::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 30 March 2016

Jadi ini Pangandaran...?

    Hampir dua bulan ga nulis itu rasanya kayak kangen sama mantan. Pengen ketemu tapi nothing to do. Ya, sejujurnya pengen nulis, tapi ga ada topik yang merangsang untuk ditulis.

    Minggu kemarin gw ke Pangandaran bareng sepupu gw. Liburan perdana setelah hampir dua bulan cuman tidur doank kalo weekend. Pokoknya gw udah kayak cumi goreng dah, kering, garing, boring. Liburan ke Pangandaran udah gw rencanain jauh-jauh hari, sekalian dateng ke nikahan sepupu gw (sepupu yang lainnya lagi) yang lebih beruntung dari gw karena ga perlu jomblo menahun kayak gw. Kebetulan lokasi nikahannya di Sidareja, Cilacap yang cuman sejam perjalanan dari Pangandaran.

    Gw sama sepupu gw sampai di Pangandaran hari Sabtu sore. Seperti yang udah gw duga, di Long Weekend kayak gini tempat wisata manapun pasti bakal kayak pasar, pun tak terkecuali di Pangandaran. Pantai Pangandaran yang ternyata tak seindah yang gw duga, ramenya ampun-ampunan. Makanya, sesaat setelah sampe di Pangandaran kita ga mampir ke pantai nya, tapi langsung cabut ke Pasir Putihnya.

    Sebagai orang yang memproklamirkan diri sebagai Beach Lover, menurut gw pribadi, pasir putih Pangandaran biasa aja. Nothing special, meskipun saat itu di pinggir pantai ada bangkai kapal Viking yang ditangkap sama anak buahnya Bu Susi Menteri Perikanan dan Kelautan. Lumayan lah buat poto-poto. Pasir Putih Pantai Barat Pangandaran tidak terlalu luas dengan sebagian besar laut dangkalnya penuh dengan karang. Di luas pantai yang seperti itu, masih kudu terbagi dengan area snorkling dan tempat sandar kapal wisata dari Pantai Pangandaran ke Pantai Pasir Putih. Pun ketika gw bosen cuman duduk-duduk doank, akhirnya gw iseng coba snorkeling. Dan ternyata area snorkelingnya pun biasa aja. Airnya keruh dan ga banyak ikan yang hilir mudik bahkan sampai di kedalaman dua meter. Udah gitu, pengunjung masih kudu was-was sama perahu-perahu wisata yang hilir mudik di area snorkeling. Annoying banget. 


 
 
    Menjelang maghrib, gw sama sepupu gw mengakhiri sesi-sesi snorkeling di Pasir Putih untuk berburu sunset di Pantai Barat Pangandaran. Dan not bad. Meskipun waktu itu matahari nya ketutup mendung, tapi cahanya masih mampu bikin langit Pangandaran memerah yang lumayan kece di layar kamera.



    Nah, untuk menghemat budget, gw dan sepupu memutuskan untuk ngecamp di Pantai Pangandaran. Malem di pantai bener-bener asoy. Pertama karena sepi, udah ga ada pengunjung. Kedua karena kita bisa menikmati laut dan suara ombak dalam keheningan. Maknyus lah. Paling-paling yang bikin was-was pas ngecamp adalah kehadiran rusa dan monyet di pinggir pantai yang berseliweran di sekitar tenda kami. Well, sebelumnya kita udah diingetin sama warga untuk ngecamp jauh dari areal cagar alam, karena di malem hari hewan-hewan dari cagar alam bakal keluar ke pantai. Yang ga kami duga adalah menurut kita lokasi ngecamp udah lumayan jauh, tapi ternyata hari itu mungkin rusa-rusa itu lagi pengen jalan-jalan malam agak jauh. Wkwkw.

    Setelah subuh, kita langsung meluncur ke Pantai Timur Pangandaran untuk berburu sunrise. Sunrise nya sih oke, tapi pantainya ga oke. Pantai Timur Pangandaran ga beda lah sama angke. Banyak perahu nelayan sandar disana, banyak warung berjejer di pinggir pantai yang ga cuman ngerusak view tapi juga bikin kotor dan bau. 



    Pangandaran terkenal dengan Green Canyon nya, yang menurut blog-blog orang ajib luar biasa. Oleh karena itu sekitar jam 8 pagi kita bersiap untuk meluncur ke Green Canyon. Karena kita-kita adalah turis tanpa persiapan dan ga tau arah, maka daripada sesat di jalan kami pun bertanya. Dan kebetulan yang kami tanya adalah om-om atau aa-aa atau mas-mas pemandu wisata. Dan dengan sigaplah dia menawarkan diri dan paket untuk nganter ke Green Canyon di Citumang. Si Aa nembak harganya ga asik untuk pelancong miskin kayak gw, 800rb untuk dua orang, yang akhirnya setelah terjadi tawar-menawar yang alot cuman dapet diskon 100rb, jadi cuman 700rb untuk dua orang + bonus dianter ke Pantai Batu Hiu. Awalnya gw ragu mau ambil itu paket, karena kalo gw beruntung sebenernya gw bisa dapet harga yang lebih murah kalo go show sendiri (menurut referensi dari blog-blog orang, untuk ke Green Canyon butuh budget sekitar 200-300rb per orang untuk sewa perahu dan pemandu disana). Tapi akhirnya kita tetep ambil itu paket karena di Green Canyon itu agak gambling juga, karena menurut cerita orang biayanya per perahu, bukan per orang. Jadi kalo berhasil nemu partner untuk satu perahu, bisa share cost dan jatohnya lebih murah, kalo engga dapet ya nasib. Lagian, 350rb itu juga udah plus Body Rafting ke Citumang yang entah apa dan dimana itu, plus dianter ke Batu Hiu lagi. Jadi, setelah gw itung-itung lagi, masuk lah.

    Perjalanan dari Pantai Pangandaran ke Green Canyon sekitar 40 menit dengan motor. Kebetulan hari itu Green Canyon ga begitu rame, karena gosipnya kemarin Green Canyon ditutup karena arusnya terlalu gede. Jadi mungkin orang-orang masih pada takut dateng (takut kecewa kalo tutup lagi). Yang bisa dijadikan pelajaran adalah ternyata tarif di Green Canyon udah fix dan ditempel di Bagian Informasi. Tarif perahu per orang 150.000 per orang (tidak peduli sendirian atau rombongan), dan tarif untuk nambah berenang ke dalem (pemandu + pelampung) adalah 100rb. Total 250rb. Well, awalnya gw meragukan keindahan Green Canyon karena sepanjang naik perahu dari dermaga sampai pintu Green Canyon ga ada yang special. Tapi setelah sampai di pintu Green Canyon dan turun dari kapal untuk berenang masuk ke dalam, gw ngerti kenapa orang-orang nulis Green Canyon itu keren. Karena emang kenyataannya keren gila. Selain keindahan alam yang eksotis, berenang diarus sungai juga merupakan pengalaman yang kece abis. Apalagi gw ditantang si pemandunya untuk loncat dari Batu Payung/Jamur yang tingginya sekitar 6 meter. Dan gw sanggupin tantangan itu dengan senyum lebar. Udah jauh-jauh kesini masak ga nyobain sih. Hahaha. Keren.




    Selesai dari Green Canyon, kita lanjut ke Pantai Batu Hiu. View di Batu Hiu gw bilang lumayan keren. Pun dilengkapi dengan balai-balai yang sangat oke. Yang bikin sayang banget adalah kita cuman bisa menikmati keindahahan alam disana lewat mata doank, karena di pantai-pantainya tidak diijinkan untuk berenang atau sekedar main air, karena setelah pantai langsung palung dalem yang berbahaya, kata pemandunya. Bagi yang mau ngecamp-ngecamp ceria, Pantai Batu Hiu cocok. Selain dibuka untuk umum selama 24 jam dan gratis, disana juga ada area rumput yang cukup luas untuk ngecamp dengan view tebing dan laut. Ajib.



    Capek foto-foto, kita akhirnya lanjut ke tujuan terakhir kami di Pangandaran, yaitu Body Rafting di Citumang. Gw sendiri asing dengan Citumang, jadi tidak berekspektasi terlalu tinggi. Jarak Citumang dari Batu Hiu cuman sekitar 15 menit naik motor. Dan ketika sampai di lokasi siapapun ga akan mengira kalo Citumang itu kece abis. Perkampungan, sepi, dan ga banyak warung-warung ala tempat wisata. Tapi pas mulai masuk lokasi Body Rafting, baru kata 'wow' bakal meluncur. Start awal Body Rafting Citumang adalah sebuah goa. Setelah itu ada area loncat (lagi) dari atas semacam tebing gitu, kali ini dengan ketinggian 12 meter. Si pemandu nya nantangin gw lagi yang langsung gw iyakan. Dan bagaimana rasanya terjun dari ketinggian 12 meter? Ngeri tapi ajib. Ngeri pas mau terjunnya, tapi pas nyampe bawah pengen naik lagi. Wkwkw. Beberapa meter dari area terjun bebas, ada area tarzan, loncat lagi, tapi kali ini pake tali ala-ala tarzan gitu. Ga begitu tinggi sih, paling cuman 3-4 meter. Dan sekali lagi asik. Setelah itu, baru area Body Rafting santai dimana kita cuman ikut hanyut aja ngikut arus sungai yang lambat banget. Well, secara garis besar, Citumang asiknya adalah di 30% pertama, sisanya oke, tapi agak ngebosenin. Sayang sekali, tidak banyak foto yang bisa diambil di Citumang karena kita terlalu asik menikmati alamnya. Ceile.



    Well, dari Citumang kita langsung balik ke Sidareja, Cilacap karena kereta kami berangkat dari sono. Dan yang perlu diingat adalah besoknya gw kudu langsung masuk kantor lengkap dengan pegel-pegelnya. Alamak.

Nb.
Kalo ada yang mau liburan ke Pangandaran dan nyobain Rafting atau sekedar berenang-renang di Green Canyon, atau mau nyobain Body Rafting di Citumang dan merasakan sensasi lompat dari ketinggian 12 meter, bisa hubungi gw, ntar gw kasih No HP Pemandu yang nemenin gw selama di Green Canyon dan Citumang. Daripada ribet urus-urus sendiri.