::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 29 February 2012

Basa-basi di akhir bulan

Wuisss, udah lama banget yak gw g nulis dimari. #sambilNgebersihinSarangLabaLaba. Sebenernya gw udah pengen nulis dari kemarin-kemarin, tapi gw mau ngepasin momen aja. Lihat aja deh daftar post gw bulan ini, pasti ntar pada tau apa maksud di balik kebijakan yang gw buat ini. hihihi,

Well, minggu kemarin, gw ke Puncak bareng temen-temen kuliah gw. Itung-itung buat ngisi waktu liburan. Meskipun di puncak cuman 2 hari doan, paling engga kalo ntra ditanya orang, 'liburan kemana?'. Gw dengan gagah bisa jawab 'Ke Puncak donk!'. Hehehe.

Selain acara ke puncak, liburan kali ini juga diiringi oleh tangis air mata, karena ternyata oh ternyata, IPK buat semester ini udah keluar. Dan nilai gw ada 'C' nya donk. Nyesek banget. Sumpah. Padahal gw udah berusaha keras buat menyisihkan 10 menit gw, buat belajar. Padahal gw udah bela-belain nunda baca novel cuma buat baca-baca materi, padahal gw udah kosongin otak gw biar muat tu materi yang seabreg, dan padahal gw juga udah berusaha keras buat ngebuletin semua huruf C di lembar jawaban. Tapi apa yang gw dapat? Nilai 'C'. Sial.

G cuman itu, beberapa mata kuliah yang gw dengan gagah berani yakin bisa dapet nilai A, g taunya malah dapet B. Semacam nyesek gitu. Dan karena nilai-nilai gw yang sesuatu itu, IPK gw semester ini longsor selongsor-longsornya. Bahkan gw smape g berani bilang ke ortu soal nilai gw semester ini. Takut g dikasih makan dan diusir dari rumah (Lah, kan lo kos? G perlu diusir lagi donk?)

But, apa gunanya menyesali gitu kan. Toh dengan menyebutkan semua nama binatang di Ragunan juga nilai gw g bakal berubah. Mungkin dengan minta bantu bantuan Ki Joko Bodo bisa, tapi itu kan musyrik. G boleh sama agama. Gw g mau donk nilai gw g barokah. Belum lagi kalo ntar doi kirim SMS 'Kamu cocok kerja di air'. Emangnya ada gitu kampus di dalem air.

Yang kudu gw lakuin cuma satu. Gw kudu lebih serius di semester depan. Minimal dengan menambah porsi belajar dari 10 menit menjadi 15 menit. Dari yang 'belajarnya 10 menit sebelum ujian aja' jadi 'belajarnya 15 menit sebelum ujian aja'. Well, semoga semester depan IPK gw bisa terbang tinggi. Asal g kebawa angin aja. Ntar mentang-mentang IPK udah tinggi, kebawa angin lagi. Ilang dah tu IPK. Hihihihi,

Akhir kata, selamat berakhir bulan. Dan selamat menikmati 29 Februari.

Wednesday, 1 February 2012

Sekolah Buat Adik Gw ...

Minggu kemarin gw telp orang rumah. Biasa, jadwal mingguan. Pertama, nyokap gw marah-marah. Gara-garanya beliau hari ini tuh ulang tahun, dan gw belum ngucapin selamat buat beliau. Sebenernya juga g lupa sih. Tapi lagi g pengen ngucapin aja. haha. Dan gw sukses diceramahin g kurang dari setengah jam.


Abis itu, gw sama nyokap (dan juga bokap dan adek gw --> handphone di loudpsepaker), lebih banyak ngobrolin satu topik, yaitu tentang 'Adik gw'. Apa pentingnya tu anak sampe dijadiin topik pembicaraan? Yang jelas bukan karena doi keren ato apa, bukan, sama sekali bukan. Doi jauh dari keren. Gw bilang gini, bukan karena gw iri karena g secakep dia lho. Juga bukan karena gw g sepinter dia. Juga bukan karena gw g setinggi dia. Bukan. Tapi emang kali ini, secara terpaksa kita kudu ngobrolin doi. Adek gw udah mau lulus SMP, dan mau masuk SMA.

Pertama kaget juga sih waktu denger doi udah mau lulus SMP. Bukannya gw g perhatian ya, tapi gw kira doi tu baru kelas 2. Haha. Bukan salah gw lho ya. Waktu aja yang sangat cepat berlalu. Perasaan baru kemarin dia gw tipu2 buat ngambilin minum ama mijitin gw, eh, sekarang udah mau lulus SMP aja.

Bokap gw bilang, kalo beliau mau ngedaftarin adik gw di Sragen-Bilingual Boarding School. Pertama denger, gw g ngeh. Sekolah macam apa itu. Perasaan di jaman gw g ada tu sekolah macam itu. Tapi setelah gw tanya-tanya sama sodara kembar gw, ternyata S-BBS (singkatannya ini) itu satu yayasan sama Sekolah Semesta, yaitu sekolah di Indonesia yang kerjasama ama Yayasan Pasiad, Turki. Dari namanya aja udah 'wow'. Jadi gw sempet pesimis waktu bokap bilang adik gw mau didaftarin kesitu. Secara, sekolah keren buat orang keren donk. Lha adik gw?

Adik gw sendiri, yang otaknya agak-agak, pertamanya nolak buat disekolahin disitu. Doi lebih milih sekolah di Semarang. Entah itu STM Pembangunan Semarang (sekolah gw dulu) atau SMA 3 Semarang. Gw sendiri secara pribadi lebih menyarankan buat daftar di SMA 3 Semarang ketimbang di STM Pembangunan. Bukan apa-apa, tapi gw melihat ketika ortu gw sekarang udah g masalah lagi soal biaya dan bla bla bla, adik gw berhak ngedapetin yang terbaik donk. G seperti gw dulu, yang sama sekali g punya pilihan.

Nah, ngomong-ngomong soal terbaik, gw tentu aja nyaranin buat masuk SMA Taruna Nusantara, Magelang. Yang adalah sekolah idaman gw dulu. Tapi karena beberapa hal, akhirnya mimpi gw itu g pernah kesampeyan. Gw pengen adik gw melanjutkan mimpi gw. Tapi nampaknya, ortu gw g setuju. Dan si oon juga ogah. Gw nyerah.

Semenjak gw udah kerja, semua permasalahan di keluarga mesti diomongin bareng. Musyawarah mufakat lah bahasa PKn nya. Beda waktu zaman gw kecil dulu. Dimana apa yang ortu inginkan, itulah yang kudu dilaksanakan. Gw kayak semacam robot yang g punya pilihan. Karena emang waktu itu keadaan menuntut demikian. Gw g boleh mimpi buat masuk Taruna Nusantara karena emang ortu g punya biaya buat bayar SPP di Taruna yang waktu itu aja udah sampe 1,5jt per bulan. Bahkan gw dulu udah diwanti-wanti kalo misalnya ntar ortu g bisa kuliahin gw. Tapi sekarang, keadaannya udah beda. Semenjak gw kerja, 2 tahun lalu, otomatis beban ortu juga berkurang. Apalagi dikit-dikit gw juga bisa nabung buat kuliah gw. Kerjaan bokap juga mulai mendatangkan uang lebih. So, udah sewajarnya kalo adik gw berhak buat sekolah di tempat yang paling bagus. Kadang gw merasa ini g adil. Tapi gw selalu yakinin diri gw sendiri bahwa ini adil.

Well, adik gw akhirnya mau nyoba buat ikutan tes di SBBS. Dan setelah gw pikir-pikir lagi, gw timbang-timbang lagi, oke juga ni sekolah. Banyak prestasi yang mencengangkan, baik di tingkat propinsi, nasional, bahkan internasional, bahkan untuk sekolah yang baru berdiri 4 tahun. Tapi melihat sodara tuanya, Sekolah Semesta, gw jadi g kaget juga sih. Secara Semesta juga adalah sekolah top di Indonesia. Bukan hanya top dari segi prestasi, tapi juga biaya.

Gud Lak Bro!!! Pesen gw cuma satu, 'lo kudu manfaatin ini super sebaik-baiknya. lo beruntung punya pilihan. lo beruntung disupport oleh banyak orang. dan lo beruntung punya kesempatan yang g semua orang bisa dapatkan, termasuk sodara lo yang cakep ini',