::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 28 August 2014

Minggu yang.. BODO!!!

    You know what.. minggu ini bener-bener bikin otak kacau. Bener-bener... Setelah, alhamdulillah, gw terbebas dari ancaman badan sakit gegara ngedrop kemarin (meski butuh waktu hampir dua minggu buat fully recharged), minggu-minggu ini gantian otak gw yang diserang. Yup, apalagi kalo bukan kerjaan kantor. Lo bisa bayangin, hari rabo gw kudu miting, dan di miting memutuskan bahwa gw ditugaskan bikin program invoicing n tax, yang bisa diakses over internet, dan deadlinenya senin, dan selasa gw kudu masang tu program di Duri, Riau. masalahnya adalah, gw belum pernah bikin program keuangan apapun, karena job gw di kantor selama ini bikin program monitoring produksi, koperasi, dll. Dan yang kedua adalah, gw belum pernah nyoba bikin program delphi yang makek databasenya over internet (kantor gw pake program delphi), sedangkan kalo gw bikin web based, maka lebih parah lagi, karena gw ga terbiasa bikin program web based. Bisa, tapi dengan deadline senin, it's imposible for me. praktis gw cuman punya waktu kamis sama jumat buat ngerjain sesuatu yang gw ga paham apa dan gimananya. gw stres...

    Namun, bukan Tuhan namanya kalo ga ngebantu hamba Nya, karena pas gw browsing-browsing, gw nemu komponen delphi yang bisa bikin program web based server side, artinya gw bisa bikin program over internet make komponen itu. Allah... maka nikmat Tuhanmu yang mana yang engkau dustai.. 50% gw selamet.. tinggal bikin programnya... Dikarenakan ini adalah pertama kalinya gw make ini komponen, gw kudu nyoba-nyoba dulu sebelum bener-bener action bikin programnya.. hari kamis abis buat nyoba-nyoba, tapi kabar baiknya adalah komponen ini bisa dipake..

    Jumat, pengennya gw ngebut ngerjain tu program. Tapi apa daya, jumat ada jadwal main badminton di kantor, dan you know what lah, gw ga bakal bisa nolak ajakan temen kantor gw buat main. Abis badminton gw ngebut, semua program chat di komputer gw matiin, henpon gw simpen, dan semua yang bisa ganggu konsentrasi gw, gw hidden dulu. Tapi sampe jam 5 sore, bisa dibilang program baru kelar 30%. Terpaksa.. sekali lagi terpaksa.. gw ambil lembur hari sabtu. Sebagai catatan, bahwa selama 4 tahun lebih gw kerja, ini adalah lembur ke 3 gw. Gw emang males banget kalo disuruh lembur. Secara weekend adalah weekend, tubuh gw butuh istirahat, dan gw punya kehidupan lain di luar kantor. masa bodo dengan uang lembur. Tapi apa daya, untuk kali ini gw kudu lembur... apa daya...

    Sabtu, gw ngebut nyelesain program. Dan alhamdulillah, sampai pulang program udah 80% jadi. Jari tangan gw sampe sakit karena dipake buat mencet-mencet keyboard mulu.

    Minggu, pengennya gw off, pengen lari di UI, pengen main ke Gramed, pengen renang, pengen makan enak, dan hal-hal menyenangkan lainnya. Tapi rencana tinggal rencana, karena minggu gw bangun kesiangan, ga jadi lari, dan temen kampus gw minta tolong ngajarin bikin program buat skripsinya. Allah.. gw udah mutek sama koding di kantor, dan sekarang disuruh ketemu kodingan lagi. Gw ga bisa bilang engga, karena ga enak lah, sama temen sendiri. Dan well, minggu siang gw abis buat mantengin kodingan lagi.

    Senin datang, program tinggal finishing-finishing aja. Dan pas gw laporan sama pak bos, ternyata pak bos bilang bahwa ke Duri nya, ditunda, karena doi mau ada urusan ke Batam dulu. Rasanya gw pengen nampol tu pak bos.  Kalo gitu kenapa ga bilang dari kemarin-kemarin. Otak gw udah dengan terpaksa mikirin tu kerjaan di hari libur, dan dengan mudahnya kau bilang DITUNDA. Allah...

    Selasa gw pengen off kerjaan. Secara gw udah memforsir diri sendiri dari kemarin, so gw pengen istirahat. Apalagi BWF Word Champ 2014 udah mule. Pokoknya gw mau streamingan badminton. Tapi Tuhan berkehendak.. orang bea cukai ngrecokin buat bikinin program bea cukai.. sebenarnya program udah ada.. tapi ini mau dipasang di tempat lain, dan butuh modifikasi.. Tapi yang bikin males apa coba, dia bilang gitu hari selasa dan minta hari jumat udah harus jadi. Emang sialan tu orang kantor. Dikiranya bikin program itu segampang bikin teh manis apa. Itu kejadian selasa siang ya. Dan you know what, selasa sore gw ditelpon sama senior gw, kalo dia butuh program bea cukai juga untuk dipasang di tempat lain lagi, dengan modifikasi juga tentu. Dan you know what kapan kudu selesai? Kamis bos. Ya, doi bilang selasa sore, dan kamis harus udah kelar. Padahal gw rabo ada miting. Menurut el gimana? Ha? Gimana? sumpah, ini orang kantor bikin stres semua. Dan ini belum berakhir lho. Karena di hari rabo, pas miting, pak bos bilang ada program yang harus dibikin lagi. Dan gw tau dari tatapan matanya, kalo dia bakal ngelempar tu tugas ke gw lagi. So, sebelum gw kena lagi, gw bilang, "dua minggu depan saya ga bisa, jadwal udah full". Mau gaji lo potong kek, mau lo kasih SP kek, terserah. bodo amat.

    Pas gw sibuk-sibuknya ngerjain tu tugas yang seabrek, orang monitoring produksi, chat gw, bilang kalo ada yang mau ditanyain. Masa bodo, lo kata gw customer service, lo tanya-tanya. Terus senior gw yang lain ngajakin gw nyoba-nyoba program baru, python, buat program di alatnya dia, masa bodo. Otak gw udah full.

    Well, minggu ini bener-bener kacau. Seakan kerjaan dalam satu dekade, ditumpuk di satu minggu ini. Bener-bener gila. Mana skripsi belum kesentuh lagi. So, ketika ada temen yang ngajakin gw renang, tanpa ragu gw langsung bilang "YA". gw pengen nyemplung dalem air, dan merasakan kedamaian, sunyi, ngebuang jauh-jauh kerjaan yang bikin stres. Allah... ampuni aku, jika karena dunia, aku lalai kepada Mu dan perintah-perintah Mu...

Friday, 15 August 2014

Badan ngedrop ...

    Minggu kemarin adalah minggu yang berat buat gw. Yap, sebaliknya dari kampung dan kembali berburu di hutan Jakarta, memaksa gw untuk perang badar ngelawan berbagai macam virus yang mencoba menguasai tubuh gw. Gw drop dan hampir kalah.

    Pertama kali gw merasa aneh di hari jumat kemarin. Abis badminton, badan gw terasa aneh. Ngerasa dingin padahal ruangan gw ber AC (ya kali). Tapi bukan dingin yang biasa, dingin-dingin meriang gitu. Tapi ya dasar gw, bukannya istirahat ato apa, malemnya, sepulang kantor (setelah sepedaan), gw malah renang dua jam lebih, dari abis maghib sampe sekitar jam 9 . Mulai dari situ deh gw merasa badan gw bener-bener ga beres. Gw nyari-nyari obat mustajab gw, Antangin, tapi ternyata stok Antangin gw lagi kosong. Dan jadilah hari itu gw memasrahkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa, semoga setelah bangun tidur besok, badan gw dikembalikan seperti sedia kala.

    Tapi ternyata Tuhan berkata lain. Besoknya pala gw tambah gliyengan. Tapi entah kenapa di saat seperti itu, otak gw malah ngirim sinyal buat lari, bukannya nerusin tidur. Dan singkat cerita, sabtu pagi gw lari, dengan harapan setelah lari, gliyengan gw bakal ilang. Gw lari cuman 7km, tapi badan ngerasa capeknya kayak lari 70km. Itupun dengan speed keong. Kayaknya badan gw udah jadi super kaku setelah di bulan Ramadhan kemarin gw cuman lari sekali doank. Harapan gw pupus, karena ternyata setelah lari gw masih gliyengan. Bahkan sekarang ga cuma kepala doank, kaki gw juga kerasa jadi berat banget. Bahkan waktu sholat dluhur jamaah gw sempet ngedumel sama imam nya karena berdirinya lama banget. Buat berdiri sholat aja, kaki gw udah angkat tangan (ngerasa ada yang aneh dengan kalimat ini).   

    Abis dluhur gw tepar, hingga ketika menjelang ashar, temen gw dateng ke kosan, si mean. Apa yang dia perbuat sodara? Ngajakin gw renang. Gw bilang sama dia kalo gw ga fit, jadi paling gw nemenin aja di pinggir kolem, silahkan deh lo nyebur. Tapi, sekali lagi tapi, kolem renang nya ternyata udah dipasangin magnet, sehingga pada akhirnya gw nyemplung juga. Renang 2 jam.

    Malam pun datang tapi gliyengan tak juga hilang. Ah, palingan ini juga badan lagi adaptasi. Kaget, karena sebulan kemarin ga dipake olahraga. Besok juga udah mendingan. Lagian ini kan gw udah minum Antangin. Begitulah kira-kira pikiran gw saat itu. Hingga datang keesokan harinya, dan gw tetep belum fit. Bahkan kaki semakin berat aja.

    Minggu gw berencana buat istirahat total. Tapi rencana tinggal rencana, karena temen gw ngajakin badminton. Gw ga bisa bilang engga. Dan lagi gw main badminton selama 2 jam. Huff...

    Gw bener-bener ngerasa abis di hari senin pagi. Rasanya berat banget pas mau berangkat kantor (antara berat karena lagi ga fit ato emang dasarnya males ke kantor. Masih dipertanyakan). Tapi ga bisa, Marija udah ngerengek mulu buat dikayuh. Yang perlu diketahui orang adalah, gw selalu sehat ketika bersepeda, event sebenernya gw sakit. Ketika dulu lutut gw bonyok, bahkan buat jalan aja susah, ketika gw di atas sepeda, entah kenapa gw merasa nothing happened. Ketika perut gw mules karena banyakan makan pedes, gw sepedahan, karena setelah sejam sepedaan, perut gw bakal normal lagi. Lo boleh coba...

    Well, sebenernya sampe hari ini pun gw masih belum balik 100%. Temen-temen selalu nyaranin gw buat istirahat. Tapi kalo saat nyaranin gitu mereka sambil pegang raket badminton, mustahil gw mau istirahat. Temen-temen juga selalu nyaranin buat ke klinik kantor, tapi percuma karena gw percaya tubuh gw bisa mengatasi ini semua. Haha. Keep healthy!!!

Tuesday, 5 August 2014

Raport Ramadhan 1435 H

    Ramadhan udah lewat seminggu, dan yup, berikut adalah raport Ramadhan gw tahun ini. Waaa... banyak merahnya bo'..

(Hijau = bagus, biru = cukup, merah = jeblok)

    Kalo dibanding tahun kemarin, Ramadhan gw tahun ini bisa dibilang lebih buruk. Itu artinya gw termasuk orang yang celaka. Tidakkkk... Menyesal? Telat. Tapi ga ada salahnya gw tulis disini, biar bisa jadi pelajaran dan introspeksi, terutama buat gw sendiri. Itulah sebabnya gw catetin satu-satu kegiatan gw selama di Ramadhan tahun ini. Biar bisa buat catatan, minimal bikin malu kalo gw ngeliatnya. Besok-besok mau gw print A2 ato sekalian pasang di billboard biar malu dan berubah.

1. kita mulai dari Tahajud. Gw ga nyatet kegiatan selama Ramadhan gw tahun lalu, tapi kalo liat postingan tahun lalu, statistik Tahajud gw tahun ini sama dengan tahun kemarin, dimana gw bolong sekali. Gw inget betul dimana bolongnya, yaitu pas mudik. Mudik emang selalu jadi noda di catatan Ramadhan gw. Dan dengan melihat statistik yang ga berubah dari tahun lalu, itu artinya gw termasuk orang yang rugi. Udah miskin, rugi lagi. Derita bener nasib gw.

2. Sahur, puasa, dan buka alhamdulillah 100% full. Dari statistik, keliatan kalo masalah makan gw ga pernah kelewat. Dan yang perlu menjadi catatan adalah, dari 29 hari sahur, gw inget betul kalo cuman sekali gw sahur tanpa ikan. Selebihnya, tiap pagi gw kudu rebutan sama kucing kosan.

3. Sholat sunnah rawatib adalah black hole bagi gw. Banyak banget bolongnya. Rekor adalah sholat qobliyah ashar, dimana dari 29 kali kesempatan, gw cuman ngelakuin 3 kali. Itu kalo absen kantor, gw udah dipecat. Disusul ba'diyah dluhur (7 kali) dan qobliyah dluhur (10 kali). Tapi untuk qobliyah ashar gw punya pembelaan, dimana di musholla kantor gw imam dan muadzinnya ngadain kebijakan aneh yang diaminin oleh hampir semua jamaah, yaitu "abis adzan langsung iqomat". Ini ga lepas dari kebijakan manajemen kantor yang nerapin selama Ramadhan jam pulang adalah 15:30. Dan kalo jam ashar adalah 15:20, bisa ditebak kalo para karyawan lebih milih pulang cepet daripada ngasih kesempatan sholat sunnah. Kecuali gw donk.. :p Huff.

Sedangkan sholat rawatib yang lumayan ngebanggain adalah qobliyah dan ba'diyah isya, dimana gw bolong 2 kali. 1 kali pas mudik, dan 1 kali nya lagi lupa. Lumayan buat nyeimbangin QB dluhur yang jeblok. Paling ga ntar pas ditimbang di hari kiamat bisa nambah-nambahin timbangan amal kebaikan. Hehehuft.

4. Satu hal yang gw paling berusaha ngejaga selain puasa adalah sholat jamaah. Walopun hasilnya juga masih tetep jelek (Ga cuman tampang aja yang jelek ternyata, sholat juga). Sholat jamaah yang lumayan memuaskan adalah jamaah maghrib (28 kali), dimana gw cuman kelewat sekali. Itupun dengan alesan yang jelas, yaitu gw lagi di perjalanan nganter adek gw ke station. Disusul jamaah dluhur (26 kali), jamaah subuh (25 kali), jamaah ashar (24 kali), dan jamaah isya (19 kali). Kenapa jamaah isya gw jeblok banget? Ada beberapa alesan : ketiduran (2 kali), ujian malem (3 kali), renang (1 kali), dan sisanya karena mau tarawih sendiri, yang mengakibatkan sholat isya sendiri juga. Berhubung ga ada catetan sholat jamaah tahun lalu, jadi gw ga bisa ngebandingin apakah gw orang yang beruntung, rugi, ato celaka. Tapi secara pribadi, gw ga puas. Seharusnya gw bisa lebih baik dari ini.

5. Catatan sholat tarawih dan witir sama, yaitu gw bolong 2 kali. 1 pas mudik dan 1  lagi pas kecapekan karena pulang ujian malem. Untuk sholat tarawih dan witir, gw ga ngebedain antara sholat munfarid dan jamaah, karena ga ada yang lebih baik. Artinya sendiri oke, jamaah oke. Jujur, gw ga pernah dapet feelnya/khusuk ketika sholat jamaah. Itulah sebabnya gw suka selingi sama sholat sendiri. Walopun sebenernya ga ngejamin juga bakal lebih khusuk.

6. Nah, satu yang ngebedain Ramadhan tahun lalu dan tahun ini adalah Tadarus Quran. Tahun ini gw sama sekali ga Tadarus Quran. Gw berusaha fokus ke hafalan, walopun pada akhirnya "target gagal". Ramadhan kali ini gw menarget buat nambah hadalan 2 surat, Aj Jin dan An Nuh. Tapi sampe takbir lebaran tiba, hafalan An Nuh gw masih kurang 4 ayat. Itu hampir sama kayak Liverpool yang udah bagus di awal musim, tapi akhirnya cuma jadi peringkat 2 di akhir musim. Gw gagal. Rencana gw nambah 3 ayat per hari ga berjalan sesuai rencana, karena ketika gw mau nambah ayat, ayat-ayat sebelumnya masih belum nempel sempurna. Akhirnya kudu ngulang lagi, dan itu cukup bikin stres otak gw yang ga sebeapa. Ini akhirnya memaksa gw buat take a break buat ngasih istirahat otak. Gw juga kena damprak guru gw, karena ngapalin dengan ngasih target gitu, artinya gw bakal fokus ngapalin doangan, dan ngelupain ikhlasnya. Cukup menohok. But well, akhirnya di H+5 gw bisa nyelesain utang 4 ayat gw. Kenapa
baru H+5? Karena dari H-1 sampai H+4 gw ga buka Al Quran sama sekali. Sibuk lebaran. Astaghfirullah emang gw.

    Well, itu tadi review Ramadhan gw kali ini. Cukup jeblok, tapi tetep berharap bisa ketemu Ramadhan tahun depan dan nyoba lagi, nyoba lagi. Dan semoga juga apa yang udah gw latih di Ramadhan ini bisa lanjut dan bahkan meningkat di bulan-bulan berikutnya. Amiinnn..

Saturday, 2 August 2014

akan tiba saatnya..

    kita skip dulu laporan ramadhan dan idul fitri kemarin, karena entah kenapa gw lebih pengen nulis ini duluan. well, udah 4 tahun gw kuliah di depok. 4 tahun kuliah.. apa artinya ? artinya gw harus mempersiapkan diri buat menjalani satu momen yang malesin tapi harus, 'perpisahan'. ga ada lagi kuliah malem, ga ada lagi ke kampus pulang kerja, ga ada lagi makan malam bareng sepulang ngampus, ga ada lagi ngeluh capek, ga ada lagi dosen malesin, ga ada lagi main poker di kelas, dan bahkan mungkin ga ada lagi futsal ato badminton bareng. why?  karena, well, ga ada pemersatu. kalo sebelum-sebelumnya buat ngumpulin anak-anak itu gampang banget, sekarang gw masih ga ngerti gimana caranya buat ngumpulin anak-anak setelah kita ga kuliah lagi.

    ngomong-ngomong perpisahan sama temen-temen kampus, perpisahan pertama yang cukup berarti adalah ketika sohib gw, Gerry kudu kerja, nikah, dan pindah ke Batam. Well, meskipun bukan sohib yang banget-banget, seenggaknya cuma tu orang yang kenal sama keluarga gw di bogor, cuma tu orang yang sering gw ajakin ke acara anak-anak forum buku, dan lain-lain. Cuma tu orang yang bikin geger seantero anak-anak kelas malem gegara 'wanita'. Ya, gara-gara tu orang gw ngerti gimana hebatnya kekuatan seorang wanita. well, kehidupan sosial gw buruk, dan gw ga punya banyak temen. So, kehilangan satu temen, gerry, itu sangat sangat berarti banget buat gw.

    kepindahan nisul, temen kampus yang kosannya deket kosan gw juga lumayan menohok. bukan karena apa-apa, melainkan karena sebelumnya kita sering jalan bareng, ke kampus bareng, ke gramed, nemenin doi ngemall, makan, main badminton, lari pagi, kecuali ke bioskop. sampe doi pindah kosan, bahkan sampe sekarang, doi belum pernah berhasil ngajak ke bioskop. well, ketika doi pindah kosan rasanya itu bener-bener wow. yang tadinya kemana-mana berdua ato berempat (bareng temen lain + pacarnya), akhirnya gw kudu sendirian. Karena ga ada doi juga, gw jadi jarang ato bahkan ga pernah jalan sama temen+pacarnya. Semacam ga mau jadi pengganggu. so, tinggallah gw sebatang lidi di dunia perdepokan.

    stevan yang pindah kampus di semester 7 juga cukup bikin ketjutan di kehidupan perkuliahan malam. kenapa demikian? karena doi adalah satu dari empat anggota 'Mr 2 Bon Clay', temen kampus yang kalo ada tugas kelompok selalu berempat. doi juga adalah orang yang selalu ada di kampus dalam kondisi apapun, so, ketika doi tiba-tiba bilang pindah kampus, rasanya kelas udah ga pernah sama lagi.

    kemudian setahun kemarin, akhirnya ada temen kampus yang ngekos deket kosan lagi. ada temennya lagi. tapi beberapa minggu terakhir doi mule jarang terlihat, hingga akhirnya gw tahu kalo doi udah pindah kosan ke BSD. Semacam lebih nyesek lagi, karena doi pergi tanpa pamit ato bilang apapun. gw tau juga karena iseng baca blog doi. sialun tu anak. senja namanya.

    dan yah, sebentar lagi, tinggal menunggu waktu aja, sampe gw kudu pisah sama anak-anak karena kuliah udah mau abis. ada yang bilang, setelah gelar S1 didapat, mau balik ke kota masing-masing : mean, frans. ada yang kelihatannya masih betah di jakarta: puk, anik, om widi. dan ada pula yang emang bangkotannya depok: kapten, moncoz, ono, dkk. well, tapi pastinya keadaan ga akan pernah sama lagi. gw kudu nyiapin diri, termasuk ngubah kebiasaan yang udah berjalan 3/4 tahun ini. everybody changed, everything changed. dan gw kudu nyiapin diri untuk itu semua. lagi. huft.