::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 15 August 2014

Badan ngedrop ...

    Minggu kemarin adalah minggu yang berat buat gw. Yap, sebaliknya dari kampung dan kembali berburu di hutan Jakarta, memaksa gw untuk perang badar ngelawan berbagai macam virus yang mencoba menguasai tubuh gw. Gw drop dan hampir kalah.

    Pertama kali gw merasa aneh di hari jumat kemarin. Abis badminton, badan gw terasa aneh. Ngerasa dingin padahal ruangan gw ber AC (ya kali). Tapi bukan dingin yang biasa, dingin-dingin meriang gitu. Tapi ya dasar gw, bukannya istirahat ato apa, malemnya, sepulang kantor (setelah sepedaan), gw malah renang dua jam lebih, dari abis maghib sampe sekitar jam 9 . Mulai dari situ deh gw merasa badan gw bener-bener ga beres. Gw nyari-nyari obat mustajab gw, Antangin, tapi ternyata stok Antangin gw lagi kosong. Dan jadilah hari itu gw memasrahkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa, semoga setelah bangun tidur besok, badan gw dikembalikan seperti sedia kala.

    Tapi ternyata Tuhan berkata lain. Besoknya pala gw tambah gliyengan. Tapi entah kenapa di saat seperti itu, otak gw malah ngirim sinyal buat lari, bukannya nerusin tidur. Dan singkat cerita, sabtu pagi gw lari, dengan harapan setelah lari, gliyengan gw bakal ilang. Gw lari cuman 7km, tapi badan ngerasa capeknya kayak lari 70km. Itupun dengan speed keong. Kayaknya badan gw udah jadi super kaku setelah di bulan Ramadhan kemarin gw cuman lari sekali doank. Harapan gw pupus, karena ternyata setelah lari gw masih gliyengan. Bahkan sekarang ga cuma kepala doank, kaki gw juga kerasa jadi berat banget. Bahkan waktu sholat dluhur jamaah gw sempet ngedumel sama imam nya karena berdirinya lama banget. Buat berdiri sholat aja, kaki gw udah angkat tangan (ngerasa ada yang aneh dengan kalimat ini).   

    Abis dluhur gw tepar, hingga ketika menjelang ashar, temen gw dateng ke kosan, si mean. Apa yang dia perbuat sodara? Ngajakin gw renang. Gw bilang sama dia kalo gw ga fit, jadi paling gw nemenin aja di pinggir kolem, silahkan deh lo nyebur. Tapi, sekali lagi tapi, kolem renang nya ternyata udah dipasangin magnet, sehingga pada akhirnya gw nyemplung juga. Renang 2 jam.

    Malam pun datang tapi gliyengan tak juga hilang. Ah, palingan ini juga badan lagi adaptasi. Kaget, karena sebulan kemarin ga dipake olahraga. Besok juga udah mendingan. Lagian ini kan gw udah minum Antangin. Begitulah kira-kira pikiran gw saat itu. Hingga datang keesokan harinya, dan gw tetep belum fit. Bahkan kaki semakin berat aja.

    Minggu gw berencana buat istirahat total. Tapi rencana tinggal rencana, karena temen gw ngajakin badminton. Gw ga bisa bilang engga. Dan lagi gw main badminton selama 2 jam. Huff...

    Gw bener-bener ngerasa abis di hari senin pagi. Rasanya berat banget pas mau berangkat kantor (antara berat karena lagi ga fit ato emang dasarnya males ke kantor. Masih dipertanyakan). Tapi ga bisa, Marija udah ngerengek mulu buat dikayuh. Yang perlu diketahui orang adalah, gw selalu sehat ketika bersepeda, event sebenernya gw sakit. Ketika dulu lutut gw bonyok, bahkan buat jalan aja susah, ketika gw di atas sepeda, entah kenapa gw merasa nothing happened. Ketika perut gw mules karena banyakan makan pedes, gw sepedahan, karena setelah sejam sepedaan, perut gw bakal normal lagi. Lo boleh coba...

    Well, sebenernya sampe hari ini pun gw masih belum balik 100%. Temen-temen selalu nyaranin gw buat istirahat. Tapi kalo saat nyaranin gitu mereka sambil pegang raket badminton, mustahil gw mau istirahat. Temen-temen juga selalu nyaranin buat ke klinik kantor, tapi percuma karena gw percaya tubuh gw bisa mengatasi ini semua. Haha. Keep healthy!!!

No comments:

Post a Comment