::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 30 August 2013

"gw ga tau kemana harus berjalan, dan gw ga tau kapan harus berhenti"

    Sekali lagi jalan hidup gw berubah. Tsah, mantap bener bahasanya brai. Kalo misalnya gw disuruh jalan dari A sampai B, mungkin apa yang gw lakuin hari ini, dan mungkin juga kemarin-kemarin adalah mampir ke rumah orang, dan berhenti sejenak untuk melanjutkan perjalanan. Naasnya, saking seringnya mampir, gw sampe lupa kemana tujuan gw berjalan sebenarnya.

    Waktu kecil banget, gw pengen jadi dosen matematik. Paling engga itu bertahan sampe gw SMP. Itulah kenapa gw mati-matian belajar matematik dari jaman orok sampe SMP. Gw berhasil. Berapa kali gw ikutan lomba dan olimpiade matematik, dan gw sukses. Waktu itu gw ngira itulah jalan gw.

    Keluar SMP, dan masuk STM, jalan hidup gw berubah. Gw yang pada waktu itu 'terpaksa' masuk sekolah yang bukan pilihan gw pun akhirnya menarik hati gw juga. Witing tresno jalaran saka kulina. Itulah sebabnya kenapa waktu ditanya kepala jurusan, 'kamu nanti mau jadi apa setelah lulus?', gw jawab, 'mau jadi programmer'. Meskipun ga berhasil-berhasil banget, tapi faktanya sekarang gw jadi apa yang gw pengenin tadi. Dengan kerja keras dan belajar tentunya. Dan sama, untuk beberapa tahun gw ngira inilah jalan gw. Bukan lagi seorang dosen matematika.

    Di sela-sela menggembleng diri menjadi seorang juru ketik, gw tertarik pada satu ilmu, kimia. Agak absurd, karena sebelumnya gw ga pernah suka sama kimia. Cuman gara-gara ditawari ikut lomba dan gw iyakan, akhirnya gw mulai belajar kimia, dan suka. Dalam ukuran gw, gw berhasil, karena paling engga dua kali gw ikut olimpiade kimia terapan tingkat nasional. Gw bahkan udah ngedaftar ngambil beasiswa Teknik Kimia di ITB. Waktu itu, gw berpikir inilah jalan gw. Tapi karena satu hal, mimpi gw menjadi seorang kimiawan pupus, dan gw kudu kembali menjalani hidup sebagai seorang programmer.


    Jadi seorang programmer cupu selama hampir dua tahun, ngebuat gw bosen. Bosen banget. Itulah makanya gw mengalihkan fokus ke baca. Ya, gw emang suka baca, tapi dari semua masa kehidupan gw, setahun lalu dari sekarang adalah masa-masa dimana gw bener-bener gila sama baca dan buku. It's why, pada titik itu gw pengen jadi penulis. Dan hasilnya? Sekali dua kali nyoba, tulisan gw dimuat di buku. Saat itu, gw berpikir, mungkin ini jalan gw yang sebenarnya. Bukan lagi seorang programmer.

    Sejak September tahun kemarin, gw mulai kenal sama sepeda. Gw ga bilang gw mau jadi tukang sepeda. Tapi dengan sepeda itu gw jadi lebih sering jalan-jalan. Meskipun sampe hari ini masih belum berani keluar kota sendiri pake sepeda, tapi seengaknya gw udah pernah ke Bandung, Cirebon, dan Semarang. Gara-gara sepeda. Dari situ mata gw terbuka, bahwa kehidupan di luar itu menyenangkan. Itulah sebabnya, gw bilang, 'mungkin gw harus nyoba ini'. Buku mulai gw tinggalin, dan begitu juga dengan nulis. Gw ga bilang, 'mungkin ini jalan gw',karena gw masih ga bisa ngebayangin gimana hidup dengan sepeda, tapi paling engga, sepeda udah ngalihin fokus gw selama hampir setahun ini.

    Beberapa bulan inipun gw mulai menekuni sisi lain dari dunia, yakni lari. Gw adalah tipe orang yang selalu pengen nyoba hal baru. Dan actually, banyak banget hal baru yang ditawarkan oleh lari. Awalnya cuman iseng yang penting kuat lari 5km, lalu 10km, lalu 15km, dan kemarin baru aja selesai 17km. Bosen ngejar jarak, sekarang yang ada di otak gw adalah kecepatan, dimana gw nantang diri gw sendiri buat lari 5km dalam waktu kurang dari 15 menit. Semcam imposible kalo buat sekarang. Tapi kalo inget semua cerita gw tadi, gw merasa ini mungkin. Dalam hal lari, gw juga ga mau bilang kalo ini jalan hidup gw,karena udah telat banget kalo mau jadi atlit lari dari umur segini. Tapi menurut pengalaman gw, fokus gw bakal terforsir penuh untuk lari, paling engga sampe dua tiga bulan ke depan, sampe gw bosen. Sepeda? Udah berkurang. Nulis? Entah kapan gw terakhir nulis. Programmer? Gw udah males ngomongin program. Dosen matematik? Hanya kenangan masa kecil.

    Jadi, kembali ke paragraf pertama tulisan gw tadi. Yang terjadi sama gw hari ini adalah 'gw terlalu banyak mampir, sampe-sampe lupa kemana tujuan gw yang sebenarnya'. Serius. Lo bisa tanya ke gw, apa cita-cita gw, dan lo ga bakal dapet jawaban. Lo bisa tanya ke gw, mau jadi apa lo? maka gw pun ga akan punya jawaban. Tapi ketika lo tanya ke gw, 'lo mau hidup yang kayak gimana?', maka gw bakal jawab, gw pengen bisa melakukan apa saja di dalam hidup gw, termasuk ngejalanin semua hal yang udah gw ceritain. Dengan kata lain, gw ga tau pengen jadi apa, gw ga tau kemana harus berjalan, dan gw ga tau kapan harus berhenti. Sekian.

Monday, 26 August 2013

First race n first medaL

    Capek, puas, seneng, item (poin terakhir abaikan), adalah yang gw rasain kemarin, waktu dapet medali di race lari Independence Day Run, 17k. Well, ini adalah race lari pertama gw sejak gw 'belajar' lari beberapa bulan yang lalu.

    Beberapa minggu setelah gw serius belajar lari, gw gabung sama anak-anak Indo Runner Depok, yang digawangi oleh Bang Rudi, Om Reinhard, Tan Dew, dan lain-lain. Sebagai seorang nyubi yang unyu, sekuat tenaga gw belajar dari mereka, meski banyakan ga nyambungnya. Hehe. Maklum, di jaman Core I7 gini gw masih pake sempoa.

    Nah, setelah merasa mampu dan waktunya tepat (dan gratis), akhirnya kemarin, tepatnya Minggu, 25 Agustus 2013, gw menjadi salah satu pelari dalam event Indpendence Day Run.

    Sekedar informasi, Independence Day Run sendiri adalah event lari yang diadain Garuda Finisher (yang punya anaknya Pak BeYe). Ada dua race yang bisa dipilih, yaitu 17K dan 8K. Menurut informasi kemarin, yang ikut race 17K sektiar 5000 orang, sedang yang ikut 8k sekitar 40000 orang. Gw sendiri sih percaya aja, karena males juga kalo kudu ngitung atu-atu orang sebanyak itu. Yang jelas sih monas penuh. That's all.

    Agak nekat juga sih ketika gw milih race 17K ketimbang yang 8K. Alesannya sederhana aja, pengen nantang diri sendiri. Secara kalo 8K, hampir tiap minggu gw lari 8K dan gw baik-baik saja tanpa kurang suatu apa. Tapi kalo untuk 17K, gw belum pernah. Paling jauh 15k, itupun napas udah kudu diisi ulang. Hehe.

    Race dimulai sekitar jam 6.30. Gw sendiri milih lari santai di kilometer awal. Selain emang ga bisa lari karena banyaknya orang, gw juga mau nyari skema lari yang cocok buat gw. Baru di km 3, gw mulai percepat lari. Satu, dua, tiga puluh, empat ratus pelari gw salip. Gw berlari dengan mantap dan konstan. Tapi masalah terjadi di km 6, dimana gw ketemu sama seorang bule yang mau nyalip gw. Tepat di saat itulah jiwa nasionalisme gw berkobar. Gw mempresentasikan diri gw sebagai Indonesia dan orang bule itu sebagai negara lain. Gw ga mau Indonesia kalah dari negara lain, makanya ketika si bule mau nyalip gw, gw tambah kecepatan gw. Satu kilometer, gw masih hidup. Dan satu kilometer berikutnya, gw berusaha untuk mempertahankan hidup. Well, ternyata Indonesia memang masih harus berjuang dan belajar lebih keras lagi untuk bisa bersaing dengan negara lain.

    Di km 13, pace gw udah mulai ancur. Sepanjang pelarian, gw cuma berharap ada orang yang ngelemparin minum ke gw. Tapi gw ga mau nyerah gitu aja, gw tetep lari, dan ngebalap pelari lain yang keadaannya ga lebih baik dari gw. Cobaan datang lagi ketika gw sampe di km 15 dimana, Edza, temen lari gw di Indo Runner Depok nyalip gw. Gw mau ngejar, tapi kayaknya kaki gw kebanyakan dosa. Berat banget. Dan gw harus merelakan Edza lari duluan.

    Sekilo menjelang garis finish, akhirnya Tuhan ngebantu gw dengan menghadirkan seorang emak-emak yang nyemangatin di pinggir jalan. Meskipun sebenarnya gw berharap yang ngasih semangat adalah Oki Setiana Dewi.

    Dan akhirnya, hasil kerja keras gw terbayarkan ketika gw menginjak garis finish di menit 104. Agak surprise juga karena ternyata gw finish di urutan 154. And yeah, my first medal, menggantung dengan seksinya di leher gw. Uye uye...

    Bagi gw, yang sering sakit-sakitan, yang dari SD-STM ga pernah olahraga, medali ini berarti banget. Itu ngebuktiin bahwa kalo gw mau, gw bisa. Asal disertai dengan usaha dan doa untuk meraihnya. Well, next race gw insaAllah di akhir September ntar, Adidas King of The Road. Di keadaan gw yang sekarang, gw sih ga berharap banyak bisa finish 10 tercepat atau bahkan juara. Tapi gw yakin, kalo gw mau, dan kalo gw berusaha lebih keras lagi, itu bukan hal yang mustahil. Hehe. Sekian.
   

Monday, 19 August 2013

Menikahlah, karena sesungguhnya Anda sudah karatan...

    Senin, 19 Agustus 2013, berangkat ke kantor lagi, menjalani rutinitas lagi, menerjang badai asap jalanan lagi, menerobos kemacetan dengan Channel Jr lagi, dan lagi, dan lagi. Well, udah hampir 4 jam gw ada di depan komputer yang mana "seharusnya" gw udah kerja. Tapi apa mau dikata ketika keinginan untuk bekerja itu belum datang juga. Ya seperti inilah akhirnya, browsing-browsing ga jelas, download update-an drama korea yang lama tertinggal plus anime-anime yang juga udah manggil-manggil ga sabar buat pindah ke hardisk gw.

    Ciyusly, ga banyak yang tersisa dari liburan 2 minggu kemarin. Semuanya terasa lempeng-lempeng aja, kecuali dua hal. Yang pertama adalah henpon Nokiyem gw yang entah kenapa jadi gampang drop. Dulu doi kuat ga gw charge 3-4 hari. Sekarang, jangankan 3 hari, dapet sehari aja udah sujud syukur. Entah kenapa...

    Dan yang kedua adalah, tentang pembicaraan antara gw, bokap, dan nyokap sebelum gw kembali ke hutan Jakarta. Percakapan yang ga nyampe 20 menit, tapi bisa berdampak bagi kehidupan gw 20 hari ke depan, 20 bulan, 20 tahun, atau bahkan sampe gw mati. Karena yang kita obrolin adalah sesuatu yang menyangkut masa depan gw, dan keluarga gw, dan insaAllah bakal keturunan gw, yaitu soal "Pernikahan".

    Jangan kaget, karena yang harusnya kaget adalah gw. Gw yang hari ini udah 23 tahun tapi jangankan mempersiapkan diri untuk pernikahan, kepipkiran aja belum. Yang harusnya kaget adalah gw, kenapa di usia gw yang udah bangka ini, gw masih kayak anak-anak yang gw rasa masih sangat jauh naik ke panggung pernikahan. Entah kenapa... Sekali lagi, entah kenapa...

    Beberapa hari sebelum gw balik ke Jakarta, bokap gw ngajakin gw ngobrol "serius". Well, gw bukan tipe orang yang bisa serius, itulah makannya bukannya duduk anteng, gw malah ngambil mainan ponakan gw yang masih 5 tahun buat mainan. Untung bokap gw adalah bokap gw, jadi beliau udah ngerti sama tingkah polah anaknya ini. Percakapan dimulai dengan kalimat, "sekarang kamu udah 23 kan?". Mendengar kalimat ini aja gw udah merasa terpojok, belum apa-apa udah nyenggol umur. Bahaya ini. Dan kalimat berikutnya adalah, "Bapak dan Ibu ga ngelarang kamu buat pacaran atau kalo udah punya niatan buat nikah". Dan seketika halilintar menyambar-nyambar. Oke, sampai disini mungkin perlu diperjelas bahwa sampai detik itu (waktu ngobrol itu), gw udah jomblo berabad-abad, dan jelas kata "ga ngelarang kamu buat pacaran" seperti kilat yang menerkam kejombloanku. Dan pula ditambah kalimat berikutnya "ato kalo udah punya niatan buat nikah". Ga usah dibahas, you know what i feel. Dan begitu seterusnya obrolan tentang nikah berlanjut.

    Bokap gw ga pandai berbasa-basi meskipun sebenarnya beliau udah nyoba basa-basi. Tapi yang jelas, obrolan tentang masa depan itu, yang harusnya bisa berjam-jam berakhir hanya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Gw sendiri, walopun terlihat tidak serius (pada waktu itu), pun sebenarnya serius ngedengerin wejangan dari bokap gw yang disambut anggukan dari nyokap gw (udah sekongkong ternyata). Intinya adalah :
1. Lo udah tua, udah waktunya buat nikah.
2. Abis lo lulus S1, terserah mau lanjut S2 dulu ato diskip nikah dulu. Bapak dan Ibu no problemo.
3. Yang penting, batas maksimal lo nikah adalah umur 30, kalo bisa 27-28, ato lebih cepat lebih baik. Ga boleh ditawar lagi.
4. Dan ini yang paling serius, adalah "kalo bisa", cari istri yang deket-deket aja.

    Khusus poin 4 bakal gw bahas. Karena ini serius dan agak panjang. Jadi, bokap gw berharap, kalo gw punya istri, disarankan untuk punya istri yang deket. Deket disini dalam artian, jarak rumah bisa ditempuh 2-3 jam perjalanan. Agar supaya, (ini contoh dari bokap gw) kalo ada salah satu dari orang tua kita nantinya ada yang masuk angin, ga susah kalo minta dikerik. Well, terkesan sederhana, walopun sebenarnya ini sangat tidak sederhana. Jujur aja, ketika mendengar kata 2-3 jam, otak gw langsung ngitung. Kalo ke barat maksimal ke Semarang, kalo ke Selatan maksimal ke Solo, kalo ke Timur maksimal ke Cepu, kalo ke utara maksimal ke Blora. Sekali lagi, terkesan sederhana, tapi ini tidak sederhana. Well, kemudian bokap gw nambahin lagi, "kalo ga bisa ya minimal sesuku lah". Terkesan sederhana, walopun ini tidak sederhana. Dan yang terakhir adalah "Tapi kita manusia hanya bisa berencana, kalo ternyata jodohnya emang bukan dari salah satu di atas, kita bisa apa". Terkesan ribet, padahal ga ribet. Pada intinya adalah, ortu gw berharap nantinya kalo mau punya istri, ga usah deh sama Moon Gae Young, sama Oki Setiana Dewi aja. Tapi setelah gw cari alamtnya, ternyata Oki orang Batam. Jadi ya ga jadi. Huh...

    Well, itu tadi sedikit oleh-oleh dari liburan kemarin. Semoga terwujud dalam waktu dekat. Amien...

Thursday, 15 August 2013

Sebuah Misteri Tentang Bagian Tubuh Sebelah Kiri...

    Dari jaman batu hingga sekarang sebenarnya gw udah penasaran dengan kemampuan kaki kiri gw yang astajib. Secara, dalam hal kekuatan, kaki kiri gw pada khususnya dan bagian kiri tubuh gw pada umumnya lebih gahar daripada yang bagian kanan. Itulah sebabnya, kenapa waktu main putsal gw lebih suka nendang pake kaki kiri daripada pake kaki kanan. Yah, meskipun temen-temen gw kudu mindahin gawangnya dulu biar pas sama arah tendangan gw. Hehe. Ato pas badminton, gw juga sering coba-coba pake tangan kiri. Bukan apa-apa, tapi karena tangan kanan gw cepet banget capek dan secara kekuatan pukulan pun sebenernya tangan kiri gw lebih rambo. Meskipun, lapangannya perlu digedein biar kok nya ga out mulu, ato net nya perlu dipendekin biar ga nyangkut mulu. Ato waktu sepedaan ato lari, dimana biasanya kaki kiri yang secara tidak sadar menjadi tumpuan utama.


    Fakta ini, sebenarnya udah gw ketahui lama sebelum kalender masehi ditemukan. Yang membuat gw shocking soda adalah ternyata emak gw juga punya hal yang sama kayak gw sodara-sodara. Dominan bagian kiri dalam hal kekuatan daripada bagian kanan. Hal ini gw teliti setidaknya sejak dua hari yang lalu dimana ternyata, emak gw :
1. kalo ngegotong kayu ternyata pake lengan kiri ketimbang pake lengan kanan.
2. kalo lagi jalan, kaki kiri yang jadi tumpuan. Seenggaknya, setelah gw amati secara mendalam dan teliti, ternyata kalo sedang jalan, tubuh emak miring ke kiri sekitar 2,34 derajat. Begitu juga ketika kaki kiri jadi tumpuan,maka posisi badan akan lebih rendah 1,89% ketimbang kalo kaki kanan yang jadi tumpuan. Hal ini membuktikan bahwa kaki kiri emak gw lebih dominan daripada kaki kanan.
3. waktu bawa tas dari pasar, emak gw lebih sering make tangan kiri daripada tangan kanan buat ngetenteng itu tas.
4. Dan yang terakhir adalah fakta tak terbantahkan dimana telah ditemukan 4 fosil sendal jepit sebelah kanan doank di rumah gw. Entah kemana yang kiri, mungkin disamber tikus, tapi setau gw tikus di rumah gw ga make sendal. mungkin juga ilang waktu di mesjid, tapi masak iya ada orang yang ngambil sendal kirinya doank. dan hipotesa yang paling masuk akal adalah rusak. kenapa yang rusak kiri doank? karena dominan kaki kiri tadi, dimana tekanan kaki kiri yang lebih kuat membuat sendal jepit bagian kiri menjadi lebih cepat aus dibanding dengan sendal bagian kanan. Ditambah dengan berat badan emak gw yang 'lumayan' membuat tekanan terhadap sendal jepit menjadi lebih kuat, membuat waktu kerusakan menjadi lebih cepat.

    Well, dari fakta-fakta di atas sebenarnya udah terpecahkan misteri kenapa bagian kiri tubuh gw lebih dominan,  yaitu karena keturunan dari emak gw. Nah, pertanyaannya adalah KENAPA EMAK GW DOMINAN PAKE KIRI? Itu yang masih menjadi misteri dan perlu dikaji lebih lanjut. Ada yang menyampaikan opini, mungkin emak gw gitu karena keturunan dari emaknya emak gw. Mungkin juga. Tapi tetep aja akan timbul pertanyaan kenapa emaknya emak gw bisa dominan bagian kiri? Itu juga akan jadi misteri baru. Dan begitu seterusnya sampe lo bosen... Hehe...

Liburan yang... saeklah...

    Well, abis lebaran hingga hari ini orang rumah masih sibuk riwa-riwi kesana kemari. 'Punjungan' ato kiriman makanan dari orang yang mau punya hajat tiap hari ga pernah berhenti sampe H+7. Dan ga cuma satu sodara-sodara, tapi 2, 3, atau bahkan 4 dalam sehari. Bayangkan, jika sehari ada 4 punjungan, itu berarti akan ada 4 orang punya hajat. Kalo dalam seminggu ada 7 hari, maka akan ada 4 x 7 = 28 orang punya hajat. Dan bila dalam sekali hajat mengeluarkan dana 100rb buat kasih amplop, maka tidak kurang dari 2,8 juta keluar hanya untuk nyumbang orang punya hajat. Bayangkan sodara... bayangkan...

    Tapi, bukan masalah 2,8 juta yang akan gw bahas dalam tulisan ini, melainkan efek samping dari banyaknya orang punya hajat tersebut kepada gw dan adek gw pada khususnya dan anak-anak rantau yang mudik pada umumnya. Ada apa kah gerangan? Tidak lain dan tidak bukan adalah 'kurangnya perhatian'. Hemmmm... galau lagi... nampaknya abis lebaran ini galau tetap akan menjadi tema utama post gw selanjutnya. Hehe...

    Ga usah dibayangin, karena gw aja males ngebayanginnya. Lo bisa langsung dateng ke rumah gw kalo mau buktinya (bayangin aja males, apalagi dateng). Dari H+3 lebaran sampai hari ini adik gw udah mule nge'asrama lagi, rangkaian orang punya hajat belum juga kelar. Dampaknya, ortu gw sibuk kesana kemari buat kondangan. Kalo cuman satu, it's no problem. Paling sejam dua jam kelar. Tapi bayangin kalo kudu menghadiri 4 hajatan dalam sehari. Faktanya sih, dari gw bangun tidur sampe gw tidur lagi, ortu gw masih sibuk kondangan. Belum lagi kalo yang punya hajat tetangga satu RT, mungkin dari lo bangun tidur sampe bangun tidur besoknya lagi, gw belum bisa liat nyokap gw. Well, this is tradisi. Dimana kegotong royongan dan rasa kekeluargaan masih terikat kuat di kampung gw. Tapi bagi orang yang biasa hidup jauh dari orang tua dan tinggal di kota racun kayak Jakarta, jujur aja, hal kayak gini annoying banget. Terutama karena gw ga bisa tiap minggu bahkan bulan pulang ke rumah. Dan pas ada kesempatan pulang ke rumah, orang rumahnya malah ga ada di rumah. Itu semacam nyesek.

    Dari lebaran kemarin sampe hari ini aja gw baru semalem sempet manja-manjaan sama nyokap gw, dan semalem pula ngobrol sama bokap gw. Meskipun obrolannya ga mutu banget sih. Bukannya ngebahas apa kek buat masa depan, ini bokap gw malah ngomongin google maps. Saeklah...

    Well, hari ini adik gw udah mule masuk sekolah lagi. Dan tadi malem, malem liburan tarakhir adik gw yang harusnya diisi dengan manja-manjaan dan penuh wejangan, malah diisi nonton running man bareng gw. Secara ortu kami berdua lagi kondangan. Tadi pagi belum juga mata sempurna ngebuka, ortu gw udah kondangan lagi sampe siang. Pulang-pulang udah jam 12 sementara adik gw udah kudu chao jam 2 siang. Pulang dari nganter adik gw, nyokap udah kudu kondangan lagi sampe malem. Alhasil gw seorang yang sendirian di rumah sambil guling-guling depan TV.

    Jadi, kalo lo mau tau pesan dan kesan liburan kali ini ya... saeklah..

Saturday, 10 August 2013

Review Target Ramadhan Kemarin

    Lebaran udah kelar kemarin, brati Ramadhan pun udah lewat. So, melalui post kali ini gw bakal merekap target-target yang gw tetapkan di awal Ramadhan kemarin. Berikut adalah hasil dari perjuangan gw selama sebulan ini.

1. Puasa Full
Alhamdulillah puasa tahun in full. Entah diterima ato engga, secara pendapat gw pribadi puasa gw full. Hehe. Dan dengan ini dapat gw nyatakan bahwa target pertama gw, Fully Completed. Jedeng.. [suara cap. Hehe]

2. Sepedaan pas Ramadhan
Alhamdulillah, target yang kedua buat tetep sepedaan pas Ramadhan juga lancar jaya. Bahkan lebih dari target, gw beberapa kali lari sore pas Ramadhan bareng anak-anak Indo Runner Depok. Dan perlu lo tahu, bahwa itu... super... Second Mission, Completed.. Jedeng.. [suara cap lagi]

3. Full Sholat Wajib berjamaah + Dhuha + Tahajud + Rawatib + Tarawih
Kalo untuk target yang ketiga ini gw bagi jadi dua bagian. Yang pertama pas sebelum mudik, dimana gw bolong beberapa kali sholat wajib jamaah, bolong beberapa kalo sholat dhuha, bolong sering kali sholat rawatib, dan insaAllah full Tahajud. Tapi ketika mudik datang, gw jadi bolong sering kali sholat wajib jamaah, bolong sangat sering sholat dhuha, bolong semua hampir semua sholat rawatib, dan cuma sekali sholat tahajud. Payah. Dan untuk target ketiga ini gw nyatakan Failed. Cap Pos.

4. Ngelarin 30 juz.
Sebenernya ni ya, sebelum mudik, tadarus gw udah pas dapet 25 juz. Secara gw balik H-5 lebaran. Tapi setelah mudik, speed tadarus gw mule merosot.. longsor... dan pada akhirnya jeblok... Sial. Alhasil, di akhir Ramadhan gw cuman mampu kelar 28 juz. Failed. Cap.

5. Nambah Hafalan 4 Surat.
Well, pas tadarus Quran gw amburadul, gw curhat sama guru sekaligus sohib gw, Pakdhe Faruq. Dan well, dia ga ngejudge gw 'kelarin noh, tinggal 3 juz lagi ini!', tapi dengan bijak doi bilang 'utamakan hafalan'. Dan yup, meski dengan perjuangan super keras melawan rasa malas dan event menjelang Lebaran yang tiada henti, akhirnya di Ramadhan terakhir gw berhasil ngapalin 4 ayat terakhir surat An Naba. Yang artinya gw berhasil nambah 4 surat, dari At Takwir, Abasa, An Naziat, dan terakhir An Naba. Dan itu artinya gw juga insaAllah hafal Juz 30 Al Quran. Super excited banget. Bener-bener super excited. Sesuatu yang ga pernah gw bayangkan sebelumnya. Dan dengan ini target kelima gw, gw nyatakan Completed. Jedeng... [Suara cap lagi lagi...]

    Well, di akhir pos ini gw bakal ngerangkum target gw. Bahwa dari 5 target yang gw canangkan di awal Ramadha kemarin, 3 target berhasil, dan 2 target tersingkir. But well, meskipun cuman 3 target yang tercape, tapi gw super excited dan puas. Kenapa? Karena emang ga gampang, bagi orang amburadul kayak gw, buat ngejalanin target-target gw yang kebanyakan butuh istiqomah dan kesabaran. Sedangkan lo tau sendiri, kalo gw orangnya ga sabaran dan gampang bosen. Dan yah, meskipun dua target gw ga kecape, tapi paling ga ada progress yang tercape. 28 juz dari 30 juz menurut gw ga jelek-jelek amat, mengingat tahun lalu gw bahkan ga kelar 15 juz. Dan meskipun target kedua gw juga ga terpenuhi, seenggaknya 70% dari semua sholat wajib jamaah gw terpenuhi, 80% tahajud gw terpenuhi, 80% dhuha gw terpenuhi, cuma Rawatibnya yang engga. Dan itu juga jauh banget kalo dibanding tahun lalu.

    Gw berharap banget tahun depan masih dipertemukan lagi dengan Ramadhan, biar gw bisa nyempurnain dan ningkatin apa yang telah gw lakukan tahun ini. Dan semoga Allah tetep 'Menunjukkan jalan yang lurus' dan menempatkanku di antara orang-orang yang sholih. Amin...