::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 26 September 2014

Coco, S.Kom

    Sebenernya banyak banget hal yang pengen gw ceritain. Mule dari persiapan sidang, curhatannya temen gw si mean, asian games, pilkada langsung, sampe pengen komentar soal ulah KPI yang menghimbau TV untuk tidak menayangkan Spongebob dan temen-temennya. #apaSalahPatrick? Tapi tunggu bentar, yang paling pengen gw ceritain adalah soal sidang skripsi kemarin. Bukan karena ceritanya super, tapi karena kayak semacem kewajiban dan pelengkap biar otak gw plong. Haha.

    Sabtu kemarin gw sidang skripsi. Gimana rasanya? Jujur aja biasa. Kalo kata temen kantor gw, 'nervousnya ngelebihin ngelamar anak orang'. Dan karena gw belum pernah ngelamar anak orang, jadi gw ga bisa ngebandingin gimana rasanya. Hehe. Gw dan temen-temen sepersidangan  gw, mean, anik, aldi, dan fery berangkat dari Depok ba'da subuh. Bener-bener ba'da subuh, karena takut sama macet (Ya, gw tau harusnya takut cuma sama Allah). Dan bener aja, baru sekitar 1km jalan, mobil-mobil udah pada berenti di jalan. Bener kata Abdel, 'gw ga ngerti sama orang-orang. Udah tau macet, malah pada berenti'. Ya ya... Padahal kita udah berangkat jam segitu, masih aja kena macet. Tapi singkat cerita, kita nyampe kampus tempat sidang tepat waktu.

    Ga sempet sarapan ato lebih tepatnya ga mau sarapan, karena takut ketinggalan info kalo keluar gedung, akhirnya kita-kita bengong doank dari jam 7 sampe setengah 9. Si mean malah udah tidur seenak udelnya. Setelah melalui briefing dan segala macem, tibalah saatnya.... menunggu giliran sidang. Dari kelima orang ini, cuman gw seorang yang tempat sidangnya terpisah. Anak-anak di lantai empat, dan gw sendirian di lantai 3. Belum selese sampe disitu, pas gw liat dosen penguji yang bakal nguji gw entar, tiba-tiba si Aldi nyaut, sambil nyengir, 'Sabar ya, Co, dapet Bu Marliza'. Asem pahit bener tu anak. As you know aja sik, bu marliza itu adalah satu dari sedikit dosen penguji yang dianggep killer lah. Banyak korbannya, dan gw berikutnya.

    Gw resmi nungguin giliran sidang dari jam 9 pagi. Dan ketika sekitar jam 11 an anak-anak udah pada bisa senyum, karena udah kelar sidangnya, gw masih kudu manyun, karena ga sidang-sidang. Gw tanya sama yang tugas ngabsen, dan ternyata nama gw ditaro di paling belakang. Buseng dah. Garing bos. Gw yang tadinya nervous sidang, pada akhirnya cuman bisa meratapi nasib. Udah ga deg-degan lagi, melainkan males, pengen cepet-cepet sidang, kelar, tidur.

    Sekitar jam 12.30 gw akhirnya disuruh masuk buat sidang. Ada tiga dosen penguji, 1 cowok 2 cewek. Cewek yang satunya mukanya adem, senyum, manis. Satunya lagi panas, terlihat galak, sekaligus ganas. Sementar yang cowok ada di tengah. Jadi kayak pembatas surga dan neraka gitu. Dan ga usah nanya lagi lah siapa yang disebut sebagai bu *******. Haha.

    Presentasi lancar jaya, meskipun beberapa kali lidah gw sempet belibet. Tapi overall okelah. Mule di sesi tanya jawab. Bu ******* mencecar gw dengan pertanyaan-pertanyaan tentang konsep skripsi yang gw buat. Bukannya sombong, tapi karena gw ngerti apa yang gw tulis, jadi semua pertanyaan terjawab dengan mudah. Si ibu tampak ga seneng, atau cuman perasaan gw aja, gw ga ngerti. Yang jelas abis itu si ibu menyerang gw dengan aturan penulisan, pemilihan kata, dan bla bla bla. 'Kenapa kamu pake kata hingga untuk kalimat ini?', tanya beliau. Gw cengok. Ya, kaget juga ditanyain kayak gitu, karena gw pikir pertanyaan kayak gini ga bakalan keluar pas sidang skripsi. Tapi ternyata... Oh God!! Gw pikir-pikir lagi, tapi percuma, gw bukan anak bahasa. Ya, gw kalo nulis ya nulis aja gitu. Sekiranya katanya pas, ya itu gw pakai. Gw mau jawab sekenanya, tapi gw ga terbiasa ngomong sesuatu yang gw ga kuasai. Jadi pada akhirnya gw pun tanya balik, 'Jadi harusnya apa, Bu?'. Bodoh. Pertanyaan yang gw sesalin di detik pertama setelah keluar, tapi menjadikan gw mengenal sisi lain Bu ******* dalam detik berikutnya. Beliau nerangin bla bla bla, dan gw cuman manggut-manggut. What else i can do ? Gw ga ngerti, gw ga paham, mau apa lagi coba? Dari apa yang gw perhatiin, sebenernya Bu Marliza (kali ini udah boleh sebut nama) ga killer-killer banget kok. Asalkan kita ngerti dan paham apa yang kita bicarakan, beliau fine-fine aja kok. Soal penulisan, pemilihan diksi, dan sebagainya, beliau paham itu bukan salah gw sepenuhnya, karena tiap orang punya kemampuan yang beda-beda. Bahkan di akhir sidang beliau bilang, 'Materi nya sebenernya bagus, kalimatnya juga sudah bagus. Cuman pemilihan beberapa kata nya kadang kurang pas, jadi kayak mengubah arti. Saya sih paham karena dibantu dengan presentasi. Tapi takutnya kalo dibcaa orang lain dan mengartikan kata yang Anda pakai dengan maksud yang berbeda, maka akan jadi masalah'. Satu kata dari gw, thanks.

    Sementara Bu Metty enak. Tiap kali dia tanya pasti ada senyumnya. Kalo gw jawab dan kiranya ga sesuai dengan apa yang diharepin, pasti beliau ngejelasin ke gw dengan alus dan penuh kasih sayang #tsah. Pokoknya beda banget lah.

    Di akhir sidang gw nerima kertas revisi. Sama-sama banyaknya, Bu Mety 3 poin dan Bu Marliza 4 poin, sementara si bapak nol poin. Tapi di akhir sidang, Bu Marliza bilang ke gw, 'dari 4 poin ini, kerjain 2 aja lah ya'. Satu kata, thanks. Pelajaran yang bisa gw ambil dari sidang ini adalah, event dua dosen penguji ini layaknya siang dan malam, tapi pada akhirnya apa yang dilakukan beliau-beliau ini untuk memperbaiki skripsi kita kok. Ya, meskipun yang satu dengan cara yang agak nyebelin dan yang satu lagi nyenengin. Tapi tergantung darimana kita ngelihatnya lah. Gw sendiri ga menganggap apa yang dilakukan Bu Marliza sebagai tindakan 'mempesulit mahasiswa' kayak yang dikatakan orang-orang di luar sana. Menurut gw, ya itulah cara beliau. Everybody have their own style. Cuma kita mau ngebuka diri untuk menerima style orang tersebut apa engga.

    Gw itung-itung, gw masuk sidang jam 12.30 dan keluar kira-kira jam 13.15. Lama juga gw pikir. Karena kalo gw denger cerita dari anak-anak, mereka paling sidang cuman 10-15 menit. Betah banget gw yak.

    Pengumuman sidang dilakukan di hari itu juga jam 14.00. Berhubung gw baru kelar jam 13.15 maka gw ga perlu nunggu lama buat tahu hasilnya. Pas pengumuman, panitia sidang sok-sokan nyontek cara-cara Indonesian Idol gitu pas ngumumin siapa yang bakal tereliminasi. Mendramatisir dan lebai gitu. Anak-anak tampangnya pada tegang semua, sementara entah kenapa gw engga. Waktu itu gw lebih peduli pada perut gw yang dari tadi keroncongan daripada ikut tegang bareng anak-anak. Intinya gw lulus sidang. Alhamdulillah. Pas keluar ruangan pengumuman, e buseng, rame bener. Ada yang disambut keluarga, ada yang disambut pacar, ada yang ngasih bunga, ngasih balon, macem-macem deh. Dan gw cuman kebagian ngiri doank. Nasib jomblo...

    Well, kalo kata temen kantor gw 'sidang itu nervousnya ngelebihin ngelamar anak orang', sementara gw sidang perasaan ga nervous-nervous amat, gw jadi khawatir sendiri kalo-kalo entar ngelamar anak orang terlalu sante. Dateng ke rumah calon mertua pake celana pendek sama sendal jepit sambil bilang 'Be, anak ente aye nikahin ye!'. Ga ada sakral-sakralnya. Anyway, dengan kelarnya sidang kali ini, artinya gw udah berhak menyandang gelar S.Kom -> Coco, S.Kom -> kok kayaknya ga pantes amat yak. Haha. Well, waktunya memikirkan 'what's next?'. Lanjut S2? Nguber beasiswa luar negeri? Cari kerja di Semarang? Ato nguber anak orang? Sok deh atuh kalo ada yang mau gw uber.. Hehe...

1 comment: