::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 28 October 2014

Jakarta Marathon - Impossible is Possible

    Ini adalah hari ketiga dimana gw ilfeel kalo liat tangga. Kaki gw belum siap lair batin buat naik-turun tangga, pun buat jalan aja rasanya udah kayak uang bulanan abis, lemes. Ya, sejak ikutan Jakarta Marathon hari minggu kemarin, badan gw, terutama kaki, belum terecovery dengan sempurna.  Meskipun ini jauh, jauuuuuhhh lebih enakan daripada hari senin kemarin, dimana sekujur badan gw rasanya kayak abis diinjek gajah. Gw terpaksa cuti ngantor, karena jangankan buat ngantor, buat ke kamar mandi aja gw kudu meringis abis-abisan. Punggung gw udah gw tempel empat koyo cabe super hot sekaligus, sementara kaki gw ga pernah kering dari counterpain. Memang begitulah cinta, deritanya tiada berakhir #loh

    But, lupakan segala keluhan dan rasa sakit itu, karena di atas itu semua gw puas, seneng, luar biasa. Gw berhasil lari Full Marathon, 42km. Gw ulangi, GW BERHASIL LARI FULL MARATHON, 42KM. Gw ulangi, GW JOMBLOOOO #ups. Ini adalah salah satu moment terbesar dalam hidup gw. Dan yup, pain is temporary but pride is forever.

    Dari semua runner yang ikutan event ini, mungkin gw adalah runner yang paling minim persiapan. Sementara yang lain pada latihan rutin dengan planning super mateng dari beberapa bulan sebelumnya, gw cuman lari seadanya di hari sabtu doank. Paling mentok 14 km. Padahal gw harus menempuh 42km di hari H. Sementara yang lain pada sibuk mempersiapkan segala perlengkapan perang, termasuk milih celana compression, kaos dryfit, sampe kaos kaki yang pas, gw dengan begonya lari dengan celana 5/8 yang biasa gw pake buat jalan. Sementara yang lain pada sibuk carboloading plus mengkonsumsi berbagai macam suplemen, gw dengan oon nya malah mengurangi konsumsi karbohidrat karena gw lagi diet (efek stres karena berat badan gw tiba-tiba naik 5 kg). Jujur aja, gw terlalu ngeremehin lari 42km. Secara gw pikir gw selalu berhasil lari 20-an km tanpa ada kesulitan berarti, dan gw pikir 42 km ga akan jauh berbeda. But the fact is, gw salah besar.

    Dari titik start sampe km 15, gw masih oke. Gw masih bisa  lari sambil becanda bareng temen-temen lari gw (Derby : om Murat, Lidya, Ari, Winda, UI Runners). Meskipun sejak di km 7 atau 8 tadi, gw harus nahan sakit, karena lutut gw tiba-tiba sakit. Ini lutut emang udah bermasalah dari kemarin-kemarin, tapi gw abaikan karena selama ini ga begitu mengganggu. Di km 17 gw kehilangan jejak anak-anak, entah kemana. Tinggal gw sama Winda doank. Mungkin ini takdir #ups. Winda bahkan ngambilin gw minum pas di water station #ups #ups. Tapi apa daya, U-Turn memisahkan kita. Gw yang iktuan Full Marathon harus ngambil jalan lurus, sementara Winda yang ngambil Half Marathon harus balik arah. Kita berpisah. Sial. Mungkin ini takdir #spu.

    Sejak ditinggal Winda, hidup gw seakan goyah. Lutut gw yang tadinya bisa lari 19 km tanpa berhenti, tiba-tiba sakit banget. Gw terpaksa berhenti di km 22-23 karena takut kenapa-kenapa kalo gw terus lanjut lari. Setelah sedikit stretching dan istirahat, gw akhirnya bisa lari lagi, meskipun sambil meringis karena lutut gw masih aja nyut-nyutan. Sakit di lutut ternyata ngefek sama badan gw. Badan gw yang tadinya fit, tiba-tiba ngedrop. Di km 25, gw sempet mampir ke pos medic buat minta pain killer spray, tapi ternyata spray nya abis. Sial. Makin lama, lutut gw makin ga karuan. Dari km 25 ini gw cuma bisa lari sekilo, jalan, lari sekilo lagi, jalan lagi. Gitu terus, sampe akhirnya di km 33-34 ga cuman lutut gw yang rewel, betis gw juga ikut-ikutan. Gw mampir lagi ke pos medic buat minta pain killer spray, dan (lagi) mereka keabisan. Sial dan sakit bener. Di saat-saat ini tiba-tiba gw keingetan sama film lari yang pernah gw nonton. Di film itu dikatakan bahwa rintangan terbesar saat Marathon adalah di km 33-35. Dan di saat itulah gw bertekat, apapun yang terjadi gw harus lewat km 35. Gw lari lagi, meskipun sebenernya speednya udah keong banget. Dan lewat juga km 35.

    Di km 36-37, ga cuman lutut sama betis gw yang nyut-nyutan, sekarang paha dan pergelangan kaki juga ga mau ketinggalan. Untungnya ada bule yang berbaik hati mau ngasih gw blue gel. Lumayan buat meredam rasa sakit yang udah ga karuan. 4 km menjelang garis finish, tiba-tiba semangat gw kebakar lagi. Gw pikir kebangetan banget kalo gw sampe gagal, padahal gw udah sampe sejauh ini. 2 km menjelang finish, gw ketemu sama bapak-bapak yang udah loyo banget. Ga beda lah sama gw. Dan akhirnya dengan sok-sok akrab gw ajak tu bapak buat finish bareng. Si bapak manggut-manggut dan lari lagi bareng gw. Well, ini  yang namanya keluarga dalam derita. Menjelang garis finish, ternyata anak-anak yang udah pada finish duluan udah nongkrong  di samping finish line, sambil teriak-teriak, 'Ayo Co! Lebih kenceng, biar kece fotonya!'. Gw nyengir. Tapi udah ga bisa nambah speed lagi. Maafkeun. Di garis finish, gw sama si bapak yang barengan sama gw (yang gw ga tau namanya) berpelukan sambil saling ngucapin terima kasih. Dan tiada kata yang lebih kece untuk diucapkan pas nyampe di garis finish selain , 'Thanks God!'.

    Well, ini adalah Marathon pertama gw. Meskipun dengan persiapan yang kacau balau, toh akhirnya gw bisa juga. Hal yang ga pernah gw bayangin sebelumnya, yang dulunya gw anggep impossible, tapi toh ternyata possible juga. Ini ngebuka mata gw sekaligus ngebuktiin bahwa impossible is possible, asal kita mau memulai melangkah di garis start dan  berusaha sekuat tenaga, ga nyerah, event harus bersakit-sakit dulu buat sampe di garis finish. Dan yang ga kalah pentingnya adalah persiapan. Karena tanpa persiapan yang mateng dan ngeremehin apa yang bakal lo hadapi dan jalani, lo bakal berakhir dengan jalan ngangkang dan ilfeel liat tangga kayak gw.

Wednesday, 22 October 2014

Happy birthday, Dad..

    "Happy birthday, Dad..", itulah kata yang kemarin malem gw SMS ke bokap, yang dibales dengan SMS "wis 50" -> "sudah 50". Wow. Hal yang ga gw sadari adalah bokap dan nyokap gw,apalagi eyang gw,udah semakin tua. Sedangkan gw sampe hari ini masih sangat bergantung pada mereka. Emang udah 4 tahun ini gw kerja, bisa cari makan sendiri, tapi gw masih ga bisa lepas dari mereka, dan ga mau lepas pula. Gw masih pengen tidur berbantal lengan nyokap gw, gw masih pengen makan bareng mereka, gw masih pengen nonton TV sambil diem-diem an sama bokap, gw masih pengen nanem taneman di pekarangan rumah, gw masih pengen ngobrol bareng sambil menikmati senja bareng mereka. Masih terlalu banyak hal yang pengen gw lakuin bareng mereka.

    Flashback tentang bokap gw, gw masih inget bener waktu kecil, mungkin umur gw 3/4 taun gw pernah ditendang sama bokap gw karena ga mau mandi. Ya, bener-bener ditendang. Bokap gw emang keras dan disiplin. Gw inget bener waktu itu lagi ujan dan karena dingin, gw ga mau disuruh mandi. Mungkin saking jengkelnya, bokap langsung nendang gw keluar rumah dan jadilah gw bener-bener kedinginan karena air hujan. Gw juga masih inget bener ketika gw ga boleh masuk rumah sampe tengah malem sama bokap, karena gw ketauan ngambil (nyolong) duit bokap buat beli mie instan. Cuman 300 perak dan gw harus tidur di luar rumah. Gw pun masih inget ketika suatu hari gw dijewer bokap sepanjang jalan karena ga mau pulang main. Masih jelas sekali.

    Namun begitu, entah karena gw udah gede jadi bisa memahami sikap bokap, ato karena emang bokap udah mulai ga sekeras dulu lagi, saat ini bokap gw menjadi orang yang berbeda. Meskipun terkadang sikap kerasnya masih aja ga bisa disembunyiin. Gw inget ketika suatu hari bokap kudu nungguin gw sampe berjam-jam di luar pager sekolah, karena kegiatan gw belum kelar. Ato ketika bokap gw dateng ke Semarang cuma buat nganter uang saku buat gw yang ga lebih dari 100rb. Ato ketika gw akhirnya tau kalo ternyata gaji bokap tinggal 300rb per bulan karena sebagian besarnya abis buat ngebiayain sekolah gw dan adik gw. Ato ketika bokap gw rela ngejemput gw pas ujan-ujan, padahal beliau lagi sakit. Ato ketika dulu waktu kecil bokap sering ngebopong gw ke kamar karena sering ketiduran di depan TV, dan sekarang karena udah ga kuat ngebopong gw, diganti dengan nyelimutin gw (gw tau, karena gw selalu kebangun ketika bokap ngelakuin ini). Ato ketika bokap gw diem-diem ngerapiin tugas seni rupa gw yang berantakan. Ato ketika bokap gw sakit, tapi terus-terusan bilang, 'udah, ga usah dipkirin, bapak baik-baik saja'. Bokap gw adalah orang yang ga pernah ngeluh sedikitpun. Sesekali ngeluh paling cuma karena printer di rumah ngadat ato makanan yang kepedesan.

    Dan satu-satunya hal yang beliau minta dari gw adalah 'sekolah yang bener'. Dan mungkin sekarang ditambah dengan 'kalo cari istri, kalo bisa yang sedaerah, kalo engga bisa beda daerah tapi jangan yang jauh-jauh, kalo engga bisa paling engga sesuku. Tapi di luar itu semua, toh kamu yang ngejalanin, jadi terserah kamu'.

    Sekarang bokap udah 50 tahun. Gw kadang sedih kalo harus nerima fakta bahwa orang-orang terdekat gw, bokap, nyokap, eyang, udah tambah tua. Itu artinya ga banyak waktu yang gw punya buat selalu bareng dan ngeliat senyum mereka.

    'Bap, semoga selalu sehat, diberi keselamatan, kebahagiaan, umur yang berkah, dan dikarunia iman yang kuat'. Amin.
(bokap, adik, nyokap -> pekarangan -> foto iseng pas mau kondangan)

Thursday, 16 October 2014

[Niat Banget]- Kondangan ke Pagar Alam

    Seumur-umur, ini adalah kondangan terjauh dan terniat yang pernah gw lakuin. Namun begitu ini bukan kondangan yang paling melelahkan. Jauh lebih melelahkan kondangan di nikahannya orang yang pernah lu suka #tsah.

    Berawal dari keceplosan salah satu personel untuk kondangan rame-rame sekalian jalan-jalan, akhirnya pada hari Jumat-Sabtu-Minggu kemarin gw sama temen-temen kantor jalan ke Pagar Alam, Sumatera Selatan. Gw sih dari awal udah menduga, 'ga bakal bisa jalan-jalan ini ma, capek doank di jalan'. Secara menurut info yang kami dapet, perjalanan dari Jakarta ke Pagar Alam via jalur darat itu butuh waktu sekitar 24-26 jam tanpa macet. Tapi ya sudahlah, kapan lagi kita jalan bareng kayak gini. Kalo kata temen gw ma, 'perjalanan membujang'.

    Tim berangkat hari jumat jam 10 pagi dengan bekal cemilan satu alfamart. Banyak banget sumpah dah. Dan gw sebage anak kos tentu saja berdiri di barisan terdepan untuk melahap semua cemilan ini. Haha. Menjelang sore, sekiitar jam 3, kita sampe di pelabuhan Merak. Temen-temen yang tadinya pada setengah hidup karena kebanyakan tidur di mobil, tiba-tiba terlahir kembali. Nampaknya, ini adalah pengalaman pertama personel IT naik kapal Fery. Termasuk gw. Haha. Di kapal, tim terbagi menjadi dua. Satu yang tetep di dalem kapal nonton bola (AFF U19) dan tim satu lagi di sibuk poto-poto di luar.


    Kapal sampe di Bakauheni menjelang maghrib. Temen-temen pada super semangat karena udah nyampe di pulau sumatera. 'Bentar lagi nih', pikir gw. Tapi jam 8 lewat, jam 10 lewat, jam 12 lewat, temen-temen mule males. Jam 2 lewat, jam 4 lewat, muka udah pada butek. Jam 6 lewat, jam 8 lewat, udah pada siap lompat mobil saking bosennya. Buset dah, ini perjalanan bener-bener bikin pantat gepeng. Medannya juga ga main-main, udah kayak ninja Hattori dah, mendaki gunung lewat di lembah sungai mengalir indah, bikin sengsara. Jam 10 lewat, udah pada gigit sofa mobil, jam 11 lewat pada gigit temen sendiri, jam 12 lewat dan kita tersesat. Gw udah siap-siap bertanya pada dewa bumi, tapi pada akhirnya kita menemukan jalan yang benar. Jam 1 kita sampe lokasi. Tepar.

    Satu hal yang bikin gw exited adalah rumah panggung. Ya, ini adalah pertama kalinya gw liat rumah panggung berjejer banyak banget. Hal kedua adalah bahasa dan logat yang gw ga ngerti. Hal ketiga adalah kegiatan adat 'Pantawan' yang sukses bikin perut gw buncit tiba-tiba. Pantawan adalah adat di sono yang mana ketika ada orang nikahan, pasangan pengantin harus berkunjung ke rumah sanak sodara dekat termasuk tetangga. Minta doa lah intinya. Dan pas tiba di rumah yang didatengin, meja udah penuh sama makanan, dan kita harus makan apapun yang terjadi. Emang adat ini harusnya buat pengantin aja, tapi berhubung kita udah dateng jauh-jauh, ga ngerti adat dan pengen tau, akhirnya kami diijinkan ikut. Haha.




    Setelah acara nikahan kelar, kita bergegas menuju ke hotel di kota Pagar Alam. Perlu diketahui, kalo faktor penentu peradaban saat ini adalah adanya Alfamart/Indomaret, maka lokasi nikahan temen gw ini jauh dari peradaban. Kalo ditarik ke belakang, mungkin sekarang kita ada di peradaban Mesopotamia. Butuh waktu 2 jam untuk sampe ke hotel. Sebelum tepar, kita sempatkan dulu hunting makan dan oleh-oleh. FYI, yang khas dari Pagar Alam antara lain adalah : Pindang Manunjang Ikan Patin, Teh Hitam, Kopi, sama Lempuk. Jadi cobain deh itu. Kita makan di resto88 (dapet info dari orang hotel). Pindang Manunjangnya gw akui ajib. Ditambah tea jahe, surga. Abis kulineran, balik ke hotel, tepar. Gw sendiri ga bisa tidur sampe jam 12 malem. Bukan apa-apa, cuman karena mantan ngajakin ngobrol. Errrr.

    Keesokan paginya, bukan, keesokan subuhnya kita jalan ke Gunung Dempo. Ga lama dari hotel, cuman setengah jam. Gunung Dempo menurut gw ga beda jauh sama puncak lah. Dingin dan kebun teh. Bedanya, pemdangan di Gunung Dempo sedikit lebih ajib dan sepi. Ga ada orang jualan apalagi nawarin vila. Entah kalo malem, soalnya kita kesono pagi bener. Hehe.


    Dan jam 8 pagi kita udah kudu jalan pulang, mengingat senin harus masuk kerja lagi. Apa daya, pak bos tak mengijinkan kita cuti. Tiada kesan berarti pas perjalanan pulang kecuali banyaknya orang nikahan. Udah ga terhitung berapa kali nikahan yang kita lewati di sepanjang jalan. Singkat cerita, kita sampe di kantor jam 10 pagi hari senin. Niatnya nyampe kantor langsung tidur, tapi mata nampaknya kangen sama layar komputer, jadinya seharin nongkrong di depan komputer.

    Di akhir posting ini, ada beberapa hal yang pengen gw sampein.
1. Congrat for your merried, sist. Sekarang lo udah ga bisa gw panggil sist lagi -> Emak. Haha.
2. Sorry temen-temen, karena pas perjalanan pulang gw yang makan cemilan diam-diam, mule dari kue tambang sampe keripik singkong. Maaf.
3. Bagi para pembaca, ada baiknya kalo nikahan di kota aja ato seenggaknya di lokasi yang mudah diakses.

    Sekian..