::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 27 March 2017

Ramundro Al Coco, S.Kom., MMSI

Jumat kemarin harusnya jadi hari yang bikin gw nervous dan deg-deg an, harusnya. Tapi entah kenapa gw biasa aja. Jumat kemarin gw sidang tesis. Sidang yang udah gw tunggu dari gw jomblo sampe sekarang udah nikah. Beneran. Gw rencana daftar sidang dari bulan Agustus taun lalu dan baru dapet jadwal sidang jumat kemarin. Enam bulan coi. Untung aja ini sidang tesis, kagak sidang isbat. Kebayang kalo ini sidang isbat nentuin hari lebaran. Lebaran yang harusnya besok bisa ketunda 6 bulan kemudian. Baju lebaran udah kagak baru lagi. Pokoknya sidang tesis gw ini saingan dah sama sidangnya Ahok, kagak kelar-kelar. 

Tapi well, alhamdulillah sih akhirnya bisa tetep sidang. Walaupun momen-momen sidangnya udah ilang. Keinget dulu pas sidang skripsi, malemnya sampe kagak bisa tidur, berangkat pagi-pagi, nyampe lokasi masih buka-buka materi skripsi sambil nervous dan deg-degan. Makan juga ogah-ogahan. Lha sekarang gw kagak ada nervous-nervousnya. Beneran. Bukannya gw sombong, tapi emang begitu adanya. Dari beberapa hari sebelum sidang, bukan gw yang ketar-ketir, tapi istri gw. Malem sebelum sidang siapa yang ga bisa tidur? Istri gw. Lha gw ma pules-pules aja tidur. Besoknya pas sidang, yang lain pada pegang laptop, baca tesisnya lagi, praktek presentasi, gw ngapain coba? Makan tahu baso sama serabi yang dibawain istri gw. Sekali lagi bukannya gw sombong, tapi emang begitu keadaannya. Suasana ketegangan menjelang sidang udah expired, kadaluwarsa. Hehe. Makanya gw sebenernya bersyukur juga sidangnya ketunda lama. Bayangin kalo abis daftar, gw langsung sidang. Beh, bisa pusing mikirin sidang,kagak jadi nikah taun kemarin gw. Hehe.

Proses sidang di depan juri (lo kate Dangdut Acedemy?), maksud gw dosen penguji, juga alhamdulillah berjalan lancar. Gw bisa menyampaikan materi dengan enak, ngejelasin dengan lancar, dan pertanyaan-pertanyaan dari penguji pun ga yang nyerang-nyerang banget. Semuanya biasa aja. Yang justru gw takutin apa coba, kalo ternyata materi tesis gw udah out date. Secara penelitian di bidang IT itu kan cepet banget ya. Ojek online aja cuma butuh waktu setahunan buat menumpas ojek-ojek konvensional, ya ga. Tapi alhamdulillah kagak, semuanya aman.

Sampe pas pengumuman kelulusan, entah kenapa pas diumumin lulus juga gw biasa aja. Gw sendiri bingung dengan diri gw sendiri. Gw sampe memotivasi diri gw sendiri untuk seneng, tapi ternyata emang biasa aja. Pas Dewan Penguji bilang "Kalian dinyatakan lulus", cuman gw yang tepuk tangannya delay. Pokoknya hype nya beda banget sama pas sidang skripsi dulu.

Yang beda dari sidang kali ini adalah istri gw. Ya, istri gw yang katanya ga bisa dateng, bahkan dari malem udah minta maaf ga bisa nemenin gw, ternyata udah nungguin gw di depan pintu. Mana bawa-bawa coki-coki lagi. Orang kelulusan dikasihnya bunga, lha ini istri gw dateng bawa coki-coki. Masih kurang manis apa De, Mas nya? But, gara-gara istri gw juga gw menyadari kalau gw barusan sidang. Serius. Kalau istri gw ga dateng sambil ngecengin gw "Cie, udah S2", mungkin pulang sampai rumah gw masih biasa aja, like nothing happen. Tapi berkat istri gw, gw akhirnya sadar kalo gw abis lulus S2. Dan ga lupa istri gw juga nyemangatin gw buat cepetan diurus revisiannya, biar bisa cepet dapet ijasah, dan dapet kenaikan gaji dari kantor. Wkwkwk. Siap lah.

Well, perjuangan kuliah S2 dua taun gw akhirnya sudah mendekati garis finish. Gw jadi inget gimana dulu gw ngelobi HRD kantor buat ngasih ijin pulang cepet, gw jadi inget ketiduran di KRL sampe kelewat station turunnya, gw jadi inget gimana gw kenal temen-temen S2 gw yang keren-keren, gw jadi inget gimana pas puasa perut baru bisa ketemu nasi jam 11 malem pulang kuliah dan jam 2 kudu udah bangun lagi buat hunting buat sahur. Perjuangan banget. Dan itulah hidup, Perjuangan.

Ke depan, masih banyak hal yang harus gw perjuangin, seperti yang udah gw tulis di post sebelumnya. Dan pada akhirnya, gw kudu berterima kasih kepada Allah, Bokap-Nyokap dan keluarga gw, pak bosa dan temen-temen kantor gw, temen-temen kuliah gw, dosen-dosen gw, kampus gw, dan tentu saja istri gw. Gw bersyukur punya kalian, dan gelar MMSI gw, gw dedikasikan buat kalian semua, doakan agar gw bisa jadi manfaat, Amiin.

Wednesday, 22 March 2017

Mimpi yang Tertunda: What I Want To Achieve in 2017

Entah, entah kenapa, setelah gw nikah, gw udah jarang banget nulis. Mungkin karena udah ada pasangan, jadi yang lain ma ga penting. Wkwkw. Maap-maap ni ya yang masih jomblo :p. Sampe-sampe ni istri gw nanyain, "Mas, kok ga nulis lagi?". Mak jeder lah gw, mikir lah gw, "Iya ya, bahkan resolusi tahun ini aja gw belum nulis". Padal ini Maret aja udah mau bye bye. Payah dan parah banget dah. Tapi well, di kamus gw, ga pernah ada kata terlambat, event hampir tiap pagi sekarang gw telat ngantor karena asik sama istri. Wkwk. Gimana ya bro ya, udah punya istri ma beda. Haha. #sombongSikik #udahGaJombloSih

Well, ilmu tentang menulis resolusi dari Pak Pracih waktu gw SMK dulu, masih gw terapin sampe sekarang. Bahkan di setiap kali ngajar, gw selalu share kebiasaan ini ke mahasiswa gw. Walaupun kebanyakan pada ngantuk waktu gw cerita, tapi ya gw positive thinking aja, mungkin gw ada bakat bisa hipnotis orang, sekali cerita semua yang denger pada tidur. So, apa resolusi gw taun ini? Yang jelas udah kagak nikah lagi, karena gw udah punya istri yang cuantiknya masya Allah di rumah. Lalu, apa ?

Pertama, adalah lulus S2. Iye, gw tau ini resolusi gw taun kemarin. Iye, gw belum lulus. Iye, gw gagal. Tapi ini kan kita lagi ngomongin Coco, gw ma ambil positive nya aja. Mungkin gw belum sidang taun kemarin, karena Allah minta gw fokus sama nikahan gw dulu. Sekarang, ketika udah agak senggangan, baru deh dikasih jadwal sidang. Bayangin aja bro, gw tesis kelar bulan Agustus taun kemarin, daftar sidang bulan November, dan baru dapet jadwal sidang Maret, tanggal 24 besok. Apa kagak lumutan gw nunggunya. Berat gw aja sampe udah nambah 5 kg. Wkwk. But, tetep gw optimis, taun ini gw kudu lulus S2.

Kedua, berhubung sekarang gw udah nikah, tentu aja gw pengen segera punya anak, baik putra atau putri yang soleh dan solehah. Mumpung gw dan istri masih muda, masih kuatlah tenaganya buat ngurusin anak. Kagak mau nunda-nunda juga, tapi ga mau nargetin banget juga. Yang penting berusaha, biar Allah yang atur. Enak ma kalo mikirnya kayak gitu. Idup jadi selow.

Ketiga, sekarang gw masih numpang di rumah mertua. Dan sebagai seorang suami, tentu aja gw pengen ngasih tempat tinggal sendiri ke istri. Kagak numpang kayak sekarang. Jadi, jika Allah ngasih ijin, ngasih rejeki, insaAllah gw taun ini udah punya rumah sendiri. Rumah yang gedean, lingkungan yang enak, dan yang baik-baik dah. Biar gw dan istri betah tinggalnya, jadi berkah rumah tangganya. Amin. Ya Allah, kasih rumah ya Allah.

Keempat, bisa nyoba ngajar di kampus lain. Ya, kalo ijasah S2 gw udah keluar taun ini, gw pengen coba ngajar di kampus lain. Pengen tau, gimana suasananya, gimana lingkungannya, gimana tantangannya, dan gimana gajinya. Hehe. Jujur aja, di kampus gw yang sekarang gajinya ga seberapa, tapi pengalamannya luar biasa. Jadi, kalo dikasih dan semoga dikasih, gw pengen nyoba peruntungan ngajar di kampus lain, selain yang sekarang juga tetep. Gw juga pengen supaya Allah bener-bener nunjukin jalan karir gw. Apakah harus tetep kayak gini, jadi dosen beneran, nulis, atau any other field. Karena sampai sekarang pun, gw masih belum tau mau gimana gw ke depannya. Jujur, dari hati gw, gw pengen jadi dosen yang bener. Punya NIDN, ngajar, ngadain penelitian, nulis-nulis jurnal, dll. Tapi ngeliat penghasilannya, kok kayaknya susah ni idup. Makanya, gw bingung. Gw masih belum tau gimana ntar. Ya Allah, semoga taun ini jalan gw udah dipasang penunjuk arahnya, jadi gw ga bingung lagi, Amin.

Kelima, selama 2016 hafalan gw kacau parah. Gw bahkan udah ga apal Juz 30 full. Cuman sampai Muthoffifin doank. Sedih dah. Gw pengen memperbaiki apalan gw, karena rasanya sampah banget gw. Dulu udah pernah mau apal dua juz, sekarang satu juz aja kagak ada. Kayak sayang banget gitu. Pengen nambah apalan lagi, tapi kayak waktu itu sikik banget. Padahal ma gw nya aja yang males. Ya Allah, pengen dah apal Quran lagi. Bantu ya Ya Allah.

Keenam, travelling. Gw tetep pengen travell, Karimun Jawa, Belitong, atau Lombok lah untuk lokalnya. Mimpi gw ke Karimun, kalo gw inget-inget udah dari 2 taun yang lalu, dan belum juga ketulungan. Taun kemarin udah hampir jadi, tapi gagal lagi karena satu dan lain hal. Semoga dah taun ini, walaupun istri agak susah diajak jalan jauh. Tapi ya, semoga aja dah. Untuk yang luar, gw tetep pengen ke Bangkok, Thailand. Entah kenapa. Mungkin karena gw udah kelamaan di Jakarta yang crowded gini, jadi pengennya jalan ke Bangkok yang sebelas dua belas sama Jakarta (katanye). Mungkin juga gw bakal ketemu batagor sama siomay disono. Wkwk.

Ketujuh, gw pengen S3. Entah gimana ceritanya. Gw sendiri sama sekali ga kepikiran gimana skenarionya sekarang bisa kuliah S3. Secara kalo dengan biaya sendiri, agak absurd untuk taun-taun ini, karena mahalnya ampon. Beasiswa ada sih, bisa dicoba. Tapi kendalanya, kan kuliah S3 itu pagi, kerjaan gw gimana? Mungkin dulu waktu masih jomblo, ya udah sih, resign, kuliah dulu. Itu dulu, waktu gw masih bisa mikir makan indomie sekali sehari doank. Lha sekarang gw udah punya istri, mana mungkin gw ngasih makan indomie tiap hari ke istri gw. Hunting beasiswa ke luar negeri, gw juga ga tau gimana skenarionya. Apa iye gw bisa dapet beasiswa? Kalopun dapet, apa iye istri gw mau diajak tinggal di luar negeri. Kagak tau dah. Tapi tetep bagi gw, ngimpi ma mimpi aja, ya ga ? Ga perlu dipusingin ntar gimana nya. Biar Allah yang ngatur, kita ma ikuti jalan aja.

Kedelapan, dan terakhir, passion gw terhadap sepeda masih tetep sama. Dan cita-cita gw buat #go(w)esToKL, #go(w)esToBangkok, dan #go(w)esToTokyo masih tetep ada dan gw yakin bakal tercape. Entah gimana caranya. Kalo dipikirin sekarang agak ga masuk diakal juga sih. Pertama, istri gw, gw yakin bakal ga ngijinin. Istri gw kan sayang banget sama gw, pasti khawatir banget dia. Kedua, dana. Darimana dananya? Dikata murah pergi ke luar negeri sepedaan. Mahil. Dan ketiga, emang gw bisa pisah sama istri berhari-hari bahkan minggu, bahkan bulan? Lha wong ninggal istri kerja aja gw kangennya ampun-ampunan. Tapi sekali lagi, namanya juga mimpi. Yang penting gw udah utarain apa yang gw pengenin, masalah gimana-gimananya, ya gimana ntar aja. Hehe.

Well, itu tadi resolusi gw taun ini. Masih banyak hal yang ingin dicapai, tapi itu yang besar-besar aja. Kalo di jaman Pak Harto, ini GBHN (Garis-garis Besar Haluan Negara) nya, yang lainnya ma ngikutin aja. Dan gw selalu bangga bisa nulis apa resolusi gw, apa mimpi gw. Gw, dari dulu sampai sekarang, ga peduli orang mau bilang mimpi gw absurd, ga logis, becanda doank, atau apa, kenapa ? Karena gw yakin Allah bisa ngelakuin segala hal dan untungnya Allah juga Maha Memberi. So, kenapa ga minta aja sama Allah. Ya, Ga? Ya, Donk! Selamat taun baru!! (#taunBaruNenekLo)