::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 28 September 2015

Unplanned Trip - #go(w)esToWayKambas

    Ini semua gara-gara Jepun yang cancel rencana ke Bandung dan Pangandaran. Jadinya, hari rabu gw stres berat ngebayangin libur panjang (Kamis - Minggu) tanpa liburan. Ya, gw emang stres kalo liat tanggal merah tapi ga ngapa-ngapain dibanding liat tumpukan tugas kerja dan kuliah. Males juga kalo backpackeran ke Pangandaran sendirian. Selain berat di ongkos juga berat di hati. Males banget kan nyari-nyari angkutan umum di terminal sendirian. So, hari rebo sore, menjelang detik-detik pulang kantor tiba-tiba gw inget sepeda gw, Channel Jr. 'Asik juga kali ya kalo gw sepedaan aja. Secara terakhir kali sepedaan jauh adalah #go(w)esToBali akhir taun kemarin', pikir gw. So, jadilah gw buka Google Maps, nyari lokasi di sekitar Jakarta yang bisa kejangkau sepedaan selama empat hari.

    Lokasi pertama yang ada di pikiran gw adalah Bandung dan Pangandaran, yang kemudian gw coret karena gw lagi males sepedaan nanjak. Ke Semarang atau Yogya bukan opsi karena gw udah tiga kali sepedaan nyampe Semarang dan bosen. Dan akhirnya, ketika gw ngelihat Lampung, mata gw berbinar-binar. 'Bandar Lampung nih kayaknya', gw ukur-ukur jaraknya cukup. Beres? Belum. Karena setelah gw pikir-pikir lagi, ga ada apa-apaan di Bandar Lampung. Lalu gw googling-googling lagi dan ketemulah Way Kambas, Pusat Konservasi Gajah. Gw liat jaraknya dan ternyata masuk. Dan deal. Sore itu, sepulang kantor gw langsung beli perlengkapan jalan (ban dalem, pelumas, lampu, dll), malemnya bolos kuliah, dan tidur.

    Besoknya gw langsung tancap gas. Terpaksa absen sholat ied tahun ini biar ga telat nyampe Pelabuhan Merak. Menurut Google Maps jarak Depok - Merak sekitar 130km, dan menurut estimasi gw butuh waktu maksimal 8 jam perjalanan atau jam 2 siang gw udah nyampe sono. Nyatanya? Jam 5 sore gw baru nyampe Merak. Jalanan Depok - Merak bener-bener asem, terutama setelah masuk Kabupaten Tangerang - Serang. Lobang dimana-mana dan bau. Banyak pabrik, kering, panas, debu, dan kotor. Lengkap dah. Sampai di Merak gw langsung beli tiket masuk, tapi nyebrangnya nunggu besok pagi, karena gw ga mau nyampe Sumatra tengah malem. Ngeri. Akhirnya, untuk ngabisin waktu gw muter-muter pelabuhan, liat-liat fasilitasnya apa aja, iseng ngobrol sama petugas, sampe gw ngantuk dan tidur di teras masjid. Yang unik ni menurut gw, kalo biasanya di masjid-masjid di tempel tulisan 'Dilarang tidur di masjid', nah di masjid pelabuhan merak, ada tambahan satu kalimat lagi, jadi 'Dilarang tidur di masjid lebih dari 24 jam'. Dan tentu saja, sebagai pengelana gembel gw segera cari lokasi enak buat tidur. Lumayan kan hemat ongkos buat penginapan. Hihi.

(Malam di Pelabuhan Merak)

    Jam 2 dini hari gw bangun dan segera cus ke dermaga. Lucky, gw langsung dapet kapal tanpa harus nunggu lama. Unlucky, gw dapet kapal model lama yang ga ada ruang eksekutifnya. Ruang bisnisnya pun ga beda sama yang ekonomi. Cuma beda kipas sama ac doank, sementara desain tempatnya tetep sama. Dan berhubung ini malem udah dingin, gw memutuskan untuk tetep di ruang ekonomi. Percuma kan di ruang bisnis, wong udara udah bikin mriang gini.

    Sumatra masih gelap. Bukan lantaran ga ada listrik, tapi karena gw nyampe Bakauheni masih jam 4 pagi. Selesai menunaikan tugas pagi gw langsung cus untuk sepedaan di tanah sumatra untuk pertama kalinya dalam hidup gw. Dan Lampung bener-bener tahu gimana nyambut tamu baru kayak gw. Baru keluar pelabuhan langsung dikasih tanjakan. Gw yang masih ngantuk-ngantuk seketika langsung melek. Gw mikir, 'mati aja ni kalo sampe Way Kambas jalannya gini terus'. Tapi ternyata ini belum waktunya gw mati, karena ga lama kemudian jalannya jadi lempeng. Lempeng banget, sampe gw ngantuk lagi. Sampe pada akhirnya ada tiga ekor anjing yang ngegonggong dan ngejar-ngejar gw. Sampe gw kudu ngebut biar ga kekejar. Sampe napas gw abis. Sial. Tapi disitulah kemudian otak gw jalan dan bertanya-tanya. 'Ini kok banyak anjing ya? Kok di depan rumah-rumah penduduk ada mini pura ya? Ini kok ada pura beneran ya? Ini kok ada bunga-bunga buat sembahyang orang Hindu ya? Ini gw lagi di Bali atau di Lampung?'. Konklusi sementara gw adalah 'orang Lampung banyak yang Hindu'. Lalu kemudian gw gowes lagi sampe ke Ketapang, dan menemukan fakta bahwa orang-orang pada ngomong pake bahasa Jawa ga ketinggalan logat medoknya. Gw tambah bingung, 'ini gw ada dimana sih sebenernya? Lampung, Bali, apa Jawa'. Gw gowes lagi dan sampe di Labuhan Maringgai, mampir di warung buat isi perut dan lagi orang-orang pada ngomong pake bahasa jawa dan tentu saja.. medok. Kemudian ada seorang bapak-bapak yang seakan bisa ngebaca pikiran gw dan menjelaskan bahwa Lampung adalah salah satu daerah tujuan Transmigrasi di jamannya Pak Harto. Dan 70% warga Lampung adalah orang Jawa, sisanya warga asli Lampung, dan beberapa suku lain seperti Bali (transmigran juga).Gw cuma bisa 'ooo' dan baru yakin bahwa gw memang ada di Lampung.

    Sejujurnya gw sempet waswas ketika mau gowes ke Lampung. Secara banyak banget berita kriminal soal jalan-jalan di Lampung. Begal, rampok, sampe pembunuhan. Ga ketinggalan tiap gw istirahat dan ngobrol sama orang (yang kebetulan selalu orang Jawa) bilang bahwa 'hati-hati kalo di daerah sini sama sini, rawan'. Tapi nyatanya ketika gw sampe di daerah sini dan sini, nyatanya malah banyak anak-anak kecil yang nanya dan ngasih semangat 'Kemana Om? Ikut donk!', atau para pengendara motor yang papasan sambil ngasih 'jempolnya'. Tidak ada tanda-tanda kriminalitas dan semua berjalan baik-baik saja. Gw sampe di Way Kambas dengan selamat.


    Sampai di Way Kambas gw langsung nyari penginepan. Beruntung gw ketemu Mas Radi yang dengan baik hati nunjukin gw ke tempat homestay nya Pak Sabar. FYI, hampir semua warga di Way Kambas orang Jawa. Jadi pas gw ada disana rasanya malah bikin gw kangen suasana rumah. Sore harinya gw minta tolong Mas Radi buat lihat gajah di area konservasi dan jadilah kita kesana. Sepanjang perjalanan menuju pusat konservasi (yang jaraknya 10km dari gerbang masuk Taman Nasional), Mas Radi cerita tentang gajah-gajah liar yang sering merusak tanaman warga, tentang masih banyaknya hewan liar di hutan, dan bukan hal yang baru kalo tiba-tiba ada Macan, Rusa, Kijang, Monyet, atau Gajah ada di ladang. Gw sendiri cuma berhasil liat Kijang sama Monyet yang sliweran di jalan menuju Pusat Konservasi. Dan ketika sampe di Pusat Konservasi, kesan pertama gw adalah 'Ini tempat ga keurus'. Banyak bangunan yang udah rusak dan dibiarin aja. Sayang banget, padahal ini potensi wisata yang luar biasa. Ini juga pertama kalinya gw liat kerumunan gajah di satu lokasi. Rasanya kayak liat video di National Geographic. Haha. Menjelang malam, kita udah balik lagi, karena akan bahaya kalo ada di tengah hutan malem-malem. Gw ngikut aja.


    Malem harinya gw ngobrol sama anaknya yang punya homestay. Namanya Wahyu, baru lulus SMA. Dalam waktu singkat kami udah sohib banget lah. Lalu ada beberapa orang kampung yang ikut nimbrung dan ngobrol bareng. Asik lah. Dan ternyata gw cukup beruntung, karena malem itu kebetulan ada 'Latihan Reog'. Gw sempet bertanya-tanya, apa maksud dari 'Latihan Reog'. Dan ketika gw diajak ke TKP. Reog yang dimaksud adalah Reog. Ternyata transmigran disana kebanyakan dari Ponorogo dan sekitarnya. Dan mereka kesana ga cuma bawa badan, tapi juga kebudayaan. Yang gw amaze adalah, para pemuda disana. Mereka latihan dengan sangat antusias. Ga bakal gw temuin hal kayak gini di Jakarta. Bahkan di kampung gw aja ga ada yang kayak gini. Disini, anak-anak SMP-SMA pada latihan nari reog dengan serius, sementara yang udah senior dengan sabar ngelihatin dan sesekali ngebenerin yang salah, di lain sisi bapak-bapak dan ibu-ibunya ada yang nyiapin teh dan camilan, sementara beberapa sesepuh terlihat menikmati melihat cucu-cucunya pada latihan. Keren gw pikir. Betapa suasana kampung hidup dengan begitu cairnya. Dan ga cuman itu, Reog Ponorogo 'Way Kambas' udah cukup terkenal di Lampung dan mereka sering diundang untuk tampil di berbagai event. Meskipun dengan fasilitas yang serba terbatas. Peralatan tari udah banyak yang uzur dan mereka latihan di halaman rumah warga dan debu terbang kemana-mana setiap kali ada gerakan menghentak. Anda lihat potensi wisata? Tentu saja. Catat, ini potensi yang kedua ya.

   
    Setelah melihat anak-anak pada latihan, Mas Radi ngajakin untuk safari malam. What is that? Jalan-jalan malam di sekitaran kampung dan pinggiran hutan. Melihat-lihat hewan-hewan malam pada berkeliaran. Katanya sih gitu. Tapi nyatanya gw ga tau, karena gw udah terlanjur kecapean dan kudu tidur secepatnya. But, anyway gw melihat ini sebagai satu potensi wisata yang bisa dikembangkan, karena faktanya banyak wisatawan yang tertarik ikut safari malam. Potensi yang ketiga.

    Pagi-pagi, ga lama setelah bangun, bapak pemilik homestay, Pak Sabar ngajakin gw ke hutan lagi. Kali ini bukan gajah. Coba tebak apa? Kita kesana buat ngelihat badak sumatra. Menurut cerita Pak Sabar, badak disana cuman tinggal 30an ekor. Sepanjang perjalanan ke Pusat Konservasi Badak di daerah Way Kanan, 13 km dari gerbang Taman Nasional. Berbagai suara hewan di tengah hutan bikin gw ngeri. Takut kalo tiba-tiba ada gajah sama harimau lewat. Bermacam burung, kijang, monyet, sampai babi hutan tampak asik dengan sarapan mereka. Sayang sekali, pas nyampe pusat konservasi badak, badaknya udah ga ada. Udah dilepas ke tengah hutan. Telat bro!


    Sebelum pulang, gw juga sempet ngobrol sama Wahyu. Doi bilang pengen jadi atlet voli. Ya, Lampung emang terkenal dengan atlet volinya. Dan Way Kambas jadi salah satu lokasi pembibitan atlet voli. Si Wahyu juga pernah kerja di perusahaan entah apa namanya, perusahaan yang mengekspor buah segar ke luar negeri. Buah diambil dari perkebunan sendiri yang luasnya (katanya) sampe 2000 hektar. Luar biasa. Gw ngebayangin, kalo dari 2000 hektar itu diambil aja satu atau dua hektar buat lokasi agrowisata kayak di Mekarsari, pasti jadi sesuatu. Menurut gw ini bisa jadi potensi wisata yang keempat.

    So, sekarang bayangin ketika lo dateng sore hari, lo bisa lihat kawanan gajah main-main di konservasi gajah. Malemnya, ikut safari malam, dan selesai safari malam diakhiri dengan pertunjukan reog. Pasti keren. Apalagi besoknya, wisatawan bisa berkunjung ke perkebunan dan metik buah sendiri-sendiri. Keren.

    Well, karena keterbatasan hari libur, maka hari ketiga sekitar jam 10 pagi gw udah kudu balik. Jakarta masih 300km dari sini, sedang senin udah harus masuk kerja lagi. Perjalanan pulang menjadi lebih santai, karena gw udah apal jalannya. Plus berbagai memori yang gw dapet di Way Kambas bikin perjalanan jadi ga begitu melelahkan. Like found another family there yeah. See ya.

Sunday, 27 September 2015

[Tugas Kuliah - Manajemen Pemasaran Berbasis Web] : Marketing Mix pada Matahari Department Store

    Matahari Dept Store (PT Matahari Departement Store, Tbk) adalah salah satu perusahaan ritel terkemuka di Indonesia yang menyediakan perlengkapan pakaian, aksesoris, produk-produk kecantikan dan rumah tangga dengan harga terjangkau , namun tetap berkualitas tinggi (www.matahari.co.id/about).  Gerai-gerai Matahari yang modern dan luas menyajikan pengalaman berbelanja dinamis dan inspiratif yang membuat konsumen datang kembali dan membantu menjadikan Matahari sebagai department store pilihan di kalangan kelas menengah Indonesia yang tumbuh pesat.

    Dalam usahanya, Matahari Dept Store menggunakan Marketing Mix untuk menarik konsumen. Apa itu Marketing Mix? Marketing Mix adalah seperangkat alat pemasaran yang digunakan perusahaan untuk mencapai tujuan pemasaran dalam memenuhi target pasarnya. Ada 7 kriteria dalam Marketing Mix yang bisa dijadikan acuan, yaitu :
1. Price
2. Product
3. Promotion
4. Place
5. People
6. Process
7. Physical Environment

Bagaimana Matahari Dept Store menerapkan tujuh poin dalam Marketing Mix tersebut? Berikut adalah ulasannya.

1. Price
Jika Anda membandingkan harga pakaian di gerai-gerai Matahari dengan gerai-gerai pakaian yang ada di mal-mal, maka Anda akan mendapatkan fakta bahwa harga-harga di Matahari relatif lebih murah. Harga yang murah menarik minat konsumen, terutama dari kalangan menengah untuk lebih memilih berbelanja di Matahari ketimbang di tempat lain. Selain itu, jika kita perhatikan hampir setiap hari Matahari selalu memberikan diskon untuk semua produknya. Meskipun pada kenyataannya harga produk sudah dinaikkan dulu sebelum dilabeli 'diskon', sehingga harga diskon sebenarnya tidak jauh berbeda dengan harga sebenarnya, namun tetap saja secara psikologis konsumen akan tertarik untuk membeli atau setidaknya melihat-lihat produk tersebut.


2. Product
Sebagai Departement Store terkemuka, tentu saja Matahari tidak akan menjual produk yang abal-abal. Matahari bekerja sama dengan pemasok terkemuka baik dari dalam maupun luar negeri, sehingga kualitas produk tidak perlu diragukan lagi. Selain itu, hampir semua jenis pakaian akan bisa Anda ditemukan di sini. Sehingga, konsumen bisa mendapatkan semua kebutuhannya hanya dengan berbelanja di satu tempat saja.
Tags : kualitas, brand,

3. Promotion
Meskipun sudah memiliki brand yang cukup kuat, Matahari masih terus melakukan promosi, baik secara offline maupun online. Kita masih bisa menemukan iklan Matahari Dept Store di TV, koran, baliho, dll. Matahari juga mengembangkan eNewsLetter dan eKatalogs yang bisa konsumen download di website Matahari ataupun melalui langganan email. Tidak hanya itu, saat ini Matahari juga mengembangkan eComerce di www.mataharimall.com, dimana Matahari bisa langsung melakukan penjualan sekaligus promosi online. Belum lagi melalui berbagai media social seperti Facebook dan Twitter.

4. Place
Seperti yang tercantum di websitenya, gerai Matahari menjangkau seluruh wilayah di Indonesia, mulai dari Aceh hingga Papua. Pemilihan lokasi pun selalu yang terbaik dengan hadir di tengah kota atau pusat perbelanjaan sehingga mudah diakses oleh konsumen. Tidak hanya itu, melalui www.mataharimall.com, konsumen yang lokasinya tidak terjangkau oleh gerai Matahari juga bisa berbelanja secara online.


5. People
Seperti yang bisa dilihat di gerai-gerai Dept Store, karyawan yang siap melayani konsumen jumlahnya sangat banyak. Hal ini memberikan kenyamanan kepada konsumen karena akan merasa dilayani secara lebih private dan cepat. Matahari Dept Store juga selalu memberikan training kepada karyawannya, sehingga tidak asal melayani konsumen, namun juga memberi kesan bersahabat dan nyaman.

6. Process
Area gerai yang luas memberikan kenyamanan kepada konsumen untuk berbelanja. Berbagai fasilitas yang disediakan, mulai dari toilet, kamar ganti, hingga tempat bermain anak juga menambah kenyamanan konsumen. Bagi konsumen online, disediakan pula NewsLetter dan eKatalog yang akan dikirim ke email konsumen masing-masing.

7. Physical Environment
Dan kriteria terakhir adalah lingkungan fisik. Seperti yang kita ketahui bersama bahwa Matahari Dept Store memiliki kondisi fisik yang megah. Area yang luas yang dilengkapi dengan pendingin ruangan, musik, rak-rak yang tertata rapi, hingga tempat parkir menjadikan konsumen merasa lebih nyaman saat berbelanja.

    Dengan menerapkan berbagai kriteria dalam Marketing Mix di atas, Matahari Department Store berhasil menggaet jutaan pelanggan dan menjadi perusahaan retail terkemuka di Indonesia.

Monday, 7 September 2015

Run For River, Run For Remember

    Hari minggu kemarin gw ikut race lari yang diadain Mapala UI, Run For River. Tahun ini adalah penyelenggaraan Run For River yang ketiga dengan tetap mengambil lokasi race di kawasan kampus UI. Kawasan yang sudah sangat familiar buat gw, karena tiap lari ya gw pasti ke UI. UI juga jadi basecamp nya komunitas lari gw (Derby) dan tuan rumah UI Runner. Sesekali juga jadi tempat kumpul beberapa komunitas lari kayak JAR, Burner (Cibubur Runner), dll. Jadi ya, udah khatam lah. Namun begitu, ini adalah pertama kali nya gw ikut ngramein Run For River. Kalo hidup di jamannya Malin Kundang, mungkin gw udah dikutuk jadi batu akik, karena durhaka pada tempat lari sendiri. Hihi.

    But anyway, Run For River juga membawa gw kembali ke masa dua tahun lalu, dimana gw pertama kali mulai lari. FYI, jadwal lari pertama kali gw gagal gara-gara Run For River. Gw lari pas hari-H Run For River pertama diadakan. Gw ga jadi lari karena mlongo liat para pelari yang lari dengan kencangnya. Yang kemudian bikin gw minder, balik kanan, pulang.

    Selain itu, Run For River kali ini juga spesial karena ini adalah pertama kalinya sejak beberapa bulan ini gw bisa kumpul rame-rame, ikutan race bareng anak-anak Derby. Ya, sejak bulan April kemarin gw udah jarang bahkan ga pernah ikutan Samrui (Saturday Morning Run UI) lagi. Jadwal kursus bahasa inggris yang kebetulan hari sabtu jadi alasan. Pun, sejak itu pula gw sudah sangat jarang sekali lari. Mungkin dalam empat bulan terakhir bisa diitung jari berapa kali gw lari, dan itupun ga pernah lebih dari 10 km. Dan kemudian, tiba-tiba kaki disuruh lari Half Marathon (21Km). Cukup super dan sukses bikin kaki gw cenat-cenut. Cukup surprise juga karena ternyata gw masih kuat lari sejauh itu, tanpa istirahat, tanpa minum. Ya, meskipun dengan speed keong, 2:24 jam. Km 1-12 gw 'baik-baik saja', km 12-16 gw masih 'baik', dan di sisa km terakhir tinggal 'saja'. Kaki gw udah pegel maksimal, pace gw turun, tapi entah kenapa gw ga mau berhenti, dan akhirnya tetep maksain lari dengan pace seadanya sampai garis finish. But, it's okai, karena dari pertama gw nginjek garis start tujuan gw memang bukan ngejar waktu, tapi mengembalikan kesenangan dalam berlari.
 
 
   Disini gw juga melihat bahwa temen-temen lari gw, yang dulu satu pace sama gw, udah berkembang sangat jauh, sedangkan gw masih aja jalan di tempat. Bagol, Andre, dulu itu kita satu pace, lari bareng-barengan, pacer-paceran. Tapi sekarang gw tertinggal jauh di belakang mereka. Bagol udah expert Full Marathon, sedangkan Andre ga jauh beda sama Bagol. Gw? HM aja perlu kerja ekstra keras kayak gini. Yah, apa daya, kaki tak bisa boong. Wkwkwk.

    Well, untuk ngejar mereka gw perlu latihan lebih keras, dan untuk latihan lebih keras gw perlu mulai lari. Dan untuk mulai lari gw perlu niat. Dan untuk menumbuhkan niat gw perlu perang badar melawan rasa malas. Fighting!!!   

Friday, 4 September 2015

Karena : But, Selalu Ada Tapi.

    Kadang gw capek dengan hidup gw sendiri. Cara hidup yang gw pilih-pilih sendiri. Kadang gw pengen bilang, "oke, stop here, and just enjoy your life". Kadang gw pengen bener-bener berhenti dan pergi kemanapun dimana tidak ada lagi kerja, kuliah, kursus, tugas, dan segala tetek bengek ini. Kadang gw pengen tidur seharian tanpa harus mikirin ada presentasi minggu depan. Kadang gw pengen pulang ke rumah, nemenin emak gw pergi ke pasar, kebon, dan hanya menghabiskan waktu gw sama orang rumah tanpa harus keganggu dengan pikiran "minggu depan udah mulai kuliah lagi, kerjaan di kantor belum kelar, ada ujian". Kadang gw pengen berhenti. Just stop.

    But, selalu ada tapi. Dan gw sadar "tapi" ini jauh lebih kuat dari "kadang gw". What's it? Just a word. Dream. Ya, mimpi. Mimpi membuat gw hidup. Ketika gw inget bahwa gw masih punya mimpi yang ingin diwujudkan, maka 'kadang gw' seakan melemah dengan sendirinya.

    Gw pengen lulus S3 sebelum 30 tahun, maka ketika gw ngerasa capek karena tiap hari kudu kuliah, rasa capek itu pudar dengan sendirinya. Maka ketika gw ngerasa berat untuk berhemat sana sini buat nabung biaya kuliah, rasa berat itu terbayar dengan kembali memikirkan mimpi gw. Emang kadang gw kalah, tapi gw ga pernah nyerah.

    Gw pengen get a scholarship to study abroad, maka ketika gw ngerasa seharusnya sabtu adalah waktu buat ngendon di kasur sampai siang, tidur seharian dan nonton Keluarga Somad di Indosiar, gw tetep bangun ontime seperti biasanya dan berangkat kursus bahasa inggris. Karena simpel, bahasa inggris (dan TOEFL) adalah salah satu jalan yang kudu gw taklukan sebelum gw bisa melangkah lebih jauh lagi.

    Gw pengen merealisasikan mimpi gw buat sepedaan farther and farther, maka ketika gw lagi males banget buat sepedaan ke kantor, gw tetep ngayuh sepeda gw. Ga peduli panas, ujan, mriang, ato galau. Karena sekali gw memenangkan rasa males itu, maka ketika itu pula gw sedang jadi parasit buat mimpi gw sendiri. Sepedaan ke kantor tiap hari adalah sarana latihan gw untuk tetep fresh dan kuat sepedaan jauh. So, ketika kesempatan itu datang, gw ga punya alasan untuk tidak merengkuh mimpi gw. Akhir tahun ini gw bakal #go(w)esToKL, dan itu bakal terwujud. InsyaAllah.

    Dan.. akhir-akhir ini gw menelurkan satu mimpi lagi. Gw pengen belajar Agrisbisnis. Gw pengen do something to my beloved village and villagers. Gw pengen ngebantu ekonomi mereka melalui jalan pertanian. Why must agriculture? Simpel, karena gw besar dari hasil tani, so, ketika gw udah segede sekarang, gw pengen balas budi. Sekarang emang gw belum punya rencana apa-apa, tapi gw yakin gw bisa mewujudkan mimpi ini juga. Just wait lah.

    Dream. Sebagai orang yang ga punya harta benda melimpah, sebagai orang yang ga jenius, sebagai orang yang ga punya nyali lebih, satu-satunya hal yang gw bisa adalah bermimpi. But, selalu ada tetapi. Even that, someday, i will realize it all. I'll make my dreams come true. Just wait.