Skip to main content

Posts

Showing posts from November, 2011

Menjadi Jomblo Yang Sukses,

Pernahkah saudara melihat buku dengan judul 'Menjadi Pengusaha Yang Sukses', saat berkunjung ke toko buku? Atau 'Kiat-Kiat Menjadi Penulis Sukses' ?. Atau mungkin 'Sukses Berkebun Pisang' ? Well, kalo kita perhatikan banyak banget buku-buku yang membahas tentang 'Bagaimana Menjadi Sukses'. Nah, tidak mau ketinggalan, kali ini gw juga mau membahas tentang kesuksesan yang udah gw raih, yaitu 'Menjadi Jomblo Yang Sukses'. Cekidot!!

Menjadi Jomblo Yang Sukses
'Jomblo itu pilihan'

Pengantar :
Siapa bilang menjadi jomblo itu tidak asik? Bagi masyarakat umum, menjadi jomblo adalah suatu aib. Bahkan sebisa mungkin, seseorang menolak untuk dibilang 'Jomblo'. Status Jomblo nampaknya sudah terlanjur buruk di mata orang-orang. Meskipun kalo boleh jujur, Jomblo tidak seburuk apa yang orang-orang pikirkan. Jomblo adalah suatu pilihan. Dan seburuk apapun Jomblo itu, toh tetap ada yang memilih. Artinya? Tidak semua orang menganggap jomblo itu be…

WELCOME BACK MY SELF

Selamat sore pembaca (sok resmi banget ya, pembaca gitu loh!). Sebelum pulang ni, curhat dulu bentaran. hehehe. mumpung masih di kantor, bisa inetan dengan koneksi tingkat dewa. hehehe.

pertama, gw mau bilang sama diri gw sendiri 'Selamat datang Coco!'. Setelah tiga minggu yang panjang, dan melelahkan, akhirnya kini gw bisa kembali menjadi diri gw sendiri. bisa ketawa lepas lagi, bisa gila lagi, dan tentu saja bisa fokus menjadi bodoh lagi. G gampang emang buat ngelupain Amore. Bahkan sampe sabtu kemarin, dua hari sebelum gw kudu mengakhiri kegalauan ini, gw masih ragu, 'apa gw bisa?', dan 'voila', gw bisa. hahaha. Sebenernya dari kemarin gw udah mulai merasakan kembalinya diri gw lagi, tapi baru hari ini gw bener-bener bisa merasakan energi ini. 'Selamat datang kembali diriku' dan 'selamat tinggal galau'. Dan untuk menyambut kembalinya diri gw, lima novel udah gw siapin untuk dibaca. Well, gw laper banget baca buku. Secara, selama dalam …

Kemana gw dua minggu ini?

Gw tau blog gw ini jelek banget, sejelek yang baca. Isinya pun acakadut, seacakadut yang baca. Tapi entah kenapa, waktu gw lagi asik-asik nonton anime, ada salah satu temen di forum gw nanyain, 'kenapa e kenapa, blognya g diupdate?'. gw bilang aja, 'g sempet, lagi banyak kerjaan'. Karena emang nyatanya gitu. kerjaan gw udah kayak gunung merbabu, tugas kuliah gw udah terbengkalai kayak sampah di Bantargebang. Beberapa hari kemudian, waktu gw telpon temen gw waktu SMA dulu, pertanyaan yang sama terlontar 'Kok blog nya belum update sih?', dan gw jawab dengan jawaban yang sama.

Well, pertama gw g tahu kalo blog gw ini ada yang baca. hahaha. secara gitu loh. kedua, kalo gitu maaf ya, soalnya mood nulis gw ilang sejak beberapa minggu ini. Akumulasi antara kerjaan yang numpuk, tugas yang caruk maruk, dan suasana hati yang lagi terpuruk. Sejak, Amore pergi, entah kenapa perasaan gw belum bisa tersetting dengan benar. So, sekali lagi maaf maaf maaf banget ya guys…

Terima Kasih Amore

Oke, sesuai janji gw beberapa hari yang lalu, hari ini gw mau cerita tentang Amore yang akhirnya dijemput oleh pemiliknya. #sedih

Sebelumnya gw jelasin, bahwa Amore disini adalah nama samaran, dan dia yang sebenernya bukan kelinci. Sumpa, dia manusia tulen. Bukan siluman. Apalagi makhluk jadi-jadian. Dia adalah wanita yang udah ngebuat gw klepek-klepek, wanita yang udah ngebuat gw mimpi indah 3 minggu ini, dan wanita yang akhirnya berhasil ngebuat gw nangis sampe jam 1 malem selama dua hari berturut-turut.

Amore emang spesial. Spesial karena gw tahu gw bakal nyaman sama dia, bahkan di waktu gw baru pertama kali ngeliat dia. Spesial karena, akhirnya gw punya kesempatan deket sama dia dan dia pun menanggapi positif. Spesial karena dia emang spesial. Seumur 21 tahun gw, baru 4 orang yang berhasil ngebuat gw merasa 'nyaman' di pandangan pertama. Satu, MR3-temen gw waktu SMP, Tino-sodara kembar gw, Rumbela-mantan gw, dan yang keempat Amore.

Tiga minggu ini gw bener2 de…

Aku Mencintaimu

repost :

.ketika cinta tak ubahnya sebuah mantra yang tak selesei terucap,
.ketika cinta tak lain seperti buku yang tak pernah terbaca lengkap,
.ketika cinta tak pernah memberi kesempatan cahaya di antara gelap,
.ketika cinta tak mungkin bisa sempurna lagi saat kutatap,
.aku berani bertaruh sebesar angkasa yang sanggup kau lihat,
.bahwa aku mencintaimu tanpa syarat,
.tanpa tali yang mengikat,
.bahkan meskipun kau membenciku penuh lekat,
.bahkan ketika kau jatuhkan langit di atas cintaku yang tlah kau sekat,
.aku masih tetap mencintaimu dengan sangat,
.mungkin sampai cinta itu sendiri yang meninggalkanku dalam pekat,
.dalam karat,

Butuh Jawaban : Kenapa Kera Sakti Harus Kera?

Setelah beberapa postingan yang g jelas, kali ini gw mau kembali ke jenis postingan gw sebelumnya, nyampah. Hehehe.

Kamis kemarin, gw dateng ke kelas mata kuliah matematika di kampus. Kelas yang sumpah bikin tubuh gw tinggal tulang doank. Abis, dosennya garing banget ngajarnya. Bayangin aja deh. Tu dosen masuk kelas, duduk di kursi dosen (ya iyalah, masak duduk di kursi presiden?), terus dengan entengnya bilang,
'bentar ya, saya makan dulu. laper!', eaaaaa, penonton kecewa. Mending makannya yang wow gitu, ini dia makannya batagor. Udah gitu, g bagi-bagi lagi. Innai bener dah tu dosen.

Abis makan, mulai beraksi deh dia, nyalain proyektor, ambil kursi membelakangi kita-kita, ngomong. Udah gitu doank. Tiap kali mahasiswa nya tanya, selalu jawabannya 'mengenakkan' hati.
Mahasiswa 1 : 'Bu, Poset tu apaan sih Bu?' --> bagi yang g tau poset itu apaan, sama berarti.
Dosen : 'Itu kan pelajaran minggu kemarin. Buka lagi aja!',
Mahasis…

adSense