::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 22 October 2014

Happy birthday, Dad..

    "Happy birthday, Dad..", itulah kata yang kemarin malem gw SMS ke bokap, yang dibales dengan SMS "wis 50" -> "sudah 50". Wow. Hal yang ga gw sadari adalah bokap dan nyokap gw,apalagi eyang gw,udah semakin tua. Sedangkan gw sampe hari ini masih sangat bergantung pada mereka. Emang udah 4 tahun ini gw kerja, bisa cari makan sendiri, tapi gw masih ga bisa lepas dari mereka, dan ga mau lepas pula. Gw masih pengen tidur berbantal lengan nyokap gw, gw masih pengen makan bareng mereka, gw masih pengen nonton TV sambil diem-diem an sama bokap, gw masih pengen nanem taneman di pekarangan rumah, gw masih pengen ngobrol bareng sambil menikmati senja bareng mereka. Masih terlalu banyak hal yang pengen gw lakuin bareng mereka.

    Flashback tentang bokap gw, gw masih inget bener waktu kecil, mungkin umur gw 3/4 taun gw pernah ditendang sama bokap gw karena ga mau mandi. Ya, bener-bener ditendang. Bokap gw emang keras dan disiplin. Gw inget bener waktu itu lagi ujan dan karena dingin, gw ga mau disuruh mandi. Mungkin saking jengkelnya, bokap langsung nendang gw keluar rumah dan jadilah gw bener-bener kedinginan karena air hujan. Gw juga masih inget bener ketika gw ga boleh masuk rumah sampe tengah malem sama bokap, karena gw ketauan ngambil (nyolong) duit bokap buat beli mie instan. Cuman 300 perak dan gw harus tidur di luar rumah. Gw pun masih inget ketika suatu hari gw dijewer bokap sepanjang jalan karena ga mau pulang main. Masih jelas sekali.

    Namun begitu, entah karena gw udah gede jadi bisa memahami sikap bokap, ato karena emang bokap udah mulai ga sekeras dulu lagi, saat ini bokap gw menjadi orang yang berbeda. Meskipun terkadang sikap kerasnya masih aja ga bisa disembunyiin. Gw inget ketika suatu hari bokap kudu nungguin gw sampe berjam-jam di luar pager sekolah, karena kegiatan gw belum kelar. Ato ketika bokap gw dateng ke Semarang cuma buat nganter uang saku buat gw yang ga lebih dari 100rb. Ato ketika gw akhirnya tau kalo ternyata gaji bokap tinggal 300rb per bulan karena sebagian besarnya abis buat ngebiayain sekolah gw dan adik gw. Ato ketika bokap gw rela ngejemput gw pas ujan-ujan, padahal beliau lagi sakit. Ato ketika dulu waktu kecil bokap sering ngebopong gw ke kamar karena sering ketiduran di depan TV, dan sekarang karena udah ga kuat ngebopong gw, diganti dengan nyelimutin gw (gw tau, karena gw selalu kebangun ketika bokap ngelakuin ini). Ato ketika bokap gw diem-diem ngerapiin tugas seni rupa gw yang berantakan. Ato ketika bokap gw sakit, tapi terus-terusan bilang, 'udah, ga usah dipkirin, bapak baik-baik saja'. Bokap gw adalah orang yang ga pernah ngeluh sedikitpun. Sesekali ngeluh paling cuma karena printer di rumah ngadat ato makanan yang kepedesan.

    Dan satu-satunya hal yang beliau minta dari gw adalah 'sekolah yang bener'. Dan mungkin sekarang ditambah dengan 'kalo cari istri, kalo bisa yang sedaerah, kalo engga bisa beda daerah tapi jangan yang jauh-jauh, kalo engga bisa paling engga sesuku. Tapi di luar itu semua, toh kamu yang ngejalanin, jadi terserah kamu'.

    Sekarang bokap udah 50 tahun. Gw kadang sedih kalo harus nerima fakta bahwa orang-orang terdekat gw, bokap, nyokap, eyang, udah tambah tua. Itu artinya ga banyak waktu yang gw punya buat selalu bareng dan ngeliat senyum mereka.

    'Bap, semoga selalu sehat, diberi keselamatan, kebahagiaan, umur yang berkah, dan dikarunia iman yang kuat'. Amin.
(bokap, adik, nyokap -> pekarangan -> foto iseng pas mau kondangan)

No comments:

Post a Comment