat n nunda-nunda waktu sholat kita bilang 'godaan syaitan neh' '. Kalo lagi bedua-duaan sama pacar, pegang-pegangan, grepe-grepe kita juga bilang 'godaan syaitan ni'. Ato kalo lagi jalan-jalan ngeliat cewek cakep trus mata g bisa dikendaliin kita juga bilang 'godaan syaitan ni'. Dan berbagai kesalahan dan kemaksiatan lain, kita selalu bilang 'godaan syaitan nih' atau kalo kita ngasih pesen ato dikasih pesen seseorang selalu bilang 'ati-ati ama godaan syaitan'. Lalu pertanyaanya adalah, 'ITU SEMUA TADI MASIH KITA LAKUIN G DI BULAN RAMADHAN INI?'. Nunda-nunda waktu sholat, pegang-pegangan sama non mahrom, g bisa jaga pandangan dan lain-lain ITU MASIH KITA LAKUIN G?? Padahal gue pernah denger tu ada yang bilang kalo 'DI BULAN RAMADHAN ITU SYAITAN-SYAITAN DIBELENGGU'.


        Logikanya, kalo syaitan-syaitan dibelenggu, doi g bisa godain kita donk. Kalo pun bisa efeknya dikit doank donk. Kecuali kalo di bangsa syaitan ada Gayus yang bisa pergi ke Bali waktu dibelenggu (dipenjara), itu lain cerita. Itu juga yang bisa digodain brati juga cuma orang Bali doank dong, padahal hal kayak gini kan bisa terjadi di mana aja. Nah, kalo doi g bisa godain kita, otomatis kemaksiatan yang kita lakukan almost zero donk. Soalnya kan kalo kita ngelakuin kemaksiatan, kita selalu berdalih 'godaan syaitan nih'. Padahal, faktanya kita masih aja tuh ngelakuin perbuatan salah dan maksiat. Nah loh, gimana donk? Kita g bisa nyalahin syaitan lho di Bulan Ramadhan. Syaitan udah dibelenggu lho.


        Dari situ kemudian gue berpikir bahwa 'kalo di bulan Ramadhan yang syaitan dibelenggu aja kita masih berbuat maksiat, yang artinya perbuatan maksiat kita itu bukan akibat dari godaan syaitan, BISA JADI, sekali lagi, BISA JADI perbuatan maksiat yang kita lakuin sebelum-sebelumnya, di bulan-bulan selain bulan Ramadhan itu juga bukan karena godaan syaitan. Terus dari siapa? Ya dari diri kita sendiri. Akibat kita g bisa nahan nafsu. Akibat kita g bisa nahan iri, g bisa nahan sombong, g mau disalah-salahin yang ujungnya boong dan fitnah, g pake kacamata kuda, dan sebarek maksiat lainnya.


        So, gue jadi berpikir. Berhenti deh nyalahin syaitan. Karena maksiat yang kita perbuat itu, jangan-jangan itu salah kita sendiri. Karena kita g bisa ngendaliin nafsu kita sendiri. Belum lagi, misalnya kalo pagi-pagi pas kita mau buka jendela rumah, trus liat emak-emak cakep pake daster lewat. Mata kita g bisa dimeremin, melotot mulu, trus kita bilang 'godaan syaitan nih'. Padahal ternyata itu adalah nafsu kita yang g bisa dikekang, sementara syaitannya aja masih tidur, bukannya itu artinya kita juga memfitnah syaitan yah?? Syaitan yang g tau apa-apa, masih enak-enak bobo, mimpi indah, eh, tiba-tiba disalahin sama kalimat 'godaan syaitan nih'.


         Hahaha, sekian aja deh. Cuma mau share sih. CMIIW yah, Correct Me If I am Wrong, and CMIIW juga kalo bermanfaat, Cendol Me If I am Wow. Hohoho,

Wednesday, 8 July 2015

Apply and Interview

        Seorang teman SMP bertanya, atau tepatnya berkata, 'Lo harusnya udah pindah dari kerjaan lo. Lima tahun itu udah sangat lama. Kok lo betah sih?'. Pertanyaan ini mengusik gw. Pertama karena memang benar, sudah terlalu lama gw stay di satu perusahaan dan itu menjadikan gw minim pengalaman kerja. Dan yang kedua adalah karena yang berkata kayak gitu adalah temen yang gw respect dari dulu, Jacky. Sedikit overview tentang Jacky adalah dia salah satu temen gw yang antimainstream. Ketika dulu gw dan temen-temen pada sibuk belajar karena besok ujian, temen gw yang satu ini malah asik main game. Seakan ga peduli dengan sekolahnya. Tapi uniknya ketika ketemu dengan pelajaran atau topik yang dia suka, dia langsung jadi nomor satu, maju paling depan, dan bener-bener berbeda dari Jacky yang biasanya. Di jaman sekolah, ketika yang lain galau soal pacar (dia juga sih), dia udah punya bisnis sendiri. Dia punya Warnet dan Game Centre, dia buka toko komuter, dan ya, itu cukup membuat gw jadi fans nya dia. Doi bakal jadi pengusaha besar gw pikir. Tapi ternyata gw salah. Setelah jeda empat tahun ga ketemu, sekarang dia kerja di perusahaan. Ya, gw pikir itu aneh, karena yang ada di otak gw, 'Jacky bukan tipe orang yang mau bekerja untuk orang lain', tapi nyatanya dia melakukannya. But nevermind, gw yakin doi punya target yang jauh lebih besar dari itu, dan gw tinggal menyaksikan aja apa yang bakal dia lakuin.

Well, kembali ke masalah gw. Karena kritik (dan mungkin saran) dari si Jacky ini, akhirnya gw buka jobstreet. Ini adalah pertama kalinya gw buka jobstreet. Gw apply di beberapa perusahaan. Ini adalah pertama kalinya gw apply kerja ke perusahaan lain. Dipanggil untuk interview. Ini adalah pertama kalinya pengalaman gw interview kerja. Sebagian ditolak dan sebagian digantung dan sebagain lagi gw tolak karena ga sesuai dengan idealisnya gw. Dan ini juga pengalaman pertama gw.

Tercatat gw apply di Melawai, Tokopedia, MetroData, Megapolitan Developments, dan Bakr Interactive. Dari lima perusahaan itu, empat merespon untuk interview, sedangkan MetroData menjadi satu-satunya yang ga merespon lamaran gw. Meskipun begitu, gw ga dateng interview di Melawai karena gw melihat ada yang ga beres setelah gw browsin sana-sini. So, tinggal tiga yang tersisa: Tokopedia, Megapolitan, dan Bakr.

Well, interview Tokopedia menjadi pengalaman pertama gw interview. Tidak semenegangkan yang gw kira, tapi gw gagal. Ya, pada akhirnya gw ga diterima dan gw tahu persis kalimat mana yang membuat gw gagal. Anyway, background gw adalah programmer tapi gw apply untuk Database Administrator. Tujuan gw adalah pengen belajar dan trying something new. Dan disitulah salahnya. Dunia kerja bukan tempat untuk trying something new that you don't understand about it. Oke, itu mungkin bakal menunjukkan bahwa lo orang yang dinamis, lo ingin terus berkembang with trying something new, but perusahaan butuh orang yang bisa menghandle pekerjaan dengan benar, bukan coba-coba. Gw gagal.

Pelajaran gagal di Tokopedia gw bawa di interview kedua dengan Megapolitan Developments. Gw lolos interview satu dan dua, tapi mandek di interview ketiga. Mandeknya ini bukan karena skill gw ga memenuhi syarat atau apa, tapi lebih karena tekanan batin. Megapolitan menawarkan pekerjaan yang sangat menantang yaitu untuk bikin project tentang 'Forecasting' for other company in US , how to predict future value of saham, emas, minyak, dll. Sangat menarik karena gw ditawari untuk belajar tentang SQL, Big Data, Hadoop, analisa bisnis, dan segala macem. But, i can't stand in the work time. Karena gw harus bekerja dengan orang-orang di US sono by video chat, etc, dan jam kerjanya menyesuaikan jam kerja mereka. Di interview ketiga gw sengaja ga menunjukkan minat yang berlebih dan juga ga langsung berkata i can't do it, karena sesungguhnya gw sendiri ga yakin apakah gw oke dengan pekerjaan ini atau ga. Karena gw yakin, meskipun kecil, ini akan merusak plan yang sedang gw jalani sekarang, S3 sebelum 30, hunting scholarship, etc. I'm still waiting.

Interview ketiga di Badr tidak terlalu mengesankan. Gw udah paham teknik-teknik interview dan ketika gw tanya tentang jam kerja, dan mereka strict tentang itu, gw langsung ambil keputusan, gw ga bakal lanjut. And then, gw ga menjual diri gw secara berlebihan, pun juga ga secara eksplisit menunjukkan kalo gw ga tertarik. Let Badr yang memutuskan.

Well, dari lika-liku apply and interview ini gw bisa mengambil beberapa pelajaran. Pertama, bener kata temen gw bahwa gw terlalu lama stay di satu perusahaan dan itu membuat gw seperti katak dalam baskom. Taunya ya hanya itu-itu aja. Kedua, gw tahu bahwa perusahaan gw sekarang adalah yang terbaik (sampai saat ini) yang bisa menunjang semua plan gw ke depan. Ketiga, gw tambah benci dengan lingkungan Jakarta. Keempat, gw bukan orang IT yang kompeten. Terlalu banyak hal yang gw lewatin dan terlalu banyak hal yang gw ga bisa di dunia IT. Kelima, so, kesimpulan akhirnya adalah, gw tetep galau, 'apakah gw bakal stay di dunia IT yang gw ga begitu in di dalamnya, atau doing something else tapi ga tau apa itu'.  Hemmm.